Google Play

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Google Bouncer)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Google Play
Google Play.svg
Cuplikan
Google Play Store di Android
Google Play Store di Android
PengembangGoogle LLC
Rilis perdana22 Oktober 2008; 11 tahun lalu (2008-10-22) (sebagai Android Market)
PlatformAndroid, Android TV, Wear OS, Chrome OS, Web
JenisDistribusi digital, Toko aplikasi
Situs webplay.google.com

Google Play, sebelumnya Android Market, adalah layanan distribusi digital yang dioperasikan dan dikembangkan oleh Google. Ini berfungsi sebagai toko aplikasi resmi untuk sistem operasi Android, yang memungkinkan pengguna untuk menelusuri dan mengunduh aplikasi yang dikembangkan dengan Android software development kit (SDK) dan diterbitkan melalui Google. Google Play juga berfungsi sebagai toko media digital, yang menawarkan program musik, buku, film, dan televisi. Ini sebelumnya menawarkan perangkat keras Google untuk pembelian sampai diperkenalkannya pengecer perangkat keras online yang terpisah, Google Store, pada 11 Maret 2015, dan juga menawarkan publikasi berita dan majalah sebelum perbaikan Google News pada 15 Mei 2018.

Aplikasi tersedia melalui Google Play baik gratis atau dengan biaya. Mereka dapat diunduh langsung pada perangkat Android melalui aplikasi seluler Play Store atau dengan menyebarkan aplikasi ke perangkat dari situs web Google Play. Aplikasi yang mengeksploitasi kemampuan perangkat keras dari suatu perangkat dapat ditargetkan untuk pengguna perangkat dengan komponen perangkat keras tertentu, seperti sensor gerak (untuk game yang bergantung pada gerakan) atau kamera yang menghadap ke depan (untuk panggilan video online). Google Play store memiliki lebih dari 82 miliar unduhan aplikasi pada 2016 dan telah mencapai lebih dari 3,5 juta aplikasi yang diterbitkan pada 2017.[1] Ini telah menjadi subjek berbagai masalah mengenai keamanan, di mana perangkat lunak berbahaya telah disetujui dan diunggah ke toko dan diunduh oleh pengguna, dengan tingkat keparahan yang berbeda-beda.
Google Play diluncurkan pada 6 Maret 2012, menyatukan Android Market, Google Music, dan Google eBookstore di bawah satu merek, menandai perubahan dalam strategi distribusi digital Google. Layanan yang termasuk dalam Google Play adalah Google Play Books, Google Play Games, Google Play Film & TV dan Google Play Music. Setelah merek-ulang, Google secara bertahap memperluas dukungan geografis untuk setiap layanan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Logo lama Google Play, 2012

Google Play (sebelum Google Play ) berasal dari tiga produk yang berbeda: Android Market, Google Music dan Google eBookstore.

Android Market diumumkan oleh Google pada 28 Agustus 2008,[2] dan tersedia untuk pengguna pada 22 Oktober.[3] Pada bulan Desember 2010, pemfilteran konten ditambahkan ke Android Market, setiap halaman detail aplikasi mulai menampilkan grafik promosi di bagian atas, dan ukuran maksimum aplikasi dinaikkan dari 25 megabita menjadi 50 megabita.[4] Google eBookstore diluncurkan pada 6 Desember 2010, memulai debutnya dengan tiga juta ebook, menjadikannya "koleksi ebooks terbesar di dunia". Pada November 2011, Google mengumumkan Google Music, bagian dari Play Store yang menawarkan pembelian musik. Pada bulan Maret 2012, Google meningkatkan ukuran maksimum aplikasi yang diizinkan dengan memungkinkan pengembang untuk melampirkan dua file ekspansi ke unduhan dasar aplikasi; setiap file ekspansi dengan ukuran maksimum 2 gigabita, memberikan pengembang aplikasi total 4 gigabita. Juga di bulan Maret 2012, Android Market diganti namanya menjadi Google Play.

