Muammar al-Qaddafi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Moammar Khadafy)
Lompat ke: navigasi, cari
Kolonel

Muammar al-Qaddafi
معمر القذافـي
Qaddafi tahun 2009.
Pemimpin dan Penuntun Revolusi
Masa jabatan
1 September 1969 – 20 September 2011
Presiden Abdul Ati al-Obeidi
Muhammad az-Zaruq Rajab
Mifta al-Usta Umar
Abdul Razzaq as-Sawsa
Muhammad al-Zanati
Miftah Muhammed K'eba
Perdana Menteri Jadallah Azzuz at-Talhi
Muhammad az-Zaruq Rajab
Jadallah Azzuz at-Talhi
Umar Mustafa al-Muntasir
Abuzed Omar Dorda
Abdul Majid al-Qa′ud
Muhammad Ahmad al-Mangoush
Mubarak Abdallah al-Shamikh
Shukri Ghanem
Baghdadi Mahmudi
Imbarek Shamekh
Mohamed Abu Al-Quasim al-Zwai
Didahului oleh Pertama kali
Digantikan oleh Posisi dihapuskan
Mustafa Abdul Jalil (sebagai ketua Dewan Transisi Nasional)
Kongres Rakyat Libya
Masa jabatan
2 Maret 1977 – 2 Maret 1979
Perdana Menteri Abdul Ati al-Obeidi
Didahului oleh Pertama kali
Digantikan oleh Abdul Ati al-Obeidi
Kepala Dewan Komando Revolusioner
Masa jabatan
8 September 1969 – 1 Maret 1979
Perdana Menteri Mahmud Sulayman al-Maghribi
Abdessalam Jalloud
Abdul Ati al-Obeidi
Jadallah Azzuz at-Talhi
Didahului oleh Idris I (Raja Libya)
Digantikan oleh Dihapuskan
Perdana Menteri Libya
Masa jabatan
16 Januari 1970 – 16 Juli 1972
Didahului oleh Mahmud Sulayman al-Maghribi
Digantikan oleh Abdessalam Jalloud
Informasi pribadi
Lahir 7 Juni 1942
Surt, Tripolitania, Libya Baru
Meninggal 20 Oktober 2011 (umur 69)
Sirte, Libya
Partai politik Arab Socialist Union (1971–1977)
Suami/istri Fatiha al-Nuri (1969–1970; bercerai)
Safia el-Brasai (1971–2011)
Anak
Alma mater Benghazi Military Academy
Agama Islam - Sunni
Tanda tangan
Media sosial
Situs web AlGathafi.Org

Muammar Abu Minyar al-Qaddafi (lahir di Surt, Tripolitania, 7 Juni 1942 – meninggal di Sirte, 20 Oktober 2011 pada umur 69 tahun[1]) 1 — atau Gaddafi — (bahasa Arab: معمر القذافي Mu`ammar al-Qadhdhāfī) adalah penguasa otokratis de facto Libya dari 1969 sampai 2011, setelah merebut kekuasaan dalam kudeta militer. Sebagai hasil dari perang saudara Libya terbentuklah Dewan Transisi Nasional (NTC). Kekuasaan Gaddafi semakin tergerus dengan pengakuan domestik dan internasional terhadap NTC. Dia menghapuskan Konstitusi Libya tahun 1951 dan menerapkan undang-undang berdasarkan ideologi politiknya. Kekuasaan yang hampir 42 tahun telah menempatkannya menjadi penguasa terlama sebagai pemimpin non-kerajaan keempat sejak tahun 1900 dan terlama sebagai pemimpin penguasa Arab. Dia menyebut dirinya sebagai 'the Brother Leader', 'Guide of the Revolution', dan 'King of Kings (Raja segala raja).

Setelah berhasil merebut kekuasaan, Gaddafi mulai menghilangkan oposisi dan kehidupan warga Libya menjadi dibatasi. Ideologi Gaddafi disebut Teori Internasional Ketiga yang dijelaskan dalam Buku Hijau. Keluarga Gaddafi mengambil alih sebagian besar perekonomian Libya. Gaddafi menggunakan miliaran pendapatan minyak untuk proyek-proyek internasional. Dia memulai perang dengan memerintahkan orang lain dan menggunakan senjata nuklir dan bahan kimia sebagai senjata pemusnah massal. Diam-diam, ia mengalokasikan pendapatan negara untuk mensponsori teror dan kegiatan politik lainnya di seluruh dunia. Perserikatan Bangsa-bangsa menyebut Libya di bawah Gaddafi sebagai Negara Paria.

