Damon Hill

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Damon Hill
OBE
Hill at a VW Scirocco Event in May 2012
LahirDamon Graham Devereux Hill
17 September 1960 (umur 63)
Hampstead, London, Inggris
Karier Kejuaraan Dunia Formula Satu
KebangsaanBritania Raya Inggris
Tahun aktif19921999
TimBrabham, Williams, Arrows, Jordan
Jumlah lomba122 (115 start)
Juara dunia1 (1996)
Menang22
Podium42
Total poin360
Posisi pole20
Lap tercepat19
Lomba pertamaGrand Prix Inggris 1992
Menang pertamaGrand Prix Hungaria 1993
Menang terakhirGrand Prix Belgia 1998
Lomba terakhirGrand Prix Jepang 1999

Damon Graham Devereux Hill, OBE (lahir 17 September 1960) adalah seorang mantan pembalap mobil profesional asal Inggris. Ia adalah putra Graham Hill, dan bersama dengan Nico Rosberg ia menjadi satu dari dua putra juara dunia Formula Satu yang berhasil mengikuti ayahnya memenangkan gelar. Ia mulai membalap dengan sepeda motor pada tahun 1981 dan setelah hanya meraih kesuksesan kecil ia kemudian pindah ke balap mobil. Meskipun cukup kompetitif di ajang Formula 3000 ia tidak pernah memenangi lomba di ajang tersebut.[1]

Hill kemudian menjadi pembalap penguji untuk tim Williams yang memenangi gelar Formula Satu musim 1992. Ia dipromosikan menjadi pembalap reguler pada musim berikutnya setelah keluarnya Riccardo Patrese dan meraih kemenangan pertama dari 22 kemenangannya di Grand Prix Hungaria 1993. Selama pertengahan 1990-an, Hill menjadi salah satu rival Michael Schumacher untuk perebutan gelar F1 yang juga berujung pada beberapa kontroversi didalam dan diluar arena. Tabrakan mereka di Grand Prix Australia 1994 memberi Schumacher gelar pertamanya dengan selisih satu poin. Hill menjadi juara pada musim 1996 dengan delapan kemenangan, tetapi secara mendadak diputus kontraknya oleh Williams untuk musim berikutnya. Ia lantas melanjutkan kariernya bersama tim Arrows yang kurang kompetitif pada musim 1997 dan kemudian bergabung ke tim Jordan pada musim 1998 dan memberikan tim ini kemenangan lomba perdana mereka.[2]

Hill pensiun dari dunia balap di akhir musim 1999. Sejak itu ia telah meluncurkan beberapa bisnis dan telah membuat penampilan bermain gitar dengan band-band selebriti. Pada 2006, ia menjadi Presiden British Racing Drivers' Club menggantikan Jackie Stewart. Hill mengundurkan diri dari posisi pada 2011 dan digantikan oleh Derek Warwick. Selama masa jabatannya di BRDC, Hill memimpin pengamanan kontrak 17 tahun untuk Silverstone untuk mengadakan perlombaan Formula Satu, yang memungkinkan sirkuit untuk melihat pekerjaan renovasi yang luas..[3] Hill saat ini bekerja sebagai bagian dari tim penyiaran Sky Sports F1.

Karier Formula Satu[sunting | sunting sumber]

Brabham (1992)[sunting | sunting sumber]

Hill memulai karier Grand Prixnya pada musim 1991 sebagai pembalap penguji dengan tim Williams yang memenangkan kejuaraan ketika masih berkompetisi di seri Formula 3000.[4] Namun, pada pertengahan musim 1992, Hill terjun ke balap Grand Prix sebagai pembalap dengan tim Brabham yang sedang mengalami kesulitan. Tim yang tadinya kompetitif ini mengalami kesulitan keuangan yang serius. Hill memulai musim hanya setelah tiga balapan, menggantikan Giovanna Amati setelah sponsornya gagal terwujud.[5] Amati tidak mampu membawa mobilnya melewati kualifikasi, namun Hill menyamai rekan setimnya, Eric van de Poele, dengan mengikuti dua balapan, yaitu Grand Prix Inggris dan Hungaria di pertengahan musim. Hill terus melakukan tes untuk tim Williams pada tahun itu dan Grand Prix Inggris membuat Nigel Mansell memenangkan perlombaan untuk Williams, sementara ia berada di urutan terakhir di Brabham.[6] Tim Brabham bangkrut setelah Grand Prix Hungaria dan tidak menyelesaikan musim tersebut.[7]

Williams F1 (1993-1996)[sunting | sunting sumber]

Williams FW16 (1994) dan Williams FW15C (1993) milik Hill; ia adalah salah satu dari dua pembalap yang pernah menggunakan nomor "0" dalam sejarah Kejuaraan Dunia F1, dan satu-satunya yang pernah menggunakan nomor tersebut dua kali.

