Felipe Massa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Felipe Massa
2016209185738 2016-07-27 Champions for Charity - Sven - 1D X - 0192 - DV3P4785 mod.jpg
Felipe Massa pada tahun 2016
Lahir 25 April 1981 (umur 37)
Sao Paulo, Brasil
Karier dalam ajang Formula Satu
Kebangsaan Bendera Brasil Brasil
Tahun aktif 2002, 20042017
Tim Sauber, Ferrari, Williams
Nomor mobil 19
Jumlah lomba 272 (269 start)
Juara dunia 0
Menang 11
Podium 41
Total poin 1167
Posisi pole 16
Lap tercepat 15
Lomba pertama Grand Prix Australia 2002
Menang pertama Grand Prix Turki 2006
Menang terakhir Grand Prix Brasil 2008
Lomba terakhir Grand Prix Abu Dhabi 2017
Klasemen 2017 Posisi 11 (43 poin)
Statistik terbaru dimutakhir pada 1 Februari 2018.

Felipe Massa (pelafalan dalam bahasa Portugis: [feˈlipi ˈmasɐ]; lahir di Sao Paulo, Brasil, 25 April 1981; umur 37 tahun) adalah seorang mantan pembalap mobil profesional berkebangsaan Brasil. Ia pernah berkarier di ajang Formula Satu dari musim 2002 sampai 2017. Debut Massa di ajang F1 dimulai di GP Australia 2002 saat bergabung bersama tim Sauber-Petronas. Sementara kemenangan perdananya diraih di GP Turki 2006 bersama tim Scuderia Ferrari. Prestasi terbaik Massa adalah saat ia menjadi runner-up kejuaraan dunia di musim 2008 di bawah pembalap McLaren, Lewis Hamilton.[1] Ia juga menjadi pembalap Brasil pertama sejak Ayrton Senna pada tahun 1993 yang berhasil memenangi lomba di rumah sendiri pada GP Brasil 2006.[1]

Pertengahan musim 2009, Massa sempat mengalami kecelakaan hebat yang nyaris mengakhiri hidupnya di Hongaria. Tim Ferrari lantas menggantinya dengan Luca Badoer (dua balapan) dan Giancarlo Fisichella (lima balapan). Sempat dirumorkan akan diganti bila sampai akhir 2009 kondisinya belum baik, Massa akhirnya bisa bernapas lega saat Ferrari mengumumkan bahwa ia akan tetap tinggal di Ferrari. Dengan sistem kontrak yang berbasis pertahun, Massa bertahan di Ferrari sampai akhir musim 2013.[2] Sejak musim 2014 Massa beralih memperkuat tim Williams. Ia sempat mengumumkan akan pensiun dari arena balap F1 di akhir musim 2016,[3] tetapi dengan pensiun mendadaknya Nico Rosberg di akhir musim tersebut, Valtteri Bottas lantas ditarik masuk ke tim Mercedes mulai musim 2017 dan membuat tim Williams meminta serta kembali mengontrak Massa untuk satu musim.[4] Pada 4 November 2017 Massa akhirnya secara resmi mengumumkan pensiun dari balap F1.[5]

Profil[sunting | sunting sumber]

Pribadi[sunting | sunting sumber]

Felipe Massa lahir dari keluarga imigran di kota São Paulo, Brasil.[6] Kakeknya adalah orang Italia yang berasal dari Cerignola, yang kemudian berimigrasi ke Brasil.[7] Massa kecil banyak bermain seperti layaknya anak Brasil kebanyakkan, yaitu sepak bola. Namun karena tinggi badannya terlalu kecil untuk menjadi seorang pemain sepak bola, akhirnya ia pun memutuskan untuk mencari hobi lain. Dan ketika itulah, hobinya untuk kebut-kebutan mulai tumbuh, walaupun hanya sebatas dalam sepeda biasa.

Pada usia 7 tahun, ia kemudian bekerja sampingan sebagai pengantar pizza, di kala waktu senggang sepulang sekolah. Ia lantas mendapatkan perintah untuk mengantarkan pizza ke sirkuit Interlagos, di mana saat itu tengah berlangsung GP F1 Brasil. Di luar dugaan ia tertarik dengan ajang balapan, dan akhirnya ia memutuskan untuk mencoba hobi membalap. Massa lantas mencoba gokart pertamanya pada usia 9 tahun.

Massa pernah tinggal di Monaco saat ia pertama kali turun di F1 pada 2002. Kemudian setelah ia bergabung sebagai pembalap resmi Ferrari di 2006, Massa lantas pindah ke Swiss, tepatnya di Zürich, berdekatan dengan kediaman Kimi Raikkonen, Fernando Alonso, dan Michael Schumacher. Massa menikah dengan model Brasil, Anna Rafaela Bassi pada tanggal 29 November 2007 di Sao Paulo.[8][9] Namun acara pernikahan ini tidak dihadiri oleh Michael Schumacher dan Kimi Raikkonen, hanya Rubens Barrichello dan Antonio Pizzonia-lah yang terlihat hadir saat acara pemberkatan Massa di gereja. Dari pernikahannya ini, Massa dikaruniai seorang anak laki-laki yang lahir bulan November 2009.[10] Felipe Massa sendiri merupakan seorang penganut Katolik yang taat.[11]

Lain-lain[sunting | sunting sumber]

Felipe Massa sedang bersantai di GP Indianapolis 2005.

Selama berkarier sebagai pembalap, Massa dimanajeri oleh putra mantan team principal Ferrari Jean Todt, Nicolas Todt. Nicolas sendiri pertama kali menjadi manajer Massa saat sang ayah, Jean Todt menarik masuk Massa ke Ferrari sebagai test driver pada tahun 2003.

Massa merupakan teman baik dari seorang desainer jam tangan mewah asal Swiss, Richard Mille, yang kemudian membuatkannya beberapa model jam tangan mewah seperti seri RM-005FM, dan seri RM-011[12], agar ia tidak terlalu ketinggalan dibandingkan rekannya Kimi Raikkonen yang menjadi duta ambassador TAG-Heuer.

Massa merupakan penggemar dari klub sepak bola Sao Paulo F.C.[13] Untuk kawasan Eropa sendiri, ia merupakan fans dari klub asal Turki, Fenerbahce, dengan alasan bahwa di klub tersebut salah satu sahabatnya yaitu Roberto Carlos bermain.[14] Massa juga sempat menjadi pendukung klub Juventus ketika ia berkarier sebagai pembalap tim Ferrari.

