Kabupaten Wonosobo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Disambig gray.svg
Kabupaten Wonosobo
ꦑꦧꦸꦥꦠꦺꦤ꧀ꦮꦤꦱꦧ
Kabupaten Wonosobo.png
Lambang Kabupaten Wonosobo
ꦑꦧꦸꦥꦠꦺꦤ꧀ꦮꦤꦱꦧ
Moto: Wonosobo ASRI
(Aman, Sehat, Rapi, Indah)


Locator kabupaten wonosobo.png
Peta lokasi Kabupaten Wonosobo
ꦑꦧꦸꦥꦠꦺꦤ꧀ꦮꦤꦱꦧ
Koordinat: 7°21′LU 109°53′BT / 7,35°LS 109,883°BT / -7.350; 109.883
Provinsi Jawa Tengah
Dasar hukum UU No. 13/1950
Tanggal -
Ibu kota Wonosobo
Pemerintahan
 - Bupati Kholiq Arif
 - DAU Rp. 748.447.761.000.-(2015)[1]
Luas 984.68 Km²[2]
Populasi
 - Total 900.653 jiwa 2014[3]
 - Kepadatan 915 Jiwa/Km²
Demografi
 - Kode area telepon 0286
Pembagian administratif
 - Kecamatan 15[4]
 - Kelurahan 29[4]
 - Desa 236[4]
 - Flora resmi Karika
 - Fauna resmi Domba
 - Situs web www.wonosobokab.go.id

Kabupaten Wonosobo (bahasa Jawa: Hanacaraka ꦮ​ꦤ​ꦱ​ꦧ​; Latin Wånåsåbå) adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah. Ibukotanya adalah Wonosobo. Kabupaten ini berbatasan dengan Kabupaten Temanggung dan Kabupaten Magelang di timur, Kabupaten Purworejo di selatan, Kabupaten Kebumen dan Kabupaten Banjarnegara di barat, serta Kabupaten Batang dan Kabupaten Kendal di utara.

Kabupaten Wonosobo berdiri 24 Juli 1825 sebagai kabupaten di bawah Kesultanan Yogyakarta seusai pertempuran dalam Perang Diponegoro. Kyai Moh. Ngampah, yang membantu Diponegoro, diangkat sebagai bupati pertama dengan gelar Kanjeng Raden Tumenggung (K.R.T.) Setjonegoro.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan cerita rakyat, pada awal abad ke-17 tersebutlah 3 orang pengelana masing-masing bernama Kyai Kolodete, Kyai Karim dan Kyai Walik, mulai merintis pemukiman yang diketahui saat ini bernama Wonosobo. Selanjutnya, Kyai Kolodete bermukim di Dataran Tinggi Dieng, Kyai Karim bermukim di daerah Kalibeber dan Kyai Walik bermukim di sekitar Kota Wonosobo sekarang.

Dikemudian hari, dikenal beberapa tokoh penguasa daerah Wonosobo seperti Tumenggung Kartowaseso sebagai penguasa daerah Wonosobo yang pusat kekuasaannya di Selomanik. Dikenal pula tokoh yang bernama Tumenggung Wiroduta sebagai penguasa Wonosobo yang pusat kekuasaannya di Pecekelan-Kalilusi, yang selanjutnya dipindahkan ke Ledok, Wonosobo, atau Plobangan saat ini.

Salah seorang cucu Kyai Karim juga disebut sebagai salah seorang penguasa Wonosobo. Cucu Kyai Karim tersebut dikenal sebagai Ki Singodewono yang telah mendapat hadiah suatu tempat di Selomerto dari Keraton Mataram serta diangkat sebagai penguasa daerah ini namanya diganti menjadi Tumenggung Jogonegoro. Pada masa ini pusat kekuasaan dipindahkan di Selomerto. Setelah meninggal dunia, Tumenggung Jogonegoro dimakamkan di desa Pakuncen.

Selanjutnya pada masa Perang Diponegoro ( 1825 - 1830 ) , Wonosobo merupakan salah satu basis pertahanan pasukan pendukung Diponegoro. Beberapa tokoh penting yang mendukung perjuangan Diponegoro adalah Imam Misbach atau kemudian dikenal sebagai Tumenggung Kertosinuwun, Mas Lurah atau Tumenggung Mangkunegaraan, Gajah Permodo dan Kyai Muhamad Ngarpah.