Enam hari setelah penangkapan diktator Irak Saddam Hussein oleh Amerika Serikat, Gaddafi menghentikan program senjata pemusnah massal (WMD) program dan inspektur internasional menyambut untuk memverifikasi bahwa Tripoli akan menindaklanjuti komitmennya. Semenjak itu, Libya sebagai model bagi negara-negara lain yang diduga mengembangkan WMD sebagai kewajiban ketidakpatuhan internasional mereka untuk diikuti. Pada 15 Mei 2006, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Condoleezza Rice mengumumkan pemulihan hubungan diplomatik penuh dengan Libya, "sebagai pengakuan atas komitmen atas Libya penolakan terhadap aksi terorisme dan kerjasama baik Libya yang diberikan kepada Amerika Serikat dan anggota lain dari masyarakat internasional dalam menanggapi ancaman global yang dihadapi dunia sejak serangan 11 September 2001".

Dalam bangunan kebangkitan dunia Arab bulan Februari 2011, sebuah gerakan demonstrasi menentang Gaddafi menyebar di seluruh negeri. Gaddafi menanggapi dengan mengirimkan militer dan pria bersenjata berpakaian preman di jalan-jalan untuk menyerang demonstran, namun banyak pihak diaktifkan. Gaddafi meninggalkan perang saudara. Pada 23 Agustus 2011, Gaddafi kehilangan kendali Tripoli ketika para pemberontak menangkap loyalisnya di Bab Al-Azizia. Pasukan loyalis Gaddafi berperang di lokasi yang terbatas.

Dia menghadapi penuntutan oleh Pengadilan Pidana Internasional yang telah mengeluarkan surat perintah penangkapan atas kejahatan terhadap kemanusiaan. Miliaran dolar asetnya telah dibekukan di seluruh dunia.

Pada tanggal 20 Oktober 2011, media melaporkan bahwa seorang pejabat Dewan Transisi Nasional/NTC telah mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Gaddafi telah ditangkap di kota kelahirannya, Sirte, pada pagi 20 Oktober 2011. Menurut Pejabat tersebut, Gaddafi dilaporkan meninggal karena terluka parah pada kedua kaki dan kepalanya[2][3]. Mayat Khadafy dan putranya, Mutassim, serta mantan Menteri Pertahanan Abu Bakar Younis sempat dipertontonkan kepada publik di sebuah ruang pendingin daging di pasar di Kota Misrata, sebelum dimakamkan di sebuah tempat rahasia di gurun.[4]

Khadafi juga mempunyai saham sebesar 7,5% di klub sepak bola Italia, Juventus.

Ejaan[sunting | sunting sumber]

Nama Khadafi telah dialihaksarakan dalam beberapa cara. Berikut adalah beberapa di antaranya; Qaddafi, Muammar (paling digunakan dalam bahasa Inggris), Al-Gathafi, Muammar, al-Qadhafi, Muammar, Al Qathafi, Mu'ammar, Al Qathafi, Muammar, El Gaddafi, Moamar, El Kadhafi, Moammar, El Kazzafi, Moamer, El Qathafi, Mu'Ammar, Gadafi, Muammar, Gaddafi, Moamar, Gadhafi, Mo'ammar, Gathafi, Muammar, Ghadafi, Muammar, Ghaddafi, Muammar, Ghaddafy, Muammar, Gheddafi, Muammar, Gheddafi, Muhammar, Kadaffi, Momar, Kad'afi, Mu`amar al-, Kaddafi, Muamar, Kaddafi, Muammar, Kadhafi, Moammar, Kadhafi, Mouammar, Kazzafi, Moammar, Khadafy, Moammar, Khaddafi, Muammar, Moamar al-Gaddafi, Moamar el Gaddafi, Moamar El Kadhafi, Moamar Gaddafi, Moamer El Kazzafi, Mo'ammar el-Gadhafi, Moammar El Kadhafi, Mo'ammar Gadhafi, Moammar Kadhafi, Moammar Khadafy, Moammar Qudhafi, Mu`amar al-Kad'afi, Mu'amar al-Kadafi, Muamar Al-Kaddafi, Muamar Kaddafi, Muamer Gadafi, Muammar Al-Gathafi, Muammar al-Khaddafi, Mu'ammar al-Qadafi, Mu'ammar al-Qaddafi, Muammar al-Qadhafi, Mu'ammar al-Qadhdhafi, Mu`ammar al-Qadhdhāfī, Mu'ammar Al Qathafi, Muammar Al Qathafi, Muammar Gadafi, Muammar Gaddafi, Muammar Ghadafi, Muammar Ghaddafi, Muammar Ghaddafy, Muammar Gheddafi (paling digunakan dalam Bahasa Italia), Muammar Kaddafi, Muammar Khaddafi, Mu'ammar Qadafi, Muammar Qaddafi, Muammar Qadhafi, Mu'ammar Qadhdhafi, Muammar Quathafi, Mulazim Awwal Mu'ammar Muhammad Abu Minyar al-Qadhafi, Qadafi, Mu'ammar, Qadhafi, Muammar, Qadhdhāfī, Mu`ammar, Qathafi, Mu'Ammar el, Quathafi, Muammar, dan Qudhafi, Moammar.

