Niki Lauda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Niki Lauda
Lauda at 1982 Dutch Grand Prix.jpg
LahirAndreas Nikolaus Lauda
(1949-02-22)22 Februari 1949
Wina, Austria
Meninggal20 Mei 2019(2019-05-20) (umur 70)
Zurich, Swiss
Karier dalam ajang Formula Satu
KebangsaanBendera Austria Austria
Tahun aktif19711979, 19821985
TimMarch, BRM, Ferrari, Brabham, McLaren
Jumlah lomba177 (171 start)
Juara dunia3 (1975, 1977, 1984)
Menang25
Podium54
Total poin420,5
Posisi pole24
Lap tercepat24
Lomba pertamaGrand Prix Austria 1971
Menang pertamaGrand Prix Spanyol 1974
Menang terakhirGrand Prix Belanda 1985
Lomba terakhirGrand Prix Australia 1985

Andreas Nikolaus "Niki" Lauda (lahir di Wina, Austria, 22 Februari 1949 – meninggal di Zurich, Swiss, 20 Mei 2019 pada umur 70 tahun) adalah seorang pembalap Formula Satu asal Austria, Juara Dunia Pembalap F1 tiga kali, menang pada 1975, 1977, dan 1984, dan juga seorang pengusaha penerbangan. Ia adalah satu-satunya pembalap dalam sejarah F1 yang menjadi juara bagi Ferrari dan McLaren, dua konstruktor Formula Satu paling sukses. Ia dianggap oleh beberapa orang sebagai salah satu pembalap F1 terbesar sepanjang masa.[1] Sebagai wirausahawan penerbangan, ia mendirikan dan menjalankan tiga maskapai penerbangan (Lauda Air, Niki, dan Laudamotion). Ia adalah duta merek Bombardier Business Aircraft. Ia juga seorang konsultan untuk Scuderia Ferrari dan manajer tim dari tim balap Formula Satu Jaguar selama dua tahun. Ia bekerja sebagai komentator Grand Prix F1 di TV Jerman dan bertindak sebagai ketua non-eksekutif Mercedes-AMG Petronas Motorsport. Lauda memiliki 10% saham tim.[2]

Lauda pernah mengalami luka parah karena kecelakaan di Grand Prix Jerman 1976 di Nürburgring di mana Ferrari-nya terbakar, dan ia nyaris mati setelah menghirup asap beracun panas dan menderita luka bakar parah.[3]

Namun, ia selamat dan pulih untuk mengikuti balapan lagi hanya enam minggu setelah kecelakaan di Grand Prix Italia. Ia akhirnya gagal meraih gelar pada musim itu sebab juara jatuh ke tangan James Hunt. Setelah beberapa tahun di tim Brabham dan dua tahun absen, Lauda kembali dan berlomba selama empat musim untuk McLaren pada 1982 hingga 1985, ia memenangkan gelar musim 1984 dengan selisih 0,5 poin atas rekan setimnya Alain Prost.

Karir Awal sebagai Pembalap[sunting | sunting sumber]

Niki Lauda lahir pada 22 Februari 1949 di Vienna, Austria. Kakeknya adalah seorang industrialis asal Viena, Hans Lauda.

Keluarga Lauda sesungguhnya menentang niat Lauda untuk menjadi pembalap. Ia memulai karirnya sebagai pembalap dengan mobil Mini, ia kemudian masuk ke Formula Vee. Lauda selanjutnya mengambil pinjaman sebesar ₤30.000, untuk bisa bergabung dengan Tim March sebagai pembalap di Formula Two (F2) pada 1971. Keluarganya sampai mengabaikan Lauda karena niatnya untuk menjadi pembalap.

Dalam kurun waktu singkat, Lauda dipromosikan ke tim F1, namun ia tetap menjadi pembalap untuk March baik di Formula One dan Formula Two pada 1972. Mobil March untuk Formula Two tergolong baik (tidak hanya itu, Lauda juga menarik perhatian salah satu pejabat March, Robin Herd). Sayangnya situasi March di Formula One kurang baik. Mungkin menjadi situasi terburuk, terutama karena kedua pembalap Tim March terdiskualifikasi pada Grand Prix Kanada di Mosport Park.

Lauda mencari pinjaman lagi untuk dapat bergabung dengan tim BRM pada 1973. Sayangnya situasi tim BRM lagi-lagi kurang baik. Kolega timnya, Clay Regazzoni meninggalkan BRM untuk bergabung dengan Ferarri pada 1974. Saat itu, Enzo Ferarri, sang pemilik tim, menanyakan tentang Lauda kepada Regazzoni.

Ferarri (1974-1977)[sunting | sunting sumber]

Lihat juga : Persaingan antara Hunt-Lauda

Setelah mengalami masa-masa kurang baik dalam F1 pada awal 1970an, Ferarri kembali berada di bawa manajemen Luca di Montezemolo. Harapan tim segera terbayar setelah Lauda mendapatkan posisi kedua pada balapan pertamanya di Ferarri. Kemenangan Lauda menjadi kemenangan pertama untuk tim sejak 1972.

