Kota Pekalongan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pekalongan)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kota Pekalongan
Transkripsi bahasa daerah
 • Hanacarakaꦥꦼꦏꦭꦺꦴꦁꦔꦤ꧀
 • Pegonڤكلوڠن
 • Hanzi北加隆岸
 • Pinyinběi jiā lóng àn
Stasiun Pekalongan
Stasiun Pekalongan
Lambang resmi Kota Pekalongan
Julukan: 
Kota Batik
Peta
Kota Pekalongan is located in Jawa
Kota Pekalongan
Kota Pekalongan
Peta
Kota Pekalongan is located in Indonesia
Kota Pekalongan
Kota Pekalongan
Kota Pekalongan (Indonesia)
Koordinat: 6°53′18″S 109°40′31″E / 6.8883°S 109.6753°E / -6.8883; 109.6753
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
Tanggal berdiri8 Agustus 1950
Dasar hukumUndang-Undang Nomor 13 tahun 1950
Hari jadi1 April 1906 (umur 115)
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
Pemerintahan
 • Wali KotaAchmad Afzan Arslan Djunaid
 • Wakil Wali KotaSalahudin
Luas
 • Total45,25 km2 (17,47 sq mi)
Populasi
 • Total315.997
 • Kepadatan6.983/km2 (18,090/sq mi)
Demografi
 • AgamaIslam 96,50%
Kristen 3,01%
- Protestan 1,81%
- Katolik 1,20%
Buddha 0,45%
Konghucu 0,02%
Hindu 0,02%[1]
 • IPMKenaikan 74,98 (2020)
Tinggi[2]
Zona waktuUTC+07:00 (WIB)
Kode pos
Kode area telepon0285
Kode Kemendagri33.75 Edit the value on Wikidata
DAURp 480.230.431.000,- (2020)[3]
Semboyan daerahBersih, Aman, Tertib, Indah, Komunikatif
Flora resmiBambu Wulung
Fauna resmiPerenjak Jawa
Situs webwww.pekalongankota.go.id

Pekalongan (bahasa Jawa: Hanacaraka: ​ꦦꦼꦏꦭꦺꦴꦁꦔꦤ꧀, Pegon: ڤكلوڠن, Hanzi: 北加隆岸) adalah salah satu kota yang berada di provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Kota ini berbatasan dengan Laut Jawa di utara, Kabupaten Batang di Timur, serta Kabupaten Pekalongan di sebelah Selatan dan Barat, dan terletak di Jalur Pantura yang menghubungkan Jakarta - Semarang - Surabaya.

Pekalongan berjarak 101 km sebelah barat kota Semarang, atau 384 km sebelah timur Jakarta. Pekalongan dikenal dengan julukan kota batik, karena batik Pekalongan memiliki corak yang khas dan variatif. Pada tahun 2021, jumlah penduduk kota Pekalongan sebanyak 315.997 jiwa dengan kepadatan 6.983 jiwa/km².[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nama Pekalongan sampai saat ini belum jelas asal-usulnya, belum ada prasasti atau dokumen lainnya yang bisa dipertanggungjawabkan, yang ada hanya berupa cerita rakyat atau legenda. Dokumen tertua yang menyebut nama Pekalongan adalah Keputusan Pemerintah Hindia Belanda (Gouvernements Besluit) Nomor 40 tahun 1931. Nama Pekalongan diambil dari kata 'Halong' (dapat banyak) dan di bawah simbol kota tertulis 'Pek-Along-An'.

Hal ini diikuti dengan keputusan DPRD Kota Besar Pekalongan tanggal 29 Januari 1957 dan tambahan Lembaran Daerah Swatantra Tingkat I Jawa Tengah tanggal 15 Desember 1958, serta persetujuan Pepekupeda Teritorium 4 dengan SK Nomor KTPS-PPD/00351/II/1958 yang menyatakan bahwa nama Pekalongan berasal dari kata 'A-Pek-Halong-An' yang berarti pengangsalan (pendapatan).[butuh rujukan]

Rumah orang Arab di Pekalongan (tahun 1923).

Pada pertengahan abad ke-19 di kalangan kaum liberal Belanda muncul pemikiran etis, yang selanjutnya dikenal sebagai politik etis, yang menyerukan Program Desentralisasi Kekuasaan Administratif yang memberikan hak otonomi kepada setiap Karesidenan dan Kota Besar serta pembentukan dewan-dewan daerah di wilayah administratif tersebut.