Pada Mei 2016, diumumkan bahwa Google Play Store, termasuk semua aplikasi Android, akan datang ke Chrome OS pada bulan September 2016.[5]

Antarmuka pengguna[sunting | sunting sumber]

Selain mencari konten berdasarkan nama, aplikasi juga dapat dicari melalui kata kunci yang disediakan oleh pengembang.[6] Saat mencari aplikasi, pengguna dapat menekan filter pencarian yang disarankan, membantu mereka menemukan aplikasi yang cocok dengan filter yang ditentukan.[7] Untuk dapat ditemukannya aplikasi, Play Store terdiri dari daftar yang menampilkan aplikasi teratas di setiap kategori, termasuk "Gratis Teratas", daftar aplikasi gratis paling populer sepanjang masa; "Top Paid", daftar aplikasi berbayar paling populer sepanjang masa; "Top Grossing", daftar aplikasi yang menghasilkan jumlah pendapatan tertinggi; "Trending Apps", daftar aplikasi dengan pertumbuhan instalasi baru-baru ini; "Top New Free", daftar aplikasi gratis baru paling populer; "Top New Paid", daftar aplikasi berbayar baru yang paling populer; "Unggulan", daftar aplikasi baru yang dipilih oleh tim Google Play; "Pilihan Staf", daftar aplikasi yang sering diperbarui dipilih oleh tim Google Play; "Pilihan Editor", daftar aplikasi yang dianggap terbaik sepanjang masa; dan "Pengembang Top", daftar aplikasi yang dibuat oleh pengembang dianggap yang terbaik.[8] Pada bulan Maret 2017, Google menambahkan bagian "Aplikasi Gratis Minggu Ini," menawarkan satu aplikasi berbayar normal secara gratis.

Pengguna dapat mengirimkan ulasan dan peringkat untuk aplikasi dan konten digital yang didistribusikan melalui Google Play, yang ditampilkan secara publik. Peringkat didasarkan pada skala 5 poin. Pengembang aplikasi dapat menanggapi ulasan[9] menggunakan Google Play Developer Console.[10]

Layanan Google Play[sunting | sunting sumber]

Pada 2012, Google mulai memisahkan aspek-aspek tertentu dari sistem operasi Android (terutama aplikasi intinya) sehingga dapat diperbarui melalui Google Play store secara independen dari OS. Salah satu komponen itu, Layanan Google Play, adalah proses tingkat sistem sumber tertutup yang menyediakan API untuk layanan Google, diinstal secara otomatis pada hampir semua perangkat yang menjalankan Android 2.2 "Froyo" dan lebih tinggi. Dengan perubahan ini, Google dapat menambahkan fungsionalitas sistem baru melalui Play Services dan memperbarui aplikasi tanpa harus mendistribusikan pemutakhiran ke sistem operasi itu sendiri.[11] Akibatnya, Android 4.2 dan 4.3 "Jelly Bean" berisi perubahan yang relatif lebih sedikit yang dihadapi pengguna, lebih fokus pada perubahan kecil dan peningkatan platform.[12]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Diluncurkan pada tahun 2017, Google Play Instant, juga bernama Google Instant Apps, memungkinkan untuk menggunakan aplikasi atau permainan tanpa menginstalnya terlebih dahulu.[13]

Pembayaran aplikasi[sunting | sunting sumber]

Google menyatakan dalam Pusat Kebijakan Pengembangnya bahwa "Google Play mendukung berbagai strategi monetisasi untuk menguntungkan pengembang dan pengguna, termasuk distribusi berbayar, produk dalam aplikasi, langganan, dan model berbasis iklan", dan mengharuskan pengembang untuk mematuhi kebijakan di untuk "memastikan pengalaman pengguna terbaik". Diperlukan pengembang yang mengenakan biaya untuk aplikasi dan unduhan melalui Google Play harus menggunakan sistem pembayaran Google Play. Pembelian dalam aplikasi membuka kunci fungsi aplikasi tambahan juga harus menggunakan sistem pembayaran Google Play, kecuali dalam kasus di mana pembelian "hanya untuk produk fisik" atau "adalah untuk konten digital yang dapat dikonsumsi di luar aplikasi itu sendiri (misalnya lagu yang dapat dimainkan di pemutar musik lain).[14]

