Stasiun Batavia (Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Stasiun Batavia
Batavia
KITLV 19196 - Eerste station van de Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij aan de noordkant van Batavia in de buurt van de Amsterdamse Poort, gebouwd in 1871.jpg
Bangunan Stasiun Batavia NIS
LokasiJalan Lada No. 1
Pinangsia, Taman Sari, Jakarta Barat, DKI Jakarta 11110
Indonesia
Koordinat6°08′08″S 106°48′53″E / 6.135449°S 106.814610°E / -6.135449; 106.814610Koordinat: 6°08′08″S 106°48′53″E / 6.135449°S 106.814610°E / -6.135449; 106.814610
Pengelola
Informasi lain
Kode stasiun[1]
Sejarah
Dibuka15 September 1871
Ditutup1929
Lokasi pada peta

Stasiun Batavia (disebut juga Stasiun Batavia NIS untuk membedakan dengan Stasiun Batavia milik BOS) adalah stasiun kereta api nonaktif yang terletak di sebelah Selatan dari balai kota Batavia atau yang kini menjadi Museum Fatahillah. Stasiun ini merupakan stasiun pertama di kota Batavia (Jakarta) & merupakan stasiun paling awal pada jalur kereta api yang menghubungkan lintas Batavia dengan Buitenzorg.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Stasiun ini dibangun di sekitar akhir abad ke-19 oleh perusahaan kereta api Hindia Belanda pada saat itu yaitu Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij (NIS), & ditandakan dengan pembangunan jalur kereta api pertama di Batavia yang menghubungkan Klein Boom (sekitar daerah Sunda Kelapa) dengan Halte Koningsplein (Gambir) pada tahun 1869. Kemudian, jalur ini dikembangkan lagi jangkauannya sampai ke Buitenzorg (Bogor) pada tahun 1871 hingga tahun 1873.[2][3]

Setelah membangun jalur ini, NIS, Staatsspoorwegen (SS), serta Jawatan Pekerjaan Umum Hindia Belanda juga turut mengembangkan lintas jalur kereta api lain, seperti membangun jalur kereta api dari Sunda Kelapa menuju ke pelabuhan Tanjung Priuk, & membangun Stasiun Tanjung Priuk di dalam pelabuhan tersebut yang dibuka pada tanggal 2 November 1885 (sekarang stasiun yang berada di dalam pelabuhan ini sudah nonaktif & lokasinya dipindah ke Stasiun Tanjung Priuk yang sekarang). Pembukaan Stasiun Tanjung Priuk (pelabuhan) ini juga bersamaan dengan pembukaan pelabuhan Tanjung Priuk.[4][5]

Pada tahun 1913, Staatsspoorwegen (SS) resmi mengakuisisi jalur kereta api lintas BataviaBuitenzorg. Stasiun ini kemudian diubah namanya menjadi Stasiun Batavia Noord untuk membedakan dengan Stasiun Batavia Zuid yang berada sekitar 200 meter di Selatan stasiun ini. Pada tahun 1923, Stasiun Batavia Noord untuk sementara dijadikan stasiun pusat serta diperbesar baik dari segi bangunan maupun emplasemennya, dikarenakan stasiun ini mengambil alih peran Stasiun Batavia Zuid yang sedang dibongkar karena adanya rencana pembangunan stasiun baru yang lebih besar di lokasi tersebut. Akibat dari pembangunan Stasiun Batavia Zuid ini, Stasiun Batavia Noord pun kemudian juga dilengkapi dengan jaringan listrik aliran atas (LAA) untuk kereta-kereta listrik yang menuju ke Stasiun Tanjung Priok, Stasiun Meester Cornelis (Jatinegara), maupun ke Stasiun Manggarai.

Pada tahun 1929, Stasiun Batavia Noord ini pun akhirnya ditutup sehubungan dengan digunakannya stasiun baru yang telah selesai dikerjakan, yaitu Stasiun Batavia Benedenstad (kini namanya sudah berubah menjadi Stasiun Jakarta Kota). Bangunan Stasiun Batavia Noord, LAA, serta rel-relnya dibongkar, & hanya menyisakan beberapa rel saja yang terkubur oleh tanah.[6]

Saat ini, bekas lokasi stasiun tersebut sudah menjadi area kompleks dari Bank BNI Kota Tua Jakarta. Juga, masih terdapat pula bekas-bekas dari jalur ini yang tersisa & masih dapat dilihat hingga sekarang, seperti tumpukan batang-batang rel lama di dekat lokasi bekas stasiun, bekas pondasi jembatan rel, serta rel-rel lama yang timbul di tengah pemukiman warga.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Januari 2020. 
  2. ^ Sejarah Stasiun Kereta Api Tertua di Indonesia
  3. ^ Menggali jejak Stasiun Batavia Noord dan Batavia Zuid
  4. ^ Murti Hariyadi, Ibnu; Basir, Ekawati; Pratiwi, Mungki Indriati; Ubaidi, Ella; Sukmono, Edi (2016). Arsitektur Bangunan Stasiun Kereta Api di Indonesia. Jakarta: PT Kereta Api Indonesia (Persero). hlm. 15–24. ISBN 978-602-18839-3-8. 
  5. ^ Perquin, B.L.M.C. (1921). Nederlandsch Indische staatsspooren tramwegen. Bureau Industria. 
  6. ^ "Batavia Noord, Stasiun". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-10. Diakses tanggal 2020-11-03. 
Stasiun sebelumnya Piktogram dari KA Jarak Jauh Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Kleine Boom
Terminus
Kleine Boom–Batavia–Buitenzorg
1873–1929
Sawah Besaar
ke arah Buitenzorg
Terminus Batavia–Tandjongpriok Kampongbandan
Lama