Rumah orang Belanda di Pekalongan (tahun 1923).

Pemikiran kaum liberal ini ditanggapi oleh Pemerintah Kerajaan Belanda dengan dikeluarkannya Staatbland Nomor 329 Tahun 1903 yang menjadi dasar hukum pemberian hak otonomi kepada setiap residensi dan untuk Kota Pekalongan. Hak otonomi ini diatur dalam Staatblaad Nomor 124 tahun 1906 tanggal 1 April 1906 tentang Decentralisatie Afzondering van Gelmiddelen voor de Hoofplaatss Pekalongan uit de Algemenee Geldmiddelen de dier Plaatse yang berlaku sejak tanggal ditetapkan.

Pada tanggal 8 Maret 1942 Pemerintah Hindia Belanda menandatangani penyerahan kekuasaan kepada tentara Jepang. Jepang menghapus keberadaan dewan-dewan daerah, sedangkan Kabupaten dan Kotamadya diteruskan dan hanya menjalankan pemerintahan dekonsentrasi.

Proklamasi Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus oleh dwitunggal Soekarno-Hatta di Jakarta, ditindaklanjuti rakyat Pekalongan dengan mengangkat senjata untuk merebut markas tentara Jepang pada tanggal 3 Oktober 1945. Perjuangan ini berhasil, sehingga pada tanggal 7 Oktober 1945 Pekalongan bebas dari tentara Jepang.

Secara yuridis formal, Kota Pekalongan dibentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1950 tanggal 14 Agustus 1950 tentang Pembentukan Daerah Kota Besar dalam lingkungan Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Selanjutnya dengan terbitnya Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1965 tentang Pokok-Pokok Pemerintahan Daerah, maka Pekalongan berubah sebutannya menjadi Kotamadya Dati II Pekalongan.

Terbitnya PP Nomor 21 Tahun 1988 tanggal 5 Desember 1988 dan ditindaklanjuti dengan Inmendagri Nomor 3 Tahun 1989 mengubah batas wilayah Kotamadya Dati II Pekalongan sehingga luas wilayahnya berubah dari 1.755 Ha menjadi 4.465,24 Ha dan terdiri dari 4 Kecamatan, 22 desa dan 24 kelurahan. Sejalan dengan era reformasi yang menuntut adanya reformasi disegala bidang, diterbitkan PP Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan PP Nomor 32 Tahun 2004 yang mengubah sebutan Kotamadya Dati II Pekalongan menjadi Kota Pekalongan.

Lambang[sunting | sunting sumber]

Lambang Kota Pekalongan pada zaman Hindia Belanda yang diadopsi tahun 1931.

Kota Pekalongan pertama kali menggunakan coat of arms bergaya Belanda yang pada perisainya tergambar tiga ekor ikan di jaring. Representasi ini melambangkan bahwa Pekalongan merupakan pusat penangkapan ikan utama di Jawa Tengah bagian utara.[butuh rujukan]

Lambang Kota Pekalongan yang kini digunakan ditetapkan berdasarkan Peraturan Daerah Kota Besar Pekalongan Tentang Bentuk Lambang Kota Besar Pekalongan tanggal 29 Januari 1957 dan kini menggunakan Peraturan Daerah Kota Pekalongan No. 3 Tahun 2017. Lambang ini berupa perisai yang dimahkotai benteng 5 menara. Pada perisai utama terdapat canting di atas bidang kuning emas (Or), tiga ikan berenang pada bidang biru (Azure), serta motif batik Jlamprang menyilang dari kanan atas ke kiri bawah (per bend sinister).

Logo Kota Pekalongan antara tahun 2014 hingga 2017

Pada tanggal 30 Januari 2015, Wali Kota Pekalongan Basyir Ahmad meluncurkan logo baru dan dikukuhkan berdasarkan Perda No. 10 Tahun 2014. Logo ini diluncurkan untuk memberikan citra baru bahwa Pemerintah Kota harus melayani masyarakat. Ahmad menyebut bahwa logo ini "tidak hanya milik pemerintah, tetapi juga milik masyarakat."[4] Logo Kota Pekalongan tampil dengan bentuk yang lebih modern, membentuk lingkaran dengan unsur-unsur seperti orang bekerja, canting, ikan, dan orang beribadah. Ahmad menyebut bahwa lambang ini akan disandingkan dengan emblem UNESCO untuk memudahkan pemasaran dan penjenamaan.[5]

