Tusam (umum)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pinus)
Tusam
Pinus palustris
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Divisi:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Pinus

Spesies

Lihat teks

Persebaran Pinus

Pinus adalah sebuah genus pohon konifer atau semak dalam famili Pinaceae (Suku tusam-tusaman)[1]. Tanaman didalam genus ini juga dikenal secara lokal dengan nama pohon senobar, tusam atau eru.[2]Di Indonesia salah satu spesiesnya adalah tusam Sumatra (Pinus merkusii)

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Pohon tusam adalah pohon resin termasuk jenis pohon runjung malar hijau (atau, jarang, semak ) yang tumbuh setinggi 3–80 meter (10–260 kaki), dengan sebagian besar spesies mencapai tinggi 15–45 m (50–150 kaki). Yang terkecil adalah pinus kerdil Siberia dan pinyon Potosi , dan yang tertinggi adalah pinus Ponderosa setinggi 81,8 m (268 kaki) yang terletak di Hutan Nasional Sungai Rogue-Siskiyou di Oregon selatan .

Pohon tusam berumur panjang dan biasanya mencapai usia 100–1.000 tahun, bahkan ada yang lebih. Yang berumur paling panjang adalah tusam buah kejur Great Basin ( P. longaeva ). Salah satu individu dari spesies ini, dijuluki " Metuselah ", adalah salah satu organisme hidup tertua di dunia dengan usia sekitar 4.800 tahun. Pohon ini dapat ditemukan di Pegunungan Putih California. Pohon yang lebih tua, yang sekarang ditebang, berumur 4.900 tahun. Ditemukan di hutan kecil di bawah Wheeler Peak dan sekarang dikenal sebagai " Prometheus " yang diambil dari nama dewa Yunani abadi .

Pertumbuhan spiral skala cabang, jarum, dan runjung dapat diatur dalam rasio bilangan Fibonacci . Tunas musim semi yang baru kadang-kadang disebut "lilin"; ditutupi sisik kuncup berwarna coklat atau keputihan dan mula-mula mengarah ke atas, kemudian berubah menjadi hijau dan menyebar ke luar. "Lilin" ini menawarkan kepada para ahli kehutanan sarana untuk mengevaluasi kesuburan tanah dan kekuatan pepohonan.

Pepagan[sunting | sunting sumber]

Pepagan sebagian besar pohon tusam tebal dan bersisik, tetapi beberapa spesies memiliki pepagan yang tipis dan bersisik . Cabang-cabangnya dihasilkan dalam "lingkaran semu" biasa, yang sebenarnya merupakan spiral yang sangat rapat tetapi tampak seperti cincin cabang yang muncul dari titik yang sama. Banyak pohon tusam yang bersifat uninodal, hanya menghasilkan satu lingkaran cabang setiap tahun, dari tunas di ujung tunas baru pada tahun tersebut , namun ada juga yang multinodal, menghasilkan dua atau lebih lingkaran cabang per tahun.

Daun[sunting | sunting sumber]

  • Daun biji ( kotiledon ) pada bibit ditumbuhkan dalam lingkaran 4–24.
  • Daun muda, yang segera menyusul setelah bibit dan tanaman muda, berukuran 2–6 sentimeter ( 3 ⁄ 4 – 2+1 ⁄ 4 inci) panjang, tunggal, hijau atau sering kali biru kehijauan, dan tersusun spiral pada pucuk. Ini diproduksi selama enam bulan sampai lima tahun, jarang lebih lama.
  • Daun sisik, mirip dengan sisik tunas, berukuran kecil, berwarna coklat dan tidak berfotosintesis, serta tersusun spiral seperti daun remaja.
  • Daun jejarum, daun dewasa, berwarna hijau ( fotosintesis ) dan berkumpul dalam kelompok yang disebut fasikJejarumnyangnya bisa berjumlah satu sampai tujuh per fasikula, tetapi umumnya berjumlah dua sampai lima. Setiap fasikula dihasilkan dari tunas kecil pada tunas kerdil di ketiak daun bersisik. Sisik tunas ini sering tertinggal pada fasikula sebagai selubung basejarumnarumnya bertahan selama 1,5–40 tahun, tergantung spesiesnya. Jika ujung tunas yang tumbuh rusak (misalnya dimakan binatang), kumpulan jarum yang berada tepat di bawah kerusakan tersebut akan menghasilkan tunas penghasil batang, yang kemudian dapat menggantikan ujung pertumbuhan yang hilang.

Runjung[sunting | sunting sumber]

Tusam bersifat berumah satu , memiliki runjung jantan dan betina pada pohon yang sama. Runjung jantan berukuran kecil, biasanya sepanjang 1–5 cm, dan hanya muncul dalam waktu singkat (biasanya pada musim semi, meskipun pada beberapa pohon pinus pada musim gugur), rontok segera setelah serbuk sarinya keluar . Runjung betina membutuhkan waktu 1,5–3 tahun (tergantung spesiesnya) untuk menjadi dewasa setelah penyerbukan , dengan pembuahan sebenarnya tertunda satu tahun. Saat dewasa, runjung betina memiliki panjang 3–60 cm. Setiap runjung mempunyai banyak sisik yang tersusun secara spiral, dengan dua biji pada setiap sisik subur; sisik pada pangkal dan ujung kerucut berukuran kecil dan steril, tanpa biji.

