Lompat ke isi

Grand Prix Monako

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Grand Prix Monako
Circuit de Monaco
Informasi lomba
Jumlah gelaran80
Pertama digelar1929
Terbanyak menang (pembalap)Brasil Ayrton Senna (6)
Terbanyak menang (konstruktor)Britania Raya McLaren (15)
Panjang sirkuit3.337 km (2.074 mi)
Jarak tempuh260.286 km (161.734 mi)
Lap78
Balapan terakhir (2023)
Pole position
Podium
Lap tercepat

Grand Prix Monako (dalam bahasa bahasa Prancis: Grand Prix de Monaco) adalah sebuah acara balapan mobil Formula Satu yang diadakan setiap tahun di Circuit de Monaco, pada akhir bulan Mei atau awal bulan Juni. Diselenggarakan sejak tahun 1929, balapan ini secara luas dianggap sebagai salah satu balapan mobil yang paling penting dan bergengsi di dunia,[1][2][3] dan merupakan salah satu balapan—bersama dengan Indianapolis 500 dan 24 Hours of Le Mans—yang membentuk Triple Crown of Motorsport.[4] Sirkuit ini disebut sebagai "lokasi glamor dan prestise yang luar biasa".[5] Acara balapan Formula Satu biasanya diadakan pada akhir pekan terakhir bulan Mei dan dikenal sebagai salah satu akhir pekan yang terbesar di balap mobil, karena balapan Formula Satu diadakan pada hari Minggu yang sama dengan Indianapolis 500 (Seri IndyCar) dan Coca-Cola 600 (NASCAR Seri Piala).[6]

Balapan ini diadakan di sebuah lapangan yang sempit yang terletak di jalanan Monako, dengan banyak perubahan ketinggian dan tikungan sempit serta terowongan, sehingga menjadikannya sebagai salah satu sirkuit yang paling menuntut di dalam ajang Formula Satu. Meskipun kecepatan rata-ratanya relatif rendah, namun sirkuit Monako adalah tempat yang berbahaya untuk balapan karena sempitnya lintasan, dan balapan ini sering kali melibatkan intervensi mobil keselamatan. Balapan ini adalah satu-satunya Grand Prix yang tidak mematuhi mandat dari FIA, yaitu 305-kilometer (190-mil), yang merupakan jarak balapan minimum untuk sebuah balapan F1.[7]

Grand Prix Monako yang pertama berlangsung pada tanggal 14 April 1929, dan balapan tersebut pada akhirnya menjadi bagian dari Kejuaraan Eropa pra-Perang Dunia Kedua, dan termasuk dalam Kejuaraan Dunia Pembalap musim 1950 yang pertama. Balapan ini ditetapkan sebagai Grand Prix Eropa sebanyak dua kali, yaitu pada tahun 1955 dan 1963, ketika gelar ini merupakan sebuah gelar kehormatan yang diberikan setiap tahun kepada satu balapan Grand Prix di benua Eropa. Graham Hill dikenal sebagai "Mr. Monaco"[8] karena lima kemenangan yang berhasil diraih olehnya di Monako pada tahun 1960-an. Ayrton Senna berhasil memenangi balapan ini lebih banyak dibandingkan dengan pembalap lain, dengan total enam kemenangan, di mana dia berhasil memenangkan lima balapan ini secara berturut-turut antara musim 1989 dan 1993.[9]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal mula[sunting | sunting sumber]

Berkas:Groverwilliams Monaco 1929.jpg
William Grover-Williams di Grand Prix Monako 1929.

Seperti banyak balapan di benua Eropa, Grand Prix Monako mendahului Kejuaraan Dunia saat ini. Grand Prix yang pertama di kerajaan ini diselenggarakan pada tahun 1929 oleh Antony Noghès, di bawah naungan Pangeran Louis II, melalui Automobile Club de Monaco (ACM), di mana dia menjadi presidennya.[10] ACM menyelenggarakan Rallye Automobile Monte Carlo, dan pada tahun 1928 diterapkan pada Association Internationale des Automobiles Clubs Reconnus (AIACR), sebuah badan pengatur olahraga bermotor internasional, untuk ditingkatkan dari regional Klub Prancis untuk status nasional penuh. Permohonan mereka ditolak karena kurangnya acara olahraga bermotor besar yang diadakan sepenuhnya di dalam wilayah Monako. Reli tersebut tidak dapat dipertimbangkan, karena sebagian besar menggunakan jalan negara Eropa yang lainnya.[11]

Untuk mencapai status nasional penuh, Noghès mengusulkan pembuatan Grand Prix mobil di jalanan Monte Carlo. Ia memperoleh sanksi resmi dari Pangeran Louis II dan dukungan dari pembalap Monégasque Grand Prix, yaitu Louis Chiron. Chiron menganggap bahwa topografi Monkco sangat cocok untuk membangun trek balapan.[11]

Balapan yang perdana, diadakan pada tanggal 14 April 1929, berhasil dimenangkan oleh William Grover-Williams (dengan menggunakan nama samaran "Williams"), mengendarai mobil pabrikan Bugatti Type 35B.[8][12] Acara balapan tersebut hanya bersifat undangan saja, namun tidak semua yang diundang memutuskan untuk hadir. Pembalap Maserati dan Alfa Romeo terkemuka memutuskan untuk tidak berkompetisi, namun Bugatti terwakili dengan baik. Mercedes mengirimkan pembalap andalan mereka, yaitu Rudolf Caracciola. Memulai balapan ini dari posisi kelima belas, Caracciola melakukan balapan pertarungan, dengan membawa mobil SSK miliknya memimpin jalannya lomba sebelum menghabiskan 4 ½ menit untuk mengisi bahan bakar dan mengganti ban untuk finis di posisi kedua.[8][13] Pembalap yang lain yang berkompetisi dengan menggunakan nama samaran adalah "Georges Philippe", Baron Philippe de Rothschild. Chiron tidak mampu bersaing, karena sebelumnya memiliki komitmen untuk berkompetisi di dalam ajang Indianapolis 500.[11]

SSK Caracciola ditolak izinnya untuk balapan pada tahun berikutnya,[13] tetapi Chiron berkompetisi (dalam mobil pabrikan Bugatti Type 35C), ketika dia dikalahkan oleh privateer René Dreyfus dan mobilnya Bugatti Type 35B miliknya, dan menempati posisi kedua. Chiron berhasil meraih kemenangan di Grand Prix Monako 1931 dengan mengendarai mobil Bugatti. Hingga 2023, dia tetap menjadi satu-satunya penduduk asli Monako yang berhasil memenangkan acara balapan tersebut.[14]

Pra-perang[sunting | sunting sumber]

Perlombaan ini dengan cepat menjadi semakin penting setelah dimulainya. Karena tingginya jumlah balapan yang disebut sebagai 'Grands Prix', maka AIACR secara resmi mengakui balapan terpenting dari masing-masing klub mobil nasional yang berafiliasi sebagai Grands Prix Internasional, atau Grandes Épreuves, dan pada tahun 1933, Monako diperingkatkan bersama dengan Grand Prix Prancis, Belgia, Italia, dan Spanyol.[15] Grand Prix Monako 1933 adalah Grand Prix yang pertama di mana posisi grid ditentukan, seperti sekarang, berdasarkan waktu latihan dan bukan berdasarkan metode pemungutan suara yang sudah ada. Perlombaan tersebut menampilkan Achille Varzi dan Tazio Nuvolari yang bertukar keunggulan berkali-kali sebelum balapan ini menguntungkan Varzi di putaran terakhir ketika mobil Nuvolari terbakar.[16]