Logo ini mendapat komplain dari masyarakat Kota Pekalongan karena bentuknya terlalu abstrak dan tak terkesan formal. Akhirnya Pemerintah Kota memutuskan untuk mengembalikannya ke coat of arms yang dibuat tahun 1958 dengan mengukuhkan Perda No. 3 Tahun 2017.[6]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kota Pekalongan membentang antara 6º50’42” - 6º55’44” LS dan 109º37’55” - 109º42’19” BT. Berdasarkan koordinat fiktifnya, Kota Pekalongan membentang antara 510,00 - 518,00 km membujur dan 517,75 - 526,75 km melintang, dimana semuanya merupakan daerah datar, tidak ada daerah dengan kemiringan yang curam, terdiri dari tanah kering 67,48% Ha dan tanah sawah 32,53%.[7]

Berdasarkan jenis tanahnya, di Kota Pekalongan memiliki jenis tanah yang berwarna agak kelabu dengan jenis aluvial kelabu kekuningan dan aluvial yohidromorf. Jarak terjauh dari Utara ke Selatan mencapai ± 9 km, sedangkan dari Barat ke Timur mencapai ± 7 km.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas wilayah administrasi Kota Pekalongan yaitu:

Utara Laut Jawa
Timur Kabupaten Batang
Selatan Kabupaten Pekalongan dan Kabupaten Batang
Barat Kabupaten Pekalongan


Iklim dan cuaca[sunting | sunting sumber]

Kota Pekalongan merupakan daerah beriklim tropis dengan rata-rata curah hujan berkisar antara 40 mm - 300 mm per bulan, dengan jumlah hari hujan 120 hari. Keadaan suhu rata-rata di Kota Pekalongan dari tahun ke tahun tidak banyak berubah, berkisar antara 17 - 35 °C.

Data iklim Pekalongan
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata harian °C (°F) 26.0
(78.8)
26.5
(79.7)
26.9
(80.4)
27.4
(81.3)
27.5
(81.5)
27.0
(80.6)
26.4
(79.5)
26.7
(80.1)
27.3
(81.1)
27.6
(81.7)
27.4
(81.3)
26.8
(80.2)
27.0
(80.6)
Presipitasi mm (inci) 632.5
(24.902)
415.4
(16.354)
327.0
(12.874)
195.1
(7.681)
152.6
(6.008)
87.7
(3.453)
82.1
(3.232)
74.2
(2.921)
81.4
(3.205)
143.6
(5.654)
186.3
(7.335)
319.5
(12.579)
2.697,4
(106,197)
Rata-rata hari hujan atau bersalju 18.4 16.6 16.5 13.8 10.6 8.5 4.7 4.5 5.2 8.8 14.8 17.6 140.0
Sumber: [8]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Secara administrasi pemerintahan Kota Pekalongan dipimpin oleh seorang Walikota dan Wakil Walikota yang membawahi koordinasi atas wilayah administrasi kecamatan yang dikepalai oleh seorang camat. Kecamatan dibagi lagi menjadi beberapa kelurahan yang dikepalai oleh seorang lurah. Seluruh camat dan lurah merupakan jajaran pegawai negeri sipil di lingkungan pemerintah kota. Sejak 2005, Walikota Pekalongan dan wakilnya dipilih langsung oleh warga kota dalam pilkada, setelah sebelumnya dipilih oleh anggota DPRD.

Daftar Walikota[sunting | sunting sumber]

Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Agama[sunting | sunting sumber]

Sejak dulu, Kota Pekalongan dikenal sebagai salah satu kota dengan tingkat religiusitas yang cukup tinggi, indikatornya adalah dengan banyaknya jumlah pondok pesantren yang ada yakni 44 buah dengan jumlah santri mencapai 4.706 orang. Keberagaman pemeluk agama tidak lagi menimbulkan permasalahan yang berarti menunjukkan kondusifnya kehidupan antar umat beragama Kota Pekalongan.

