Google Chrome

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Google Chrome
Google Chrome icon (September 2014).svg
Google Chrome on Windows 10 screenshot.png
PengembangGoogle LLC
Rilis perdana2 September 2008; 12 tahun lalu (2008-09-02)
Rilis stabil
86.0.4240[1] Sunting ini di Wikidata
Bahasa pemrogramanC, C++, Java (Aplikasi Android saja), JavaScript, Python[2][3][4]
MesinBlink (WebKit di iOS), V8 JavaScript engine
Sistem operasi
PlatformIA-32, x86-64, ARMv7, ARMv8-A
Fitur tambahan
Tersedia dalam47 bahasa[7]
JenisPeramban web, Peramban seluler
LisensiHak milik freeware, berdasarkan komponen sumber terbuka.[8][note 1]
Situs webwww.google.com/chrome/

Google Chrome adalah peramban web lintas platform yang dikembangkan oleh Google. Ini pertama kali dirilis pada tahun 2008 untuk Microsoft Windows, dan kemudian porting ke Linux, macOS, iOS, dan Android di mana itu adalah browser default yang dibangun ke dalam OS.[9] Peramban ini juga merupakan komponen utama Chrome OS, yang berfungsi sebagai platform untuk aplikasi web.

Sebagian besar kode sumber Chrome berasal dari proyek perangkat lunak gratis dan sumber terbuka Google, Chromium, tetapi Chrome dilisensikan sebagai perangkat gratis berpemilik.[10] WebKit adalah mesin rendering asli, tetapi Google akhirnya mem-forknya untuk membuat mesin Blink; semua varian Chrome kecuali iOS sekarang menggunakan Blink.[11]

Pada Mei 2020, StatCounter dan NetMarketShare memperkirakan bahwa Chrome memiliki 68% pangsa pasar peramban di seluruh dunia (setelah memuncak pada 72,38% pada November 2018) di komputer pribadi (PC),[12] 63,58% dan 65,01% masing-masing di semua platform.[13] Karena keberhasilan ini, Google telah memperluas nama merek "Chrome" ke produk lain: Chrome OS, Chromecast, Chromebook, Chromebit, Chromebox, dan Chromebase.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

CEO Google Eric Schmidt menentang pengembangan browser web independen selama enam tahun. Dia menyatakan bahwa "pada saat itu, Google adalah perusahaan kecil", dan dia tidak ingin mengalami "perang peramban yang memar". Setelah pendiri bersama Sergey Brin dan Larry Page menyewa beberapa pengembang Mozilla Firefox dan membuat demonstrasi Chrome, Schmidt mengatakan bahwa "Itu sangat bagus sehingga pada dasarnya memaksa saya untuk berubah pikiran."[14]

Pada September 2004, rumor tentang Google membangun web browser pertama kali muncul. Jurnal online dan surat kabar AS menyatakan pada saat itu bahwa Google mempekerjakan mantan pengembang web Microsoft, antara lain. Itu juga datang tak lama setelah oerilisan final Mozilla Firefox, yang popularitasnya melonjak dan mengambil pangsa pasar dari Internet Explorer, yang menderita masalah keamanan utama.[15] Pengembangan browser dipimpin oleh Sundar Pichai.[16]

Pengumuman[sunting | sunting sumber]

Pengumuman perilisan awalnya dijadwalkan pada 3 September 2008, dan komik oleh Scott McCloud akan dikirim ke jurnalis dan blogger menjelaskan fitur-fitur di dalam browser baru.[17] Salinan yang ditujukan untuk Eropa dikirim lebih awal dan blogger Jerman Philipp Lenssen dari Google Blogoscoped menyediakan salinan pindaian komik 38 halaman tersebut di situsnya setelah menerimanya pada tanggal 1 September 2008.[18]

Perilisan publik[sunting | sunting sumber]

Versi awal Chromium untuk Linux, menjelaskan perbedaan antara Chrome dan Chromium

Peramban ini pertama kali dirilis secara publik pada 2 September 2008 untuk Windows XP dan kemudian, dengan 43 bahasa yang didukung, secara resmi merupakan versi beta,[19] dan sebagai perilisan publik yang stabil pada 11 Desember 2008. Pada hari yang sama, berita CNET menarik perhatian ke bagian dalam pernyataan Persyaratan Layanan untuk rilis beta awal, yang tampaknya memberi Google lisensi untuk semua konten yang ditransfer melalui browser Chrome.[20] Bagian ini diwarisi dari persyaratan layanan Google umum.[21] Google menanggapi kritik ini segera dengan menyatakan bahwa bahasa yang digunakan dipinjam dari produk lain, dan menghapus bagian ini dari Persyaratan Layanan.[8]

