Daimler AG

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Daimler AG
Sebelumnya
  • Daimler-Benz (1926–1998)
  • DaimlerChrysler (1998–2007)
Publik (Aktiengesellschaft)
Simbol saham
IndustriOtomotif
Pendahulu
Didirikan1926 (pendirian Daimler-Benz)
2007 (pendirian Daimler AG)
Kantor
pusat
,
Jerman
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
ProdukMobil dan kendaraan niaga
Produksi
Penurunan 3,34 juta (2019)[1]
PendapatanKenaikan €172,745 milyar (2019)[1]
Penurunan €4,329 milyar (2019)[1]
Penurunan €2,709 milyar (2019)[1]
Total asetKenaikan €302,438 milyar (2019)[1]
Total ekuitasPenurunan €62,841 milyar (2019)[1]
Pemilik
Karyawan
Penurunan 298.655 (31 Des 2019)[1]
Divisi
Anak
usaha
Situs webdaimler.com
Catatan kaki / referensi
Kepemilikan[3]

Daimler AG (pengucapan bahasa Jerman: [ˈdaɪmlɐ ʔaːˌɡeː] ( simak); sebelumnya bernama Daimler-Benz dan DaimlerChrysler; biasa dikenal dan disebut sebagai Mercedes-Benz, atau hanya Daimler) adalah sebuah perusahaan otomotif multinasional yang berkantor pusat di Stuttgart, Baden-Württemberg, Jerman. Perusahaan ini merupakan salah satu produsen mobil dan truk terkemuka di dunia. Daimler-Benz dibentuk melalui penggabungan antara Benz & Cie. dan Daimler Motoren Gesellschaft pada tahun 1926. Nama perusahaan ini kemudian diubah menjadi DaimlerChrysler setelah mengakuisisi produsen mobil asal Amerika, Chrysler Corporation pada tahun 1998, dan namanya kembali diubah menjadi Daimler AG setelah divestasi Chrysler ke Cerberus Capital Management pada tahun 2007 (Chrysler kini dimiliki oleh Stellantis).

Hingga tahun 2014, Daimler memiliki sejumlah merek mobil, bus, truk, dan sepeda motor, seperti Mercedes-Benz, Mercedes-AMG, Smart Automobile, Detroit Diesel, Freightliner, Western Star, Thomas Built Buses, Setra, BharatBenz, Mitsubishi Fuso, dan MV Agusta, serta berpartisipasi pada Denza, KAMAZ, dan BAIC Motor. Merek mewah Maybach dihapus pada tahun 2012, namun kembali dihidupkan pada bulan April 2015 sebagai versi "Mercedes-Maybach" dari Mercedes-Benz S-Class Mercedes-Benz GLS-Class. Pada tahun 2019, Daimler berhasil menjual 3,3 juta kendaraan.[1] Berdasarkan jumlah unit yang berhasil terjual, Daimler merupakan produsen mobil terbesar ke-13 di dunia dan produsen truk terbesar di dunia. Daimler juga menyediakan jasa keuangan melalui Daimler Financial Services. Perusahaan ini merupakan salah satu komponen dari indeks pasar saham Euro Stoxx 50.[4] Di kompleks Daimler AG di Stuttgart, terdapat kantor pusat utama Daimler, pabrik mobil Mercedes-Benz dan Daimler, Mercedes-Benz Museum, dan Mercedes-Benz Arena.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

1926–1998: Daimler-Benz[sunting | sunting sumber]

Logo Daimler-Benz AG, digunakan hingga bergabung dengan Chrysler Corporation pada tahun 1998.

Daimler AG memulai sejarahnya dari Perjanjian Kepentingan Bersama yang diteken pada tanggal 1 Mei 1924 antara Benz & Cie. (didirikan pada tahun 1883 oleh Karl Benz) dan Daimler Motoren Gesellschaft (didirikan pada tahun 1890 oleh Gottlieb Daimler dan Wilhelm Maybach). Kedua perusahaan tersebut tetap memproduksi mobil dan mesin dengan merek mereka masing-masing hingga tanggal 28 Juni 1926, saat Benz & Cie. dan Daimler-Motoren-Gesellschaft (DMG) resmi bergabung – menjadi Daimler-Benz AG (Aktiengesellschaft) – dan setuju bahwa semua produk mobilnya akan diberi merek "Mercedes-Benz". Pemakaian nama Mercedes merupakan penghormatan terhadap seri model mobil paling penting dari DMG, yakni seri Mercedes, yang dirancang dan dibangun oleh Wilhelm Maybach. Mereka mendapat nama tersebut dari mesin buatan tahun 1900 yang diberi nama sesuai nama anak Emil Jellinek. Jellinek merupakan salah satu direktur DMG pada tahun 1900, dan memesan sejumlah mobil balap kepada Maybach, sesuai dengan spesifikasi yang ia minta, antara lain bahwa mobil tersebut harus diberi nama Daimler-Mercedes. Mobil tersebut kemudian menjadi terkenal berkat ajang balap. Mobil tersebut lalu dikenal sebagai Mercedes 35 hp. Model mobil pertama yang memakai nama Mercedes telah diproduksi oleh DMG pada tahun 1902. Jellinek kemudian keluar dari dewan direksi DMG pada tahun 1909.

