Google Compute Engine

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Google Compute Engine
Perancang awalGoogle, Inc.
PengembangGoogle
Rilis perdana28 Juni 2012; 7 tahun lalu (2012-06-28)
Sistem operasi
Tersedia dalamEnglish
JenisVirtual Private Server
LisensiProprietary software
Situs webcloud.google.com/compute/

Google Compute Engine (GCE) adalah komponen infrastruktur yang termasuk sebagai Layanan dari Google Cloud Platform yang dibangun di atas infrastruktur Global yang menjalankan Google Search, Gmail, YouTube, dan layanan lainnya. Google Compute Engine memungkinkan pengguna meluncurkan mesin virtual sesuai permintaan. Mesin virtual dapat diluncurkan dari gambar standar atau gambar khusus yang dibuat oleh pengguna.Pengguna Google Compute Engine harus diautentikasi berdasarkan OAuth 2.0 sebelum meluncurkan Mesin Virtual.Google Compute Engine dapat diakses melalui Konsol Pengembang, REST (Representational State Transfer), atau baris perintah antarmuka.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Google mengumumkan Compute Engine pada tanggal 28 Juni 2012 di Google I/O dalam mode pratinjau terbatas.Pada April 2013, Google Compute Engine tersedia bagi pelanggan dengan Paket Dukungan Emas.Pada tanggal 25 Februari 2013, Google mengumumkan bahwa RightScale adalah pengecer pertama mereka.[1] Selama Google I/O masukan 2013, banyak fitur termasuk sub-jam penagihan, jenis contoh bersama-inti, menyimpan persisten yang lebih besar, kemampuan jaringan berbasis jaringan yang ditentukan perangkat lunak yang ditingkatkan, dan sertifikasi ISO / IEC 27001 mendapat diumumkan. Google Compute Engine tersedia untuk semua orang pada tanggal 15 Mei 2013.Layer 3 penyeimbang beban komputasi datang ke Google Compute Engine pada tanggal 7 Agustus 2013.Akhirnya, pada 2 Desember 2013, Google mengumumkan bahwa Google Compute Engine umumnya tersedia.Ini juga memperluas dukungan sistem operasi, memungkinkan migrasi langsung Mesin Virtual, contoh 16-core, penyimpanan yang lebih cepat, dan menurunkan harga standar.

Pada acara Google Cloud Platform Live pada tanggal 25 Maret 2014. Menurut Urs Hölzle, Wakil Presiden Senior bidang infrastruktur teknis mengumumkan diskon penggunaan berkelanjutan, dukungan untuk Microsoft Windows Server 2008, Sistem Penamaan Desain Awan dan Manajer Penerapan Awan. Pada 28 Mei 2014, Google mengumumkan pengoptimalan untuk bersama dengan penjadwalan dinamis kontainer di seluruh Mesin Vitual.[2]

Unit Google Compute Engine[sunting | sunting sumber]

Google Compute Engine unit, yang merupakan abstraksi sumber daya komputasi. Menurut Google, 2,75 Google Compute Engine Unit mewakili kekuatan minimum dari satu inti logis perangkat keras Hyper-threading berdasarkan Sandy Bridge.

Disk Persisten[sunting | sunting sumber]

Setiap proses Google Compute Engine dimulai dengan penyimpanan sumber yang disebut disk persisten. Disk persisten menyediakan ruang penyimpanan untuk instansi yang berisi root system berkas. Penyimpanan persisten dapat digunakan sebagai blok perangkat mentah. Secara Google Compute Engine menggunakan antarmuka sistem komputer kecil untuk memasang disk persisten. Disk Persistent menyediakan penyimpanan yang luas, konsisten, dan andal dengan harga yang konsisten dan dapat diandalkan, sehingga menghilangkan kebutuhan disk lokal yang terpisah. Disk persisten perlu dibuat sebelum meluncurkan contoh. Setelah melekat pada sebuah contoh, mereka dapat diformat dengan sistem pengajuan asli. Satu disk persisten dapat dilampirkan ke beberapa contoh dalam mode hanya baca. Setiap disk persisten bisa mencapai 10TB. Google Compute Engine mengenkripsi disk persisten dengan Standar Enkripsi Lanjutan, dan enkripsi ini diterapkan sebelum data meninggalkan monitor mesin virtual dan menyentuh disk. Enkripsi selalu diaktifkan dan transparan untuk pengguna Google Compute Engine. Integritas disk persisten dipertahankan melalui skema kode autentikasi berbasis pesan.

