Islam di Sumatra Barat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Islam di Sumatra Barat adalah Islam Sunni. Orang Minangkabau, penduduk asli Sumatra Barat dan terdiri dari 88% penduduk Sumatra Barat saat ini, secara historis memainkan peran penting dalam komunitas Muslim di Indonesia.[1] Hingga saat ini wilayah tersebut dianggap sebagai salah satu benteng Islam di Indonesia. Islam adalah agama yang paling dianut di Sumatra Barat, sebuah provinsi di Indonesia, yang dianut oleh 97,42% dari seluruh penduduk. Populasi Muslim meningkat menjadi 99,6% jika tidak termasuk Kepulauan Mentawai, di mana mayoritas non-Muslim (Protestan) Sumatra Barat tinggal.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Masuknya Islam[sunting | sunting sumber]

Agama Islam pertama kali memasuki Sumatra Barat pada abad ke-7, di mana pada tahun 674 telah didapati masyarakat Arab di pesisir timur pulau Sumatra. Selain berdagang, secara perlahan mereka membawa masuk agama Islam ke dataran tinggi Minangkabau atau Sumatra Barat sekarang melalui aliran sungai yang bermuara di timur pulau Sumatra, seperti Batang Hari.

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Perkembangan agama Islam di Sumatra Barat menjadi sangat pesat setelah kesultanan Aceh diperintah oleh Sultan Alauddin Riayat Syah al-Kahar, yang berhasil meluaskan wilayahnya hampir ke seluruh pantai barat Sumatra. Sehingga pada abad ke-13, Islam mulai memasuki Tiku, Pariaman, Air Bangis, dan daerah pesisir Sumatra Barat lainnya. Islam kemudian juga masuk ke daerah pedalaman atau dataran tinggi Minangkabau yang disebut "darek". Di kawasan darek pada saat itu berdiri kerajaan Pagaruyung, di mana kerajaan tersebut mulai mendapat pengaruh Islam sekitar abad ke-14. Sebelum Islam diterima secara luas, masyarakat yang ada di sekitar pusat kerajaan dari beberapa bukti arkeologis menunjukan pernah memeluk agama Buddha dan Hindu terutama sebelum memasuki abad ke-7.

Perang Padri[sunting | sunting sumber]

Sejak abad ke-16, agama Islam telah dianut oleh seluruh masyarakat Minangkabau baik yang menetap di Sumatra Barat maupun di luar Sumatra Barat. Jika ada masyarakatnya keluar dari agama Islam atau murtad, secara langsung yang bersangkutan juga dianggap keluar dari masyarakat Minangkabau. Namun hingga akhir abad ke-17, sebagian dari mereka terutama yang ada di lingkungan kerajaan, belum sepenuhnya menjalankan syariat Islam dengan sempurna dan bahkan masih melakukan perbuatan yang dilarang dalam Islam. Mengetahui hal tersebut, ulama-ulama Minangkabau yang saat itu disebut Kaum Padri dalam suatu perundingan mengajak masyarakat di sekitar kerajaan Pagaruyung terutama Raja Pagaruyung untuk kembali ke ajaran Islam. Namun perundingan tersebut pada tahun 1803 berujung kepada konflik yang dikenal sebagai Perang Padri.

Perang Padri melibatkan sesama masyarakat Minang, yaitu antara Kaum Padri dan Kaum Adat. Setelah 20 tahun konflik belangsung, pada tahun 1833 terjadi penyesalan di Kaum Adat[3] karena telah mengundang Belanda 12 tahun sebelumnya,[4] yang selain mengakibatkan kerugian harta dan mengorbankan jiwa raga, juga meruntuhkan kekuasaan Pagaruyung. Saat itu, Kaum Padri yang dipimpin oleh Tuanku Imam Bonjol mulai merangkul Kaum Adat, dan terjadilah suatu kesepakatan di antara kedua pihak untuk bersatu melawan Belanda. Tidak hanya itu, Kaum Adat dan Kaum Padri juga mewujudkan konsesus bersama, yaitu "Adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah" (Adat berlandaskan ajaran Islam, ajaran Islam berlandaskan Al-Qur'an).[5]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Tempat ibadah[sunting | sunting sumber]

Menurut BPS Sumatra Barat (2016-2019), terdapat 4.974 masjid dan 12.444 musholla di Sumatra Barat. Berikut merupakan jumlah masjid dan musholla per kota/kabupaten di Sumatra Barat[6].

Kota/Kabupaten Masjid Musholla
Kepulauan Mentawai 56 26
Pesisir Selatan 504 769
Solok 313 984
Sijunjung 149 920
Tanah Datar 321 1.396
Padang Pariaman 332 2.151
Agam 626 1.327
Lima Puluh Kota 418 916
Pasaman 451 618
Solok Selatan 187 247
Dharmasraya 195 420
Pesaman Barat 490 671
Kota Padang 633 985
Kota Solok 53 77
Kota Sawah Lunto 48 226
Kota Padang Panjang 39 54
Kota Bukittinggi 44 150
Kota Payakumbuh 79 306
Kota Pariaman 36 201
TOTAL 4.974 12.444

Distribusi geografi[sunting | sunting sumber]

Berikut merupakan sebaran Muslim per kota/kabupaten di Provinsi Sumatra Barat.