Perlombaan tersebut menjadi babak Kejuaraan Eropa yang baru pada tahun 1936, ketika cuaca badai dan saluran oli rusak menyebabkan serangkaian kecelakaan, sehingga menghilangkan trio pembalap Mercedes-Benz, yaitu Chiron, Fagioli, dan von Brauchitsch, serta mobil Typ C milik Bernd Rosemeyer untuk pendatang baru Auto Union; Rudolf Caracciola, membuktikan kebenaran julukannya, Regenmeister (Rainmaster), kemudian berhasil menang.[17] Pada tahun 1937, von Brauchitsch berduel dengan Caracciola sebelum menjadi pemenang.[18] Itu adalah Grand Prix yang terakhir sebelum perang di Monako, karena pada tahun 1938, kurangnya keuntungan bagi penyelenggara, dan permintaan hampir sebesar £500 (atau sekitar £34.000 jika disesuaikan dengan inflasi pada tahun 2021) di dalam penampilan, uang untuk setiap peserta teratas membuat AIACR membatalkan acara balapan tersebut, sementara perang yang akan terjadi menyusulnya pada tahun 1939, dan Perang Dunia Kedua mengakhiri balapan terorganisir di benua Eropa hingga tahun 1945.[19]

Grand Prix pasca-perang[sunting | sunting sumber]

Balapan di benua Eropa dimulai kembali lagi pada tanggal 9 September 1945 di Taman Bois de Boulogne di kota Paris, empat bulan satu hari setelah berakhirnya perang di benua Eropa.[20] Namun, Grand Prix Monako tidak diselenggarakan antara tahun 1945 dan 1947 karena alasan keuangan.[21] Pada tahun 1946, kategori balapan utama yang baru, yaitu Grand Prix, yang ditetapkan oleh Fédération Internationale de l'Automobile (FIA), penerus AIACR, berdasarkan kelas pra-perang voiturette. Grand Prix Monako dijalankan dengan formula ini pada musim 1948, dan berhasil dimenangkan oleh juara dunia masa depan, yaitu Nino Farina, dengan mengendarai mobil Maserati 4CLT.[22][23]

Formula Satu[sunting | sunting sumber]

Hari-hari awal kejuaraan[sunting | sunting sumber]

Acara balapan pada musim 1949 dibatalkan karena kematian Pangeran Louis II;[21] balapan itu dimasukkan ke dalam Kejuaraan Dunia Pembalap Formula Satu yang baru pada musim berikutnya. Perlombaan ini memberikan juara dunia sebanyak lima kali di masa depan, yaitu Juan Manuel Fangio, kemenangan pertamanya dalam perlombaan Kejuaraan Dunia, serta tempat ketiga untuk Louis Chiron yang berusia 51 tahun, yang merupakan hasil terbaiknya di era Kejuaraan Dunia. Namun, tidak ada perlombaan ini pada tahun 1951 karena masalah anggaran dan kurangnya peraturan di dalam olahraga tersebut.[24] Tahun 1952 adalah tahun pertama dari dua tahun di mana Kejuaraan Dunia Pembalap dijalankan dengan peraturan Formula Dua yang kurang ketat. Perlombaan ini dijalankan sesuai dengan peraturan mobil sport, dan bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia.[8]

Tidak ada balapan yang diadakan pada tahun 1953 atau 1954 karena peraturan mobil belum diselesaikan.[24]

Grand Prix Monako kembali lagi digelar pada tahun 1955, sekali lagi sebagai bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu, dan ini mengawali rangkaian balapan selama 64 tahun secara berturut-turut.[25] Pada balapan tahun 1955, Maurice Trintignant berhasil menang di Monte Carlo untuk yang pertama kalinya dan Chiron kembali mencetak poin dan pada usia 56 tahun menjadi pembalap tertua yang berkompetisi di Grand Prix Formula Satu. Baru pada Grand Prix Monako 1957, ketika Fangio berhasil menang lagi, Grand Prix tersebut menghasilkan pemenang ganda. Antara tahun 1954 dan 1961, mantan rekan Fangio di tim Mercedes, yaitu Stirling Moss, menjadi lebih baik, begitu pula Trintignant, yang berhasil memenangkan balapan ini lagi di musim 1958 dengan mengendarai Cooper. Balapan pada musim 1961 menyaksikan Moss menangkis tiga pembalap yang mengendarai mobil Ferrari 156s dengan privateer berusia satu tahun Rob Walker Racing Team Lotus 18 untuk meraih kemenangan Monako ketiganya.[26]

Era Graham Hill[sunting | sunting sumber]

Graham Hill berhasil memenangkan lima dari 14 Grand Prixnya di Monako.

Pembalap asal Inggris, yaitu Graham Hill, berhasil memenangkan perlombaan ini sebanyak lima kali pada tahun 1960-an, dan dikenal sebagai "King of Monaco"[27] dan "Mr. Monaco". Dia pertama kali berhasil menang pada tahun 1963, dan kemudian berhasil menang pada dua tahun berikutnya.[8] Pada balapan musim 1965, ia berhasil mengambil posisi terdepan, dan memimpin jalannya lomba sejak start, namun mengambil jalan keluar pada putaran ke-25 untuk menghindari tabrakan dengan backmarker di depannya yang lambat. Bergabung kembali di posisi kelima, Hill mencetak beberapa rekor putaran yang baru dalam perjalanannya untuk meraih kemenangan.[28] Perlombaan ini juga terkenal karena ketidakhadiran Jim Clark (di mana dia berpartisipasi di dalam Indianapolis 500), dan Paul Hawkins dari tim Lotus berakhir di pelabuhan.[29] Rekan setim Hill, yaitu pembalap asal Inggris Jackie Stewart, berhasil menang pada tahun 1966, dan Denny Hulme dari negara Selandia Baru menang pada tahun 1967, tetapi Hill berhasil memenangkan dua tahun berikutnya, di mana acara balapan pada tahun 1969 menjadi kemenangan terakhirnya di dalam kejuaraan Formula Satu, pada saat itu dia adalah seorang juara dunia pembalap Formula Satu sebanyak dua kali.[30]

Perubahan trek, keamanan, dan peningkatan kepentingan bisnis[sunting | sunting sumber]

Pada awal tahun 1970-an, upaya Jackie Stewart menyebabkan beberapa acara balapan Formula Satu dibatalkan karena masalah keselamatan. Untuk Grand Prix Monako 1969, Penghalang Armco ditempatkan di titik tertentu untuk yang pertama kalinya di dalam sejarah sirkuit ini. Sebelumnya, kondisi sirkuit (selain pemindahan mobil produksi rakyat yang diparkir di pinggir jalan) hampir sama dengan penggunaan jalan raya sehari-hari. Jika seorang pembalap melaju, maka ia mempunyai peluang untuk menabrak apa pun yang ada di dekat rel (bangunan, pohon, tiang lampu, jendela kaca, dan bahkan stasiun kereta api), dan dalam kasus Alberto Ascari dan Paul Hawkins, air pelabuhan, karena jalan beton yang digunakan lintasan tidak memiliki Armco untuk melindungi pengemudi agar tidak keluar lintasan dan masuk ke Mediterania. Sirkuit tersebut memperoleh lebih banyak Armco pada poin tertentu untuk dua balapan berikutnya, dan pada tahun 1972, sirkuit tersebut hampir seluruhnya dilapisi dengan Armco. Untuk yang pertama kalinya di dalam sejarahnya, sirkuit Monako diubah pada tahun 1972, ketika pit dipindahkan ke sebelah tepi laut lurus antara chicane dan Tabac, dan chicane dipindahkan lebih jauh ke depan tepat sebelum Tabac, menjadi titik persimpangan antara pit dan trek. Treknya diubah lagi untuk balapan tahun 1973. Stadion Bahari Rainier III dibangun di tempat jalur lurus yang berada di belakang pit berada, dan sirkuit memperkenalkan tikungan ganda yang mengelilingi kolam renang yang baru (kompleks tikungan ini sekarang dikenal sebagai "Kolam Renang"). Hal ini menciptakan ruang untuk fasilitas pit yang baru, dan pada tahun 1976, treknya diubah lagi; tikungan Sainte Devote dibuat menjadi lebih lambat, dan chicane dibuat tepat sebelum pit straight.[31]