Pada 18 Juni 2014, Google mengumumkan dukungan untuk disk persisten SSD. Disk ini memberikan hingga 30 IOPS per GB yang 20 kali lebih banyak menulis IOPS dan 100x lebih banyak membaca IOPS daripada disk persisten standar.

Gambar[sunting | sunting sumber]

Gambar adalah disk persisten yang berisi sistem operasi dan sistem berkas akar yang diperlukan untuk memulai sebuah instansi. Gambar harus dipilih saat membuat instansi atau selama pembuatan root disk persisten. Secara umum, Google Compute Engine akan menginstal root sistem berkas yang ditentukan oleh gambar pada disk persisten root. Google Compute Engine menyediakan gambar CentOS dan Debian sebagai gambar standar Linux. Red Hat Enterprise Linux (RHEL) dan Microsoft Windows Server 2008 R2 gambar adalah bagian dari gambar sistem operasi utama yang tersedia dengan biaya tambahan.CoreOS, sistem operasi Linux ringan berbasis Sistem Operasi Chromium yang juga didukung di Google Compute Engine.

Jenis Mesin[sunting | sunting sumber]

Google Compute Engine menggunakan Mesin Virtual berbasis Kernel-based Virtual Machine (KVM) sebagai hypervisor.[3] dan mendukung gambar tamu yang menjalankan Linux dan Microsoft Windows yang digunakan untuk meluncurkan mesin virtual berdasarkan arsitektur 64 bit x86. Mesin virtual boot dari disk persisten yang memiliki sistem berkas root. Jumlah CPU virtual, jumlah memori yang didukung oleh Mesin virtual tergantung pada jenis mesin yang dipilih.

Penagihan dan Diskon[sunting | sunting sumber]

Setelah instansi dijalankan selama lebih dari 25% dari siklus penagihan, harga mulai turun:

  • Jika sebuah instansi digunakan untuk 50% bulan ini, seseorang akan mendapatkan diskon 10% di atas harga sesuai permintaan
  • Jika sebuah instansi digunakan untuk 75% bulan, seseorang akan mendapatkan diskon 20% atas harga sesuai permintaan
  • Jika sebuah instansi digunakan untuk 100% bulan ini, seseorang akan mendapatkan diskon 30% atas harga sesuai permintaan

Perbandingan Tipe Mesin[sunting | sunting sumber]

Google menyediakan jenis mesin tertentu:

  • Mesin standar: 3,75 GB RAM per CPU virtual
  • Mesin memori tinggi: 6,5 GB RAM per CPU virtual
  • Mesin High-CPU: 0,9 GB RAM per CPU virtual
  • Mesin bersama: CPU dan RAM dibagi antara pelanggan
  • Memori yang dioptimalkan mesin: lebih besar dari 14 GB RAM per vCPU.

Harga yang disebutkan di bawah [4] didasarkan pada menjalankan standar Debian atau CentOS mesin virtual Linux Sistem manajemen vendor. Mesin Virtual menjalankan sistem operasi hak milik akan dikenakan biaya lebih banyak.