Kota/Kabupaten Muslim[7] %
Kepulauan Mentawai 14.897 19.56%
Pesisir Selatan 428.250 99.77%
Solok 347.526 99.70%
Sijunjung 200.553 99.37%
Tanah Datar 336.353 99.37%
Padang Pariaman 389.090 99.50%
Agam 450.981 99.15%
Lima Puluh Kota 347.539 99.71%
Pasaman 252.055 99.51%
Solok Selatan 143.443 99.42%
Dharmasraya 188.691 98.57%
Pesaman Barat 356.664 97.68%
Kota Padang 803.706 96.42%
Kota Solok 58.621 98.70%
Kota Sawah Lunto 56.508 99.37%
Kota Padang Panjang 45.076 95.89%
Kota Bukittinggi 108.367 97.35%
Kota Payakumbuh 115.142 98.56%
Kota Pariaman 78.462 99.26%
TOTAL 4.721.924 97.42%

Pandangan agama[sunting | sunting sumber]

Islam menempati bagian inti identitas di kalangan masyarakat Minangkabau. Orang Minangkabau dianggap sebagai Muslim yang paling saleh dalam menjalankan ritual dalam Rukun Islam.[8] Sebagaimana dicontohkan oleh pepatah mereka Adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah ("Adat berdasarkan ajaran Islam, ajaran Islam berdasarkan Al-Qur'an"), budaya Minangkabau dianggap menghubungkan langsung dengan ajaran agama Islam, di mana otoritas yang pertama ditopang oleh yang terakhir. Dengan demikian, meninggalkan Islam (murtad) dianggap sama saja dengan meninggalkan masyarakat Minangkabau secara lahir dan batin.[9]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Surau adalah lembaga pendidikan Islam tradisional yang berasal dari sekitar wilayah Sumatra Barat dan Selatan, di gedung pertemuan untuk tujuan keagamaan, budaya, dan perayaan, mirip dengan Zawiya Arab.[10] Tradisi surau mendahului pendidikan Islam formal, yang menggunakan teori dan metode ortodoks yang dibawa dari luar negeri, dan dianggap memiliki akar pra-Islam, yang dapat ditelusuri kembali ke sebuah vihara yang didirikan di dekat Bukit Gombak pada tahun 1356 oleh Adityawarman.[11]

Tokoh Islam[sunting | sunting sumber]


Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Masjid Jami Taluak di Kabupaten Agam, menampilkan gaya arsitektur vernakular Minangkabau.

Masjid bergaya vernakular di Sumatera Barat dibedakan dengan atapnya yang berlapis-lapis yang terbuat dari serat yang menyerupai Rumah Gadang, bangunan tempat tinggal orang Minangkabau. Contoh masjid yang menonjol dengan desain vernakular Minangkabau adalah Masjid Bingkudu,[12] yang didirikan pada tahun 1823 oleh kaum Padri, dan Masjid Jami Taluak, yang dibangun pada tahun 1860. Lembaga keagamaan penting lainnya, surau juga sering dibangun dengan gaya vernakular Minangkabau, dengan tiga atau lima atap tingkat dan ukiran kayu di bagian depan.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Giap, Tan Khee et al. Competitiveness Analysis And Development Strategies For 33 Indonesian Provinces. World Scientific.
  2. ^ "Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Agama yang Dianut: Provinsi Sumatera Barat". Badan Pusat Statistik. Diakses tanggal 2012-05-03. 
  3. ^ Abdullah, Taufik (1966). "Adat and Islam: An Examination of Conflict in Minangkabau". 2 (2): 1–24. doi:10.2307/3350753. 
  4. ^ Amran, Rusli (1981). Sumatra Barat hingga Plakat Panjang. Penerbit Sinar Harapan. 
  5. ^ Jones, Gavin W.; Chee, Heng Leng; Mohamad, Maznah (2009). "Not Muslim, Not Minangkabau, Interreligious Marriage and its Culture Impact in Minangkabau Society by Mina Elvira". Muslim-Non-Muslim Marriage: Political and Cultural Contestations in Southeast Asia. Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 51. ISBN 978-981-230-874-0. 
  6. ^ "Badan Pusat Statistik Provinsi Sumatera Barat". sumbar.bps.go.id. Diakses tanggal 2021-12-29. 
  7. ^ [1]
  8. ^ Keddie, Nikki R. (1987). Islam and Society in Minangkabau and in the Middle East: Comparative Reflections. Journal of Social Issues in Southeast Asia. app.1
  9. ^ Jones, Gavin W. et al, 2009: 181
  10. ^ Azyumardi Azra, Islam in the Indonesian World: An Account of Institutional Formation. Bandung 2006, S. 63-69.
  11. ^ Dobbin, 1992: 142
  12. ^ Dina Fatimah. "KAJIAN Arsitektur pada Masjid Bingkudu di Minangkabau dilihat dari Aspek Nilai dan Makna" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 2022-01-29. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • M.D. Mansoer et al. (1970). Sejarah Minangkabau. Jakarta, Bhratara.
  • Dobbin, Christine. (1992). Kebangkitan Islam dalam ekonomi petani yang sedang berubah: Sumatra Tengah, 1784-1847. Inis.
  • Jones, Gavin W. et al. (2009). Muslim-Non-Muslim Marriage: Political and Cultural Contestations in Southeast Asia. Institute of Southeast Asian Studies.
  • Hamka, (1967) Ayahku, Riwayat Hidup Dr H. Abd. Karim Abdullah dan Perjuangan Kaum Agama di Sumatera. Jakarta.
  • Dobbin, Christine (1983). Islamic Revivalism in a Changing Peasant Economy: Central Sumatra, 1784–1847. Curzon Press. ISBN 0-7007-0155-9. 
  • Ma'mur, Ilzamudin (1995). Abul Ala Mawdudi and Mohammad Natsir's Views on Statehood: A Comparative Study Montreal: McGill University. Retrieved 28 October 2011.