Pada awal tahun 1970-an, ketika pemilik tim Brabham yaitu Bernie Ecclestone, mulai mengerahkan kekuatan tawar kolektif Asosiasi Konstruktor Formula Satu (FOCA), Monako cukup bergengsi untuk menjadi tulang punggung awal pendapat. Secara historis, jumlah mobil yang diizinkan di dalam suatu perlombaan ditentukan oleh penyelenggara balapan, dalam hal ini yaitu ACM, yang selalu menetapkan jumlah rendah sekitar 16. Pada tahun 1972, Ecclestone mulai menegosiasikan kesepakatan yang mengandalkan jaminan FOCA setidaknya 18 peserta untuk setiap perlombaan. Kebuntuan mengenai masalah ini membuat balapan pada tahun 1972 dalam bahaya sampai ACM menyerah dan setuju bahwa 26 mobil dapat berpartisipasi – jumlah yang sama yang diizinkan di sebagian besar sirkuit yang lain. Dua tahun kemudian, pada tahun 1974, ACM menurunkan jumlahnya menjadi 18.[32]

Karena batasannya yang ketat, kecepatan rata-rata yang lambat, dan sifatnya yang menghukum, maka balapan di Monako sering kali memberikan hasil akhir yang tidak terduga. Pada balapan musim 1982, René Arnoux memimpin jalannya lomba ini di 15 putaran pertama sebelum kemudian terpaksa harus tersingkir. Alain Prost kemudian memimpin jalannya lomba ini hingga empat putaran dari akhir, ketika dia terpelintir di trek basah, menabrak pembatas, dan kehilangan roda, membuat Riccardo Patrese memimpin jalannya lomba ini. Patrese sendiri berputar dengan hanya tinggal satu setengah putaran lagi, dan membiarkan Didier Pironi untuk melaju ke depan, disusul oleh Andrea de Cesaris. Pada putaran terakhir, mobil Pironi kehabisan bahan bakar di dalam terowongan, namun mobil De Cesaris juga kehabisan bahan bakar sebelum sempat menyalip. Sementara itu, Patrese telah menyalakan mobilnya dan berhasil meraih kemenangan Grand Prix untuk yang pertama kalinya.[33]

Pada tahun 1983, ACM terlibat di dalam perselisihan antara Fédération Internationale du Sport Automobile (FISA) dan FOCA. ACM, dengan persetujuan dari Bernie Ecclestone, menegosiasikan kesepakatan hak siar televisi individu dengan ABC di negara Amerika Serikat. Hal ini melanggar perjanjian yang diberlakukan oleh FISA untuk satu negosiasi terpusat mengenai hak siar televisi. Jean-Marie Balestre, presiden FISA, mengumumkan bahwa Grand Prix Monako tidak akan menjadi bagian dari kejuaraan dunia Formula Satu pada tahun 1985. ACM memperjuangkan kasus mereka di pengadilan Prancis. Mereka berhasil memenangkan kasus tersebut, dan perlombaan ini pada akhirnya dilanjutkan kembali.[32]

Era dominasi Prost/Senna[sunting | sunting sumber]

Selama satu dekade dari musim 1984 hingga 1993, balapan tersebut hanya dimenangkan oleh dua pembalap saja, yang bisa dibilang merupakan dua pembalap yang terbaik di dalam ajang Formula Satu pada saat itu[34][35] – Pembalap asal Prancis, yaitu Alain Prost, dan pembalap asal Brasil, yaitu Ayrton Senna. Prost, yang telah menjadi pemenang balapan dukungan untuk mobil Formula Tiga pada tahun 1979, berhasil meraih kemenangan di Monako untuk yang pertama kalinya di balapan musim 1984. Perlombaan ini dimulai terlambat, yaitu 45 menit setelah hujan lebat. Prost sempat memimpin jalannya lomba ini sebentar sebelum Nigel Mansell menyusulnya di putaran ke-11. Mansell menabrak pembatas lima putaran kemudian, dan membiarkan Prost kembali memimpin jalannya lomba ini. Pada putaram ke-27, Prost memimpin jalannya lomba ini dari pembalap Toleman, yaitu Ayrton Senna, dan pembalap Tyrrell, yaitu Stefan Bellof. Senna mengejar Prost, dan Bellof mengejar keduanya di satu-satunya mobil yang disedot secara alami di dalam balapan ini. Namun, pada putaran ke-31, balapan ini secara kontroversial dihentikan karena kondisi yang dianggap tidak dapat dilanjutkan. Kemudian, FISA mendenda petugas lintasan, yaitu Jacky Ickx, sebesar $6.000, dan menangguhkan lisensinya karena tidak berkonsultasi dengan para pengawas balapan sebelum menghentikan perlombaan ini.[36] Para pembalap hanya menerima setengah poin saja dari poin utuh yang biasanya diberikan, karena balapan ini telah dihentikan sebelum dua pertiga dari jarak balapan yang dimaksudkan telah selesai.[37]

Prost berhasil menang pada tahun 1985 setelah polesitter balapan ini, yaitu Senna, terpaksa harus mundur dengan mesin Renault yang rusak di mobil Lotus-nya setelah melakukan putaran yang berlebihan di awal, dan Michele Alboreto dari tim Ferrari kembali memimpin jalannya lomba ini sebanyak dua kali, tetapi ia keluar jalur di Sainte-Devote, di mana pembalap asal Brasil, yaitu Nelson Piquet, dan Riccardo Patrese dari negara Italia mengalami kecelakaan besar hanya beberapa putaran sebelumnya dan minyak serta puing-puing berserakan di trek. Prost melewati Alboreto, yang merebut kembali pembalap asal Prancis itu, dan kemudian ban mobilnya bocor setelah menabrak puing-puing bodywork dari kecelakaan yang menimpa Piquet/Patrese, yang menjatuhkannya ke posisi ke-4. Dia mampu melewati rekan senegaranya di Romawi, yaitu Andrea De Cesaris dan Elio de Angelis, tetapi finis di posisi ke-2 di belakang Prost. Prost dari negara Prancis mendominasi balapan ini pada tahun 1986 setelah memulai balapan ini dari posisi terdepan, balapan di mana Nouvelle Chicane diubah dengan alasan keselamatan.[38]

Senna memegang rekor kemenangan terbanyak di Monako, dengan enam kemenangan, termasuk lima kemenangan secara berturut-turut antara musim 1989 dan 1993, serta delapan kali naik podium dalam sepuluh kali start. Kemenangannya Grand Prix Monako 1987 adalah pertama kalinya mobil dengan suspensi aktif berhasil memenangkan sebuah Grand Prix. Dia berhasil memenangkan perlombaan ini setelah pembalap asal Inggris, yaitu Nigel Mansell, dengan mengendarai mobil Williams-Honda keluar karena knalpotnya rusak. Kemenangannya sangat populer di kalangan masyarakat Monako, dan ketika dia ditangkap pada hari Senin setelah balapan karena mengendarai sepeda motor tanpa mengenakan helm, dia dibebaskan oleh petugas setelah mereka mengetahui siapa dia.[39] Senna mendominasi jalannya Grand Prix Monako 1988, dan mampu mengungguli rekan setimnya, yaitu Prost, sementara laju pembalap asal Prancis itu hampir sepanjang balapan ditahan oleh pembalap asal Austria, yaitu Gerhard Berger, dengan mengendarai mobil Ferrari. Pada saat Prost berhasil melewati Berger, dia berusaha sekuat tenaga dan mencatatkan waktu putaran 6 detik lebih cepat dari Senna; Senna kemudian mencetak 2 putaran tercepat, dan sambil berusaha sekuat tenaga, ia menyentuh pembatas di tikungan Portier dan menabrak Armco yang memisahkan jalan dari Mediterania. Senna merasa sangat kesal, sehingga dia kembali lagi ke flatnya di Monako, dan tidak terdengar kabarnya sampai dengan malam hari.[40] Prost kemudian berhasil menang untuk yang keempat kalinya.