Agama Islam merupakan agama mayoritas penduduk Kota Pekalongan, sedangkan agama lain yang dianut sebagian warga Kota Pekalongan adalah Kristen, Katolik, Hindu, Budha dan Konghucu. Untuk memenuhi kebutuhan peribadatan, di Kota Pekalongan terdapat berbagai jenis tempat ibadah berupa Masjid 106 unit, Musholla 613 unit, 13 buah Gereja Kristen, 2 Gereja Katolik, 1 Pura dan 5 Wihara yang tersebar diseluruh kecamatan Kota Pekalongan.

Etnis[sunting | sunting sumber]

Kota Pekalongan secara etnik didominasi oleh Suku Jawa yang bertutur dengan Bahasa Jawa dialek Pekalongan yang secara dialek dekat dengan Bahasa Jawa Banyumasan dialek Tegal ataupun Bahasa Jawa Semarang. Sejarah Pekalongan sebagai kota pelabuhan dan perdagangan membuatnya memiliki sejumlah komunitas pendatang yang menonjol, seperti etnis Cina dan Arab, selain tentu saja suku-suku Nusantara lain seperti suku Melayu dan Banjar.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Karena letaknya sangat strategis yaitu di antara Jakarta dan Surabaya, perekonomian Kota Pekalongan cukup maju diantara kota-kota lain di Jawa Tengah yaitu dalam bidang industri, perikanan dan properti. Dalam bidang perikanan, Kota Pekalongan memiliki sebuah pelabuhan perikanan terbesar di Pulau Jawa.

Pelabuhan ini sering menjadi transit dan area pelelangan hasil tangkapan laut oleh para nelayan dari berbagai daerah. Selain itu di Kota Pekalongan banyak terdapat perusahaan pengolahan hasil laut, seperti ikan asin, terasi, sarden, dan kerupuk ikan, baik perusahaan berskala besar maupun industri rumah tangga.

Pusat perbelanjaan[sunting | sunting sumber]

Kota Pekalongan memiliki beberapa pusat perbelanjaan dari mall, pasar grosir hingga pasar tradisional.

Mall[sunting | sunting sumber]

Pasar[sunting | sunting sumber]

  • Pasar Grosir Batik Setono
  • Pasar Induk Banjarsari (Berhenti Operasi Sementara karena Kebakaran)
  • Pasar Induk Grogolan
  • Pasar Induk Banyu Urip
  • Pasar Pagi Keraton
  • Pasar Podosugih
  • Pasar Anyar
  • Pasar Kraton
  • Pasar Poncol
  • Pasar Klego
  • Pasar Induk Kuripan
  • Pasar Buah Banjarsari

Industri[sunting | sunting sumber]

  • Galangan kapal kayu
  • Galangan kapal fiberglass
  • Galangan kapal baja (PT Barokah Marine)
  • Pabrik es balok
  • Industri Ikan Asin
  • Industri Pemindangan ikan
  • Pabrik Pengalengan Ikan Maya
  • Industri Kecil Pembuatan Terasi
  • Pabrik Pembuatan Fillet Ikan
  • Industri Kerajinan Batik
  • Industri Pembuatan Mebel Rotan dan Bambu
  • Industri Kecil Makanan Ringan
  • Pabrik Rokok Sigaret Kretek
  • Pabrik Teh
  • Industri Pembuatan Sarung
  • Industri Kain

Hiburan[sunting | sunting sumber]

  • Cinema XXI Pekalongan Square dan Transmart Pekalongan
  • Karaoke Happy Puppy Plaza Pekalongan
  • Sahid International Convention Center
  • Crown Dupan Club

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Kota Pekalongan dikenal akan batiknya yang telah mendunia, banyak wisatawan yang datang atau sekedar singgah di Kota Pekalongan. Tempat wisata di Kota Pekalongan tidak hanya wisata batik saja, tetapi terdapat juga wisata keagamaan, sejarah dan alam.

