Formula Satu musim 1951

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Juan Manuel Fangio juara dunia F1 1951.

Musim Formula Satu 1951 merupakan musim reguler kedua balapan Formula 1.[1] Musim ini dimulai pada tanggal 27 Mei 1951 di GP Swiss dan berakhir pada tanggal 28 Oktober 1951 di GP Spanyol. Tampil sebagai juara dunia adalah pembalap Argentina Juan Manuel Fangio yang merupakan gelar pertama dari total raihan lima gelar sepanjang kariernya.

Ringkasan musim Kejuaraan Dunia[sunting | sunting sumber]

Mobil 4,5 liter Ferrari yang lebih baru dan disedot secara alami menawarkan tantangan nyata bagi Alfa, yang mendekati akhir dari potensi pengembangan mereka. Ferrari mampu memanfaatkan inefisiensi mesin Alfa yang sangat haus, terutama di Silverstone. Meskipun Alfa memenangkan empat balapan, dengan Fangio menjadi juara, tiga kemenangan Ferrari menjadi akhir bagi Alfa. BRM membuat satu-satunya penampilan kejuaraan mereka dengan V16 di Silverstone, dan Talbots yang lama dan lambat semakin dikalahkan.

Poin diberikan kepada 5 finisher teratas (8, 6, 4, 3, 2). Satu poin diberikan untuk lap tercepat. Hanya empat dari delapan skor terbaik yang dihitung untuk kejuaraan dunia. Poin untuk drive bersama dibagi rata di antara para pembalap, terlepas dari siapa yang telah mengendarai lebih banyak lap.

Balapan non-kejuaraan pra-musim[sunting | sunting sumber]

Meskipun musim kejuaraan resmi akan dimulai pada akhir bulan Mei di Swiss, namun ada beberapa acara non-kejuaraan yang akan diselenggarakan. Yang pertama adalah Syracuse Grand Prix pertama di dekat kota kuno Syracuse di pulau selatan Sisilia. Balapan ini dimenangkan oleh Luigi Villoresi dari Italia yang mengendarai Ferrari 375 4 1/2 liter baru di sirkuit jalan umum sepanjang 3,4 mil. Villoresi akan menang lagi dua minggu kemudian di Pau di barat daya Prancis atas pahlawan tanah air Louis Rosier dan Nino Farina, yang mengendarai Maserati untuk balapan ini. Pada hari yang sama, pembalap Thailand Birabongse Bhanudej akan menang di balapan Richmond Trophy di Goodwood di Inggris selatan dengan Maserati-nya.

Tiga minggu setelah balapan Goodwood dan Pau, Grand Prix San Remo di Italia barat, tidak jauh dari Monaco, dan Alberto Ascari tampil untuk pertama kalinya musim ini dan langsung menang dengan Ferrari 375 di sirkuit jalanan sepanjang 2,1 mil yang berkelok-kelok dan menuntut ini, mengungguli pembalap negaranya, Dorino Serafini, dan pembalap Swiss, Rudi Fischer, yang keduanya menggunakan Ferrari. Seminggu kemudian adalah Grand Prix Bordeaux di Prancis barat dan dimenangkan oleh Rosier dengan Talbot, mengungguli Fischer dan pembalap Inggris Peter Whitehead dengan Ferrari. Selain Farina, balapan ini tidak menampilkan pembalap Italia di dalamnya karena mereka sedang berkompetisi di Mille Miglia.

Seminggu kemudian adalah balapan BRDC International Trophy di Silverstone, dengan Alfa Romeo tampil untuk pertama kalinya pada tahun 1951. Dari dua babak pertama, Fangio memenangkan babak pertama, sementara Farina memenangkan babak kedua; sementara Reg Parnell memenangkan babak terakhir yang sangat penting, yang dihentikan karena hujan deras dan banjir. Dua minggu setelahnya adalah Paris Grand Prix di Taman Bois de Boulogne di ibu kota Prancis, yang dimenangkan oleh Farina dengan Maserati.