Karier awal[sunting | sunting sumber]

Felipe Massa, yang sudah mengenal ajang balapan sejak usia 7 tahun, memulai karier di ajang gokart pada usia 9 tahun. Ia berada di gokart selama 7 tahun, dan malang melintang di ajang nasional Brasil maupun internasional. Pada 1998, ia pindah ke ajang Formula Chevrolet. Dan finish di P5 pada klasemen akhir. Pada tahun 2000, ia pindah ke Eropa dan mengikuti Formula Renault Italia dan Formula Renault Eropa. Di ajang Formula Renault-lah ia sempat bertemu dengan Kimi Raikkonen, walaupun saat itu mereka belum akrab sama sekali. Tujuh tahun kemudian pada tahun 2007, mereka berdua menjadi rekan setim di tim Ferrari.

Massa lantas pindah ke ajang F3000 Euro Series pada 2001. Dengan meraih 6 kemenangan dari 8 balapan, ia ditawari untuk mengetes mobil F1 Sauber pada akhir 2001, dan menandatangani kontrak F1 untuk musim 2002. Sebelum menandatangani kontrak F1 dengan Sauber, ia sempat ditawari untuk membalap bersama Alfa Romeo di ajang European Touring Car Championship.

Bagusnya penampilan Felipe Massa di ajang F3000 Euro Series pada 2001 membuat Peter Sauber terkagum-kagum, dan kemudian memuji Massa dengan ucapan:

"Felipe Massa banyak persamaannya dengan Kimi Raikkonen. Suatu saat nanti, satu di antara mereka, atau bahkan mereka berdua, akan menjadi juara dunia baru di ajang Formula 1."[15]

Karier Formula Satu[sunting | sunting sumber]

2002–2005: Sauber-Petronas[sunting | sunting sumber]

Felipe Massa di GP Inggris 2005.

Debut dan julukan "Si Liar"[sunting | sunting sumber]

Debut F1 Felipe Massa dimulai di GP Australia 2002[16], bersama rekan setimnya yang lebih berpengalaman, Nick Heidfeld. Di musim debutnya ini, Felipe hanya mampu mengumpulkan 4 poin, selebihnya ia sering terlibat insiden dan kecelakaan. Bahkan ia dijuluki "Si Liar" karena gaya mengemudinya yang sesekali kacau. Massa sempat terkena penalti akibat gaya mengemudinya di GP Italia.[17] Tim Sauber lalu mengganti Massa dengan pembalap senior Heinz-Harald Frentzen di GP AS[18] dan di musim balap 2003. Massa yang kemudian tersingkir dengan kehadiran Frentzen akhirnya pindah ke Ferrari sebagai pembalap penguji.[19] Jean Todt kemudian lantas mengiming-imingi Massa dengan peluang kursi Ferrari pada masa mendatang, jika penampilannya selama menjadi pembalap uji bagus. Sebelum resmi menjadi pembalap uji Ferrari, Massa sempat ditawari untuk membalap di tim Jordan, menemani Giancarlo Fisichella. Namun tampaknya, rayuan Todt plus sejarah Ferrari yang berpengalaman di F1 akhirnya membuat Massa tetap pada pendiriannya, menerima tawaran sebagai test driver Ferrari.

Selama musim 2003 berjalan, Massa terus mengasah kemampuannya di Ferrari. Di sana ia belajar banyak dari Michael Schumacher dan Rubens Barrichello. Sesekali ia pun terlibat dalam diskusi teknik dengan kedua pembalap tersebut, dan juga dengan sesama test driver lainnya, Luca Badoer. Gaya balap Massa yang sebelumnya acak-acakan perlahan mulai berubah. Dan berkat kemajuannya tersebut, tim lamanya, Sauber-Petronas akhirnya memutuskan untuk kembali menarik Felipe Massa sebagai pembalap regular untuk musim balap 2004, walaupun dilain pihak banyak terdengar suara sumbang atas keputusan Peter Sauber untuk kembali menarik Massa ke tim Sauber. Di tim tempat ia memulai karier F1-nya tersebut, Massa akan berpasangan dengan Giancarlo Fisichella. Hasil musim 2004 untuk Massa tidak terlalu mengecewakan, ia berhasil mencetak 12 poin dari total 34 poin Sauber, dengan prestasi terbaik finish posisi empat di GP Belgia.[20]

Mengalahkan senior[sunting | sunting sumber]

Felipe Massa di GP Italia 2005.

Di musim 2005, Massa mendapat rekan setim yang baru, yaitu mantan juara dunia F1 musim 1997 asal Kanada, Jacques Villeneuve (JV). Villeneuve, yang sebelum musim balapan dimulai sudah menyombongkan diri akan mengalahkan Massa, terpaksa harus mengakui bahwa ia kalah bagus dibanding rekan setimnya yang masih muda tersebut. Momen paling menarik saat pertarungan antara Villeneuve vs. Massa adalah ketika di GP Monaco.[21] Saat itu keduanya berebut masuk tikungan Ste-Devote. Akhirnya yang terjadi adalah kecelakaan. Sejak saat itu pulalah, pertemanan keduanya sedikit renggang. Hasil akhir untuk Massa di musim 2005 adalah di posisi 13 klasemen pembalap dengan 11 poin, unggul dua poin saja atas Villeneuve.

Akhir 2005, Ferrari melalui Jean Todt secara tiba-tiba memutus kontrak Rubens Barrichello yang sedianya akan berakhir di penghujung musim 2006, dan kemudian secara mengejutkan memenuhi janjinya untuk menarik Felipe Massa ke kursi pembalap menemani Michael Schumacher.[22] Massa sendiri kemudian mendapat seorang manajer baru, yang tidak lain adalah putra dari Jean Todt sendiri, yaitu Nicolas Todt. Sebetulnya, Massa disarankan oleh Peter Sauber agar tetap tinggal di Sauber (yang kemudian dibeli BMW). Namun Massa menolak dengan alasan kesempatan untuk menjadi juara dunia di Ferrari lebih besar ketimbang jika dirinya tetap bertahan di Sauber/BMW.

2006–2013: Scuderia Ferrari[sunting | sunting sumber]

Massa merayakan kemenangan di kandang sendiri pada GP Brasil 2006.

Belajar dari Schumi dan Raikkonen[sunting | sunting sumber]

Pada musim 2006, Massa mendapat sebuah tantangan besar dengan menjadi tandem Michael Schumacher di tim Ferrari. Berbeda dengan rekan setim Schumi sebelumnya (semacam Eddie Irvine atau Rubens Barrichello), kali ini Massa merasa bahwa dia bukan menjadi "pelindung" atau "mengalah untuk Schumi". Di luar dugaan, Michael Schumacher secara terang-terangan membimbing Massa seperti guru pada muridnya. Hasilnya adalah kemenangan pertama di Turki.[23] Sebelumnya, secara mengejutkan pula, Massa mampu memimpin lomba di GP Amerika Serikat di sirkuit Indianapolis, walaupun pada akhirnya ia harus rela menyerahkan posisinya tersebut melalui sebuah team order halus kepada Michael Schumacher.

