Formula Satu musim 1968

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Formula Satu musim 1968 merupakan musim ke-19 Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA yang dimulai pada tanggal 1 Januari 1968, dan berakhir pada tanggal 3 November setelah dua belas lomba. Tampil sebagai juara dunia adalah Graham Hill. Sementara gelar juara konstruktor diraih oleh tim Lotus.[1][2]

Tim dan pembalap[sunting | sunting sumber]

Tim dan pembalap berikut berkompetisi dalam Kejuaraan Dunia FIA 1968.

Peserta Konstruktor Sasis Mesin Ban Pembalap Ronde
Britania Raya Bruce McLaren Motor Racing McLaren-BRM M5A BRM P101 3.0 V12 G Selandia Baru Denny Hulme 1
McLaren-Ford M7A Ford Cosworth DFV 3.0 V8 2–12
Selandia Baru Bruce McLaren 2–12
Britania Raya Brabham Racing Organisation Brabham-Repco BT24BT26 Repco 740 3.0 V8Repco 860 3.0 V8 G Australia Jack Brabham All
Austria Jochen Rindt All
Amerika Serikat Dan Gurney 5
Britania Raya Team Lotus

Britania Raya Gold Leaf Team Lotus

Lotus-Ford 4949B Ford Cosworth DFV 3.0 V8 F Britania Raya Jim Clark 1
Britania Raya Graham Hill All
Britania Raya Jackie Oliver 3–12
Amerika Serikat Mario Andretti 9, 11
Kanada Bill Brack 10
Meksiko Moisés Solana 12
Amerika Serikat Anglo American Racers Eagle-Weslake T1G Weslake 58 3.0 V12 G Amerika Serikat Dan Gurney 1, 3, 7–9
McLaren-Ford M7A Ford Cosworth DFV 3.0 V8 10–12
Jepang Honda Racing Honda RA300RA301RA302 Honda RA273E 3.0 V12

Honda RA301E 3.0 V12 Honda RA302E 3.0 V8

F Britania Raya John Surtees All
Prancis Jo Schlesser 6
Britania Raya David Hobbs 9
Italia Scuderia Ferrari SpA SEFAC Ferrari 312/67312/67/68312/68 Ferrari 242 3.0 V12

Ferrari 242C 3.0 V12

F Selandia Baru Chris Amon 1–2, 4–12
Belgia Jacky Ickx 1–2, 4–10, 12
Italia Andrea de Adamich 1
Britania Raya Derek Bell 9, 11
Britania Raya Owen Racing Organisation BRM P115

P126 P133 P138

BRM P101 3.0 V12

BRM P75 3.0 H16

G Meksiko Pedro Rodríguez All
Britania Raya Mike Spence 1
Britania Raya Richard Attwood 3–8
Amerika Serikat Bobby Unser 9, 11
Britania Raya Cooper Car Company Cooper-Maserati T81BT86 Maserati 10/F1 3.0 V12 F Britania Raya Brian Redman 1
Italia Ludovico Scarfiotti 1
Cooper-BRM T86B BRM P101 3.0 V12 Britania Raya Brian Redman 2, 4
Italia Ludovico Scarfiotti 2–3
Belgia Lucien Bianchi 3–5, 8, 10–12
Britania Raya Vic Elford 6–12
Prancis Johnny Servoz-Gavin 6
Britania Raya Robin Widdows 7
Britania Raya Matra International Matra-Ford MS9MS10 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 D Britania Raya Jackie Stewart 1, 4–12
Prancis Johnny Servoz-Gavin 3, 9–10, 12
Prancis Jean-Pierre Beltoise 2
Prancis Matra Sports MS7 Ford Cosworth FVA 1.6 L4 1
Matra MS11 Matra MS9 3.0 V12 3–12
Prancis Henri Pescarolo 10–12
Rhodesia Team Gunston Brabham-Repco BT20 Repco 620 3.0 V8 F Rhodesia John Love 1
LDS-Repco Mk 3 Rhodesia Sam Tingle 1
Britania Raya Rob Walker/Jack Durlacher Racing Team Cooper-Maserati T81 Maserati 9/F1 3.0 V12 F Swiss Jo Siffert 1
Lotus-Ford 4949B Ford Cosworth DFV 3.0 V8 2–12
Swiss Joakim Bonnier Racing Team Cooper-Maserati T81 Maserati 9/F1 3.0 V12 F

G

Swedia Jo Bonnier 1
McLaren-BRM M5A BRM P101 3.0 V12 3–5, 7, 9–11
Honda RA301 Honda RA301E 3.0 V12 12
Afrika Selatan Scuderia Scribante Brabham-Repco BT11 Repco 620 3.0 V8 F Afrika Selatan Dave Charlton 1
Afrika Selatan Team Pretoria Brabham-Climax BT11 Climax FPF 2.8 L4 F Afrika Selatan Jackie Pretorius 1
Rhodesia John Love Cooper-Climax T79 Climax FPF 2.8 L4 D Afrika Selatan Basil van Rooyen 1
Britania Raya Reg Parnell Racing BRM P126 BRM P101 3.0 V12 G Britania Raya Piers Courage 2–12
Swiss Charles Vögele Racing Brabham-Repco BT20 Repco 620 3.0 V8 G Swiss Silvio Moser 3, 5, 7–9
Jerman Barat Caltex Racing Team Brabham-Repco BT24 Repco 740 3.0 V8 D Jerman Barat Kurt Ahrens Jr. 8
Jerman Barat Bayerische Motoren Werke AG Lola-BMW T102 BMW M12/1 1.6 L4 D Jerman Barat Hubert Hahne 8
Britania Raya Bernard White Racing BRM P261 BRM P101 3.0 V12 G Australia Frank Gardner 9
Kanada Castrol Oils Ltd Eagle-Climax T1F Climax FPF 2.8 L4 G Kanada Al Pease 10

Kalender[sunting | sunting sumber]

Bulat Grand Prix Sirkuit Tanggal
1 Afrika Selatan Grand Prix Afrika Selatan Kyalami Grand Prix Circuit, Midrand 1 Januari
2 Spanyol Grand Prix Spanyol Circuito Permanente Del Jarama, Madrid 12 Mei
3 Monako Grand Prix Monaco Circuit de Monaco, Monte Carlo 26 Mei
4 Belgia Grand Prix Belgia Circuit de Spa-Francorchamps, Stavelot 9 Juni
5 Belanda Grand Prix Belanda Sirkuit Zandvoort, Zandvoort 23 Juni
6 Prancis Grand Prix Prancis Rouen-Les-Essarts, Orival 7 Juli
7 Britania Raya Grand Prix Inggris Brands Hatch, West Kingsdown 20 Juli
8 Jerman Barat Grand Prix Jerman Nürburgring, Nürburg 4 Agustus
9 Italia Grand Prix Italia Autodromo Nazionale di Monza, Monza 8 September
10 Kanada Grand Prix Kanada Sirkuit Mont-Tremblant, Mont-Tremblant 22 September
11 Amerika Serikat Grand Prix Amerika Serikat Watkins Glen International, New York 6 Oktober
12 Meksiko Grand Prix Meksiko Magdalena Mixhuca, Mexico City 3 November

Perubahan kalender[sunting | sunting sumber]

Grand Prix Spanyol kembali setelah absen selama empat belas tahun, diselenggarakan di Jarama dekat Madrid pada 12 Mei.

Grand Prix Prancis kembali ke Rouen-Les-Essarts setelah absen selama empat tahun menggantikan Circuit de la Sarthe versi Bugatti untuk tahun 1968.

Grand Prix Inggris dipindahkan dari Silverstone ke Brands Hatch, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit tersebut.

Grand Prix Kanada dipindahkan dari Mosport Park dekat Toronto ke tempat baru yang disebut Sirkuit Mont-Tremblant di Quebec, dua trek bergantian agar tetap sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit. Tanggalnya dipindahkan dari akhir Agustus ke pertengahan September.

Ringkasan musim[sunting | sunting sumber]

Meskipun mereka gagal memenangkan gelar pada tahun 1967, pada akhir musim Lotus 49 dan mesin DFV sudah cukup matang untuk membuat tim Lotus kembali dominan. Untuk tahun 1968, Lotus kehilangan hak eksklusifnya untuk menggunakan DFV. McLaren membangun mobil bertenaga DFV baru dan kekuatan baru muncul di tempat kejadian ketika Ken Tyrrell memasuki timnya sendiri menggunakan mobil bertenaga Cosworth yang dibangun oleh perusahaan aeronautika Prancis Matra dan dikemudikan oleh mantan pembalap BRM Jackie Stewart.