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Chrome dirakit dari 25 pustaka kode berbeda dari Google dan pihak ketiga seperti Mozilla Netscape Portable Runtime, Network Security Services, NPAPI (dihilangkan pada versi 45),[22] Skia Graphics Engine, SQLite, dan sejumlah sumber-terbuka proyek lainnya.[23] Mesin virtual JavaScript V8 dianggap sebagai proyek yang cukup penting untuk dipisahkan (seperti halnya Tamarin dari Adobe/Mozilla) dan ditangani oleh tim terpisah di Denmark yang dikoordinasikan oleh Lars Bak di Aarhus. Menurut Google, implementasi yang ada dirancang "untuk program kecil, di mana kinerja dan interaktivitas sistem tidak begitu penting", tetapi aplikasi web seperti Gmail "menggunakan peramban web secara maksimal dalam hal manipulasi DOM dan JavaScript ", dan oleh karena itu secara signifikan akan mendapatkan keuntungan dari mesin JavaScript yang dapat bekerja lebih cepat.

Sejarah versi[sunting | sunting sumber]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Google Chrome menampilkan antarmuka pengguna minimalis, dengan prinsip antarmuka pengguna yang kemudian diterapkan ke peramban lain. Misalnya, penggabungan bilah alamat dan bilah penelusuran ke dalam omnibox.[24] Chrome juga memiliki reputasi untuk kinerja browser yang kuat.[25]

Markah dan pengaturan sinkronisasi[sunting | sunting sumber]

Chrome memungkinkan pengguna untuk menyinkronkan markah, riwayat, dan setelan mereka di semua perangkat dengan permaban yang terpasang dengan mengirim dan menerima data melalui Akun Google yang dipilih, yang pada gilirannya memperbarui semua proses masuk Chrome. Ini dapat diautentikasi baik melalui kredensial Google, atau frasa sandi sinkronisasi.

Dukungan standar web[sunting | sunting sumber]

Hasil uji Acid3 di Google Chrome 4.0

Perilisan pertama Google Chrome lulus tes Acid1 dan Acid2. Mulai versi 4.0, Chrome telah lulus semua aspek uji Acid3.[26]

Per Mei 2011, Chrome memiliki dukungan yang sangat baik untuk JavaScript/ECMAScript menurut ECMAScript standar Tes kesesuaian Ecma International 262[27] (versi ES5.1 18 Mei 2012). Tes ini melaporkan sebagai skor akhir jumlah tes yang gagal dilakukan peramban; karenanya skor yang lebih rendah lebih baik. Dalam pengujian ini, Chrome versi 37 mendapat skor 10 gagal /11.578 lulus. Sebagai perbandingan, Firefox 19 mendapat skor 193 gagal/11.752 lulus dan Internet Explorer 9 memiliki skor 600+ gagal, sedangkan Internet Explorer 10 mendapatkan skor 7 gagal.

Pada tes standar web HTML5, Chrome 41 mendapatkan skor 518 dari 555 poin, menempatkannya di depan lima browser desktop paling populer.[28][29] Chrome 41 di Android mendapatkan skor 510 dari 555 poin.[30][31][32] Chrome 44 mendapat skor 526, hanya 29 poin kurang dari skor maksimum.[33]

Keamanan[sunting | sunting sumber]

Chrome secara berkala mengambil pembaruan dari dua daftar hitam (satu untuk phishing dan satu untuk malware), dan memperingatkan pengguna ketika mereka mencoba mengunjungi situs yang ditandai sebagai berpotensi berbahaya. Layanan ini juga tersedia untuk digunakan oleh orang lain melalui API publik gratis yang disebut "Google Safe Browsing API ".[34]