Tipe Mesin Nama Mesin Core Virtual Memori Biaya Per Jam (US hosted) Biaya Per Jam (Europe hosted)
Standard n1-standard-1 1 3.75GB $0.070 $0.077
Standard n1-standard-2 2 7.5GB $0.140 $0.154
Standard n1-standard-4 4 15GB $0.280 $0.308
Standard n1-standard-8 8 30GB $0.560 $0.616
Standard n1-standard-16 16 60GB $1.120 $1.232
High Memory n1-highmem-2 2 13GB $0.164 $0.180
High Memory n1-highmem-4 4 26GB $0.328 $0.360
High Memory n1-highmem-8 8 52GB $0.656 $0.720
High Memory n1-highmem-16 16 104GB $1.312 $1.440
High CPU n1-highcpu-2 2 1.80GB $0.088 $0.096
High CPU n1-highcpu-4 4 3.60GB $0.176 $0.192
High CPU n1-highcpu-8 8 7.20GB $0.352 $0.384
High CPU n1-highcpu-16 16 14.40GB $0.704 $0.768
Shared Core f1-micro 1 0.60GB $0.013 $0.014
Shared Core g1-small 1 1.70GB $0.035 $0.0385
Memory-optimized n1-ultramem-40 40 938GB $6.3039 $6.9389
Memory-optimized n1-ultramem-80 80 1922GB $12.6078 $13.8779
Memory-optimized n1-megamem-96 96 1433.6GB $10.6740 $11.7430
Memory-optimized n1-ultramem-160 160 3844GB $25.2156 $27.7557

Sumber Daya[sunting | sunting sumber]

Google Compute Engine menghubungkan berbagai entitas yang disebut sumber daya yang akan menjadi bagian dari penerapan. Setiap sumber daya melakukan fungsi yang berbeda.Ketika instansi mesin virtual diluncurkan, sumber daya instansi dibuat menggunakan sumber daya lain, seperti sumber daya disk, sumber daya jaringan, dan sumber daya gambar. Misalnya, fungsi sumber daya disk sebagai penyimpanan data untuk mesin virtual, mirip dengan hard drive fisik, dan sumber daya jaringan membantu mengatur lalu lintas dari instansi.

Sumber Daya Gambar[sunting | sunting sumber]

Sumber daya gambar berisi sistem operasi dan sistem berkas root yang diperlukan untuk memulai instansi. Google memelihara dan menyediakan gambar yang siap digunakan atau pengguna dapat menyesuaikan gambar dan menggunakannya sebagai gambar pilihan untuk membuat instansi. Tergantung pada kebutuhan, pengguna juga dapat menerapkan gambar ke disk persisten dan menggunakan disk persisten sebagai sistem berkas root.

Jenis Mesin[sunting | sunting sumber]

Jenis mesin instansi menentukan jumlah core, memori, dan operasi keluaran/ masukan yang didukung oleh instansi.

Disk[sunting | sunting sumber]

Disk persisten tidak bergantung pada mesin virtual dan hidup lebih lama dari jangka waktu instan.Semua informasi yang disimpan pada disk persisten dienkripsi sebelum ditulis ke media fisik, dan tombol dikontrol secara ketat oleh Google.

Tipe Harga (per GB/bulan)
Standard provisioned space $0.04
SSD provisioned space $0.17
Snapshot storage $0.026
IO operations No additional charge

Setiap instansi dapat melampirkan hanya dengan jumlah terbatas dari ruang disk persisten total (seseorang dapat memiliki hingga 64 TB pada sebagian besar contoh) dan sejumlah disk persisten yang terbatas (seseorang dapat melampirkan hingga 16 disk persisten independen ke kebanyak instansi).

Foto[sunting | sunting sumber]

Potret disk persisten memungkinkan pengguna menyalin data dari disk persisten yang ada dan menerapkannya ke disk persisten baru. Ini sangat berguna untuk membuat cadangan data disk persisten dalam kasus kegagalan tak terduga dan acara pemeliharaan zona.

Instansi[sunting | sunting sumber]

Instansi Google Compute Engine adalah mesin virtual yang berjalan pada konfigurasi Linux atau Microsoft Windows. Pengguna dapat memilih untuk memodifikasi contoh termasuk menyesuaikan perangkat keras, Sistem operasi, disk, dan opsi konfigurasi lainnya.

Jaringan[sunting | sunting sumber]

Jaringan mendefinisikan kisaran alamat dan alamat gerbang semua instansi yang terhubung dengannya. Ini mendefinisikan bagaimana contoh berkomunikasi satu sama lain, dengan jaringan lain, dan dengan dunia luar. Setiap instansi termasuk dalam satu jaringan dan setiap komunikasi antar instansi dalam jaringan yang berbeda harus melalui alamat IP publik.