Tidak mengherankan, pembukaan musim 1968 Grand Prix Afrika Selatan menegaskan keunggulan Lotus, dengan Jim Clark dan Graham Hill finis 1-2. Ini akan menjadi kemenangan terakhir Clark. Pada tanggal 7 April 1968, Clark, salah satu pembalap paling sukses dan populer sepanjang masa, tewas di Hockenheim, Jerman Barat, pada acara Formula Dua non-kejuaraan. Pembalap Skotlandia ini keluar jalur yang disebabkan oleh ban belakang yang kempis; 90% dari sirkuit Hockenheim terdiri dari dua lintasan lurus yang panjang dan sedikit melengkung, melintasi hutan lebat. Dan karena tidak ada perlindungan dari pepohonan lebat yang melapisi sirkuit di kedua sisinya, Lotus Clark menabrak dinding pepohonan, mematahkan leher pembalap Skotlandia ini dan membunuhnya seketika; mobilnya hancur total.

Pada musim ini, ada tiga inovasi yang signifikan. Yang pertama adalah hadirnya sponsor (komersial) yang tidak dibatasi, yang diputuskan oleh FIA untuk diizinkan pada tahun itu setelah penarikan dukungan dari perusahaan-perusahaan yang berhubungan dengan mobil seperti BP, Shell dan Firestone. Team Gunston, Privateer (motorsport) Afrika Selatan, adalah tim Formula Satu pertama yang mengecat mobil mereka dengan livery sponsor mereka ketika mereka memasukkan Brabham pribadi untuk John Love (pembalap) untuk John Love, dicat dengan warna-warna rokok Gunston, dalam Grand Prix Afrika Selatan 1968.[3] Pada putaran berikutnya di Grand Prix Spanyol 1968, Team Lotus menjadi Tim Lotus pertama yang mengikuti contoh ini, dengan Graham Hill Lotus 49 B yang masuk dalam warna Merah, Emas, dan Putih dari merek Gold Leaf milik Imperial Tobacco. Inovasi kedua adalah pengenalan sayap seperti yang terlihat sebelumnya pada berbagai mobil termasuk mobil sport Chaparral 2F. Colin Chapman memperkenalkan sayap depan sederhana dan spoiler pada Lotus 49 B Graham Hill di Grand Prix Monako 1968. Brabham dan Ferrari lebih baik pada Grand Prix Belgia 1968 dengan sayap lebar penuh yang dipasang pada penyangga tinggi di atas pengemudi. Lotus menjawab dengan sayap lebar penuh yang langsung terhubung ke suspensi belakang yang membutuhkan desain ulang wishbone suspensi dan poros transmisi. Matra kemudian memproduksi sayap depan yang dipasang tinggi yang terhubung ke suspensi depan. Inovasi terakhir ini sebagian besar digunakan selama latihan karena membutuhkan banyak usaha dari pengemudi. Pada akhir musim, sebagian besar tim menggunakan sayap yang canggih. Terakhir, inovasi ketiga adalah pengenalan helm full-face untuk pembalap, dengan Dan Gurney menjadi pembalap pertama yang memakai helm tersebut pada Grand Prix Jerman 1968.[4] Dia telah membantu menciptakannya dengan Perusahaan Bell Helmets dan dia telah menggunakannya di Lomba Indian 500 tahun yang sama. Dalam beberapa tahun, helm ini menjadi pilihan yang jelas dan kemudian bahkan wajib di antara para pembalap F1.

Terlepas dari kematian Jim Clark, Lotus memenangkan kedua gelar pada tahun 1968 dengan Graham Hill, tetapi Stewart adalah pesaing serius, memenangkan beberapa Grand Prix di Matra MS10 yang dikelola Tyrrell. Kemenangan Stewart selama hujan dan kabut Grand Prix Jerman 1968 di Nürburgring, di mana ia menang dengan selisih empat menit, dianggap sebagai salah satu yang terbaik yang pernah ada, meskipun ban hujannya mungkin lebih baik daripada yang ada di kompetisi. Fitur paling inovatif dari mobil ini adalah penggunaan tangki bahan bakar struktural yang terinspirasi dari penerbangan. Ini memungkinkan sasis menjadi sekitar 15 kg (33 pon) lebih ringan, namun tetap lebih kuat dari para pesaingnya. FIA menganggap teknologi ini tidak aman dan memutuskan untuk melarangnya untuk tahun 1970, bersikeras pada tangki kantong karet (yang berarti akhir efektif sasis spaceframe di F1). Keselamatan telah menjadi masalah utama di Formula Satu.

McLaren menurunkan sepasang M7 bertenaga Cosworth untuk Juara Dunia Formula Satu Denny Hulme dan pendiri tim Bruce McLaren. McLaren memenangkan Race of Champions (Brands Hatch), kemudian Grand Prix Belgia 1968 adalah tempat kemenangan balapan kejuaraan pertama tim. Dengan demikian, McLaren hanya menjadi pembalap ketiga yang memenangkan balapan dengan mobil yang diproduksi oleh timnya sendiri - Jack Brabham telah melakukannya pada tahun 1966 dan Dan Gurney pada tahun 1967 di Spa-Francorchamps. Hulme memenangkan Grand Prix Italia dan Grand Prix Kanada di akhir tahun.

Repco memproduksi versi V8 mereka yang lebih kuat untuk mempertahankan daya saing melawan Cosworth DFV baru Ford, tetapi terbukti sangat tidak dapat diandalkan. Brabhams sangat cepat - Rindt mencetak pole position dua kali selama musim itu - tetapi Brabham dan Rindt hanya menyelesaikan tiga balapan di antara mereka, dan mengakhiri tahun itu dengan hanya mencetak sepuluh poin.[5]

Musim 1968 ternyata menjadi titik balik dalam sejarah Formula Satu, dalam hal teknis dan keselamatan. Sayap digunakan pada mobil Formula Satu dan aerodinamika benar-benar berperan dalam hal kinerja mobil, dan lima pembalap Grand Prix terbunuh pada tahun ini - termasuk Jim Clark, Mike Spence, Jo Schlesser dan Ludovico Scarfiotti - Clark pada balapan Formula 2 di Hockenheim dengan Lotus pada bulan April, Spence saat latihan untuk Indianapolis 500 dengan Lotus pada bulan Mei, Scarfiotti saat acara mendaki bukit di Jerman dengan mengendarai sportscar Porsche pada bulan Juni, dan Schlesser saat Grand Prix Prancis mengendarai Honda pada bulan Juli. Itu adalah tahun terakhir di mana semua balapan dijalankan di trek dengan hampir tidak ada modifikasi keselamatan. Peristiwa yang agak meragukan musim ini termasuk kecelakaan fatal yang hampir secara sembrono disebabkan oleh Schlesser di Rouen Les Essarts dan Grand Prix Jerman yang dijalankan di tengah hujan lebat dan kabut tebal di Nürburgring yang berbahaya dan panjang, sebuah perlombaan yang bahkan dipertanyakan di awal untuk dijalankan dalam kondisi yang hampir tidak dapat ditoleransi.