Senna mendominasi jalannya balapan ini pada tahun 1989, sementara Prost terjebak di belakang backmarker René Arnoux dan yang lainnya; pembalap asal Brasil itu juga mendominasi jalannya balapan ini pada tahun 1990 dan 1991. Pada Grand Prix Monako 1992, Nigel Mansell, yang berhasil memenangkan seluruh lima balapan yang diadakan hingga saat itu pada musim tersebut, berhasil meraih posisi terdepan dan mendominasi jalannya balapan ini, dengan mengendarai mobil Williams FW14B-Renault. Namun, dengan tujuh putaran tersisa, Mansell mengalami mur roda yang kendor pada mobilnya, dan terpaksa harus masuk ke dalam pit, dan muncul di belakang mobil McLaren-Honda yang dikemudikan oleh Senna, yang menggunakan ban yang sudah aus. Mansell, dengan ban yang baru, mencetak rekor putaran hampir dua detik lebih cepat dari Senna, dan menutup jarak dari 5,2 menjadi 1,9 detik hanya dalam dua putaran saja. Pasangan ini berduel di sekitar Monako pada empat putaran terakhir, namun Mansell tidak dapat menemukan jalan keluarnya, hanya finis dengan jarak dua persepuluh detik saja di belakang pembalap asal Brasil itu.[41][42] Ini merupakan kemenangan yang kelima bagi Senna di Monako, menyamai rekor Graham Hill. Senna memiliki awal yang buruk di Grand Prix Monako 1993, di mana dia mengalami kecelakaan pada saat sesi latihan dan menempati posisi ke-3 di belakang pole-sitter balapan ini, yaitu Prost, dan bintang asal Jerman yang sedang naik daun, yaitu Michael Schumacher. Keduanya berhasil mengalahkan Senna di tikungan pertama, tetapi Prost harus menjalani penalti waktu karena melompati start, dan Schumacher mundur setelah mobilnya mengalami masalah suspensi, jadi Senna meraih kemenangan keenamnya untuk memecahkan rekor kemenangan terbanyak Graham Hill di Grand Prix Monako. Juara kedua Damon Hill berkomentar bahwa, "Jika ayah saya ada sekarang, dia akan menjadi orang pertama yang memberi selamat kepada Ayrton."[43]

Zaman modern[sunting | sunting sumber]

Putaran formasi untuk Grand Prix Monako 1996.

Perlombaan pada tahun 1994 adalah balapan yang emosional dan tragis. Hal ini terjadi dua minggu setelah balapan di Imola, di mana pembalap asal Austria, yaitu Roland Ratzenberger, dan Ayrton Senna, keduanya tewas dalam kecelakaan pada hari-hari secara berturut-turut. Selama acara balapan di Monako, Karl Wendlinger dari negara Austria mengalami kecelakaan di mobil Sauber miliknya di terowongan; dia mengalami koma dan melewatkan sisa musim ini. Michael Schumacher dari negara Jerman memenangkan Grand Prix Monako 1994.[44] Schumacher juga berhasil memenangi ajang ini pada tahun 1995. Balapan di Monako pada musim 1996 menyaksikan Michael Schumacher mengambil posisi terdepan sebelum menabrak pembatas pada putaran pertama setelah disusul oleh Damon Hill. Hill memimpin jalannya lomba ini di 40 putaran pertama sebelum mesin mobilnya mati di terowongan. Jean Alesi memimpin jalannya lomba ini, tetapi mengalami kegagalan suspensi 20 putaran kemudian. Olivier Panis, yang memulai balapan ini dari posisi ke-14, memimpin jalannya lomba ini dan bertahan di sana hingga akhir balapan, didorong sepenuhnya oleh David Coulthard. Itu adalah satu-satunya kemenangan Panis, dan yang terakhir untuk tim Ligier miliknya. Hanya tiga mobil saja yang berhasil melewati garis finis, tetapi ada tujuh mobil yang diklasifikasikan.[45]

Juara dunia pembalap sebanyak tujuh kali, yaitu Schumacher, pada akhirnya berhasil memenangkan perlombaan ini sebanyak lima kali, menyamai rekor Graham Hill. Dalam penampilannya di Grand Prix Monako 2006, ia menuai kritik ketika, saat memegang posisi terdepan untuk sementara dan menjelang berakhirnya sesi kualifikasi, ia menghentikan mobilnya di tikungan tajam Rascasse, menghalangi lintasan, dan mewajibkan para pembalap untuk memperlambat laju mobilnya.[46] Meskipun Schumacher mengklaim bahwa hal itu adalah akibat yang tidak disengaja dari kerusakan mobil yang sebenarnya, namun FIA tidak setuju, dan dia "dikirim" ke posisi yang paling belakang di grid.[47]

Pada bulan Juli 2010, Bernie Ecclestone mengumumkan bahwa sebuah kesepakatan yang berdurasi selama 10 tahun telah dicapai dengan penyelenggara perlombaan, dan mempertahankan perlombaan ini di dalam kalender setidaknya hingga tahun 2020.[48]

Karena pandemi COVID-19, FIA mengumumkan penundaan Grand Prix Monako 2020, bersama dengan dua balapan yang lainnya yang dijadwalkan pada bulan Mei 2020, untuk membantu mencegah penyebaran virus.[49] Namun, pada hari yang sama, Automobile Club de Monaco mengonfirmasi bahwa Grand Prix ini dibatalkan, sehingga tahun 2020 menjadi pertama kalinya Grand Prix ini tidak dijalankan sejak tahun 1954.[50] Balapan ini kembali lagi pada tahun 2021, pada tanggal 23 Mei,[51] di mana Max Verstappen berhasil memenangkan Grand Prix Monako untuk yang pertama kalinya. Pada balapan tahun 2022, pembalap asal Monégasque, yaitu Charles Leclerc dari Scuderia Ferrari, meraih posisi terdepan untuk yang pertama kalinya di Grand Prix Monako di Circuit de Monaco (dia telah berhasil meraih posisi terdepan pada tahun sebelumnya, tetapi tidak dapat balapan karena mobilnya mengalami kegagalan poros penggerak[52][53]). Namun, kesalahan strategi yang kritis[54][55] membuat Leclerc terpaksa harus rela turun ke posisi keempat, dengan rekan setim Verstappen, yaitu Sergio Pérez, yang berhasil memenangkan perlombaan ini. Perlombaan ini sempat ditunda karena hujan lebat; dua putaran formasi diselesaikan sebelum prosedur start ditangguhkan, dan selanjutnya ditunda satu jam dari waktu start yang seharusnya pada pukul 15:00 waktu setempat. Selain dikibarkannya bendera merah karena kecelakaan besar yang telah menimpa Mick Schumacher, hal ini menyebabkan penurunan jumlah putaran yang diselesaikan, dari yang seharusnya 78, menjadi 64.

Pada bulan September 2022, Grand Prix ini menandatangani kontrak balapan yang baru untuk tetap ada di dalam kalender F1 hingga musim 2025.[56]

Sirkuit[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan Monte Carlo pada hari balapan Formula Satu musim 2016.

Circuit de Monaco terdiri dari jalan-jalan kota Monte Carlo dan La Condamine, yang mencakup pelabuhan terkenal. Ini unik karena diadakan di sirkuit yang sama setiap kali dijalankan dalam jangka waktu yang lama – hanya Grand Prix Italia, yang diadakan di Autodromo Nazionale Monza selama setiap tahun yang diatur oleh Formula Satu kecuali Grand Prix Italia 1980, memiliki hubungan yang sama panjang dan eratnya dengan satu sirkuit.[57]

Sirkuit balapan ini memiliki banyak perubahan ketinggian, tikungan sempit, dan jalur sempit, yang menjadikannya sebagai salah satu trek yang paling menuntut di dalam balapan Formula Satu.[58] Hingga 2022, dua pembalap mengalami kecelakaan dan berakhir di pelabuhan, yang paling terkenal adalah Alberto Ascari di Grand Prix Monako 1955.[29][59] Walaupun lintasan ini telah mengalami perubahan kecil beberapa kali sepanjang sejarahnya, lintasan ini masih dianggap sebagai ujian akhir keterampilan membalap di dalam ajang Formula Satu, dan jika lintasan tersebut belum menjadi Grand Prix yang sudah ada, maka lintasan tersebut tidak diperbolehkan untuk ditambahkan ke dalam jadwal demi alasan keamanan.[60] Bahkan pada tahun 1929, majalah La Vie Automobile memberikan pendapat bahwa "Sistem lalu lintas apa pun yang terhormat akan menutupi lintasan dengan tanda tiang <<Danger>> di kiri, kanan, dan tengah".[61]

Juara dunia pembalap Formula Satu sebanyak tiga kali, yaitu Nelson Piquet, sering mengatakan bahwa balapan di Monako adalah "seperti mencoba bersepeda mengelilingi ruang tamu Anda", namun menambahkan bahwa "kemenangan di sini bernilai dua kemenangan di tempat [yang] lain".[62]

