Grand Prix Belanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Grand Prix Belanda
Circuit Zandvoort
(Sebentar-sebentar; 1950-1985, 2021–sekarang)
Zandvoort Circuit.png
Informasi lomba
Jumlah gelaran34
Pertama digelar1950
Terbanyak menang (pembalap)Britania Raya Jim Clark (4)
Terbanyak menang (konstruktor)Italia Ferrari (8)
Panjang sirkuit4.259 km (2.646 mi)
Jarak tempuh306.587 km (190.504 mi)
Lap72
Balapan terakhir (2022)
Pole position
Podium
Lap tercepat

Grand Prix Belanda (dalam bahasa Belanda: Grote Prijs van Nederland) adalah sebuah seri balapan mobil Formula Satu yang digelar di Sirkuit Zandvoort dari tahun 1950 ke 1985, dan mulai diselenggarakan lagi sejak tahun 2021. Balapan di Zandvoort sendiri sempat didaulat sebagai Grand Prix Eropa di tahun 1962 dan 1976, ketika gelar ini merupakan sebuah gelar kehormatan yang diberikan setiap tahun untuk satu balapan Grand Prix di benua Eropa.

Tim Scuderia Ferrari menjadi tim yang paling banyak memenangi Grand Prix Belanda, yaitu sebanyak 9 kali.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sirkuit asli[sunting | sunting sumber]

Kota Zandvoort terletak di pantai Laut Utara Belanda Utara, dekat dengan kota Belanda, yaitu Amsterdam.[1] Ada sebuah balapan kecil di sebuah sirkuit jalan raya di kota pada tahun 1930-an, tetapi selama invasi Jerman ke Belanda, jalan lurus dibangun melalui bukit pasir untuk Jerman mengadakan parade kemenangan. Jalan tersebut kemudian dihubungkan dengan jalan lain yang membuka akses posisi pertahanan pantai.[1]

Setelah perang berakhir, beberapa jalan ini diperlebar dan dihubungkan satu sama lain dan sirkuit balap dirancang, bukan seperti yang dikatakan legenda oleh John Hugenholtz, melainkan oleh sekelompok pejabat dari Royal Dutch Motorcycle Association, dengan saran dari Bentley Boy Sammy Davis, yang telah berhasil memenangkan ajang Le Mans 24 Jam pada tahun 1927. Balapan pertama berlangsung pada tahun 1950.[1] Edisi tersebut, bersama dengan acara tahun 1951, diadakan sebagai balapan non-kejuaraan Formula Satu, dengan Louis Rosier yang berhasil memenangkan kedua tahun tersebut.

Tahun 1952 adalah tahun di mana Grand Prix Belanda menjadi bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu ketiga; balapan ini dan balapan tahun berikutnya berhasil dimenangkan oleh pembalap asal Italia, yaitu Alberto Ascari. Balapan ini tidak diadakan pada tahun 1954 karena kekurangan uang untuk mengadakan balapan,[2] dan pada tahun 1955, terlihat lagi demonstrasi dominasi tim Mercedes-Benz, dengan Juan Manuel Fangio dari Argentina dan Stirling Moss dari Inggris yang berhasil mendominasi jalannya balapan; Moss mengikuti Fangio dengan cermat. Balapan tahun 1956 dan 1957 dibatalkan karena tampaknya kekurangan uang, yang secara tidak langsung disebabkan oleh Krisis Suez 19561957. Grand Prix Belanda 1958 berhasil dimenangkan oleh Moss di dalam sebuah mobil Vanwall. Grand Prix Belanda 1959 melihat pembalap asal Swedia, yaitu Jo Bonnier, berhasil memenangkan satu-satunya acara Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu untuknya, dan Grand Prix Belanda 1960 melihat Dan ​​Gurney mengalami kecelakaan dan seorang penonton tewas; perlombaan ini berhasil dimenangkan oleh Jack Brabham di dalam sebuah mobil Cooper.

Dari tahun 1963 hingga tahun 1965, pembalap asal Inggris, yaitu Jim Clark, berhasil memenangkan ketiga acara tersebut, dan tahun 1967 melihat pengenalan mobil Lotus 49 dengan mesin Ford-Cosworth DFV terbarunya. DFV berhasil menang pada debutnya, dengan Clark yang mengemudikan mobil tersebut; mesin ini menjadi mesin yang paling sukses, dan banyak digunakan di antara tim swasta hingga tahun 1985. Balapan pada musim 1970 melihat penerus 49, yaitu 72, berhasil menang secara menyeluruh, dengan Jochen Rindt yang berada di belakang kemudi mobil. Namun, tragedi terjadi selama balapan ini berlangsung: pembalap asal Inggris, yaitu Piers Courage, yang mengemudi untuk Frank Williams, menabrak dengan keras di dekat tikungan Tunnel Oost yang terkenal cepat setelah sebuah roda terlepas dan mengenai kepalanya, yang menewaskannya. Mobil, dengan Courage yang masih berada di dalam mobilnya, kemudian terbakar dan terbakar habis. Balapan pada musim 1971 menampilkan Jacky Ickx berhasil menang di dalam mobil Ferrari, setelah pertarungan yang seru dengan Pembalap asal Meksiko, yaitu Pedro Rodriguez, di BRM dalam kondisi basah kuyup. Tidak ada balapan pada tahun 1972. Pada awalnya, balapan ini ada di kalender pada tahun itu. Namun, para pembalap menolak untuk balapan di Zandvoort, karena fasilitas dan juga kondisi sirkuit yang sudah ketinggalan zaman dengan balapan Grand Prix pada saat itu.

