Grand Prix Afrika Selatan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Grand Prix Afrika Selatan
Sirkuit Kyalami
Informasi lomba
Jumlah gelaran33
Pertama digelar1934
Terakhir digelar1993
Terbanyak menang (pembalap)Britania Raya Jim Clark (4)
Terbanyak menang (konstruktor)Britania Raya Lotus (6)
Panjang sirkuit4.261 km
Jarak tempuh306.792 km
Lap72
Balapan terakhir (1993)
Pole position
Podium
Lap tercepat

Grand Prix Afrika Selatan pertama kali dijalankan sebagai balapan handicap Grand Prix Mobil pada tahun 1934 di Sirkuit Prince George di London Timur, Provinsi Eastern Cape. Balapan ini menarik minat para pembalap papan atas dari benua Eropa, termasuk Bernd Rosemeyer, Richard "Dick" Seaman, Richard Ormonde Shuttleworth dan pemenang juara balapan tahun 1939, yaitu Luigi Villoresi.

Perang Dunia II sempat mengakhiri seri balapan, tetapi dihidupkan kembali pada tahun 1960 sebagai bagian dari sirkuit Formula Satu,[1] dan memasuki kalender Kejuaraan Dunia dua tahun kemudian. Ini adalah ajang F1 yang populer, tetapi Grand Prix ini ditangguhkan tepat setelah Balapan 1985 yang kontroversial, karena kebijakan negara apartheid.[2]

Setelah berakhirnya apartheid pada tahun 1991, balapan ini kembali ke jadwal Formula Satu di musim 1992 dan 1993. Bernie Ecclestone mengisyaratkan bahwa balap Formula Satu dapat kembali ke Afrika Selatan pada tahun 2012 atau sesudahnya, kemungkinan di Cape Town. Balapan tahun 1993 adalah Grand Prix Afrika Selatan yang terakhir, hingga 2023. Rencana untuk menghidupkan kembali balapan ini pada tahun 2024 telah dibatalkan.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sirkuit Prince George (dibangun pada tahun 1959).
Tata letak semua versi Sirkuit Prince George
Cokelat = 1934, Biru = 1936, Hitam = 1959.
Kyalami (dibangun pada tahun 1961).
Kyalami (dibangun pada awal dasawarsa 1990-an).

East London (1934–1966)[sunting | sunting sumber]

Grand Prix Afrika Selatan pertama diadakan di jalur jalan raya 244 km (152 mi) yang dikenal sebagai Sirkuit Prince George, yang melintasi berbagai daerah berpenduduk di kota pesisir London Timur. Sirkuit ini disingkat menjadi 177 km (110 mi) pada tahun 1936. Pada saat balapan ini kembali dilanjutkan setelah Perang Dunia II, sirkuit permanen dibangun pada tahun 1959 dengan nama "Sirkuit Pangeran George". perlombaan F1 Kejuaraan Dunia pertama di Afrika Selatan diadakan pada tanggal 29 Desember 1962. Dalam perlombaan itu, Graham Hill memanfaatkan masalah mekanis Jim Clark dengan Lotus miliknya dan meraih kemenangan balapan dan Kejuaraan Dunia. Perlombaan diadakan di Prince George lagi di musim 1963, 1965, dan 1966, yang terakhir diturunkan ke status non-kejuaraan sebagai formula 3 liter baru mulai berlaku pada hari yang sama.[4] Pada musim 1967, balapan ini dipindahkan ke sirkuit Kyalami dekat kota pedalaman dataran tinggi Johannesburg di Transvaal, di mana itu akan tetap selama Grand Prix Afrika Selatan ada di kalender Formula Satu resmi.

