Kabupaten Indramayu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Indramayu)
Kabupaten Indramayu
Darma Ayu
Transkripsi bahasa daerah
 • Carakanꦆꦤ꧀ꦢꦿꦩꦪꦸ
 • Aksara Sundaᮄᮔ᮪ᮓᮢᮙᮚᮥ
 • Bentuk nonformal IndramayuanDermayu
Suasana Pantai Karangsong
Suasana Pantai Karangsong
Lambang resmi Kabupaten Indramayu
Julukan: 
Kota Mangga
Motto: 
Mulih harja
(Jawa) Kelak menjadi makmur
Peta
Peta
Indramayu di Jawa Barat
Indramayu
Indramayu
Peta
Indramayu di Jawa
Indramayu
Indramayu
Indramayu (Jawa)
Indramayu di Indonesia
Indramayu
Indramayu
Indramayu (Indonesia)
Koordinat: 6°19′37″S 108°19′20″E / 6.3269645°S 108.3222559°E / -6.3269645; 108.3222559
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
Tanggal berdiri7 Oktober 1527 (umur 495)
Ibu kotaKota Indramayu
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kecamatan: 31
  • Kelurahan: 8
  • Desa: 313
Pemerintahan
 • BupatiHj. Nina Agustina, S.H., M.H., C.R.A.
 • Wakil BupatiLucky Hakim
Luas
 • Total2.090,00 km2 (806,95 sq mi)
Populasi
 • Total1.871.149
 • Kepadatan917,23/km2 (2,375,6/sq mi)
DemonimDermayon
Demografi
 • AgamaIslam 99,68%
Kristen 0,30%
Protestan 0,23%
Katolik 0,07%
Buddha 0,01%
Lainnya 0,01%[1]
 • BahasaIndonesia
Jawa Indramayu
Sunda (Indramayu dan Priangan)
 • IPMKenaikan 67,29 (2020)
Kenaikan 66,97 (2019)
( Sedang )[2]
Zona waktuUTC+07:00 (WIB)
Kode pos
Kode area telepon0234
Pelat kendaraanE xxxx P**/Q*/R*/S*/T*
Kode Kemendagri32.12 Edit the value on Wikidata
DAURp 1.436.727.549.000,00- (2020)[3]
Semboyan daerahBermartabat
(Bersih, religius, maju, adil, makmur, dan hebat)
Situs webwww.indramayukab.go.id

Kabupaten Indramayu (Carakan: ꦆꦤ꧀ꦢꦿꦩꦪꦸ, aksara Sunda: ᮄᮔ᮪ᮓᮢᮙᮚᮥ) adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Ibu kotanya adalah Kecamatan Indramayu Kota. Nama Indramayu berasal dari nama istri Raden Arya Wiralodra yang bernama Nyi Endang Darma Ayu, yaitu salah satu pendiri Indramayu pada tahun 1527 M. Sebutan Darma Ayu lama kelamaan menjadi Dermayu dan In Darmayu, kemudian menjadi Indramayu.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut sebuah hipotesis, asal-usul penduduk asli Indramayu berasal dari lembah pegunungan Ceremai yang membentang hingga ke wilayah Tasikmalaya. Jika hipotesis atau dugaan ini terbukti benar maka dapat dipastikan bahwa pribumi asli Indramayu adalah orang Sunda yang berbudaya serta berbahasa Sunda dan telah menempati wilayah tersebut selama berabad-abad.[4]

Dalam Naskah Wangsakerta disebutkan bahwa di wilayah yang sekarang menjadi bagian dari Kabupaten Indramayu pernah berdiri sebuah kerajaan bernama Kerajaan Manukrawa pada abad ke-5 yang lokasinya berada di sekitar hilir sungai Cimanuk, selanjutnya pada abad ke-9 wilayah Indramayu menjadi daerah kekuasaan Kerajaan Sumedang Larang. Sejak abad ke-12 Sumedang Larang menjadi vasal Kerajaan Pajajaran, sehingga otomatis Indramayu menjadi bagian dari wilayah kekuasaan Kerajaan Galuh/Pajajaran. Pada awal berdirinya, wilayah Kerajaan Sumedang Larang sendiri mencakup Sumedang (wilayah inti), Karawang, Ciasem, Pamanukan, Indramayu, Sukapura, Bandung, dan Parakanmuncang, meskipun pada akhirnya sebagian dari wilayah-wilayah ini melepaskan diri dari pengaruh Sumedang Larang.[5] Dengan dikuasainya wilayah Indramayu sebelah utara seperti Kandanghaur, Lelea, dan Haurgeulis oleh kerajaan Sumedang Larang, membuat kultur di wilayah tersebut masih bertahan pada kultur Sunda yang melekat hingga sekarang termasuk dalam hal bahasa yang dituturkan.[6][7]

Indramayu didirikan pada 1527 M oleh Raden Arya Wiralodra. Nama Indramayu sendiri diambil dari nama istrinya, Nyai Endang Darma Ayu. Berdirinya pedukuhan Darma Ayu memanglah tidak terang tanggal dan tahunnya tetapi berdasar bukti sejarah tim periset mengaitkan jika kejadian itu terjadi pada jum’at kliwon, 1 Sura 1449 Masehi atau 1 Muharam 934 Hijriyah yang bersamaan dengan tanggal 7 Oktober 1527.