Balapan per balapan[sunting | sunting sumber]

Awal musim[sunting | sunting sumber]

Balapan 1: Afrika Selatan[sunting | sunting sumber]

Sirkuit Kyalami yang cepat dan mengalir antara Johannesburg dan Pretoria menjadi tuan rumah Grand Prix Afrika Selatan untuk kedua kalinya pada Hari Tahun Baru 1968. Pembalap Inggris Jim Clark menjadi yang tercepat sedetik dengan rekan setimnya di Lotus-Ford/Cosworth, Graham Hill, dan Jackie Stewart dengan Matra-Ford/Cosworth baru melengkapi barisan depan. Di baris kedua ada dua Brabham-Repcos dari Jochen Rindt dari Austria dan Jack Brabham dari Australia, sementara baris ketiga diisi oleh pembalap Inggris John Surtees dengan Honda dan Ferrari dari Andrea de Adamich dari Italia (di mobil ketiga) dan Chris Amon dari Selandia Baru. Balapan dimulai dengan Stewart memimpin dari Clark sementara Hill turun ke urutan ketujuh di belakang Rindt, Surtees, Brabham dan Amon. Pada lap kedua, Clark memimpin sementara Brabham menyalip Surtees dan Hill melewati Amon dan Surtees untuk berada di urutan kelima. Lebih jauh ke belakang ada drama ketika Cooper-Maserati milik Ludovico Scarfiotti dari Italia mengalami kebocoran air dan pembalapnya tersiram air panas yang keluar. Ia dibawa ke rumah sakit dengan luka bakar tingkat pertama. Pada lap ketujuh, Brabham menyalip Rindt untuk posisi ketiga, tetapi segera setelah itu ia mengalami masalah mesin dan turun kembali, meninggalkan Rindt di urutan ketiga lagi. Ia mendapat ancaman dari Hill dan pada lap ke-13 pembalap Inggris itu naik ke posisi ketiga. Amon pindah ke posisi kelima setelah menyalip Surtees di lap yang sama. Urutan tetap stabil saat Hill mengejar dan menangkap Stewart dan pada lap 27 ia bergerak maju. Stewart tetap bersamanya sampai Lap 43 dari 80 ketika Matra pensiun dengan kegagalan batang penghubung. Hal ini membuat Rindt kembali ke posisi ketiga dan urutan tidak berubah hingga finish dengan Lotus mencetak finish 1-2 yang dominan dengan Rindt di posisi ketiga. Clark memenangkan Grand Prix kejuaraan ke-25 dan terakhirnya dari rekan setimnya Graham Hill dan Jochen Rindt dari Austria dengan Brabham. Clark memecahkan rekor 10 1/2 tahun Juan Manuel Fangio dengan 24 kemenangan Grand Prix, dan akan terus memegang rekor ini sampai rekan senegaranya dan temannya Jackie Stewart memecahkan rekor pada tahun 1973.

Jeda antara Balapan 1 dan 2[sunting | sunting sumber]

Banyak pembalap F1 pada tahun 1960-an pergi untuk berkompetisi di Tasman series di Selandia Baru dan Australia selama musim dingin Eropa dan musim panas Belahan Bumi Selatan, yang merupakan seri delapan balapan selama sembilan minggu yang dimulai pada awal Januari dan berakhir pada akhir Februari / awal Maret, dengan masing-masing balapan setiap minggu di mobil balap roda terbuka yang sangat mirip dengan mobil F1 saat itu, dengan sasis yang persis sama - hanya varian ini yang memiliki mesin 2,5 liter, berbeda dengan mobil kejuaraan dunia Formula Satu, yang memiliki mesin 3 liter.

Race of Champions non-kejuaraan di sirkuit Brands Hatch Inggris dekat London pada bulan Maret dimenangkan oleh Bruce McLaren dengan mobil McLaren-nya sendiri, di depan Pedro Rodriguez dari Meksiko dengan BRM dan rekan setim McLaren dan rekan senegaranya Denny Hulme.

Perlombaan BRDC International Trophy di sirkuit Silverstone di Inggris adalah perlombaan non-kejuaraan lainnya yang diadakan 5 minggu setelah Race of Champions. Perlombaan dimenangkan oleh Hulme dengan McLaren, mengungguli sesama pembalap Selandia Baru McLaren dan Chris Amon dengan Ferrari.

Musim panas Eropa[sunting | sunting sumber]

Balapan 2: Spanyol[sunting | sunting sumber]

Ada jeda empat bulan antara Grand Prix Afrika Selatan pada bulan Januari dan Grand Prix Spanyol pada bulan Mei. Formula Satu telah kehilangan satu lagi pembalapnya: Pembalap Inggris Mike Spence meninggal empat hari setelah kecelakaan latihan di Indianapolis Motor Speedway saat menjalankan salah satu turbin Lotus Andy Granatelli ketika ia menabrak dinding di Turn One dan salah satu roda kembali ke kokpitnya dan mengenai kepalanya. Grand Prix Spanyol pertama sejak 1954 diadakan di sirkuit Jarama yang baru dan ultra-modern di utara ibu kota Spanyol, Madrid, setelah mengadakan balapan non-kejuaraan pada tahun 1967, yang dimenangkan Jim Clark. Jackie Stewart harus absen dalam balapan ini karena cedera pergelangan tangan; Amon meraih pole. Dalam balapan, Rodriguez memimpin dari pembalap Prancis Jean-Pierre Beltoise, Amon dan Hulme. Tiga besar tetap tidak berubah di lap-lap awal, tetapi pada lap ke-12 Beltoise memimpin dengan Matra-Ford-nya. Saat ia melakukannya, mobil pembalap Prancis itu mulai berasap dan pada lap ke-16 ia keluar, meninggalkan Amon (yang telah menyalip Rodriguez) sebagai pemimpin. Selama 30 lap berikutnya, pembalap Selandia Baru itu berada di depan sementara Rodriguez membayangi dia sampai dia kehilangan kendali pada lap ke-28 dan terjatuh. Hal ini membuat Hill berada di posisi kedua dengan Hulme ketiga dan Surtees keempat. Pada lap ke-58, pompa bahan bakar Amon gagal sehingga Hill memimpin dan menang dari Hulme dan rekan senegaranya yang menjanjikan, Brian Redman, dengan Cooper-BRM.

Balapan 3: Monako[sunting | sunting sumber]

Hanya setahun sejak Lorenzo Bandini terbunuh di Monaco, sehingga chicane diperketat dan balapan dipersingkat 20 lap. Ferrari tidak hadir di tengah-tengah laporan bahwa tim tidak senang dengan standar keselamatan di sirkuit. Namun, Team Lotus ada di sana, dan Graham Hill dan Jackie Oliver berlari dengan corak merah dan emas baru dari Gold Leaf dan mobil-mobilnya menampilkan petunjuk pertama sayap depan dan belakang aerodinamis. BRM telah berencana untuk menjalankan pembalap Inggris Chris Irwin sebagai pengganti Mike Spence, tetapi dalam latihan untuk balapan sportscar Nürburgring 1.000 km (620 mi) akhir pekan sebelumnya, Irwin telah membalikkan sportscar Alan Mann Ford F3L di bagian Flugplatz dan menderita cedera kepala yang serius, Irwin tidak pernah membalap lagi. Jadi, Richard Attwood dari Reg Parnell Racing dipromosikan ke tim kerja. Jackie Stewart masih absen karena cedera pergelangan tangan dari balapan Jarama F2 sebulan sebelumnya, sehingga posisinya di tim Matra International diambil oleh debutan F1 Johnny Servoz-Gavin. Jean-Pierre Beltoise tampil dengan mesin Matra V12 baru di belakang entri Matra Sports-nya. Brian Redman sibuk membalap untuk tim Gulf John Wyer di balapan sportscar Spa 1000 km dan posisinya bersama Cooper diambil oleh Lucien Bianchi dari Belgia. Denny Hulme juga sibuk karena ia bolak-balik ke kualifikasi Indianapolis. Kualifikasi di Monaco menghasilkan posisi terdepan dengan selisih 0,6 detik untuk Hill dengan Johnny Servoz-Gavin dari Prancis yang mengesankan di sampingnya di barisan depan. Baris kedua diisi oleh Jo Siffert (di Lotus Rob Walker) dan John Surtees di Honda dengan Jochen Rindt dan Attwood dari Brabham di baris ketiga. Kemudian datang Bruce McLaren dan Beltoise, Pedro Rodriguez (BRM) dan Hulme. Pada awalnya Servoz-Gavin memimpin, tetapi setelah tiga lap ia mengalami kegagalan driveshaft dan terjatuh. Hal ini membuat Hill memimpin dan ia bertahan selama sisa sore itu. Beberapa lap pertama terjadi sejumlah kecelakaan dengan Oliver dan McLaren bertabrakan di lap pertama, Jochen Rindt (Brabham) jatuh di lap kesembilan saat mencoba melewati Surtees. Brabham, Dan Gurney dan Siffert semuanya keluar karena masalah mekanis, sementara Beltoise mengalami patah suspensi saat melindas trotoar dan Piers Courage (Reg Parnell Racing BRM) berhenti karena mobilnya mengalami handling yang sangat buruk. Surtees kemudian menghilang karena kegagalan gearbox dan pada lap yang sama Rodriguez mengalami kecelakaan sehingga hanya lima mobil yang tersisa pada akhir lap 16. Akibatnya, kegembiraan terbatas meskipun Hulme yang berada di posisi ketiga berhenti di pertengahan balapan untuk mengganti driveshaft dan turun ke posisi kelima, meninggalkan Bianchi untuk finis ketiga di belakang Hill dan Attwood dengan Lodovico Scarfiotti keempat di Cooper-BRM kedua.