Kyalami (1967–1985)[sunting | sunting sumber]

Sirkuit Kyalami yang cepat, yang dibangun pada awal dasawarsa 1960-an, menjadi tuan rumah Grand Prix Afrika Selatan pertamanya di musim 1967, di mana privateer John Love hampir meraih kemenangan, tetapi mengalami masalah bahan bakar di akhir balapan, dan Pedro Rodríguez asal Meksiko berhasil meraih kemenangan. Grand Prix Afrika Selatan 1968 melihat Clark berhasil meraih kemenangan; dia memecahkan rekor Juan Manuel Fangio untuk kemenangan karir terbanyak dan ternyata menjadi kemenangan F1 terakhirnya; dia terbunuh pada balapan Formula 2 di Hockenheim pada akhir tahun itu. Grand Prix Afrika Selatan 1969 melihat Jackie Stewart berhasil menang, dan tahun berikutnya, veteran berusia 44 tahun, yaitu Jack Brabham, berhasil memenangkan balapan F1 terakhirnya. Grand Prix Afrika Selatan 1971 melihat Mario Andretti asal Amerika Serikat berhasil memenangkan Grand Prix perdananya, pada debut untuk tim Ferrari. Grand Prix Afrika Selatan 1974 melihat pembalap asal Amerika Serikat, yaitu Peter Revson, bertabrakan dengan mengerikan di Barbeque Bend selama pengujian untuk balapan dan membanting langsung ke penghalang; dia kemudian meninggal dunia karena luka-lukanya. Pembalap asal Argentina, yaitu Carlos Reutemann, berhasil menang untuk yang pertama kalinya di balapan pada tahun itu. Grand Prix Afrika Selatan 1975 menyaksikan Jody Scheckter dari Afrika Selatan berhasil meraih kemenangan. Peristiwa pada musim 1977 adalah lokasi salah satu kecelakaan paling mengerikan dalam sejarah, karena Tom Pryce meninggal dunia ketika dia menabrak dan mematikan trek marshal, yaitu Jansen Van Vuuren, dengan kecepatan penuh. Niki Lauda berhasil memenangkan perlombaan, tetapi kecelakaan itu mengirimkan gelombang kejut ke seluruh olahraga. Grand Prix Afrika Selatan 1978 melihat Ronnie Peterson meraih kemenangan di akhir balapan dari Patrick Depailler dan Riccardo Patrese; balapan pada musim 1979 diadakan dalam kondisi cuaca yang berubah-ubah, dan berhasil dimenangkan oleh pembalap asal Kanada, yaitu Gilles Villeneuve.

Memasuki tahun 1980-an, mobil turbocharged mulai mendominasi Grand Prix. Karena ketinggian sirkuit Kyalami yang cepat (sekitar 6.000 kaki di atas permukaan laut), maka mesin turbo induksi paksa dapat mengatur berapa banyak udara yang masuk ke mesin sedangkan mesin yang biasanya disedot tidak bisa; mesin turbo-charged memiliki keunggulan tenaga kuda pada tahun 1982 sebesar 150 hp dibandingkan mesin yang biasanya disedot, dan seringkali lolos babak kualifikasi di barisan depan grid jauh lebih cepat daripada mobil bermesin yang biasanya disedot; dan tim Renault mendominasi balapan pada musim 1980 dan balapan pada musim 1982; pembalap asal Perancis, yaitu, Alain Prost, berhasil memenangkan balapan pada tahun 1982 setelah dia kehilangan roda di jarak menengah; dia menyerang melalui lapangan dan berhasil meraih kemenangan dari Carlos Reutemann.[5] Peristiwa pada musim 1981 adalah korban dari perang FISA–FOCA. Karena kesepakatan tidak dapat dicapai dengan FISA agar Grand Prix dijalankan sebagai putaran Kejuaraan Dunia Formula Satu atau sebagai balapan Formula Satu non-kejuaraan, secara resmi digelar sebagai balapan Formula Libre. Akibatnya, itu hanya diperebutkan oleh FOCA-tim yang selaras, dengan mobil yang tidak secara ketat mematuhi peraturan Formula Satu musim 1981.[6] Balapan pada musim 1983 adalah balapan terakhir musim itu, dan terjadi pertarungan tiga arah untuk memperebutkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap antara Prost, Nelson Piquet asal Brasil, dan pembalap asal Perancis, yaitu René Arnoux. Prost dan Arnoux sama-sama mengalami masalah mesin dan Piquet menempati posisi ke-3 dan Kejuaraan Dunia Pembalap; Prost membuat komentar pedas tentang pendekatan konservatif tim Renault untuk mengembangkan mobil, dan dia dipecat dari tim. Rekan setim Piquet asal Italia, yaitu Riccardo Patrese, berhasil memenangkan balapan. Grand Prix Afrika Selatan 1984 melihat balapan berlangsung di awal musim, dan Prost (sekarang membalap untuk tim McLaren) memulai balapan ini dari jalur pit di mobil cadangan setelah mobil balapnya tidak menyala. Hal ini dibuat legal ketika start pertama dibatalkan setelah pembalap asal Inggris, yaitu Nigel Mansell, terhenti di grid. Prost melaju melewati lapangan untuk finis ke-2 di belakang rekan setimnya, yaitu Niki Lauda. Pembalap asal Inggris, yaitu Derek Warwick, menyelesaikan posisi podium dengan Renault dan juara dunia masa depan asal Brasil, yaitu Ayrton Senna, mencetak poin pertamanya di tim Toleman, finis ke-6.