Narasi pedukuhan Darma Ayu adalah catatan sejarah daerah Indramayu tetapi ada banyak catatan yang lain yang terkait dengan proses perkembangan daerah Indramayu diantaranya – sesudah bangsa Portugis di tahun 1511 menguasai Malaka di antara 1513–1515 pemerintahan Portugis mengirim Tom Pires ke Jawa. Dalam catatan harian Tom Pires ada data-data jika ia menyaksikan bukti-bukti atau sumber di atas diprediksi di akhir era XVI M daerah Indramayu saat ini atau beberapa dari tempat ini telah ditempati manusia.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Secara geografis, Kabupaten Indramayu berada pada 107"51'-108"36' Bujur Timur dan 6"15'–6"40' Lintang Selatan. Wilayahnya terletak di bagian utara provinsi Jawa Barat yang berbatasan langsung dengan Laut Jawa. Kabupaten Indramayu berjarak sekitar 52 Km barat laut Kota Cirebon, 144 Km dari Kota Bandung melalui Sumedang serta 205 Km dari Jakarta ke arah timur. Seluruh wilayahnya merupakan dataran rendah hingga pesisir. Ada sebagian daerah yang memiliki perbukitan terutama di perbatasan Kabupaten Sumedang yaitu Dusun Ciwado Desa Cikawung, Kecamatan Terisi, Indramayu. Dan sebagian wilayah Sanca, Kecamatan Gantar

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayahnya adalah sebagai berikut:

Utara Laut Jawa
Timur Laut Jawa
Selatan Kabupaten Cirebon, Kabupaten Majalengka dan Kabupaten Sumedang
Barat Kabupaten Subang

Iklim[sunting | sunting sumber]

Wilayah kabupaten Indramayu beriklim tropis basah dan kering (Aw) dengan dua pola musim, yaitu musim penghujan dan musim kemarau. Musim penghujan biasanya berlangsung sejak bulan Desember hingga bulan Maret. Musim kemarau berlangsung pada bulan Mei hingga bulan Oktober. Rata-rata curah hujan di wilayah kabupaten Indramayu adalah 1300–1800 mm per tahun dengan jumlah hari hujan berkisar antara 90–140 hari hujan per tahun. Oleh karena wilayahnya yang berada di pesisir pantai, suhu rata-rata tahunan wilayah ini cukup tinggi yaitu berkisar antara 23°–32 °C. Tingkat kelembapan di sebagian besar wilayah kabupaten Indramayu berkisar antara 70–85% per tahunnya.[8]

Data iklim Indramayu, Jawa Barat, Indonesia
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 30.7
(87.3)
31.2
(88.2)
31.8
(89.2)
32.5
(90.5)
32.6
(90.7)
32.1
(89.8)
32.1
(89.8)
32.5
(90.5)
32.9
(91.2)
33.1
(91.6)
33
(91)
31.8
(89.2)
32.19
(89.92)
Rata-rata harian °C (°F) 26.6
(79.9)
26.7
(80.1)
26.8
(80.2)
27.3
(81.1)
27.6
(81.7)
27.3
(81.1)
27.5
(81.5)
27.6
(81.7)
28.1
(82.6)
28.2
(82.8)
27.8
(82)
27.1
(80.8)
27.38
(81.29)
Rata-rata terendah °C (°F) 22.8
(73)
22.8
(73)
23
(73)
23.2
(73.8)
23.1
(73.6)
22.3
(72.1)
21.8
(71.2)
22.7
(72.9)
23.3
(73.9)
23.7
(74.7)
24
(75)
23.8
(74.8)
23.04
(73.42)
Presipitasi mm (inci) 311
(12.24)
247
(9.72)
180
(7.09)
164
(6.46)
101
(3.98)
68
(2.68)
34
(1.34)
15
(0.59)
22
(0.87)
72
(2.83)
164
(6.46)
213
(8.39)
1.591
(62,65)
Rata-rata hari hujan 21 19 16 15 9 5 3 1 2 6 15 18 130
% kelembapan 85 84 83 80 78 75 71 67 68 70 76 81 76.5
Rata-rata sinar matahari bulanan 169 172 207 252 268 259 294 300 298 270 225 194 2.908
Sumber #1: Climate-Data.org[9]
Sumber #2: BMKG[10] & Weatherbase[11]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar Bupati[sunting | sunting sumber]

