Haurgeulis, Indramayu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Haurgeulis
Haurgeulis.png
Peta lokasi Kecamatan Haurgeulis
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
KabupatenIndramayu
Pemerintahan
 • CamatDulyono, S.Sos., M.Si
Populasi
 • Total88,468 jiwa (sensus penduduk tahun 2.010)[1] jiwa
Kode Kemendagri32.12.01 Edit the value on Wikidata
Luas56,05 km²
Desa/kelurahan10 desa/kelurahan

Haurgeulis adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Indramayu, Provinsi Jawa Barat, Indonesia.

Nama kecamatan ini berasal dari Bahasa Sunda karena dulu daerah ini pelarian dari para jamaah Idhul Fitri Tegalkalong Kerajaan Sumedang Larang pada tragedi 18 November 1678 Masehi era Kepemimpinan Kanjeng Gusthi Syekh Syama'un (Sultan Wiralodra V) di Kesultanan Dermayon, Pangeran Rangga Gempol III di Sumedang dan Panembahan Senopati Dermayon di Sumedang.

Kecamatan ini berada di ujung barat wilayah kabupaten Indramayu, berbatasan langsung dengan Kabupaten Subang melalui Sungai Cipunagara, dan juga dilalui jalur kereta api.

Haurgeulis juga terkenal sebagai Kota akses utama menuju Pondok Pesantren Ma'had Al-Zaytun, yang merupakan ponpes terbesar di Asia Tenggara.

Saat ini, Haurgeulis terbagi menjadi 10 desa. Sebelumnya, kecamatan ini memiliki 16 desa. Namun pada tahun 2002, 6 desa (Baleraja, Bantarwaru, Gantar, Mekarjaya, Sanca dan Situraja) memisahkan diri dan dimekarkan menjadi kecamatan Gantar (berdasarkan ketentuan Perda Kabupaten Indramayu No. 19 tahun 2002 tentang Penataan dan Pembentukan Lembaga Perangkat Daerah Kabupaten Indramayu). Desa-desa yang ada di kecamatan Haurgeulis yaitu Cipancuh, Haurgeulis, Haurkolot, Karangtumaritis, Kertanegara, Mekarjati, Sidadadi, Sukajati, Sumbermulya dan Wanakaya.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama Haurgeulis berasal dari gabungan 2 kata dalam bahasa Sunda Kuno, yaitu Haur dan Geulis. Haur berarti bambu, sedangkan geulis berarti cantik. Jadi, nama Haurgeulis mempunyai arti Bambu Cantik atau Pring Ayu dalam bahasa Jawa. Hali ini konon dikarenakan wilayah kecamatan ini pada masa lampau banyak ditumbuhi oleh tumbuhan-tumbuhan bambu yang mempunyai bentuk unik dan mempunyai manfaat yang besar bagi masyarakat sekitar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal[sunting | sunting sumber]

Haurgeulis adalah desa baru di wilayah eks dari Kawedanan Kandhang Awur wilayah dari Kesultanan Dermayon. tercatat berdasarkan catatan-catatan dhemang-dhemang di Kawedanan Kandhang Awur pada 1678 Masehi.


Dulunya Haurgeulis hanya sebuah desa yang baru terbentuk pada 18 November 1678 Masehi, penduduk daerah ini memang berasal dari Suku Sunda khususnya dari Tegalkalong Sumedang, tapi hanya meliputi Desa Haurgeulis saja.


Hubungan Awal Sumedang dan Indramayu di masa lampau 1576 Masehi[sunting | sunting sumber]

Hubungan berawal ketika Prabu Geusan Ulun (Sumedang) datang ke Kesultanan Deramayon untuk bertemu Kanjeng Gusthi Sawedhi (Sultan Wiralodra III) di Keraton Dharma-ayu pada 1576 Masehi.