Balapan pada musim 1985 terperosok dalam kontroversi internasional ketika negara-negara mulai memboikot acara olahraga Afrika Selatan karena keadaan darurat yang diumumkan oleh pemerintah Afrika Selatan pada bulan Juli tahun itu karena gelombang kekerasan terkait untuk segregasi rasial di negara, yang disebut dengan apartheid. Kebanyakan orang yang terlibat dalam Formula Satu sangat menentang balapan di Afrika Selatan. Beberapa pemerintah mencoba untuk melarang pembalap mereka pergi,[7] dan tim Ligier dan Renault memboikot balapan tersebut sejalan dengan larangan Pemerintah Prancis terhadap acara olahraga di Afrika Selatan;[8] namun pembalap asal Perancis, yaitu Alain Prost, yang menyelesaikan Kejuaraan Dunia musim 1985 pada balapan sebelumnya,[9] dan Philippe Streiff, di mana keduanya membalap untuk tim asal Inggris, ambil bagian. Pembalap asal Inggris, yaitu Nigel Mansell, berhasil memenangkan balapan Formula Satu keduanya secara berturut-turut dan rekan setimnya, yaitu Keke Rosberg menyerbu trek setelah 2 pit-stop untuk menempati posisi ke-2, dan menyelesaikan balapan ini di posisi 1–2 untuk tim Williams.[9] Grand Prix Afrika Selatan 1985 adalah Grand Prix Afrika Selatan yang terakhir hingga akhir dari apartheid, dengan presiden FIA, yaitu Jean-Marie Balestre, yang mengumumkan beberapa hari setelah balapan bahwa Grand Prix tidak akan kembali lagi ke negara tersebut karena apartheid.[2]

Pengembalian singkat (1992–1993)[sunting | sunting sumber]

Setelah berakhirnya apartheid pada tahun 1991, ajang Formula Satu kembali lagi ke Kyalami untuk dua Grand Prix di musim 1992 dan 1993. Balapan pada tahun 1992 didominasi oleh Mansell dan balapan pada tahun 1993 menyaksikan pertarungan sengit antara Prost, Ayrton Senna dan Michael Schumacher, dengan Prost yang berhasil meraih kemenangan. Pada bulan Juli 1993, Kyalami dijual ke South African Automobile Association, yang berhasil menjalankan fasilitas tersebut dengan keuntungan; namun, menjalankan acara Formula Satu terbukti terlalu mahal, dan Grand Prix ini tidak kembali, di mana balapan tahun itu juga menjadi kali terakhir ajang F1 datang ke benua Afrika.