No Bupati Mulai menjabat Akhir menjabat Prd. Wakil Bupati ket
1 Raden Singalodra (Wiralodra I) 1 [ket. 1]
2 Raden Wirapati (Wiralodra II) 2
3 Raden Sawedi (Wiralodra III) 3
4 Raden Banggala (Wiralodra IV) 4
5 Raden Banggali (Wiralodra V) 5
6 Raden Samaun (Wiralodra VI) 6
7 Raden Krestal 7
8 Raden Warngali 8
9 Raden Wiradibrata I 9
10 Raden T. Suranenggala 10
11 Raden Djalari (Purbadi Negara I) 1900 1900 11
12 Raden Rolat (Purbadi Negara II) 1900 1917 12
13 Raden Sosrowardjoyo 1917 1932 13
14 Raden AA Moch. Soediono 1933 1944 14
15 Dr. Raden Murdjani 1944 1946 15
16 Raden Wiraatmaja 1946 1947 16
17 M. I. Syafiuddin 1947 1948 17
18 Raden Wachyu 1949 1950 18
19 Tikol Al Moch. Ichlas 1950 1951 19
20 Tb. Moch. Cholil 1951 1951 20
21 Raden Djoko Said Prawirawidjojo 1952 1956 21
22 Raden Hasan Surya Satjakusumah 1956 1958 22
23 Raden Firman Ranuwidjoyo 1958 1958 (Pj.)
24 Entol Djunaedi Satiawiharja 1958 1960 23
25 H. A. Dasuki 1960 1965 24
26 M. Dirlam Sastromihardjo 1965 1973 25
27 Raden Hadian Suria Adiningrat 1974 1975 26
28 H. A. Djahari, SH 1975 1985 27
29 H. Adang Suryana 1985 1990 28
30 H. Ope Mustofa 1990 1995 29
1995 2000 30
31 Yance.jpg Irianto M.S. Syafiuddin 2000 2005 31 Dedi Wahidi
2005 2010 32 Heri Sudjati
33 AnnaSophanah-RegentofIndramayu.JPG Anna Sophana 12 Desember 2010 12 Desember 2015 33 Supendi [12]
Toto Muhammad Toha 12 Desember 2015 17 Februari 2016 (Pj.)[13]
(33) AnnaSophanah-RegentofIndramayu.JPG Anna Sophana 17 Februari 2016 14 Desember 2018 34 Supendi [ket. 2]
[14][15]
Supendi Bupati Indramayu.jpg Supendi 14 Desember 2018 7 Februari 2019 (Plt.)[16]
34 7 Februari 2019 15 Oktober 2019 Taufik Hidayat[17] [ket. 3]
[16][18]
35 Taufik Hidayat Wakil Bupati Indramayu.jpg Taufik Hidayat 15 Oktober 2019 10 Februari 2021 (Plt.)[ket. 4]
10 Februari 2021 26 Februari 2021 [ket. 5]
36 Nina Agustina.jpg Nina Agustina 26 Februari 2021 Sekarang 35 Lucky Hakim [21]
Keterangan
  1. ^ Tidak diketahui tahun menjabatnya hingga Bupati ke-10
  2. ^ Mengundurkan diri saat menjabat
  3. ^ Terjaring OTT KPK dan diberhentikan.
  4. ^ Pada 26 September-5 Desember 2020, Bambang Tirtoyuliono menjabat sebagai Pejabat Sementara (Pjs.) karena Taufik Hidayat mengambil cuti dalam rangka Pilbup Indramayu 2020.[19]
  5. ^ Pada 10 Februari 2021 Taufik dilantik sebagai Bupati Definitif yang hanya berlangsung selama kurang dari 1 bulan.[20]

Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kabupaten Indramayu dalam dua periode terakhir.[22][23]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014-2019 2019-2024
  PKB 7 Steady 7
  Gerindra 5 Kenaikan 6
  PDI-P 7 Steady 7
  Golkar 19 Kenaikan 22
  NasDem 3 Penurunan 1
  PKS 4 Penurunan 2
  Perindo (baru) 1
  Hanura 2 Penurunan 1
  Demokrat 3 Steady 3
Jumlah Anggota 50 Steady 50
Jumlah Partai 8 Kenaikan 9

Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Indramayu terdiri dari 31 kecamatan, 8 kelurahan, dan 309 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 1.845.205 jiwa dengan luas wilayah 2.040,11 km² dan sebaran penduduk 904 jiwa/km².[24][25]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kabupaten Indramayu, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
Kecamatan Kelurahan Desa Status Daftar
Desa/Kelurahan
32.12.23 Anjatan 13 Desa
32.12.19 Arahan 8 Desa
32.12.14 Balongan 10 Desa
32.12.06 Bangodua 8 Desa
32.12.22 Bongas 8 Desa
32.12.17 Cantigi 7 Desa
32.12.04 Cikedung 7 Desa
32.12.03 Gabuswetan 10 Desa
32.12.25 Gantar 7 Desa
32.12.01 Haurgeulis 10 Desa
32.12.15 Indramayu 8 10 Desa
Kelurahan
32.12.13 Jatibarang 15 Desa
32.12.11 Juntinyuat 12 Desa
32.12.21 Kandanghaur 13 Desa
32.12.10 Karangampel 11 Desa
32.12.28 Kedokan Bunder 7 Desa
32.12.08 Kertasemaya 13 Desa
32.12.09 Krangkeng 11 Desa
32.12.02 Kroya 9 Desa
32.12.05 Lelea 11 Desa
32.12.18 Lohbener 12 Desa
32.12.20 Losarang 12 Desa
32.12.29 Pasekan 6 Desa
32.12.31 Patrol 8 Desa
32.12.16 Sindang 10 Desa
32.12.12 Sliyeg 14 Desa
32.12.27 Sukagumiwang 7 Desa
32.12.24 Sukra 8 Desa
32.12.26 Terisi 9 Desa
32.12.30 Tukdana 13 Desa
32.12.07 Widasari 10 Desa
TOTAL 8 309
Rumah sakit Indramayu pada tahun 1925.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Pusat perekonomian kabupaten ini berada di wilayah Kecamatan Jatibarang dan Kecamatan Haurgeulis karena kedua kecamatan ini memiliki akses transportasi yang mudah seperti Jalur Pantura dan Stasiun Kereta Api. Beberapa kecamatan penting di wilayah Kabupaten Indramayu diantaranya adalah Kecamatan Patrol, Kecamatan Karangampel, dan Kecamatan Terisi.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Indramayu dilalui jalur utama pantura. Jalur pantura Indramayu mulai dari ruas Patrol-Lohbener-Jatibarang-Kertasemaya. Juga jalur alternatif sebelah utara Indramayu-Karangampel-Krangkeng yang menuju ke arah Cirebon. Sebagai jalur alternatif bisa melalui jalur Lohbener lalu ke kota Indramayu kemudian ke Karangampel. Kabupaten Indramayu juga dilalui oleh jalur kereta api. Stasiun kereta api terbesar berada di Jatibarang dan merupakan salah satu stasiun besar yang ada di Indramayu.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Suku bangsa[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Indramayu menjadi salah satu wilayah di provinsi Jawa Barat, yang sebagian besar penduduknya adalah orang Jawa. Suku lain dengan jumlah signifikan yaitu Sunda, Tionghoa, dan Melayu. Sebagian kecil lainnya adalah orang Betawi, Bugis, Minangkabau, dan suku lainnya. Berdasarkan data Sensus Penduduk Indonesia tahun 2000, berikut adalah besaran penduduk kabupaten Indramayu berdasarkan suku bangsa:[26]

No Suku Jumlah
(2000)
%
1 Jawa 1.388.349 87,34%
2 Tionghoa 117.569 7,40%
3 Sunda 59.447 3,74%
4 Betawi 3.683 0,23%
5 Bugis 1.411 0,09%
6 Minangkabau 1.348 0,08%
7 Suku lainnya 16.333 1,03%
Kabupaten Indramayu 1.589.506 100%

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Secara umum bahasa daerah yang digunakan masyarakat Kabupaten Indramayu, yakni bahasa Jawa Indramayu. Bahasa Jawa Indramayu digunakan oleh mayoritas masyarakat Indramayu. Selain bahasa Jawa Indramayu, di wilayah selatan dan barat daya menggunakan bahasa Sunda.

Bahasa Jawa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Jawa di Kabupaten Indramayu terbagi menjadi tiga dialek. Mayoritas bertutur menggunakan dialek Indramayu, dialek Cirebon yang dituturkan di Desa Krangkeng, Kalianyar, dan sekitarnya di Kecamatan Krangkeng, yang berbatasan dengan Kabupaten Cirebon, dan dialek Tegal juga dituturkan di wilayah barat Kabupaten Indramayu karena pada tahun 1678 terdapat migrasi orang Jawa dari daerah Tegal-Pemalang ke wilayah tersebut, yakni di beberapa desa atau blok di Kecamatan Haurgeulis, Anjatan, Patrol, Sukra, dan Bongas.