Tempat wisata[sunting | sunting sumber]

  • Museum Batik Pekalongan
  • Kampoeng Batik Kauman
  • Kampung Wisata Batik Pesindon
  • Kampung Wisata ATBM Medono
  • Kampung Wisata Canting Landungsari
  • Pantai Pasir Kencana
  • Pantai Slamaran Indah
  • Seaworld Pelabuhan Perikanan Nusantara Pekalongan (PPNP)
  • Wisata Hutan Bakau (Mangrove Park)
  • Water Park Dupan
  • Kawasan Kota Tua Jetayu
  • Ziarah Makam Habib Ahmad Bin Abdullah Bin Tholib Al Atas
  • Taman Kota Kawasan Mataram
  • Monumen 03-10-1945

Acara dan perayaan[sunting | sunting sumber]

Logo Branding Kota Pekalongan

Pada setiap tahun pada tanggal tertentu, Pemerintah atau warga Kota Pekalongan mengadakan berbagai acara yang menarik wisatawan, acara-acara tersebut diantaranya:

  • Pekan Batik Nusantara (PBN) dan Pekan Batik Internasional (PBI)

Pekan Batik Nusantara diadakan 1 tahun sekali pada bulan Oktober sedangkan Pekan Batik Internasional berlangsung setiap 3 tahun sekali pada bulan yang sama. Kegiatan yang diselenggarakan dalam acara ini adalah gala diner, fashion show, gelar budaya, seminar, karnaval kreasi busana batik, pameran produk batik dalm dan luar negeri, great sale dan wisata kuliner.

  • Perayaan HUT Kota Pekalongan

Diadakan 1 tahun sekali yaitu setiap tanggal 1 April, dalam acara ini dilakukan kirab dan gelar kesenian dan budaya khas Kota Pekalongan, karnaval serta berbagai event lomba. Tetapi pada tahun 2015, perayaan ini dilaksanakan dalam acara Pekan Kreatif Nusantara (PKN) yang konsep nya tidak jauh berbeda dengan Pekan Batik.

  • Hari Teknologi Nasional

Diselenggarakan 1 tahun sekali pada bulan September, agenda dalam acara ini adalah pameran inovasi daerah yang diikuti berbagai daerah di Indonesia serta lomba inovasi.

  • Nyadran

Tradisi Nelayan Pekalongan yang diadakan 1 tahun sekali dengan menggelar acara "ngelarung" sesaji ditengah laut yang diperebutkan oleh kalangan masyarakat nelayan.

  • Pek Tjun

Dilakukan 1 tahun sekali, kegiatan Pek Tjun menampilkan kebudayaan Tionghoa dengan puncak acara di Pantai Pasir Kencana dengan atraksi barongsai yang dilarung di laut serta lomba mendirikan telur ditengah terik matahari.

  • Cap Gomeh

Diselenggarakan 1 tahun sekali oleh umat Konghucu yang dipusatkan di Klenteng Pho An Thian, dengan kegiatan karnaval mengarak "para dewa" keliling kota yang diiringi kesenian Tionghoa.

  • Krapyakan atau Syawalan

Diselenggarakan 1 tahun sekali, sepekan usai Hari Raya Idul Fitri, acara ini berlokasi di Jalan Jlamprang, Krapyak dengan pemotongan lopis raksasa seberat 1 ton lebih dengan tinggi sekitar 2 meter.[9]

  • Festival Pintoe Dalam

Digelar 1 tahun sekali selama 2 hari di sepanjang Jalan Blimbing, Pekalongan Timur, menyajikan kesenian dan makanan khas etnis Tionghoa.

  • Khoul

Acara ini dilaksanakan dalam rangka memperingati wafatnya Habib Ahmad bin Abdullah bin Thalib Alatas, diselenggarakan 1 tahun sekali menjelang bulan puasa Ramadhan. Acara ini berlangsung di wilayah Makam Sapuro yang dihadiri masyarakat dari berbagai daerah di Nusantara dan Mancanegara.

Kuliner[sunting | sunting sumber]

Kota Pekalongan memiliki kuliner khas, diantaranya:

  • Tauto, merupakan salah satu makanan khas Kota Pekalongan, makanan ini merupakan sebagaimana makanan soto namun menggunakan daging kerbau dengan bumbu khas yaitu tauco.
  • Kopi tahlil, sebuah minuman kopi yang diracik dengan menggunakan bahan rempah-rempah seperti jahe, kapulaga, pandan.
  • Gule kambing kacang hijau, makanan ini dipengaruhi budaya khas Timur Tengah, gule kambing ini disajikan dengan dicampur bersama kacang hijau.
  • Nasi kebuli, merupakan nasi yang dimasak menggunakan rempah-rempah yang disajikan dengan potongan daging kambing yang dilengkapi acar nanas.
  • Garang asem, makanan yang berkuah bening dari daging sapi dengan racikan tomat dan cabai rawit gelondongan yang disajikan dalam kondisi panas. Biasa disajikan bersama megono.
  • Megono, makanan yang terbuat dari nangka muda yang dirajang, diramu dengan bumbu dan dimasak dengan cara dikukus.
  • Nasi uwet, makanan ini hampir mirip gulai kambing namun dengan kuah yang lebih encer karena tidak menggunakan santan.
  • Nasi Otot, makanan yang terdiri dari nasi dan otot sapi yang diberi bumbu yang khas, serta ditambah dengan tambahan gorengan.