Khususnya, kursus ini mencakup terowongan. Kontras antara siang hari dan kegelapan pada saat memasuki/keluar dari terowongan menghadirkan "tantangan yang tidak dihadapi di tempat lain", karena pembalap harus "menyesuaikan penglihatan mereka [pada] saat keluar dari terowongan pada titik tercepat di trek dan mengerem untuk chicane di siang hari.".[63]

Putaran kualifikasi tercepat yang pernah dicatatkan oleh Lewis Hamilton pada sesi kualifikasi (Q3) untuk Grand Prix Monako 2019, dengan catatan waktu 1:10.166.[64]

Melihat area[sunting | sunting sumber]

Selama akhir pekan Grand Prix, para penonton berkerumun di sekitar Sirkuit Monako. Terdapat sejumlah grandstand sementara yang dibangun di sekitar sirkuit, sebagian besar di sekitar kawasan pelabuhan.[65] Penonton yang kaya dan terkenal sering kali tiba dengan perahu dan kapal pesiar mereka melalui pelabuhan. Balkon di sekitar Monako juga menjadi area untuk menonton balapan. Banyak hotel dan penduduk yang mendapatkan keuntungan dari pemandangan luas dari perlombaan tersebut.[66]

Organisasi[sunting | sunting sumber]

Podium yang dipasang di Grand Prix Monako 2017.
Sebelumnya, upacara diadakan di Royal Box.

Grand Prix Monako diselenggarakan setiap tahun oleh Automobile Club de Monaco, yang juga menyelenggarakan Reli Monte Carlo dan sebelumnya menyelenggarakan Junior Monaco Kart Cup.[67]

Grand Prix Monako berbeda dalam beberapa hal dari Grand Prix yang lainnya. Sesi latihan bebas untuk lomba biasanya diadakan pada hari Kamis sebelum lomba, bukan pada hari Jumat.[68] Hal ini memungkinkan jalan-jalan untuk dibuka kembali untuk umum pada hari Jumat. Mulai dari Grand Prix Monako 2022 dan seterusnya, dua sesi latihan bebas pertama Formula Satu kini akan diadakan pada hari Jumat, menjadikan jadwal berjalan Formula Satu sejalan dengan Grand Prix yang lainnya.[69] Perlombaan dukungan masih akan tetap dijalankan pada hari Kamis.[70] Hingga akhir tahun 1990-an, perlombaan ini dimulai pada pukul 15.30 waktu setempat – satu setengah jam lebih lambat dibandingkan dengan balapan Formula Satu di benua Eropa yang lainnya. Dalam beberapa tahun terakhir, balapan ini sejajar dengan balapan Formula Satu yang lainnya demi kenyamanan para pemirsa televisi. Selain itu, sebelumnya acara balapan ini secara tradisional diadakan pada minggu Hari Kenaikan. Selama bertahun-tahun, jumlah mobil yang diperbolehkan untuk mengikuti Grand Prix ini bergantung pada kebijakan penyelenggara balapan – Monako memiliki grid yang terkecil, hal ini diduga karena lintasannya yang sempit dan berliku.[71] Hanya 18 mobil saja yang diizinkan untuk memulai Grand Prix Monako 1975, dibandingkan dengan 23 hingga 26 mobil di seluruh putaran yang lainnya pada musim itu.[72]

Pembangunan sirkuit ini memakan waktu selama enam minggu, dan penghapusan setelah balapan ini memakan waktu selama tiga minggu.[73] Hingga tahun 2017, belum ada podium yang layak pada balapan tersebut. Sebaliknya, sebagian trek ditutup setelah balapan untuk dijadikan sebagai parc fermé, tempat di mana mobil ditahan untuk pemeriksaan resmi. Tiga pembalap pertama di dalam perlombaan ini meninggalkan mobilnya di sana dan berjalan langsung menuju royal box, tempat diadakannya upacara 'podium', yang dianggap sebagai adat di dalam perlombaan.[74] Trofi dibagikan sebelum lagu kebangsaan untuk pembalap dan tim pemenang dimainkan, berbeda dengan Grand Prix yang lainnya yang mana lagu kebangsaannya dimainkan terlebih dahulu.[butuh rujukan]

Popularitas[sunting | sunting sumber]

Grand Prix Monako secara luas dianggap sebagai salah satu balapan mobil yang paling penting dan bergengsi di dunia bersama dengan Indianapolis 500 dan 24 Hours of Le Mans.[61][75] Ketiga balapan ini dianggap membentuk Triple Crown dari tiga balapan mobil yang paling terkenal di dunia. Sampai dengan tahun 2023, Graham Hill adalah satu-satunya pembalap yang berhasil memenangkan Triple Crown, dengan memenangkan ketiga balapan ini. Sesi latihan bebas untuk Monako tumpang tindih dengan sesi latihan untuk Indianapolis 500, dan balapannya sendiri terkadang bentrok. Karena kedua balapan ini berlangsung di sisi berlawanan Samudra Atlantik, dan merupakan bagian dari kejuaraan yang berbeda, sulit bagi seorang pembalap untuk bersaing secara efektif di keduanya selama kariernya. Juan Pablo Montoya dan Fernando Alonso adalah satu-satunya pembalap aktif yang berhasil memenangkan dua dari tiga balapan tersebut.[76][77]

Dalam menganugerahkan medali emas pertamanya di bidang olahraga bermotor kepada Pangeran Rainier III, Fédération Internationale de l'Automobile (FIA) mencirikan Grand Prix Monako sebagai kontribusi "lokasi yang luar biasa glamor dan prestise" hingga olahraga bermotor.[5] Grand Prix ini telah dijalankan di bawah naungan tiga generasi keluarga kerajaan Monako: Louis II, Rainier III, dan Albert II, semuanya sangat tertarik dengan balapan ini. Sebagian besar pendapatan kerajaan berasal dari wisatawan yang tertarik dengan iklim hangat dan kasino terkenal, namun kerajaan ini juga merupakan surga pajak dan merupakan rumah bagi banyak jutawan, termasuk diantaranya adalah beberapa pembalap Formula Satu.[78]

Monako telah menghasilkan empat pembalap asli Formula Satu – Louis Chiron, André Testut, Olivier Beretta, dan Charles Leclerc[79] – namun, status pajaknya telah menjadikannya rumah bagi banyak pembalap selama bertahun-tahun, termasuk Gilles Villeneuve dan Ayrton Senna. Dari musim 2006, pembalap Formula Satu, beberapa memiliki properti di kerajaan tersebut, termasuk Jenson Button dan David Coulthard, yang merupakan salah satu pemilik sebuah hotel di sana.[80] Karena kecilnya kota dan lokasi sirkuit, maka pembalap yang balapannya terpaksa harus berakhir lebih awal biasanya dapat kembali ke apartemennya hanya dalam hitungan menit saja. Ayrton Senna terkenal kembali lagi ke apartemennya setelah tersingkir dari posisi terdepan di Grand Prix Monako 1988.[81] Dalam Grand Prix Monako 2006, setelah tersingkir karena mobilnya mengalami kerusakan mekanis pada saat sedang berada di posisi kedua, Kimi Räikkönen pergi ke kapal pesiarnya, yang diparkir di pelabuhan.[82]

Grand Prix ini menarik selebriti-selebriti yang ternama setiap tahunnya yang datang untuk merasakan glamor dan prestise dari acara balapan tersebut. Pesta besar diadakan di klub malam pada akhir pekan Grand Prix, dan Port Hercule dipenuhi oleh pengunjung pesta yang ikut serta dalam perayaan tersebut.[83]

Kritik dari pembalap dan komentator

Pada abad ke-21, beberapa komentator dan pembalap F1 menyebut Grand Prix ini sebagai balapan yang paling membosankan di semua sirkuit, baik untuk dikendarai maupun untuk ditonton sebagai penonton. Kritik ini ditujukan pada seberapa sedikit upaya untuk menyalip yang dilakukan, serta seberapa sering pembalap yang menempati posisi terdepan yang kemudian berhasil menang.[84][85] Fernando Alonso mengatakan bahwa balapan tersebut adalah "balapan [yang] paling membosankan yang pernah ada", dan Lewis Hamilton menyatakan bahwa Grand Prix 2022 "tidak benar-benar balapan".[86][87]

Pemenang[sunting | sunting sumber]

Pemenang berulang (pembalap)[sunting | sunting sumber]

Pembalap dalam cetak tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu pada musim ini.

