Mitsubishi Motors

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Mitsubishi Motors Corporation
Nama asli
三菱自動車工業株式会社
Nama latin
Mitsubishi Jidōsha Kōgyō KK
Sebelumnya
Mitsubishi Shipbuilding Co., Ltd.
Publik
Kode emitenTYO: 7211
IndustriOtomotif
PendahuluBisnis Mesin dan Mobil Mitsubishi Heavy Industries
Didirikan22 April 1970; 53 tahun lalu (1970-04-22)
PendiriMitsubishi Heavy Industries
Iwasaki Yataro
Kantor
pusat
,
Jepang
Cabang
Cypress, California, Amerika Serikat
Schiphol-Rijk, Belanda
Santa Rosa, Laguna, Filipina
Khlong Luang, Pathum Thani, Thailand
, Jawa Barat, Indonesia
Tokoh
kunci
Takao Kato (Presiden & CEO)
Tomofumi Hiraku (Chairman)
ProdukMobil penumpang, mobil ekonomi, kendaraan niaga
Produksi
Penurunan 1.079.346 unit kendaraan (FY2016)[1]
PendapatanKenaikan ¥2,514 triliun (FY2018)[2]
Kenaikan ¥111,815 milyar (FY2018)[2]
Kenaikan ¥119,850 milyar (FY2018)[2]
Total asetKenaikan ¥2,010 triliun (FY2018)[2]
Total ekuitasKenaikan ¥945,818 milyar (FY2018)[2]
Pemilik
Karyawan
29.555 (termasuk di anak usaha, hingga tanggal 31 Maret 2017)[4]
Anak
usaha
Transportasi:
NMKV
Soueast
Hunan Changfeng Motor
GAC Mitsubishi
Ralliart
Mesin:
Harbin Dongan Automotive Engine Manufacturing
Olahraga:
Urawa Red Diamonds
Mitsubishi Motors Mizushima
Internasional:
Mitsubishi Motors Australia
Mitsubishi Motors Europe
Mitsubishi Motors North America
Mitsubishi Motors Krama Yudha Indonesia
Mitsubishi Motors Philippines
Mitsubishi Motors (Thailand)
Situs webwww.mitsubishi-motors.com

Mitsubishi Motors Corporation (Jepang: 三菱自動車工業株式会社, Hepburn: Mitsubishi Jidōsha Kōgyō KK, IPA: [mitsɯꜜbiɕi]; atau biasa dikenal sebagai Mitsubishi Motors[5]) adalah sebuah produsen otomotif multinasional yang berkantor pusat di Minato, Tokyo, Jepang.[6] Pada tahun 2011, Mitsubishi Motors adalah produsen otomotif dengan volume produksi terbesar keenam di Jepang dan terbesar ke-19 di dunia.[7] Sejak bulan Oktober 2016, sebanyak 34% saham perusahaan ini dipegang oleh Nissan, sehingga perusahaan ini menjadi bagian dari Renault–Nissan–Mitsubishi Alliance.[8]

Selain menjadi bagian dari Renault–Nissan–Mitsubishi Alliance, perusahaan ini juga merupakan bagian dari keiretsu Mitsubishi, karena perusahaan ini dibentuk pada tahun 1970 sebagai hasil pemisahan divisi otomotif dari Mitsubishi Heavy Industries.[9]

Mitsubishi Fuso Truck and Bus Corporation, yang memproduksi truk, bus, dan peralatan konstruksi, sebelumnya merupakan bagian dari perusahaan ini, namun kini telah dipisah dan mayoritas sahamnya dipegang oleh Daimler Truck asal Jerman.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pekerja Mitsubishi Shipbuilding Co., Ltd di samping salah satu purwarupa mobil Mitsubishi Model A

Sejarah Mitsubishi di bidang otomotif dimulai pada tahun 1917, saat Mitsubishi Shipbuilding Co., Ltd. memperkenalkan Mitsubishi Model A, mobil asal Jepang pertama yang diproduksi secara massal.[10] Sedan berkapasitas tujuh orang yang didasarkan pada Fiat Tipo 3 dan sepenuhnya diproduksi dengan tangan tersebut terbukti terlalu mahal jika dibandingkan dengan produk dari kompetitornya di Amerika dan Eropa, sehingga produksinya dihentikan pada tahun 1921 setelah hanya 22 unit berhasil diproduksi.[11]

