Google+

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Google+
Google+ logo.svg
Logo Google+
Jenis situs
Jejaring sosial
BahasaMultibahasa
Pendahulu
PemilikGoogle
Pencipta
SloganReal-life sharing rethought for the web.
Situs webSitus web resmi yang diarsipkan di Wayback Machine (diarsipkan tanggal April 2, 2019)
KomersialTidak lagi tersedia
Daftar akunDiperlukan; tidak lagi tersedia
Pengguna198 Juta (2018)
Diluncurkan28 Juni 2011; 9 tahun lalu (2011-06-28),[1]
StatusDitutup untuk pemakai pada April 2019
* a Pengguna aktif[2]

Google+ (diucapkan dan terkadang ditulis sebagai Google Plus; kadang-kadang disebut G +) adalah jejaring sosial yang dimiliki dan dioperasikan oleh Google. Jaringan ini diluncurkan pada 28 Juni 2011, dalam upaya untuk menantang jejaring sosial lainnya, menghubungkan produk Google lainnya seperti Google Drive, Blogger dan YouTube. Layanan tersebut, perampokan keempat Google ke jejaring sosial, mengalami pertumbuhan yang kuat pada tahun-tahun awal, meskipun statistik penggunaan bervariasi, tergantung pada bagaimana layanan didefinisikan. Tiga eksekutif Google mengawasi layanan ini, yang mengalami perubahan besar yang menyebabkan desain ulang pada November 2015.

Karena penggunaan pengguna yang rendah dan kelemahan desain perangkat lunak yang diungkapkan yang berpotensi memungkinkan pengembang luar mengakses informasi pribadi penggunanya,[3] API pengembang Google+ dihentikan pada 7 Maret 2019, dan Google+ ditutup untuk penggunaan bisnis dan konsumen pada 2 April, 2019.[4] Google+ terus tersedia sebagai "Google+ untuk G Suite", yang kemudian diganti namanya menjadi "Google Currents".[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perilisan[sunting | sunting sumber]

Google+ adalah perusahaan keempat jejaring sosial, setelah Google Buzz (diluncurkan 2010, pensiun pada 2011), Google Friend Connect (diluncurkan 2008, ditutup pada Maret 2012), dan Orkut (diluncurkan pada 2004, pada 2013 dioperasikan sepenuhnya oleh anak perusahaan Google Brasil - pensiun pada September 2014[6]).

Google+ diluncurkan pada Juni 2011. Fitur termasuk kemampuan untuk mengirim foto dan pembaruan status ke aliran atau komunitas berbasis minat, kelompok berbagai jenis hubungan (bukan hanya "teman") ke dalam Lingkaran, pesan instan multi-orang, teks dan obrolan video yang disebut Hangouts, acara, penandaan lokasi, dan kemampuan untuk mengedit dan mengunggah foto ke album pribadi berbasis cloud.

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Penilaian pertumbuhan Google+ sangat bervariasi karena Google pertama kali mendefinisikan layanan ini sebagai jejaring sosial,[7] kemudian sebagai "lapisan sosial di semua layanan Google", yang memungkinkan mereka untuk berbagi identitas dan minat pengguna. Menurut Ars Technica, pendaftaran Google+ "sering kali hanya merupakan produk sampingan insidental dari mendaftar untuk layanan Google lainnya."[8] Akibatnya, jumlah pengguna aktif yang dilaporkan di Google+ meningkat secara signifikan, tetapi rata-rata waktu pengguna dihabiskan di situs adalah sebagian kecil dari itu pada layanan media sosial yang sebanding.

Pada tahun 2011 Google+ memiliki 10 juta pengguna dua minggu setelah peluncuran. Dalam sebulan, jumlahnya 25 juta. Pada Oktober 2011, layanan ini memiliki 40 juta pengguna, menurut Larry Page. Menurut ComScore, pasar terbesar adalah Amerika Serikat diikuti oleh India.[9] Pada akhir 2011, Google+ memiliki 90 juta pengguna. Pada Oktober 2013, sekitar 540 juta pengguna aktif bulanan menggunakan lapisan sosial dengan berinteraksi dengan properti Google + yang ditingkatkan, seperti Gmail, tombol +1, dan komentar YouTube.[10] Sekitar 300 juta pengguna aktif bulanan berpartisipasi dalam jejaring sosial dengan berinteraksi dengan aliran jejaring sosial Google+.[11]