Balapan 4: Belgia[sunting | sunting sumber]

Formula Satu tiba di sirkuit tercepat tahun ini: 14 km (8,7 mi) yang terkenal berbahaya dan menantang. Spa-Francorchamps di Belgia. Amon meraih pole dengan kecepatan rata-rata lebih dari 240 km/h (150 mph) di sekitar sirkuit jalan pedesaan yang tidak terlindungi ini, kecepatan rata-rata yang luar biasa bahkan untuk standar saat ini. Kemunculan sayap pada Lotus di Monaco tidak luput dari perhatian dan untuk balapan ini, berbagai tim datang dengan sayap eksperimental pada mobil mereka. Ferrari kembali beraksi setelah absen di Monaco dan memasukkan dua mobil untuk Chris Amon dan Jacky Ickx. Jackie Stewart kembali beraksi untuk tim Matra International Ken Tyrrell dan Lucien Bianchi tetap bersama tim Cooper-BRM, menggantikan Lodovico Scarfiotti, karena pembalap asal Italia itu berkomitmen untuk balapan di acara Kejuaraan Hillclimb Eropa di Rossfeld di Jerman selatan dengan Porsche 908. Pembalap Amerika Dan Gurney dan pembalap Kiwi Denny Hulme terbang kembali dari Indianapolis setelah finis di urutan kedua dan keempat dalam balapan tersebut. Amon tercepat dalam latihan hari Jumat dengan Stewart dan Ickx di sampingnya di barisan depan. Kemudian datang John Surtees dengan Honda dan Hulme dengan Bruce McLaren, Piers Courage (Reg Parnell Racing BRM) dan Pedro Rodriguez (BRM) yang berbagi baris ketiga. Kedua pembalap Lotus mengalami masalah dan berada di barisan kedua dari belakang. Hari Sabtu benar-benar hancur oleh hujan dan berita dari Rossfeld bahwa Scarfiotti telah tewas. Scarfiotti dari Italia adalah pembalap Grand Prix ketiga yang tewas dalam 2 bulan, ini menjadi tahun paling berdarah dalam sejarah balap Grand Prix sejak awal tahun 1900-an. Hari balapan terasa kusam dan mendung dan pada awalnya Amon memimpin dengan Ickx, Surtees dan Hulme mengejarnya. Pada akhir lap kedua Surtees telah memimpin. Ada beberapa pembalap yang pensiun di awal dengan Hill, Richard Attwood (BRM), Brabham dan Rindt yang semuanya keluar karena masalah mekanis. Pada lap ketujuh, pembalap Inggris Brian Redman (Cooper-BRM) keluar ketika suspensinya gagal di dekat Les Combes dan dia menabrak penghalang beton, kemudian melewati penghalang dan menabrak mobil Ford Cortina yang sedang diparkir. Cooper terbakar, tetapi Redman berhasil lolos dengan lengan kanan yang patah parah dan beberapa luka bakar ringan - ia tidak membalap untuk sebagian besar tahun itu. Tak lama kemudian Amon keluar dengan masalah radiator dan kemudian pemimpin klasemen Surtees menghilang ketika suspensinya gagal. Hal ini membuat Hulme memimpin, tetapi dengan cepat ia disalip oleh Stewart dan keduanya saling susul menyusul sampai Hulme melambat karena masalah driveshaft. Hal ini membuat Stewart unggul setengah menit dari McLaren, tetapi pada lap kedua dari belakang, pembalap Matra-Ford ini kehabisan bensin dan tertinggal di belakang McLaren, Rodriguez dan Ickx. Ini adalah kemenangan F1 pertama tim McLaren, dan kemenangan Grand Prix kejuaraan pertama Bruce McLaren sejak Grand Prix Monaco 1962.

Balapan 5: Belanda[sunting | sunting sumber]

Rumah tradisional untuk Grand Prix Belanda adalah sirkuit Zandvoort di tepi pantai yang cepat dekat Amsterdam. Tim Brabham telah menyiapkan mesin Repco V8 barunya dan menjalankan mobil ketiga untuk Dan Gurney yang tidak memiliki mesin Weslake yang tersedia untuk Eagle-nya. Cooper hanya menjalankan satu mobil untuk Lucien Bianchi setelah kematian Scarfiotti dan kecelakaan Brian Redman di Spa dua minggu sebelumnya. Dalam kualifikasi, Chris Amon menjadi yang tercepat dengan Ferrari-nya, sementara Brabham milik Jochen Rindt dan Lotus milik Graham Hill berbagi barisan depan. Jack Brabham berada di baris kedua bersama Jackie Stewart, sementara baris ketiga diisi oleh Jacky Ickx dari Belgia dengan Ferrari, Hulme, dan McLaren. Cuaca buruk sepanjang akhir pekan dan hujan ringan di awal. Rindt memimpin tetapi ia berada di posisi ketiga pada akhir lap pertama, di belakang Hill dan Stewart. Hujan semakin deras dan pada lap keempat Stewart bergerak memimpin. Dia dengan cepat membangun keunggulan besar sementara Hill berada di bawah tekanan Beltoise yang bergerak cepat melalui lini tengah. Pada lap ke-23, Beltoise keluar dan harus masuk pit untuk membersihkan throttle-nya dari pasir sehingga ia turun kembali ke urutan ketujuh. Ketika ia bergabung kembali, ia dengan cepat bergerak naik ke lapangan, melewati Gurney, Ickx, Amon dan Rodriguez untuk mencapai tempat ketiga. Pada lap 50, ia menyalip Hill untuk posisi kedua. Pada lap 61, Hill mengalami spin dan turun ke posisi keempat di belakang Rodriguez. Pada lap 82, ia melakukannya lagi tetapi kali ini harus pensiun. Stewart memenangkan Grand Prix pertamanya selama lebih dari dua tahun dari Beltoise untuk memberikan hasil 1-2 bagi sasis Matra dengan Rodriguez ketiga untuk BRM. Ickx berada di urutan keempat untuk Ferrari, sementara Silvio Moser dari Swiss bertahan untuk finis di urutan kelima dengan Brabham pribadinya, meskipun ia tertinggal tiga lap di belakang pemenang.

Balapan 6: Perancis[sunting | sunting sumber]