Di Kota Pekalongan juga terdapat restoran atau kafe baik berjaringan nasional maupun lokal, diantaranya:

Kesenian[sunting | sunting sumber]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Kota Pekalongan memiliki sekitar 2.687 sekolah, 451.609 siswa dan 22.137 guru

Perguruan Tinggi[sunting | sunting sumber]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

RSUD Bendan Milik Pemerintah Kota Pekalongan

Rumah Sakit[sunting | sunting sumber]

  • RSUD Bendan
  • RSUD Kraton
  • RS Islam Siti Khodijah
  • RS Bhakti Waluyo
  • RS Umum Budi Rahayu
  • RS Karomah Holistic
  • RS H. Ahmad Djunaid
  • RS Bedah Aro
  • RSIA Anugerah
  • RS Hermina Pekalongan

Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat)[sunting | sunting sumber]

  • Puskesmas Bendan
  • Puskesmas Tirto
  • Puskesmas Kramatsari
  • Puskesmas Kusuma Bangsa
  • Puskesmas Krapyak Kidul
  • Puskesmas Dukuh
  • Puskesmas Klego
  • Puskesmas Tondano
  • Puskesmas Noyontaan
  • Puskesmas Sokorejo
  • Puskesmas Jenggot
  • Puskesmas Pekalongan Selatan
  • Puskesmas Buaran Pekalongan Selatan
  • Puskesmas Kergon
  • Puskesmas Salammanis
  • Puskesmas Medono
  • Puskesmas Degayu
  • Puskesmas Setono

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Stasiun Pekalongan

Kota Pekalongan mudah dijangkau karena merupakan kota perlintasan pada jalur Jakarta-Surabaya. Di Pekalongan terdapat beberapa fasilitas transportasi:

  • Stasiun Pekalongan, semua kereta api penumpang berhenti di stasiun ini
  • Terminal Bus Pekalongan
  • Terminal Ponolawen
  • Terminal Sayun
  • Terminal Banjarsari
  • Terminal Slamaran
  • Terminal Grogolan

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Di Kota Pekalongan terdapat fasilitas olahraga pada berbagai cabang olahraga, diantaranya:

  • Stadion Hoegeng
  • Stadion Bumirejo
  • Stadion Kuripan Lor
  • Kolam Renang Tirta Sari
  • Gedung GOR Jetayu
  • Gedung GOR Peritis Kemerdekaan
  • Gedung GOR Medono
  • Lapangan Tenis Prabajaya
  • Lapangan Tenis PDAM
  • Sungai Cemoro Sewu
  • Lapangan Abdi Jaya Pringrejo
  • Lapangan Golf Setono

Media[sunting | sunting sumber]

Televisi[sunting | sunting sumber]

Masyarakat di Kota Pekalongan dapat menikmati beberapa stasiun televisi, terdiri dari TV lokal dan nasional (catatan: sebagian besar stasiun TV dalam daftar di bawah ini juga dapat disaksikan di Tegal dan sekitarnya).

Analog (PAL)

Stasiun analog beroperasi hingga 29 April 2022.[10]