Proyek Konsol Platform Awan Anda dapat berisi beberapa jaringan, dan setiap jaringan dapat memiliki beberapa contoh yang melekat padanya. Jaringan memungkinkan Anda menentukan IP dan jangkauan jaringan untuk instansi yang terhubung ke jaringan itu. Secara umum, setiap proyek disediakan dengan jaringan umum dengan konfigurasi preset dan aturan firewall. Anda dapat memilih untuk menyesuaikan jaringan default dengan menambah atau menghapus aturan, atau Anda dapat membuat jaringan baru dalam proyek itu. Umumnya, sebagian besar pengguna hanya membutuhkan satu jaringan, meskipun Anda dapat memiliki hingga lima jaringan per proyek secara default.

Sebuah jaringan hanya milik satu proyek, dan setiap instansi hanya dapat dimiliki oleh satu jaringan. Semua jaringan Compute Engine menggunakan protokol IPv4. Compute Engine saat ini tidak mendukung IPv6. Namun, Google adalah pendukung utama IPv6 dan ini merupakan arah masa depan yang penting.

Alamat[sunting | sunting sumber]

Ketika sebuah instansi dibuat, alamat IP eksternal efemeral secara otomatis ditetapkan ke instansi secara langsung. Alamat ini dilekatkan ke instansi untuk kehidupan instansi dan dirilis setelah instansi tersebut dihentikan. Google Compute Engine juga menyediakan mekanisme untuk memesan dan melampirkan IP statis ke Mesin virtual. Alamat IP sementara dapat dipromosikan ke alamat IP statis.

Firewall[sunting | sunting sumber]

Sumber daya firewall berisi satu atau beberapa aturan yang memungkinkan koneksi menjadi instansi. Setiap sumber daya firewall dikaitkan dengan satu dan hanya satu jaringan. Tidak mungkin menghubungkan satu firewall dengan banyak jaringan. Komunikasi tidak diizinkan menjadi instansi kecuali jika sumber daya firewall mengizinkan lalu lintas jaringan, bahkan antar instansi di jaringan yang sama.

Rute[sunting | sunting sumber]

Google Compute Engine menawarkan tabel routing untuk mengelola bagaimana trafik yang ditujukan untuk rentang IP tertentu harus di rutekan. Mirip dengan router fisik di jaringan area lokal, semua lalu lintas keluar dibandingkan dengan tabel rute dan diteruskan dengan tepat jika paket keluar sesuai dengan aturan di tabel rute.

Kawasan dan Zona[sunting | sunting sumber]

Suatu wilayah mengacu pada lokasi geografis fasilitas infrastruktur Google. Pengguna dapat memilih untuk menggunakan sumber daya mereka di salah satu wilayah yang tersedia berdasarkan kebutuhan mereka. Mulai 1 Juni 2014, Google Compute Engine tersedia di wilayah Amerika serikat tengah, Eropa Barat, dan kawasan Asia Timur.

Zona adalah lokasi yang terisolasi di suatu wilayah. Zona memiliki koneksi jaringan bandwidth tinggi dan latensi rendah ke zona lain di wilayah yang sama. Untuk menerapkan aplikasi toleran-kegagalan yang memiliki ketersediaan tinggi, Google menyarankan penerapan aplikasi di berbagai zona di suatu wilayah ini membantu melindungi terhadap kegagalan komponen tak terduga, dan termasuk zona tunggal. Pada tanggal 5 Agustus 2014, ada delapan zona - tiga zona di wilayah Amerika Serikat tengah dan kawasan Asia Timur dan dua zona di kawasan Eropa Barat.

Cakupan Sumber Daya[sunting | sunting sumber]

Semua sumber daya di dalam Google Compute Engine milik pesawat global, regional, atau zona. Sumber daya global dapat diakses dari semua wilayah dan zona. Misalnya, gambar adalah sumber daya global sehingga pengguna dapat meluncurkan Virtual Mesin di wilayah mana pun berdasarkan gambar global. Tetapi alamat adalah sumber daya regional yang hanya tersedia untuk instansi yang diluncurkan di salah satu zona di wilayah yang sama. Instansi diluncurkan di zona tertentu yang membutuhkan spesifikasi zona sebagai bagian dari semua permintaan yang dibuat untuk instansi tersebut.