Chrome menggunakan model alokasi proses ke tab sandbox .[35] Dengan menggunakan principle of least privilege, setiap proses tab tidak dapat berinteraksi dengan fungsi memori kritis (mis. Memori OS, file pengguna) atau proses tab lainnya - mirip dengan "Protected Mode" Microsoft yang digunakan oleh Internet Explorer 9 atau lebih tinggi. Tim Sandbox dikatakan telah "mengambil batas proses yang ada ini dan membuatnya menjadi penjara". Ini memberlakukan model keamanan komputer di mana ada dua tingkat keamanan bertingkat (pengguna dan sandbox ) dan sandbox hanya dapat menanggapi permintaan komunikasi yang diprakarsai oleh pengguna.[36] Di Linux sandboxing menggunakan mode seccomp.[37][38]

Pada 2 September 2020, dengan dirilisnya Chrome 85, Google memperpanjang dukungan untuk DNS Aman di Chrome untuk Android. DNS-over-HTTPS (DoH), dirancang untuk meningkatkan keamanan dan privasi saat menjelajahi web. Di bawah pembaruan, Chrome secara otomatis beralih ke DNS-over-HTTPS (DoH), jika penyedia DNS saat ini mendukung fitur tersebut.[39]

Kecepatan[sunting | sunting sumber]

Mesin virtual JavaScript yang digunakan oleh Chrome, mesin JavaScript V8, memiliki fitur seperti pembuatan kode dinamis, transisi kelas tersembunyi, dan pengumpulan sampah tepat.[40]

Pada tahun 2008, beberapa situs web melakukan tes benchmark menggunakan alat SunSpider JavaScript Benchmark serta serangkaian benchmark komputasi intens milik Google, yang meliputi ray tracing dan constraint solving.[41] Mereka dengan suara bulat melaporkan bahwa Chrome bekerja jauh lebih cepat daripada semua pesaing yang pernah diuji, termasuk Safari (untuk Windows), Firefox 3.0, Internet Explorer 7, Opera, dan Internet Explorer 8.[42][43] Namun, pada 11 Oktober 2010, tes independen kinerja JavaScript, Chrome telah mencetak skor tepat di belakang mesin Presto Opera sejak diperbarui dalam versi 10.5.[44]

Stabilitas[sunting | sunting sumber]

Tangkapan layar crash dari peramban Chrome

Arsitektur multi-proses diterapkan di Chrome di mana, secara default, proses terpisah dialokasikan untuk setiap instance situs dan plugin.[45] Prosedur ini disebut isolasi proses,[46] dan mencegah task saling mengganggu, meningkatkan keamanan dan stabilitas. Penyerang yang berhasil mendapatkan akses ke satu aplikasi tidak mendapatkan akses ke aplikasi lain,[47] dan kegagalan dalam satu contoh menghasilkan layar Tab sedih screen of death, mirip dengan Sad Mac yang terkenal, tetapi hanya satu tab yang crash alih-alih seluruh aplikasi. Strategi ini menuntut biaya per proses tetap di muka, tetapi menghasilkan lebih sedikit memori yang membengkak dari waktu ke waktu karena fragmentasi terbatas pada setiap instance dan tidak lagi memerlukan alokasi memori lebih lanjut.[48] Arsitektur ini diterapkan di Safari[49] dan Firefox.[50]

Antarmuka pengguna[sunting | sunting sumber]

Logo Google Chrome
Motif 3D dari perilisan publik pertama September 2008 hingga Maret 2011
Motif 2D dari Maret 2011 hingga Oktober 2015
Motif Desain Material digunakan mulai September 2014 dan seterusnya untuk versi seluler dan Oktober 2015 dan seterusnya untuk versi desktop

Secara default, antarmuka pengguna utama mencakup tombol mundur, maju, segarkan / batal, dan menu. Tombol beranda tidak ditampilkan secara default, tetapi dapat ditambahkan melalui halaman Pengaturan untuk membawa pengguna ke halaman tab baru atau halaman beranda kustom.[51]

Tab adalah komponen utama antarmuka pengguna Chrome dan telah dipindahkan ke bagian atas jendela daripada di bawah kontrol. Perubahan halus ini kontras dengan banyak tab peramban yang ada yang berbasis pada jendela dan berisi tab. Tab, dengan statusnya, dapat ditransfer secara mulus di antara wadah jendela dengan menggulirkan. Setiap tab memiliki rangkaian kontrolnya sendiri, termasuk Omnibox.[40]

Chrome menyertakan submenu bookmark yang mencantumkan bookmark pengguna, menyediakan akses mudah ke Pengelola Bookmark Chrome, dan memungkinkan pengguna untuk mengaktifkan atau menonaktifkan bilah bookmark.