Kanal (UHF) Frekuensi Nama Nama Perusahaan Jaringan Pemilik
22 479.25 MHz NET. Tegal PT Media Televisi Tegal NET. Net Visi Media
24 495.25 MHz RTV Tegal PT Visi Visual Indonesia Jaya RTV Rajawali Corpora
26 511.25 MHz Kompas TV Pekalongan PT Bayanaka Multimedia Digital Kompas TV KG Media
39 615.25 MHz tvOne Tegal PT Lativi Media Karya Semarang-Padang tvOne Visi Media Asia
41 631.25 MHz Trans7 Tegal PT Trans7 Tegal Malang Trans7 Trans Media
45 663.25 MHz iNews Tegal PT Global Telekomunikasi Terpadu iNews Media Nusantara Citra
46 671.25 MHz Trans TV Tegal PT Trans TV Tegal Malang Trans TV Trans Media
48 687.25 MHz GTV Tegal PT GTV Tegal GTV Media Nusantara Citra
51 711.25 MHz Indosiar Tegal PT Indosiar Semarang Televisi Indosiar Surya Citra Media
55 743.25 MHz SCTV Tegal PT Surya Citra Wisesa SCTV
57 759.25 MHz Batik TV LPP Lokal Batik TV Pekalongan Independen Publik
59 775.25 MHz RCTI Network Jawa Tengah PT RCTI Dua RCTI Media Nusantara Citra
61 791.25 MHz MNCTV Jawa Tengah PT TPI Dua MNCTV

Digital (DVB-T2)

Meliputi Kota Tegal, Kota Pekalongan, Kabupaten Tegal, Kabupaten Pekalongan dan Kabupaten Pemalang.

Kanal (UHF) Frekuensi Nama Nama Perusahaan Jaringan Pemilik
28 530 MHz TVRI Nasional LPP Televisi Republik Indonesia Stasiun Jawa Tengah TVRI LPP Televisi Republik Indonesia
TVRI Jawa Tengah
TVRI World
TVRI Sport HD
Batik TV LPP Lokal Batik TV Pekalongan Independen Publik
33 570 MHz Indosiar Tegal PT Indosiar Semarang Televisi Indosiar Surya Citra Media
SCTV Tegal PT Surya Citra Wisesa SCTV
O Channel
Mentari TV
RTV Tegal PT Visi Visual Indonesia Jaya RTV Rajawali Corpora
36 594 MHz tvOne Tegal PT Lativi Media Karya Semarang-Padang tvOne Visi Media Asia
antv Tegal PT Cakrawala ANTV 7 antv
38 610 MHz MetroTV Jateng & DIY PT Media Televisi Semarang MetroTV Media Group
Magna Channel Magna Channel
BNTV BNTV
42 642 MHz GTV Tegal PT GTV Tegal GTV Media Nusantara Citra
RCTI Network Jawa Tengah PT RCTI Dua RCTI
MNCTV Jawa Tengah PT TPI Dua MNCTV
iNews Tegal PT Global Telekomunikasi Terpadu iNews
44 658 MHz Trans TV Tegal PT Trans TV Tegal Malang Trans TV Trans Media
Trans7 Tegal PT Trans7 Tegal Malang Trans7
CNN Indonesia CNN Indonesia
CNBC Indonesia CNBC Indonesia
Kompas TV Pekalongan PT Bayanaka Multimedia Digital Kompas TV KG Media

Radio[sunting | sunting sumber]

Beberapa stasiun radio yang beroperasi di Kota Pekalongan antara lain:

  • Radio BSP
  • Radio Damasintha
  • Radio RCS FM
  • Radio Kota Batik
  • Radio MS Pekalongan
  • Radio Pop FM

Tokoh ternama[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 21 Agustus 2021. 
  2. ^ "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2019-2020" (pdf). www.bps.go.id. Diakses tanggal 21 Agustus 2021. 
  3. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (pdf). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 21 Agustus 2021. 
  4. ^ "Hari ini, Pemkot Pekalongan Resmi Ganti Logo". Tribunjateng.com. Diakses tanggal 2021-12-29. 
  5. ^ "Ini Dia Arti Logo Baru Pemkot Pekalongan". SINDOnews.com. Diakses tanggal 2021-12-29. 
  6. ^ "Kota Pekalongan Launching Logo Baru Tapi Lama". Tribrata News Jawa Tengah. 2017-05-19. Diakses tanggal 2021-12-19. 
  7. ^ "Kota Pekalongan Dalam Angka 2017" (BPS Kota Pekalongan), diakses 13 Juni 2018
  8. ^ "Pekalongan, Indonesia Travel Weather Averages". Weatherbase. Diakses tanggal 7 Februari 2016. 
  9. ^ "Lopis Raksasa, Ikon Budaya Pekalongan, diakses dari situs berita Suara Merdeka". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-05. Diakses tanggal 2016-10-03. 
  10. ^ "Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika No. 11/2021 tentang Perubahan atas Permenkominfo 6/2021". Kemenkominfo. Diakses tanggal 16 Agustus 2021. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]