Balapan 1: Swiss[sunting | sunting sumber]

Seminggu setelah perlombaan BRDC International Trophy, musim Kejuaraan Formula Satu dimulai di Swiss di sirkuit jalan raya Bremgarten yang sangat berbahaya dan dipenuhi pepohonan di dekat Bern, sekitar waktu Grand Prix Monaco akan diadakan, tetapi balapan bersejarah itu tidak diadakan tahun ini. Alfa Romeo, tim dominan pada tahun 1950 dengan 159 Alfetta supercharged-nya, menempati lima tempat pertama di grid, kecuali tempat ke-3 yang ditempati oleh Luigi Villoresi dengan Ferrari. Juan Manuel Fangio dari Argentina berada di posisi terdepan, dengan rekan setimnya dari Italia, Giuseppe "Nino" Farina, berada di sampingnya. Balapan dimulai saat hujan turun, dan dengan pohon-pohon yang menjorok di sepanjang jalan, sirkuit ini bahkan lebih berbahaya saat basah. Namun Fangio tidak membuat kesalahan dan memenangkan perlombaan dari Piero Taruffi dengan Ferrari dan Farina, yang keputusannya untuk menjalankan balapan tanpa mengganti ban terbukti merupakan keputusan yang salah.

Balapan 2: Indianapolis 500[sunting | sunting sumber]

Indianapolis 500 di Amerika Serikat diselenggarakan tiga hari setelah Grand Prix Swiss pada hari Rabu, dan merupakan satu-satunya putaran kejuaraan non-Eropa dan satu-satunya putaran yang tidak dijalankan sesuai peraturan FIA Grand Prix. Lee Wallard memenangkan perlombaan yang menuntut ini dengan Kurtis Kraft-Offenhauser-nya.

Balapan 3: Belgia[sunting | sunting sumber]

Farina kembali menang di Ulster Trophy yang diadakan di sirkuit Dundrod yang sangat berbahaya dan cepat di Irlandia Utara dengan menggunakan Alfa, dan kejuaraan Grand Prix berikutnya adalah di Belgia di sirkuit tercepat tahun ini: sirkuit Spa-Francorchamps yang spektakuler dan pedesaan sepanjang 8,7 mi (14,1 km). Dengan Fangio dan Farina sekali lagi 1-2 dengan Ferraris Villoresi dan Alberto Ascari menempati posisi ke-3 dan ke-4, Alfas dan Ferraris berduel di sekitar sirkuit ini, dengan hanya 13 entri - grid kecil di semua jenis olahraga motor di Eropa adalah hal yang biasa di Spa, karena ketakutan sebagian besar pembalap terhadap sirkuit. Farina, yang sudah berada di puncak setelah menang di Dundrod, menang dengan selisih tiga menit atas Ascari dan Villoresi, dengan Fangio menyelesaikan empat lap di urutan ke-9 setelah salah satu roda Alfa-nya macet di hub-nya.

Balapan 4: Perancis[sunting | sunting sumber]