Metode pembayaran[sunting | sunting sumber]

Google memungkinkan pengguna untuk membeli konten dengan kartu kredit atau debit, tagihan operator, kartu hadiah, atau melalui PayPal.[15] Google mulai meluncurkan tagihan operator untuk pembelian pada Mei 2012,[16] diikuti oleh dukungan untuk PayPal pada Mei 2014.[17]

Gift card[sunting | sunting sumber]

Gift card di toko Target di Amerika Serikat

Rumor gift card Google Play mulai beredar online pada Agustus 2012 setelah referensi tentang itu ditemukan oleh Android Police di versi 3.8.15 pembaruan aplikasi Play Store Android.[18] Segera setelah itu, gambar-gambar gift card mulai bocor,[19] dan pada 21 Agustus 2012 mereka dijadikan resmi oleh Google dan diluncurkan selama beberapa minggu ke depan.

Pada April 2017 kartu hadiah Google Play tersedia di negara-negara berikut: Australia, Austria, Belgia, Brasil, Kanada, Denmark, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hong Kong, India, Indonesia, Irlandia, Italia, Jepang, Malaysia, Meksiko, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, Arab Saudi, Singapura, Afrika Selatan, Korea Selatan, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand, Turki, Inggris, dan Amerika Serikat.[20]

Langganan[sunting | sunting sumber]

Google memperkenalkan langganan dalam aplikasi ke Google Play pada Mei 2012.[21] Pada bulan Juni 2016, beberapa sumber melaporkan bahwa Google mengumumkan bahwa langganan yang dibebankan melalui Google Play sekarang akan membagi pendapatan 85/15, di mana pengembang menerima 85% dari pendapatan dan Google mengambil 15%, perubahan dari perpecahan tradisional 70/30 pada tahun-tahun sebelumnya . Langkah ini mengikuti Apple yang baru-baru ini mengumumkan perubahan dari model yang sama, meskipun komentator dengan cepat menunjukkan bahwa sementara Apple memberikan bagian pendapatan 85/15 setelah satu tahun berlangganan aktif, perubahan berlangganan Google segera berlaku.[22] Pada 1 Januari 2018, biaya transaksi untuk produk berlangganan turun menjadi 15% untuk setiap pelanggan yang ditahan pengembang setelah 12 bulan berbayar,[23] menetapkan bahwa, tidak seperti sumber apa yang dilaporkan, Google menggunakan model yang sama dengan Apple dengan langganan aplikasi di App Store.

Keamanan aplikasi[sunting | sunting sumber]

Pada Februari 2012, Google memperkenalkan sistem antivirus otomatis baru, yang disebut Google Bouncer, untuk memindai aplikasi baru dan yang sudah ada untuk mencari malware (yaitu Spyware atau trojan horse). Pada 2017, fitur Bouncer dan langkah-langkah keamanan lainnya dalam platform Android diberi nama baru dengan nama payung Google Play Protect, sebuah sistem yang secara teratur memindai aplikasi untuk mencari ancaman.[24]

Aplikasi Android dapat meminta atau memerlukan izin tertentu pada perangkat, termasuk akses ke sensor tubuh, kalender, kamera, kontak, lokasi, mikrofon, telepon, SMS, penyimpanan, WI-FI, dan akses ke akun Google.[25]

Pada Juli 2017, Google menggambarkan upaya keamanan baru yang disebut "peer grouping", di mana aplikasi yang melakukan fungsi serupa, seperti aplikasi kalkulator, dikelompokkan bersama dan dibandingkan atribut. Jika satu aplikasi menonjol, seperti meminta lebih banyak izin perangkat daripada yang lain dalam grup yang sama, sistem Google secara otomatis menandai aplikasi dan teknisi keamanan melakukan pemeriksaan lebih dekat. Pengelompokan teman berdasarkan deskripsi aplikasi, metadata, dan statistik seperti jumlah unduhan.[26]