Prabu Geusan Ulun membahas kerjasama penambangan logam dengan Dermayon, kemudian Prabu Geusan Ulun meminta bantuan kepada Kanjeng Gusthi Sawerdi (Sultan Wiralodra III) untuk mengirim para pandai besi, pandai tembaga dan pandai emas dari Dermayon untuk bekerja menambang di sumedang.

Sebagai perjanjian sesama mendapatkan keuntungan, Prabu Geusan Ulun akan membayar tinggi kepada para pekerja dermayon.

Tujuan utamanya agar Sumedang bisa berdiri mandiri dan bersaing dengan Bandar Callapa (Sunda Kelapa) di batavia (betawi) serta bisa menjadi pengganti Pakuan Pajajaran.


Perjanjian tersebut di setujui oleh Kanjeng Gushti Sawerdi, sekitar 13 Keluarga Pandai Besi, Pandai Tembaga dan Pandai Emas dari Kawedhanan Jatibarang diboyong ke Sumedang.

Para penambang Dermayon beberapa tahun tidak lama setelah di boyong sumedang, mereka menemukan sumber biji tembaga di Kaliwangu dekat Cadas Pangeran, yang kemudian mengolahnya menjadi tembaga murni.

Dari tambang-tambang tembaga ini, Kerajaan Sumedang Larang mulai di dirikan oleh Prabu Geusan Ulun setelah mengangkat dirinya sebagai Pemimpin Sumedang pengganti runtuhnya Pakuan Pajajaran pada tahun 1585 Masehi.


Dalam Babad Dermayon tidak lama setelah Kerajaan Sumedang Larang berdiri, ada Peristiwa Ratu Harisbaya istri dari Prabu Geusan Ulun yang kemudian Ratu Harisbaya dipersunting oleh penguasa Cirebon dan menjadikan awal mula Peperangan antara Sumedang dan Cirebon dimasa lalu.

serta  bukan peristiwa Endang Darma Kerajaan Galunggung (Tasikmalaya, Ciamis) dengan Kesultanan Dermayon peristiwa hilangnya Nyi Endang Ayu (Indramayu) ditahun 1441 Masehi. Endang Darma dari Kerajaan Galunggunglah yang membunuh 25 Pangeran Senopati Palembang  Utusan Kanjeng Gusthi Aria Wiralodra I. 25 Pangeran Senopati Panembahan Palembang di Kesultanan Dermayon gugur dalam perang membela dermayon yang kini di kenal (Makam Selawe)


Peristiwa 18 November 1678[sunting | sunting sumber]

Hubungan kembali terjalin terutama era kepemimpinan Pangeran Rangga Gempol III pasca melemahnya Kesultanan Mataram Islam pada 1657 Masehi.

Rangga Gempol III datang ke Keraton Dharma-Ayu untuk bertemu Kanjeng Gusthi Syekh Syama'un (Sultan Wiralodra V) dan membahas tentang Panembahan Senopati Dermayon di Sumedang untuk menjadi penopang kekuasaan Sumedang agar merdeka dari VOC.

Sebagai Perjanjian Rangga Gempol III akan menyerahkan wilayah Kuningan (Kuningan Jawa barat) yang dulu dikuasai Sumedang akan di serahkan ke Kesultanan Dermayon.

Tahun 1657 Masehi, Sultan Wiralodra V mengutus Raden Bagus, Raden Singamanggala, Raden Tanusuta dan Raden Bagus Taka (Ngabehi Wira) serta yang lainnya untuk ngabdi ke Rangga Gempol III di Sumedang.

Pada Idhul Fitri di Hari Jumat 18 November 1678 Masehi. Rangga Gempol III[3] dan Keluarganya serta Panembahan Senopati Dermayon di Sumedang melaksanakan Ibadah Sholat Idhul Fitri di Masjid Tegalkalong Sumedang, namun secara tiba-tiba dari arah barat, Banten yang dipimpin Cilik Widara bersenjatakan lengkap menyerang Rangga Gempol III, Keluarga, Pangeran Senopati Dermayon (Panembahan) dan Jamaah yang sedang melaksanakan Sholat Idhul Fitri ikut menjadi korban dari serangan tersebut.