Grand Prix Perancis, yang diberi gelar kehormatan Grand Prix Eropa tahun ini diadakan di sirkuit Reims-Gueux yang sangat cepat sepanjang 4,8 mil (sirkuit yang hanya 2 mph lebih lambat dari Spa) jauh di dalam negeri champagne Perancis utara yang menjadi tuan rumah untuk balapan yang menarik. Fangio, yang berada di posisi terdepan lagi, dikalahkan oleh Ascari yang berada di posisi ke-3, dengan Farina yang berada di posisi ke-2 melakukan start yang buruk dan turun ke posisi ke-11. Di sirkuit jalan umum berbentuk segitiga ini, yang seluruhnya terdiri dari lintasan lurus yang panjang, sedikit tikungan dan tikungan yang lambat dan bersudut, membuat Ascari menghentikan mobilnya dengan gearbox yang rusak dan Fangio yang sedang merawat mobilnya yang sakit. Farina berusaha keras dan akhirnya memimpin. Pembalap Argentina José Froilán González berada di urutan ke-2 dengan mobil Ferrari, dan Luigi Fagioli, 53 tahun, dengan mobil Alfa berada di urutan ke-3 dalam penampilannya yang hanya sekali untuk tahun ini. Gonzalez mengejar Farina dengan sangat keras; tetapi mobil Farina mengalami masalah magneto dan harus mundur, yang membuat Gonzalez memimpin, dengan Fagioli di urutan ke-2. Namun, selama pitstop kedua pemimpin, seperti yang biasa terjadi dalam balap Grand Prix hingga tahun 1957, ketika dilarang - Gonzalez menyerahkan mobilnya kepada Ascari, dan Fagioli menukar mobilnya yang sehat dengan mobil Fangio yang secara mekanis tidak sehat, sehingga Ascari dan Fangio kembali ke posisi 1 dan 2 di mana mereka sebelumnya berada. Namun Fangio mengambil keuntungan dari masalah rem Ascari pada Ferrari-nya (sirkuit Reims-Gueux sangat keras pada mesin dan rem) untuk memenangkan perlombaan yang memegang rekor jarak balap terjauh yang pernah diselesaikan untuk Grand Prix, 373 mi (610 km). Fagioli, yang menyelesaikan 22 lap dan sangat marah karena harus bertukar mobil dengan Fangio, berhenti dari balapan Grand Prix di tempat, dan pembalap veteran Italia itu akan meninggal setelah menabrak Lancia selama balapan sportscar di Monako pada tahun 1952.

Balapan 5: Inggris[sunting | sunting sumber]

Grand Prix Inggris di sirkuit lapangan udara Silverstone di Inggris menjadi tuan rumah putaran 5 Kejuaraan Dunia, dan balapan ini akan membuat sejarah. Alfa Romeos, dengan mesin 1.5L supercharged 420 hp yang kuat dan cepat, tetapi memiliki konsumsi bahan bakar yang menghebohkan: 1,5 mil per galon (berkat desain mesin pra-Perang Dunia II yang agak sederhana) yang berarti bahwa Fangio dan Farina harus berhenti dua kali untuk mengisi bahan bakar, José Froilán González dengan Ferrari V12 4.5L yang disedot secara alami dan lebih hemat bahan bakar, kemudian menang, dengan Fangio di urutan kedua. Ini adalah pertama kalinya Enzo Ferrari memenangkan Grand Prix dengan mobil buatan perusahaannya sendiri, dan tim ini kemudian menjadi tim paling sukses dalam sejarah Formula Satu.

Balapan 6: Jerman[sunting | sunting sumber]

Seminggu setelah Grand Prix Inggris, Grand Prix Belanda non-kejuaraan di sirkuit Zandvoort yang cepat di tepi pantai dekat Amsterdam dimenangkan oleh Louis Rosier dengan Talbot, mengungguli pembalap veteran Phillippe Etancelin dan pendatang baru Stirling Moss dengan HWM.

Jerman Barat telah dilarang dari kompetisi olahraga internasional hingga tahun 1951, sehingga Grand Prix Jerman dapat menjadi putaran kejuaraan Grand Prix untuk pertama kalinya sejak tahun 1939. Tempatnya sama seperti pada tahun 1939 - tempat itu adalah Nordschleife Nürburgring Nordschleife yang sangat menantang, berbahaya dan berkelok-kelok sepanjang 14,2 mil (22,8 km). Ascari mengambil posisi terdepan di depan rekan setimnya Gonzalez, dan pembalap Alfa Fangio dan Farina. Pada awalnya, Farina memimpin, tetapi Alfa mulai mengalami masalah overheating, dan Farina segera pensiun. Selain masalah mesin, gearbox di Alfa Fangio kehilangan gigi 1 dan 2 dari empat gigi, dan setelah berdagang memimpin dengan Fangio selama pitstop, Ascari memimpin dan memenangkan kejuaraan pertamanya Formula Satu Grand Prix.