Memasuki balapan kandang sendiri di Interlagos, Brasil, beban mental menumpuk pada Massa. Ia mau tidak mau harus mempertunjukan kebolehannya di depan publik sendiri. Namun kematangan Massa terlihat dengan mantapnya ia saat meraih pole position dan kemudian mengubahnya menjadi sebuah kemenangan spektakuler pada balapan besoknya. Dengan kemenangan gemilang ini, Felipe Massa memecahkan telur yang dierami Brasil selama 13 tahun. Sebab terakhir kali orang Brasil menang dikandang sendiri adalah pada GP Brasil 1993 yang dimenangi oleh almarhum Ayrton Senna.[24] Di akhir musim, Michael Schumacher memutuskan pensiun dan posisinya akan digantikan oleh mantan pembalap McLaren yang pernah bertarung dengan Massa di Formula Renault tahun 2000, Kimi Raikkonen. Massa sendiri finish di urutan ketiga dalam klasemen akhir pembalap musim 2006, dengan total 80 poin.

Felipe Massa di GP Inggris 2007.

Memasuki musim 2007, banyak orang yang menggunjingkan bahwa Kimi dan Massa tidak akur. Banyak yang menganggap bahwa keduanya itu ibarat api dan es. Yang satu dingin (Raikkonen), yang satunya panas karena Latino (Massa). Namun ternyata fakta dilapangan berbalik 180 derajat. Justru malah di tim lawan (McLaren) yang seperti itu. Sudah bukan rahasia umum, bahwa Fernando Alonso dan Lewis Hamilton tidak harmonis. Sementara di Ferrari, walaupun status pembalap utama dihapus oleh Luca Montezemolo selaku presiden Ferrari, namun hubungan Massa dan Kimi tetap harmonis dan saling membantu demi membawa Ferrari kembali ke tahta juara dunia.

Massa memenangi lomba secara spektakuler di Bahrain[25][26] dan Spanyol.[27] Di GP Eropa ia bersitegang dengan Alonso yang dari rekaman video TV terlihat mengolok-olok Massa yang dianggap Alonso sebagai pembalap amatir. Kontan Massa marah, namun berhasil diredam oleh Michael Schumacher yang menjadi tamu istimewa GP Eropa di sirkuit Nurburgring. Kemudian di GP Turki pada 26 Agustus 2007, Massa kembali mengulangi apa yang ia raih tahun 2006. Memenangi lomba dengan posisi 1-2 untuk Ferrari. Setelah balapan, ia berkata bahwa sirkuit Istanbul Park adalah salah satu sirkuit keramat baginya, karena di sinilah ia meraih kemenangan pertamanya di musim 2006, dan kemudian mengulanginya lagi di 2007.[28]

Namun harapan Massa untuk menjadi kampiun dunia 2007 kandas di GP Jepang setelah dia gagal merangsek kedepan akibat hujan deras. Massa akhirnya memutuskan untuk membantu Kimi semaksimal mungkin demi meraih gelar juara dunia pembalap 2007 (gelar konstruktor diperoleh Ferrari tanpa perjuangan setelah McLaren didiskualifikasi akibat kasus "Stepney-gate").[29]

Pada balapan kandangnya di Brasil, Massa memainkan perannya dengan sempurna. Start dari pole, Massa akhirnya mengalah pada Kimi dalam strategi pit. Publik Brasil juga menerima apa yang Massa lakukan dan turut bergembira saat Kimi menang dan dinyatakan "sah" sebagai juara dunia F1 2007 (walaupun gelar Kimi baru sah pada tanggal 15 November 2007).[30][31]

Penantang gelar dan kecelakaan[sunting | sunting sumber]

Felipe Massa di GP Kanada 2008.

Felipe Massa mengawali musim 2008 dengan buruk. Ia dua kali gagal finish di dua balapan awal (Australia dan Malaysia). Namun ia berhasil bangkit dengan menang di Bahrain[32], dan (lagi-lagi) Turki. Namun ambisi Massa untuk bisa menguasai klasemen teratas pembalap juga terhalangi oleh beberapa kesalahan konyol dari timnya sendiri. Di Monaco, tim Ferrari salah menerapkan strategi, dan akhirnya mengakibatkan Massa yang start dari pole harus rela finish di posisi dua. Meski begitu ia berhasil bangkit dan menang di Prancis, itu pun setelah Kimi Raikkonen mengalami masalah dengan knalpotnya.

Setelah menang secara spektakuler di Valencia, walaupun sempat terancam diskualifikasi akibat ulahnya yang nyaris menyebabkan Adrian Sutil celaka di pit exit, Massa kembali menang di Belgia. Kali ini kemenangannya sedikit berbau kontroversial, karena Lewis Hamilton yang sebelumnya dinyatakan menang, harus terkena penalti 25 detik akibat bersenggolan dengan Kimi. Massa yang start dari posisi dua, dan kemudian turun ke urutan ketiga, dan tidak menyalip siapapun akhirnya dinyatakan sebagai pemenang, tiga jam seusai balapan.[33][34]

Di Singapura, Massa start dari pole.[35], sayangnya ia kembali gagal menang akibat insiden pit yang salah dari Ferrari. Memasuki China, ia adalah satu-satunya pembalap yang masih mempunyai peluang untuk menjadi juara dunia. Menjelang akhir balapan, Kimi Raikkonen yang sudah tidak punya peluang menjadi juara kemudian memberikan jalan kepada Massa untuk naik ke posisi dua.[36]

Felipe Massa sebenarnya bisa saja menjadi juara dunia, karena ia menang secara spektakular di kandangnya sendiri di Brasil. Sayang beberapa ratus meter di belakangnya, Lewis Hamilton secara baik mampu mengambil kesempatan saat Timo Glock yang berada di posisi lima mengalami masalah. Hamilton berhasil finish di posisi lima, dan memupus impian Massa untuk jadi juara dunia. Saat Massa masuk parc ferme, ia menangis, tetapi ia pun tidak kecewa, karena sudah berusaha memberikan hasil yang cukup baik bagi para pendukungnya di Sao Paulo.[37][38]

Felipe Massa di GP Turki 2009.