Keamanan aplikasi[sunting | sunting sumber]

Masalah keamanan[sunting | sunting sumber]

Pada awal Maret 2011, DroidDream, sebuah exploit trojan rootkit, disebarkan ke Android Market pada saat itu dalam bentuk beberapa aplikasi gratis yang, dalam banyak kasus, versi bajakan dari aplikasi harga yang ada. Exploit ini memungkinkan peretas untuk mencuri informasi seperti nomor IMEI dan IMSI, model telepon, ID pengguna, dan penyedia layanan. Exploit juga memasang backdoor yang memungkinkan peretas mengunduh lebih banyak kode ke perangkat yang terinfeksi.[27] Exploit hanya mempengaruhi perangkat yang menjalankan versi Android lebih awal dari 2.3 "Gingerbread".

Pada Juni 2017, peneliti dari perusahaan keamanan Sophos mengumumkan temuan mereka dari 47 aplikasi menggunakan perpustakaan pengembangan pihak ketiga yang menunjukkan iklan mengganggu di ponsel pengguna. Bahkan setelah aplikasi itu ditutup paksa oleh pengguna, iklan tetap ada. Google menghapus beberapa aplikasi setelah menerima laporan dari Sophos, tetapi beberapa aplikasi tetap ada. Saat dimintai komentar, Google tidak merespon.[28] Pada Agustus 2017, 500 aplikasi dihapus dari Google Play setelah firma keamanan Lookout menemukan bahwa aplikasi tersebut berisi SDK yang memungkinkan iklan berbahaya. Aplikasi telah diunduh lebih dari 100 juta kali, dan terdiri dari berbagai macam kasus penggunaan, termasuk kesehatan, cuaca, pengeditan foto, radio internet dan emoji.[29]

Pada tahun 2017, lebih dari 700.000 aplikasi dilarang dari Google Play karena konten yang merugikan; ini adalah peningkatan 70% dari jumlah aplikasi yang dilarang pada tahun 2016.[30]

Pada Maret 2020, Check Point menemukan 56 aplikasi yang berisi program malware yang telah menginfeksi total 1 juta perangkat. Program, yang disebut Tekya, dirancang untuk menghindari deteksi oleh Google Play Protect dan VirusTotal dan kemudian secara curang click on ads. Sekitar waktu yang sama, Dr. Web menemukan setidaknya enam aplikasi dengan 700.000 total unduhan yang mengandung setidaknya 18 program modifikasi yang disebut Android.Circle.1. Selain melakukan penipuan klik, Android.Circle.1 juga dapat beroperasi sebagai adware dan melakukan serangan phishing.[31]

Masalah paten[sunting | sunting sumber]

Beberapa pengembang yang menerbitkan di Google Play telah dituntut karena pelanggaran paten oleh "troll paten", orang-orang yang memiliki paten luas atau kata-kata yang tidak jelas yang mereka gunakan untuk menargetkan pengembang kecil. Jika pengembang berhasil menantang pernyataan awal, "troll paten" mengubah klaim pelanggaran untuk menuduh pengembang telah melanggar pernyataan berbeda dalam paten. Situasi ini berlanjut hingga kasus masuk ke sistem hukum, yang dapat memiliki biaya ekonomi yang besar, mendorong beberapa pengembang untuk menyelesaikannya.[32]

Pada Februari 2013, Austin Meyer, seorang pengembang permainan simulator penerbangan, digugat karena menggunakan sistem perlindungan salinan di aplikasinya, sebuah sistem yang katanya "Google berikan kepada kami! Dan, tentu saja, ini yang disediakan Google untuk semua orang. itulah yang membuat game untuk Android! " Meyer mengklaim bahwa Google tidak akan membantu dalam gugatan tersebut, dan ia menyatakan bahwa ia tidak akan menyelesaikan kasus ini.[33] Pertarungannya dengan troll berlanjut selama beberapa tahun, mengunggah video pada Juni 2016 yang membahas bahwa ia kemudian dituntut karena mengunggah aplikasinya ke Google Play, karena "troll paten tersebut ternyata memiliki ide Google Play Store sendiri".[32] Android Authority menulis bahwa "Skenario ini telah bermain melawan banyak pengembang aplikasi lain selama bertahun-tahun", dan telah mendorong diskusi tentang "masalah yang lebih besar dipertaruhkan", di mana pengembang berhenti membuat aplikasi karena takut akan masalah paten.[32]