Balapan 7: Italia[sunting | sunting sumber]

Seminggu setelah Grand Prix Jerman adalah Grand Prix Albi di sirkuit jalan umum yang sangat cepat dan berbahaya tepat di luar desa Albi, Prancis barat daya. Balapan ini dimenangkan oleh Maurice Trintignant dengan Simca. Sepuluh hari setelah balapan ini, Coppa Acerbo di sirkuit jalan raya Pescara yang berjarak 15,8 mil dan sangat berbahaya di Italia timur, yang dimenangkan oleh José Froilán González dengan Ferrari. Dua minggu setelahnya, Fangio memenangkan Grand Prix Bari di kota kecil pesisir tenggara Italia.

Italia adalah perlombaan kejuaraan berikutnya, dan Monza Autodrome dekat Milan menjadi tuan rumah putaran ketujuh kejuaraan Formula Satu Grand Prix. Fangio yang mengendarai Alfa kembali menempati posisi terdepan, tetapi ia mengistirahatkan mobilnya, yang mengalami masalah mesin; Farina, yang mengendarai Alfa Felice Bonetto mengalami kebocoran tangki bahan bakar dan harus masuk dua kali untuk mengisi bahan bakar, yang membuatnya turun cukup jauh dari urutan pertama, sehingga ia hanya bisa mencapai urutan ketiga. Sesama pahlawan lokal dan penduduk asli Milan, Ascari, kembali menang dengan Ferrari-nya - yang menjaga harapan kejuaraannya tetap hidup untuk mengejar pemimpin Fangio untuk memenangkannya di Grand Prix kejuaraan terakhir di Spanyol.

Balapan 8: Spanyol[sunting | sunting sumber]

Balapan non-kejuaraan terakhir tahun ini, Goodwood Trophy dimenangkan oleh Farina dengan Alfa tiga minggu setelah Grand Prix Italia.

Grand Prix Formula Satu Spanyol pertama, yang diadakan di sirkuit jalanan Pedralbes di Barcelona berlangsung empat minggu setelah balapan Goodwood Trophy. Tim Ferrari dan Alfa Romeo masing-masing menggunakan empat mobil dengan Ferrari menurunkan Ascari, Gigi Villoresi, Froilan Gonzalez dan Piero Taruffi, sementara Alfa Romeo menggunakan Fangio, Giuseppe Farina, Felice Bonetto dan Baron Emanuel de Graffenried. Ascari tercepat dalam latihan dan berbagi barisan depan grid 4-3-4 dengan Fangio, Gonzalez dan Farina. Di belakang mereka ada Villoresi, de Graffenried dan Taruffi. Ascari memimpin sejak awal dengan Gonzalez mengejar, tetapi pada akhir lap pertama Gonzalez turun ke urutan kelima di belakang Farina, Fangio dan Bonetto. Fangio dengan cepat melewati Farina dan mengambil alih pimpinan dari Ascari pada lap keempat. Saat Fangio melaju menuju kemenangan, tantangan Ferrari berantakan bersama dengan bannya - tim memilih untuk menggunakan roda yang lebih kecil dari biasanya. Pada saat tim telah mengatasi masalah tersebut, Ascari tertinggal dua lap. Fangio berhasil memenangkan balapan dan gelar juara pertamanya dari lima gelar juara dengan Gonzalez berada di urutan kedua dan Farina di urutan ketiga.

Ulasan musim[sunting | sunting sumber]

