Roland Ratzenberger

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Roland Ratzenberger
ROLAND-RATZENBERGER-SIMTEK 1994.jpg
Lahir(1960-07-04)4 Juli 1960
Salzburg, Austria
Meninggal30 April 1994(1994-04-30) (umur 33)
Bologna, Italia
Sebab meninggalPatah tulang tengkorak basilar karena kecelakaan balap
Karier Kejuaraan Dunia Formula Satu
KebangsaanBendera Austria Austria
Tahun aktif1994
TimSimtek
Jumlah lomba3 (1 start)
Juara dunia0
Menang0
Podium0
Total poin0
Posisi pole0
Lap tercepat0
Lomba pertamaGrand Prix Brasil 1994
Lomba terakhirGrand Prix San Marino 1994
Catatan lomba Le Mans 24 Jam
Tahun1989–1993
TimBrun Motorsport/Alpha Racing Team, Toyota Team SARD/TOM'S, Team Salamin Primagaz/Team Schuppan
Hasil terbaik5th (1993)
Menang kelas1 (1993)

Roland Ratzenberger (bahasa Jerman: [ˈroːlant ˈratsn̩bɛrɡɐ]; lahir di Salzburg, Austria, 4 Juli 1960 – meninggal di Bologna, Italia, 30 April 1994 pada umur 33 tahun) merupakan seorang pembalap Formula Satu asal Austria. Ia hanya mengikuti satu musim F1 yaitu pada tahun 1994 dengan hanya satu kali start saja. Ia meninggal dunia akibat kecelakaan fatal di sesi kualifikasi GP San Marino 1994,[1] sehari sebelum Ayrton Senna meninggal dunia akibat kejadian serupa.[2]

Setelah kematiannya, jenazah Ratzenberger telah dimakamkan di Maxglaner Friedhof, Salzburg, Austria pada 7 Mei 1994.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ratzenberger lahir di Salzburg, Austria. Dia mulai balapan di Formula Ford Jerman pada tahun 1983, dan pada tahun 1985 memenangkan kejuaraan Formula Ford Austria dan Eropa Tengah.[3]

Karier[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1985, ia memasuki Festival Formula Ford di Brands Hatch di Inggris, finis kedua. Dia kembali pada tahun 1986, dan memenangkannya sebelum lulus ke Formula 3 Inggris pada musim berikutnya.[3] Ketika berada di Inggris, ia secara singkat mendapatkan ketenaran karena kesamaan namanya dengan boneka TV Roland Rat, dengan siapa ia muncul dalam edisi TV-am dan yang brandingnya muncul sebentar di mobilnya.[4]

Dua tahun di British F3 menghasilkan dua tempat ke-12 di kejuaraan dengan West Surrey Racing dan Madgwick Motorsport. Dia juga berpacu dalam formula lain selain kursi tunggal, setelah finis kedua di Kejuaraan Mobil Touring Dunia 1987 mengendarai Team Schnitzer BMW M3.[3] Pada tahun 1988 ia memasuki beberapa putaran terakhir dari Kejuaraan Mobil Tur Inggris di kelas B BMW M3 untuk tim Demon Tweeks.

Pada tahun 1989 ia memasuki seri Formula 3000 Inggris, finish ketiga secara keseluruhan.[3]

Le Mans[sunting | sunting sumber]

Pada tahun yang sama ia membalap di Le Mans 24 Jam untuk pertama kalinya. Brun Motorsport, Porsche 962 yang ia bagikan dengan Maurizio Sandro Sala dan Walter Lechner tersingkir pada jam ketiga.

Dia berpacu di empat Le Mans berikutnya, dengan Brun lagi pada tahun 1991 dan dengan tim SARD pada tahun 1990, 1992 dan 1993. Hasil akhirnya adalah pada tahun 1993, ketika dia, Mauro Martini dan Naoki Nagasaka berada di urutan kelima dalam Toyota 93 C-V.[3]

Berlomba di Jepang[sunting | sunting sumber]

Pada 1990-an, Ratzenberger beralih ke lomba Jepang. Dia memenangkan satu perlombaan masing-masing pada tahun 1990 dan 1991 di Kejuaraan Prototipe Olahraga Jepang dengan tim SARD yang sama yang dia kendarai di Le Mans. Dia juga kembali ke balap mobil tur di Kejuaraan Mobil Tur Jepang, finis ketujuh pada 1990 dan 1991 dengan BMW M3.[3]