Musim 2009 ternyata tidak seindah yang diharapkan oleh tim Ferrari dan juga dua pembalapnya (Felipe Massa dan Kimi Räikkönen).[39][40] Massa hanya mampu meraih podium ketiga di Jerman. Selanjutnya di Hungaria ia terlibat kecelakaan hebat yang disebabkan pecahan mobil dari Rubens Barrichello, di mana salah satu pecahannya mengenai helm Massa.[41][42] Ia kemudian dilarikan ke rumah sakit Állami Egészségügyi Központba (dalam bahasa Indonesia: pusat kesehatan masyarakat) di Budapest, dan hasil pemeriksaan menyebutkan bahwa Massa mengalami gegar otak. Sebagai penggantinya di Valencia pada 23 Agustus, tim Ferrari kemudian menyiapkan Luca Badoer dan terhitung sejak tanggal 3 September 2009, Giancarlo Fisichella akan mengisi posisi Felipe Massa sampai musim 2009 berakhir.[43] Sebagai salah satu upaya penyembuhan dirinya, Massa kemudian banyak melakukan latihan dengan memakai mobil gokart. Ia kemudian tampil sebagai tamu istimewa di GP Brasil 2009 dengan menjadi pengibar bendera finish.[44]

Prestasi menurun[sunting | sunting sumber]

Akhir Agustus 2009, Ferrari secara diam-diam telah mengontrak Fernando Alonso untuk membalap bersama Ferrari mulai 2010.[45] Saat itu publik menduga bahwa Massa-lah yang akan tersingkir dikarenakan kondisinya yang belum begitu membaik pasca kecelakaan di Hungaria. Tetapi secara mengejutkan sehabis GP Singapura 2009, tim Ferrari mengumumkan bahwa kontrak Kimi Raikkonen akan diputus di musim 2010, dan itu berarti Fernando Alonso akan bertandem dengan Felipe Massa.[46] Massa sendiri tampak tidak berkeberatan kalau Alonso menjadi tandemnya di musim 2010, karena menurutnya akan lebih mudah bagi Ferrari untuk merajai setiap balapan jika dua pembalapnya mempunyai kualitas yang sama.

Kembalinya Felipe Massa di musim 2010 diawali dengan baik saat ia berhasil menduduki posisi kedua saat lomba di Bahrain di belakang rekan setimnya sendiri, Fernando Alonso.[47] Masuk ke Australia, setelah sempat salah taktik di awal lomba, Felipe Massa akhirnya berhasil finish di urutan tiga, di depan rekan setimnya sendiri. Di empat balapan selanjutnya (Cina, Spanyol, Monako, dan Turki), Felipe hanya mampu finish di bawah lima besar. Kekecewaan Felipe semakin bertambah setelah ia sama sekali tidak mampu meraih angka di Kanada, Eropa, dan Inggris, yang kemudian menyebabkannya keluar dari persaingan perebutan gelar juara dunia. Sementara itu di Jerman, Massa sempat memimpin balapan sejak awal sebelum akhirnya diperintahkan oleh tim untuk mengalah dan menyerahkan gelar juara yang sudah di depan mata kepada Fernando Alonso.[48][49] Kasus ini kemudian dibawa ke meja sidang FIA di Paris tanggal 8 September, namun FIA kemudian memutuskan bahwa tindakan Ferrari di Jerman tersebut tidak bersalah dan hanya dikenai denda 100.000 dolar AS.[50] Massa kemudian berhasil finish podium di Italia dengan finis ketiga. Hasil yang sama kemudian ia peroleh kembali di Korsel yang sekaligus menjadi podium terakhirnya di musim 2010. Massa finish di urutan keenam klasemen dengan raihan 144 poin.

Felipe Massa di Barcelona tahun 2011.

Musim 2011 diawali Massa dengan buruk. Ia sempat bertarung hebat dengan Jenson Button di Australia dan kemudian Button terkena penalti akibat memotong tikungan. Penampilan ban yang buruk kemudian memaksa Massa finish di posisi kesembilan. Di Malaysia Massa berhasil finish kelima di depan rekan setimnya Fernando Alonso. Di Cina Massa sebetulnya berpeluang meraih podium, tetapi usahanya kandas karena kesalahan dalam penggunaan strategi pit yang menyebabkannya harus puas finish di urutan enam, lagi-lagi di depan Alonso. Setelah hanya finish urutan 11 di Turki dan kemudian dua kali tersingkir masing-masing karena masalah girboks di Spanyol dan terlibat kecelakaan dengan Lewis Hamilton di Monako[51], Felipe Massa kembali bangkit dan meraih poin di tiga balapan selanjutnya (Kanada, Eropa dan Inggris). Untuk pertama kalinya di musim 2011, Massa berhasil mengalahkan Alonso di sesi kualifikasi Belgia tetapi ia hanya mampu finis kedelapan saat lomba. Momen besar untuk Massa datang di Singapura saat ia bersenggolan dengan Lewis Hamilton. Usai balapan, Massa yang masih larut dalam emosi kemudian menepuk bahu Hamilton dan mengatakan "kerja bagus, kawan!"[52] Selanjutnya di Jepang dan Korea, Massa kembali bersenggolan dengan Hamilton dan bahkan sempat meminta kepada FIA untuk memberikan tindakan tegas kepada Hamilton yang Massa nilai sering merusak balapan orang lain.[53] Di India untuk kesekian kalinya Massa terlibat senggolan dengan Hamilton namun kali ini Massa yang terkena penalti drive-thru. Perselisihannya dengan Lewis Hamilton baru bisa berakhir sesudah balapan penutup musim di GP Brasil saat ia dan Hamilton saling berpelukan dan berjabatan tangan di depan kamera para wartawan. Baik Massa maupun Hamilton sama-sama mengklaim bahwa mereka kini akan menjadi rival sekaligus sahabat seperti dulu lagi.

Untuk musim 2012, Felipe Massa masih bertahan di Ferrari.[54] Usai mendapat hasil buruk di tiga lomba awal, Massa meraih poin perdananya di musim 2012 di Bahrain saat finis di posisi kesembilan. Setelah mengalami beragam hasil buruk dan sempat terancam akan keluar dari Ferrari pada akhir 2012, Massa mulai bangkit dengan raihan posisi empat di Inggris. Podium yang dinantikan Massa sejak 2010 akhirnya berhasil ia raih di Jepang di mana pada saat yang sama rekan setimnya Fernando Alonso kandas akibat insiden di lap pertama.[55] Usai finis di posisi empat di Korea, Ferrari akhirnya memutuskan untuk memperpanjang kontrak Massa selama satu musim.[56] Massa kemudian meraih satu kali posisi podium lagi lewat peringkat ketiga di Brasil dan mengakhiri musim di posisi ketujuh klasemen.

Felipe Massa di Malaysia 2013.

Awal musim yang kuat diperlihatkan oleh Felipe Massa di musim 2013 dengan raihan poin yang ia dapatkan di Australia dan Malaysia. Di Cina Massa sempat memimpin sebelum kemudian finis keenam. Di Bahrain, Massa mengalami masalah dengan ban yang menyebabkannya finis di urutan 15. Massa sukses mencuri posisi podium di Spanyol saat ia finis ketiga. Di Monako Massa mengalami dua kali kecelakaan yaitu di sesi latihan bebas dan saat lomba.[57][58] Masalah ban kemudian mewarnai lomba Massa di Inggris sebelum ia berhasil bangkit dan finis di urutan keenam. Pada lomba di Belgia, Felipe Massa nyaris meraih pole position sebelum kesalahan analisa strategi dari Ferrari mengagalkannya. Pada lomba di India, Felipe Massa sempat memimpin lomba di awal musim sebelum kemudian menurun dan hanya mampu finis di urutan 4.[59] Massa akhiri perjalanan karier Ferrari-nya pada musim 2013 dengan peringkat delapan klasemen.