Ayrton Senna berhasil memenangkan balapan ini sebanyak enam kali.
Jumlah kemenangan Pembalap Tahun menang
6 Brasil Ayrton Senna 1987, 1989, 1990, 1991, 1992, 1993
5 Britania Raya Graham Hill 1963, 1964, 1965, 1968, 1969
Jerman Michael Schumacher 1994, 1995, 1997, 1999, 2001
4 Prancis Alain Prost 1984, 1985, 1986, 1988
3 Britania Raya Stirling Moss 1956, 1960, 1961
Britania Raya Jackie Stewart 1966, 1971, 1973
Jerman Nico Rosberg 2013, 2014, 2015
Britania Raya Lewis Hamilton 2008, 2016, 2019
2 Argentina Juan Manuel Fangio 1950, 1957
Prancis Maurice Trintignant 1955, 1958
Austria Niki Lauda 1975, 1976
Afrika Selatan Jody Scheckter 1977, 1979
Britania Raya David Coulthard 2000, 2002
Spanyol Fernando Alonso 2006, 2007
Australia Mark Webber 2010, 2012
Jerman Sebastian Vettel 2011, 2017
Belanda Max Verstappen 2021, 2023
Sumber:[88][89]

Pemenang berulang (konstruktor)[sunting | sunting sumber]

Tim dalam cetak tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu pada musim ini.
Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.
Latar belakang kuning menunjukkan sebuah acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Eropa sebelum perang.

Jumlah kemenangan Konstruktor Tahun menang
15 Britania Raya McLaren 1984, 1985, 1986, 1988, 1989, 1990, 1991, 1992, 1993, 1998, 2000, 2002, 2005, 2007, 2008
11 Italia Ferrari 19521955, 1975, 1976, 1979, 1981, 1997, 1999, 2001, 2017, 2024
8 Jerman Mercedes 1935, 1936, 1937, 2013, 2014, 2015, 2016, 2019
7 Britania Raya Lotus 1960, 1961, 1968, 1969, 1970, 1974, 1987
Austria Red Bull 2010, 2011, 2012, 2018, 2021, 2022, 2023
5 Britania Raya BRM 1963, 1964, 1965, 1966, 1972
4 Prancis Bugatti 1929, 1930, 1931, 1933
3 Italia Alfa Romeo 1932, 1934, 1950
Italia Maserati 1948, 1956, 1957
Britania Raya Cooper 1958, 1959, 1962
Britania Raya Tyrrell 1971, 1973, 1978
Britania Raya Williams 1980, 1983, 2003
2 Britania Raya Brabham 1967, 1982
Britania Raya Benetton 1994, 1995
Prancis Renault 2004, 2006
Sumber:[88][89]

Pemenang berulang (produsen mesin)[sunting | sunting sumber]

Manufaktur dalam cetak tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu pada musim ini.
Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.
Latar belakang kuning menunjukkan sebuah acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Eropa sebelum perang.

Jumlah kemenangan Manufaktur Tahun menang
15 Jerman Mercedes * 1935, 1936, 1937, 1998, 2000, 2002, 2005, 2007, 2008, 2009, 2013, 2014, 2015, 2016, 2019
14 Amerika Serikat Ford ** 1968, 1969, 1970, 1971, 1972, 1973, 1974, 1977, 1978, 1980, 1982, 1983, 1993, 1994
11 Italia Ferrari 19521955, 1975, 1976, 1979, 1981, 1997, 1999, 2001, 2017, 2024
7 Jepang Honda 1987, 1988, 1989, 1990, 1991, 1992, 2021
6 Prancis Renault 1995, 2004, 2006, 2010, 2011, 2012
5 Britania Raya Climax 1958, 1959, 1960, 1961, 1962
Britania Raya BRM 1963, 1964, 1965, 1966, 1972
4 Prancis Bugatti 1929, 1930, 1931, 1933
3 Italia Alfa Romeo 1932, 1934, 1950
Italia Maserati 1948, 1956, 1957
Luksemburg TAG *** 1984, 1985, 1986
Sumber:[88][89]

* Antara tahun 1998 dan 2005 dibangun oleh Ilmor, didanai oleh Mercedes

** Dibangun oleh Cosworth, didanai oleh Ford

*** Dibangun oleh Porsche

Berdasarkan tahun[sunting | sunting sumber]

Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.
Latar belakang kuning menunjukkan sebuah acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Eropa sebelum perang.

Nico Rosberg berhasil memenangkan Grand Prix Monako sebanyak tiga kali secara berturut-turut pada musim 2013 hingga 2015, dengan membalap untuk tim Mercedes.
Tahun Pembalap Konstruktor Laporan
1929 Britania Raya William Grover-Williams Bugatti Laporan
1930 Prancis René Dreyfus Bugatti Laporan
1931 Monako Louis Chiron Bugatti Laporan
1932 Italia Tazio Nuvolari Alfa Romeo Laporan
1933 Italia Achille Varzi Bugatti Laporan
1934 Prancis Guy Moll Alfa Romeo Laporan
1935 Italia Luigi Fagioli Mercedes Laporan
1936 Jerman Rudolf Caracciola Mercedes Laporan
1937 Jerman Manfred von Brauchitsch Mercedes Laporan
1938

1947
Tidak digelar dari tahun 1939 hingga 1944 karena Perang Dunia II, dan pada tahun 1938, dan 1945 hingga 1947 karena alasan keuangan
1948 Italia Giuseppe Farina Maserati Laporan
1949 Tidak digelar karena kematian Prince Louis II
1950 Argentina Juan Manuel Fangio Alfa Romeo Laporan
1951 Tidak digelar karena masalah anggaran dan kurangnya regulasi di dalam ajang Formula Satu
1952 Italia Vittorio Marzotto Ferrari Laporan
1953