Setelah balapan di Clermont-Ferrand, Reims, dan sirkuit pendek Le Mans pada tahun 1965, 1966 dan 1967, GP Prancis kembali ke sirkuit jalan pedesaan Rouen-Les-Essarts yang spektakuler dan berbahaya sepanjang 4 mil (6,4 km) di daerah hutan dan perbukitan di Prancis utara. Sirkuit ini sangat cepat, sempit, dan dipenuhi dengan sweeper berkecepatan tinggi, termasuk bagian tikungan menurun yang cepat dan anti-banked; dan dua jepit rambut berlapis batu bata di ujung lintasan. Sebuah tim yang seluruhnya berasal dari Prancis dalam bentuk Alpine-Renault Mobil Grand Prix diharapkan untuk melakukan debutnya di balapan kandangnya, tetapi tidak pernah terwujud, karena mesinnya kurang 100 tenaga kuda rem dibandingkan dengan lawannya, yang menyebabkan Renault menghentikan proyek tersebut.[6][7] Entri ini tidak banyak berubah dari lapangan yang telah membalap dalam kondisi basah di Zandvoort dua minggu sebelumnya dengan satu pengecualian adalah mobil Honda RA302 baru dengan mesin V8 berpendingin udara - Honda baru ini adalah mobil penelitian dan pengembangan eksperimental. Mobil ini telah diuji oleh John Surtees yang menolak untuk membalap, karena ia merasa tidak cocok untuk balapan. Pendiri perusahaan, Soichiro Honda, sedang mengunjungi Prancis untuk mencoba meningkatkan penjualan Eropa, sehingga diputuskan bahwa mobil harus dimasukkan oleh Honda Prancis untuk pembalap Prancis berusia 40 tahun yang populer, Jo Schlesser, yang telah berkompetisi di dua GP sebelumnya di F2 Matras. Cooper menurunkan pembalap Inggris Vic Elford dan Johnny Servoz-Gavin dari Matra untuk menggantikan mendiang Ludovico Scarfiotti dan Brian Redman yang cedera, sementara Dan Gurney absen karena kekurangan mesin untuk Eagle-nya. Kualifikasi membuat Jackie Oliver lolos dari kecelakaan yang membuat Lotus-nya rusak berat. Mobilnya tidak dapat diperbaiki tepat waktu sehingga Oliver terpaksa absen di sisa pertemuan. Jochen Rindt mencatatkan waktu tercepat dalam kualifikasi dengan Brabham-nya dengan Matra-Ford Jackie Stewart dan Ferrari Jacky Ickx berbagi barisan depan grid. Hulme dan Amon berbagi baris kedua sementara Bruce McLaren (McLaren), Surtees (Honda) dan Jean-Pierre Beltoise (Matra) menempati baris ketiga. Pemimpin kejuaraan Graham Hill berada di urutan kesembilan. Hujan ringan turun saat balapan dimulai, tetapi sebagian besar pembalap memutuskan untuk start dengan ban intermediate. Pengecualiannya adalah Ickx yang memilih full wets. Hasilnya, pembalap Belgia ini memimpin di akhir lap pertama. Stewart dan Rindt bertarung memperebutkan posisi kedua dengan Surtees di urutan keempat. Pada lap ketiga di tikungan Six-Frere, yang merupakan salah satu sweeper anti-banked setelah start, Schlesser kehilangan kendali atas R&D Honda dan terjatuh. Mobilnya menaiki tanggul di sana, terbalik dan terbakar. Tangki bahan bakar penuh dan sasis magnesium terbakar begitu hebat sehingga tidak ada yang bisa dilakukan untuk menyelamatkan Schlesser. Api membakar seluruh lintasan, dan para pembalap terpaksa mengambil tindakan menghindar di bagian sirkuit yang berkecepatan tinggi. Dia menjadi pembalap F1 keempat yang meninggal pada musim itu (setelah Jim Clark, Mike Spence dan Lodovico Scarfiotti). Namun balapan tetap berlangsung. Rindt mengalami tusukan dari reruntuhan di lokasi kecelakaan dan harus masuk pit, turun ke belakang lapangan. Surtees telah bergerak di depan Stewart dan berada di urutan kedua sampai ia disalip oleh Rodriguez pada lap ketujuh. Lebih jauh ke belakang, Hill menyalip Stewart untuk posisi keempat tetapi kemudian pensiun karena kegagalan driveshaft. Ickx keluar pada lap 19 dan tertinggal di belakang Rodriguez dan Surtees, tetapi ia berhasil menyusul dan menyalip keduanya dalam dua lap dan tetap berada di depan sepanjang sisa sore itu untuk mencetak kemenangan pertamanya, hanya dalam Grand Prix kesembilannya. Rodriguez harus masuk pit karena masalah gearbox dan ia pun turun, meninggalkan Surtees di urutan kedua (meskipun pembalap Honda ini juga berhenti untuk mengganti kacamata yang rusak). Posisi ketiga ditempati Stewart dan pembalap Cooper-BRM Vic Elford berada di urutan keempat dalam debut Grand Prix-nya.

Balapan 7: Inggris[sunting | sunting sumber]

Musim 1968 yang mengerikan terus berlanjut ketika Graham Hill tiba di Brands Hatch dengan keunggulan besar di Kejuaraan Dunia dan dengan tujuh pembalap Inggris lainnya di lapangan 20-mobil, ada banyak hal yang bisa membuat para penggemar bersorak. Satu-satunya perubahan besar dari GP Prancis yang menyedihkan (di mana pembalap Honda Jo Schlesser terbunuh) adalah kedatangan Robin Widdows dari tim Cooper-BRM. Mobil-mobil telah menumbuhkan sayap belakang yang semakin dramatis dalam upaya untuk mendapatkan downforce sebanyak mungkin. Kualifikasi menunjukkan bahwa Team Lotus dominan dengan Hill tercepat setengah detik dan Jackie Oliver di sampingnya. Chris Amon melengkapi barisan depan dengan Ferrari-nya. Di baris kedua, Jo Siffert (Rob Walker Lotus) berbaris di samping Brabham Jochen Rindt, sementara baris ketiga diisi oleh Dan Gurney (kembali beraksi setelah absen dalam beberapa balapan dengan Eagle-Weslake-nya karena masalah mesin), Jackie Stewart dengan Matra-Ford Ken Tyrrell dan Brabham Jack Brabham. Hujan ringan turun di awal (untuk balapan ketiga berturut-turut) dan Oliver memimpin dari Hill dan Siffert. Lotus terdepan mengeluarkan asap dan pada lap keempat Oliver disalip oleh Hill. Meskipun ada jejak asap, Oliver tetap berada di urutan kedua. Namun, pada lap ke-27, Hill keluar dengan kegagalan suspensi belakang sehingga Oliver kembali memimpin. Di belakangnya, Siffert bertarung memperebutkan posisi kedua dengan Amon tetapi secara bertahap pembalap Lotus itu menjauh. Pada lap ke-44, Oliver terhenti karena kegagalan transmisi sehingga Siffert mewarisi keunggulan dan kemudian memenangkan Grand Prix pertamanya dan kemenangan pertama Rob Walker dalam tujuh tahun. Ferrari Amon dan Ickx pulang ke rumah di urutan kedua dan ketiga.

Balapan 8: Jerman[sunting | sunting sumber]

Setelah kemenangan tak terduga Jo Siffert untuk Rob Walker di Brands Hatch, tim F1 menuju ke sirkuit paling menantang tahun ini: 142 mi (229 km) Nürburgring dan lebih banyak cuaca buruk, empat balapan sebelumnya semuanya dipengaruhi oleh hujan. Lapangannya sama seperti biasa dengan satu-satunya tambahan utama adalah Kurt Ahrens dari Jerman, yang mengendarai Brabham ketiga dan Hubert Hahne dari Jerman yang masuk dengan mobil Lola-BMW Formula 2 yang dimasuki BMW, pabrikan Munich yang melihat keadaan daya saing di F1. Hujan turun sepanjang latihan dan Jacky Ickx meraih posisi terdepan dengan Ferrari-nya dengan selisih 10 detik penuh dengan Chris Amon (Ferrari) kedua dan Jochen Rindt ketiga dengan Brabham-nya. Graham Hill berada di baris kedua dengan Lotus-nya, bersama Cooper-BRM milik Vic Elford. Baris ketiga diisi oleh Matra-Ford milik Jackie Stewart, John Surtees dengan Honda dan Piers Courage dengan Reg Parnell Racing BRM. Pada awal balapan - dalam hujan lebat - Hill memimpin dari Amon, Rindt dan Stewart. Namun, pada lap pertama, Stewart bergerak ke depan dan membangun keunggulan sembilan detik, menggunakan ban basah Dunlop-nya secara maksimal. Pada akhir lap kedua, keunggulannya menjadi 34 detik dan setelah 14 lap ia unggul lebih dari empat menit di depan Graham Hill yang berada di posisi kedua, yang berputar pada satu titik tetapi mampu keluar dari mobil, mendorongnya kembali ke arah yang benar dan menyalakannya kembali sebelum Rindt tiba, Amon yang berada di posisi ketiga telah berputar lebih awal di lap yang sama. Hill berhasil menjaga Rindt di belakangnya di urutan ketiga, sementara tempat keempat jatuh ke tangan Ickx. Stewart kemudian menyebut balapan ini sebagai kemenangan Grand Prix terbesarnya.

Balapan non-kejuaraan Gold Cup di sirkuit Oulton Park dekat Manchester, Inggris menarik beberapa nama besar dan kemenangan diraih Jackie Stewart dengan Matra-Ford-nya.