Bahasa Sunda Standar[sunting | sunting sumber]

Ada dua jenis bahasa Sunda yang digunakan. Pertama, bahasa Sunda Priangan atau bahasa Sunda fase baru, yang digunakan masyarakat di Kecamatan Gantar dan sebagian Haurgeulis (berbatasan dengan Kabupaten Subang), Kecamatan Terisi bagian selatan (yang berbatasan dengan Kabupaten Majalengka dan Sumedang), dan Blok Karangjaya di Desa Mangunjaya di Kecamatan Anjatan.

Bahasa Sunda Indramayu[sunting | sunting sumber]

Ada pula Bahasa Sunda Indramayu fase Sunda kuna asli di wilayah Indramayu, yakni di Desa Ilir, Bulak, dan Parean Girang di Kecamatan Kandanghaur, serta Desa Lelea dan Tamansari di Kecamatan Lelea yang dikenal sebagai bahasa Sunda Lelea atau bahasa Sunda Parean. Bahasa Sunda fase Sunda kuna agak berbeda dengan fase Sunda baru karena perbedaan dialek temporal. Perbedaan yang paling kentara adalah dalam bahasa Sunda Parean-Lelea tidak mengenal undak-usuk (tingkatan berbahasa). Bahasa Sunda Parean-Lelea juga tidak mengenal vokal /eu/, tetapi digantikan oleh vokal /u/, /i/, atau /ə/ saja. Belum lagi perbedaan pada kosakata.

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Seni dan budaya di Indramayu merupakan akulturasi dari budaya Jawa Indramayu, Tionghoa dan Sunda bagian wilayah utara, kebudayaan yang tumbuh dalam masyarakat Indramayu menjadi bentuk ekspresi nyata terhadap akulturasi tiga kebudayaan yang berbeda.[27]

Organ tunggal[sunting | sunting sumber]

Kesenian Indramayu salah satunya adalah kesenian Organ Tunggal, yakni pentas musik di atas panggung dengan menggunakan Organ. Organ Tunggal ini biasanya dipentaskan hampir di setiap acara, seperti acara tujuh belasan, juga pada hari raya keagamaan seperti Hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha, meskipun lebih sering dipentaskan pada acara-acara hajatan, seperti hajatan pernikahan dan khitanan. Selain di atas panggung, kesenian musik organ ini juga dipentaskan secara berkeliling kampung pada saat-saat tertentu, seperti pada Bulan Ramadhan. Dua di antaranya yang cukup ternama beserta artisnya adalah: Organ tunggal Rolani Electone dengan Aas Rolani dan organ tunggal Puspa Kirana dengan Dewi Kirana. Tidak jarang grup-grup ini mendapat job manggung di luar Indramayu, bahkan lintas provinsi.

Tari topeng kelana[sunting | sunting sumber]

Seni tradisional lainnya adalah seni tari topeng kelana. kesenian ini merupakan kesenian asli daerah Yogyakarta termasuk Indramayu. Tari topeng Indramayu adalah salah satu tarian topeng yang memiliki perbedaan dengan tari topeng asal Yogyakarta yang memiliki topeng mata besar, sedangkan tari topeng Indramayu topeng mata sipit.

Berawal dari Raden Sulandono yang diutus oleh Kesultanan Mataram Islam untuk memata-matai VOC di Pelabuhan Kesultanan Dermayu (bawahan Mataram). Raden Sulandono melatih beberapa prajurit dermayu menggunakan tari topeng kelana yogyakarta untuk menjadi telik sendi (mata-mata) atau untuk VOC. Namun Topeng yang digunakan itu berbeda yakni Topeng Mata Besar berasal dari pasukan Mataram, sedangkan Topeng Mata Sipit berasal dari pasukan Dermayu.

Tari topeng ini sendiri banyak sekali ragamnya, dan mengalami perkembangan dalam hal gerakan, maupun cerita yang ingin disampaikan. Terkadang tari topeng dimainkan oleh saru penari tarian solo, atau bisa juga dimainkan oleh beberapa orang. Salah satu jenis lainnya dari tari topeng ini adalah tari topeng Kelana Kencana Wungu yang merupakan rangkaian tari topeng gaya Parahyangan yang menceritakan ratu Kencana Wungu yang dikejar-kejar oleh Prabu Menak Jingga yang tergila-tergila kepadanya. Pada dasarnya masing-masing topeng yang mewakili masing-masing karakter menggambarkan perwatakan manusia. Kencana Wungu, dengan topeng warna biru, mewakili karakter yang lincah namun anggun. Menak Jingga (disebut juga Kelana), dengan topeng warna merah mewakili karakter yang berangasan, temperamental dan tidak sabaran. Tari ini karya Nugraha Soeradiredja.