2014–2017: Williams[sunting | sunting sumber]

Menjadi pemimpin tim[sunting | sunting sumber]

Felipe Massa umumkan pengunduran dirinya dari Ferrari pada tanggal 10 September 2013.[60] Sehari berikutnya Ferrari mengumumkan Kimi Raikkonen yang pernah menjadi rekan setim Massa akan kembali ke Ferrari mulai musim 2014.[61] Dua bulan kemudian, Felipe Massa mencapai kesepakatan dengan Williams untuk bergabung mulai musim 2014 menggantikan Pastor Maldonado. Massa berpasangan dengan pembalap Finlandia Valtteri Bottas.[62]

Felipe Massa memimpin atas Fernando Alonso dan Sebastian Vettel di Kanada 2015.

Musim 2014 diawali Massa dengan beberapa ketidakberuntungan diantaranya saat ia tersingkir akibat ditabrak Kamui Kobayashi di Australia serta pitstop kacau di China dan saling senggol dengan Sergio Perez di Kanada.[63] Memasuki pertengahan musim, Massa sukses meraih pole position di Austria dan finis keempat saat lomba berjalan.[64] Massa kemudian sukses mencetak posisi podium saat finis ketiga di Italia. Di akhir pekan lomba itu juga tim Williams mengkonfirmasi ulang bahwa duet Massa dan Bottas akan bertahan untuk musim 2015. Di balapan rumahnya di Brasil, Massa berhasil finis ketiga dan mencetak podium keduanya di musim 2014.[65] Musim "penyegaran" bagi Massa diakhiri dengan finis kedua di Abu Dhabi yang dideskripsikan olehnya sebagai "salah satu lomba terbaik dalam karier membalapnya".[66]

Pada musim 2015, Massa secara konsisten mencetak poin di lima lomba awal musim. Rentetan finis poin Massa terhenti di Monako setelah ia mengalami beragam masalah sejak sesi latihan bebas.[67] Di GP Austria Massa berhasil finis podium dengan terbantu pitstop yang bermasalah yang menimpa mobil Sebastian Vettel.[68] Di GP Inggris Massa melakukan start lomba yang bagus dan sempat memimpin di stint awal lomba sebelum akhirnya ditaklukan oleh dua mobil Mercedes dan harus puas finis di posisi empat. Podium emosional didapatkan Massa di GP Italia dengan finis ketiga di depan para tifosi Ferrari yang menghormatinya saat berada diatas podium meski Massa kali ini bergabung dengan tim yang secara tradisional dianggap rival oleh penggemar Ferrari.[69] Di Singapura, Massa terlibat insiden dengan Nico Hulkenberg saat keluar dari pit. Ia mengalami kerusakan pada girboks mobil yang menyebabkannya terpaksa untuk tersingkir dari arena sementara Hulkenberg dikenai hukuman turun tiga posisi untuk lomba selanjutnya.[70] Di Jepang Massa terlibat insiden dengan Daniel Ricciardo yang membuatnya harus finis di posisi 17 dan tertinggal 2 lap. Nasib baik berpihak pada Massa di GP Rusia dengan finis di posisi keempat usai insiden tabrakan yang menimpa rekan setimnya Bottas dengan Kimi Raikkonen dari Ferrari. Dalam balapan rumah di Brasil, Massa terkena diskualifikasi setelah pengawas lomba menemukan temperatur bannya saat start lomba yang tidak sesuai dengan batas toleransi yang diperbolehkan.[71] Di Abu Dhabi Massa finis di posisi delapan usai bersaing ketat dengan Daniil Kvyat. Massa mengakhiri musim 2015 dengan berada di posisi enam klasemen pembalap.

Akhir karier di Formula Satu[sunting | sunting sumber]

Massa di Malaysia 2016.

Di awal musim 2016, Massa kembali mengulang prestasi musim sebelumnya dengan finis dan mencetak poin di enam lomba awal musim sebelum terhenti karena masalah mesin di Kanada.[72] Lomba berat dijalaninya di Eropa dengan finis di posisi 10 setelah sepanjang lomba bermasalah dengan ban. Di Austria, ia dirundung masalah teknis sejak awal lomba dengan sayap mobil yang rusak dan kemudian disusul dengan rem yang rusak yang membuatnya tersingkir dari lomba di lap 63. Di Hungaria kendala teknis pada setir mobil membuat Massa kesulitan membalap sepanjang lomba berjalan meski tim Williams sudah berusaha untuk mengganti setir baik di awal lomba maupun saat lomba berjalan. Di Jerman Massa terpaksa tersingkir usai kerusakan teknis misterius pada mobilnya yang diyakini terjadi akibat insiden kecil dengan Jolyon Palmer dari Renault.[73] Di Belgia Massa finis di posisi 10 setelah berjuang keras menaikan temperatur bannya sepanjang lomba berjalan.

Pada 1 September 2016, Massa mengumumkan bahwa ia akan pensiun dari ajang F1 di akhir musim berjalan.[74][75] Usai finis kesembilan di Italia, Massa gagal mendapat poin di Singapura dan Malaysia meski mencoba untuk tampil agresif. Selanjutnya di tiga lomba beruntun (Jepang, Amerika Serikat dan Meksiko) Massa kembali ke form terbaiknya dengan mencatatkan poin dalam tiga lomba tersebut. Di Brasil Massa tersingkir dari perlombaan setelah menabrak dinding di lap 47.[76] Dalam lomba yang saat itu diyakini akan jadi lomba GP Brasil terakhirnya, Massa mendapat penghormatan dari penonton dan seluruh kru tim F1 saat berjalan kembali ke pit tidak lama usai tersingkir.[77] Massa menutup musim 2016 dengan finis di posisi kesembilan di Abu Dhabi yang secara keseluruhan mengantarnya berada di posisi ke-11 klasemen pembalap.

Massa di lomba F1 terakhirnya di GP Abu Dhabi 2017.