Ini membuka jalan untuk kembali ke Formula 3000 di kejuaraan Jepang, dengan tim Stellar di musim 1992. Tahun-tahunnya dimulai dengan buruk, tetapi ketika tim meningkatkan Lola yang berusia dua tahun untuk model baru, Ratzenberger menang sekali untuk menyelesaikan posisi ketujuh secara keseluruhan. Dia tetap di seri di musim 1993, finish di posisi ke-11.[3]

CART/IndyCar[sunting | sunting sumber]

Ratzenberger menguji Lola T91/00 untuk Dick Simon Racing di Willow Springs pada tahun 1991.[5]

Formula Satu[sunting | sunting sumber]

Ratzenberger nyaris berhasil mengamankan pembalap dengan Jordan Grand Prix untuk musim perdana tim pada tahun 1991. Negosiasi berada pada tahap yang sangat maju ketika Ratzenberger kehilangan dukungan keuangan dari sponsor utama.[6]

Pada tahun 1994 ia akhirnya mencapai ambisinya menjadi pembalap Formula Satu, menandatangani kontrak lima perlombaan dengan tim Simtek baru yang dikelola oleh Nick Wirth.[3] Ratzenberger telah menandatangani kontrak setelah mendapatkan dukungan dari seorang Jerman yang tinggal di Monako dan negosiasi berlangsung dari akhir 1993 hingga awal 1994. Ia bermitra dengan David Brabham.[7]

Kampanyenya dimulai dengan buruk di Grand Prix Brasil di Interlagos, di mana ia gagal lolos. Dia naik ke grid untuk putaran berikutnya di Sirkuit TI Aida (kini Sirkuit Internasional Okayama) di Mimasaka, Prefektur Okayama, Jepang, karena pengalamannya tentang trek dari hari-hari tur kelilingnya berarti dia adalah satu-satunya pembalap dalam lomba yang telah mengemudi di tempat sebelumnya. Dia selesai di posisi ke-11.[3]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Acara menjelang perlombaan[sunting | sunting sumber]

Ratzenberger akan ambil bagian dalam Grand Prix San Marino 1994, yang akan menjadi lomba F1 ketiganya secara keseluruhan, di Sirkuit Imola.

Pada hari Jumat, 29 April 1994, selama sesi latihan untuk menentukan urutan awal lomba,[8] Rubens Barrichello, pembalap Jordan, menabrak trotoar di tikungan Variante Bassa dengan kecepatan 225 km/j (140 mpj),[9] dan mendarat di bagian atas penghalang ban, pingsan karena benturan yang diukur pada 95g.[10] Barrichello dipindahkan ke Rumah Sakit Maggiore di Bologna, mengalami keseleo pergelangan tangan dan patah hidung, dan tidak berpartisipasi ikut dalam perlombaan.[11]

Kecelakaan fatal[sunting | sunting sumber]

Ratzenberger, sebelum kecelakaan fatal di Grand Prix San Marino 1994.

Pada hari Sabtu, 30 April 1994, Ratzenberger mengikuti sesi kualifikasi. Dia keluar jalur di tikungan Acqua Minerale, merusak sayap depan mobilnya. Alih-alih mundur ke pit, Ratzenberger, pada saat ini bersaing untuk mendapatkan tempat grid terakhir.[12][13] Kecepatan tinggi di jalan lurus, dan karenanya downforce tinggi dihasilkan, akhirnya mematahkan sayap, mengirimnya ke bawah mobil. Mobilnya gagal berbelok ke tikungan Villeneuve dan menabrak dinding luar pada 314,9 km/h (195,7 mph).[14] Mobil menabrak dinding yang tidak terlindungi dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga roda depan menembus kokpit.[15] Deselerasi menyebabkan pecahnya aorta di samping patah tulang tengkorak basilar (masing-masing cedera ini berakibat fatal).

Insiden fatal yang merenggut nyawa Roland Ratzenberger di kualifikasi Grand Prix San Marino 1994.
Tikungan Villeneuve, lokasi kecelakaan fatal Ratzenberger. Ayrton Senna tewas pada hari berikutnya di tikungan sebelumnya.

Ratzenberger dinyatakan meninggal dunia pada saat kedatangan di Rumah Sakit Maggiore di Bologna, telah diterbangkan ke sana dari pusat medis Sirkuit Imola, di mana ia awalnya dipindahkan ke dari lokasi kecelakaan dengan ambulans. Penyebab kematiannya adalah patah tulang tengkorak basilar.