1954
Tidak digelar karena regulasi mobil yang belum diselesaikan di dalam ajang Formula Satu
1955 Prancis Maurice Trintignant Ferrari Laporan
1956 Britania Raya Stirling Moss Maserati Laporan
1957 Argentina Juan Manuel Fangio Maserati Laporan
1958 Prancis Maurice Trintignant Cooper-Climax Laporan
1959 Australia Jack Brabham Cooper-Climax Laporan
1960 Britania Raya Stirling Moss Lotus-Climax Laporan
1961 Britania Raya Stirling Moss Lotus-Climax Laporan
1962 Selandia Baru Bruce McLaren Cooper-Climax Laporan
1963 Britania Raya Graham Hill BRM Laporan
1964 Britania Raya Graham Hill BRM Laporan
1965 Britania Raya Graham Hill BRM Laporan
1966 Britania Raya Jackie Stewart BRM Laporan
1967 Selandia Baru Denny Hulme Brabham-Repco Laporan
1968 Britania Raya Graham Hill Lotus-Ford Laporan
1969 Britania Raya Graham Hill Lotus-Ford Laporan
1970 Austria Jochen Rindt Lotus-Ford Laporan
1971 Britania Raya Jackie Stewart Tyrrell-Ford Laporan
1972 Prancis Jean-Pierre Beltoise BRM Laporan
1973 Britania Raya Jackie Stewart Tyrrell-Ford Laporan
1974 Swedia Ronnie Peterson Lotus-Ford Laporan
1975 Austria Niki Lauda Ferrari Laporan
1976 Austria Niki Lauda Ferrari Laporan
1977 Afrika Selatan Jody Scheckter Wolf-Ford Laporan
1978 Prancis Patrick Depailler Tyrrell-Ford Laporan
1979 Afrika Selatan Jody Scheckter Ferrari Laporan
1980 Argentina Carlos Reutemann Williams-Ford Laporan
1981 Kanada Gilles Villeneuve Ferrari Laporan
1982 Italia Riccardo Patrese Brabham-Ford Laporan
1983 Finlandia Keke Rosberg Williams-Ford Laporan
1984 Prancis Alain Prost McLaren-TAG Laporan
1985 Prancis Alain Prost McLaren-TAG Laporan
1986 Prancis Alain Prost McLaren-TAG Laporan
1987 Brasil Ayrton Senna Lotus-Honda Laporan
1988 Prancis Alain Prost McLaren-Honda Laporan
1989 Brasil Ayrton Senna McLaren-Honda Laporan
1990 Brasil Ayrton Senna McLaren-Honda Laporan
1991 Brasil Ayrton Senna McLaren-Honda Laporan
1992 Brasil Ayrton Senna McLaren-Honda Laporan
1993 Brasil Ayrton Senna McLaren-Ford Laporan
1994 Jerman Michael Schumacher Benetton-Ford Laporan
1995 Jerman Michael Schumacher Benetton-Renault Laporan
1996 Prancis Olivier Panis Ligier-Mugen-Honda Laporan
1997 Jerman Michael Schumacher Ferrari Laporan
1998 Finlandia Mika Häkkinen McLaren-Mercedes Laporan
1999 Jerman Michael Schumacher Ferrari Laporan
2000 Britania Raya David Coulthard McLaren-Mercedes Laporan
2001 Jerman Michael Schumacher Ferrari Laporan
2002 Britania Raya David Coulthard McLaren-Mercedes Laporan
2003 Kolombia Juan Pablo Montoya Williams-BMW Laporan
2004 Italia Jarno Trulli Renault Laporan
2005 Finlandia Kimi Räikkönen McLaren-Mercedes Laporan
2006 Spanyol Fernando Alonso Renault Laporan
2007 Spanyol Fernando Alonso McLaren-Mercedes Laporan
2008 Britania Raya Lewis Hamilton McLaren-Mercedes Laporan
2009 Britania Raya Jenson Button Brawn-Mercedes Laporan
2010 Australia Mark Webber Red Bull-Renault Laporan
2011 Jerman Sebastian Vettel Red Bull-Renault Laporan
2012 Australia Mark Webber Red Bull-Renault Laporan
2013 Jerman Nico Rosberg Mercedes Laporan
2014 Jerman Nico Rosberg Mercedes Laporan
2015 Jerman Nico Rosberg Mercedes Laporan
2016 Britania Raya Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2017 Jerman Sebastian Vettel Ferrari Laporan
2018 Australia Daniel Ricciardo Red Bull Racing-TAG Heuer Laporan
2019 Britania Raya Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2020 Tidak digelar karena pandemi COVID-19
2021 Belanda Max Verstappen Red Bull Racing-Honda Laporan
2022 Meksiko Sergio Pérez Red Bull Racing-RBPT Laporan
2023 Belanda Max Verstappen Red Bull Racing-Honda RBPT Laporan
2024 Monako Charles Leclerc Ferrari Laporan
Sumber:[88][89]