Pada 1986, dia menggunakan ejaan Moammar El-Gadhafi. Menurut situs resminya, dia lebih menyukai ejaan Muammar Gadafi, meski di situs web yang sama juga ada ejaan alternatif, al-Gathafi.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Masa kecil: 1942/43–50[sunting | sunting sumber]

Muammar Gaddafi lahir di sebuah tenda Qasr Abu Hadi, sebuah kawasan pedesaan di luar kota Sirte di gurun barat Libya.[5] Keluarganya berasal dari kelompok suku kecil yang tak berpengaruh yang disebut Qadhadhfa,[6] yang merupakan Berber yang di-Arabisasi dalam hal warisan.[7] Ibunya bernama Aisha (meninggal 1978), dan ayahnya, Mohammad Abdul Salam bin Hamed bin Mohammad, yang dikenal sebagai Abu Meniar (meninggal 1985) dan meraih pendapatan sebagai penggembala kambing dan unta.[6] Sebagai Bedouin nomadik, mereka buta huruf dan tak memiliki catatam kelahiran.[8] Sehingga, tanggal lahir Gaddafi tidak diketahuu dengan jelas, dan sumber-sumber menyebutkan tahun 1942 atau pada musim semi 1943,[8] meskipun biografernya David Blundy dan Andrew Lycett menyatakan bahwa itu terjadi sebelum tahun 1940.[9] Sebagai putra tinggal dari orangtuanya, ia memiliki tiga kakak perempuan.[8] Pengajaran budaya Bedouin yang didapat Gaddafi mempengaruhi cita rasa pribadinya selama sepanjang hidupnya. Ia selalu mengekspresikan ketertarikannya terhadap gurun du kotanya dan berkunjung ke gurun untuk berlibur.[10]

Dari masa kecil, Gaddafi menyadari keterlibatan para kolonialis Eropa di Libya; negaranya diduduki oleh Italia, dan pada masa Kampanye Afrika Utara pada Perang Dunia II, ia menyaksikan konflik antara pasukan Italia dan Inggris.[11] Menurut klaim-klaim berikutnya, kakek pihak ayah Gaddafi, Abdessalam Bouminyar, dibunuh oleh Tentara Italia pada masa invasi Italia 1911.[12] Saat akhir Perang Dunia II pada 1945, Libya diduduki oleh pasukan Inggris dan Perancis. Meskipun Inggris dan Perancis memutuskan untuk membagi negara tersebut antar kekaisaran mereka, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mendeklarasikan bahwa negara tersebut meraih kemerdekaan politik.[13] Pada 1951, PBB membuat Kerajaan Bersatu Libya, sebuah negara federal di bawah kepemimpinan penguasa monarki pro-barat, Idris, yang melarang partai-partai politik dan mendirikan sebuah monarki absolut.[13]

Pendidikan dan aktivitas politik: 1950–63[sunting | sunting sumber]