Untuk pengembang web, Chrome menampilkan pemeriksa elemen (Inspect Element), mirip dengan ekstensi browser Firebug, yang memungkinkan pengguna untuk melihat ke DOM dan melihat apa yang membentuk halaman web.[52]

Pintasan dan aplikasi desktop[sunting | sunting sumber]

Chrome memungkinkan pengguna membuat pintasan desktop lokal yang membuka aplikasi web di browser. Browser, saat dibuka dengan cara ini, tidak berisi antarmuka biasa kecuali untuk bilah judul, agar tidak "mengganggu apa pun yang coba dilakukan pengguna". Hal ini memungkinkan aplikasi web berjalan bersama perangkat lunak lokal (mirip dengan Mozilla Prism dan Fluid).[40]

Ekstensi[sunting | sunting sumber]

Ekstensi Google Chrome adalah ekstensi peramban yang memodifikasi Google Chrome. [53] Ekstensi ini ditulis menggunakan teknologi web seperti HTML, JavaScript, dan CSS.[54] Mereka didistribusikan melalui Chrome Web Store,[55] awalnya dikenal sebagai Galeri Ekstensi Google Chrome.[53] Semua pengguna dengan Akun Google dapat menambahkan ekstensi setelah mengembangkannya.[56] Banyak ekstensi Chrome, setelah dipasang, memiliki akses ke data pengguna. Ada tiga tingkat izin yang mungkin diminta oleh aplikasi atau ekstensi.[57] Semua ekstensi harus memiliki tujuan yang jelas dan tunggal.[58]

Pada 9 September 2009, Google mengaktifkan ekstensi secara default di saluran pengembang Chrome, dan menyediakan beberapa ekstensi sampel untuk pengujian.[59] Pada bulan Desember, Galeri Ekstensi Google Chrome beta dimulai dengan sekitar 300 ekstensi.[60] Ini diluncurkan pada 25 Januari 2010 bersama dengan Google Chrome 4.0, berisi sekitar 1500 ekstensi.[61]

Tema[sunting | sunting sumber]

Dimulai dengan Google Chrome 3.0, pengguna dapat memasang tema untuk mengubah tampilan browser.[62] Banyak tema pihak ketiga gratis disediakan di galeri online,[63] dapat diakses melalui tombol "Dapatkan tema" di opsi Chrome.

Terjemahan halaman web otomatis[sunting | sunting sumber]

Dimulai dengan Google Chrome 4.1 aplikasi menambahkan bilah terjemahan built-in menggunakan Google Terjemahan. Terjemahan saat ini tersedia untuk 52 bahasa.[64] Saat Chrome mendeteksi bahasa asing selain bahasa pilihan pengguna seperti yang disetel selama waktu penginstalan, Chrome menanyakan pengguna apakah akan menerjemahkan atau tidak.

T-Rex[sunting | sunting sumber]

Di Chrome, saat tidak tersambung ke Internet dan pesan kesalahan yang menampilkan "Tidak ada internet" ditampilkan, di bagian atas, Tyrannosaurus rex "8-bit" ditampilkan, tetapi saat menekan bilah spasi pada keyboard, mouse-klik atau mengetuknya di perangkat sentuh, T-Rex langsung melompat sekali dan berlari melintasi gurun yang dipenuhi kaktus, mengungkapkannya sebagai telur Paskah dalam bentuk permainan platform.[65][66] Permainan itu sendiri adalah pelari tanpa batas, dan tidak ada batasan waktu dalam permainanya karena berkembang lebih cepat dan secara berkala diwarnai dengan latar belakang hitam. Seorang Administrator Chromebook sekolah dapat menonaktifkan game tersebut.[67]

Mengembangkan untuk Chrome[sunting | sunting sumber]