Sirkuit yang dikembangkan kembali[sunting | sunting sumber]

Sirkuit Zandvoort telah dimodifikasi secara ekstensif selama absen dari kalender Grand Prix. Sirkuit itu telah dilapisi dengan Armco dan mobil-mobil terlindung dari bukit pasir dan rintangan sisi trek. Pit baru dibangun, dan sirkuit juga melihat chicane ditempatkan di depan Bosuit, tikungan berkecepatan sangat tinggi yang masuk ke pit-straight. Untuk balapan tahun 1973, sebagai perayaan tidak langsung atas upaya yang dilakukan, ada suasana khusus di akhir pekan itu, dan semua orang senang, terutama penyelenggara. Namun dalam takdir yang kejam, balapan itu akan menjadi noda hitam lain dalam sejarah dan reputasi Zandvoort. Dalam balapan yang dianggap sebagai salah satu Grand Prix terorganisasi paling baik yang pernah dilihat, itu sebenarnya adalah disorganisasi, dan kurangnya komunikasi yang jelas, yang pada akhirnya akan bertanggung jawab atas apa yang akan terjadi. Pada lap kedelapan balapan, pembalap asal Inggris, yaitu Roger Williamson (hanya dalam balapan Formula Satu keduanya yang kedua kalinya), mengalami kecelakaan hebat di dekat Tunnel Oost, dan mobilnya terbakar saat meluncur di sepanjang aspal. Williamson tidak terluka selama kecelakaan itu; tetapi waktu hampir habis; dia tidak bisa melepaskan diri dari mobil. Rekan senegaranya Williamson, yaitu David Purley, berhenti di sampingnya, melintasi lintasan, dan berlari ke March yang membara. Purley mencoba dengan sia-sia untuk membelokkan mobil ke atas. Tampaknya, ada cukup waktu untuk memperbaiki mobil dan mengeluarkan Williamson, tetapi sekuat tenaga dia mencoba, Purley tidak dapat melakukannya sendiri, dan para marshal, yang tidak mengenakan pakaian tahan api, tidak dapat dan tidak mau membantu, karena panas yang menyengat. Kontrol balapan berasumsi bahwa mobil Purley-lah yang mengalami kecelakaan dan pembalapnya berhasil lolos tanpa cedera. Banyak pembalap yang melihat Purley melambaikan tangan agar berhenti berasumsi bahwa dia mencoba memadamkan api dari mobilnya sendiri, setelah keluar dengan aman, dan dengan demikian tidak tahu bahwa ada pembalap kedua yang terlibat. Alhasil, balapan berlanjut dengan kecepatan penuh, sementara Purley mati-matian berusaha menyelamatkan nyawa Williamson. Karena sekelompok pejabat balapan berdiri di sekitar mobil Williamson yang terbakar sama sekali tidak melakukan apa pun untuk membantu, dan bahkan menghalangi situasi (dengan membuang alat pemadam kebakaran yang digunakan oleh Purley di atas Armco dan menuruni lereng), ini tidak berhasil, dan Williamson meninggal dunia, bukan karena luka bakar kulit, tetapi karena sesak napas. Purley kemudian dianugerahi George Medal atas tindakannya. Perlombaan ini berhasil dimenangkan oleh pembalap Tyrrell, yaitu Jackie Stewart (yang memecahkan rekor Jim Clark untuk kemenangan Grand Prix terbanyak dalam karir akhir pekan itu), dan rekan setimnya, yaitu François Cevert, finis di posisi ke-2; tetapi tidak ada satu pun yang ingin merayakannya; balapan itu adalah salah satu momen tergelap dalam sejarah olahraga.