Pada 16 Januari 2017, tim Williams mengumumkan kembali mengontrak Felipe Massa untuk musim 2017 setelah Valtteri Bottas ditarik ke Mercedes untuk menggantikan Nico Rosberg yang pensiun. Keputusan ini juga sekaligus menunda rencana pensiun Massa yang sebelumnya diumumkan pada September 2016.[78] Di lomba perdana musim di Australia, Massa sukses finis di posisi enam dan meraih poin. Kondisi cuaca menyulitkan Massa saat berlomba di China dan ia finis tanpa poin. Selanjutnya di Rusia meski sempat dua kali mengalami ban bocor saat lomba, Massa mampu bangkit dan finis di posisi kesembilan meski di akhir lomba sempat dituduh Vettel menghalang-halangi ketika Vettel berusaha menyalip Bottas.[79] Lomba berat dijalani Massa di Monako saat ia harus mengawali lomba di posisi 15. Perlahan tapi pasti melalui pengalamannya dan dibantu strategi tim, Massa bisa naik dan finis dengan meraih poin di posisi kesembilan.[80] Massa memiliki kans memenangi lomba di Azerbaijan saat mendapat kesempatan memimpin lomba tetapi kerusakan damper membuatnya harus tersingkir dari perlombaan.[81] Di Austria dan Inggris, Massa meraih poin dengan finis di urutan kesembilan dan kesepuluh.

Di Hungaria, Massa memilih absen dari perlombaan karena sakit. Posisinya sementara digantikan oleh pembalap tes Paul di Resta.[82] Massa kembali aktif membalap di Belgia dan sukses finis di posisi delapan.[83] Dalam tiga lomba luar Eropa yaitu Malaysia, Jepang dan Amerika Serikat, Massa sukses meraih poin dengan finis di urutan 9, 10 dan 9 dalam tiga lomba tersebut. Pada tanggal 4 November, Massa mengumumkan bahwa ia akan pensiun dari F1 di akhir musim dan keputusannya kali ini tidak bisa diganggu gugat.[84] Pada lomba GP Brasil terakhirnya, Massa hanya bisa finis di urutan ketujuh usai bersaing ketat dengan Fernando Alonso yang kemudian memberi gestur penghormatan bagi Massa sesaat setelah lomba berakhir.[85] Secara keseluruhan, Massa mengakhiri musim 2017 dengan menempati posisi 11 klasemen dengan 43 poin.

Karier di balapan lainnya[sunting | sunting sumber]

Race of Champions[sunting | sunting sumber]

Massa juga berpartisipasi dalam acara Race of Champions yang mempertemukan para pembalap dari lintas ajang. Ia berpartisipasi sebanya empat kali dalam acara ini yaitu pada 2004, 2005, 2015 dan 2017 dengan mewakili negara Brasil dan berpasangan dengan Tony Kanaan. Hasil terbaiknya selama mengikuti acara ini adalah dua kali menjadi semifinalis yaitu di edisi 2005 dan 2017.[86]

Karting amal[sunting | sunting sumber]

Massa menggelar sebuah perlombaan balap gokart amal yang dinamai Desafio Internacional das Estrelas atau dalam bahasa Inggris dikenal sebagai International Challenge of the Stars setiap tahun dari 2005 sampai 2014.[87] Perlombaan balap ini banyak diikuti oleh pembalap mobil terkenal asal Brasil diantaranya Rubens Barrichello dan Nelson Piquet Jr. dari ajang F1 serta Tony Kanaan, Mario Moraes, Felipe Giaffone, Vitor Meira, Roberto Moreno, dan Gil de Ferran dari ajang IndyCar. Dari kalangan pembalap asing sempat juga hadir Michael Schumacher dan Luca Badoer di edisi 2007 serta Vitantonio Liuzzi, Jeff Gordon dan Jaime Alguersuari.[88]

Formula E[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 2018, Massa mengumumkan bahwa ia akan bergabung dengan Venturi Grand Prix dengan durasi kontrak selama tiga musim mulai musim 2018-19 untuk ajang Formula E.[89]

Catatan karier[sunting | sunting sumber]

Musim ke musim[sunting | sunting sumber]

Musim Seri Tim Balapan Menang Pole F/Lap Podium Poin Posisi
1998 Formula Chevrolet Brasil ? ? ? ? ? ? ? ke-5
1999 Formula Chevrolet Brasil Team Mastercard[90] 10 3 ? ? ? ? Juara
2000 Formula Renault 2000 Eurocup Cram Competition 9 3 ? ? 4 140 Juara
Formula Renault 2000 Italia Cram Competition 8 4 4 3 5 147 Juara
2001 Euro Formula 3000 Draco Junior Team 8 6 6 5 6 60 Juara
European Supertouring Championship Team Nordauto 4 0 0 0 0 71 ke-23
24 Hours of Sicily ? 1 0 0 0 2 N/A ke-2
2002 Formula Satu Sauber Petronas 16 0 0 0 0 4 ke-13
2004 Formula Satu Sauber Petronas 18 0 0 0 0 12 ke-12
2005 Formula Satu Sauber Petronas 19 0 0 0 0 11 ke-13
2006 Formula Satu Scuderia Ferrari Marlboro 18 2 3 2 7 80 ke-3
2007 Formula Satu Scuderia Ferrari Marlboro 17 3 6 6 10 94 ke-4
2008 Formula Satu Scuderia Ferrari Marlboro 18 6 6 3 10 97 ke-2
2009 Formula Satu Scuderia Ferrari Marlboro 10 0 0 1 1 22 ke-11
2010 Formula Satu Scuderia Ferrari Marlboro 19 0 0 0 5 144 ke-6
2011 Formula Satu Scuderia Ferrari Marlboro 19 0 0 2 0 118 ke-6
2012 Formula Satu Scuderia Ferrari Marlboro 20 0 0 0 2 122 ke-7
2013 Formula Satu Scuderia Ferrari 19 0 0 0 1 112 ke-8
2014 Formula Satu Williams Martini Racing 19 0 1 1 3 134 ke-7
2015 Formula Satu Williams Martini Racing 19 0 0 0 2 121 ke-6
2016 Formula Satu Williams Martini Racing 21 0 0 0 0 53 ke-11
2017 Formula Satu Williams Martini Racing 20 0 0 0 0 43 ke-11

Daftar kemenangan lomba[sunting | sunting sumber]

No. Tanggal Musim Grand Prix Sirkuit Tim Mesin Ban Grid Selisih Ref.
1 27 Agustus 2006 Bendera Turki Turki Istanbul Park Ferrari Ferrari B 1 0:05.575 [91]
2 22 Oktober 2006 Bendera Brasil Brasil Interlagos Ferrari Ferrari B 1 0:18.658 [92]
3 15 April 2007 Bendera Bahrain Bahrain Bahrain Ferrari Ferrari B 1 0:02.360 [93]
4 13 Mei 2007 Bendera Spanyol Spanyol Catalunya Ferrari Ferrari B 1 0:06.790 [94]
5 26 Agustus 2007 Bendera Turki Turki Istanbul Park Ferrari Ferrari B 1 0:02.275 [95]
6 6 April 2008 Bendera Bahrain Bahrain Bahrain Ferrari Ferrari B 2 0:03.339 [96]
7 11 Mei 2008 Bendera Turki Turki Istanbul Park Ferrari Ferrari B 1 0:03.779 [97]
8 11 Mei 2008 Bendera Perancis Perancis Magny-Cours Ferrari Ferrari B 2 0:17.984 [98]
9 24 Agustus 2008 Bendera Eropa Eropa Valencia Ferrari Ferrari B 1 0:05.611 [99]
10 7 September 2008 Bendera Belgia Belgia Spa-Francorchamps Ferrari Ferrari B 2 0:09.383 [100]
11 2 November 2008 Bendera Brasil Brasil Interlagos Ferrari Ferrari B 1 0:18.658 [101]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • 2007: Penerima tropi Lorenzo Bandini Awards

