Konferensi Yalta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Yalta Conference
Konferensi Yalta
Crimean Conference
Argonaut Conference
Yalta Conference (Churchill, Roosevelt, Stalin) (B&W).jpg
The "Big Three" at the Yalta Conference, Winston Churchill, Franklin D. Roosevelt and Joseph Stalin. Dibelakang mereka berdiri, dari kiri. Marsekal lapangan Sir Alan Brooke, Laksamana Besar Ernest King, Laksamana William D. Leahy, Jenderal George Marshall, Mayor Jenderal Laurence S. Kuter, Jenderal Aleksei Antanov, Laksamana Madya Stepan Kucherov, dan Laksamana Besar Nikolay Kuznetsov.
Tuan rumah Uni Soviet
Tanggal4–11 Februari 1945
TempatLivadia Palace
KotaYalta, Krimea, Soviet, USSR
PesertaBendera Uni Soviet Joseph Stalin
Bendera Britania Raya Winston Churchill
Bendera Amerika Serikat Franklin D. Roosevelt
SebelumnyaKonferensi Tehran
SelanjutnyaKonferensi Potsdam
Winston Churchill, Franklin D. Roosevelt dan Josef Stalin di Yalta, 1945.

Konferensi Yalta, kadang kala disebut Konferensi Krim dan memiliki nama sandi Konferensi Argonaut Conference, adalah sebuah konferensi masa Perang Dunia II yang diadakan antara tanggal 4 sampai 11 Februari 1945. Konferensi ini dilakukan oleh pemerintah Amerika Serikat, Uni Soviet, dan Britania Raya. Mereka diwakili oleh Franklin D. Roosevelt, Winston Churchill, dan Josef Stalin.

Konferensi ini kadang kala disebut sebagai konferensi di mana "Sekutu Barat mengkhianati atau menjual Eropa kepada Uni Soviet".[1] Tujuan konferensi ini adalah untuk membentuk perdamaian pasca-perang yang tidak hanya mewakili tatanan keamanan kolektif tetapi juga rencana untuk memberikan penentuan nasib sendiri kepada orang-orang yang dibebaskan di Eropa pasca-Nazi.[2]

Pertemuan itu dimaksudkan terutama untuk membahas pembentukan kembali negara-negara Eropa yang dilanda perang. Namun, dalam beberapa tahun singkat, dengan Perang Dingin memecah benua, Yalta menjadi subyek kontroversi yang intens.

Yalta adalah yang kedua dari tiga konferensi perang besar di antara Big Three. Itu didahului oleh Konferensi Teheran pada bulan November 1943, dan diikuti oleh Konferensi Potsdam pada bulan Juli 1945. Itu juga didahului oleh sebuah konferensi di Moskow pada bulan Oktober 1944, tidak dihadiri oleh Presiden Roosevelt, di mana Churchill dan Stalin telah mengukir Eropa ke dalam wilayah pengaruh Barat dan Soviet.[3][4] Konferensi Potsdam dihadiri oleh Stalin, Churchill (yang digantikan oleh perdana menteri Inggris yang baru terpilih Clement Attlee), dan Harry S. Truman, penerus Roosevelt.

Jenderal Charles de Gaulle tidak hadir di konferensi Yalta atau Potsdam. Tidak sedikit yang menuduh mereka telah kehilangan akal dengan tak mengikut sertakan Prancis dalam perundingan, dan membiarkan Stalin menentukan arah kemenangan sekutu.[1] De Gaulle mengaitkan pengucilannya dari Yalta dengan antagonisme pribadi yang sudah berlangsung lama terhadapnya kepada Roosevelt, meskipun Uni Soviet juga keberatan dengan inklusi dirinya sebagai peserta penuh. Tetapi tidak adanya perwakilan Perancis di Yalta juga berarti memperpanjang undangan De Gaulle untuk menghadiri Konferensi Potsdam akan sangat bermasalah. Dia kemudian akan merasa terikat kehormatan untuk bersikeras bahwa semua masalah yang disepakati di Yalta tanpa kehadirannya harus dibuka kembali.[5][6]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Sejarah Konferensi Yalta & Betapa Licinnya Stalin Pecundangi Sekutu". tirto.id. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  2. ^ Michael M. Boll (13 January 2015). Cold War in the Balkans: American Foreign Policy and the Emergence of Communist Bulgaria 1943–1947. University Press of Kentucky. hlm. 79–. ISBN 978-0-8131-6217-1. 
  3. ^ Melvyn Leffler, Cambridge History of the Cold War, Volume 1 (Cambridge University Press, 2012), p. 175
  4. ^ Stone, Oliver and Kuznick, Peter. The Untold History of the United States (Gallery Books, 2012), p. 114, citing Churchill, Winston (1953), The Second World War Triumph and Tragedy, pp. 227–28, and Johnson, Paul, Modern Times: The World from the Twenties to the Nineties (New York: Perennial, 2001), p. 434
  5. ^ Feis, Herbert (1960). Between War and Peace; The Potsdam Conference. Princeton University Press. hlm. 128–38. 
  6. ^ Fenby, Jonathan (2012). The General; Charles de Gaulle and the France he saved. Skyhorse. hlm. 280–90.