Satu-satunya pembalap asal Afrika Selatan yang berhasil memenangkan Grand Prix Afrika Selatan adalah Jody Scheckter di musim 1975. Pembalap asal Inggris, yaitu Jim Clark, berhasil memenangkannya sebanyak 4 kali, dan pembalap asal Austria, yaitu Niki Lauda, berhasil menang sebanyak 3 kali.

Kemungkinan pengembalian[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 2018, The South African membahas kemungkinan Grand Prix Afrika Selatan kembali ke kalender Formula Satu dengan Adrian Scholtz, CEO Motorsport Afrika Selatan. Dia mengatakan bahwa kendala utama adalah tingginya biaya untuk menyelenggarakan acara semacam itu, dan fakta bahwa saat ini tidak ada arena balapan di Afrika Selatan yang memenuhi persyaratan FIA untuk menjadi tuan rumah balapan Formula Satu, meski Kyalami mendekatinya.[10] Pada tahun 2023, FIA menyatakan bahwa Grand Prix Afrika Selatan tidak akan kembali lagi ke kalender F1 dalam waktu dekat karena sikap pemerintah Afrika Selatan terhadap invasi Rusia ke Ukraina.[11]

Pemenang Grand Prix Afrika Selatan[sunting | sunting sumber]

Pemenang berulang (pembalap)[sunting | sunting sumber]

Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.

Jumlah kemenangan Pembalap Tahun menang
4 Britania Raya Jim Clark 1961, 1963, 1965, 1968
3 Austria Niki Lauda 1976, 1977, 1984
2 Britania Raya Jackie Stewart 1969, 1973
Argentina Carlos Reutemann 1974, 1981
Britania Raya Nigel Mansell 1985, 1992
Prancis Alain Prost 1982, 1993
Sumber:[12]

Pemenang berulang (konstruktor)[sunting | sunting sumber]

Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.

Tim dalam cetak tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu pada musim ini.

Jumlah kemenangan Konstruktor Tahun menang
6 Britania Raya Lotus 1961, 1963, 1965, 1966, 1968, 1978
4 Italia Ferrari 1971, 1976, 1977, 1979
Britania Raya Williams 1981, 1985, 1992, 1993
2 Italia Maserati 1934, 1939
Britania Raya Cooper 1960, 1967
Britania Raya Tyrrell 1973, 1975
Prancis Renault 1980, 1982
Britania Raya Brabham 1970, 1983
Britania Raya McLaren 1972, 1984
Sumber:[12]

Pemenang berulang (produsen mesin)[sunting | sunting sumber]

Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.

Manufaktur dalam cetak tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu pada musim ini.

Jumlah kemenangan Manufaktur Tahun menang
8 Amerika Serikat Ford * 1968, 1969, 1970, 1972, 1973, 1974, 1975, 1981
5 Britania Raya Climax 1960, 1961, 1963, 1965, 1966
4 Italia Ferrari 1971, 1976, 1977, 1979
Prancis Renault 1980, 1982, 1992, 1993
3 Italia Maserati 1934, 1939, 1967
Sumber:[12]

* Dibangun oleh Cosworth.

Berdasarkan tahun[sunting | sunting sumber]

Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.

Peta lokasi Grand Prix Afrika Selatan.
Tahun Pembalap Konstruktor Lokasi Laporan
1934 Amerika Serikat Whitney Straight Maserati 8CM East London Laporan
1935 Tidak digelar
1936 Italia Mario Massacuratti Bugatti 35B East London Laporan
1937 Britania Raya Pat Fairfield ERA-B Laporan
1938 Britania Raya Buller Meyer Riley Laporan
1939 Italia Luigi Villoresi Maserati 6CM Laporan
1940