Dimungkinkan untuk mengembangkan aplikasi, ekstensi, dan tema untuk Chrome. Mereka di-zip dalam file .crx dan berisi file manifes yang menentukan informasi dasar (seperti versi, nama, deskripsi, hak istimewa, dll.), Dan file lain untuk antarmuka pengguna (ikon, popup, dll.). Google memiliki panduan pengembang resmi.[68] Chrome memiliki toko webnya sendiri tempat pengguna dan pengembang dapat mengunggah dan mengunduh aplikasi dan ekstensi ini.[69]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chrome WebKit & Blinkmesin tata letak dan Mesin JavaScript V8 masing-masing perangkat lunak bebas dan sumber terbuka, sementara komponen lainnya masing-masing merupakan sumber terbuka atau berpemilik. Namun, bagian 9 dariGoogle Chrome's Terms of Service designates the whole package as proprietary freeware.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://chromereleases.googleblog.com/2020/10/stable-channel-update-for-desktop.html; tanggal terbit: 6 Oktober 2020; diakses pada: 7 Oktober 2020.
  2. ^ "Chromium (Google Chrome)". Ohloh.net. Diakses tanggal February 8, 2012. 
  3. ^ "Chromium coding style". Google Open Source. Diakses tanggal March 29, 2017. 
  4. ^ Lextrait, Vincent (January 2010). "The Programming Languages Beacon, v10.0". Diarsipkan dari versi asli tanggal May 30, 2012. Diakses tanggal March 14, 2010. 
  5. ^ Nyquist, Tommy (January 14, 2020). "PSA: Android KitKat will soon be deprecated in the Chromium code base". Google Groups. Diakses tanggal June 6, 2020. 
  6. ^ "Chrome for iOS". 
  7. ^ "Supported languages". Google Play Console Help. Diakses tanggal December 18, 2015. 
  8. ^ a b "Google Chrome Terms of Service". 
  9. ^ "Google Chrome for Android - Google Chrome". developer.chrome.com. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  10. ^ "Google Chrome and Chrome OS Additional Terms of Service". www.google.com. Diakses tanggal 2020-08-11. 
  11. ^ Bright, Peter (2013-04-03). "Google going its own way, forking WebKit rendering engine". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-11. 
  12. ^ "Desktop Browser Market Share Worldwide". StatCounter Global Stats (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  13. ^ "Browser Market Share Worldwide". StatCounter Global Stats (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  14. ^ Angwin, Julia (2009-07-10). "Sun Valley: Schmidt Didn't Want to Build Chrome Initially, He Says". WSJ (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  15. ^ "Rumours surround Google browser" (dalam bahasa Inggris). 2004-09-23. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  16. ^ Bhardwaj, Prachi. "Larry Page has a reputation for pushing people at Google. Here's how he pushed a young Sundar Pichai to make Google Chrome the top web browser in the world". Business Insider. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  17. ^ "Google Chrome, Google's Browser Project". blogoscoped.com. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  18. ^ "Google Chrome, Google's Browser Project". blogoscoped.com. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  19. ^ "It was when not if... Google Chrome". September 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 8, 2016. Diakses tanggal June 21, 2017. 
  20. ^ Fried, Ina (October 7, 2008). "Be sure to read Chrome's fine print". CNET. CBS Interactive. Diakses tanggal March 9, 2017. 
  21. ^ "Google Terms of Service – Policies & Principles – Google". Google.com. March 1, 2012. Diakses tanggal March 30, 2013. 
  22. ^ "NPAPI deprecation: developer guide - The Chromium Projects". www.chromium.org. Diakses tanggal 2020-09-23. 
  23. ^ "Code Reuse in Google Chrome Browser". catonmat.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-23. 
  24. ^ Needleman, Rafe. "The future of the Firefox address bar". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-25. 
  25. ^ Shankland, Stephen. "Speed test: Google Chrome beats Firefox, IE, Safari". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-25. 
  26. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama chrome4
  27. ^ "ECMAScript test262". ECMAScript.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 14, 2011. Diakses tanggal May 6, 2011. 
  28. ^ "HTML5 test desktop". Visred. Diakses tanggal March 19, 2015. 
  29. ^ "HTML5 test desktop browser comparison". Visred. Diakses tanggal March 19, 2015. 
  30. ^ "HTML5 test Android Chrome 41 Galaxy S5". Visred. Diakses tanggal March 19, 2015. 
  31. ^ "HTML5 test tablet". Sights. Diakses tanggal March 19, 2015. 
  32. ^ "HTML5 test mobile". Sights. Diakses tanggal March 19, 2015. 
  33. ^ "HTML5test - How well does your browser support HTML5?". html5test.com. Diakses tanggal October 29, 2015. 
  34. ^ ""Google Chrome comic"". www.google.com. Diakses tanggal 2020-10-11. 