Ketersediaan[sunting | sunting sumber]

Pengguna di luar negara / wilayah yang tercantum di bawah ini hanya memiliki akses ke aplikasi gratis dan permainan melalui Google Play.

Negara/Wilayah Aplikasi dan permainan berbayar Perangkat Majalah Buku Film & TV Musik
Pembeli dapat membeli[34] Pengembang dapat menjual[35] Film Acara TV Standar Semua akses
 Albania Yes No No No No Yes No No No
 Aljazair Yes No No No No No No No No
 Angola Yes No No No No No No No No
 Antigua dan Barbuda Yes No No No No Yes No No No
 Argentina Yes Yes No No Yes Yes No No No
 Armenia Yes No No No No Yes No No No
 Aruba Yes No No No No Yes No No No
 Australia Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes
 Austria Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Azerbaijan Yes No No No No Yes No No No
 Bahama Yes No No No No No No No No
 Bahrain Yes No No No No No No No No
 Bangladesh Yes No No No No No No No No
 Belarus Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Belgia Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Belize Yes No No No No Yes No No No
 Benin Yes No No No No Yes No No No
 Bolivia Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Bosnia dan Herzegovina Yes No No No No Yes No Yes Yes
 Botswana Yes No No No No Yes No No No
 Brasil Yes Yes No Yes Yes Yes No Yes Yes
 Bulgaria Yes No No No No No No Yes Yes
 Burkina Faso Yes No No No No Yes No No No
 Kamboja Yes No No No No Yes No No No
 Kamerun Yes No No No No No No No No
 Kanada Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes
 Tanjung Verde Yes No No No No Yes No No No
 Chili Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Tiongkok No Yes No No No No No No No
 Kolombia Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Kosta Rika Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Kroasia Yes No No No No Yes No Yes Yes
 Siprus Yes No No No No Yes No No No
 Ceko Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Denmark Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Republik Dominika Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Ekuador Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Mesir Yes Yes No No No No No No No
 El Salvador Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Estonia Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Fiji Yes No No No No Yes No No No
 Finlandia Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Prancis Yes Yes Yes Yes Yes Yes No Yes Yes
 Gabon Yes No No No No Yes No No No
 Jerman Yes Yes Yes Yes Yes Yes No Yes Yes
 Ghana Yes No No No No No No No No
 Yunani Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Guatemala Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Guinea-Bissau Yes No No No No No No No No
 Haiti Yes No No No No Yes No No No
 Honduras Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Hong Kong Yes Yes Yes Yes Yes Yes No No No
 Hongaria Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Islandia Yes No No No No Yes No Yes Yes
 India Yes Yes Yes Yes Yes Yes No No No
 Indonesia Yes Yes No Yes Yes No No No No
 Irlandia Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Israel Yes Yes No No No No No No No
 Italia Yes Yes Yes Yes Yes Yes No Yes Yes
 Pantai Gading Yes No No No No Yes No No No
 Jamaika Yes No No No No Yes No No No
 Jepang Yes Yes Yes No Yes Yes Yes No No
 Yordania Yes No No No No No No No No