Gerakan tangan dan tubuh yang gemulai, serta iringan musik yang didominasi oleh kendang dan rebab, merupakan ciri khas lain dari tari topeng. Kesenian tari topeng ini masih eksis dipelajari di sanggar-sanggar tari yang ada, dan masih sering dipentaskan pada acara-acara resmi daerah, ataupun pada momen tradisional daerah lainnya. Salah satu sanggar tari topeng yang ada di Indramayu adalah sanggar tari topeng Mimi Rasinah, yang terletak di Desa pekandangan, Indramayu. Mimi Rasinah adalah salah satu maestro tari topeng yang masih aktif menari dan mengajarkan kesenian tari topeng walaupun dia telah menderita lumpuh semenjak tahun 2006, Mimi Rasinah wafat pada bulan Agustus 2010.

Wayang kulit[sunting | sunting sumber]

Wayang kulit

Seperti masyarakat Jawa pada umumnya, kesenian Wayang masih kental melekat pada masyarakat Indramayu. Wayang Kulit Indramayu sebenarnya tak ada bedanya dengan wayang kulit Jawa, perbedaanya hanya terletak pada bahasa yang digunakannya, yaitu Bahasa Jawa Indramayu atau yang biasa dikenal dengan basa dermayon yang khas dalam tuturannya, baik lakon maupun sempal guyonnya.

Wayang kulit indramayu merupakan ragam khas wayang kulit cirebon, di mana sebenarnya wayang kulit cirebon masih serupa dengan wayang kulit purwa, tetapi memiliki ciri khasnya tersendiri jika ditinjau dari sudut seni kriya, wayang kulit cirebon dibuat cukup jauh berbeda dengan tatahan dan sungingan wayang kulit purwa, adapun bentuk wayang kulit cirebon ini agak mirip dengan wayang kulit bali tetapi ukurannya lebih langsing.[28]

Pementasan Wayang Kulit masih sering diselenggarakan pada momen tertentu seperti hajatan, ataupun dipentaskan sebagai bagian dari adat tradisional lainnya, seperti Mapag Sri, Ngarot, Nadran, Ruwatan dan sebagainya. di mana pada acara adat tersebut, pementasan wayang kulit menjadi suatu keharusan, yang merupakan bagian tak terpisahkan dari acara itu sendiri. Beberapa Dalang Wayang Kulit terkenal Indramayu adalah H. Anom Rusdi bersama Grup Langen Budaya dan H. Tomo bersama Grup Langen Kusuma.

Mapag Dewi Sri[sunting | sunting sumber]

Pesta rakyat Mapag Dewi Sri ini, menurut kepercayaan masyarakat setempat merupakan kegiatan yang wajib diadakan setiap tahun. Konon pada tahun 1970-an kegiatan ini pernah tidak dilaksanakan karena hasil panen sedikit, karena tidak dilaksanakannya pesta rakyat Mapag Dewi Sri akibatnya banyak masyarakat setempat yang sakit. Semenjak kejadian itu, sekecil apapun hasi panen yang diperoleh, pesta rakyat Mapag Dewi Sri harus tetap dilaksanakan.

Sintren[sunting | sunting sumber]

Kesenian tradisional Sintren atau Lais

Kebudayaan masyarakat Jawa yang melekat pada masyarakat Indramayu salah satunya adalah Sintren, Sintren adalan kesenian tradisional masyarakat Jawa, khususnya Pekalongan. Kesenian ini terkenal di pesisir utara Jawa Tengah dan Jawa Barat, antara lain Pemalang, Pekalongan, Brebes, Tegal, Banyumas, Kuningan, Cirebon, dan Indramayu. Sintren disebut juga dengan lais. Di Indramayu sendiri, kesenian Sintren dipentaskan pada acara-acara tertentu, misalkan hajatan atau syukuran, atau pentas seni tradisional. Dahulu ada pentas seni Sintren yang berkeliling kampung, tetapi sekarang sudah sangat sulit untuk ditemukan karena semakin tergeser oleh pentas dan hiburan modern.

Tarling[sunting | sunting sumber]

Tarling adalah seni musik dan lagu yang pada awalnya ditampilkan dalam bentuk nyanyian (kiser) yang diiringi oleh gitar dan suling saja.

Sejalan dengan perkembangan zaman, kesenian Tarling mengalami perkembangan dan perubahan yang cepat. Saat ini Tarling sudah dilengkapi dengan alat-alat musik yang modern. Kendatipun demikian Tarling klasik masih banyak diminati oleh penduduk.