Ronde Balapan Sirkuit Tanggal Pole position Lap Tercepat Pembalap pemenang Konstruktor Ban Laporan
1 Swiss Grand Prix Swiss Bremgarten 27 Mei Argentina Juan Manuel Fangio Argentina Juan Manuel Fangio Argentina Juan Manuel Fangio Italia Alfa Romeo P Report
2 Amerika Serikat Indianapolis 500 Indianapolis 30 Mei Amerika Serikat Duke Nalon Amerika Serikat Lee Wallard Amerika Serikat Lee Wallard Amerika Serikat Kurtis Kraft-Offenhauser F Report
3 Belgia Grand Prix Belgia Spa-Francorchamps 17 Juni Argentina Juan Manuel Fangio Argentina Juan Manuel Fangio Italia Giuseppe Farina Italia Alfa Romeo P Report
4 Prancis Grand Prix Perancis Reims-Gueux 1 Juli Argentina Juan Manuel Fangio Argentina Juan Manuel Fangio Argentina Juan Manuel Fangio
Italia Luigi Fagioli
Italia Alfa Romeo P Report
5 Britania Raya Grand Prix Inggris Silverstone 14 Juli Argentina José Froilán González Italia Giuseppe Farina Argentina José Froilán González Italia Ferrari P Report
6 Jerman Barat Grand Prix Jerman Nürburgring 29 Juli Italia Alberto Ascari Argentina Juan Manuel Fangio Italia Alberto Ascari Italia Ferrari P Report
7 Italia Grand Prix Italia Monza 16 September Argentina Juan Manuel Fangio Italia Giuseppe Farina Italia Alberto Ascari Italia Ferrari P Report
8 Spanyol Grand Prix Spanyol Pedralbes 28 Oktober Italia Alberto Ascari Argentina Juan Manuel Fangio Argentina Juan Manuel Fangio Italia Alfa Romeo P Report

Balapan Kejuaraan Dunia Grand Prix terbuka untuk mobil-mobil Formula Satu FIA, namun Indianapolis 500, yang juga diperhitungkan dalam Kejuaraan AAA 1951, dibatasi untuk mobil-mobil Kejuaraan Amerika.

Tim dan pengemudi[sunting | sunting sumber]

The following teams and drivers competed in the 1951 FIA World Championship of Drivers

Peserta Konstruktor Chasis Mesin Ban Pembalap Ronde
Belgia Ecurie Belge Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Belgia Johnny Claes 1, 3–8
Prancis Philippe Étancelin Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Prancis Philippe Étancelin 1, 3–4, 6, 8
Prancis Yves Giraud-Cabantous Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Prancis Yves Giraud-Cabantous 1, 3–4, 6–8
Prancis Guy Mairesse 1, 4
Prancis Ecurie Rosier Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Prancis Louis Rosier 1, 3–8
Prancis Henri Louveau 1
Monako Louis Chiron 3–8
Britania Raya HW Motors HWM-Alta 51 Alta F2 2.0 L4 D Britania Raya George Abecassis 1
Britania Raya Stirling Moss 1
Italia Scuderia Ferrari Ferrari 375 Ferrari 375 4.5 V12 P