Ketika rekan setim Mansell, Riccardo Patrese, meninggalkan Williams untuk membalap di Benetton bersama Michael Schumacher pada musim 1993, Hill secara tak terduga dipromosikan ke tim balap bersama tiga kali Juara Dunia, Alain Prost, di depan kandidat-kandidat yang lebih berpengalaman seperti Martin Brundle dan Mika Häkkinen.[8] Secara tradisional, Juara Dunia pembalap yang sedang berkuasa menggunakan nomor "1" di mobilnya dan rekan setimnya menggunakan nomor "2". Karena Mansell, juara dunia musim 1992, tidak membalap di Formula Satu pada musim 1993 sebagai Mansell pindah ke ajang Seri IndyCar pada musim 1993, Williams sebagai Juara Konstruktor diberi nomor "0" dan "2". Sebagai rekan junior Prost, Hill mengambil nomor "0", orang kedua dalam sejarah Formula Satu yang melakukan hal tersebut, setelah Jody Scheckter pada musim 1973.[9]

1993: Kerjasama dengan Alain Prost dan Frank Williams[sunting | sunting sumber]

Musim tidak dimulai dengan baik ketika Hill keluar dari posisi kedua tak lama setelah dimulainya Grand Prix Afrika Selatan dan gagal menyelesaikan balapan setelah bertabrakan dengan Alessandro Zanardi di lap ke-17.[10] Di Grand Prix Brasil, Hill lolos kualifikasi dan menghabiskan tahap-tahap awal balapan dengan berada di urutan kedua di belakang Prost, dan kemudian memimpin saat Prost mengalami kecelakaan, namun kembali tergeser ke urutan kedua oleh Juara Dunia tiga kali, Ayrton Senna. Namun demikian, balapan tersebut tetap memberikan Hill podium pertamanya.[11]

Pada putaran berikutnya di Eropa, Hill kembali finis di urutan kedua di belakang Senna dan di depan Prost yang terjatuh. Pada musim penuh pertamanya, Hill diuntungkan oleh pengalaman rekan setimnya yang juga seorang veteran asal Prancis.[12] Ia terus tampil mengesankan seiring berjalannya musim, dan di San Marino, Hill memimpin di awal balapan, meskipun ia disalip oleh Prost dan Senna dan pada akhirnya ia harus berhenti karena mengalami kerusakan pada remnya.[13] Masalah mekanis kembali terjadi di Spanyol di mana ia mengimbangi Prost hampir sepanjang balapan, namun mesinnya mengalami kerusakan.[14]

Setelah podium yang kuat di Monako dan Kanada, Hill meraih pole pertamanya dalam karirnya di Prancis, finis kedua di belakang Prost setelah team order mencegahnya untuk secara serius menantang kemenangan.[15] Dia tampaknya akan memenangkan Grand Prix Inggris sebelum kerusakan mesin lainnya membuatnya tersingkir dan memimpin dengan nyaman di Grand Prix Jerman, namun kemudian mengalami kerusakan saat balapan menyisakan dua putaran lagi dan memberikan kemenangan kepada Prost.[16]

Pada balapan di Hungaria, Hill berhasil meraih kemenangan pertama dalam karirnya setelah memimpin sejak awal hingga akhir. Dengan demikian, ia menjadi putra pertama dari pemenang Grand Prix Formula Satu yang meraih kemenangan sendiri,[17] dan ia mengikutinya dengan dua kemenangan lagi, pertama di Spa di mana ia memimpin setelah Prost mengalami masalah di pit-stop,[18] dan kemudian di Grand Prix Italia di mana mesin Prost mengalami kerusakan di akhir balapan. Kemenangan ketiganya secara beruntun membuat Williams meraih gelar juara konstruktor dan untuk sementara ia naik ke posisi kedua di klasemen pembalap.[19] Di Grand Prix Portugal, Hill bangkit dari posisi buncit ke posisi ketiga, setelah sempat terhenti di lap pemanasan dari posisi start terdepan.[20] Ia menyelesaikan musim dengan finis keempat di Jepang dan ketiga di Australia, meskipun ia kehilangan posisi kedua di klasemen pembalap dari Ayrton Senna yang berhasil melewati Hill dengan memenangi dua balapan terakhir.[21]