Perubahan dalam manajemen dan arah produk[sunting | sunting sumber]

Pada April 2014, Vic Gundotra, eksekutif yang bertanggung jawab atas Google+, meninggalkan perusahaan[12] dengan tanggung jawab manajemen pergi ke David Besbris. Pada Maret 2015, eksekutif Google Bradley Horowitz, yang telah mendirikan bersama Google+ dengan Gundotra, telah menggantikan Besbris, menjadi wakil presiden aliran, foto, dan berbagi.

Dalam sebuah wawancara dengan Steven Levy yang diterbitkan pada 28 Mei 2015, Horowitz mengatakan bahwa Google+ akan menjalani "perubahan besar" yang akan lebih mencerminkan bagaimana layanan tersebut sebenarnya digunakan. Pada saat itu, dua fungsi inti Google+, komunikasi dan foto, telah menjadi layanan mandiri.[13] Google Photo , perpustakaan foto dan video Google, diumumkan pada konferensi Google I / O Mei 2015.[14] Google Hangouts, platform komunikasi Google, diumumkan dua tahun sebelumnya, juga di Google I / O. Google kemudian memfokuskan kembali Google+ pada minat bersama, menghapus fitur yang tidak mendukung "pengalaman sosial berbasis minat". Perusahaan juga menghilangkan lapisan sosial Google+; pengguna tidak lagi memerlukan profil Google+ untuk berbagi konten dan berkomunikasi dengan kontak. Transisi dimulai dengan YouTube, di mana profil Google+ tidak lagi diperlukan untuk membuat, mengunggah, atau mengomentari saluran, tetapi sebaliknya laman Google+ diperlukan. Komentar YouTube tidak lagi muncul di Google+ atau sebaliknya.

Desain ulang[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 18 November 2015, Google+ menjalani desain ulang dengan maksud untuk membuat situs lebih sederhana dan lebih cepat, menjadikan fitur baru Komunitas dan Koleksi lebih menonjol, dan menghapus fitur seperti integrasi Hangouts, Acara, dan URL Khusus, meskipun Acara dan Kustom URL akhirnya ditambahkan kembali.[15] Hingga 24 Januari 2017, pengguna yang mengakses situs menggunakan komputer desktop dapat mengakses beberapa fitur yang dihentikan dengan memilih opsi "Kembali ke G + klasik".

Penutupan[sunting | sunting sumber]

Pada Desember 2018, Google mengumumkan keputusan untuk menghentikan penggunaan Google+ versi konsumen karena rendahnya penggunaan dan tantangan dalam mempertahankan produk sukses yang memenuhi ekspektasi konsumen. Penutupan ini awalnya dijadwalkan pada Agustus 2019 tetapi dimajukan lebih cepat menjadi April 2019 [16].

Pada tanggal 2 April, akun Google+ dan semua halaman Google+ yang dibuat akan dihentikan, dan Google akan mulai menghapus konten dari akun Google+ konsumen. Foto dan video dari Google+ di Arsip Album dan halaman Google+ juga akan dihapus. Pengguna dapat mengunduh dan menyimpan konten sebelum bulan April 2019 tetapi backup foto dan video di Google Foto tidak akan dihapus.

Proses penghapusan konten dari akun Google+ versi konsumen, Halaman Google+, dan Arsip Album akan memakan waktu beberapa bulan, dan konten mungkin akan tetap tersedia selama jangka waktu tersebut. Misalnya, pengguna masih dapat melihat beberapa bagian dari akun Google+ mereka melalui log aktivitas dan beberapa konten Google+ versi konsumen mungkin masih terlihat oleh pengguna G Suite hingga Google+ versi konsumen dihapus.

Mulai tanggal 4 Februari 2019, pengguna tidak dapat lagi membuat profil, halaman, komunitas, atau acara Google+ baru.

Hal tersebut tidak akan berdampak pada konsumen enterprise G Suite karena akun Google+ untuk G Suite masih tetap aktif. Google bahkan berencana menyuguhkan desain baru dan sejumlah fitur baru dalam beberapa bulan mendatang.