 Kazakhstan Yes Yes No No Yes Yes No No No
 Kenya Yes No No No No No No No No
 Kuwait Yes Yes No No No No No No No
 Kirgizstan Yes No No No Yes Yes No No No
 Laos Yes No No No No Yes No No No
 Latvia Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Lebanon Yes No No No No No No No No
 Liechtenstein No No No No No No No Yes Yes
 Lituania Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Luksemburg Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Makedonia Utara Yes No No No No Yes No Yes Yes
 Malaysia Yes Yes No No Yes No No No No
 Mali Yes No No No No Yes No No No
 Malta Yes No No No No Yes No Yes Yes
 Mauritius Yes No No No No Yes No No No
 Meksiko Yes Yes No Yes Yes Yes No Yes Yes
 Moldova Yes No No No No Yes No No No
 Maroko Yes No No No No No No No No
 Mozambik Yes No No No No No No No No
 Namibia Yes No No No No Yes No No No
   Nepal Yes No No No No Yes No No No
 Belanda Yes Yes Yes Yes Yes Yes No Yes Yes
 Netherlands Antilles Yes No No No No No No No No
 Selandia Baru Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Nikaragua Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Niger Yes No No No No Yes No No No
 Nigeria Yes Yes No No No No No No No
 Norwegia Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Oman Yes No No No No No No No No
 Pakistan Yes Yes No No No No No No No
 Panama Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Papua Nugini Yes No No No No Yes No No No
 Paraguay Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Peru Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Filipina Yes Yes No Yes Yes Yes No Yes No
 Polandia Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Portugal Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Qatar Yes No No No No No No No No
 Rumania Yes Yes No No Yes No No Yes Yes
 Rusia Yes Yes No Yes Yes Yes No Yes Yes
 Rwanda Yes No No No No Yes No No No
 Arab Saudi Yes Yes No No No No No No No
 Senegal Yes No No No No Yes No No No
 Serbia Yes No No No No No No Yes Yes
 Singapura Yes Yes No No Yes No No No No
 Slowakia Yes Yes No No No Yes No Yes Yes
 Slovenia Yes No No No No Yes No Yes Yes
 Afrika Selatan Yes No No No Yes No No No No
 Korea Selatan Yes Yes Yes Yes Yes Yes No No No
 Spanyol Yes Yes Yes Yes Yes Yes No Yes Yes
 Sri Lanka Yes No No No No Yes No No No
 Swedia Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Swiss Yes Yes Yes No Yes Yes No Yes Yes
 Taiwan Yes Yes No No Yes Yes No No No
 Tajikistan Yes No No No No Yes No No No
 Tanzania Yes No No No No Yes No No No
 Thailand Yes Yes No No Yes Yes No No No
 Togo Yes No No No No Yes No No No
 Trinidad dan Tobago Yes No No Yes No Yes No No No
 Tunisia Yes No No No No No No No No
 Turki Yes Yes No No Yes No No No No
 Turkmenistan Yes No No No No Yes No No No
 Uganda Yes No No No No Yes No No No
 Ukraina Yes Yes No No Yes Yes No Yes Yes
 Uni Emirat Arab Yes Yes No No No No No No No
 Britania Raya Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes
 Amerika Serikat[a] Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes Yes
 Uruguay Yes No No No Yes Yes No Yes Yes
 Uzbekistan Yes No No No Yes Yes No No No
 Venezuela Yes No No Yes Yes Yes No Yes Yes
 Vietnam Yes Yes No No Yes No No No No
 Yaman Yes No No No No No No No No
 Zambia Yes No No No No Yes No No No
 Zimbabwe Yes No No No No Yes No No No