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Felipe Massa interview, diakses 11 Februari 2018.
  2. ^ "Massa to partner Bottas at Williams for 2014". Formula1.com. Formula One Administration. 11 November 2013. Diakses tanggal 11 November 2013. 
  3. ^ "Felipe Massa to quit F1 at end of 2016 season". Diakses tanggal 8 April 2017. 
  4. ^ "Massa and four other race winners who came out of retirement". 21 January 2017. 
  5. ^ Massa, Felipe (4 November 2017). "Thanks for the support love you guys". twitter.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 November 2017. 
  6. ^ http://www.terra.com.br/istoegente/116/reportagem/felipe_massa.htm.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  7. ^ http://esportes.terra.com.br/automobilismo/formula12007/interna/0,,OI1881987-EI8276,00.html.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  8. ^ "Massa ties the knot". f1technical.com. 2007-12-02. Diakses tanggal 2007-12-02. 
  9. ^ Felipe Massa menikah di Brasil
  10. ^ Massa akan segera menjadi ayah, f1-live.com
  11. ^ Cary, Tom (7 June 2010). "Ferrari driver Felipe Massa believes his time will come to rule Formula One world again". The Daily Telegraph. Telegraph Media Group. Diakses tanggal 5 January 2015. 
  12. ^ Seri jam tangan mewah Felipe Massa oleh Richard Mille
  13. ^ Massa: Saya suka Sao Paulo FC
  14. ^ Massa: I’m fans of Fenerbahce
  15. ^ Majalah F1 Racing Januari 2002 – New Sauber Boy: Felipe Massa
  16. ^ Australian GP 2002, newsonf1.com
  17. ^ F1 Italian GP 2002 news, grandprix.com
  18. ^ Review GP AS 2002
  19. ^ Peter Sauber mengontrak Heinz-Harald Frentzen untuk 2003
  20. ^ Belgian GP 2004 review, grandprix.com
  21. ^ Review GP Monaco 2005, f1fanatic.co.uk
  22. ^ Massa akhirnya jadi pindah ke tim Ferrari
  23. ^ Review GP Turki 2006, f1fanatic.co.uk
  24. ^ Review GP F1 Brasil 2006: Felipe Massa Menang!
  25. ^ Statistik dan fakta GP Bahrain 2007, F1fanatic.co.uk
  26. ^ Review GP F1 Bahrain 2007, F1fanatic.co.uk
  27. ^ Review GP Spanyol 2007, F1fanatic.co.uk
  28. ^ Review GP Turki 2007, F1fanatic.co.uk
  29. ^ "McLaren hit with constuctors' ban". news.bbc.co.uk. 2007-09-13. Diakses tanggal 2007-09-13. 
  30. ^ "End of Season Drama will Raikkonen take Victory after all?". Forumula1.net. October 21, 2007. Diakses tanggal 2007-10-21.  Hapus pranala luar di parameter |publisher= (bantuan)
  31. ^ "McLaren lose Brazilian GP appeal". bbc.co.uk. 2007-11-16. 
  32. ^ "Felipe Massa of Ferrari wins in Bahrain Grand Prix". iht.com. 2008-04-06. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-09. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  33. ^ FIA, the Stewards of the Meeting (2008-09-07). "2008 Belgian Grand Prix, Document 49" (PDF). FIA.com. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 11 September 2008. Diakses tanggal 2008-09-25. 
  34. ^ Elizalde, Pablo; Noble, Jonathan (2008-09-07). "Hamilton penalised, Massa handed win". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2008. Diakses tanggal 2008-09-07. 
  35. ^ "The Official Formula 1 Website". F1.com. 2008-10-20. Diakses tanggal 2009-05-09. 
  36. ^ "Massa: Title fight isn't over yet - F1 | ITV Sport". Itv-f1.com. 2008-10-20. Diakses tanggal 2009-05-09. 
  37. ^ "The Official Formula 1 Website". Formula1.com. 2008-11-04. Diakses tanggal 2009-05-09. 
  38. ^ "Manipe F1". Manipe F1. 2008-11-05. Diakses tanggal 2009-05-09. 
  39. ^ "Erro de estratégia deixa Massa em 16º" (dalam bahasa portuguese). globoesporte.com. 2009-04-04. 
  40. ^ "Massa admits qualifying error". BBC Sport. 4 April 2009. Diakses tanggal 5 April 2009. 
  41. ^ Elizalde, Pablo; Noble, Jonathan (2009-07-25). "Massa undergoes successful surgery". autosport.com. Haymarket Publications. Diakses tanggal 2009-07-25. 
  42. ^ "Ferrari's Massa in 'life-threatening' state". ESPN. 2009-07-26. Diakses tanggal 2009-09-04. 
  43. ^ Ferrari pilih Fisichella
  44. ^ Felipe Massa to wave chequered flag at Brazilian grand prix, The Guardian. Diakses 11 Februari 2018.
  45. ^ Benson, Andrew (30 September 2009). "Ferrari confirm capture of Alonso". BBC Sport. Diakses tanggal 2009-09-30. 
  46. ^ Official: Fernando Alonso Joins Ferrari For 2010
  47. ^ Alonso menangkan GP Bahrain, BBC Indonesia.
  48. ^ Collantine, Keith (2010-07-25). "Massa ordered to hand win to Alonso". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diakses tanggal 2010-07-25. 
  49. ^ "Formula 1 highlights - German Grand Prix". BBC Sport. BBC. 2010-07-25. Diakses tanggal 2010-07-29. 
  50. ^ Ferrari escape further sanction, Express. Diakses 1 Januari 2010
  51. ^ Straw, Edd; O'Leary, Jamie (29 May 2011). "Massa: More penalties for Hamilton". Autosport. Haymarket Publications. Diakses tanggal 30 May 2011. 
  52. ^ "Felipe Massa criticises Lewis Hamilton's driving in Singapore". BBC Sport. BBC. 25 September 2011. Diakses tanggal 30 September 2011. 
  53. ^ Straw, Edd; Noble, Jonathan (9 October 2011). "Massa asks FIA to get tough with Hamilton after Japanese Grand Prix clash". Autosport. Haymarket Publications. Diakses tanggal 10 October 2011. 
  54. ^ Felipe Massa bertahan di Ferrari untuk musim 2012, ESPN F1. Diakses 10 Februari 2018.
  55. ^ Sebastian Vettel menang, Fernando Alonso tersingkir, BBC Sport, diakses 11 Februari 2018
  56. ^ Felipe Massa bertahan di Ferrari untuk musim 2013, Times of Malta. Diakses 1 Februari 2018
  57. ^ "Monaco GP: Felipe Massa crashes out of practice". bbc.co.uk. BBC Sport. 25 May 2013. Diakses tanggal 28 May 2013. 
  58. ^ "Felipe Massa crash at Monaco Grand Prix down to suspension failure". bbc.co.uk. BBC Sport. 28 May 2013. Diakses tanggal 28 May 2013. 