Ratzenberger adalah pembalap pertama yang kehilangan nyawanya di grand prix weekend sejak musim 1982, ketika Riccardo Paletti tewas di Grand Prix Kanada di Sirkuit Gilles Villeneuve. Ratzenberger juga pembalap pertama yang meninggal akibat kecelakaan fatal di mobil F1 sejak Elio de Angelis selama pengujian pada tahun 1986.

Perlombaan[sunting | sunting sumber]

Bernie Ecclestone membujuk tim Simtek untuk mengambil bagian dalam balapan pada hari berikutnya untuk mengatasi guncangan. Karena rasa hormat, tempat Ratzenberger di kotak start dibiarkan kosong. Rekan setim Ratzenberger, David Brabham, tersingkir setelah 27 putaran.

Juara dunia tiga kali Ayrton Senna belajar dari teman dan ahli bedah saraf Profesor Sid Watkins bahwa Ratzenberger telah meninggal dunia. Ketika keduanya meninggalkan pusat medis bersama, Watkins mengatakan kepada Senna yang tidak dapat dihibur bahwa dia tidak harus berlomba lagi dan menyarankan kepada Senna bahwa dia menarik diri dari perlombaan hari berikutnya dan pergi memancing bersama dia. Senna merespons dengan mengatakan kepada Watkins bahwa dia tidak bisa berhenti balap dan kemudian kembali ke garasi, di mana dia memutuskan untuk menarik diri untuk sisa sesi kualifikasi hari itu. Pada balapan pada hari berikutnya di putaran ke-7, putaran kedua dengan kecepatan lomba, mobil Senna meninggalkan garis lomba di tikungan Tamburello 305 km/h (190 mph), berjalan dalam garis lurus di luar lintasan ia menabrak pembatas beton yang tidak dilindungi dan tewas. Ketika petugas trek memeriksa puing-puing mobil balap Senna, mereka menemukan bendera Austria yang sudah terkoyak. Senna telah merencanakan untuk menaikkannya setelah perlombaan, untuk menghormati Ratzenberger.[16]

Perlombaan dimenangkan oleh Michael Schumacher, dengan Nicola Larini dan Mika Häkkinen masing-masing di posisi ke-2 dan ke-3.[10] Pada upacara podium, untuk menghormati kematian Ratzenberger dan Senna, tidak ada sampanye yang disemprotkan.[10]

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Presiden FIA, Max Mosley, menghadiri pemakaman Ratzenberger, meskipun perhatian yang besar pada pemakaman Senna, baik di dunia motorsport dan di seluruh dunia. Dalam konferensi pers sepuluh tahun kemudian Mosley berkata, "Roland telah dilupakan. Jadi saya pergi ke pemakamannya karena semua orang pergi ke Senna. Saya pikir penting bagi seseorang untuk pergi ke rumahnya."[17] Anggota lain dari komunitas Formula 1 yang hadir adalah rekan setimnya David Brabham, Johnny Herbert, Heinz-Harald Frentzen, dan rekan senegara Ratzenberger, Karl Wendlinger dan Gerhard Berger: mereka adalah satu-satunya lima pembalap F1 yang hadir.[18][19]

Ratzenberger dimakamkan di Maxglaner Friedhof, Salzburg, Austria.[20]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Nama Ratzenberger ini yang tersisa di Toyota 94C-V bahwa ia seharusnya mengemudi di Le Mans sebagai kenangan.

Ratzenberger dijadwalkan untuk mengemudi akhir tahun itu di Le Mans 24 Jam untuk Toyota. Eddie Irvine mengambil tempat di tim, dan nama Ratzenberger ditinggalkan di mobil (yang kemudian menempati posisi kedua secara keseluruhan) sebagai kenangan.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Kematiannya memiliki satu warisan abadi. Pada tanggal 1 Mei 1994, selama briefing pembalap adat, pembalap yang tersisa setuju untuk mereformasi Asosiasi Grand Prix Drivers, dengan Senna, Gerhard Berger dan Michael Schumacher sebagai direktur pertamanya. Asosiasi kemudian mendesak untuk peningkatan keselamatan mobil dan sirkuit di belakang Imola dan kecelakaan serius lainnya selama musim 1994; untuk tahun 2003, FIA mengamanatkan penggunaan perangkat HANS, yang dirancang untuk mencegah jenis cedera yang diderita oleh Ratzenberger.[21]

Desain helm Ratzenberger yang bercorak bendera negara Austria. Phillip Eng memakai replika helm ini untuk memperingati 25 tahun kematiannya.