Balapan 9: Italia[sunting | sunting sumber]

Ada jeda lima minggu dalam kalender Kejuaraan Dunia antara Grand Prix Jerman dan Italia, dan setelah musim hujan dan tragedi, sirkus F1 dapat beristirahat sejenak. Entri di Monza Autodrome dekat Milan adalah yang terbesar musim ini dengan pembalap Amerika Mario Andretti masuk dalam Lotus ketiga dan saingannya di USAC, Bobby Unser, menggantikan Richard Attwood di tim BRM. Matra International milik Ken Tyrrell telah berkembang untuk menjalankan dua mobil, yang kedua dikendarai oleh Johnny Servoz-Gavin. Ferrari menjalankan mobil ketiga untuk bintang Inggris yang sedang naik daun, Derek Bell, sementara Honda menurunkan RA301 kedua untuk David Hobbs. Cooper berencana untuk mengendarai tiga mobil, tetapi Robin Widdows tidak dapat beraksi setelah mengalami kecelakaan sehingga tim hanya mengendarai Vic Elford dan Lucien Bianchi. Pada awal kualifikasi, Andretti dan Unser mencatatkan waktu yang cepat karena keduanya ingin terbang kembali ke Amerika Serikat untuk berpartisipasi dalam Indiana State Fair di Hoosier Hundred keesokan harinya. Mereka kemudian bermaksud untuk terbang kembali melintasi Atlantik dan berlomba di Grand Prix. Penyelenggara mengumumkan bahwa jika kedua pembalap tersebut terbang kembali ke Amerika Serikat dan balapan di Hoosier Hundred, maka mereka akan dilarang untuk berkompetisi di balapan Italia di bawah aturan yang melarang pembalap untuk berkompetisi di acara lain dalam waktu 24 jam setelah dimulainya Grand Prix. Mereka terbang kembali ke Indiana untuk balapan tanah dan tidak kembali. Kualifikasi menghasilkan John Surtees mengambil pole dengan Honda-nya dengan Bruce McLaren (McLaren) dan Chris Amon (Ferrari) di sampingnya. Baris kedua diisi oleh Ferrari Jacky Ickx dan Lotus Graham Hill, sementara Jackie Stewart berbagi baris ketiga dengan Denny Hulme (McLaren) dan Ferrari Bell. Untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, balapan berlangsung dalam kondisi cerah dengan Surtees memimpin di awal. McLaren berada di depan pada saat mobil-mobil kembali pada akhir lap pertama. McLaren tetap di depan hingga lap ketujuh ketika Surtees tergelincir ke depan. Lap berikutnya McLaren berada di depan lagi sementara Amon jatuh dan Surtees juga menabrak dinding saat mencoba menghindari Ferrari. Hal ini membuat Siffert berada di posisi kedua dengan Stewart di posisi ketiga. Stewart kemudian pindah ke posisi kedua dan pertarungan slipstreaming berkembang untuk memimpin antara McLaren, Stewart, Siffert dan Hulme. Hill menghilang ketika sebuah roda jatuh dari Lotus-nya. McLaren keluar ketika ia harus masuk pit untuk mendapatkan lebih banyak oli di lap 35. Stewart adalah yang berikutnya menghilang karena kegagalan mesin pada lap 43 dan ketika Siffert keluar dengan kegagalan suspensi belakang pada lap 59, Hulme dibiarkan menang. Terjadi pertarungan sengit di belakang para pemimpin antara Servoz-Gavin, Ickx dan Rindt. Ickx sempat berada di depan tetapi di lap-lap penutup harus berhenti untuk mengisi bahan bakar dan turun ke posisi ketiga di belakang Servoz-Gavin, Rindt keluar karena kerusakan mesin.

Trilogi Amerika Utara[sunting | sunting sumber]

Balapan 10: Kanada[sunting | sunting sumber]

Setelah GP Kanada yang sukses di Mosport Park dekat Toronto tahun sebelumnya, acara ini diberi tanggal yang lebih masuk akal dalam kalender 1968, tetapi balapan dipindahkan ke sirkuit Mont Tremblant yang menarik di St Jovite, di Quebec, satu setengah jam barat laut Montreal. Dengan tiga balapan terakhir yang diadakan di Amerika Utara, perjalanan juga dikurangi. Perhatian kini terpusat pada pertarungan untuk Kejuaraan Dunia dengan Graham Hill masih unggul setelah kesuksesan di awal musim dengan 30 poin, Jacky Ickx dengan 27 poin, Jackie Stewart dengan 26 poin dan Denny Hulme dengan 24 poin. Lotus menggunakan mobil ketiga untuk bintang Kanada Bill Brack, sementara Dan Gurney menggunakan McLaren ketiga (setelah menyerah dengan program Eagle-Weslake-nya). Eagle lama muncul di tangan pembalap lokal Al Pease, sementara BRM hanya menjalankan satu mobil untuk Pedro Rodriguez. Matra Sports berkembang menjadi operasi dua mobil Jean-Pierre Beltoise yang bergabung dengan Henri Pescarolo dan dengan Jackie Stewart yang berlari bersama Johnny Servoz-Gavin di entri Matra International, ada empat Matra di lapangan. Dalam kualifikasi, harapan Ickx untuk meraih gelar juara dunia berakhir ketika ia jatuh setelah throttle-nya macet terbuka. Ia mengalami patah kaki. Jochen Rindt menempati posisi terdepan untuk Brabham-mesin Repco baru akhirnya mulai bekerja-dengan Ferrari Chris Amon dan Rob Walker Lotus milik Jo Siffert bersebelahan di barisan depan. Gurney berhasil lolos kualifikasi di baris kedua bersama Hill, sementara baris ketiga diisi oleh Hulme (McLaren), John Surtees (Honda) dan Bruce McLaren (McLaren). Di awal Amon memimpin dengan Siffert mengejarnya. Kemudian datang Rindt, Gurney dan Hill. Urutan di depan tetap stabil dengan Surtees yang keluar lebih awal dari posisi kedelapan. Pada lap ke-14, Hill berhasil melewati Gurney dan 12 lap kemudian Gurney terjatuh dengan radiator yang rusak. Pada lap ke-29 dari 90, Siffert menghilang dengan kebocoran oli sehingga Rindt berada di urutan kedua tetapi ia pensiun segera setelah itu dengan kegagalan mesin yang mempromosikan Hill ke tempat kedua. Itu juga berumur pendek karena Hill segera turun di belakang Hulme dan McLaren karena masalah getaran yang serius. Hill berangsur-angsur mundur dan disalip oleh Rodriguez dan Servoz-Gavin. Beberapa lap kemudian, pembalap Prancis itu melintir sehingga Hill kembali ke posisi keempat. Amon tampaknya memiliki segalanya di bawah kendali sampai lap ke-73 ketika transmisi Ferrari-nya gagal. Ini memberi McLaren kemenangan 1-2 dengan Rodriguez meraih posisi ketiga untuk BRM. Hasil ini membuat Hulme dan Hill memiliki poin yang sama di Kejuaraan Dunia dengan dua balapan tersisa.