Nama Daimler sebagai sebuah merek mobil telah dijual oleh DMG[diragukan] – pasca kematiannya pada tahun 1900 – untuk digunakan oleh perusahaan lain (Daimler Motor Company, Daimler Manufacturing Company, Panhard-Daimler, dan Austro-Daimler/Steyr-Daimler-Puch). Karena perusahaan baru, Daimler-Benz, akan menimbulkan kebingungan dan masalah hukum apabila memakai nama Daimler, maka Daimler-Benz menggunakan nama Mercedes untuk merepresentasikan DMG. Karl Benz tetap menjadi anggota dewan direksi Daimler-Benz AG hingga meninggal pada tahun 1929.

Walaupun Daimler-Benz terkenal berkat merek mobil Mercedes-Benz, selama Perang Dunia II, Daimler-Benz juga memproduksi mesin untuk pesawat terbang, tank, dan kapal selam. Mobil buatan Daimler-Benz pun menjadi pilihan utama dari sejumlah pejabat Nazi, Fasis Italia, dan Jepang, termasuk Hermann Göring, Adolf Hitler, Benito Mussolini, dan Hirohito, yang menggunakan mobil mewah Mercedes-Benz 770. Daimler juga memproduksi suku cadang untuk senjata buatan Jerman, terutama laras untuk senapan Mauser Kar98k. Selama Perang Dunia II, Daimler-Benz mempekerjakan lebih dari 60.000 tahanan kamp konsentrasi dan tenaga kerja paksa lain untuk memproduksi permesinan. Pasca perang, Daimler mengakui bahwa mereka menjalin hubungan dan koordinasi dengan pemerintahan Nazi.

Pada tahun 1966, Maybach-Motorenbau GmbH bergabung dengan Mercedes-Benz Motorenbau Friedrichshafen GmbH untuk membentuk Maybach Mercedes-Benz Motorenbau GmbH, yang sebagian sahamnya dipegang oleh Daimler-Benz. Nama perusahaan tersebut kemudian diubah menjadi Motoren und Turbinen-Union Friedrichshafen GmbH (MTU Friedrichshafen) pada tahun 1969.

Pada tahun 1989, Daimler-Benz InterServices AG (Debis) resmi dibentuk untuk menangani pemrosesan data, jasa keuangan dan asuransi, serta manajemen lahan yasan untuk Daimler Group.[5]

Pada tahun 1995, MTU Friedrichshafen menjadi anak usaha dari Daimler-Benz.

1998–2007: DaimlerChrysler[sunting | sunting sumber]

Logo DaimlerChrysler, 1998–2007

Dalam sebuah transaksi yang disebut sebagai "penggabungan setara" atau "pernikahan di surga" oleh CEO dan arsitek Daimler-Benz, Jürgen E. Schrempp,[6] Daimler-Benz AG dan produsen mobil asal Amerika Serikat, Chrysler Corporation, terkecil di antara tiga produsen otomotif utama di Amerika, bergabung pada tahun 1998 melalui pertukaran saham[7] dan membentuk DaimlerChrysler AG. Dengan nilai transaksi sebesar US$38 milyar, penggabungan tersebut merupakan kesepakatan internasional terbesar di dunia.[8]

Penggabungan tersebut juga memperbolehkan bisnis non-otomotif dari Daimler-Benz, seperti Daimler-Benz InterServices AG, "debis AG" untuk tetap berekspansi sesuai rencananya. debis AG mencatatkan pendapatan sebesar $8,6 milyar (DM 15,5 milyar) pada tahun 1997.[9][10]

Penggabungan tersebut pun mendapat sejumlah tuntutan hukum dari para investor, karena mereka menganggap Daimler-Benz mengambil alih Chrysler, bukannya bergabung. Pada bulan Agustus 2003, sebuah tuntutan class action dari investor diakhiri dengan uang damai sebesar US$300 juta, sementara sebuah tuntutan dari aktivis investor, Kirk Kerkorian ditolak pada tanggal 7 April 2005.[11] Penggabungan tersebut juga menyebabkan Chairman Daimler-Benz, Jürgen E. Schrempp, mengundurkan diri pada akhir tahun 2005, sebagai respon terhadap turunnya harga saham Daimler-Benz pasca transaksi tersebut. Penggabungan tersebut pun menjadi subyek pada buku Taken for a Ride: How Daimler-Benz Drove Off With Chrysler, (2000) karya Bill Vlasic dan Bradley A. Stertz.[12]