Fitur[sunting | sunting sumber]

Banyak fitur dari Google+ yang mirip dengan situs jejaring sosial seperti Facebook dan LinkedIn. Cara Google+ menampilkan pemberitahuan, pemberitahuan belum dibaca, dan link ke posting juga mirip dengan "Pemberitahuan" di Facebook.

  • "Circles" memungkinkan pengguna untuk mengatur kontak menjadi kelompok untuk berbagi,[17] across various Google products and services. Meskipun pengguna lain dapat melihat daftar orang-orang dalam koleksi lingkaran pengguna, mereka tidak dapat melihat nama-nama lingkaran mereka. Pengaturan privasi juga memungkinkan pengguna untuk menyembunyikan pengguna di kalangan mereka serta yang telah mereka dalam lingkaran mereka. Organisasi dilakukan dengan menyeret antarmuka. Sistem ini menggantikan fungsi daftar teman biasa digunakan oleh situs-situs seperti Facebook.
  • "Messenger"(sebelumnya dikenal sebagai Huddle) adalah fitur yang tersedia untuk Android, iPhone, dan perangkat SMS untuk berkomunikasi melalui pesan instan dalam Circles.[17]
  • "Hangouts" adalah tempat yang digunakan untuk memfasilitasi kelompok obrolan video (dengan maksimal 10 orang berpartisipasi dalam Hangout tunggal pada setiap titik waktu). Namun, siapa pun di web ini berkesempatan untuk bergabung dengan 'Hangout' jika mereka kebetulan memiliki URL yang unik dari Hangout tersebut.[17]
  • "Instant Upload" khusus untuk ponsel Android untuk menyimpan foto atau video dalam album pribadi untuk berbagi nanti.[17]
  • "Sparks" adalah sebuah front-end untuk Google Search, memungkinkan pengguna untuk mengidentifikasi topik mereka mungkin akan tertarik dalam berbagi dengan orang lain; "menampilkan kepentingan" percikan juga tersedia, berdasarkan topik lain secara global menemukan sesuatu yang menarik.[17]
  • "Streams," pengguna melihat perkembangan terbaru dari orang-orang di kalangan mereka, perkembangan terbaru mirip dengan news feed di Facebook. Kotak input memungkinkan pengguna untuk memasukkan status terbaru atau menggunakan ikon untuk mengunggah dan berbagi foto dan video.
  • "Games", 16 permainan telah dirilis pada bulan Agustus.

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Dampak desain[sunting | sunting sumber]

Pengenalan Google+ telah memberikan dampak pada desain layanan pencarian web Google, karena mendesain ulang grafis (keliru dikaitkan dengan Andy Hertzfeld).[18][19] Ada perbaikan bersama spekulasi dampak yang lebih luas setelah Google+ sepenuhnya berguling-out (?),[20] termasuk beberapa desain ulang yaitu Google Maps, Google Mail dan Kalender Google. Reaksi publik atas Google+ sudah positif.[21]

Secara khusus, ada perubahan terhadap Album Web Picasa:

  • Setelah menandai seseorang, mereka menerima pemberitahuan dan dapat melihat foto dan album terkait.
  • Untuk album baru, ada album bersama dengan dapat melihat siapa yang membagikan hal tersebut.
  • Album seseorang bersama dapat ditandai dan kembali bersama oleh orang lain.
  • Foto hingga 2048 × 2048 piksel dan video sampai 15 menit tidak akan dihitung terhadap kuota 1 GB penyimpanan untuk pengguna Google+ (ukuran 800 × 800 piksel untuk non-pengguna Google+), menciptakan penyimpan "hampir tak terbatas" untuk pengguna ponsel.

Sensor[sunting | sunting sumber]

Dalam hari peluncuran situs web, berbagai kantor berita melaporkan bahwa Google+ diblokir oleh Tiongkok.[22] Ini adalah bagian dari kebijakan yang lebih luas dari Sensor di Cina. Pemerintah Iran juga telah memblokir akses ke Google+ sejak 11 Juli 2011. [23]

Informasi[sunting | sunting sumber]