E

Italia Luigi Villoresi 1, 3–8
Italia Alberto Ascari 1, 3–8
Italia Piero Taruffi 1, 3, 6–8
Argentina José Froilán González 4–8
Italia Alfa Romeo SpA Alfa Romeo 159 Alfa Romeo 158 1.5 L8 s P Italia Giuseppe Farina 1, 3–8
Argentina Juan Manuel Fangio 1, 3–8
Swiss Toulo de Graffenried 1, 7–8
Italia Consalvo Sanesi 1, 3–5
Italia Luigi Fagioli 4
Italia Felice Bonetto 5–8
Jerman Barat Paul Pietsch 6
Swiss Enrico Platé Maserati 4CLT/48 Maserati 4CLT 1.5 L4 s P Monako Louis Chiron 1
Amerika Serikat Harry Schell 1, 4
Swiss Toulo de Graffenried 4, 6
Jerman Barat Paul Pietsch[N 1] 6
Swiss Ecurie Espadon Ferrari 212 Ferrari 212 2.5 V12 P Swiss Rudi Fischer 1, 6–7
Argentina José Froilán González Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Argentina José Froilán González 1
Swiss Peter Hirt Veritas Meteor Veritas 2.0 L6 P Swiss Peter Hirt 1
Belgia Ecurie Belgique Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Belgia André Pilette 3
Belgia Jacques Swaters 6–7
Prancis Pierre Levegh Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Prancis Pierre Levegh 3, 6–7
Britania Raya Graham Whitehead Ferrari 125 Ferrari 125 1.5 V12 s D Britania Raya Peter Whitehead 4
Britania Raya GA Vandervell Ferrari 375 tw Ferrari 375 4.5 V12 P Britania Raya Reg Parnell 4
Britania Raya Peter Whitehead 5
Prancis Equipe Gordini Simca-Gordini T15
T11
Gordini 15C 1.5 L4 s E Prancis Robert Manzon 4, 6–8
Prancis Maurice Trintignant 4, 6–8
Prancis André Simon 4, 6–8
Prancis Aldo Gordini 4
Prancis Jean Behra[N 2] 7
Prancis Eugène Chaboud Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Prancis Eugène Chaboud 4
Italia Scuderia Milano Maserati-Speluzzi 4CLT/50 Speluzzi 1.5 L4[5] P Argentina Onofre Marimón 4
Spanyol Paco Godia 8
Spanyol Juan Jover 8
Republik Irlandia Joe Kelly Alta GP Alta 1.5 L4 s D Republik Irlandia Joe Kelly 5
Britania Raya BRM Ltd BRM P15 BRM P15 1.5 V16 s D Britania Raya Reg Parnell 5, 7
Britania Raya Peter Walker 5
Britania Raya Ken Richardson 7
Jerman Barat Hans Stuck 7
Britania Raya Bob Gerard ERA B ERA 1.5 L6 s D Britania Raya Bob Gerard 5
Britania Raya Brian Shawe-Taylor ERA B ERA 1.5 L6 s D Britania Raya Brian Shawe-Taylor 5
Italia Scuderia Ambrosiana Maserati 4CLT/48 Maserati 4CLT 1.5 L4 s D Britania Raya David Murray 5–6
Britania Raya John James Maserati 4CLT/48 Maserati 4CLT 1.5 L4 s D Britania Raya John James 5
Britania Raya Philip Fotheringham-Parker Maserati 4CL Maserati 4CLT 1.5 L4 s D Britania Raya Philip Fotheringham-Parker 5
Britania Raya Duncan Hamilton Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Britania Raya Duncan Hamilton 5–6
Swiss Antonio Branca Maserati 4CLT/48 Maserati 4CLT 1.5 L4 s P Swiss Toni Branca 6
Brasil Francisco Landi Ferrari 375 Ferrari 375 4.5 V12 P Brasil Chico Landi 7
Britania Raya Peter Whitehead Ferrari 125 Ferrari 125 1.5 V12 s D Britania Raya Peter Whitehead 1, 7
Italia OSCA Automobili OSCA 4500G OSCA 4500 4.5 V12 P Italia Franco Rol 7
Thailand Birabongse Bhanudej Maserati-OSCA 4CLT/48 OSCA 4500 4.5 V12 P Thailand Birabongse Bhanudej 8
Prancis Georges Grignard Talbot-Lago T26C Talbot 23CV 4.5 L6 D Prancis Georges Grignard 8

Klasemen Kejuaraan Dunia Pembalap[sunting | sunting sumber]

Poin diberikan berdasarkan 8-6-4-3-2 untuk lima finis pertama di setiap Grand Prix dengan poin tambahan untuk lap tercepat. Hanya empat hasil terbaik yang dihitung untuk kejuaraan. Angka tanpa tanda kurung adalah poin kejuaraan; angka dalam tanda kurung adalah total poin yang dicetak.