Hanya ada satu Pangeran panembahan dermayon yang tersisa yaitu Kiyai Ngabehi Wira (Raden Bagus Taka) pada saat itu berhasil mendesak mundur pasukan Banten, Kiyai Ngabehi Wira menggiring dan memerintahkan Jamaah Tegalkalong yang masih tersisa untuk pergi meloloskan diri ke Utara untuk meminta bantuan kepada Kesultanan Dermayon pada tahun 1678 Masehi.

Konflik berhasil diredam setelah Cilik Widara tertusuk Keris Kiyai Bengkelung milik Pangeran Ngabehi Wira (Kiyai Ngabehi atau Raden Bagus Taka) dan Ngabehi segera meloloskan diri dari pengeroyokan di Masjid Tegalkalong ke Utara.

Setelah menunggu lama pasukan bantuan dari Dermayon telag tiba, namun datang terlambat di masjid Tegalkalong sudah banjir darah, banyak jamaah, keluarga dan Rangga Gempol III serta panembahan dermayon tergeletak penuh darah dan bala pasukan dermayon memandikan para korban tersebut.

Para Jamaah yang diperintahkan ngabehi Wira untuk meloloskan diri ke utara berhasil dengan selamat sampai ke desa sidodadi, namun pasca tragedi itu Sumedang di kuasai Banten dan penduduk yang berhasil meloloskan diri tidak ingin kembali ke sumedang, dikarenakan sumedang jatuh kekuasaan banten. Hingga Penduduk tegalkalong memilih hidup menetap di wilayah ini dan mendirikan desa bernama Haurgeulis pada tahun 1679 Masehi yang sekarang desa tersebut dipilih menjadi nama distrik Kecamatan Haurgeulis.

Letak Geografis[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Haurgeulis secara geografis terletak di ujung Barat Kabupaten Indramayu dan terletak antara 107°51’ - 107°54’ bujur timur dan 6°35’ - 6°39’ lintang selatan dengan luas wilayah 6.083 Ha. Kecamatan ini tidak berada pada Jalur Pantura. Berdasarkan pembentukannya batas administratif batas kecamatan Haurgeulis adalah sebagai berikut :

Berdasarkan keadaan topografi Kecamatan Haurgeulis merupakan daerah dataran rendah dengan ketinggian 23 meter dari permukaan laut. Dengan curah hujan pada tahun 2009 adalah 1.345 mm/tahun.

Wilayah kecamatan Haurgeulis sebagian besar adalah area persawahan. Area persawahan terluas terletak di desa Sumbermulya, Cipancuh dan Kertanegara, yang mana sabelah barat dari ketiga desa tersebut adalah hamparan sawah yang membentang hingga ke wilayah perbatasan kabupaten Subang.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Haurgeulis Skyline
Jalan Ahmad Yani Haurgeulis, tampak lengang pada sore hari

Kepadatan Penduduk[sunting | sunting sumber]

Jumlah desa di Kecamatan Haurgeulis adalah 10 desa, terdiri dari 91 RW. Sedangkan jumlah rumahtangga ada sebanyak 23.634 rumahtangga tersebar di 250 RT. Desa Sukajati merupakan desa terpadat dengan kepadatan penduduk 7.707 jiwa/km² dan Desa Sidadadi merupakan desa dengan tingkat kepadatan penduduk terendah yaitu sebesar 526 jiwa/km².

Suku[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Haurgeulis merupakan salah satu kecamatan yang memiliki karakteristik / kultur masyarakat yang heterogen. Letak geografisnya yang strategis membawa pengaruh pad a pola hidup keseharian masyarakatnya. Suku Sunda dan Suku Jawa masih merupakan golongan yang dominan di Haurgeulis, selanjutnya diikuti oleh Cina, Minang dan Arab. Sebagian besar dari orang-orang Cina, Arab dan Minang adalah orang-orang pendatang dan perantauan yang membuka usaha di Haurgeulis.