1959
Tidak digelar
1960[13] Belgia Paul Frère Cooper-Climax East London Laporan
Britania Raya Stirling Moss Porsche Laporan
1961 Britania Raya Jim Clark Lotus-Climax Laporan
1962 Britania Raya Graham Hill BRM East London Laporan
1963 Britania Raya Jim Clark Lotus-Climax Laporan
1964 Tidak digelar
1965 Britania Raya Jim Clark Lotus-Climax East London Laporan
1966 Britania Raya Mike Spence LotusClimax East London Laporan
1967 Meksiko Pedro Rodríguez Cooper-Maserati Kyalami Laporan
1968 Britania Raya Jim Clark Lotus-Ford Laporan
1969 Britania Raya Jackie Stewart Matra-Ford Laporan
1970 Australia Jack Brabham Brabham-Ford Laporan
1971 Amerika Serikat Mario Andretti Ferrari Laporan
1972 Selandia Baru Denny Hulme McLaren-Ford Laporan
1973 Britania Raya Jackie Stewart Tyrrell-Ford Laporan
1974 Argentina Carlos Reutemann Brabham-Ford Laporan
1975 Afrika Selatan Jody Scheckter Tyrrell-Ford Laporan
1976 Austria Niki Lauda Ferrari Laporan
1977 Austria Niki Lauda Ferrari Laporan
1978 Swedia Ronnie Peterson Lotus-Ford Laporan
1979 Kanada Gilles Villeneuve Ferrari Laporan
1980 Prancis René Arnoux Renault Laporan
1981 Argentina Carlos Reutemann Williams-Ford Laporan
1982 Prancis Alain Prost Renault Laporan
1983 Italia Riccardo Patrese Brabham-BMW Laporan
1984 Austria Niki Lauda McLaren-TAG Laporan
1985 Britania Raya Nigel Mansell Williams-Honda Laporan
1986

1991
Tidak digelar karena Apartheid.
1992 Britania Raya Nigel Mansell Williams-Renault Kyalami Laporan
1993 Prancis Alain Prost Williams-Renault Laporan
Sumber:[12]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Official Formula One website. "1950 – present race results archives". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-08. Diakses tanggal 2006-08-23. 
  2. ^ a b AUTO RACING; [3 STAR Edition] Compiled from wire reports by Ken Paskman. Orlando Sentinel. Orlando, Fla.: 24 October 1985. pg. B.2
  3. ^ "F1 abandons South Africa GP plans, Belgium set to stay". RacingNews365. 6 June 2023. Diakses tanggal 6 June 2023. 
  4. ^ Tom Prankerd. "A Second A Lap: GP '66 - XII South African Grand Prix". Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2020. Diakses tanggal 28 December 2020. 
  5. ^ "YouTube". www.youtube.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2016. Diakses tanggal 17 January 2022. 
  6. ^ The one that didn't count Retrieved from forix.autosport.com on 9 February 2010
  7. ^ Martin, Gordon (17 September 1985). "The Apartheid Controversy Reaches Formula 1 Racing". San Francisco Chronicle (edisi ke-FINAL). hlm. 63. 
  8. ^ Walker, Rob (Feb 1986). "Tiger, Tiger". Road & Track. 37 (6). New York. hlm. 122. 
  9. ^ a b Los Angeles Times (edisi ke-Home 2). Newswire. 20 October 1985. hlm. 20.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  10. ^ "Will South Africa ever host an F1 Grand Prix again?". The South African (dalam bahasa Inggris). 16 April 2018. Diakses tanggal 9 August 2018. 
  11. ^ https://www.citizen.co.za/motoring/south-africas-f1-dream-over-due-to-russia-support/[URL kosong]
  12. ^ a b c d Higham, Peter (1995). "South African Grand Prix". The Guinness Guide to International Motor RacingPerlu mendaftar (gratis). London, England: Motorbooks International. hlm. 433. ISBN 978-0-7603-0152-4 – via Internet Archive. 
  13. ^ Ada dua Grand Prix Afrika Selatan di musim 1960.Reference

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Video luar
South African Grand Prix, 1979. AP Archive – British Movietone News footage.