Pada tahun 1934, Mitsubishi Shipbuilding digabung dengan Mitsubishi Aircraft Co., yang didirikan pada tahun 1920 untuk memproduksi mesin pesawat terbang dan komponen lain, guna membentuk Mitsubishi Heavy Industries (MHI).[12] MHI fokus pada produksi pesawat terbang, kapal, kereta, dan permesinan. Pada tahun 1937, MHI mulai mengembangkan PX33, sebuah purwarupa sedan untuk keperluan militer. Sedan tersebut merupakan mobil penumpang pertama buatan Jepang yang dilengkapi dengan penggerak empat roda, sebuah teknologi yang 50 tahun kemudian dihidupkan kembali oleh perusahaan ini.[13]

Sebuah Mitsubishi PX33 buatan tahun 1937 ditampilkan di Mondial de l'Automobile pada bulan September 2006

Era pasca perang[sunting | sunting sumber]

Logo Mitsubishi Motors mulai tahun 1983 hingga 2017

Sesaat setelah Perang Dunia II berakhir, perusahaan ini kembali memproduksi kendaraan. Fuso pun kembali memproduksi bus, sementara kendaraan kargo roda tiga kecil yang diberi nama Mizushima dan skuter yang diberi nama Silver Pigeon juga mulai dikembangkan. Namun, zaibatsu diminta dibubarkan oleh Sekutu pada tahun 1950, sehingga Mitsubishi Heavy Industries dibagi menjadi tiga perusahaan regional, dengan masing-masing terlibat dalam pengembangan kendaraan bermotor, yakni West Japan Heavy-Industries, Central Japan Heavy-Industries, dan East Japan Heavy-Industries.

Pada tahun 1951, East Japan Heavy-Industries mulai mengimpor Henry J, sedan murah buatan Kaiser Motors, dalam bentuk knockdown kit (CKD), dan tetap mengimpornya ke Jepang hingga produksinya dihentikan. Pada tahun yang sama, Central Japan Heavy-Industries meneken kontrak serupa dengan Willys (kini dimiliki oleh Kaiser) untuk mengimpor Jeep CJ-3B dalam bentuk rakitan CKD. Kesepakatan tersebut terbukti bertahan lama, dengan Mitsubishi Jeep tetap diproduksi hingga tahun 1998, atau 30 tahun setelah Willys menggantikan model tersebut.

Pada awal dekade 1960-an, ekonomi Jepang tumbuh pesat, upah pekerja naik, dan makin banyak keluarga yang bepergian bersama. Central Japan Heavy-Industries, yang saat itu sudah mengubah namanya menjadi Shin Mitsubishi Heavy-Industries, pun telah mendirikan kembali departemen otomotif di kantor pusatnya pada tahun 1953. Shin Mitsubishi Heavy-Industries lalu meluncurkan Mitsubishi 500 untuk memenuhi permintaan pembeli pada tahun 1962. Setahun kemudian, Shin Mitsubishi Heavy-Industries meluncurkan mobil kei Minica dan Colt 1000, produk pertama dari lini Colt. Pada tahun 1964, Mitsubishi memperkenalkan sedan terbesarnya, yakni Mitsubishi Debonair, terutama untuk dijual di Jepang dan juga digunakan oleh pimpinan Mitsubishi sebagai mobil dinas.

West Japan Heavy-Industries, yang saat itu sudah mengubah namanya menjadi Mitsubishi Shipbuilding and Engineering, dan East Japan Heavy-Industries, yang saat itu sudah mengubah namanya menjadi Mitsubishi Nihon Heavy-Industries, juga mengembangkan departemen otomotifnya pada dekade 1950-an. Ketiga perusahaan regional tersebut lalu kembali digabung untuk membentuk Mitsubishi Heavy Industries (MHI) pada tahun 1964. Dalam waktu tiga tahun, MHI telah dapat memproduksi lebih dari 75.000 unit kendaraan dalam satu tahun. Pasca kesuksesan Galant yang diluncurkan pada tahun 1969 dan tumbuhnya divisi kendaraan niaga, MHI memisahkan bisnis otomotifnya ke dalam Mitsubishi Motors Corporation (MMC) yang dibentuk pada tanggal 22 April 1970, dengan dipimpin oleh Tomio Kubo, seorang insinyur dari divisi pesawat terbang.[butuh rujukan]

Sebagaimana anggota keiretsu Mitsubishi yang lain, perusahaan ini juga menggunakan logo tiga berlian. Logo tersebut dipilih oleh Iwasaki Yatarō, pendiri Mitsubishi, karena logo tersebut mirip dengan emblem klan Tosa yang pertama kali mempekerjakannya, dan karena lambang keluarganya sendiri adalah tiga belah ketupat yang ditumpuk. Nama Mitsubishi (三菱) terdiri dari dua bagian, yakni mitsu yang berarti "tiga" dan hishi (yang menjadi "bishi" sesuai rendaku) yang berarti "kaltrop air" (juga disebut sebagai "kastanya air") yang berbentuk "belah ketupat".[14]