1994: Musim diwarnai tragis dengan kematian Ayrton Senna[sunting | sunting sumber]

Pada musim 1994, Ayrton Senna bergabung dengan Hill di Williams. Sebagai juara bertahan, kali ini Prost, pensiun, Hill mempertahankan nomor '0'. Taruhan pra-musim adalah bahwa Senna akan melenggang ke gelar juara,[22] tetapi tim Benetton dan Michael Schumacher pada awalnya terbukti lebih kompetitif dan memenangkan tiga balapan pertama. Di Grand Prix San Marino pada tanggal 1 Mei, Senna meninggal dunia setelah mobilnya menabrak pembatas beton ketika ia sedang memimpin lomba. Dengan tim yang sedang menjalani investigasi dari pihak berwenang Italia atas tuduhan pembunuhan, Hill mendapati dirinya sebagai pemimpin tim dengan hanya satu musim pengalaman di papan atas. Dilaporkan secara luas pada saat itu bahwa kolom kemudi mobil Williams telah rusak, meskipun Hill mengatakan kepada BBC Sport pada tahun 2004 bahwa ia percaya Senna hanya mengambil tikungan terlalu cepat untuk kondisi tersebut, mengacu pada fakta bahwa mobil baru saja memulai kembali balapan dengan ban dingin setelah diperlambat oleh safety car.[23]

Damon Hill di Grand Prix Prancis 1995

Hill mewakili Williams sendirian di balapan berikutnya, Grand Prix Monako. Balapannya berakhir lebih awal karena tabrakan yang melibatkan beberapa mobil di lap pembuka balapan. Untuk balapan berikutnya, Grand Prix Spanyol, pembalap penguji Williams, David Coulthard, dipromosikan ke tim balap bersama Hill, yang memenangkan balapan hanya empat minggu setelah kematian Senna.[24]

Schumi memimpin dengan 66 poin menjadi 29 poin pada pertengahan musim. Di Grand Prix Prancis, Frank Williams membawa kembali Nigel Mansell, untuk Grand Prix Prancis, Eropa, Jepang dan Australia dengan Coulthard melakukan sebagian besar musim 1994. Mansell mendapatkan sekitar £900.000 untuk masing-masing dari empat balapannya, sementara Hill dibayar £300.000 untuk seluruh musim, meskipun posisi Hill sebagai pembalap utama tetap tidak dipertanyakan.[25] Hill kembali ke dalam persaingan memperebutkan gelar juara setelah memenangkan Grand Prix Inggris, balapan yang tidak pernah dimenangkan oleh ayahnya.[26] Schumi didiskualifikasi dari balapan tersebut dan dilarang tampil dua balapan berikutnya karena menyalip Hill pada saat putaran formasi dan mengabaikan bendera hitam yang dikibarkan setelahnya.[27] Empat kemenangan lainnya untuk Hill, tiga di antaranya dalam balapan di mana Schumi dilarang tampil atau didiskualifikasi, membawa perebutan gelar juara ke ajang terakhir di Adelaide. Pada balapan pertama Schumi sejak hukuman larangan bertanding, Grand Prix Eropa, ia mengatakan bahwa Hill (yang delapan tahun lebih tua darinya) bukanlah pembalap kelas dunia. Namun, pada balapan terakhir di Grand Prix Jepang, Hill meraih kemenangan di depan Schumacher dalam balapan yang diguyur hujan. Hal ini membuat Hill hanya tertinggal satu poin di belakang pembalap Jerman tersebut sebelum balapan terakhir musim itu.[28]

Baik Hill maupun Schumi tidak menyelesaikan Grand Prix Australia yang menjadi penutup musim, setelah tabrakan kontroversial yang memberikan gelar juara kepada Schumi. Schumi berlari keluar lintasan dan menabrak dinding dengan sisi kanan mobil Benetton-nya saat memimpin.[29] Memasuki tikungan keenam, Hill bergerak untuk menyalip mobil Benetton dan keduanya bertabrakan, mematahkan wishbone suspensi kiri depan Williams, dan memaksa kedua pembalap tersebut untuk keluar dari balapan.[30] Komentator BBC Formula One, Murray Walker, sering menyatakan bahwa Schumi tidak sengaja menyebabkan tabrakan tersebut,[31] namun salah satu pemilik Williams, Patrick Head, berpendapat lain. Pada tahun 2006, ia mengatakan bahwa pada saat kejadian "Williams sudah 100% yakin bahwa Michael bersalah atas kecurangan yang dilakukannya" namun tidak memprotes gelar juara Schumi karena tim tersebut masih berurusan dengan kematian Ayrton Senna."[32] Pada tahun 2007, Hill secara eksplisit menuduh Schumi menyebabkan tabrakan tersebut dengan sengaja.[33]