Dalam pertempuran melawan Belanda, Kyai Muhamad Ngarpah berhasil memperoleh kemenangan yang pertama. Atas keberhasilan itu, Pangeran Diponegoro memberikan nama kepada Kyai Muhamad Ngarpah dengan nama Tumenggung Setjonegoro. Selanjutnya Tumenggung Setjonegoro diangkat sebagai penguasa Ledok dengan gelar nama Tumenggung Setjonegoro.

Eksistensi kekuasaan Setjonegoro di daerah Ledok ini dapat dilihat lebih jauh dari berbagai sumber termasuk laporan Belanda yang dibuat setelah Perang Diponegoro berakhir. Disebutkan pula bahwa Setjonegoro adalah bupati yang memindahkan pusat kekuasaan dari Selomerto ke daerah Kota Wonosobo saat ini.

Dari hasil seminar Hari Jadi Wonosobo 28 April 1994, yang dihadiri oleh Tim Peneliti dari Fakultas Sastra UGM, Muspida, Sesepuh dan Pinisepuh Wonosobo termasuk yang ada di Jakarta, Semarang, Yogyakarta, Pmpinan DPRD dan Pmpinan Komisi serta Instansi Pemerintah Wonosobo yang telah menyepakati Hari Jadi Wonosobo jatuh pada tanggal 24 Juli 1825.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar wilayah Kabupaten Wonosobo adalah daerah pegunungan. Bagian timur (perbatasan dengan Kabupaten Temanggung) terdapat dua gunung berapi: Gunung Sindoro (3.136 meter) dan Gunung Sumbing (3.371 meter). Daerah utara merupakan bagian dari Dataran Tinggi Dieng, dengan puncaknya Gunung Prahu (2.565 meter). Di sebelah selatan, terdapat Waduk Wadaslintang.

Ibukota Kabupaten Wonosobo berada di tengah-tengah wilayah Kabupaten, yang merupakan daerah hulu Kali Serayu. Wonosobo dilintasi jalan provinsi yang menghubungkan Semarang-Purwokerto.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Mojotengah, Wonosobo Watumalang, Wonosobo Kertek, Wonosobo Wonosobo, Wonosobo Sukoharjo, Wonosobo Leksono, Wonosobo Selomerto, Wonosobo Sapuran, Wonosobo Kalibawang, Wonosobo Wadaslintang, Wonosobo Kaliwiro, Wonosobo Kejajar, Wonosobo Garung, Wonosobo Kepil, Wonosobo Kalikajar, Wonosobo
Peta pembagian wilayah di Kabupaten Wonosobo.

Kabupaten Wonosobo terdiri atas 15 kecamatan, yang dibagi lagi atas sejumlah desa dan kelurahan. Pusat pemerintahan berada di Kecamatan Wonosobo

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kata Wonosobo berasal dari bahasa Jawa: Wanasaba, yang secara harafiah berarti: "tempat berkumpul di hutan". Bahasa Jawa sendiri mengambilnya dari bahasa Sanskerta: vanasabhā yang artinya kurang lebih sama. Kedua kata ini juga dikenal sebagai dua buku dari Mahabharata: "Sabhaparwa" dan "Wanaparwa".

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Wisata Alam[sunting | sunting sumber]

Tempat wisata alam di Kabupaten Wonosobo adalah:

  1. Kawasan Wisata Dieng
  2. Waduk Wadaslintang
  3. Air Terjun Sikarim
  4. Telaga Menjer
  5. Curuk Winong
  6. Kali Anget

Wisata Keluarga[sunting | sunting sumber]

Wonosobo sangat minim wisata keluarga. Tidak ada tempat wisata yang benar-benar dikelola dengan baik. Nampaknya Pemerintah Daerah perlu bekerja sama dengan pihak swasta agar bermunculan tempat wisata menarik di Kabupaten Wonosobo.