Pos. Pembalap SUI
Swiss
500
Amerika Serikat
BEL
Belgia
FRA
Prancis
GBR
Britania Raya
GER
Jerman Barat
ITA
Italia
ESP
Spanyol
Poin
1 Argentina Juan Manuel Fangio 1 (9) (1)† / 11 2 2 Ret 1 31 (37)
2 Italia Alberto Ascari 6 2 2† Ret 1 1 (4) 25 (28)
3 Argentina José Froilán González Ret (2)† 1 3 2 2 24 (27)
4 Italia Giuseppe Farina 3 1 (5) (Ret) Ret 3† / Ret 3 19 (22)
5 Italia Luigi Villoresi Ret 3 3 3 4 (4) Ret 15 (18)
6 Italia Piero Taruffi 2 Ret 5 5 Ret 10
7 Amerika Serikat Lee Wallard 1 9
8 Italia Felice Bonetto 4 Ret 3† 5 7
9 Amerika Serikat Mike Nazaruk 2 6
10 Britania Raya Reg Parnell 4 5 DNS 5
11 Italia Luigi Fagioli 1† / 11† 4
12 Italia Consalvo Sanesi 4 Ret 10 6 3
13 Prancis Louis Rosier 9 4 Ret 10 8 7 7 3
14 Amerika Serikat Andy Linden 4 3
15 Amerika Serikat Manny Ayulo 3† 2
16 Amerika Serikat Jack McGrath 3† 2
17 Swiss Toulo de Graffenried 5 Ret Ret Ret 6 2
18 Prancis Yves Giraud-Cabantous Ret 5 7 Ret 8 Ret 2
19 Amerika Serikat Bobby Ball 5 2
Monako Louis Chiron 7 Ret 6 Ret Ret Ret Ret 0
Swiss Rudi Fischer 11 6 DNS 0
Prancis André Simon Ret Ret 6 Ret 0
Amerika Serikat Henry Banks 6 0
Belgia André Pilette 6 0
Prancis Robert Manzon Ret 7 Ret 9 0
Belgia Johnny Claes 13 7 Ret 13 11 Ret Ret 0
Amerika Serikat Carl Forberg 7 0
Britania Raya Peter Walker 7 0
Prancis Pierre Levegh 8 9 Ret 0
Prancis Philippe Étancelin 10 Ret Ret Ret 8 0
Britania Raya Stirling Moss 8 0
Amerika Serikat Duane Carter 8 0
Prancis Eugène Chaboud 8 0
Britania Raya Brian Shawe-Taylor 8 0
Prancis Guy Mairesse 14 9 0
Britania Raya Peter Whitehead Ret Ret 9 Ret 0
Italia Franco Rol 9 0
Belgia Jacques Swaters 10 Ret 0
Spanyol Paco Godia 10 0
Britania Raya Bob Gerard 11 0
Amerika Serikat Harry Schell 12 Ret 0
Britania Raya Duncan Hamilton 12 Ret 0
Republik Irlandia Joe Kelly NC 0
Prancis Maurice Trintignant Ret Ret DNS Ret 0
Prancis Henri Louveau Ret 0
Britania Raya George Abecassis Ret 0
Swiss Peter Hirt Ret 0
Amerika Serikat Tony Bettenhausen Ret 0
Amerika Serikat Duke Nalon Ret 0
Amerika Serikat Gene Force Ret 0
Amerika Serikat Sam Hanks Ret 0
Amerika Serikat Bill Schindler Ret 0
Amerika Serikat Mauri Rose Ret 0
Amerika Serikat Walt Faulkner Ret 0
Amerika Serikat Jimmy Davies Ret 0
Amerika Serikat Fred Agabashian Ret 0
Amerika Serikat Carl Scarborough Ret 0
Amerika Serikat Bill Mackey Ret 0
Amerika Serikat Chuck Stevenson Ret 0
Amerika Serikat Johnnie Parsons Ret 0
Amerika Serikat Cecil Green Ret 0
Amerika Serikat Troy Ruttman Ret 0
Amerika Serikat Duke Dinsmore Ret 0
Amerika Serikat Chet Miller Ret 0
Amerika Serikat Walt Brown Ret 0
Amerika Serikat Rodger Ward Ret 0
Amerika Serikat Cliff Griffith Ret 0
Amerika Serikat Bill Vukovich Ret 0
Amerika Serikat George Connor Ret 0
Amerika Serikat Mack Hellings Ret 0
Amerika Serikat Joe James Ret 0
Amerika Serikat Johnny McDowell Ret 0
Prancis Aldo Gordini Ret 0
Argentina Onofre Marimón Ret 0
Britania Raya Philip Fotheringham-Parker Ret 0
Britania Raya David Murray Ret 0
Britania Raya John James Ret 0
Jerman Barat Paul Pietsch Ret 0
Swiss Toni Branca Ret 0
Prancis Jean Behra Ret 0
Brasil Chico Landi Ret 0
Prancis Georges Grignard Ret 0
Thailand Birabongse Bhanudej Ret 0
Britania Raya Ken Richardson DNS 0
Spanyol Juan Jover DNS 0
Pos. Pembalap SUI
Swiss
500
Amerika Serikat
BEL
Belgia
FRA
Prancis
GBR
Britania Raya
GER
Jerman Barat
ITA
Italia
ESP
Spanyol
Poin
Legenda
Warna Hasil
Emas Juara
Perak Tempat kedua
Perunggu Tempat ketiga
Hijau Menyelesaikan balapan dengan poin
Biru Menyelesaikan balapan tanpa poin
Menyelesaikan balapan tidak terkualifikasi (NC)
Ungu Tidak menyelesaikan balapan (Ret)
Merah Tidak masuk daftar kualifkasi (DNQ)
Tidak masuk prakualifikasi (DNPQ)
Hitam Diskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai balapan (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Tanpa warna Tidak mengikuti latihan bebas (DNP)
Tidak dimasukkan (EX)
Tidak datang (DNA)
Absen (WD)
  • Italics menunjukkan putaran tercepat (1 poin diberikan)
  • Bold menunjukkan posisi terdepan
  • † Posisi yang dibagi antara dua atau lebih pembalap dari mobil yang sama