Musim yang dijalani Hill membuatnya mendapatkan penghargaan BBC Sports Personality of the Year tahun 1994.[34]

1995: Menjadi runner-up[sunting | sunting sumber]

Damon Hill mengendarai mobil untuk tim Williams di Montreal pada musim 1995

Memasuki musim 1995, Hill merupakan salah satu favorit juara.[35] Tim Williams merupakan juara bertahan Konstruktor, setelah mengalahkan Benetton pada tahun 1994, dan dengan David Coulthard yang masih muda, yang baru saja menjalani musim pertamanya di Formula Satu, sebagai rekan setimnya, Hill jelas merupakan pembalap nomor satu. Tahun itu tampaknya dimulai dengan baik dengan posisi terdepan di Brasil, meskipun sebuah spin saat memimpin karena masalah mekanis membuat Schumi memimpin.[36] Namun kemenangan di dua balapan berikutnya membuatnya memimpin kejuaraan. Namun, Schumi memenangkan tujuh dari dua belas balapan berikutnya, dan meraih gelar keduanya dengan dua balapan tersisa, sementara Benetton meraih gelar Kejuaraan Konstruktor. Schumacher dan Hill mengalami beberapa insiden di lintasan selama musim tersebut, dua di antaranya menyebabkan keduanya diskorsing satu balapan. Hukuman Schumi adalah karena menghalangi dan memaksa Hill keluar dari lintasan di Grand Prix Belgia;[37] Hukuman Hill adalah karena bertabrakan dengan Schumi saat mengerem di Grand Prix Italia;[38] Musim Hill diakhiri dengan positif saat ia memenangkan Grand Prix Australia dengan finis dua putaran di depan runner-up, Olivier Panis di dalam Ligier.[35]

1996: Menjadi Juara Dunia dan musim terakhir di tim Williams[sunting | sunting sumber]

Hill mendemonstrasikan mobil Williams FW18 yang memenangkan kejuaraan pada tahun 2010

Pada musim 1996, mobil Williams jelas merupakan yang tercepat di Formula Satu dan Hill kemudian memenangkan gelar juara di depan rekan setimnya, juara bertahan IndyCar, Jacques Villeneuve, dan menjadi putra pertama dari seorang juara Formula Satu yang memenangkan kejuaraan itu sendiri.[39] Meraih delapan kemenangan dan tidak pernah gagal start di barisan terdepan, Hill sejauh ini menikmati musim tersuksesnya. Di Monako, di mana ayahnya pernah menang lima kali pada tahun 1960-an, ia memimpin hingga mesinnya rusak, sehingga ia harus menghentikan balapannya dan membiarkan Olivier Panis merebut satu-satunya kemenangan Formula Satu-nya.[40] Mendekati akhir musim, Villeneuve mulai melakukan tantangan untuk meraih gelar juara dan meraih pole di Grand Prix Jepang, balapan terakhir di musim itu. Namun, Hill memimpin di awal dan memenangkan balapan dan kejuaraan sementara pembalap Kanada tersebut tersingkir.[41] Hill menyamai rekor untuk memulai semua 16 balapan musim ini dari barisan depan, menyamai Ayrton Senna pada musim 1989 dan Alain Prost pada musim 1993.[42]

Meskipun memenangkan gelar juara, Hill mengetahui sebelum musim berakhir bahwa ia akan didepak oleh Williams dan digantikan oleh Heinz-Harald Frentzen untuk musim berikutnya.[39] Hill meninggalkan Williams sebagai pembalap kedua tersukses kedua di tim dalam hal kemenangan balap, dengan 21 kemenangan, kedua setelah Mansell.[43] Kejuaraan Dunia 1996 yang dimenangkan oleh Hill membuatnya mendapatkan penghargaan BBC Sports Personality of the Year Award yang kedua kalinya, membuatnya menjadi satu dari lima orang yang menerima penghargaan ini dua kali - yang lainnya adalah petinju Henry Cooper, Nigel Mansell, Andy Murray, dan Lewis Hamilton. Hill juga dianugerahi Segrave Trophy oleh Royal Automobile Club. Trofi ini diberikan kepada warga negara Inggris yang melakukan demonstrasi paling luar biasa tentang kemungkinan transportasi melalui darat, laut, udara, atau air.[44]

Arrows (1997)[sunting | sunting sumber]

Di Grand Prix Inggris, Hill mencetak poin pertamanya untuk tim Arrows.
Arrows A18 milik Damon Hill memimpin Grand Prix Hungaria.