Benih tusam sebagian besar berukuran kecil dan bersayap, serta bersifat anemofilia (menyebar melalui angin), namun ada pula yang berukuran lebih besar dan hanya memiliki sayap sisa, serta tersebar melalui burung . Runjung betina berkayu dan terkadang dipersenjatai untuk melindungi benih yang sedang berkembang dari penjelajah. Saat matang, runjung biasanya terbuka untuk mengeluarkan biji. Pada beberapa spesies burung yang tersebar, misalnya pinus pepagan putih , benih hanya dikeluarkan oleh burung yang membuka runjungnya. Di negara lain, benih disimpan dalam runjung tertutup selama bertahun-tahun sampai ada isyarat lingkungan yang memicu kerucut terbuka dan melepaskan benih. Ini disebut serotini . Bentuk serotin yang paling umum adalah pyriscence, di mana resin mengikat runjung hingga meleleh karena kebakaran hutan, misalnya pada P. rigida .

Sebaran[sunting | sunting sumber]

Tusam merupakan tanaman asli Belahan Bumi Utara , dan beberapa bagian dari daerah tropis hingga daerah beriklim sedang di Belahan Bumi Selatan . Sebagian besar wilayah di Belahan Bumi Utara menampung beberapa spesies pinus asli . Satu spesies ( tusam Sumatra ) melintasi garis khatulistiwa di Sumatra hingga 2°S. Di Amerika Utara, berbagai spesies terdapat di wilayah pada garis lintang mulai dari utara sejauh 66°LU [ kutipan diperlukan hingga selatan sejauh 12°LU.

Pohon tusam dapat ditemukan di berbagai macam lingkungan, mulai dari gurun semi-kering hingga hutan hujan, dari permukaan laut hingga ketinggian 5.200 m (17.100 kaki), dari lingkungan terdingin hingga terpanas di Bumi. Mereka sering tumbuh di daerah pegunungan dengan tanah yang subur dan setidaknya sedikit air.

Berbagai spesies tusam telah diintroduksi ke daerah beriklim sedang dan subtropis di kedua belahan bumi, di mana mereka ditanam sebagai kayu atau dibudidayakan sebagai tanaman hias di taman dan kebun. Sejumlah spesies introduksi tersebut telah dinaturalisasi, dan beberapa spesies dianggap invasif di beberapa wilayah dan mengancam ekosistem asli.

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Tusam tumbuh dengan baik di tanah masam, beberapa juga di tanah berkapur ; sebagian besar membutuhkan drainase tanah yang baik, lebih menyukai tanah berpasir, namun beberapa pinus dapat mentolerir tanah basah yang memiliki drainase buruk. Beberapa diantaranya mampu bertunas setelah kebakaran hutan (misalnya tusam Kepulauan Canary ). Beberapa spesies tusam (misalnya tusam uskup ) membutuhkan api untuk beregenerasi, dan populasinya perlahan-lahan menurun dengan adanya sistem pemadaman kebakaran.

Pohon tusam bermanfaat bagi lingkungan karena dapat menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer. Meskipun beberapa penelitian menunjukkan bahwa setelah pembangunan perkebunan tusam di padang rumput, terdapat perubahan simpanan karbon termasuk penurunan simpanan karbon organik tanah.

Beberapa spesies tusam beradaptasi terhadap kondisi ekstrem yang ditentukan oleh ketinggian dan garis lintang (misalnya pinus kerdil Siberia, tusam gunung , tusam pepagan putih dan tusam runjung kejur). Tusam pinyon dan sejumlah pinus lainnya, terutama pinus Turki dan pinus kelabu , beradaptasi dengan baik terhadap pertumbuhan di iklim semi-gurun yang panas dan kering .

Jarum tusam berfungsi sebagai makanan bagi berbagai spesies Lepidoptera ( kupu-kupu dan ngengat ). Beberapa spesies tusam terserang nematoda sehingga menyebabkan penyakit layu tusam yang dapat membunuh beberapa spesies dengan cepat. Beberapa spesies Lepidoptera ini, banyak di antaranya ngengat, mengkhususkan diri dalam memakan hanya satu atau terkadang beberapa spesies tusam. Selain itu banyak jenis burung dan mamalia yang berlindung di habitat Tusam atau memakan kacang tusam.

Daftar Spesies[sunting | sunting sumber]

Subgenus Strobus (sin. Haploxylon)[sunting | sunting sumber]

Bagian Strobus[sunting | sunting sumber]

Bagian Cembroides[sunting | sunting sumber]

Bagian Nelsonii[sunting | sunting sumber]

Subgenus Pinus (sin. Diploxylon)[sunting | sunting sumber]

Bagian Pinus (sin. Sylvestris)[sunting | sunting sumber]

Bagian Pinaster[sunting | sunting sumber]

Bagian Pinea[sunting | sunting sumber]

Bagian Banksiana[sunting | sunting sumber]

Bagian Australis[sunting | sunting sumber]

Bagian Leiophylla[sunting | sunting sumber]

Bagian Oocarpae[sunting | sunting sumber]

Bagian Ponderosa[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sunset Western Garden Book. 1995. hlm. 606–607. ISBN 978-0-376-03851-7. 
  2. ^ Pasaribu, David (2017-07-12). "Pinus atau Tusam | Biodiversity Warriors". Diakses tanggal 2023-12-30.