Agama yang dianut masyarakat Haurgeulis sebagian besar adalah Islam, yang mencakup 99,12% dari populasi total, diikuti Protestan 0,71%, Katolik 0,08% dan lainnya 0,02%.[2]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa yang digunakan di Haurgeulis sebagian besar adalah bahasa Sunda dan bahasa Jawa. Namun, tak semua bahasa Jawa yang ada di Haurgeulis memiliki dialek yang sama. Ada 3 dialek Jawa yang digunakan di Haurgeulis, yakni dialek Dermayon dan dialek Tegal. Masyarakat di desa Kertanegara, Karangtumaritis dan Wanakaya sebagian besar menggunakan dialek Dermayon. Dialek Tegalan biasa dipakai oleh masyarakat di desa Sidadadi, Sumbermulya, blok Cipedang Bunder (desa Mekarjati), Lebak (desa Sukajati) dan sebagian wilayah timur desa Haurgeulis. Sementara dialek Dermayon digunakan oleh penduduk di desa Cipancuh, Mekarjati, Haurgeulis, Sukajati dan sebagian Sumbermulya.

Bahasa Sunda sendiri juga termasuk bahasa yang masih sering digunakan oleh masyarakat sebagai bahasa Ibu. Karena meskipun termasuk dalam wilayah Indramayu mayoritas bahasa Jawa Indramayu, di kecamatan Haurgeulis pada awalnya adalah wilayah kekuasaan dari Kerajaan Sumedang Larang. Bahasa Sunda yang digunakan di Haurgeulis umumnya adalah bahasa Sunda kasar. Wilayah yang penduduknya menggunakan bahasa Sunda antara lain desa Haurkolot, Cipancuh (blok Sumur Bandung / Karanganyar), Mekarjati (blok Babakan Jati II, III), Kertanegara (blok 18, 19, 22), Wanakaya (blok Maja) dan Karangtumaritis (blok Karang Sambung).

Sementara sebagian kecil lagi dari masyarakat adalah menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa ibu yang digunakan. Wilayah yang menggunakan bahasa Indonesia sehari-hari adalah daerah sekitar desa Haurgeulis (blok Pasar dan Babakan Negla) dan Sukajati (blok Masjid Al-Hanan, Warung Jambu dan sebagian Manggungan).

Mata Pencaharian[sunting | sunting sumber]

Mata pencaharian masyarakat Haurgeulis sebagian besar adalah berniaga (berdagang) dan bertani, diikuti sebagai karyawan pertokoan dan instansi serta wiraswasta. Di beberapa desa seperti Karangtumaritis, Kertanegara, dan Wanakaya sebagian besar warga bekerja pada industri rumahan (home industry) yang bergerak di bidang kerajinan dan pengolahan kayu (pembuatan pintu, mebel, kusen-kusen).

Intensitas perdagangan di Haurgeulis merupakan salah satu yang terbesar di Kabupaten Indramayu, bersama Jatibarang, dengan penyebaran perekonomian terletak sepanjang Jalan Jend. Sudirman (arah Haurgeulis - Patrol), Jalan Siliwangi (arah Gantar) dan Jalan Ahmad Yani (jalur Haurgeulis - Cipunagara). Pusat perdangangan berada di Pasar Daerah Haurgeulis, yang mana merupakan pasar tradisional dengan aktivitas non-stop 24 jam.

Galeria[sunting | sunting sumber]

Kelurahan/desa[sunting | sunting sumber]

  1. Cipancuh
  2. Haurgeulis
  3. Haurkolot
  4. Karangtumaritis
  5. Kertanegara
  6. Mekarjati
  7. Sidadadi
  8. Sukajati
  9. Sumbermulya
  10. Wanakaya


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ [1] Jumlah penduduk Kecamatan Haurgeulis tahun 2010 versi Dinas Kependudukan Kabupaten Indramayu
  2. ^ [2][pranala nonaktif permanen] Badan Pusat Statistik Kabupaten Indramayu. Kecamatan Haurgeulis Dalam Angka. 2010