Big Hero 6 (film)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Big Hero 6
Big Hero 6 (film) poster.jpg
Poster resmi film
Sutradara
Produser
Penulis
  • Don Hall
  • Jordan Roberts[1]
Didasarkan
dari
Big Hero 6
oleh
Pemeran
Penata musikHenry Jackman[2]
Perusahaan
produksi
DistributorWalt Disney Studios
Motion Pictures
Tanggal rilis


  • 7 November 2014 (2014-11-07) (Amerika Serikat & Indonesia)
Negara
Bahasa

Big Hero 6 adalah film 3D superhero animasi komputer yang diproduksi oleh Walt Disney Animation Studios, berdasarkan dari tim superhero Marvel Comics dengan nama yang sama. Film ini disutradarai oleh Don Hall, co-direktur Winnie the Pooh, dan Chris Williams, co-direktur Bolt. Ini menjadi film animasi yang ke-54 di Walt Disney Animated Classics series.

Film Big Hero 6 akan menjadi yang pertama dari produksi Disney animasi untuk menampilkan karakter Marvel sejak akuisisi The Walt Disney Company dari Marvel Entertainment pada tahun 2009. Film ini dirilis pada 7 November 2014 oleh Walt Disney Pictures.

Big Hero 6 tayang perdana di Festival Film Internasional Tokyo ke-27 pada 23 Oktober 2014, dan di Festival Film Abu Dhabi pada 31 Oktober; itu kemudian ditayangkan perdana di Teater El Capitan di Los Angeles pada tanggal 4 November, dan dirilis secara teatrikal dalam format Disney Digital 3D dan RealD 3D di Amerika Serikat pada tanggal 7 November 2014. Film ini mendapat kesuksesan kritis dan komersial. Film ini mendapat ulasan positif dari para kritikus, dengan pujian untuk animasi, urutan aksi, tempo, nilai hiburan, hati, dan bobot emosional. Film ini meraup lebih dari $ 657,8 juta di seluruh dunia dan menjadi film animasi terlaris tahun 2014.[4] Big Hero 6 memenangkan Academy Award untuk Film Animasi Terbaik dan Penghargaan Pilihan Anak-Anak untuk Film Animasi Favorit. Film ini juga menerima nominasi untuk Annie Awards untuk Fitur Animasi Terbaik dan Penghargaan Golden Globe untuk Film Fitur Animasi Terbaik, kalah dari How to Train Your Dragon 2. Itu juga dinominasikan untuk Penghargaan BAFTA untuk Film Animasi Terbaik, tetapi kalah dari The Lego Movie. Big Hero 6 dirilis dalam bentuk DVD dan Cakram Blu-ray pada 24 Februari 2015.

Sebuah serial televisi yang melanjutkan kisah film tersebut ditayangkan dari tahun 2017 hingga 2021 di Disney Channel dan Disney XD.[5] Serial pendek dua musim, Baymax Dreams, tayang perdana pada tahun 2018. Serial lainnya, Baymax!, tayang perdana di Disney+ pada 29 Juni 2022.

Plot[sunting | sunting sumber]

Hiro Hamada adalah bocah ahli robotik berumur 14 tahun. Dia tinggal di kota metropolitan San-Fransokyo dan menghabiskan kesehariannya bergabung dalam pertarungan robot ilegal. Kakak Hiro, Tadashi takut Hiro akan menyia-nyiakan potensinya. Tadashi membawanya ke universitas tempatnya belajar, San-Fransokyo Institute of Technology (SFIT), di mana Hiro bertemu dengan teman-teman Tadashi. Mereka adalah Go Go Tomago, Fred, Wasabi No-Ginger, dan Honey Lemon. Begitu juga dengan Baymax, robot penjaga kesehatan pribadi yang diciptakan Tadashi. Hiro yang kagum, memutuskan untuk bergabung ke SFIT. Hiro kemudian mempersembahkan projectnya, Microbots untuk bisa masuk ke SFIT. Microbots adalah sekumpulan robot kecil yang dapat bergabung bersama membentuk apapun dalam setiap bayangan pengaturan. Alistair Krei, presiden dari Krei Tech Company berusaha untuk membeli ciptaan itu, namun ditolak. Lalu, Profesor Callaghan, ketua dari program universitas, tertarik dengan project Hiro. Dengan demikian Hiro masuk ke dalam universitas itu. Ketika api mulai membara di universitas tersebut,Tadashi masuk ke dalam untuk menyelamatkan Callaghan yang terjebak di dalamnya, namun ledakan terjadi,dan Tadashi pun tewas dalam insiden itu. Setelah kematian kakaknya, Hiro menjadi pendiam, dan mengasingkan dirinya dari teman-temannya.

Suatu hari, Hiro tidak sengaja mengaktifkan Baymax, secara bersamaan dia menemukan satu microbot di saku jaketnya, microbot itu membawa mereka berdua ke satu rumah gudang yang sudah ditinggalkan. di situlah ,Hiro menemukan bahwa seseorang telah menggandakan microbots ciptaannya dalam jumlah yang sangat banyak.Kemudian, dia diserang oleh orang bertopeng yang dijuluki "Yokai" yang mengendalikan microbots ciptaannya. Mereka meloloskan diri dan pergi ke kantor polisi. Tidak dapat meyakinkan polisi tentang dirinya yang diserang oleh Yokai, dia memutuskan untuk menangkap orang bertopeng itu.Dia memperbaharui Baymax dengan armor ciptaannya,dan memasangnya chip petarung yang didasarkan pada gerakan Karate. Di pelabuhan, Hiro terlibat dalam penyerangan Microbots Yokai. Saat itu Go Go Tomago, Fred, Wasabi, dan Honey Lemon tidak sengaja menemui Hiro karena Baymax sudah menghubungi mereka saat pertama kali mengetahui keberadaan Microbot. Tiba-tiba, Yokai menyerang mereka dan mereka langsung melarikan diri dengan mobil van milik Wasabi.Van Wasabi tenggelam, Namun Baymax segera menolong mereka. Mereka pun melarikan diri dan bersembunyi di rumah besar Fred. Di situ, Hiro membentuk sebuah kumpulan superhero yang terdiri dari dirinya sendiri, Honey Lemon, Baymax, Wasabi, Fred,dan Go Go Tomago. Hiro menciptakan baju zirah untuk semua temannya, termasuk dirinya sendiri dan Baymax.

Mereka segera mengivestigasi laboratorium lama milik Krei Tech yang dulunya telah dipakai untuk menguji teknologi teleportasi. Ketika pilot tes yang mengendarai kendaraan menuju portal itu, pilot itu terjebak di dalamnya. Kemudian mereka diserang oleh Yokai, setelah pertarungan singkat, Hiro berhasil mencabut topengnya,dan mendapati bahwa orang itu adalah profesor Callaghan. Callaghan telah mencuri Microbots Hiro untuk menyelamatkan dirinya. Mengetahui bahwa Tadashi mati dengan sia-sia, Hiro meminta Baymax untuk membunuh Callaghan, tetapi Baymax tidak ingin membunuh Callaghan. Hiro secara kasar membuang chip perawat Baymax, dan hanya memasukan chip petarungnya, Baymax langsung menjadi mesin pembunuh dan segera mencoba membunuhnya. Teman-teman Hiro segera mencoba menghentikannya, dan akhirnya Honey Lemon memasukkan kembali chip perawat Baymax, Baymax segera kembali normal, dan Callaghan telah melarikan diri. Hiro marah kepada teman-temannya dan pulang kembali ke rumahnya. Di garasi rumahnya, dia mencoba kembali membuang chip perawatnya, namun tidak bisa. Hiro mengatakan bahwa dengan membunuh Callaghan dapat memuaskan hatinya, untuk menenangkan hatinya, Baymax menampilkan video tentang Tes Tadashi terhadap Baymax, Tadashi baru berhasil pada percobaan yang ke-84, Hiro menyadari bahwa membunuh Callaghan bukanlah hal yang diminta Tadashi untuk membalas kematiannya.

Teman-teman Hiro dan dia mengetahui bahwa pilot tes yang terjebak dalam portal itu adalah putri Callaghan, Abigail. Callaghan membalas dendam kepada Alistair Krei yang telah menyebabkan kematian putrinya. Callaghan ingin membunuh Krei dengan melemparnya ke dalam portal yang aktif. Namun rencana itu telah digagalkan oleh Hiro dan teman-temannya dengan melumpuhkan sejumlah Microbots Callaghan. Di dalam portal yang aktif, Baymax telah mendeteksi tanda hidup dari Abigail, Hiro dan Baymax segera melaju kesana untuk menyelamatkannya.Tapi di jalan keluar mereka, armor Baymax rusak, sehingga satu-satunya cara untuk menyelamatkan Abigail dan Hiro adalah dengan menembakkan rocket fist milik Baymax. Namun, Hiro tidak mau meninggalkannya, tetapi dia harus. Dan akhirnya dia harus meninggalkan Baymax di belakang dengan air mata berlinang. Setelah mereka keluar, portal akhirnya meledak. Abigail segera dilarikan ke rumah sakit, dan Callaghan ditahan polisi.

Suatu hari setelah kejadian itu, Hiro telah menemukan chip perawat Baymax (Yang mengandung semua personalitas Baymax) di sarung tangan milik Baymax. Dia kembali membuat Baymax, dan kebahagiaan pun muncul kembali. Film diakhiri ketika Hiro, Baymax, dan teman-temannya segera melindungi kota dengan harapan untuk memenuhi harapan Tadashi untuk membantu banyak orang. Di bagian "End credits", itu menampilkan gambar headline koran bahwa Hiro telah diberikan dana bantuan dari universitas dan bangunan didedikasikan untuk Tadashi. Dalam sebuah adegan setelah "End credits", Fred tidak sengaja membuka pintu rahasia di rumah keluarganya dan menemukan perlengkapan superhero didalamnya. lalu di sana Fred bertemu ayahnya, seorang superhero yang telah pensiun. Ayahnya mengatakan bahwa mereka memiliki banyak waktu untuk berbicara yang dikatakan saat mereka sedang berpelukan.

Tokoh dan pengisi suara[sunting | sunting sumber]

Tokoh Utama[sunting | sunting sumber]

  • Baymax (diisi suarnya oleh Scott Adsit) sebuah robot pendamping kesehatan berbentuk balon yang dibuat oleh Tadashi. Bentuknya menyerupai balon agar dapat memberikan rasa tenang dan menggemaskan bagi pasiennya.
  • Hiro Hamada (diisi suaranya oleh Ryan Potter) biasa juga dipanggil Hiro, Seorang ahli robotik dan lulus SMA pada umur 14 tahun, Ketertarikannya terhadap pertandingan robot ilegal membuatnya sempat terkurung penjara. Kecerdasannya dimanfaatkan untuk mengubah dirinya, Baymax, dan seluruh teman-temannya menjadi pahlawan super.
  • Tadashi Hamada (diisi suaranya oleh Daniel Henney) kakak dari Hiro dan pencipta dari Baymax. Ia tewas dalam insiden kebakaran di Institut Teknologi San Fransokyo (SFIT) saat akan ingin menyelamatkan Profesor Callaghan.
  • Fred (diisi suaranya oleh T.J. Miller) seorang penggemar komik dan pemalas yang merupakan bagian dari tim maskot Institut Teknologi San Fransokyo (SFIT).
  • Gogo Tomago (diisi suaranya oleh Jamie Chung) seorang mahasiswi yang tangguh dan atletik yang menekuni bidang elektromagnetik.
  • Wasabi (diisi suaranya oleh Damon Wayans Jr.), pemuda yang pintar dan sedikit neurotik yang ahli dalam pembuatan laser plasma.
  • Honey Lemon (diisi suaranya oleh Genesis Rodriguez (yang juga menjadi pengisi suara dalam Bahasa Spanyol Latin))[6] seorang penggemar eksperimen kimia di Institut Teknologi San Fransokyo (SFIT).
  • Robert Callaghan alias "Yokai" (diisi suaranya oleh James Cromwell) kepala program robotik di Institut Teknologi San Fransokyo (SFIT) yang secara ekstrim menjadi penjahat super bertopeng sebagai bentuk balas dendam terhadap Alistair Krei.[7]

Pendukung[sunting | sunting sumber]

  • Alistair Krei (diisi suaranya oleh Alan Tudyk) seorang pengusaha pionir, pencinta teknologi, dan CEO dari Krei Tech yang terus berinovasi untuk menciptakan hal-hal yang baru.
  • Cass (diisi suaranya oleh Maya Rudolph) adalah bibi dan pelindung Hiro dan Tadashi.

Lainnya[sunting | sunting sumber]

  • Abigail Callaghan (diisi suaranya oleh Katie Lowes) putri dari Robert Callaghan yang mejadi pilot tes Krei Tech.
  • Heathcliff (diisi suaranya oleh David Shaughnessy) kepala pelayan dari keluarga Fred
  • Sersan Meja Gerson (diisi suaranya oleh David Gerson) adalah sersan meja dari Kepolisian San Fransokyo.
  • Pembaca berita (diisi suaranya oleh Billy Bush)[8]
  • Yama (diisi suaranya oleh Paul Briggs) seorang gangster terkenal yang ingin membalas dendam Hiro akibat robotnya dikalahkan "Megabot" milik Hiro dalam sebuah pertandingan robot ilegal.
  • Tn. Frederickson atau Boss Awesome (diisi suaranya oleh Stan Lee) seorang mantan pahlawan super yang merupakan ayah dari Fred.[9]

Produksi[sunting | sunting sumber]

"Don Hall, Kristina Reed, dan seluruh kru adalah orang-orang yang sangat berbakat dan memiliki kecintaan yang besar terhadap semua hal yang berbau Marvel sehingga sangat luar biasa bekerja dengan mereka. Mereka benar-benar mengambil properti 'Big Hero 6', yang pada akhirnya tidak memiliki banyak sejarah penerbitan di belakangnya, dan membangun seluruh dunia dan mitologi di sekitarnya.Jumlah penelitian yang dilakukan Don dan krunya sangat lengkap dan menyeluruh, dan saya tidak hanya berarti sehubungan dengan membaca komik Dari desain karakter dan teknologi mereka hingga tampilan dunia, tidak ada batu yang terlewat dan banyak mil frequent flyer telah dihitung untuk mencapai posisi mereka saat ini. Orang-orang ini telah berkeliling dunia untuk membuat Big Hero 6 menjadi yang terbaik. Ini adalah penghargaan untuk bagaimana John Lasseter menjalankan divisi animasi".

Joe Quesada, memuji Walt Disney Animation Studios pada usaha mereka membuat ulang Big Hero 6.[10]

Setelah Disney mengakuisisi Marvel Entertainment pada tahun 2009, CEO Bob Iger mendorong divisi perusahaan untuk mengeksplorasi properti Marvel untuk konsep adaptasi.[11] Dengan sengaja memilih judul yang tidak jelas, itu akan memberi mereka kebebasan untuk membuat versi mereka sendiri. Saat menyutradarai Winnie the Pooh, sutradara Don Hall sedang menelusuri database Marvel ketika dia menemukan Big Hero 6, sebuah komik yang belum pernah dia dengar sebelumnya. "Saya hanya menyukai judulnya," katanya. Dia menawarkan konsep tersebut kepada John Lasseter pada tahun 2011, sebagai salah satu dari lima ide[12] untuk kemungkinan produksi Walt Disney Animation Studios, dan ide khusus ini "menarik perhatian" dengan Lasseter, Hall, dan Chris Williams (Sutradara Bolt).[13]

Pada bulan Juni 2012, Disney mengonfirmasi bahwa Walt Disney Animation Studios mengadaptasi serial Marvel Comics dan bahwa film tersebut telah ditugaskan ke tahap awal pengembangan.[14][15] Karena ingin konsepnya terasa baru dan segar, kepala cerita Paul Briggs (yang juga mengisi suara Yama di film[16]) hanya membaca beberapa edisi komik, sedangkan penulis skenario Robert Baird mengaku belum membaca komiknya sama sekali.[17]

Big Hero 6 diproduksi sendiri oleh Walt Disney Animation Studios,[18] meskipun beberapa anggota tim kreatif Marvel terlibat dalam produksi film termasuk Joe Quesada, chief creative officer Marvel, dan Jeph Loeb, kepala dari divisi Marvel Television.[19][20] Menurut sebuah wawancara dengan Axel Alonso oleh CBR,[21] Marvel tidak memiliki rencana apapun untuk menerbitkan komik tie-in.[22] Disney berencana untuk mencetak ulang versi Marvel dari Big Hero 6 sendiri, tetapi kabarnya Marvel tidak setuju. Mereka akhirnya mencapai kesepakatan bahwa Yen Press akan menerbitkan versi manga Jepang dari Big Hero 6 untuk Disney.[23]

Sebaliknya, Lasseter menepis gagasan keretakan antara kedua perusahaan, dan produser Roy Conli menyatakan bahwa Marvel mengizinkan Disney "kebebasan penuh dalam menyusun cerita".[24] Presiden Walt Disney Animation Studios, Andrew Millstein menyatakan: "Pahlawan adalah salah satu contoh dari apa yang telah kami pelajari selama bertahun-tahun dan kami merangkul beberapa DNA Pixar."[25] Mengenai cerita film tersebut, Quesada menyatakan, "Hubungan antara Hiro dan robotnya memiliki cita rasa yang sangat Disney... tapi itu dikombinasikan dengan busur heroik Marvel ini." Tim produksi memutuskan sejak awal untuk tidak menghubungkan film tersebut ke Marvel Cinematic Universe dan malah mengatur film di alam semesta yang berdiri sendiri.[26]

Lengan robot vinil tiup yang membantu menginspirasi desain Baymax, dari para peneliti di bidang baru robotika lunak di Institut Robotika Universitas Carnegie Mellon.

Sehubungan dengan desain Baymax, Hall menyebutkan dalam sebuah wawancara, "Saya ingin robot yang belum pernah kami lihat sebelumnya dan sesuatu yang sepenuhnya orisinal. Itu hal yang sulit dilakukan, kami memiliki banyak robot dalam budaya pop, mulai dari The Terminator hingga WALL-E hingga C-3PO dan belum lagi robot Jepang, saya tidak akan membahasnya. Jadi saya ingin melakukan sesuatu yang orisinal." Bahkan jika mereka belum tahu seperti apa robot itu, artis Lisa Keene datang dengan ide bahwa itu harus menjadi robot yang dapat dipeluk.[27] Sumber inspirasi lain yang dikutip oleh tim termasuk anime Jepang, seperti film Hayao Miyazaki (termasuk Spirited Away dan The Wind Rises) dan Pokémon, serta mainan Shogun Warriors.[28] Desainer mecha Shigeto Koyama, yang sebelumnya melakukan pekerjaan desain untuk anime mecha seperti Gunbuster 2, Eureka Seven, Gurren Lagann, dan Rebuild of Evangelion, mengerjakan desain konsep untuk Baymax.[29][30]

Pada awal proses pengembangan, Hall dan tim desain melakukan perjalanan penelitian ke Institut Robotika Universitas Carnegie Mellon, di mana mereka bertemu dengan tim peneliti yang didanai DARPA[31] yang memelopori bidang baru 'robot lunak' menggunakan vinil tiup, yang akhirnya mengilhami desain tiup vinil,[32][33] dan benar-benar dapat dipeluk.[34][35] Hall menyatakan bahwa "Saya bertemu dengan seorang peneliti (Chris Atkeson)[36] yang sedang mengerjakan robot lunak. Itu adalah lengan vinil tiup dan praktis yang akan berada di industri perawatan kesehatan sebagai asisten perawat atau dokter. Peneliti khusus ini masuk ke lapangan panjang ini tetapi begitu dia menunjukkan kepada saya lengan tiup itu, saya tahu kami memiliki robot yang dapat dipeluk." Hall menyatakan bahwa teknologi "mungkin akan memiliki potensi di industri medis di masa depan, membuat robot yang sangat lentur dan lembut dan tidak akan menyakiti orang saat mengangkatnya.

Hall menyebutkan bahwa mencapai tampilan unik untuk pelindung mekanis membutuhkan waktu dan "hanya mencoba untuk mendapatkan sesuatu yang terasa seperti kepribadian karakter". Co-director Williams menyatakan, "Sebagian besar dari tantangan desain adalah ketika dia mengenakan baju zirah yang Anda ingin rasakan bahwa dia adalah kehadiran mengintimidasi yang sangat kuat pada saat yang sama, dari segi desain dia harus berhubungan dengan yang sebenarnya. Robot vinil sederhana yang menggemaskan di bawahnya."[37] Desain wajah Baymax terinspirasi oleh lonceng suzu tembaga yang diperhatikan Hall saat berada di kuil Shinto.

Menurut Conli, Lasseter awalnya tidak menyukai deskripsi Baymax (walaupun daya baterainya rendah) tentang kucing Hiro sebagai "bayi berbulu", tetapi Williams tetap mempertahankannya, dan pada pemutaran tes pertama film tersebut, Lasseter mengakui bahwa Williams benar.[38]

Menurut Williams, Baymax awalnya akan diperkenalkan agak terlambat dalam film, tapi kemudian seniman cerita John Ripa menemukan cara agar Baymax bisa bertemu Hiro jauh lebih awal. Seluruh film menjadi lebih kuat dengan membangun hubungan antara Hiro dan Baymax sejak awal, tetapi pembuat film akhirnya harus merekonstruksi "cukup banyak babak pertama" untuk membuat ide itu berhasil.

Sekitar sembilan puluh animator mengerjakan film tersebut pada satu titik atau lainnya; beberapa mengerjakan proyek tersebut selama dua tahun.[39] Dalam hal gaya dan latar animasi film, film ini menggabungkan budaya dunia Timur (terutama Jepang) dengan budaya dunia Barat (terutama California). Pada Mei 2013, Disney merilis seni konsep dan menampilkan cuplikan San Fransokyo dari film tersebut.[40] San Fransokyo, perpaduan futuristik antara San Francisco dan Tokyo, dijelaskan oleh Hall sebagai "versi alternatif dari San Francisco. Sebagian besar teknologinya canggih, tetapi sebagian besar terasa retro ... Di mana Hiro tinggal, rasanya seperti Haight. Saya cinta para wanita Painted. Kami memberi mereka makeover Jepang; kami menempatkan kafe di bagian bawah salah satunya. Mereka tinggal di atas kedai kopi."[41] Rumah tempat tinggal keluarga Hiro didasarkan pada rumah bergaya Victoria di sudut Haight Street dan Masonic Avenue di Haight-Ashbury.[42] Menurut desainer produksi Paul Felix, "Topografinya dibesar-besarkan karena apa yang kami lakukan adalah karikatur, menurut saya bukitnya 1 1⁄2 kali dibesar-besarkan. Saya rasa Anda tidak dapat benar-benar menaikinya. Ketika Anda sampai di pusat kota, saat itulah Anda mendapatkan suasana distrik komersial yang paling murni, berlapis, dan padat di Tokyo. Ketika Anda keluar dari sana, itu menjadi lebih San Francisco dengan estetika Jepang. (Ini agak mirip) Blade Runner, tetapi berisi beberapa blok persegi. Anda melihat gedung pencakar langit kontras dengan perbukitan."[41]

Alasan mengapa Disney ingin menggabungkan Tokyo (di mana versi buku komik berlangsung) dengan San Francisco adalah sebagian karena San Francisco belum pernah digunakan oleh Marvel sebelumnya, sebagian karena semua aspek ikon kota, dan sebagian karena mereka merasakannya. Estetika akan menyatu dengan baik dengan Tokyo.[17] Ide pembuat film adalah bahwa San Fransokyo didasarkan pada sejarah alternatif di mana San Francisco sebagian besar dibangun kembali oleh imigran Jepang setelah gempa bumi tahun 1906, meskipun premis ini tidak disebutkan dalam film.

Untuk membuat San Fransokyo sebagai simulasi digital mendetail dari seluruh kota, Disney membeli data penilai aktual untuk seluruh kota dan wilayah San Francisco. Kota terakhir berisi lebih dari 83.000 bangunan dan 100.000 kendaraan.[39]

Sebuah program perangkat lunak bernama Denizen digunakan untuk membuat lebih dari 700 karakter khusus[39] yang mengisi kota. Satu lagi bernama Bonzai bertanggung jawab atas penciptaan 250.000 pohon kota, sementara sistem rendering baru yang disebut Hyperion menawarkan kemungkinan iluminasi baru, seperti cahaya yang bersinar melalui objek tembus cahaya (misalnya penutup vinil Baymax). RenderMan Pixar dianggap sebagai "Rencana B" untuk rendering film, jika Hyperion tidak dapat memenuhi tenggat waktu produksi.

Pengembangan Hyperion dimulai pada tahun 2011 dan didasarkan pada penelitian iluminasi global kompleks multi-pantulan yang awalnya dilakukan di Disney Research di Zürich.[39] Disney, pada gilirannya, harus merakit cluster komputasi super baru hanya untuk menangani permintaan pemrosesan Hyperion yang sangat besar, yang terdiri dari lebih dari 2.300 workstation Linux yang didistribusikan di empat pusat data (tiga di Los Angeles dan satu di San Francisco).[39] Ini semua didukung oleh sistem penyimpanan pusat dengan kapasitas lima petabyte, yang menampung semua aset digital serta salinan arsip dari semua 54 film Animasi Disney.[39] Sinematografer Robert Richardson diangkat sebagai konsultan visual untuk membantu penciptaan pencahayaan yang realistis.

Klimaks emosional terjadi di tengah portal lubang cacing, yang diwakili oleh interior bergaya mandelbulb.

Adegan pasca-kredit baru ditambahkan ke film pada Agustus 2014, di akhir produksi, setelah co-director Don Hall dan krunya pergi menonton film Marvel Studios Guardians of the Galaxy. Dia menyatakan bahwa "kami ngeri, bahwa orang-orang duduk menunggu kredit akhir, karena DNA Marvel. Kami tidak ingin orang-orang meninggalkan film dengan kecewa."[43]

Musik[sunting | sunting sumber]

Henry Jackman menyusun musik untuk film tersebut.[44] Soundtrack menampilkan lagu asli berjudul "Immortals" yang ditulis dan direkam oleh band rock Amerika Fall Out Boy, yang dirilis oleh Walt Disney Records pada 14 Oktober 2014. Album soundtrack dirilis secara digital oleh Walt Disney Records pada 4 November 2014, dan dirilis dalam bentuk CD pada 25 November. Meskipun bukan bagian dari soundtrack, bagian instrumental singkat dari "Eye of the Tiger" diputar di film tersebut. Untuk perilisan album di Jepang, singel Ai "Story" versi bahasa Inggris yang belum pernah dirilis sebelumnya dirilis sebagai singel oleh EMI Records dan Walt Disney Records secara eksklusif di Jepang. Lagu tersebut digunakan dalam video promosi dan kredit film untuk perilisan Jepang.

Rilis[sunting | sunting sumber]

Rilis Teatrikal[sunting | sunting sumber]

Big Hero 6 tayang perdana di acara pembukaan Festival Film Internasional Tokyo pada tanggal 23 Oktober 2014.[45] Versi 3D ditayangkan perdana di Festival Film Abu Dhabi tanggal 31 Oktober 2014.[46] Film ini dirilis secara teatrikal di Amerika Serikat dan Kanada pada 7 November 2014 dengan pertunjukan internasional IMAX terbatas. Secara teatrikal, film ini diiringi oleh film pendek Walt Disney Animation Studios, Feast.

Sementara itu di Korea Selatan, film ini diberi judul "Big Hero" dan disensor pada beberapa adegan yang menampilkan unsur budaya Jepang untuk menghindari ketegangan hubungan antara Korea Selatan dan Jepang akibat trauma masyarakat Korea karena kekejaman Jepang selama pendudukan Jepang di Korea. Contohnya adalah perubahan nama tokoh Hiro Hamada menjadi Hero Armada, dan penggantian huruf Jepang menjadi huruf Inggris. Meskipun demikian, film tersebut menimbulkan kontroversi online di Korea Selatan, karena gambar kecil yang menyerupai Bendera Matahari Terbit di kamar protagonis.[47]

Film ini juga dirilis di Tiongkok pada 25 Februari 2015.[48]

Media Rumahan[sunting | sunting sumber]

Big Hero 6 dirilis dalam bentuk DVD dan BluRay oleh Walt Disney Studios Home Entertainment pada tanggal 24 Februari 2015 di Amerika Serikat. Termasuk didalamnya adalah film pendek Feast dan film fitur "The Origin Story of Big Hero 6: Hiro's Journey", "Big Hero Secrets" dan "Big Animator 6: The Characters Behind the Characters", beserta beberapa adegan yang dihapus serta trailer teatrikal.

Penayangan di Televisi Indonesia[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia, film ini tayang perdana di saluran TV kabel Fox Movies Premium pada bulan Agustus 2015 dalam Bahasa Inggris.[49] Versi Bahasa Indonesia dari film ini ditayangkan perdana di HBO Asia pada tanggal 18 Desember 2016 sebagai salah satu pilihan bahasa, kemudian ditayangkan di RCTI pada tanggal 25 Desember 2016 pukul 13.30 WIB dan di Global TV pada tanggal 1 Januari 2017 pukul 18.00 WIB dan pernah ditayangkan di Disney Channel Asia pada tahun 2017.

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Box Office[sunting | sunting sumber]

Big Hero 6 memperoleh penghasilan $222,5 juta di Amerika Utara dan $435,3 juta di wilayah lain dengan perkiraan total seluruh dunia sebesar $657,8 juta. Menghitung semua pengeluaran, Deadline memperkirakan bahwa film tersebut menghasilkan keuntungan sebesar $187,34 juta.[50] Di seluruh dunia, ini adalah film animasi terlaris tahun 2014,[51] dan salah satu film animasi terlaris sepanjang masa. Dengan meraup lebih dari $500 juta di seluruh dunia, ini menjadi perilisan keempat Disney tahun 2014; judul lainnya adalah Guardians of the Galaxy, Maleficent, dan Captain America: The Winter Soldier.[52]

Amerika Utara[sunting | sunting sumber]

Di AS dan Kanada, film tersebut adalah film animasi fiksi ilmiah berpenghasilan kotor tertinggi kedua (setelah WALL-E pada tahun 2008), film komedi superhero animasi berpenghasilan kotor tertinggi ketiga (setelah The Incredibles pada tahun 2004 dan The Incredibles 2 pada tahun 2018), dan film animasi Disney terlaris kelima. Film ini memperoleh $1,4 juta dari penayangan Kamis malam, yang lebih tinggi dari pratinjau yang diperoleh Frozen ($1,2 juta) dan The Lego Movie ($400.000).[53][54] Pada hari pembukaannya pada 7 November, film tersebut memperoleh $15,8 juta, memulai debutnya di nomor dua setelah Interstellar ($16,9 juta).[55][56] Big Hero 6 menduduki puncak box office pada akhir pekan pembukaannya, menghasilkan $56,2 juta dari 3.761 bioskop di depan Interstellar ($47,5 juta);[107] pada saat itu adalah pembukaan terbaik kedua Walt Disney Animation Studios setelah Frozen ($67,4 juta), baik disesuaikan maupun tidak disesuaikan.

Pada tanggal 15 Februari 2015, Big Hero 6 menjadi film animasi Disney dengan pendapatan kotor tertinggi ketiga di AS dan Kanada, setelah The Lion King dan Frozen.[57]

Luar Amerika Utara[sunting | sunting sumber]

Dua minggu sebelum perilisannya di Amerika Utara, Big Hero 6 dirilis di Rusia (menghasilkan $4,8 juta) dan Ukraina (menghasilkan $0,2 juta) dalam dua hari (25–26 Oktober).[58] Alasan utama di balik rilis awal adalah untuk memanfaatkan liburan sekolah selama dua minggu di Rusia. Jeff Bock, analis box office untuk Exhibitor Relations, berkata, "Untuk penghasilan kotor dua hari, itu sangat besar. Ini angka yang sangat besar di Rusia."[59] Pada akhir pekan keduanya, film tersebut menambahkan $4,8 juta (naik 1%) sehingga total penonton kumulatif selama sembilan hari menjadi $10,3 juta di Rusia dan $10,9 termasuk pendapatannya dari Ukraina.[60]

Pada akhir pekan pembukaannya, film tersebut memperoleh $7,6 juta dari tujuh belas pasar untuk akhir pekan pertama di seluruh dunia dengan total $79,2 juta, setelah Interstellar ($132,2 juta). Big Hero 6 menduduki nomor satu di Filipina, Vietnam, dan Indonesia.[61] Itu dibuka dengan $ 4,8 juta di Meksiko.[62] Di Jepang, di mana film tersebut secara lokal dikenal sebagai Baymax, dibuka di tempat kedua di belakang Yo-Kai Watch: Tanjō no Himitsu da Nyan!, dengan $5,3 juta, menandainya sebagai pembukaan Disney terbesar kedua di Jepang setelah Frozen[63][64] dan menduduki puncak box office selama enam akhir pekan berturut-turut.[65] Film dibuka di tempat kedua dengan $6 juta ($6,8 juta termasuk pratinjau) di Britania Raya, yang 15% lebih rendah dari Frozen. Ini dibuka di No 1 dengan $ 14,8 juta di Tiongkok, yang merupakan pembukaan terbesar untuk film animasi Disney dan Pixar (memecahkan rekor Frozen)[66] dan menduduki puncak box office selama tiga akhir pekan berturut-turut.[67]

Penerimaan Kritis[sunting | sunting sumber]

Situs web agregasi Rotten Tomatoes melaporkan peringkat persetujuan 90% berdasarkan 229 ulasan dan peringkat rata-rata 7,4/10. Konsensus situs menyatakan: "Menghibur dan animasi yang brilian, Big Hero 6 bergerak cepat, penuh aksi, dan sering kali menyentuh."[68] Metacritic, yang memberikan peringkat yang dinormalisasi dari 100 dari ulasan teratas dari kritikus arus utama, telah menghitung skor 74 berdasarkan 38 ulasan, yang menunjukkan "ulasan yang disukai secara umum". Penonton yang disurvei oleh CinemaScore memberi film tersebut nilai rata-rata "A" pada skala A+ hingga F.

Michael O'Sullivan dari The Washington Post memberi film tersebut 3,5/4 bintang, dengan menulis bahwa "Daya tarik sebenarnya dari Big Hero 6 bukanlah aksinya. Ini adalah hati sang tokoh utama." Maricar Estrella dari Fort Worth Star-Telegram memberi film itu 5 bintang, mengatakan bahwa Big Hero 6 "menawarkan sesuatu untuk semua orang: aksi, persahabatan, pahlawan super, dan penjahat. Tapi kebanyakan, Baymax menawarkan suara yang penuh kasih dan penyembuhan bagi mereka yang menderita, dan pelukan yang bisa dirasakan melalui layar." Peter Travers dari Rolling Stone memberi film 3 dari 4 bintang, dengan menyatakan, "Bintang terobosan musim ini ada di sini. Namanya Baymax dan dia tidak mungkin tidak menyukainya. Big Hero 6 animasi 3-D akan jauh lebih sedikit bersenang-senang tanpa gumpalan roly-poly, karisma robot yang tak tertahankan ini." Kofi Outlaw dari Screen Rant memberi film ini 4 dari 5 bintang atau "luar biasa", menjelaskan bahwa "Big Hero 6 menggabungkan keajaiban dan pesona Disney dengan kekaguman Marvel dan tindakan untuk memberikan film yang menampilkan yang terbaik dari kedua studio." Alonso Duralde dari The Wrap memberi film tersebut ulasan positif, menyebutnya "manis, tajam, mengasyikkan, dan lucu" dan mengatakan bahwa film tersebut "datang untuk menyelamatkan apa yang menjadi kiasan film yang ditakuti—kisah asal-usul—dan meluncurkan kisah pahlawan super. ke ketinggian baru yang menyenangkan." Calvin Wilson dari St. Louis Post-Dispatch memberi film tersebut 3,5 dari 4 bintang, menulis bahwa "penceritaannya solid, didorong oleh karakter yang Anda pedulikan. Dan itu seharusnya membuat Big Hero 6 sukses besar."

Bill Goodykoontz dari The Arizona Republic memberikan ulasan positif untuk film tersebut, dengan menulis, "Sutradara Don Hall dan Chris Williams telah membuat film hebat tentang seorang anak laki-laki (Ryan Potter) dan teman robotnya, yang mencari jawaban atas tragedi mematikan," menyebutnya sebuah "suguhan bagus yang tak disangka-sangka".[69] Soren Anderson dari The Seattle Times memberi film tersebut 3,5 dari 4 bintang, mengatakan bahwa "Pintar, penuh warna, cepat berdiri, seringkali sangat lucu dan manis (tetapi tidak berlebihan), Big Hero 6 memadukan pengaruhnya yang sangat banyak menjadi produk akhir itu, meski sama sekali tidak orisinal, sangat menghibur." Michael Rechtshaffen dari The Hollywood Reporter memberikan ulasan positif untuk film tersebut, dengan mengatakan bahwa "kisah lucu dan mengharukan tentang ikatan antara remaja ahli teknologi dan robot yang lembut mewakili proposisi lain yang tidak boleh dilewatkan oleh Walt Disney Animation Studios."[70] Jon Niccum dari The Kansas City Star memberi film 3,5 dari empat bintang, menulis bahwa meskipun "mungkin mencapai beberapa ketukan akrab yang melekat pada 'cerita asal' pahlawan super mana pun, itu masih" film animasi terbaik tahun ini, memasok petualangan ukuran The Incredibles dengan tingkat ikatan emosional yang tidak terlihat sejak The Iron Giant", dan "tidak pernah kehabisan daya baterai".[71] Elizabeth Weitzman dari Daily News memberi film itu 4 dari 5 bintang, menyebutnya sebagai "petualangan animasi yang menawan", mengatakan bahwa dengan "animasi 3D yang menarik" dan "cerita dan naskah yang tajam" dan cerdas, itu adalah "salah satu yang langka. Film keluarga yang bisa dibanggakan karena memiliki semuanya: humor, hati, dan pelukan". Rafer Guzmán dari Newsday memberi film itu 3 dari 4 bintang, mengatakan bahwa "Marvel plus Disney plus John Lasseter sama dengan kumpulan aksi yang disetujui anak-anak", dengan "warna yang kaya, cerah, dan penuh dengan detail cerdas".

Pujian[sunting | sunting sumber]

Daftar Penghargaan dan Nominasi
Penghargaan Kategori Penerima dan calon Hasil
87th Academy Awards Film Animasi Terbaik Don Hall, Chris Williams and Roy Conli Menang
65th American Cinema Editors Awards[72] Film Fitur Animasi dengan Suntingan Terbaik Tim Mertens Nominasi
42nd Annual Annie Awards[73] Fitur animasi terbaik Big Hero 6 Nominasi
Efek Animasi dalam Produksi Animasi Michael Kaschalk, Peter DeMund, David Hutchins, Henrik Falt, John Kosnik Menang
Desain Karakter dalam Produksi Fitur Animasi Shiyoon Kim, Jin Kim Nominasi
Menyutradarai dalam Produksi Fitur Animasi Don Hall & Chris Williams Nominasi
Storyboarding dalam Produksi Fitur Animasi Marc E. Smith Nominasi
Menulis dalam Produksi Fitur Animasi Robert L. Baird, Daniel Gerson & Jordan Roberts Nominasi
Editorial dalam Produksi Fitur Animasi Tim Mertens Nominasi
68th British Academy Film Awards[74] Film Animasi Terbaik Nominasi
Critics Choice Association Film animasi terbaik Big Hero 6 Nominasi
72nd Golden Globe Awards[75] Film Fitur Animasi Terbaik Big Hero 6 Nominasi
Kids' Choice Awards Film Animasi Favorit Menang
Nevada Film Critics Society Film Animasi Terbaik Big Hero 6 Menang
Women Film Critics Circle Film Keluarga terbaik Big Hero 6 Menang
Karakter Animasi Wanita Terbaik Go Go Tomago diperankan oleh, Jamie Chung Nominasi
Honey Lemon diperankan oleh, Genesis Rodriguez Nominasi
Kutipan Terbaik dalam Film "Stop Whining. Woman Up!" dikatakan oleh, Jamie Chung Menang
15th Phoenix Film Critics Society[76] Film Animasi Terbaik Big Hero 6 Nominasi
Lagu asli terbaik "Immortals" oleh Fall Out Boy Nominasi
19th Satellite Awards[77] Gambar Gerak Terbaik, Animasi atau Media Campuran Big Hero 6 Nominasi
Producers Guild of America Produser Film Teater Animasi Terbaik Terbaik Roy Conli Nominasi
13th Annual Visual Effects Society Awards[78] Animasi Luar Biasa dalam Gambar Bergerak Fitur Animasi Don Hall, Chris Williams, Roy Conli, Zach Parrish Menang
Model Luar Biasa dalam Proyek Media Gerak apa pun Brett Achorn, Minh Duong, Scott Watanabe, Larry Wu Menang
Lingkungan Ciptaan Luar Biasa dalam Gambar Bergerak Fitur Animasi Ralf Habel, David Hutchins, Michael Kaschalk, Olun Riley Menang
Simulasi Efek Luar Biasa dalam Gambar Bergerak Fitur Animasi Henrik Falt, David Hutchins, Michael Kaschalk, John Kosnik Menang
Karakter Animasi Luar Biasa dalam Film Fitur Animasi Colin Eckart, John Kahwaty, Zach Parrish, Zack Petroc Menang

Masa depan[sunting | sunting sumber]

Seri susulan Disney Channel/Disney XD[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2016, Disney mengumumkan bahwa serial televisi Big Hero 6 sedang dalam pengembangan dan ditayangkan perdana di Disney Channel dan Disney XD pada tahun 2017. Serial tersebut berlangsung segera setelah peristiwa film tersebut,[79] dibuat dan diproduksi secara eksekutif oleh pembuat Kim Possible, yakni Mark McCorkle dan Bob Schooley, dan co-executive diproduksi oleh Nick Filippi.[80][81] Mayoritas pemeran dari film tersebut kembali mengisi suara karakter tersebut, kecuali Damon Wayans Jr. dan T.J. Miller.[82]

Spin-off Disney+[sunting | sunting sumber]

Pada Desember 2020, Disney mengumumkan serial Disney+ baru berjudul Baymax!, yang akan mengikuti Baymax yang bekerja sebagai perawat di sekitar San Fransokyo.[83] Serial ini ditayangkan perdana pada 29 Juni 2022.

Kemungkinan Sekuel[sunting | sunting sumber]

Pada 18 Februari 2015, sutradara film tersebut, Don Hall dan Chris Williams, mengatakan bahwa sekuelnya mungkin dibuat. Hall menambahkan, "Setelah mengatakan itu, tentu saja, kami menyukai karakter ini, dan pemikiran untuk bekerja dengan mereka lagi suatu hari nanti pasti memiliki daya tariknya."[84] Pada Maret 2015, Genesis Rodriguez mengatakan kepada MTV bahwa sekuel sedang dipertimbangkan, mengatakan, "...Tidak ada yang pasti. Ada pembicaraan tentang sesuatu yang terjadi. Kami belum tahu apa."[85] Pada bulan April 2015, Stan Lee menyebutkan sekuel yang diproyeksikan sebagai salah satu dari beberapa sekuel yang dia pahami ada dalam rencana Marvel untuk film-film yang akan datang.[86] Pada bulan Maret 2021, kepala animator Zach Parrish mengungkapkan keinginan untuk membuat sekuel,[87]

Pasti ada cerita yang diceritakan di luar... Saya pikir masih banyak potensi. Masih banyak waktu. Keindahan animasi adalah yang dapat mengambil cerita di akhir Big Hero, atau kita bisa melompati waktu. Kita bisa pergi ke mana pun kita mau, karena itu animasi.

— Kepala Animator Big Hero 6, Zach Parrish ketika diwawancarai oleh Collider

Dalam media lain[sunting | sunting sumber]

Buku komik[sunting | sunting sumber]

  • Adaptasi manga Jepang dari Big Hero 6 (yang berjudul Baymax (ベイマックス, Beimakkusu) di Jepang) diilustrasikan oleh Haruki Ueno, memulai serialisasi di Magazine Special milikKodansha sejak 20 Agustus 2014. Sebuah bab prolog diterbitkan di Weekly Shōnen Magazine pada 6 Agustus 2014.[88] Menurut situs web resmi Jepang film tersebut, manga tersebut mengungkapkan detail plot di Jepang sebelum tempat lain di dunia. Situs tersebut juga mengutip co-sutradara film Don Hall, yang disebut sebagai penggemar manga, yang mengatakan bahwa film tersebut terinspirasi dari Jepang. Yen Press menerbitkan serial tersebut dalam bahasa Inggris.[89]
  • Diumumkan bahwa IDW Publishing akan mengadaptasi Big Hero 6 versi Disney menjadi komik yang sedang berlangsung. Ini menandai salah satu dari beberapa kali Marvel Comics meminjamkan salah satu propertinya ke perusahaan penerbit komik lain.[90] Serial ini dimaksudkan untuk debut pada Juli 2018 dengan tulisan Hannah Blumenreich dan Nicoletta Baldari mengerjakan seninya.[91] Rilis edisi pertama kemudian diundur ke 19 September 2018,[92] sebelum diundur ke April 2019 dan sekarang diberi judul sesuai serial televisinya.[93]
  • Adaptasi manhwa dari beberapa episode Big Hero 6: The Series dirilis pada Agustus 2021. Diterbitkan oleh Yen Press, serial ini ditulis oleh JuYoun Lee dan diilustrasikan oleh Hong Gyun An.[94]

Permainan Video[sunting | sunting sumber]

  • Sebuah video game berdasarkan film berjudul yang berjudul Big Hero 6: Battle in the Bay dirilis pada 28 Oktober 2014 untuk Nintendo 3DS dan Nintendo DS. Game ini diatur setelah peristiwa film dan merupakan game beat 'em up side-scrolling. Empat dari enam anggota dapat dimainkan (dengan Baymax dan Honey Lemon tidak dapat dimainkan), dan Layar Sentuh dapat digunakan untuk meluncurkan granat Honey Lemon di tengah panasnya pertempuran. Ini adalah game terakhir yang dirilis untuk Nintendo DS asli. Selain itu, setelah game dirilis, Disney Two Pack dirilis yang berisi game ini dan Disney Frozen: Olaf's Quest dalam satu kartrid.
  • Hiro dan Baymax dari film tersebut juga tersedia di Disney Infinity 2.0 sebagai karakter Disney Originals yang dapat dimainkan di Toy Box. Seperti halnya karakter yang dapat dimainkan lainnya dalam game, figur terkait untuk mereka juga dirilis.[95]
  • Sebuah game mobile berdasarkan film berjudul Big Hero 6: Bot Fight juga dirilis pada 3 November 2014. Itu terjadi setahun setelah peristiwa film tersebut, di mana para pahlawan menemukan dan melawan robot yang melarikan diri melalui pertempuran pertandingan-3.[96] Game tersebut kemudian dihentikan pada 3 Februari 2016 karena kendala tim dukungan Disney Mobile dan kebutuhan untuk menghentikan game lama untuk merilis yang baru.
  • Keenam anggota Big Hero 6 dan Yokai muncul sebagai karakter yang dapat dimainkan, bersama dengan materi lain berdasarkan film tersebut, dalam video game Disney Magic Kingdoms. Di dalam game tersebut, para karakter terlibat dalam alur cerita baru yang berfungsi sebagai kelanjutan dari peristiwa film tersebut.[97]
  • Sebuah dunia berdasarkan Big Hero 6 memulai debutnya di Kingdom Hearts III. Dunia melanjutkan cerita dari peristiwa di akhir film, dengan Organisasi XIII mengambil kendali tubuh asli Baymax yang tertinggal di ruang portal, mengubahnya menjadi Heartless mengerikan yang dilawan Baymax dan Sora.[98][99][100] Pemeran film mengulangi peran mereka sebagai anggota Big Hero 6, kecuali Damon Wayans Jr.

Mainan[sunting | sunting sumber]

Perusahaan mainan vinil Funko merilis gambar pertama figur mainan tersebut melalui Funko Big Hero 6 mereka.[101] Koleksi seri POP Vinyl menampilkan Hiro Hamada, Go Go Tomago, Wasabi, Honey Lemon, Fred, dan Baymax denvan ukuran 6 inci.

Bandai merilis sejumlah action figure yang berhubungan dengan film tersebut; mainan ini termasuk sejumlah tokoh Baymax yang berbeda. Salah satunya adalah versi 10 inci plastik lembut yang menyertakan serangkaian gambar diam yang diproyeksikan dari film di perutnya, yang dapat diubah saat lengan sosok itu digerakkan, dan yang mengeluarkan suara yang menyertainya. Deluxe Flying Baymax, yang dijual seharga $39,99 (Rp 623,164.17[a]), menggambarkan versi baju zirah dari karakter tersebut dan menampilkan lampu dan suara yang aktif dengan menekan sebuah tombol. Menempatkan figur Hiro di punggungnya mengubah suara menjadi ucapan dan ketika dimiringkan, suaranya seperti terbang. Figur Baymax dengan baju zirah (harga eceran asli $19,99 (Rp 311,504.17[b]) hadir dengan 20 buah baju zirah yang dapat dipasang ke robot oleh pemiliknya. Karakter lain dari film tersebut, termasuk anggota tim lainnya dan Profesor Callaghan (yang disebut Yokai) dikeluarkan dalam figur aksi berukuran 4 inci, yang masing-masing memiliki delapan titik artikulasi.[102]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 1 Dollar AS = Rp 15,583.00 (per 10 Desember 2022, pukul 01:04 UTC)
  2. ^ 1 Dollar AS = Rp 15,583.00 (per 10 Desember 2022, pukul 01:04 UTC)
  1. ^ "Jordan Roberts Goes From Indies to Disney - Speakeasy - WSJ". The Wall Street Journal. May 14, 2013. Diakses tanggal August 11, 2013. 
  2. ^ "Henry Jackman to Score Disney's 'Big Heru 6′". Film Music Reporter. Diakses tanggal April 3, 2014. 
  3. ^ Arruda, Cameron (May 9, 2013). "Disney Announces First Ever Animated Marvel Film 'Big Hero 6' To Hit Theaters in November 2014". Film Thrasher. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-29. Diakses tanggal May 9, 2013. 
  4. ^ Lowe, Kinsey; Lowe, Kinsey (2015-03-14). "'Big Hero 6': No. 1 Animated Movie Worldwide 2014". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  5. ^ Petski, Denise; Petski, Denise (2016-11-03). "'Big Hero 6': Maya Rudolph & More Reprise Roles For Disney XD Animated Series". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  6. ^ "Big Hero 6 / Latin American Spanish cast". CHARGUIGOU (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-07. 
  7. ^ https://deadline.com/2014/07/disney-big-hero-6-voice-cast-804122
  8. ^ Patten, Dominic; Patten, Dominic (2015-02-23). "'Big Hero 6' Wins Oscar For Animated Film". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-07. 
  9. ^ "Big Hero 6 Stan Lee Cameo Revealed". Pop Culture Now (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-07. 
  10. ^ "Marvel's Joe Quesada on Possible 'S.H.I.E.L.D.' Villain, 'Big Hero 6' Movie & More". ScreenRant. October 2, 2013. 
  11. ^ "Disney is reanimated with films such as 'Big Hero 6,' 'Frozen'". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). 2013-05-09. Diakses tanggal 2022-12-08. 
  12. ^ "'Big Hero 6': Disney brings little-known Marvel stars to big screen". torontosun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  13. ^ Buchanan, Kyle. "Disney Hasn't Talked to Marvel About Setting Films in Its Cinematic Universe". Vulture (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  14. ^ June 29, Anthony Breznican Updated; EDT, 2012 at 11:46 PM. "Disney Animation teams up with Marvel for 'Big Hero 6' -- BREAKING". EW.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  15. ^ Nicholson, Max (2012-06-30). "Confirmed: Disney Animating Marvel's Big Hero 6". IGN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  16. ^ Guzman, René A. (2014-11-11). "S.A. artist drew on personal experience for 'Big Hero 6' scene". San Antonio Express-News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  17. ^ a b "Behind 'Big Hero 6': How Disney Animation is taking on Marvel". Hypable (dalam bahasa Inggris). 2014-09-03. Diakses tanggal 2022-12-08. 
  18. ^ Kilday, Gregg; Kilday, Gregg (2014-02-12). "Disney Animation's Andrew Millstein on a 'Frozen' Sequel and the Studio's Next Marvel Collaboration (Q&A)". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  19. ^ "Marvel meets Disney Animation in 'Big Hero 6'". Daily News (dalam bahasa Inggris). 2014-11-06. Diakses tanggal 2022-12-08. 
  20. ^ "Marvel, Disney Partner on Animated Release: 'Big Hero 6' (Video)" (dalam bahasa Inggris). 2013-05-09. Diakses tanggal 2022-12-08. 
  21. ^ Alonso, Axel (2014-08-29). "The Mixed Message of Manara's "Spider-Woman" Variant, Reason For No "Big Hero 6" Plans". CBR (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  22. ^ Johnston, Rich (2014-09-02). "Marvel Agreed With Disney Not To Put Out Big Hero 6 Comics". Bleeding Cool News And Rumors (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  23. ^ Johnston, Rich (2014-09-04). "That Disney/Marvel Bust Up Over Big Hero 6 (UPDATE)". Bleeding Cool News And Rumors (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  24. ^ Feinberg, Scott; Feinberg, Scott (2014-08-27). "John Lasseter Dismisses Notion of Rift With Marvel Over 'Big Hero 6'". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  25. ^ Lealos, Shawn S. (2015-02-18). "Big Hero 6 Sequel: What Will it Take to Get Made?". Renegade Cinema (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  26. ^ published, Total Film (2014-07-04). "Big Hero 6 director confirms the Avengers wont make cameos". gamesradar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  27. ^ "'Big Hero 6' Turns Godzilla Into Lovable Disney Robot". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). 2014-10-31. Diakses tanggal 2022-12-08. 
  28. ^ Archive, View Author; Author, Email the; Twitter, Follow on; feed, Get author RSS (2014-11-01). "How anime inspired Disney's 'Big Hero 6'" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  29. ^ Chan, Jessica (2015-09-17). "Interview: Shigeto Koyama Talks About Baymax, GAINAX And Kill la Kill | SUPERADRIANME.com". www.superadrianme.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  30. ^ Green, Scott. "Designer Reveals "Big Hero 6" Anime Connection". Crunchyroll (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  31. ^ www.bizjournals.com https://www.bizjournals.com/washington/blog/fedbiz_daily/2014/11/darpa-goes-disney-thanks-to-big-hero-6.html. Diakses tanggal 2022-12-24.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  32. ^ "Easy Does It - Carnegie Mellon University | CMU". www.cmu.edu. Diakses tanggal 2022-12-24. 
  33. ^ Kee, Edwin; PST, on 01/21/2011 09:25. "Inflatable robot arm won't break any bones". Ubergizmo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-24. 
  34. ^ MacQuarrie, Jim (2014-10-01). "The Technology of Big Hero 6". GeekDad (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-24. 
  35. ^ "Big Hero 6: Let's Build Baymax". www.cs.cmu.edu. Diakses tanggal 2022-12-24. 
  36. ^ "The real soft robots that inspired Baymax, with Chris Atkeson - Robohub". robohub.org. Diakses tanggal 2022-12-24. 
  37. ^ "First Teaser for Marvel and Disney's 'Big Hero 6': Meet Their 'Huggable' Robot". www.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-24. 
  38. ^ www.theaustralian.com.au/arts/big-hero-6-another-animation-marvel-from-disney/story-e6frg8n6-1227169452274
  39. ^ a b c d e f "Behind the Scenes of Disney's Tech-Centric 'Big Hero 6'". PCMAG (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  40. ^ Acuna, Kirsten. "Gorgeous Concept Art For Disney's First Animated Marvel Film". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  41. ^ a b Ordoña, Michael (2014-08-28). "If S.F., Tokyo merged with retro twist, you'd get 'Big Hero 6'". San Francisco Chronicle (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-24. 
  42. ^ Kane, Peter-Astrid; Lee, Alexa (2017-07-06). "Haight to Haight You Baby: Tourism for Locals". SF Weekly (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-24. 
  43. ^ jbindeck2015 (2015-05-27). "Has the post-credits sting run its course?". Den of Geek (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  44. ^ "Henry Jackman to Score Disney's 'Big Hero 6' | Film Music Reporter" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  45. ^ "World Premieres of 'Big Hero 6' and 'Parasyte' Set for Tokyo International Film Festival". Cartoon Brew (dalam bahasa Inggris). 2014-07-31. Diakses tanggal 2017-01-02. 
  46. ^ "World premiere of Big Hero 6 in 3D to close Abu Dhabi Film Festival | The National". Diakses tanggal 2017-01-02. 
  47. ^ Ashcraft, Brian. "Why Big Hero 6 Is Upsetting Some People in South Korea". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-01-02. 
  48. ^ Tartaglione, Nancy; Tartaglione, Nancy (2015-02-10). "'Jupiter' Ascends A Touch; 'Exodus' Crosses $200M: Intl Box Office Actuals". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  49. ^ "Big Hero 6 on FOX Movies Premium - FILM". Vidio. Diakses tanggal 2017-01-02. 
  50. ^ Jr, Mike Fleming; Jr, Mike Fleming (2015-03-12). "No. 7 'Big Hero 6' – 2014 Most Valuable Blockbuster Movie Tournament". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  51. ^ Mendelson, Scott. "Oscar Money Watch: 'Big Hero 6' Quietly Became One Of Disney's Biggest Hits". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  52. ^ "Around-the-World Roundup: 'Jupiter' Ascends to Top Spot Overseas". Box Office Mojo. Diakses tanggal 2022-12-08. 
  53. ^ Khatchatourian, Maane; Khatchatourian, Maane (2014-11-08). "'Interstellar' Tops Friday Box Office, 'Big Hero 6' Skyrocketing to Weekend Win of $56 Million". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  54. ^ Mendelson, Scott. "Box Office: 'Interstellar' Tops 'Big Hero 6' With $17M Friday". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  55. ^ Khatchatourian, Maane; Khatchatourian, Maane (2014-11-08). "'Interstellar' Tops Friday Box Office, 'Big Hero 6' Skyrocketing to Weekend Win of $56 Million". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  56. ^ Mendelson, Scott. "Box Office: 'Interstellar' Tops 'Big Hero 6' With $17M Friday". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  57. ^ Lang, Brent; Lang, Brent (2015-02-15). "Box Office: 'Fifty Shades of Grey' Explodes With Record-Breaking $81.7 Million". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  58. ^ Tartaglione, Nancy; Tartaglione, Nancy (2014-10-27). "Int'l Box Office FINAL: 'Happy New Year' Uncorks Record Bollywood Bow; 'Annabelle' Still A Doll With $26.2M; 'Lucy' Outmuscles 'Hercules' In China; More". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  59. ^ Alexander, Bryan. "'Big Hero 6' scores in Russia before U.S. release". USA TODAY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  60. ^ Tartaglione, Nancy; Tartaglione, Nancy (2014-11-04). "'Turtles', 'Maze Runner' Top Int'l Box Office Ahead Of 'Interstellar' Start: FINAL". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  61. ^ D'Alessandro, Nancy Tartaglione,Anthony; Tartaglione, Nancy; D'Alessandro, Anthony (2014-11-10). "'Interstellar' Lifts Off With $82.9M Overseas Open: International B.O. Final". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  62. ^ Lang, Brent; Lang, Brent (2014-11-16). "Box Office: 'Interstellar' Soars Past $300 Million Globally". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  63. ^ Tartaglione, Nancy; Tartaglione, Nancy (2014-12-23). "'Hobbit' Rules While Chinese, Indian And French Films Make Noise: Intl BO Update". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  64. ^ "Yo-kai Watch Film Beats Out Disney's Big Hero 6 at Japanese Box Office". Anime News Network (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  65. ^ Blair, Gavin J.; Blair, Gavin J. (2015-02-16). "Japan Box Office: 'Fifty Shades' Opens in Fifth, 'Big Hero 6' Passes $70 Million". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  66. ^ Tartaglione, Nancy; Tartaglione, Nancy (2015-03-03). "'Focus' Improves Upon Estimates; 'Marigold Hotel' Still Pretty – Intl B.O. Monday Update". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  67. ^ Coonan, Clifford; Coonan, Clifford (2015-03-16). "China Box Office: 'Cinderella', 'Big Hero 6' Dominate". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-08. 
  68. ^ Big Hero 6 (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2022-12-08 
  69. ^ Goodykoontz, Bill. "Review: 'Big Hero 6' is an unexpectedly good treat". The Arizona Republic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  70. ^ Staff, T. H. R.; Staff, T. H. R. (2014-10-23). "'Big Hero 6': Film Review". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  71. ^ www.kansascity.com/entertainment/movies-news-reviews/article3563223.html
  72. ^ "American Cinema Editors announce nominees". Awards Daily. January 3, 2015. Diakses tanggal January 3, 2015. 
  73. ^ "42nd Annual Annie Award Nominees". Diakses tanggal December 1, 2014. 
  74. ^ Ritman, Alex (January 8, 2015). "BAFTA Nominations: 'Grand Budapest Hotel' Leads With 11". The Hollywood Reporter. Diakses tanggal May 19, 2022. 
  75. ^ Gray, Tim (December 11, 2014). "Golden Globes: 'Birdman,' 'Fargo' Top Nominations". Variety. Diakses tanggal December 11, 2014. 
  76. ^ "Phoenix Film Critics Society 2014 Awards". Phoenix Film Critics Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 6, 2015. Diakses tanggal December 9, 2014. 
  77. ^ Pond, Steve (December 1, 2014). "'Birdman' Leads Satellite Awards Nominations". The Wrap. Diakses tanggal December 3, 2014. 
  78. ^ "VES Awards 2015: Complete Winners List". Diakses tanggal February 4, 2015. 
  79. ^ ohmy.disney.com/news/2016/03/02/big-hero-6-tv-show/
  80. ^ Sandberg, Bryn; Sandberg, Bryn (2016-03-02). "'Big Hero 6' TV Series Set for Disney XD". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  81. ^ Steinberg, Brian; Steinberg, Brian (2016-03-02). "Disney XD To Launch 'Big Hero 6' TV Series In 2017". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  82. ^ Petski, Denise; Petski, Denise (2016-11-03). "'Big Hero 6': Maya Rudolph & More Reprise Roles For Disney XD Animated Series". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  83. ^ Holloway, Daniel; Holloway, Daniel (2020-12-11). "'Moana,' 'Cars,' 'Princess and the Frog' Spinoff Series Set for Disney Plus". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  84. ^ "Subverting Expectations in Big Hero 6: A Family Film with Emotional Depth". Creative Screenwriting. Diakses tanggal 2022-12-10. 
  85. ^ "Is A 'Big Hero 6' Sequel In The Works? We Asked Honey Lemon". MTV (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  86. ^ "Stan Lee on Marvel versus DC, Spidey joining the Avengers and his high hopes for Ant-Man". torontosun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  87. ^ Radish, Christina (March 5, 2021). "'Us Again' Director on Bringing 'World of Dance' Stars to Disney Animation and a 'Big Hero 6' Sequel". Colider. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 15, 2021. Diakses tanggal March 5, 2021. 
  88. ^ "Big Hero 6 Is 1st Disney Film to Be Previewed With Manga Series". Anime News Network (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  89. ^ "Yen Press Licenses Manga Version of Disney's Big Hero 6 Film". Anime News Network (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  90. ^ Ching, Albert (2017-10-08). "NYCC: IDW to Publish Big Hero 6 Comics". CBR (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  91. ^ Staff, Beat (2018-04-09). "Syndicated Comics". The Beat (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  92. ^ "Big Hero 6: The Series from IDW Publishing". leagueofcomicgeeks.com. Diakses tanggal 2022-12-10. 
  93. ^ Johnston, Rich (2019-01-25). "IDW April 2019 Solicits Launches Dick Tracy Forever #1 by Michael Avon Oeming". Bleeding Cool News And Rumors (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  94. ^ Tantimedh, Adi (2021-06-07). "Big Hero 6: The Series Gets Graphic Novel Adaptation from Yen Press". Bleeding Cool News And Rumors (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  95. ^ "Big Hero 6's Hiro and Baymax Get Disney Infinity Figures - News". Nintendo World Report. Diakses tanggal 2022-12-10. 
  96. ^ Low, Aloysius. "Made in Singapore: Disney's Big Hero 6 Bot Fight mobile game tie-in". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  97. ^ Update 21: Big Hero 6 | Trailer, diakses tanggal 2022-12-10 
  98. ^ Sliva, Marty (2015-08-16). "D23 2015: Kingdom Hearts 3 Adds Big Hero 6 World". IGN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  99. ^ "KINGDOM HEARTS III TO INCLUDE BIG HERO 6". Disney Parks, Experiences and Products (dalam bahasa Inggris). 2015-08-16. Diakses tanggal 2022-12-10. 
  100. ^ "'Star Wars' character Finn has the "most powerful weapon" in 'Disney Infinity 3.0'". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). 2015-08-17. Diakses tanggal 2022-12-10. 
  101. ^ admin (2021-03-19). "What Channel is POP TV on Spectrum TV - Updated Guide [year]". Theme Scene (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-10. 
  102. ^ Nast, Condé. "Big Hero 6 Bandai toys take healthcare robots into battle". Wired UK (dalam bahasa Inggris). ISSN 1357-0978. Diakses tanggal 2022-12-10. 

8. https://disneyinternationaldubbings.weebly.com/big-hero-6--indonesian-cast.html Diarsipkan 2021-01-22 di Wayback Machine.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]