Bergabung dengan layanan ini memerlukan pengungkapan nama asli dan jenis kelamin ke publik.[24] Pengguna memiliki pilihan untuk memilih "Male," "Female," dan "Other." Persyaratan ini dikritik oleh weblog SlashGear karena menyebabkan kurangnya privasi dan, bersama dengan Facebook dan jaringan sosial, untuk memaksa pengguna untuk memilih di antara kategori terbatas yang menggambarkan prasangka deskriptor jenis kelamin. [25] Paparan jenis kelamin wajib terhadap publik menyebabkan kritik untuk membuat profil publik Google yang lebih tua.[26]

Google telah menangguhkan akun karena pengguna tidak menggunakan nama asli mereka.[27]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Introducing the Google+ project: Real-life sharing, rethought for the web". Official Google Blog. 
  2. ^ Bailey-Lauring, David (October 8, 2018). "Why You Should Stop Thinking Google+ Is Dead". blumint. Diakses tanggal July 21, 2019. 
  3. ^ "Project Strobe: Protecting your data, improving our third-party APIs, and sunsetting consumer Google+". Google (dalam bahasa Inggris). 2018-10-08. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  4. ^ Snider, Mike. "Google sets April 2 closing date for Google+, download your photos and content before then". USA TODAY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-02. 
  5. ^ "Google+ Consumer Accounts To Shutter April 2". Geek.com (dalam bahasa Inggris). 2019-02-01. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  6. ^ "Tchau Orkut - Orkut Blog". web.archive.org. 2014-07-23. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  7. ^ "Introducing the Google+ project: Real-life sharing, rethought for the web". Official Google Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-02. 
  8. ^ Murphy, David (21 Januari 2011). ""Will The Real Google+ Engagement Figures Please Stand Up?"". Diakses tanggal 02 Febuari 2020. 
  9. ^ ""Google+ Draws 25 Million Visitors in a Month, ComScore Says"". web.archive.org. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  10. ^ "Google+ Hits 300 Million Active Monthly "In-Stream" Users, 540 Million Across Google". Marketing Land. 2013-10-29. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  11. ^ Yeung, Ken (2013-10-29). "Google+ Has 540M Active Users, 1.5B Photos Uploaded Weekly". The Next Web (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-02. 
  12. ^ Swisher, Kara (2014-04-24). "Google+ Head Vic Gundotra Leaving Company". Vox (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-02. 
  13. ^ Levy, Steven (2016-06-14). "Bradley Horowitz Says That Google Photos is Gmail for Your Images". Medium (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-02. 
  14. ^ Pierce, David (2015-03-02). "Google+ as We Knew It Is Dead, But Google Is Still a Social Network". Wired. ISSN 1059-1028. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  15. ^ "What's changing with Google+ - Google+ Help". web.archive.org. 2016-09-21. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  16. ^ [1]
  17. ^ a b c d e M.G. Siegler (June 28, 2011). "Google+ Project: It's Social, It's Bold, It's Fun, And It Looks Good — Now For The Hard Part". TechCrunch. Diakses tanggal June 30, 2011. 
  18. ^ "Inside Google+ — How the Search Giant Plans to Go Social". Diakses tanggal 2011-07-02.  Teks " Epicenter " akan diabaikan (bantuan); Teks " Wired.com" akan diabaikan (bantuan)
  19. ^ Google+ post by Andy Hertzfeld
  20. ^ Boulton, Clint (1 July 2011). "Google Redesign Backs Social Effort". eWeek Europe. Diakses tanggal 1 July 2011. 
  21. ^ http://www.christianpost.com/news/google-plus-online-poll-suggests-many-ready-to-embrace-google-51877/
  22. ^ Arthur, Charles (June 30, 2011). "Google+ 'blocked in China'". guardian.co.uk. Diakses tanggal July 1, 2011. 
  23. ^ "«گوگل پلاس» در ایران فیلتر شد (persian)". Diakses tanggal 12 July 2011. 
  24. ^ Chloe Albanesius. "Google Deleting Private Profiles by July 31". PC Magazine. 
  25. ^ Philip Berne. "Gender's Role in Facebook and Google+". SlashGear. 
  26. ^ Martin Brinkmann. "All Your Private Profiles Are Belong To Us". http://www.ghacks.net.  Hapus pranala luar di parameter |publisher= (bantuan)
  27. ^ http://www.thinq.co.uk/2011/7/8/google-starts-account-cull-google/

Pranala luar[sunting | sunting sumber]