  59. ^ Sebastian Vettel menangi gelar keempatnya, BBC Sport. Diakses 1 Februari 2018
  60. ^ James Galloway and Pete Gill (10 September 2013). "Felipe Massa confirms he is to leave Ferrari at the end of this season". Sky Sports. BSkyB. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2013. Diakses tanggal 11 September 2013. 
  61. ^ James Galloway and Pete Gill (11 September 2013). "It's official: Kimi Raikkonen will return to Ferrari for 2014 to partner Fernando Alonso". Sky Sports. BSkyB. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2013. Diakses tanggal 11 September 2013. 
  62. ^ Williams confirms Massa and Bottas for 2014, GP Update. Diakses 1 Februari 2018
  63. ^ Insiden Kobayashi-Massa, Murni Kesalahan Teknis, Okezone. Diakses 1 Februari 2018.
  64. ^ Massa on pole at Austria, BBC Sport. Diakses 11 Februari 2018
  65. ^ Felipe Massa secure podium finish in 2014 Brazilian GP, diakses 1 Februari 2018
  66. ^ Incredible race for Felipe Massa, Independent. Diakses 1 Februari 2018
  67. ^ Winners and Losers, Formula1.com, diakses 11 Februari 2018
  68. ^ Austrian Grand Prix as it happened, Telegraph. Diakses 28 Januari 2018
  69. ^ Felipe Massa menari samba di lintasan F1, Sindo News. Diakses 1 Februari 2018
  70. ^ Penalty for Hulkenberg, diakses 22 Januari 2018.
  71. ^ Felipe Massa kena diskualifikasi, diakses 1 Januari 2017
  72. ^ F1 Canadian GP: Massa too hot in Canada as PU overheats, Crash Media Group. Diakses 1 Januari 2018
  73. ^ Sunday in Germany - Team by Team, Formula1.com. Diakses 1 Januari 2018.
  74. ^ Benson, Andrew (1 September 2016). "Felipe Massa: Williams driver to retire from F1". bbc.com. Diakses tanggal 1 September 2016. 
  75. ^ Barretto, Lawrence (1 September 2016). "Felipe Massa to retire from Formula 1 at end of 2016 season". autosport.com. Diakses tanggal 1 September 2016. 
  76. ^ Felipe Massa bid farewell to Brazilian Grand Prix, Daily Mail. Diakses 14 Januari 2018.
  77. ^ 'Obrigado Felipe': F1 bids Massa emotional farewell in Brazil as retirement beckons, The Telegraph. Diakses 2 Januari 2018
  78. ^ Barretto, Lawrence (16 January 2017). "Valtteri Bottas joins Mercedes for F1 2017, Felipe Massa to Williams". Autosport.com. Diakses tanggal 16 January 2017. 
  79. ^ F1: Russian Grand Prix – as it happened, The Guardian. Diakses 1 Juni 2017
  80. ^ Massa frustrated at Williams' unresolved Monaco woes, Motorsport.com. Diakses 3 Agustus 2017
  81. ^ Damper failure cost Massa Baku win, reckons Lowe, Motorsport.com. Diakses 8 November 2017.
  82. ^ ‘It was like being thrown off a cliff’ – Di Resta on his late Williams call up, Formula1.com. Diakses 1 Januari 2018
  83. ^ Massa cleared to race in Belgium Formula1.com. Diakses 5 Januari 2018
  84. ^ Barretto, Lawerence (4 November 2017). "Massa announces F1 retirement after 2017 season". Motorsport.com. Motorsport Network. Diakses tanggal 4 November 2017. 
  85. ^ Fernando Alonso’s incredible gesture after Felipe Massa ends final Brazil GP, Give Me Sport. Diakses 14 Februari 2018
  86. ^ http://www.raceofchampions.com/drivers/felipe-massa/
  87. ^ "Desafio International das Estrelas: Apresentação" (dalam bahasa Portuguese). Desafio International das Estrelas official website. 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2008. Diakses tanggal 26 August 2008. 
  88. ^ "Desafio International das Estrelas: Resultado final" (dalam bahasa Portuguese). Desafio International das Estrelas official website. 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2008. Diakses tanggal 26 August 2008. 
  89. ^ Smith, Topher (15 May 2018). "Venturi announces Massa for season five". e-racing.net. Diakses tanggal 15 May 2018. 
  90. ^ teamdan.com, 1999 Brasilian Formula Chevrolet Championship Retrieved 2009-08-20
  91. ^ "2006 Turkish Grand Prix - Race Results". F1 Pulse. Diakses tanggal 10 January 2016. 
  92. ^ Domenjoz, Luc; et al. Formula One Yearbook 2006-2007. Chronosports S.A. hlm. 213. ISBN 2-84707-110-5. 
  93. ^ "2007 FORMULA 1™ Gulf Air Bahrain Grand Prix - Race". Official Formula One website. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2014. Diakses tanggal 27 December 2015. 
  94. ^ "FORMULA 1™ Gran Premio de España Telefónica 2007 - Race". Official Formula One website. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 28, 2014. Diakses tanggal 27 December 2015. 
  95. ^ "2007 FORMULA 1™ Petrol Ofisi Turkish Grand Prix - Race". Formula1.com. Formula One Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2014. Diakses tanggal 27 December 2015. 
  96. ^ "Race Classification". Fédération Internationale de l'Automobile. 2008-10-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 29, 2009. Diakses tanggal 2009-02-08. 
  97. ^ "Turkish race analysis – McLaren edging ever closer". The Official Formula 1 Website. 2008-05-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-06-02. Diakses tanggal 2009-05-08. 
  98. ^ "2008 Turkish Grand Prix race result". The Official Formula 1 Website. 2008-05-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-05-22. Diakses tanggal 2009-05-19. 
  99. ^ "Race Classification". Fédération Internationale de l'Automobile. 2008-06-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-08-06. Diakses tanggal 2009-07-07. 
  100. ^ "2008 FORMULA 1 ING BELGIAN GRAND PRIX - Race". Formula1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-15. Diakses tanggal 2015-12-28. 
  101. ^ "FORMULA 1 GRANDE PREMIO DO BRASIL 2008 - Race". Formula1.com. Formula One Management. Diakses tanggal 18 November 2017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]