Perpecahan Tiongkok-Albania

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta yang menggambarkan letak Albania dan Tiongkok

Perpecahan Tiongkok-Albania adalah memburuknya hubungan secara bertahap antara Republik Sosialis Rakyat Albania dan Republik Rakyat Tiongkok pada periode tahun 1972-1978. Kedua negara telah saling mendukung dalam perpecahan Soviet-Albania dan Tiongkok-Soviet, bersama-sama menyatakan perlunya mempertahankan Marxisme-Leninisme melawan apa yang mereka anggap sebagai revisionisme Soviet dalam gerakan komunis internasional. Namun, pada awal tahun 1970-an, pertentangan Albania terhadap aspek-aspek tertentu dari kebijakan Tiongkok semakin dalam ketika kunjungan Nixon ke Tiongkok bersamaan dengan pengumuman Tiongkok tentang "Teori Tiga Dunia" yang mengakibatkan ketakutan yang kuat dalam kepemimpinan Albania di bawah Enver Hoxha. Hoxha melihat dalam peristiwa-peristiwa ini suatu aliansi Tiongkok yang muncul bersama imperialisme Amerika dan ditinggalkannya internasionalisme proletariat. Pada tahun 1978, Tiongkok memutuskan hubungan dagangnya dengan Albania, menandai berakhirnya aliansi informal yang ada antara kedua negara.

Bibit perpecahan[sunting | sunting sumber]

Pemimpin Enver Hoxha, difoto tahun 1971

Pada September 1956, Enver Hoxha memimpin sebuah delegasi Komite Sentral Partai Buruh Albania (PLA) dalam Kongres Partai Komunis Tiongkok Kedelapan. Menulis bertahun-tahun kemudian tentang kesan negara Tiongkok sebelum kunjungannya, dia mencatat bahwa "kami mengikuti dengan simpati perang yang adil dari rakyat Tiongkok yang bersaudara melawan fasis dan agresor Jepang, reaksi Chiang Kai-shek, dan campur tangan Amerika...Kami juga tahu bahwa pemimpin Partai Komunis Tiongkok adalah Mao Zedong, tentang dia secara pribadi, juga tentang partai yang dipimpinnya, kami tidak memiliki informasi selain apa yang kami dengar dari para kamerad Soviet. Selama periode ini dan setelah tahun 1949, kami tidak memiliki kesempatan untuk membaca salah satu karya atau tulisan Mao Zedong, yang dikatakan sebagai seorang filsuf dan telah menulis serangkaian karya. Kami menyambut hari kemenangan 1 Oktober 1949 dengan penuh sukacita dan kami merupakan salah satu di antara negara-negara pertama yang mengakui negara Tiongkok yang baru dan menjalin hubungan persaudaraan dengannya. Meskipun kemungkinan dan cara yang lebih besar kini dibuka untuk kontak dan hubungan yang lebih sering dan lebih dekat antara kedua negara kita, hubungan ini tetap pada tingkat hubungan persahabatan, budaya, dan komersial, pengiriman beberapa delegasi tingkat dua, dukungan timbal balik, menurut kesempatan tersebut, melalui pidato dan pernyataan publik, pertukaran telegram pada kesempatan perayaan dan peringatan, dan hampir tidak ada yang lainnya lagi."[1]

Rehabilitasi Khrushchev untuk Tito dan Yugoslavia dan "Pidato Rahasia" dia pada Februari 1956 menempatkan kepemimpinan Soviet berselisih dengan rekan Albania-nya.[2] Menurut pihak Albania, "pendekatan kelompok Khrushchev terhadap kaum revisionis Yugoslavia dan fitnahnya yang terbuka terhadap Joseph Stalin merupakan distorsi terbuka pertama dari suatu karakter ideologis dan politik, yang ditentang oleh PLA."[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hoxha 1984, hlm. 240–241.
  2. ^ Vickers 1999, hlm. 180–181; Halliday 1986, hlm. 143.
  3. ^ Omari & Pollo 1988, hlm. 152–153.

Kutipan karya[sunting | sunting sumber]