Balapan 11: Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa tambahan pada bidang F1 yang biasa di sirkuit kecil Watkins Glen di New York bagian atas dengan Team Lotus menjalankan mobil ketiga untuk Mario Andretti (yang telah berlatih tetapi tidak membalap untuk tim di Italia) dan Bobby Unser yang telah mengalami nasib serupa di Monza di BRM kedua. McLaren kembali menggunakan mobil ketiga untuk Dan Gurney, sementara Ferrari menggantikan Ickx (yang mengalami patah kaki saat latihan untuk GP Kanada) dengan Derek Bell. Segalanya tidak dimulai dengan baik bagi Unser yang mengalami kerusakan serius pada BRM-nya di sesi pertama. Namun, pada hari Sabtu, Mario Andretti memberi kejutan kepada semua orang ketika ia menempatkan Lotus-nya di posisi terdepan, di depan Matra milik Jackie Stewart. Di baris kedua ada Graham Hill dengan Lotus-nya dan Ferrari Chris Amon, sementara harapan Kejuaraan Dunia Denny Hulme (yang memiliki poin yang sama dengan Hill setelah kemenangannya di Kanada dua minggu sebelumnya) berada di baris ketiga bersama Brabham milik Jochen Rindt. Jack Oliver mengalami kegagalan roda dan menabrak Lotus kedua dengan keras. Henri Pescarolo juga tidak dapat melanjutkan balapan ketika Matra V12-nya meledak. Kerumunan besar berkumpul dengan harapan Andretti akan mampu mengalahkan para pembalap reguler F1 dan pada awalnya Mario memimpin meskipun Stewart menyalipnya sebelum akhir lap pertama. Amon mampu berada di urutan ketiga di depan Hill sementara Hulme bergerak cepat ke posisi kelima. Urutan tetap stabil untuk beberapa lap pertama dan kemudian Amon berputar dan turun kembali. Pada lap ke-14 dari 108, Lotus Andretti menyeret bagian bodywork dan dia terpaksa masuk pit dan turun ke ekor lapangan. Dia mulai berjuang kembali tetapi akhirnya pensiun karena kegagalan kopling. Namun, yang lebih penting lagi, Hulme berputar di atas oli dan harus masuk pit untuk memperbaiki pipa rem yang rusak. Dia akhirnya bergabung kembali, bertujuan untuk mengambil poin tetapi mengalami kegagalan driveshaft di lap penutup dan jatuh. Hal ini membuat Stewart dan Hill tidak terganggu di depan dan Gurney berada di urutan ketiga. Dia tertinggal di belakang Surtees setelah spin tetapi pulih untuk merebut kembali posisi tersebut. Di menit-menit akhir balapan, Gurney mengalami tusukan sehingga Surtees berhasil merebut posisi ketiga. Hasil ini menjadi dorongan bagi Graham Hill yang unggul enam poin dari Hulme dalam perlombaan Kejuaraan Dunia, meskipun kemenangan Stewart membuatnya hanya tertinggal tiga poin di belakang Hill. Jadi akan ada pertarungan tiga arah untuk memperebutkan gelar di Meksiko sebulan kemudian.

Balapan 12: Meksiko[sunting | sunting sumber]

Putaran terakhir kejuaraan di Meksiko dimundurkan 2 minggu karena Olimpiade Musim Panas Mexico City 1968 telah berlangsung hanya 3 minggu sebelumnya. Ketika tim-tim F1 akhirnya tiba di sirkuit Magadelena Mixhuca Park di ketinggian tinggi di Mexico City untuk putaran final Kejuaraan Dunia empat minggu setelah Watkins Glen, Graham Hill memiliki 39 poin, Jackie Stewart memiliki 36 poin dan Denny Hulme memiliki 33 poin. Semua pesaing dibayangi dalam kualifikasi oleh Jo Siffert dari Swiss yang mengendarai Lotus 49 milik Rob Walker yang menempati posisi terdepan dengan Ferrari Chris Amon di urutan kedua. Hill dan Hulme berbagi baris kedua sementara Dan Gurney (di McLaren ketiga) berada di samping Honda John Surtees di baris ketiga. Stewart berada di baris keempat bersama Brabham milik Jack Brabham. Untuk kesempatan itu, Lotus ketiga dikemudikan oleh Moises Solana, yang mengungguli pembalap Lotus Jack Oliver setelah pembalap Essex itu mengalami spin. Pada awal balapan, tidak ada satu pun pembalap di depan yang berhasil lolos dengan baik dan Hill-lah yang memimpin meskipun ia disalip di tikungan pertama oleh Surtees yang memulai dengan cepat. Hill kembali memimpin di lap berikutnya dan unggul di akhir lap. Stewart telah pindah ke urutan ketiga di depan Amon, Hulme, Pedro Rodriguez (BRM) dan Jochen Rindt (Brabham). Di lap-lap awal, urutan tersebut berubah secara signifikan. Surtees kembali turun ke lapangan karena mesinnya terlalu panas dan Rindt menghilang karena masalah pengapian. Jacky Ickx kembali beraksi dengan Ferrari-nya setelah absen di Grand Prix AS karena cedera kaki, tetapi balapannya juga berlangsung singkat karena kegagalan pengapian. Stewart memimpin selama beberapa lap tetapi Hill melewatinya lagi sementara Hulme berada di urutan ketiga sampai mobilnya mulai ditangani dengan aneh dan Siffert menyalipnya. Hulme pensiun pada lap ke-11, ketika kegagalan suspensi belakang membuatnya menabrak pagar pembatas, mengakhiri tantangan Kejuaraan Dunia-nya. Sekarang pertarungan langsung antara Hill dan Stewart meskipun Siffert memutuskan untuk ikut beraksi dan memimpin pada lap 22. Dia kemudian harus masuk pit karena kabel throttle yang putus sehingga Hill dan Stewart kembali memimpin. Mereka unggul jauh dari Brabham yang berada di posisi ketiga. Dan kemudian Stewart mulai mundur dengan cepat karena masalah bahan bakar. Mesinnya mulai macet dan handlingnya juga kacau. Pada lap 51, McLaren dan Brabham menyalipnya (pembalap Selandia Baru ini menyalip pembalap Australia itu sebelumnya). Balapan Brabham berakhir segera setelah itu karena masalah mesin dan karena Johnny Servoz-Gavin juga keluar dengan masalah mesin, Oliver harus menempati posisi ketiga di belakang Hill dan McLaren. Stewart akhirnya kembali ke posisi ketujuh. Hill adalah Juara Dunia untuk kedua kalinya.

Hasil dan klasemen[sunting | sunting sumber]

Grand Prix[sunting | sunting sumber]

Ronde Grand Prix Posisi pole Lap tercepat Pembalap pemenang Konstruktor pemenang Ban Laporan
1 Afrika Selatan Grand Prix Afrika Selatan Britania Raya Jim Clark Britania Raya Jim Clark Britania Raya Jim Clark Britania Raya Lotus -Ford F Laporan
2 Spanyol Grand Prix Spanyol Selandia Baru Chris Amon Prancis Jean-Pierre Beltoise Britania Raya Graham Hill Britania Raya Lotus -Ford F Laporan
3 Monako Grand Prix Monaco Britania Raya Graham Hill Britania Raya Richard Attwood Britania Raya Graham Hill Britania Raya Lotus -Ford F Laporan
4 Belgia Grand Prix Belgia Selandia Baru Chris Amon Britania Raya John Surtees Selandia Baru Bruce McLaren Britania Raya McLaren - Ford G Laporan
5 Belanda Grand Prix Belanda Selandia Baru Chris Amon Prancis Jean-Pierre Beltoise Britania Raya Jackie Stewart Prancis Matra -Ford D Laporan
6 Prancis Grand Prix Prancis Austria Jochen Rindt Meksiko Pedro Rodríguez Belgia Jacky Ickx Italia Ferrari F Laporan
7 Britania Raya Grand Prix Inggris Britania Raya Graham Hill Swiss Jo Siffert Swiss Jo Siffert Britania Raya Lotus -Ford F Laporan
8 Jerman Barat Grand Prix Jerman Belgia Jacky Ickx Britania Raya Jackie Stewart Britania Raya Jackie Stewart Prancis Matra -Ford D Laporan
9 Italia Grand Prix Italia Britania Raya John Surtees Britania Raya Jackie Oliver Selandia Baru Denny Hulme Britania Raya McLaren - Ford G Laporan
10 Kanada Grand Prix Kanada Austria Jochen Rindt Swiss Jo Siffert Selandia Baru Denny Hulme Britania Raya McLaren - Ford G Laporan
11 Amerika Serikat Grand Prix Amerika Serikat Amerika Serikat Mario Andretti Britania Raya Jackie Stewart Britania Raya Jackie Stewart Prancis Matra -Ford D Laporan
12 Meksiko Grand Prix Meksiko Swiss Jo Siffert Swiss Jo Siffert Britania Raya Graham Hill Britania Raya Lotus -Ford F Laporan

Klasemen Kejuaraan Pembalap Dunia[sunting | sunting sumber]

Poin kejuaraan diberikan berdasarkan 9-6-4-3-2-1 untuk enam finisher teratas di setiap balapan. Hanya lima hasil terbaik dari enam balapan pertama dan lima hasil terbaik dari enam balapan lainnya yang dihitung dalam total poin pembalap.