Genjring akrobat[sunting | sunting sumber]

Salah satu jenis kesenian tradisional masyarakat Indramayu, yaitu pertunjukan berupa akrobat/atraksi dengan media tangga, sepeda beroda satu dan sebagainya. Kesenian Genjring Akrobat dalam penyajiannya diiringi alat musik Genjring/Rebana dengan dilengkapi tari Rudat.

Sandiwara[sunting | sunting sumber]

Sandiwara adalah sebuah pertunjukan pentasan sebuah cerita atau disebut pula lakon dalam bahasa Indramayu. Sandiwara yang dipertunjukan di wilayah-wilayah budaya Indramayu adalah hasil alkulturasi budaya eropa yang dibawa oleh bangsa Portugis pada abad ke 16 yang terlihat dari setingan panggungnya.[29]

Sandiwara di Indramayu mirip dengan seni pertunjukkan masres yang ada di wilayah Cirebon dan hampir serupa dengan seni pertunjukan ketoprak yang ada di daerah Jawa Tengah dan Timur, kemiripan dengan seni pertunjukan masres ini dikarenakan masres dan sandiwara indramayu berasal dari akar budaya Cirebon yang sama namun hanya berbeda dalam penggunaan bahasa, Bahasa Jawa Indramayu atau yang biasa disebut basa dermayon lebih dominan pada pertunjukan sandiwara indramayu, di Indramayu seni drama sebagian besar mengisahkan tentang legenda dan sejarah.[30]

Sebuah sandiwara bisa berdasarkan skenario atau tidak. Apabila tidak, maka semuanya dipentaskan secara spontan dengan banyak improvisasi.

Berokan[sunting | sunting sumber]

Berokan adalah seni budaya asli asal penduduk pribumi indramayu dengan kata lain adalah barong yang mirip dengan barongsai yang diadakan setiap hari raya Idul Fitri, tepatnya setelah sholat hari raya. Biasanya yang menjadi berokan memakai topeng menyeramkan dan baju berupa kurungan namun ada juga yang berbentuk lucu. Pengiringnya ada dua, yang pertama adalah yang meminta beras kepada warga dan yang kedua adalah sekelompok orang yang memainkan alat musik. Cara memanggilnya yaitu dengan berteriak "galak, gloak" maka sang berokan akan mengejar siapapun yang memanggilnya. Berokan ini akan berkeliling kampung mulai dari hari pertama Idul Fitri sampai 2 atau 3 hari sesudahnya.

Singa Depok & Kebo Ngamuk[sunting | sunting sumber]

Kesenian yang terpengaruh oleh sisingaan dari Subang ini sudah mulai dimodifikasi dengan adanya "Kebo Ngamuk" dan "Burok"

Batik tulis Paoman[sunting | sunting sumber]

Batik yang berciri khas pesisir, memiliki corak yang berbeda dengan batik daerah lainnya. Perpaduan antara kepercayaan, adat istiadat, seni dan lingkungan kehidupan daerah pesisir, ditambah lagi adanya pengaruh dari luar, seperti Cina, Arab dan Timur Tengah, Hindu-Jawa serta Eropa ikut memengaruhi terbentuknya motif dan karakter batik tulis pesisir.

Industri kerajinan batik tulis ini terdapat di Kelurahan Paoman, Desa Pabean Udik, Kecamatan Indramayu dan Terusan, Sindang, Indramayu. Kualitas dari batik yang mem punyai ± 200 motif ini telah mampu menembus pasaran internasional, terutama para kolektor batik dari mancanegara.

Kerajinan bordir[sunting | sunting sumber]

Pedesan entog Bang Combet khas Indramayu

Kerajinan bordir berkembang cukup pesat di Indramayu, terletak di Desa Sukawera, Kecamatan Kertasemaya ± 6 kilometer dari Kota Jatibarang atau 22 kolimeter dari Kota Indramayu. Motif yang cukup terkenal adalah motif seruni, tapak kebo, bunga tulip, lunglungan, hasil produksinya mampu memenuhi permintaan pasar regional dan Nasional. Indramayu adalah daerah yang sangat menarik untuk dikunjungi, karena letaknya yang sangat strategis yaitu di sepanjang jalan pantai utara Pulau Jawa.

Hasil bumi[sunting | sunting sumber]

Hasil bumi Indramayu adalah padi, walaupun bukan penghasil padi terbesar, tetapi masyarakat Indramayu umumnya memiliki mata pencarian sebagai petani, dan sebagian besar wilayah Indramayu merupakan lahan pertanian, bahkan bisa ditemukan persawahan walaupun berada di pusat kota Indramayu.

Selain padi, hasil bumi yang paling terkenal adalah mangga, jenis mangga khas Indramayu sendiri disebut mangga gedong gincu oleh masyarakat setempat. Dari hasil bumi yang satu inilah, Indramayu mendapat julukan sebagai Kota Mangga.