Pendidikan terawal Gaddafi berasal dari alam relijius, terutama oleh seorang guru Islam lokal.[14] Kemusian berpindah ke dekat Sirte untuk masuk SD, ia masuk kelas enam dalam empat tahun.[15] Pendidikan di Libya tidak gratis, namun ayahnya sangat membiayai putranya meskipun mengalami kesulitan keuangan. Pada hari-hari biasa, Gaddafi tidur di sebuah masjid, dan pada akhir pekan berjalan 20 mil untuk mengunjungi orangtuanya. Ditindas karena ia seorang Bedouin, ia bangga akan identitasnya dan meraih sanjungan dari anak Bedouin lainnya.[15] Dari Sirte, ia dan keluarganya berpindah ke kota pasar Sabha, Fezzan, selatan-tengah Libya, dimana ayahnya bekerja sebagai pemberi jasa untuk kepala suku sementara Muammar masuk SMP.[16] Gaddafi populer di sekolah; beberapa temannya kelak diberi pekerjaan penting dalam pemerintahannya, terutama sahabatnya Abdul Salam Jalloud.[17]

Presiden Mesir Nasser adalah pahlawan politik Gaddafi

Beberapa guru di Sabha adalah orang Mesir, dan untuk pertama kalinya Gaddafi memiliki akses ke surat kabar pan-Arab dan suara radio, terutama Voice of the Arabs yang berbasis di Kairo.[18] Seiring berjalannya waktu, Gaddafi menyaksikan peristiwa-peristiwa penting di dunia Arab, yang meliputi Perang Arab-Israel 1948, Revolusi Mesir 1952, Krisis Suez 1956, dan keberadaan jangka pendek Republik Arab Bersatu antara 1958 dan 1961.[19] Gaddafi meminati perubahan politik yang diimplementasikan di Republik Arab Mesir di bawah kepemimpinan pahlawannya melakukan, Presiden Gamal Abdel Nasser.[20] Nasser menunjung nasionalisme Arab; menolak kolonialisme, neo-kolonialisme, dan Zionisme; dan sebuah transisi dari kapitalisme ke sosialisme. Buku Nasser, Filsafat dari Revolusi, adalah pengaruh penting pada Gaddafi; yang menjabarkan bagaimana mengadakan sebuah kudeta, karya tersebut disebut sebagai "inspirasi dan cetak biru dari revolusi [Gaddafi]."[20]

Gaddafi menyelenggarakan unjuk rasa dan menyebarkan poster-poster yang mengkritik monarki.[21] Pada Oktober 1961, ia memimpin sebuah unjuk rasa yang memprotes pemisahan Suriah dari Republik Arab Bersatu. Pada saat itu, mereka merusak jendela-jendela sebuah hotel lokal yang dituduh menyajikan alkohol. Mendapatkan perhatian dari pemerintah, mereka memindahkan keluarganya dari Sabha.[22] Gaddafi berpindah ke Misrata, dimana ia masuk SMA Misrata.[23] Mengutamakan kepentingannya dalam aktivitas nasionalis Arab, ia menolak untuk bergabung dengan partai politik aktif manapun yang dicekal di kota tersebut – yang meliputi Gerakan Nasionalis Arab. Partai Ba'ath Sosialis Arab, dan Ikhwanul Muslimin – dengan mengklaim bahwa ia menolak faksionalisme.[24] Ia membacakan tentang subyek-subyek Nasser dan Revolusi Perancis 1789, serta karya-karya pakar teori politik Suriah Michel Aflaq dan biografi-biografi Abraham Lincoln, Sun Yat-sen, dan Mustafa Kemal Atatürk.[24]

Pelatihan militer: 1963–66[sunting | sunting sumber]

Gaddafi belajar Sejarah di Universitas Libya, Benghazi, sebelum keluar untuk bergabung dengan militer.[25] Meskipun catatan polisinya, pada 1963 ia mulai berlatih di Akademi Militer Kerajaan, Benghazi, bersama dengan beberapa teman berpikiran serupa dari Misrata. Pasukan bersenjata hanya menawarkan kesempatan untuk memajukan mobilitas sosial untuk rakyat Libya, dan Gaddafi mengakuinya sebagai instrumen perubahan politik potensial.[26] Di bawah pemerintahan Idris, pasukan bersenjata Libya dilatih oleh militer Inggris; hal ini membuat Gaddafi murka, yang memandang Inggris sebagai imperialis, dan ia menolak mempelajari bahasa Inggris dan bersikap kasar kepada para perwira Inggris, yang menyebabkan ia gagal ujian.[27] Para pelatih Inggris melaporkan bahwa ia membangkang dan bertingkah senonoh, yang membuat merek menuduh bahwa ia terlibat dalam pembunuhan komandan akademi militer pada 1963. Laporan semacam itu diabaikan dan Gaddafi dengan cepat menyelesaikan kursusnya.[28]