Hill menjadi pembalap keempat dalam sembilan tahun yang memenangkan Kejuaraan Pembalap Dunia untuk Williams dan tidak membalap untuk tim pada musim berikutnya, seperti yang terjadi pada Nelson Piquet (juara 1987 - pembalap 1988 untuk Lotus), Nigel Mansell (juara 1992 - pembalap 1993 di IndyCar yang berbasis di AS, bukan di F1), dan Alain Prost (juara 1993 - pensiun pada musim 1994). Sebagai Juara Dunia, Hill sangat diminati dan mendapat tawaran untuk membalap dari McLaren, Benetton dan Ferrari, namun tidak dihargai secara finansial dengan baik terlepas dari statusnya.[33] Sebagai konsekuensinya, ia memilih untuk bergabung dengan Arrows, sebuah tim yang tidak pernah memenangkan perlombaan dalam 20 tahun sejarahnya dan hanya mencetak satu poin pada tahun sebelumnya. Usaha Hill untuk mempertahankan gelar juara pada musim 1997 terbukti tidak berhasil, ia mengawali balapan dengan buruk ketika ia hanya lolos kualifikasi untuk Grand Prix Australia dan kemudian pensiun di parade lap. Mobil Arrows, yang menggunakan ban dari seri debutan Bridgestone dan mesin Yamaha yang sebelumnya belum terbukti, secara umum tidak kompetitif, dan Hill tidak mencetak poin pertamanya untuk tim hingga Grand Prix Inggris di Silverstone pada bulan Juli. Hasil terbaiknya untuk tahun ini diraihnya di Grand Prix Hungaria. Di hari ketika ban Bridgestone memiliki keunggulan kompetitif atas rival Goodyear mereka, Hill menempati posisi ketiga dengan mobil yang sebelumnya tidak pernah menempati posisi lebih tinggi dari urutan ke-9 di grid. Selama balapan, ia melewati rivalnya dan pesaing baru dalam kejuaraan, Michael Schumacher, di lintasan dan memimpin di akhir balapan, 35 detik di depan Juara Dunia 1997, Villeneuve, hingga masalah hidrolik memperlambat laju mobil Arrows. Villeneuve kemudian melewati Hill, yang berada di urutan kedua.[45]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Damon Hill Profile – Drivers". grandprix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-16. Diakses tanggal 31 July 2012. 
  2. ^ "Damon Hill: Profile". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 January 2013. Diakses tanggal 31 July 2012. 
  3. ^ "Derek Warwick is new president of BRDC". The Telegraph. 26 August 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-16. Diakses tanggal 2023-03-23. 
  4. ^ "Damon Hill". Atlas F1. 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Maret 2012. Diakses tanggal 22 Oktober 2008. 
  5. ^ Newman (2014), hlm. 181.
  6. ^ Donaldson, Gerald. "F1 Hall of Fame – Damon Hill". Formula1.com. Formula One Administration. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2007. Diakses tanggal 22 Oktober 2008. 
  7. ^ Henry (1994), hlm. 96–97.
  8. ^ Walker & Taylor (2005), hlm. 25.
  9. ^ "Car Number: Car 0". ChicaneF1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2009. Diakses tanggal 7 November 2008. 
  10. ^ "Grand Prix Results: South African GP, 1993". GrandPrix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2002. Diakses tanggal 1 May 2019. 
  11. ^ Henry, Alan (29 March 1993). "Motor Racing: Hill climbs high but Senna peaks late". The Guardian. hlm. 15. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 1 May 2019 – via General OneFile. 
  12. ^ Allsop (1994), hlm. 188.
  13. ^ "Grand Prix Results: San Marino GP, 1993". GrandPrix.com. 25 April 1993. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2002. Diakses tanggal 1 May 2019. 
  14. ^ Hayes, Brian P. (June 1993). "Wheel of fortune". Motor Sport. LXIIX (6): 114. Bibcode:1993AmSci..81..114H. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 1 May 2019. 
  15. ^ Saward, Joe (1 August 1993). "Is Alain Prost slowing down?". GrandPrix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2008. Diakses tanggal 16 October 2008. 