Balapan non-kejuaraan[sunting | sunting sumber]

Balapan Formula Satu lainnya, yang tidak diperhitungkan dalam Kejuaraan Dunia, juga diadakan pada tahun 1951.

Nama balapan Sirkuit Tanggal Pembalap pemenang Konstruktor Laporan
Italia I Gran Premio di Siracusa Syracuse 11 March Italia Luigi Villoresi Italia Ferrari Report
Prancis XII Pau Grand Prix Pau 26 March Italia Luigi Villoresi Italia Ferrari Report
Britania Raya III Richmond Trophy Goodwood 26 March Thailand Birabongse Bhanudej Italia Maserati Report
Italia VI Gran Premio di Sanremo Ospedaletti 22 April Italia Alberto Ascari Italia Ferrari Report
Prancis I Grand Prix de Bordeaux Bordeaux 29 April Prancis Louis Rosier Prancis Talbot-Lago Report
Britania Raya III BRDC International Trophy Silverstone 5 May Britania Raya Reg Parnell Italia Ferrari Report
Prancis V Grand Prix de Paris Bois de Boulogne 20 May Italia Giuseppe Farina Italia Maserati Report
Britania Raya V Ulster Trophy Dundrod 2 June Italia Giuseppe Farina Italia Alfa Romeo Report
Skotlandia I Scottish Grand Prix Winfield 21 July Britania Raya Philip Fotheringham-Parker Italia Maserati Report
Belanda II Grote Prijs van Nederland Zandvoort 22 July Prancis Louis Rosier Prancis Talbot-Lago Report
Prancis XIII Grand Prix de l'Albigeois Albi 5 August Prancis Maurice Trintignant Prancis Simca-Gordini Report
Italia XX Circuito di Pescara Pescara 15 August Argentina José Froilán González Italia Ferrari Report
Italia V Gran Premio di Bari Bari 2 September Argentina Juan Manuel Fangio Italia Alfa Romeo Report
Britania Raya IV Goodwood Trophy Goodwood 29 September Italia Giuseppe Farina Italia Alfa Romeo Report

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 1974 FIA Yearbook, Grey section, page 118
  2. ^ "German Grand Prix - Nürburgring, 29 Jul 1951". OldRacingCars. Diakses tanggal 25 June 2019. 
  3. ^ "Jean Behra - Biography". MotorSportMagazine. Diakses tanggal 26 June 2019. 
  4. ^ "Seasons - Italy 1951". www.statsf1.com. Diakses tanggal 26 June 2019. 
  5. ^ "Formula 1 1951". OldRacingCars. Diakses tanggal 25 June 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "N", tapi tidak ditemukan tag <references group="N"/> yang berkaitan