Konfigurasi sirkuit sebelumnya[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Top 10 most prestigious races in the world". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  2. ^ "The Most Famous Car Races in the World". 28 October 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2020. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  3. ^ "3 of the World's Biggest Car Races Are Coming Up – Here's What You Need To Know". Business Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2020. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  4. ^ Walker, Kate (14 June 2018). "Fernando Alonso Takes Another Shot at a Motorsport Triple Crown". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2019. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  5. ^ a b "His Serene Highness Prince Rainier of Monte Carlo awarded the first FIA Gold Medal for Motor Sport". Fédération Internationale de l'Automobile. 14 October 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2007. Diakses tanggal 31 August 2006. 
  6. ^ "Racing's pinnacle: Sunday brings the Monaco Grand Prix, Indianapolis 500 and Coca-Cola 600". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2022-05-28. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 May 2022. Diakses tanggal 2022-05-29. 
  7. ^ "Rules and regulations: Points, classification and race distance". formula1.com. Formula One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2020. Diakses tanggal 18 May 2016. 
  8. ^ a b c d e "Monaco". Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2020. Diakses tanggal 15 February 2007. 
  9. ^ "Remembering Senna: King of Monaco". Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 May 2020. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  10. ^ Kettlewell, Mike. "Monaco Grand Prix" in Ward, Ian, Executive Editor. The World of Automobiles, Volume 12 (London: Orbis, 1974), p. 1382.
  11. ^ a b c Hughes, M. 2007. "Street theatre 1929". Motor Sport, LXXXIII/3, p. 62
  12. ^ "The first Grand Prix of Monaco". Motor Sport Magazine (May 1929): 11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2016. Diakses tanggal 4 August 2016.  ; Kettlewell, p. 1382.
  13. ^ a b Kettlewell, p. 1382.
  14. ^ "Monaco Grand Prix: The Greatest Moments". Thomson Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2017. Diakses tanggal 24 February 2017. 
  15. ^ Snellman, Leif; Etzrodt, Hans (14 January 2007). "The Golden Era 1933". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 January 2022. Diakses tanggal 17 February 2007. 
  16. ^ Tibballs, Geoff (2001). Motor-Racing's Strangest RacesPerlu mendaftar (gratis). Robson Books. hlm. 95–97. ISBN 1-86105-411-4. 
  17. ^ Kettlewell, Mike. "Monaco: Road Racing on the Riviera", in Northey, Tom, editor. World of Automobiles (London: Orbis, 1974), Volume 12, p. 1383.
  18. ^ Kettlewell, p. 1383.
  19. ^ Hodges, David (1964). The Monaco Grand Prix. hlm. 3. 
  20. ^ The cradle of motorsport www.forix.com Diarsipkan 20 February 2007 di Wayback Machine. Retrieved 6 March 2007
  21. ^ a b "History". Diakses tanggal 5 November 2018. 
  22. ^ "1948 Monaco Grand Prix". Motor Sport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2016. Diakses tanggal 4 August 2016. 
  23. ^ "Reports of Recent Events". Motor Sport (June 1948): 10. 7 July 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 August 2016. Diakses tanggal 4 August 2016. 
  24. ^ a b "History - Automobile Club de Monaco". Automobile Club de Monaco. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 September 2021. Diakses tanggal 8 September 2021. 
  25. ^ Baldwin, Alan (2020-03-19). "Monaco GP canceled as coronavirus hits more F1 races". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 November 2020. Diakses tanggal 2020-12-09. 
  26. ^ The Complete Encyclopedia of Formula One, p. 262, lines 8–9. Carlton Books Ltd. ISBN 1-85868-515-X.
  27. ^ The Complete Encyclopedia of Formula One, p. 262, line 10, Carlton Books Ltd. ISBN 1-85868-515-X.
  28. ^ Richard Armstrong. "Graham Hill – All-rounder extraordinary". 8W. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2007. Diakses tanggal 23 August 2006. 
  29. ^ a b "Drivers: Paul Hawkins". GrandPrix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2007. Diakses tanggal 28 January 2007. 
  30. ^ "Graham Hill – 1962, 1968". Formula1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2017. Diakses tanggal 24 February 2017. 
  31. ^ "Monte Carlo". RacingCircuits.info. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2018. Diakses tanggal 28 May 2018. 
  32. ^ a b Lovell, Terry (2004) Bernie's Game
  33. ^ Henry, Alan (1985) Brabham, the Grand Prix Cars, p. 237 Osprey ISBN 0-905138-36-8 Henry lists Pironi as having stopped with electrical trouble, but the official results show that the Ferrari driver ran out of fuel.
  34. ^ "Top 5 rivalries in the history of Formula 1". 21 March 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  35. ^ "F1's greatest rivalries: Prost-Senna? Hamilton-Rosberg? Have your say". www.skysports.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  36. ^ The Chequered Flag p. 320, Lines 55–56 Weidenfeld & Nicolson ISBN 0-297-83550-5
  37. ^ Spurgeon, Brad (21 May 2015). "When Ayrton Senna Became a Star". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2016. Diakses tanggal 4 August 2016. 
  38. ^ "Changing tracks: Monte-Carlo". F1 Fanatic. 14 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2017. Diakses tanggal 24 February 2017. 
  39. ^ Grand Prix 1987, p. 60. ISBN 0-908081-27-8
  40. ^ "Ron Dennis on Senna - Part one: the early years". formula1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 June 2014. Diakses tanggal 24 January 2016. 
  41. ^ "Grand Prix results: Monaco GP, 1992". GrandPrix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 June 2011. Diakses tanggal 23 February 2007. 
  42. ^ Autocourse 1992 pp.150, 153
  43. ^ Allsop, Derek. Designs on Victory: On The Grand Prix Trail With Benetton. Hutchinson, p. 109, Line 34–35 . ISBN 0-09-178311-9
  44. ^ "Grand Prix Results: Monaco GP, 1994". GrandPrix.com. 15 May 1994. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 August 2008. Diakses tanggal 18 September 2016. 
  45. ^ Saunders, Will (20 May 2014). "In memory of... 1996 Monaco GP, F1's Wackiest Race". crash.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2016. Diakses tanggal 18 September 2016. 
  46. ^ "BBC SPORT – Motorsport – Formula One – Schumacher in the dock". bbc.co.uk. 28 May 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 May 2022. Diakses tanggal 8 May 2015. 
  47. ^ "Schumacher is stripped of pole". Formula 1. 27 June 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2007. Diakses tanggal 8 August 2009. 
  48. ^ "Monaco Grand Prix extends F1 deal by 10 years". BBC Sport. BBC. 28 July 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 May 2020. Diakses tanggal 29 July 2010. 
  49. ^ "Dutch and Spanish Grands Prix postponed, Monaco cancelled". formula1.com. Liberty Media. 19 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2020. Diakses tanggal 19 March 2020. 
  50. ^ "Monaco announce cancellation of 2020 F1 race due to coronavirus". formula1.com. Liberty Media. 19 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2020. Diakses tanggal 19 March 2020. 
  51. ^ "F1 schedule 2021: Formula 1 announces provisional 23-race calendar for 2021 | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2020. Diakses tanggal 2020-12-09. 
  52. ^ Woodhouse, Jamie (2021-05-23). "Ferrari did not check driveshaft as it 'was not broken'". PlanetF1.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-24. 
  53. ^ "Cracked wheel hub to blame for Leclerc missing Monaco race". 24 May 2021. 
  54. ^ Beer, Matt (29 May 2022). "'Very wrong' – Puzzled Leclerc blasts Ferrari's Monaco strategy". The Race. Diakses tanggal 30 May 2022. 
  55. ^ Collantine, Keith; Cottingham, Claire (30 May 2022). "'Inter would be much quicker': Why Leclerc made the 'very wrong' pit stop Sainz avoided". Race Fans. Diakses tanggal 30 May 2022. 
  56. ^ "Monaco GP to stay on F1 calendar until 2025". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2023. Diakses tanggal 2023-01-01. 
  57. ^ "The Economics of the Formula One Grand Prix of Monaco". 9 July 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  58. ^ Holt, Sarah (27 May 2007). "As it happened: Monaco Grand Prix". BBC Sport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2015. Diakses tanggal 11 August 2009. 
  59. ^ "Drivers: Alberto Ascari". GrandPrix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2007. Diakses tanggal 28 January 2007. 
  60. ^ In the Driving Seat p. 32, Lines 8–10 Stanley Paul & Co. Ltd. ISBN 0-09-173818-0
  61. ^ a b "Why not a Grand Prix in Monte Carlo?". Gale Force of Monaco. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2006. Diakses tanggal 9 March 2007. 
  62. ^ Jean-Michel Desnoues; Patrick Camus & Jean-Marc Loubat Formula 1 99 p. 121, Line 6–8. Queen Anne Press. ISBN 1-85291-606-0
  63. ^ Brad Spurgeon (23 May 2008). "Grand Prix races abound, but there's only one Monaco". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2013. Diakses tanggal 10 July 2010. 
  64. ^ "Formula 1 Grand Prix de Monaco 2019 – Qualifying". Formula1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 May 2019. Diakses tanggal 25 May 2019. 
  65. ^ "Monaco Grand Prix ⋅ Where to Watch". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  66. ^ "Monaco Grand Prix weekend: How the rich and famous spend it". CNN. 30 May 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  67. ^ "The Automobile Club of Monaco". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2007. Diakses tanggal 30 January 2007. 
  68. ^ "Formula One FAQ". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2007. Diakses tanggal 4 March 2007. 
  69. ^ Smith, Luke. "F1 to shrink Monaco GP to three-day race weekend from 2022". www.motorsport.com. Motorsport Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2021. Diakses tanggal 22 September 2021. 
  70. ^ Straw, Edd (22 September 2021). "MONACO LOSES TRADITIONAL THURSDAY F1 START FOR 2022". The Race. The Race Media Ltd. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2021. Diakses tanggal 22 September 2021. 
  71. ^ "It's a battle of supremacy at Monaco Grand Prix". The Mercury. 25 May 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 April 2023. Diakses tanggal 11 August 2009. 
  72. ^ Gill, Barrie, ed. (1976). The World Championship 1975 – John Player Motorsport yearbook 1976. Queen Anne Press Ltd. ISBN 0-362-00254-1. 
  73. ^ Allsop, Derek. Designs on Victory: On The Grand Prix Trail With Benetton. Hutchinson, p. 96, Line 4–6. ISBN 0-09-178311-9
  74. ^ "What The Papers Say About Monaco". PlanetF1.com. 25 May 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 May 2009. Diakses tanggal 11 August 2009. 
  75. ^ "Indy 500, Sunday May 27, 2007". Top Gear Magazine New Car Supplement 2007. BBC Worldwide. March 2007. hlm. 30. 
  76. ^ "Triple Crown of Motorsports: Can Juan Pablo Montoya make history?". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  77. ^ "Alonso wins le Mans to edge closer to Triple Crown". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  78. ^ "Yearly Roar". Atlas F1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2007. Diakses tanggal 27 February 2007. 
  79. ^ "List drivers by country – Monaco". Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2007. Diakses tanggal 31 August 2006.  www.f1db.com identifies Testut as Monagasque, although he was born in Lyons, France.
  80. ^ Sylt, Christian (23 May 2010). "In the driver's seat: David Coulthard's £30m hotel haul". Independent.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 October 2017. Diakses tanggal 4 December 2011. 
  81. ^ Dorsey, Valerie Lynn (31 October 1988). "Senna sews up world title with Formula One victory". USA Today. hlm. 11C. 
  82. ^ Cooper, Sam. "The retiring Kimi Räikkönen once left the Monaco Grand Prix to drink beers in the hot tub of his private yacht". Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-11-01. 
  83. ^ Massimo Marioni. "How the rich and famous take in the Monaco Grand Prix weekend". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 August 2020. Diakses tanggal 2020-09-08. 
  84. ^ Clancy, Rebecca. "Formula One: 'Boring' Monaco GP at risk of being downgraded to a biennial event". The Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0140-0460. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2022. Diakses tanggal 2022-06-05. 
  85. ^ Brown, Oliver (2021-05-20). "The Monaco Grand Prix is the most boring race on the F1 circuit - only money gives it meaning". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2022. Diakses tanggal 2022-06-05. 
  86. ^ "Lewis Hamilton's damning rant on 'boring' Monaco GP: 'Thank god that's over' | F1 | Sport | Express.co.uk". www.express.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2022. Diakses tanggal 2022-06-05. 
  87. ^ "Alonso says Monaco GP "the most boring F1 race ever"". us.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2022. Diakses tanggal 2022-06-05. 
  88. ^ a b c d "Monaco GP". ChicaneF1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 December 2021. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  89. ^ a b c d Higham, Peter (1995). "Monte Carlo". The Guinness Guide to International Motor RacingPerlu mendaftar (gratis). London, England: Motorbooks International. hlm. 425–426. ISBN 978-0-7603-0152-4 – via Internet Archive. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Codling, Stuart (2019). The Life Monaco Grand Prix. Beverly, MA: Motorbooks. ISBN 9780760363744. 
  • Folley, Malcolm (2017). Monaco: Inside F1's Greatest Race. London: Century. ISBN 9781780896168. 
  • Kettlewell, Mike. "Monaco: Road Racing on the Riviera", in Northey, Tom, editor. World of Automobiles, Volume 12, pp. 1381–4. London: Orbis, 1974.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]