Tabel di bawah ini merangkum ruang lingkup sumber daya Google Compute Engine:

Cakupan Sumber
Global Image
Global Snapshot
Global Network
Global Firewall
Global Route
Region Address
Zone Instansi
Zone Machine Type
Zone Disk

Fitur[sunting | sunting sumber]

Model Penagihan dan Penetapan Harga[sunting | sunting sumber]

Google menarik biayan tambahan dari Mesin virtual minimal setiap 10 menit. Pada akhir menit ke-10, instansi ditagih dalam kenaikan 1 menit, dan dibulatkan ke menit terdekat.[5] Dukungan harga berdasarkan pemakaian akan mengkreditkan potongan harga kepada pelanggan berdasarkan penggunaan bulanan.[6][7] Pengguna tidak perlu membayar biaya komitmen dimuka untuk mendapatkan potongan harga reguler, sesuai permintaan pengguna.

Kinerja Mesin Virtual[sunting | sunting sumber]

Virtual Mesin Compute Engine dalam 30 detik.[8] dianggap 4-10x lebih cepat dari pada kompetisi.

Kinerja Disk[sunting | sunting sumber]

Disk persisten dari Compute Engine memberikan Operasi input / output per detik yang lebih tinggi secara konsisten.[9] Dengan biaya Operasi keluaran /masukan per detik yang disediakan termasuk dalam biaya penyimpanan, pengguna tidak perlu membayar secara terpisah untuk IOPS.[10]

Cakupan Global untuk Gambar dan Foto[sunting | sunting sumber]

Gambar dan cuplikan disk milik lingkup global yang berarti mereka secara implisit tersedia di semua wilayah dan zona Google Cloud Platform.[11] Ini menghindari kebutuhan untuk mengekspor dan mengimpor gambar dan snapshot antar wilayah.

Perawatan Transparan[sunting | sunting sumber]

Selama pemeliharaan terjadwal dari pusat data Google, Compute Engine dapat secara otomatis memigrasikan Virtual Mesin dari satu host ke yang lain tanpa melibatkan tindakan apa pun dari pengguna. Ini memberikan waktu aktif yang lebih baik untuk aplikasi.[12][13]


Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Barb Darrow (February 25, 2013). "Exclusive: RightScale is first to resell, support Google Compute Engine". Gigaom blog. Diakses tanggal July 5, 2013. 
  2. ^ Google (June 10, 2014). "Containers on Google Cloud Platform". Google Compute Engine documentation. Diakses tanggal June 10, 2014. 
  3. ^ Metz, Cade (3 July 2012). "Google Shaman Explains Mysteries of 'Compute Engine'". Wired. Diakses tanggal 26 September 2016. 
  4. ^ "Google Compute Engine Pricing". Google Cloud Platform (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-02-19. 
  5. ^ Buttler, Brandon. "Google rolls out by-the-minute cloud billing, introduces a new NoSQL database". NetworkWorld. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 July 2013. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  6. ^ Joneja, Navneet. "Introducing Sustained Use Discounts - Automatically pay less for sustained workloads on Compute Engine". Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  7. ^ Babcock, Charles (2014-03-28). "Google Wins In Amazon Cloud Price Battle". InformationWeek. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  8. ^ Staddill, Sebastian. "By the numbers: How Google Compute Engine stacks up to Amazon EC2". Gigaom. Gigaom. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  9. ^ Stadill, Sebastian. "Scalr Cloud Benchmarks". Scalr Cloud Benchmarks. Scalr. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 March 2014. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  10. ^ "Persistent Disk Pricing". Google Compute Engine Documentation. Google. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  11. ^ "Global Resources". Google Compute Engine Documentation. Google. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  12. ^ Adler, Brian. "Google Compute Engine Live Migration Passes the Test". RightScale Blog. RightScale. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  13. ^ Leong, Lydia. "Google Compute Engine and live migration". Blog.