Formula One tahun 1975 awalnya berjalan dengan cukup lambat bagi Lauda; dari empat kali balapan, ia tidak pernah berada di atas posisi kelima, tapi Lauda selanjutnya memenangkan empat dari lima balapan selanjutnya dengan mobil Ferarri 312T baru. Gelarnya sebagai juara dunia dikonfirmasi melalui kemenangannya pada posisi ketiga di GP Italia. Kolega tim Lauda, Regazzoni memenangkan balapan, membuat tim Ferarri mendapatkan Contructors' Championship yang pertama setelah 11 tahun. Lauda selanjutnya mendapatkan posisi kelima pada balapan terakhirnya tahun itu. Ia juga menjadi pembalap pertama yang menyelesaikan 1 putaran GP dengan durasi di bawah 7 menit di Nurburging Nordschleife. Lauda menjadi dikenal karena ia menukarkan pialanya dengan jasa pencucian dan perawatan mobil.

Lauda mendominasi F1 1976 dengan memenangkan 4 dari 6 balapan pertama, serta berada di urutan kedua pada 2 balapan terakhir. Seiring berjalannya waktu, Lauda meraih kemenangan kelimanya pada GP Inggris, poin yang ia dapatkan dua kali lebih banyak dibanding pesaing terdekatnya : Jody Scheckter dan James Hunt.

Kecelakaan Nürburgring 1976[sunting | sunting sumber]

Seminggu sebelum GP Jerman 1976 di Nürburgring, meski telah menjadi pembalap tercepat di sirkuit pada waktu itu, Lauda meminta agar para pembalap lain menghentikan balapan. Hal ini terjadi karena kurangnya faktor-faktor keamanan sirkuit seperti pemadam kebakaran, peralatan keamanan, dan mobil keamanan pada sektor-sektor yang rawan. Formula One pada masa itu merupakan balapan yang sangat berbahaya (3 pembalap pada hari itu selanjutnya meninggal dunia karena kecelakaan : Tom Pryce pada 1977; Ronnie Peterson pada 1978; dan Patrick Depailler pada 1980), namun pada GP ini, para pembalap memutuskan untuk tetap melanjutkan GP.

Pada 1 Agustus 1976, saat putaran kedua, Lauda mengalami kecelakaan ketika Ferarrinya terhempas keluar dari trek, menabrak pembatas, terbakar, dan tertabrak oleh Brett Lunger. Lauda terjebak di mobilnya. Pembalap lain, Arturo Merzario, Lunger, Guy Edwards, dan Harald Ertl berusaha keras untuk menarik Lauda keluar dari mobilnya. Sayangnya, kebakaran telah membakar bagian kepalanya, sementara Lauda menghirup gas beracun dari kebakaran itu, merusak paru-paru dan darahnya. Lauda masih mampu berdiri setelah ditarik keluar dari mobil, tidak lama setelahnya ia tidak sadarkan diri dan dilarikan ke rumah sakit.

Lauda menderita kerusakan kulit karena luka bakar di sekitar kepalanya, kehilangan hampir seluruh daun telinga kanannya, alis, dan bulu mata. Ia meminta pihak medis untuk segera mengobatinya, terlebih agar ia dapat kembali ke arena balap. Untuk menutupi bekas luka di bagian kepala, Lauda selalu menggunakan topi. Ia bahkan membuat perjanjian dengan sponsor untuk menjadikan topinya sebagai media iklan.

Kembali ke Arena Balap[sunting | sunting sumber]

Lauda hanya ketinggalan dua balapan, muncul kembali pada konferensi pers Monza 6 minggu setelah kecelakaannya, bekas-bekas luka di sekujur tubuhnya bahkan belum pulih total. Ia bersikeras untuk kembali ke GP. Pada GP Italia, ia berhasil menempati posisi keempat balapan. Jurnalis F1 Nigel Roebuck menceritakan situasi Lauda ketika berada dalam kokpit dengan perbannya yang berlumuran darah. Lauda juga harus menggunakan helm khusus yang memungkinkan rasa sakitnya berkurang. Hunt memanfaatkan situasi ketika Lauda tidak bisa ikut balapan agar posisi Hunt dalam kejuaraan bisa terus meningkat poinnya. Hunt dan Lauda adalah teman dekat diluar sirkuit, meski rivalitas personal Hunt dan Lauda di sirkuit terasa amat tegang, keduanya tetap berkompetisi dengan adil.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Lauda meninggal dalam tidurnya pada 20 Mei 2019 di Rumah Sakit Universitas Zurich[4], di mana ia menjalani perawatan dialisis untuk masalah ginjalnya, setelah periode kesehatan yang buruk, pada usia 70 tahun.[5][6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "F1's Greatest Drivers". f1greatestdrivers.autosport.com. Diakses tanggal 24 Maret 2019. 
  2. ^ "Mercedes give Toto Wolff and Niki Lauda new long-term contracts". skysports.com. Diakses tanggal 22 Februari 2017. 
  3. ^ Daily Express page 1, 8 & 16 BATTLE FOR LAUDA'S LIFE Monday 2 August 1976 "Heroes pull world champion from race wreck."
  4. ^ "Formula 1 legend Niki Lauda, who was immortalised by film Rush after surviving horrendous burns in a race crash before running his own airline, dies aged 70 - eight months after a lung transplant". The Daily Mail. 21 May 2019. Diakses tanggal 21 May 2019. 
  5. ^ "Niki Lauda, three-time Formula One world champion, dies aged 70". The Guardian. 21 May 2019. Diakses tanggal 21 May 2019. 
  6. ^ Formula One legend Niki Lauda dies, age 70