Grand Prix Belanda 1974 melihat tim Ferrari yang muncul kembali mendominasi dengan kemenangan Niki Lauda dari Austria; dan Grand Prix Belanda 1975 melihat pembalap asal Inggris, yaitu James Hunt, berhasil memenangkan kejuaraan pertama balapan Formula Satu di Hesketh miliknya. Grand Prix Belanda 1976 melihat Hunt menang lagi, sementara Lauda pulih dari kecelakaan mengerikan di Nürburgring. Grand Prix Belanda 1977 mungkin dikenang karena insiden antara Hunt dan Mario Andretti dari Amerika. Andretti berusaha dengan ambisius untuk melewati Hunt di sudut Tarzan 180 derajat; kedua mobil bersentuhan, dan keduanya keluar dari balapan. Andretti berhasil memenangkan pertandingan Grand Prix Belanda 1978; kemenangan Formula Satu yang terakhir untuknya. Grand Prix Belanda 1979 melihat perubahan pada sirkuit untuk memperlambat mobil yang masuk ke Tunnel Oost; ada chicane sementara berkecepatan tinggi yang diletakkan di sana. Pembalap asal Kanada, yaitu Gilles Villeneuve, melintir di sana pada saat sedang bertarung sengit dengan pembalap asal Australia, yaitu Alan Jones, dan merusak suspensi kiri belakangnya. Akan tetapi, dia tetap melanjutkan balapan; tetapi di awal lap berikutnya, dia mengalami kecelakaan lagi di Tarzan. Menolak untuk menyerah begitu saja, Villeneuve, yang mengejutkan banyak orang, beralih ke gigi mundur, dan mengendarai mobil Ferrari-nya keluar dari area run-off yang berlumpur, dan kembali lagi ke sirkuit. Sekitar setengah jarak, pelek dan roda kiri belakang mobil dengan suspensi yang benar-benar hancur diseret oleh mobil pada saat sedang melaju; yang membuat mobil Ferrari hampir tidak mungkin lagi untuk dikendarai. Villeneuve, menampilkan kendali penuh atas mobilnya, yang sekarang menjadi legendaris, berhasil kembali ke dalam pit tanpa harus menabrak siapapun atau pun keluar dari jalur, dan mundur dari balapan; Grand Prix ini berhasil dimenangkan oleh Jones. Pada tahun 1980, chicane dihapus, dan diganti dengan chicane yang lebih lambat sebelum Tunnel Oost. Grand Prix Belanda 1981 melihat pertempuran besar antara pembalap asal Prancis, yaitu Alain Prost, di dalam mobil Renault, dan Jones di dalam mobil Williams; Prost keluar untuk menang. Ajang tahun 1982 berhasil dimenangkan oleh Didier Pironi dari Prancis dengan Ferrari; rekan senegaranya, yaitu René Arnoux mengalami kecelakaan yang mengerikan di ujung pit langsung menuju Tarzan; suspensi depan pada mobilnya mengalami kegagalan di ground-effect Renault-nya, dan dia langsung masuk ke penghalang; namun untungnya, dia sama sekali tidak terluka. Grand Prix Belanda 1983 melihat pertarungan antara pesaing juara Prost dan pembalap asal Brasil, yaitu Nelson Piquet. Prost berusaha melewati Piquet di Tarzan, tetapi pembalap asal Prancis itu menendang Piquet, dan Prost jatuh segera setelah itu. Prost berhasil menang dari posisi pole pada tahun 1984. Pada tahun 1985, Lauda berhasil meraih kemenangan Grand Prix yang ke-25 dan terakhir untuknya, sambil menahan laju rekan setimnya di tim McLaren, yaitu Prost, menjelang akhir balapan.

Grand Prix Belanda 1985 adalah putaran terakhir dari balapan ini, karena perusahaan yang menjalankan sirkuit ini (CENAV) gulung tikar, menandai berakhirnya sirkuit Zandvoort versi lama. Lintasan yang dimiliki oleh kotamadya Zandvoort, tidak digunakan selama beberapa waktu, dan sebagian dari lapangan dan sekitar setengah dari lintasan tersebut dijual pada tahun 1987 kepada Vendorado, pengembang taman bungalo pada waktu itu.[3] Lintasan tersebut akhirnya didesain ulang, dan masih digunakan untuk disiplin olahraga bermotor yang lainnya.

2021–sekarang[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 14 Mei 2019, Grand Prix Belanda di trek Zandvoort secara resmi diumumkan untuk kalender Formula Satu musim 2020.[4] Pada bulan Maret 2020, kembalinya acara ini sempat ditunda karena pandemi COVID-19; balapan itu kemudian dibatalkan sama sekali, dengan acara yang kembali dijadwalkan pada tahun 2021, di mana favorit tuan rumah, yaitu Max Verstappen, berhasil mengambil kemenangan. Grand Prix Belanda dikontrak untuk diadakan di Zandvoort hingga musim 2025.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Grand Prix Circuits: Dutch Motor Racing". www.grandprix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 February 2002. Diakses tanggal 23 January 2020. 
  2. ^ "Grands Prix which were cancelled - The Nostalgia Forum". The Autosport Forums. Diakses tanggal 23 January 2020. 
  3. ^ "Track description on www.autoevolution.com". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2009. Diakses tanggal 7 August 2010. 
  4. ^ "Formula 1 Dutch Grand Prix to return at Zandvoort from 2020". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-05-14. 
  5. ^ "F1 to race at Zandvoort until 2025 as Dutch Grand Prix seals new deal". Formula 1 (dalam bahasa Inggris). 8 December 2022. Diakses tanggal 8 December 2022. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]