Hubungan Chrysler[sunting | sunting sumber]

1970-an[sunting | sunting sumber]

Bagian dari strategi ekspansi Tomio Kubo adalah meningkatkan ekspor dengan membentuk aliansi dengan perusahaan asal luar Jepang yang telah mapan. Sehingga pada tahun 1971, MHI menjual 15% saham MMC ke Chrysler asal Amerika Serikat. Berkat penjualan saham tersebut, Chrysler mulai menjual Galant di Amerika Serikat dengan nama Dodge Colt, sehingga menjadi produk Mitsubishi pertama yang dijual dengan merek milik Chrysler, dan volume produksi MMC pun dapat mencapai lebih dari 250.000 unit kendaraan per tahun. Pada tahun 1977, Galant dijual dengan nama Chrysler Sigma di Australia.

Sebuah Mitsubishi Galant buatan tahun 1973, dasar untuk kesepakatan impor captive pertama antara perusahaan ini dengan Chrysler

Pada tahun 1977, jaringan diler distribusi dan penjualan "Colt" telah dibentuk di seantero Eropa, karena Mitsubishi ingin menjual produknya secara langsung. Volume produksi tahunan perusahaan inipun tumbuh dari 500.000 unit kendaraan pada tahun 1973 menjadi 965.000 pada tahun 1978, saat Chrysler mulai menjual Galant sebagai Dodge Challenger dan Plymouth Sapporo. Namun, ekspansi tersebut mulai menyebabkan gesekan, karena Chrysler menganggap bahwa MMC menggerogoti pangsa pasar subkompaknya di Eropa, sementara MMC merasa bahwa Chrysler terlalu ikut campur dalam proses pengambilan keputusannya.

1980-an[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1980, Mitsubishi berhasil mencapai volume produksi sebesar 1.000.000 unit mobil per tahun, namun pada saat itu, Chrysler tidak terlalu sehat. Sebagai bagian dari upaya untuk menghindari kebangkrutan, Chrysler terpaksa menjual divisi produksinya di Australia ke MMC, yang lalu mengubah nama divisi tersebut menjadi Mitsubishi Motors Australia Ltd (MMAL).

Pada tahun 1982, merek Mitsubishi diperkenalkan di Amerika. Sedan Tredia, serta coupé Cordia dan Starion awalnya dijual melalui 70 diler yang tersebar di 22 negara bagian, dengan alokasi sebesar 30.000 unit kendaraan. Kuota tersebut, yang disesuaikan dengan perjanjian antara pemerintah Jepang dan Amerika Serikat, juga mencakup 120.000 unit mobil yang dijual dengan merek Chrysler. Mitsubishi dan Chrysler juga memiliki perjanjian bahwa Chrysler dapat menolak model buatan Mitsubishi untuk dijual di Amerika Serikat hingga tahun 1990.[15] Menjelang berakhirnya dekade 1980-an, karena ingin meningkatkan eksistensinya di Amerika Serikat, MMC pun menayangkan kampanye iklan televisi nasional pertamanya dan berencana menambah jaringannya menjadi 340 diler.

Pada tahun 1986, Mitsubishi mencapai kesepakatan dengan Liuzhou Automotive untuk merakit truk dan van Minicab di sana, sehingga Mitsubishi menjadi produsen otomotif asal Jepang ketiga (setelah Daihatsu dan Suzuki) yang merakit produknya di Tiongkok.[rujukan?]

Sebelum mendapat persetujuan dari pemerintah atas rencana tersebut, Mitsubishi harus mengungkapkan penyesalan atas truk Mitsubishi "cacat" yang diimpor ke Tiongkok pada tahun 1984 dan 1985.[16] Pada tahun 1989, volume produksi global Mitsubishi, termasuk afiliasinya di luar Jepang, mencapai 1,5 juta unit kendaraan.

Diamond-Star Motors[sunting | sunting sumber]

Sebuah Mitsubishi Pajero buatan tahun 1984, SUV paling sukses dari perusahaan ini