Indramayu juga terkenal kaya akan sumberdaya migas, salah satu kilang minyak besar yang ada di Indramayu adalah Kilang Minyak Balongan yang berada di Kecamatan Balongan.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Visualisasi Data Kependuduakan - Kementerian Dalam Negeri 2020". www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 23 Februari 2021. 
  2. ^ "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2019-2020". www.bps.go.id. Diakses tanggal 23 Februari 2021. 
  3. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 23 Februari 2021. 
  4. ^ Supriatnoko (2017), hlm. 9-10.
  5. ^ Supriatnoko (2017), hlm. 10.
  6. ^ Kasim (2011), hlm. 179-180.
  7. ^ Asteka (2016), hlm. 236.
  8. ^ http://sippa.ciptakarya.pu.go.id/sippa_online/ws_file/dokumen/rpi2jm/DOCRPIJM_c43842c1f8_BAB%20IIBab%202%20Profil%20Kabupaten%20Indramayu.pdf
  9. ^ "Indramayu, Jawa Barat, Indonesia". Climate-Data.org. Diakses tanggal 29 Agustus 2020. 
  10. ^ "Curah Hujan Kabupaten Indramayu – ZOM 77, 78, 79, dan 80" (PDF). BMKG. hlm. 57. Diakses tanggal 29 Agustus 2021. 
  11. ^ "INDRAMAYU, INDONESIA". Weatherbase. Diakses tanggal 29 Agustus 2020. 
  12. ^ "Gubernur Lantik Anna Sophana Sebagai Bupati Indramayu". 13-12-2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 09-12-2015. Diakses tanggal 11-02-2021. 
  13. ^ Humas (12-12-2015). "Gubernur Lantik Penjabat Bupati Indramayu". Pemprov Jawa Barat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-14. Diakses tanggal 11-02-2021. 
  14. ^ Humas (17-02-2016). "Pasangan Anna Sophanah–Supendi dilantik". Pemkab Indramayu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-06-30. Diakses tanggal 11-02-2021. 
  15. ^ Solehudin, Mochamad (14-12-2018). "Anna Sophana Resmi Diberhentikan dari Jabatan Bupati Indramayu". detikcom. Diakses tanggal 11-02-2021. 
  16. ^ a b Sutarno (14-12-2018). Pamungkas, Wisnu Wage, ed. "Anna Sophanah Mundur, Supendi Jadi Plt  Bupati Indramayu". Bisnis.com. Diakses tanggal 11-02-2021. 
  17. ^ Humas (02-10-2019). "Gubernur Jabar Lantik Bupati Cirebon dan Wakil Bupati Indramayu". Bappeda Prov. Jabar. Diakses tanggal 11-02-2021. 
  18. ^ Redaksi (15-10-2019). "KPK OTT Bupati Indramayu, Uang Seratusan Juta Diamankan". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 11-02-2021. 
  19. ^ Tobari (25-09-2020). "Bambang Tirtoyuliono, Penjabat Sementara Bupati Indramayu". InfoPublik. Diakses tanggal 11-02-2021. 
  20. ^ Sudrajat, Ajat (10-02-2021). Tarmizi, Tasrief, ed. "Gubernur lantik Bupati Indramayu, Wabup Tasikmalaya dan Wabup Cirebon". ANTARA News. Diakses tanggal 09-03-2021. 
  21. ^ "Prosesi Pelantikan Bupati/Wakil Bupati Indramayu Terpilih Periode 2021–2026". Diskominfo Indramayu. 26-02-2021. Diakses tanggal 09-03-2021. 
  22. ^ PEROLEHAN KURSI DPRD KAB. INDRAMAYU 2014-2019
  23. ^ Perolehan Kursi DPRD Kab. indramayu 2019-2024
  24. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  25. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  26. ^ "Karakteristik Penduduk Jawa Barat Hasil Sensus Penduduk 2000" (pdf). www.jabar.bps.go.id. 1 November 2001. hlm. 72–73. Diakses tanggal 17 September 2022. 
  27. ^ Caesar, Diposkan oleh Lucky. "Akulturasi Budaya Jawa-Sunda, Indramayu Punya Sejuta Pesona Seni Budaya #IndramayuKotaBudaya". Diakses tanggal 2020-10-01. 
  28. ^ Hadi Sukirno - Wayang Cirebon
  29. ^ "Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat - Teater Masres". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-10-21. Diakses tanggal 2014-10-21. 
  30. ^ Marianty, Wegi aknes sindu. 2007.Layar Sandiwara Masres Kelompok Dharma Samudra Cirebon Analisis Layar Dalam Cerita Jaka Pendil. Bandung: Institut Teknologi Bandung

Pranala luar[sunting | sunting sumber]