Tempat wisata keluarga di Kabupaten Wonosobo antara lain adalah:

  1. Agrowisata Tambi
  2. Pemandian Air Panas Manggisan
  3. Outbound
  4. Pemandian dan kolam renang Mangli
  5. Pemandian Air panas Kebrengan
  6. Pemandian Wisata Kalianget
  7. Pemandian Air panas kebondalem Sukorejo

Kuliner khas Wonosobo[sunting | sunting sumber]

Masakan[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa masakan khas, yaitu:

  1. Mi Ongklok, adalah masakan khas Kabupaten Wonosobo yang terbuat dari bahan mi kering atau mi basah yang direbus dan diberi tambahan berupa sayur kubis yang dicampur adukkan ( di ongklok ) di dalam panci rebus, dan setelah matang, ditambahkan dengan tepung kanji masak ( biasanya berwana coklat ) sebagai penyedap masakan dan biasanya dapat disantap dengan dilengkapi sate ayam.
  2. Sego Megono, adalah masakan khas Kabupaten Wonosobo yang dibuat dari nasi yang dicampur dengan sayuran dan juga ikan teri, masyarakat Wonosobo pada umumnya menyebut Segu Megono dengan nama " Sego Reged " yang berarti nasi yang kotor karena terdapat campuran sayur dan juga ikan teri di dalamnya.
  3. Dendeng Gepuk

Minuman[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa makanan khas, yaitu:

  1. Purwaceng
  2. Teh Tambi

Jajanan[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa jajanan khas, yaitu:

  1. Tempe Kemul
  2. Sagon
  3. Opak Singkong

Cendera mata[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa oleh-oleh khas, yaitu:

  1. Carica
  2. Keripik Jamur
  3. Emping Mlinjo
  4. Kacang Dieng

Seni dan budaya[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa seni budaya, yaitu:

Tokoh-tokoh[sunting | sunting sumber]

Sekolah Favorit di kota Wonosobo[sunting | sunting sumber]

Perguruan tinggi[sunting | sunting sumber]

  • Universitas Sains Al-Quran Wonosobo
  • Akademi Keperawatan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah

Sekolah menengah atas[sunting | sunting sumber]

Sekolah menengah pertama[sunting | sunting sumber]

  • SMP Negeri 1 Wonosobo
  • SMP Negeri 2 Wonosobo
  • SMP Negeri 3 Wonosobo
  • SMP Negeri 1 Mojotengah
  • SMP Negeri 2 Selomerto
  • SMP Negeri 1 Kertek
  • SMP N 1 Wadaslintang
  • SMP Negeri 5 Wonosobo
  • El-Savino School
  • SMP Bakti Mulia Wonosobo
  • SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo
  • SMP Negeri 3 Wonosobo
  • SMP Negeri 1 Leksono
  • SMP PGRI Leksono
  • MTs Maarif Garung
  • SMP Islam Wonosobo
  • SMPIT Insan Mulia Wonosobo
  • SMP Maarif Kertek
  • SMP Takhassus Al Qur'an Mojotengah
  • SMP Negeri 2 Garung alamat desa Tegalsari, kecamatan Garung
  • SMP Negeri 1 Garung
  • SMP Negeri 1 Kejajar
  • SMP Ma'arif Mlandi
  • SMP Negeri 2 Kalikajar
  • SMP 1 Muhamadiyah Wonosobo
  • SMP Negeri 1 Watumalang
  • SMP N 1 Kalikajar
  • SMP AL HAYAT Jlamprang Wonosobo

Sekolah dasar[sunting | sunting sumber]

  • SD Negeri 1 Wonosobo
  • SD Negeri 2 Wonosobo
  • SD Negeri 3 Wonosobo
  • SD Negeri Sambek Wonosobo
  • MI Ma'arif Jojogan Kejajar Wonosobo
  • SD Negeri 4 Wonosobo
  • SD Negeri 5 Wonosobo
  • SD Negeri 6 Wonosobo
  • SD Negeri 7 Wonosobo
  • SD Negeri 8 Wonosobo
  • SD Negeri 9 Wonosobo
  • SD Negeri 10 Wonosobo
  • SDIT Insan Mulia Wonosobo
  • SD Muhammadiyah Sudagaran Wonosobo
  • SD Negeri 1 Wadaslintang
  • MI Ma'arif Manggisan
  • MI Ma'arif Kliwonan Wonosobo
  • SD Al-Madina Wonosobo
  • SD N 1 Kalikajar

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]