Diplomasi Washington[sunting | sunting sumber]

Tahun 1951, Amerika Serikat mendukung kemerdekaan Libya dan disusul peningkatan hubungan sampai tingkat kedutaan. Hubungan Libya-Amerika Serikat terhenti ketika Kapten Muammar Khadafi memimpin Revolusi Al Fatah untuk menyingkirkan Raja Idris pada 1969. Setelah berkuasa, Khadafi yang telah berpangkat kolonel melancarkan revolusi budaya yang mengandung inti penyingkiran semua ideologi dan pengaruh yang berbau asing, seperti kapitalisme dan komunisme. Ia kemudian mengembangkan masyarakat baru berdasarkan prinsip-prinsip sosialisme Libya dengan semboyan "sosialisme, persatuan, dan kebebasan". Semenjak ini hubungan kedua negara semakin memburuk dan mencapai titik terendah. Massa yang anti-AS menggelar demonstrasi pro-Iran pada Desember 1979. Massa membakar gedung Kedutaan Besar AS di Tripoli menjadi akhir dari demonstrasi tersebut.

Masih pada tahun 1979, pesawat-pesawat tempur AS menembak jatuh dua pesawat tempur Libya di atas Teluk Sidra. Insiden itu memperburuk hubungan kedua negara. Setelah menyatakan bahwa Libya sebagai "negara sponsor terorisme", AS menutup kedutannya di Tripoli pada Februari 1980. Sementara, Libya juga menutup kedutaannya di Washington. Pada Januari 1986, Presiden Amerika Serikat Ronald Reagan memerintahkan penghentian hubungan dagang dan ekonomi dengan Libya. Langkah ini disusul dengan pembekuan aset-aset Libya di AS. Bukan hanya menutup diplomatik, keuangan dan perdagangan, tapi juga berusaha menyingkirkan Khadafi. Pesawat-pesawat tempur AS memborbardir Tripoli, Benghazi, dan rumah Khadafi pada April 1986.

Gaddafi menandatangani kesepakatan pembentukan Federasi Arab dengan Anwar Sadat dan Hafez al-Assad. (1970)

Tindakan itu sebagai balasan atas pengeboman sebuah diskotek di Berlin Barat yang dipakai sebagai tempat hiburan tentara AS. Gempuran pesawat tempur AS menewaskan setidaknya 15 orang, termasuk putri Khadafi yang masih kanak-kanak. Posisinya dengan Libya makin tersudut menyusul terjadinya ledakan pesawat Pan AM dengan nomor penerbangan 103 pada Desember 1988. Pesawat yang berangkat dari London menuju New York meledak di atas Lockerbie (Skotlandia) dan menewaskan 259 orang di pesawat serta 11 orang lainnya tewas di darat. Akibat tindakan itu, Dewan Keamanan PBB menerbitkan resolusi 748 dan 883 pada tahun 1992/1993. Ini resolusi itu adalah menjatuhkan sanksi atas Libya, membekukan aset-aset, dan mengembargo perlengkapan penambangan minyak secara selektif.

Tahun 1999, Libya menyatakan bertanggung jawab atas tragedi Lockerbie. Tripoli menyerahkan dua terdakwa peledakan pesawat untuk diadili di Belanda dan bersedia membayar ganti rugi kepada keluarga korban senilai 2,7 miliar dollar AS pada tahun 2003. Atas langkah ini, Dewan Keamanan PBB mencabut sanksi dan didukung AS. Sikap Washington berubah ketika Khadafi mengakui bahwa Libya mengembangkan senjata pemusnah massal dan segera memusnahkan semua program pada Desember 2003. Pengakuan dan tekad tersebut mencairkan kebekuan hubungan Tripoli-Washington.

Sejak kedua negara meningkatkan kontrak dan berusaha menyingkirkan hambatan hubungan diplomatik, perusahaan-perusahaan minyak masuk kembali ke Libya. Keputusan Washington pada 15 Mei 2006 untuk memulihkan kembali hubungan diplomatik memang mengejutkan karena Libya dinilai membantu terorisme. Tetapi, ada faktor politik dan positif di balik mencairnya hubungan Khadafi dan Presiden George W Bush.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Khadafi menikah dengan:

Dia juga dikatakan telah mengadopsi dua anak, yaitu:

Kutipan[sunting | sunting sumber]

"Ronald Reagan bermain dengan api! Baginya dunia itu adalah panggung sandiwara".