Isu lain adalah apakah penggabungan tersebut telah menciptakan sinergi dan integrasi yang diinginkan. Konsep strategi platform dari Martin H. Wiggers seperti VW Group, hanya diimplementasikan di beberapa model, sehingga dampak sinergi pada bidang pengembangan dan produksi sangatlah rendah.[13] Hingga tahun 2002, DaimlerChrysler tampak menjalankan dua jajaran produk yang berbeda. Baru DaimlerChrysler kemudian meluncurkan produk yang terlihat mengintegrasikan elemen dari Daimler-Benz dan Chrysler, termasuk Chrysler Crossfire yang didasarkan pada platform Mercedes SLK dan menggunakan mesin V6 3,2 L buatan Mercedes, serta Dodge Sprinter/Freightliner Sprinter yang diturunkan dari Mercedes-Benz Sprinter.

Pada tahun 2000, DaimlerChrysler mengakuisisi Detroit Diesel Corporation. Divisi jalan raya Detroit Diesel ditempatkan di bawah Daimler Trucks North America. Sementara divisi non-jalan raya Detroit Diesel ditempatkan di bawah MTU Friedrichshafen untuk membentuk MTU America. Merek Detroit Diesel pun tetap dipertahankan oleh DTNA dan MTU America. Pada tahun 2005, MTU-Friedrichshafen dijual ke EQT Partners asal Swedia.

Pada bulan Mei 2007, Daimler setuju untuk menjual unit bisnis Chrysler ke Cerberus Capital Management dengan harga US$6 milyar.[14] Selama sebagian besar sejarahnya, Chrysler adalah yang terkecil di antara "Tiga Besar" produsen otomotif di Amerika Serikat, namun pada bulan Januari 2007, DaimlerChrysler, tanpa jajaran produk mewah Mercedes dan Maybach, berhasil mengalahkan Ford yang secara tradisional berada di peringkat kedua, namun DaimlerChrysler masih kalah dengan General Motors dan Toyota.

Chrysler mencatatkan kerugian sebesar US$1,5 milyar pada tahun 2006. Chrysler kemudian mengumumkan rencananya untuk memberhentikan 13.000 pegawai pada pertengahan bulan Februari 2007, menutup sebuah pabrik perakitan besar, dan mengurangi produksi pabrik perakitan yang lain, agar dapat kembali mencetak laba pada tahun 2008.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h "Daimler Annual Report 2019" (PDF). Daimler AG. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 February 2020. Diakses tanggal 27 February 2020. 
  2. ^ "Shareholder Structure". Daimler AG. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2018. Diakses tanggal 16 November 2018. 
  3. ^ "Shareholder Structure". Daimler AG. 30 September 2017. Shareholder Structure by Ownership. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2015. Diakses tanggal 20 October 2017.  [rujukan terbitan sendiri]
  4. ^ "Frankfurt Stock Exchange". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 November 2015. 
  5. ^ "DaimlerChrysler AG - The History of Daimler-Benz AG". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 October 2010. Diakses tanggal 27 January 2011. 
  6. ^ "Merger is 'a marriage made in heaven'". BBC News. 7 May 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2016. Diakses tanggal 31 July 2015. 
  7. ^ "COMPANY NEWS; DAIMLER-BENZ AND CHRYSLER REVISE RATIO FOR STOCK SWAP". The New York Times. 9 June 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2013. Diakses tanggal 7 October 2011. 
  8. ^ "DaimlerChrysler dawns". CNN Money. 7 May 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2013. Diakses tanggal 12 April 2013. 
  9. ^ "Daimler-Benz and Chrysler merge". 7 May 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 December 2010. Diakses tanggal 27 January 2011. 
  10. ^ "DaimlerChrysler AG – The History of Daimler-Benz AG". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 October 2010. Diakses tanggal 27 January 2011. 
  11. ^ "DaimlerChrysler settles investor lawsuit". CarAndDriver.com. 25 August 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2007. Diakses tanggal 23 July 2007. 
  12. ^ "Taken for a Ride". Bloomberg BusinessWeek. 5 June 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 October 2007. Diakses tanggal 6 November 2007. 
  13. ^ Wiggers Martin H.: Sternstunden, Strategische Unternehmensfuehrung Nr. 2, 2000. Munich, St. Gallen 2000, ISSN 1436-5812
  14. ^ "Chrysler Group to Be Sold for $7.4 Billion". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 2007-05-14. ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2017. Diakses tanggal 2017-11-09. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]