International Mobile Equipment Identity

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

International Mobile Equipment Identity (IMEI)[1] adalah nomor, umumnya unik,[2][3] untuk mengidentifikasi ponsel 3GPP dan iDEN, serta beberapa telepon satelit. Biasanya ditemukan tercetak di dalam kompartemen baterai ponsel, tetapi juga dapat ditampilkan di layar pada kebanyakan ponsel dengan memasukkan *#06# kode Layanan Tambahan MMI pada dialpad, atau di samping informasi sistem lainnya di menu pengaturan pada pengoperasian sistem ponsel cerdas.

Jaringan GSM menggunakan nomor IMEI untuk mengidentifikasi perangkat yang valid, dan dapat menghentikan ponsel yang dicuri untuk mengakses jaringan. Misalnya, jika ponsel dicuri, pemiliknya dapat meminta penyedia jaringan mereka menggunakan nomor IMEI untuk memblokir ponsel tersebut. Ini membuat ponsel tidak berguna di jaringan itu dan terkadang jaringan lain, bahkan jika pencuri mengubah modul identitas pelanggan (SIM) ponsel.

Perangkat tanpa slot kartu SIM biasanya tidak memiliki kode IMEI.[4] Namun, IMEI hanya mengidentifikasi perangkat dan tidak memiliki hubungan khusus dengan pelanggan. Telepon mengidentifikasi pelanggan dengan mengirimkan nomor identitas pelanggan seluler Internasional (IMSI), yang disimpannya di kartu SIM, yang secara teori, dapat ditransfer ke handset mana pun. Namun, kemampuan jaringan untuk mengetahui perangkat individual pelanggan saat ini memungkinkan banyak fitur jaringan dan keamanan.

IMEI dan hukum[sunting | sunting sumber]

Banyak negara telah mengakui penggunaan IMEI dalam mengurangi efek pencurian ponsel. Misalnya, di Britania Raya, berdasarkan Undang-Undang Telepon Seluler (Pemrograman Ulang), mengubah IMEI telepon, atau memiliki peralatan yang dapat mengubahnya, dianggap sebagai pelanggaran dalam beberapa keadaan.[5][6] Di Amerika Serikat, mengubah IMEI ponsel tidak ilegal. Sebuah RUU diusulkan ke Kongres oleh Senator Chuck Schumer di §3186 dari Kongres ke-112 pada tahun 2012 tetapi belum disetujui.[7]

Pemblokiran IMEI bukan satu-satunya cara untuk melawan pencurian ponsel. Sebaliknya, operator seluler didorong untuk mengambil tindakan seperti penangguhan segera layanan dan penggantian kartu SIM jika terjadi kehilangan atau pencurian.[8]

Adanya rentang nomor IMEI yang dialokasikan secara resmi untuk terminal GSM tidak berarti bahwa terminal tersebut disetujui atau memenuhi persyaratan peraturan. Kaitan antara persetujuan peraturan dan alokasi IMEI telah dihapus pada bulan April 2000, dengan diperkenalkannya Petunjuk R&TTE Eropa.[9] Sejak tanggal tersebut, IMEI telah dialokasikan oleh BABT (atau salah satu dari beberapa administrator regional lain yang bertindak atas nama Asosiasi GSM) untuk produsen terminal GSM yang sah tanpa perlu memberikan bukti persetujuan.

Keterbatasan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

 

  1. ^ "3GPP TS 22.016: International Mobile Equipment Identities (IMEI)" (ZIP/DOC; 36 KB). 2009-10-01. Diakses tanggal 2009-12-03. 
  2. ^ "Phone firms defend security record". BBC News. January 8, 2002. Diakses tanggal August 25, 2011. 
  3. ^ GSM Europe, ""GSME proposals regarding mobile theft and IMEI security"". , 2003-06
  4. ^ "How to activate license when no IMEI available". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2019. Diakses tanggal 19 July 2019. 
  5. ^ "Mobile Telephones (Re-programming) Act 2002". Legislation.gov.uk. Diakses tanggal 2013-09-18. 
  6. ^ "The Criminal Law". VVC.gov.lv. Latvian State Language Center. 
  7. ^ "S.3186 - Mobile Device Theft Deterrence Act of 2012". Congress.gov. Library of Congress. 
  8. ^ "What is an IMEI number? - Where Can You Find It? - Activation". TechPayout.com. Diakses tanggal 16 September 2016. 
  9. ^ "The Radio and Telecommunications Terminal Equipment Directive". Diakses tanggal 16 September 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]