"Tanpa memedulikan konflik dengan Amerika, sudah menjadi kewajiban manusia untuk menunjukkan simpati dengan rakyat Amerika dan bersatu dengan mereka pada masa peristiwa mengerikan seperti ini yang pasti akan membangkitkan kesadaran manusia." — 11 September 2001

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://internasional.kompas.com/read/2011/10/20/19465112/Libya.TV.Moammar.Khadafy.Tewas
  2. ^ Artikel:"Khadafy tertangkap di Sirte", di Kompas.com
  3. ^ Artikel:"Dor! Khadafi Tewas Tertembak di Kepala", di Detik.com
  4. ^ Artikel:"Hari Ini, Khadafy Dimakamkan di Gurun", di Kompas.com
  5. ^ Blundy & Lycett 1987, p. 33; Kawczynski 2011, p. 9; Bruce St. John 2012, p. 135.
  6. ^ a b Blundy & Lycett 1987, pp. 33; Kawczynski 2011, p. 9.
  7. ^ Harris 1986, hlm. 45.
  8. ^ a b c Blundy & Lycett 1987, pp. 35; Kawczynski 2011, p. 9; Bruce St. John 2012, p. 135.
  9. ^ Blundy & Lycett 1987, hlm. 35.
  10. ^ Kawczynski 2011, p. 9; Bruce St. John 2012, p. 135.
  11. ^ Blundy & Lycett 1987, pp. 35–37; Bruce St. John 2012, p. 135.
  12. ^ Bianco 1975, p. 4; Blundy & Lycett 1987, p. 37; Kawczynski 2011, p. 4.
  13. ^ a b Blundy & Lycett 1987, pp. 38–39; Kawczynski 2011, pp. 7–9, 14; Bruce St. John 2012, p. 108.
  14. ^ Bianco 1975, p. 5; Bruce St. John 2012, pp. 135–136.
  15. ^ a b Bianco 1975, pp. 5–6, 8–9; Blundy & Lycett 1987, p. 39; Kawczynski 2011, p. 10; Bruce St. John 2012, p. 136.
  16. ^ Blundy & Lycett 1987, pp. 39; Kawczynski 2011, pp. 10–11; Bruce St. John 2012, p. 136.
  17. ^ Blundy & Lycett 1987, pp. 39–40; Kawczynski 2011, p. 11.
  18. ^ Blundy & Lycett 1987, p. 40; Kawczynski 2011, pp. 11–12; Bruce St. John 2012, p. 136.
  19. ^ Bruce St. John 2012, hlm. 136.
  20. ^ a b Blundy & Lycett 1987, p. 40; Vandewalle 2008, p. 10; Kawczynski 2011, pp. 11–12; Bruce St. John 2012, p. 136. Kesalahan pengutipan: Invalid <ref> tag; name "FOOTNOTEBlundyLycett198740Vandewalle200810Kawczynski201111.E2.80.9312Bruce_St._John2012136" defined multiple times with different content
  21. ^ Blundy & Lycett 1987, pp. 42–43; Kawczynski 2011, pp. 11–12; Bruce St. John 2012, p. 136.
  22. ^ Blundy & Lycett 1987, pp. 42–43; Kawczynski 2011, p. 11; Bruce St. John 2012, p. 136.
  23. ^ Blundy & Lycett 1987, p. 44; Kawczynski 2011, pp. 11; Bruce St. John 2012, p. 137.
  24. ^ a b Bruce St. John 2012, hlm. 137.
  25. ^ Harris 1986, pp. 46–47; Bruce St. John 2012, p. 138.
  26. ^ Blundy & Lycett 1987, p. 45; Kawczynski 2011, pp. 12; Bruce St. John 2012, p. 138.
  27. ^ Blundy & Lycett 1987, p. 45.
  28. ^ Blundy & Lycett 1987, pp. 46, 48–49.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Ricardo, David Akhmad (2011). Khadafi Jagoan Tanah Arab. Makassar: Arus Timur. ISBN 602-9057-16-4 Check |isbn= value (bantuan).  (Indonesia)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]