  16. ^ Holt, Oliver (27 July 1993). "Brundle believes Williams should keep Hill; Motor Racing". The Times. hlm. 37. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 1 May 2019 – via Academic OneFile. 
  17. ^ Henry (1994), hlm. 8.
  18. ^ "Hill wins second F1 race in row". The Globe and Mail. Associated Press. 30 August 1993. hlm. D2. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 1 May 2019 – via Biography in Context. 
  19. ^ Henry, Alan (13 September 1993). "Motor Racing: Third success for Hill as Prost's engine fails". The Guardian. hlm. 15. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 1 May 2019 – via General OneFile. 
  20. ^ Henry, Alan (27 September 1993). "Motor Racing: Champion Prost finishes second best - Alan Henry at Estoril sees the canny Frenchman rewarded with a fourth world title as Damon Hill comes through too late to make a difference". The Observer. hlm. 19. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 1 May 2019 – via General OneFile. 
  21. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama MStatsOverview
  22. ^ Formula One History: After Tamburello F1-GrandPrix.com/History Diarsipkan 17 June 2006 di Wayback Machine.. Retrieved 13 June 2006
  23. ^ "Hill: Senna was at fault". BBC Sport. 20 April 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 October 2007. Diakses tanggal 9 June 2006. 
  24. ^ "The Spanish Grand Prix – a history". GrandPrix.com. Inside F1, Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2008. Diakses tanggal 14 November 2008. 
  25. ^ Hamilton (1998), hlm. 244.
  26. ^ Walker & Taylor (2005), hlm. 127.
  27. ^ Rendall (1997), hlm. 354.
  28. ^ Horton, Roger. "Reflections on a Racing Rivalry". AtlasF1.com. Haymarket Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 July 2011. Diakses tanggal 11 October 2008. 
  29. ^ Benson, Andrew (28 May 2006). "Schumacher's chequered history". BBC Sport Online. British Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 August 2007. Diakses tanggal 2 October 2006. 
  30. ^ "Grand Prix results: Australian GP, 1994". GrandPrix.com. Inside F1, Inc. Diakses tanggal 14 November 2008. 
  31. ^ Walker (2002), hlm. 136.
  32. ^ "'Ruthless' Schumi blasted". Motoring.iAfrica.com. 19 July 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2007. Diakses tanggal 23 October 2008. 
  33. ^ a b Taylor, S. (2007). "Lunch with... Damon Hill". Motor Sport. LXXXIII/1: 38. 
  34. ^ "BBC Sports Personality past winners: 1993–1997". BBC Sport Online. British Broadcasting Corporation. 27 November 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 15 October 2008. 
  35. ^ a b "Drivers:Damon Hill". GrandPrix.com. Inside F1, Inc. Diakses tanggal 14 June 2006. 
  36. ^ "Grand Prix results: Brazilian GP, 1995". GrandPrix.com. Inside F1, Inc. Diakses tanggal 1 November 2008. 
  37. ^ "Grand Prix Results: Belgian Grand Prix, 1995". GrandPrix.com. Inside F1, Inc. Diakses tanggal 1 November 2008. 
  38. ^ "Grand Prix results: Italian GP, 1995". GrandPrix.com. Inside F1, Inc. Diakses tanggal 1 November 2008. 
  39. ^ a b Walker & Taylor (2005), hlm. 128.
  40. ^ Saward, Joe (2 December 2006). "Review of Year 1996". GrandPrix.com. Inside F1, Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 April 2016. Diakses tanggal 14 June 2006. 
  41. ^ "Grand Prix results: Japanese GP, 1996". GrandPrix.com. Inside F1. Diakses tanggal 14 November 2008. 
  42. ^ Lynch, Steven (1 July 2011). "Front row regulars". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 1 May 2019. 
  43. ^ "F1 statistics – Williams – wins". Crash Media Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2011. Diakses tanggal 14 November 2008. 
  44. ^ "Segrave Trophy". Royal Automobile Club. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2012. Diakses tanggal 6 November 2008. 
  45. ^ "Race Summaries: 1997". BBC News. British Broadcasting Corporation. 5 March 1998. Diakses tanggal 12 June 2006.