Walaupun hubungannya masih menegang, Chrysler dan Mitsubishi setuju untuk bersama-sama mengelola aktivitas produksi kendaraan di Normal, Illinois. Joint venture tersebut pun menjadi cara untuk mengakali pembatasan impor sukarela, sembari tetap menyediakan mobil kompak dan subkompak baru untuk Chrysler. Diamond-Star Motors (DSM)—terinspirasi dari logo Mitsubishi dan Chrysler, yakni berlian dan bintang—pun didirikan pada bulan Oktober 1985, dan pada bulan April 1986, DSM meletakkan batu pertama pembangunan fasilitas produksi di atas lahan seluas 1,9 juta kaki persegi (177.000 m2) yang terletak di Normal. Pada tahun 1987, perusahaan ini menjual 67.000 unit mobil di Amerika Serikat, namun setelah pabrik DSM selesai dibangun pada bulan Maret 1988, perusahaan ini dapat memproduksi hingga 240.000 unit kendaraan. Awalnya, tiga coupé 2+2 kompak yang satu platform diluncurkan, yakni Mitsubishi Eclipse, Eagle Talon, dan Plymouth Laser, lalu disusul dengan model lain di tahun-tahun berikutnya

Penawaran umum perdana 1988[sunting | sunting sumber]

Mitsubishi Motors resmi melantai di bursa saham pada tahun 1988, sehingga mengakhiri statusnya sebagai satu-satunya dari sebelas produsen otomotif asal Jepang yang belum melantai di bursa saham. Mitsubishi Heavy Industries setuju untuk mengurangi kepemilikan sahamnya di perusahaan ini menjadi 25%, sementara Chrysler meningkatkan kepemilikan sahamnya di perusahaan ini menjadi lebih dari 20%. Modal yang didapat dari penawaran umum perdana pun memungkinkan Mitsubishi untuk membayar sebagian utangnya, serta mengembangkan investasinya di seantero Asia Tenggara, di mana Mitsubishi telah beroperasi di Filipina, Malaysia, dan Thailand.

1990-an[sunting | sunting sumber]

Hirokazu Nakamura menjadi presiden Mitsubishi pada tahun 1989, dan memimpin perusahaan ini ke arah yang lebih baik, dengan adanya "koreksi pasar" penggelembungan harga aset di Jepang yang mengarah pada Dasawarsa yang Hilang sebagai hasil dari perjanjian Plaza Accord yang diteken pada tahun 1985. Penjualan Pajero lalu sangat sukses, sehingga menjadi populer, bahkan di jalanan Jepang yang padat.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Mitsubishi Motors Announces Production, Sales and Export Figures for March 2017 and for the 2016 Fiscal Year" (Siaran pers). Mitsubishi Motors. 27 April 2017. Diakses tanggal 2 October 2017. 
  2. ^ a b c d e "Consolidated Financial Results for FY 2018 Full Year (April 1, 2018 through March 31, 2019) [Japan GAAP]" (PDF). Mitsubishi Motors. Diakses tanggal 25 June 2019. 
  3. ^ "Nissan buying $2.2 billion controlling stake in scandal-hit..." 12 May 2016 – via www.reuters.com. 
  4. ^ "Mitsubishi Motors Corporate Social Responsibility Report 2016" (PDF). Mitsubishi Motors. hlm. 1. Diakses tanggal 2 October 2017. 
  5. ^ /mɪtsʊˈbʃi/
  6. ^ Corporate Profile Diarsipkan 2011-09-27 di Wayback Machine., Mitsubishi Motors website, 19 June 2008
  7. ^ "World motor vehicle production OICA correspondents survey without double counts world ranking of manufacturers year 2011" (PDF). 
  8. ^ "Nissan takes control of Mitsubishi with Ghosn as chairman". Automotive News Europe. 20 October 2016. Diakses tanggal 20 October 2016. We are a full member of the Renault-Nissan alliance from today 
  9. ^ History of Mitsubishi, Funding Universe (subscription required)
  10. ^ "Mitsubishi Motors Corporation - Overview" Diarsipkan 2006-10-28 di Wayback Machine., Mitsubishi Motors North America website
  11. ^ "The Greatest Japanese Cars Of All Time" Diarsipkan 2013-03-24 di Wayback Machine., Michael Frank, Forbes.com, 23 April 2001
  12. ^ "The origin of MHI can be traced all the way back to 1884" Diarsipkan 2007-06-13 di Wayback Machine., Mitsubishi Heavy Industries History
  13. ^ "History of Mitsubishi, 1870-1939 Diarsipkan 2007-01-07 di Wayback Machine., Mitsubishi Motors website
  14. ^ "The Mitsubishi Mark", Mitsubishi.com
  15. ^ Stark, Harry A., ed. (May 1983), Ward's Automotive Yearbook 1983, 45, Detroit, MI: Ward's Communications, hlm. 150, ISBN 0-910589-00-3 
  16. ^ "Mitsubishi to assemble vans, trucks in China". Nihon Keizai Shimbun. Tokyo: 12. 1 March 1986. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

 
Cari di Wikimedia Commons
Cari di Wikimedia Commons
 Wikimedia Commons memiliki media yang berhubungan dengan (kategori):