Pos. Pembalap RSAAfrika Selatan ESPSpanyol MONMonako BELBelgia NEDBelanda FRAPrancis GBRBritania Raya GERJerman Barat ITAItalia CANKanada USAAmerika Serikat MEXMeksiko Pts.
1 Britania Raya Graham Hill 2 1 1 Ret 9 Ret Ret 2 Ret 4 2 1 48
2 Britania Raya Jackie Stewart Ret 4 1 3 6 1 Ret 6 1 7 36
3 Selandia Baru Denny Hulme 5 2 5 Ret Ret 5 4 7 1 1 Ret Ret 33
4 Belgia Jacky Ickx Ret Ret 3 4 1 3 4 3 DNS Ret 27
5 Selandia Baru Bruce McLaren Ret Ret 1 Ret 8 7 13 Ret 2 6 2 22
6 Meksiko Pedro Rodríguez Ret Ret Ret 2 3 NC Ret 6 Ret 3 Ret 4 18
7 Swiss Jo Siffert 7 Ret Ret 7 Ret 11 1 Ret Ret Ret 5 6 12
8 Britania Raya John Surtees 8 Ret Ret Ret Ret 2 5 Ret Ret Ret 3 Ret 12
9 Prancis Jean-Pierre Beltoise 6 5 Ret 8 2 9 Ret Ret 5 Ret Ret Ret 11
10 Selandia Baru Chris Amon 4 Ret Ret 6 10 2 Ret Ret Ret Ret Ret 10
11 Britania Raya Jim Clark 1 9
12 Austria Jochen Rindt 3 Ret Ret Ret Ret Ret Ret 3 Ret Ret Ret Ret 8
13 Britania Raya Richard Attwood 2 Ret 7 7 Ret 14 6
14 Prancis Johnny Servoz-Gavin Ret Ret 2 Ret Ret 6
15 Britania Raya Jackie Oliver Ret 5 NC DNS Ret 11 Ret Ret DNS 3 6
16 Italia Ludovico Scarfiotti Ret 4 4 6
17 Belgia Lucien Bianchi 3 6 Ret Ret NC NC Ret 5
18 Britania Raya Vic Elford 4 Ret Ret Ret 5 Ret 8 5
19 Britania Raya Brian Redman Ret 3 Ret 4
20 Britania Raya Piers Courage Ret Ret Ret Ret 6 8 8 4 Ret Ret Ret 4
21 Amerika Serikat Dan Gurney Ret Ret Ret Ret 9 Ret Ret 4 Ret 3
22 Swedia Jo Bonnier Ret DNQ Ret 8 Ret 6 Ret NC 5 3
23 Australia Jack Brabham Ret DNS Ret Ret Ret Ret Ret 5 Ret Ret Ret 10 2
24 Swiss Silvio Moser DNQ 5 NC DNS DNQ 2
Prancis Henri Pescarolo Ret DNS 9 0
Rhodesia John Love 9 0
Jerman Barat Hubert Hahne 10 0
Jerman Barat Kurt Ahrens Jr. 12 0
Afrika Selatan Jackie Pretorius NC 0
Britania Raya Derek Bell Ret Ret 0
Amerika Serikat Mario Andretti DNS Ret 0
Amerika Serikat Bobby Unser DNS Ret 0
Italia Andrea de Adamich Ret 0
Afrika Selatan Dave Charlton Ret 0
Britania Raya Mike Spence Ret 0
Afrika Selatan Basil van Rooyen Ret 0
Rhodesia Sam Tingle Ret 0
Prancis Jo Schlesser Ret 0
Britania Raya Robin Widdows Ret 0
Britania Raya David Hobbs Ret 0
Kanada Bill Brack Ret 0
Meksiko Moisés Solana Ret 0
Kanada Al Pease DNS 0
Australia Frank Gardner DNQ 0
Pos. Pembalap RSAAfrika Selatan ESPSpanyol MONMonako BELBelgia NEDBelanda FRAPrancis GBRBritania Raya GERJerman Barat ITAItalia CANKanada USAAmerika Serikat MEXMeksiko Pts.
Legenda
Warna Hasil
Emas Juara
Perak Tempat kedua
Perunggu Tempat ketiga
Hijau Menyelesaikan balapan dengan poin
Biru Menyelesaikan balapan tanpa poin
Menyelesaikan balapan tidak terkualifikasi (NC)
Ungu Tidak menyelesaikan balapan (Ret)
Merah Tidak masuk daftar kualifkasi (DNQ)
Tidak masuk prakualifikasi (DNPQ)
Hitam Diskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai balapan (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Tanpa warna Tidak mengikuti latihan bebas (DNP)
Tidak dimasukkan (EX)
Tidak datang (DNA)
Absen (WD)

Klasemen Piala Internasional untuk Konstruktor F1[sunting | sunting sumber]

Poin diberikan berdasarkan 9-6-4-3-2-1 untuk enam finis pertama di setiap putaran, namun hanya mobil dengan posisi terbaik dari setiap pabrikan yang memenuhi syarat untuk mencetak poin. Lima hasil terbaik dari enam putaran pertama dan lima hasil terbaik dari enam putaran terakhir dipertahankan.

Pos. Manufacturer RSAAfrika Selatan ESPSpanyol MONMonako BELBelgia NEDBelanda FRAPrancis GBRBritania Raya GERJerman Barat ITAItalia CANKanada USAAmerika Serikat MEXMeksiko Pts.[8]
1 Britania Raya Lotus-Ford 1 1 1 5 9 11 1 2 Ret 4 2 1 62
2 Britania Raya McLaren-Ford 2 5 1 Ret 5 4 7 1 1 4 2 49
3 Prancis Matra-Ford 6 5 Ret 4 1 3 6 1 2 6 1 7 45
4 Italia Ferrari 4 Ret 3 4 1 2 4 3 Ret Ret Ret 32
5 Britania Raya BRM Ret Ret 2 2 3 6 8 6 4 3 Ret 4 28
6 Jepang Honda 8 Ret Ret Ret Ret 2 5 Ret Ret Ret 3 5 14
7 Britania Raya Cooper-BRM 3 3 6 Ret 4 Ret Ret Ret 5 NC 8 14
8 Britania Raya Brabham-Repco 3 Ret Ret Ret 5 Ret Ret 3 Ret Ret Ret 10 10
9 Prancis Matra Ret 8 2 9 Ret Ret 5 Ret Ret 9 8
10 Britania Raya McLaren-BRM 5 WD DNQ Ret 8 Ret WD 6 Ret NC DNS 3
Britania Raya Cooper-Maserati 7 WD 0
Amerika Serikat Eagle-Weslake Ret Ret WD WD Ret 9 Ret 0
Britania Raya Lola-BMW 10 0
Britania Raya Brabham-Climax NC 0
Afrika Selatan LDS-Repco Ret 0
Britania Raya Cooper-Climax Ret 0
Amerika Serikat Eagle-Climax DNS 0
Pos. Manufacturer RSAAfrika Selatan ESPSpanyol MONMonako BELBelgia NEDBelanda FRAPrancis GBRBritania Raya GERJerman Barat ITAItalia CANKanada USAAmerika Serikat MEXMeksiko Pts.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fearnley, Paul (May 2006). "The powerhouse that Jack built". Motor Sport Magazine. p. 41.
  2. ^ Mike Kettlewell, The Champion Book of World Championship Facts and Figures, 1982, Page 25
  3. ^ {za/FormulaOne/sa-was-ahead-of-the-curve-50-years-of-sponsorship-in-f1-20180320 "'SA berada di depan kurva' - 50 tahun sponsor di F1" Periksa nilai |url= (bantuan). wheels24.co. za. Diakses tanggal 4 October 2018. 
  4. ^ {"Eagle Eye: The Eagle Gurney-Weslake F1 Effort". Allamericanracers.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2012. Diakses tanggal 9 Januari 2016. 
  5. ^ Fearnley, Paul (Mei 2006). "The powerhouse that Jack built". Motor Sport Magazine. p. 41.
  6. ^ {"Laporan balapan Grand Prix Prancis 1968: Ickx meluncur menuju kemenangan". Motor Sport Magazine. Diakses tanggal 22 July 2020. 
  7. ^ {K, Alexis (15 April 2020). com/p/alpine-et-la-f1-chapitre-1-le-projet-P_KyunlpQtWwGyygIHm2mA "Alpine et la F1, chapitre 1 : le projet A350" Periksa nilai |url= (bantuan). DriveTribe. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  8. ^ Only the best 5 results from the first 6 rounds and the best 5 results from the last 6 rounds counted towards the championship. Numbers without parentheses are championship points; numbers in parentheses are total points scored.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]