  35. ^ Chung, Marc (September 5, 2008). "chromes-process model explained". Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2009. Diakses tanggal September 10, 2008. 
  36. ^ Barth, Adam; Jackson, Collin; Reis, Charles; The Google Chrome Team. "The Security Architecture of the Chromium Browser" (PDF). Stanford Security Laboratory. Diakses tanggal September 11, 2008. 
  37. ^ Gutschke, Markus (May 6, 2009). "Re: (PATCH 2/2) x86-64: seccomp: fix 32/64 syscall hole". Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2013. Diakses tanggal February 17, 2011. 
  38. ^ Edge, Jake (August 19, 2009). "Google's Chromium sandbox". Diakses tanggal February 17, 2011. 
  39. ^ "Google Chrome for Android adds Secure DNS for safer, more private browsing". xda-developers (dalam bahasa Inggris). 2020-09-03. Diakses tanggal 2020-10-11. 
  40. ^ a b c "Google Chrome". www.google.com. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  41. ^ "V8 Benchmark Suite". web.archive.org. 2008-09-04. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  42. ^ "Google Chrome - first benchmarks. Summary: wow. - Mixed Signals - Rupert Goodwins's Blog at ZDNet.co.uk Community". web.archive.org. 2008-09-03. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  43. ^ Kingsley-Hughes, Adrian. "Google Chrome is insanely fast ... faster than Firefox 3.0". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  44. ^ "Firefox in the dust: Opera poised to reclaim browser performance lead | Net1News". web.archive.org. 2011-07-14. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  45. ^ Reisn, Charlie (September 11, 2008). "Multi-process Architecture". Diakses tanggal September 12, 2008. 
  46. ^ "Process Models". The Chromium Projects. September 3, 2008. Diakses tanggal September 12, 2008. 
  47. ^ Prince, Brian (December 11, 2008). "Google Chrome Puts Security in a Sandbox". eWeek.com. Ziff Davis Enterprise Holdings Inc. Diakses tanggal June 4, 2010. 
  48. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama chrome-comic
  49. ^ "[webkit-dev] Announcing WebKit2". lists.webkit.org. Diakses tanggal April 8, 2012. 
  50. ^ "Firefox Lorentz beta available for download and testing". Mozilla. April 8, 2010. 
  51. ^ Google (2012). "Set your home page". Diakses tanggal May 22, 2012. 
  52. ^ "Three hidden Chrome features you'll love | Computerworld Blogs". web.archive.org. 2008-09-23. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  53. ^ a b "Google Chrome for the holidays: Mac, Linux and extensions in beta". Google Chrome Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  54. ^ "What are extensions? : Explore Google Chrome features - Google Chrome Help". web.archive.org. 2010-02-08. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  55. ^ "20 best Chrome extensions | News | TechRadar". web.archive.org. 2012-05-03. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  56. ^ "Publish in the Chrome Web Store - Google Chrome". developer.chrome.com. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  57. ^ "Izin yang diminta oleh aplikasi dan ekstensi - Bantuan Toko Web Chrome". support.google.com. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  58. ^ D'Orazio, Dante (2013-12-20). "New Chrome Web Store rules demand extensions 'have a single purpose'". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  59. ^ "Extensions Status: On the Runway, Getting Ready for Take-Off". Chromium Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  60. ^ "Extensions beta launched, with over 300 extensions!". Chromium Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  61. ^ "Over 1,500 new features for Google Chrome". Google Chrome Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  62. ^ "A splash of color to your browser: Artist Themes for Google Chrome". Google Chrome Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  63. ^ "Chrome Web Store". chrome.google.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  64. ^ "Mengubah bahasa Chrome & menerjemahkan halaman - Komputer - Bantuan Google Chrome". support.google.com. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  65. ^ Tweedie, Steven. "Google Chrome's Latest Easter Egg Is A Hidden T-Rex Mini Game". Business Insider. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  66. ^ "Google Chrome's secret "Unable to connect to the Internet" game could be better than the whole web". Radio Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-08. 
  67. ^ "462221 - chromium - An open-source project to help move the web forward. - Monorail". bugs.chromium.org. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  68. ^ "Develop Extensions - Google Chrome". developer.chrome.com. Diakses tanggal 2020-08-08. 
  69. ^ "Chrome Web Store". chrome.google.com (dalam bahasa in). Diakses tanggal 2020-08-08. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]