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Google Play Store: number of apps 2019". Statista (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-15. 
  2. ^ "Android to Get Its Own App Market". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-15. 
  3. ^ "Google releases details on Android Market launch". VentureBeat (dalam bahasa Inggris). 2008-10-22. Diakses tanggal 2020-02-15. 
  4. ^ Ed, Burnette (23 Februari 2017.). ""Big changes in store for Android Market"". ZDNet. CBS Interactive. Diakses tanggal 15 Febuari 2020. 
  5. ^ "Google Play is coming to Chrome OS in September". VentureBeat (dalam bahasa Inggris). 2016-05-19. Diakses tanggal 2020-02-15. 
  6. ^ "Agar aplikasi Anda mudah ditemukan di penelusuran Google Play - Bantuan Play Console". support.google.com. Diakses tanggal 2020-06-14. 
  7. ^ "Play Store suggested search filters are rolling out to all". Android Police (dalam bahasa Inggris). 2017-06-06. Diakses tanggal 2020-06-14. 
  8. ^ "Daftar jenis aplikasi unggulan - Bantuan Play Console". support.google.com. Diakses tanggal 2020-06-14. 
  9. ^ Blagdon, Jeff (2013-05-14). "Google Play now lets all developers respond to user reviews". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-14. 
  10. ^ "Melihat & menganalisis rating & ulasan aplikasi - Bantuan Play Console". support.google.com. Diakses tanggal 2020-06-14. 
  11. ^ Amadeo, Ron (2013-09-02). "Balky carriers and slow OEMs step aside: Google is defragging Android". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-15. 
  12. ^ Cunningham, Andrew (2013-08-09). "Review: Android 4.3's multitude of minor changes future-proofs the platform". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-15. 
  13. ^ "Android Instant Apps: What they are and how to use them on your phone". PCWorld (dalam bahasa Inggris). 2017-10-24. Diakses tanggal 2020-06-14. 
  14. ^ "Monetisasi dan Iklan - Developer Policy Center". play.google.com. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  15. ^ "Metode pembayaran yang diterima di Google Play - United States - Bantuan Google Play". support.google.com. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  16. ^ Ziegler, Chris (2012-05-02). "Google Play now lets you charge movies, music, and books to your phone bill on some carriers". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-15. 
  17. ^ "Play Store Now Accepts PayPal In 12 Countries, Carrier Billing, Gift Cards, And Developer Sales Countries Expanded, Too". Android Police (dalam bahasa Inggris). 2014-05-15. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  18. ^ "Google Is Gearing Up To Finally Introduce Play Store Gift Cards And A Wishlist [APK Teardown]". Android Police (dalam bahasa Inggris). 2012-08-16. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  19. ^ "Google Play gift cards are real - and here's what they look like". Android Central. 2012-08-16. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  20. ^ "Tempat membeli kartu hadiah Google Play - Bantuan Google Play". support.google.com. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  21. ^ Olivarez-Giles, Nathan (2012-05-24). "Google Introduces in-App Subscriptions for Android". Wired. ISSN 1059-1028. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  22. ^ "Google planning to let developers keep 85% of app subscription payments". Android Authority (dalam bahasa Inggris). 2016-06-09. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  23. ^ "Service fees - Play Console Help". support.google.com. Diakses tanggal 2020-06-15. 
  24. ^ "Google Play protects your Android phone against rogue apps". Engadget (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-18. 
  25. ^ "Mengontrol izin aplikasi di Android 6.0 dan lebih baru - Bantuan Google Play". support.google.com. Diakses tanggal 2020-06-14. 
  26. ^ "Google is using deep learning and data analysis to curate the Play Store". Android Central. 2017-07-12. Diakses tanggal 2020-06-14. 
  27. ^ "The Mother Of All Android Malware Has Arrived: Stolen Apps Released To The Market That Root Your Phone, Steal Your Data, And Open Backdoor". Android Police (dalam bahasa Inggris). 2011-03-02. Diakses tanggal 2020-02-18. 
  28. ^ Goodin, Dan (2017-06-16). "Google Play is fighting an uphill battle against Android adware". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-18. 
  29. ^ Goodin, Dan (2017-08-22). "Spyware backdoor prompts Google to pull 500 apps with >100m downloads". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-18. 
  30. ^ "700,000+ 'bad' apps were banned from Google Play last year". Pocketnow (dalam bahasa Inggris). 2018-02-01. Diakses tanggal 2020-02-18. 
  31. ^ Goodin, Dan (2020-03-24). "Google Play's malicious app problem infects 1.7 million more devices". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-14. 
  32. ^ a b c "You can be sued simply for uploading an app to Google Play". Android Authority (dalam bahasa Inggris). 2016-06-09. Diakses tanggal 2020-06-14. 
  33. ^ "Creator Of The X-Plane Flight Simulator Seeks Help Fighting A Patent Troll". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-14. 
  34. ^ "Paid App Availability". Google Play Help. 
  35. ^ "Supported locations for merchants". Google Play Help. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan