Batalyon Infanteri 8/Marinir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Batalyon Infanteri 8/Marinir
Gambar kormar.png
Lambang Korps Marinir
Dibentuk 13 Februari 2004
Negara Indonesia
Cabang Lambang TNI AL.png TNI Angkatan Laut
Tipe unit Gambar kormar.png Korps Marinir
Bagian dari Brigade Infanteri 3/Marinir
Situs web www.marinir.mil.id

Batalyon Infanteri 8/Harimau Putih disingkat Yonif 8/Marinir adalah sebuah pasukan marinir Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Laut (AL) yang merupakan satuan pelaksana dari Brigade Infanteri 3/Marinir di Piabung Lampung berkekuatan 1 Kompi Markas dan 3 Kompi Senapan dan diperkuat dengan satuan BKO Kavaleri 5 unit Tank PT-76, 6 unit BTR 50 dan Artileri 2 pucuk HOW 105, 2 pucuk meriam 122. Satuan ini dibentuk berdasar kepada Keputusan Kasal Nomor : Kep/03/II/2004 tanggal 13 Februari 2004. Satuan ini bermarkas di Bumi Tangkahan Lagan, Pangkalan Brandan, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara.[1][2]

Profil Satuan[sunting | sunting sumber]

Batalyon Infanteri 8 Marinir yang dari tahun 2007 hingga sekarang ini mengemban kepercayaan yang dimandatkan dari pimpinan Korps Marinir. Dengan melihat situasi dan kondisi pengembangan kekuatan serta pertahanan keamanan negara, maka ditunjuklah Batalyon Infanteri 8 Marinir untuk berpindah markas yang semula di Kwini, Jakarta Pusat menuju ke Pangkalan Brandan sebagai benteng terkuat Marinir di ujung barat laut Indonesia. Dengan posisi yang sangat strategis yaitu terletak di antara jalan lintas timur Medan – Banda Aceh, apabila dari kota Medan lebih kurang 80 Km ditempuh sekitar 2,5 Jam dan menuju perbatasan Propinsi Nagroe Aceh Darusalam lebih kurang 20 Km ditempuh 30 menit jalan darat. Akses jalur laut dapat melalui 3 titik lewat Sungai Babalan samping markas Batalyon, Dermaga Pertamina Pangkalan Brandan dan Dermaga Pangkalan Susu yang langsung menuju Selat Malaka.

Komandan[sunting | sunting sumber]

  1. Letkol Mar I Ketut Suarya (-2005)
  2. Letkol Mar Ichwan Dargianto (2005-)[3]
  3. Letkol Mar Werijon (2008-2009)
  4. Letkol Mar Umar Farauq (2009-2012)
  5. Letkol Mar Daniel Krueta (2012)
  6. Letkol Mar Rommy Hutagaol (2012-2014)
  7. Letkol Mar Ena Sulaksana (2014-2016)
  8. Letkol Mar I Gede Edy Supryadi (2016)
  9. Letkol Mar Sudrajat Suhana Putra, S.E., M.Tr.Hanla (2016-Sekarang)

Referensi[sunting | sunting sumber]