Rekan senegaranya, Philipp Eng mengenakan helm dengan livery helm Ratzenberger untuk memperingati 25 tahun kematian Ratzenberger saat perlombaan Le Mans 24 Jam 2019 pada 15-16 Juni 2019.[22][23]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "10 most striking Formula One crashes ever". automotoportal.com. 7 June 2006. Diakses tanggal 30 December 2007. 
  2. ^ Saj Chowdhury (30 April 2014). "Ayrton Senna anniversary: Roland Ratzenberger 'merits Imola plaque'". BBC Sport. Diakses tanggal 30 April 2014. 
  3. ^ a b c d e f g h i "Who's Who: Roland Ratzenberger". F1Fanatic.co.uk. 2006. Diakses tanggal 21 Desember 2006. 
  4. ^ "Image of Ratzenberger's racing car". 
  5. ^ Adam Cooper. "This charming man". Motor Sport Magazine. Diakses tanggal 26 April 2019. 
  6. ^ Daniel Taslidzic. "Today would've been Roland Ratzenberger's 58th birthday. This is his story". Dvevnik Sa Putovanja. Diakses tanggal 26 April 2019. 
  7. ^ Cooper, Adam (30 April 2020). "Roland Ratzenberger: The inside story of the Imola weekend". motorsport.com. Diakses tanggal 30 April 2020. 
  8. ^ Longmore, Andrew (31 Oktober 1994). "Ayrton Senna: The Last Hours". The Times. UK: News International. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Januari 2016. Diakses tanggal 28 Oktober 2006. 
  9. ^ Hamilton, Maurice (1998). Frank Williams. Macmillan. hlm. 232. ISBN 0-333-71716-3. 
  10. ^ a b c Rowlinson, Anthony; Straw, Edd; Kulta, Heikki; Watkins, Gary. "Imola 1994: Memories from Senna's rivals". Autosport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 19 April 2019. Diakses tanggal 18 September 2020. 
  11. ^ David Tremayne; Mark Skewis; Stuart Williams; Paul Fearnley (5 April 1994). "Barrichello's great escape". Motoring News. News Publications Ltd. 
  12. ^ Sam Tremayne. "A racer through and through - Ratzenberger remembered". Formula 1. Diakses tanggal 6 May 2019. 
  13. ^ "Remembering Roland" Biographies, F1rejects.com Diarsipkan 24 Oktober 2004 di Wayback Machine.
  14. ^ "10 most striking Formula One crashes ever". automotoportal.com. 7 Juni 2006. Diakses tanggal 30 Desember 2007. 
  15. ^ Campbell, Paul (1 Mei 2014). "From the Vault: the tragic death of F1 driver Roland Ratzenberger in 1994". Diakses tanggal 20 Desember 2019 – via www.theguardian.com. 
  16. ^ Longmore, Andrew (31 Oktober 1994). "Ayrton Senna: The Last Hours". The Times. hlm. 30. Kembali di lintasan, di sisa-sisa puing-puing mobil Senna, mereka menemukan bendera Austria yang sudah kusut, yang dimaksudkan Senna untuk mempersembahkan kemenangan grand prix ke-42 bagi mengenang Ratzenberger. 
  17. ^ "Max went to Roland's funeral". GPUpdate.net. 23 April 2004. Diakses tanggal 1 Februari 2011. 
  18. ^ Majendie, Matt (30 April 2014). "Formula One's forgotten man: 20 years on from the death of Roland Ratzenberger". CNN. Diakses tanggal 14 Juni 2014. 
  19. ^ Brabham, David (10 Agustus 2018). "David Brabham Twitter". twitter.com. 
  20. ^ "Roland Ratzenberger". www.findagrave.com. Diakses tanggal 27 Oktober 2018. 
  21. ^ Jeff Pappone (17 Februari 2011). "Fastest sport is slow to implement safety measures". The Globe and Mail. Diakses tanggal 21 Februari 2011. 
  22. ^ "Eng to pay tribute to Ratzenberger at Le Mans". Formula Spy. 14 Juni 2019. Diakses tanggal 28 Juni 2020. 
  23. ^ @BMWMotorsport (14 Juni 2019). "Great gesture from a great GT driver. Man bowing deeply In Le Mans, Philipp Eng starts with a special helmet design reminiscent of Roland Ratzenberger. Roland died 25 years ago in Imola. Philipp and Roland have a shared past at BMW and BMW Team Schnitzer. Respect, Philipp!" (Twit) – via Twitter. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]