Kabupaten Kutai Kartanegara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Kabupaten Kutai Kartanegara
Lambang Kabupaten Kutai Kartanegara
Lambang Kabupaten Kutai Kartanegara


Moto: Bena Benua Etam
(Bahasa Kutai):"Peduli Daerah Kita"



Lokasi Kalimantan Timur Kabupaten Kutai Kartanegara.svg
Peta lokasi Kabupaten Kutai Kartanegara di Kalimantan Timur
Koordinat: 115°26'28"-117°36'43" BT
1°28'21" LU-1°08'06" LS
Provinsi Kalimantan Timur
Dasar hukum UU No. 27 Tahun 1959
Ibu kota Tenggarong
Pemerintahan
-Plt. Bupati Edi Damansyah
APBD
-APBD Rp. 3,998 triliun (2017)[1]
-DAU Rp. 150.245.858.000.-(2013)[2]
Luas 27.263,10 km2
Populasi
-Total 655.167 jiwa (2015)
-Kepadatan 24,03 jiwa/km2
Demografi
-Suku bangsa Kutai, Banjar, Dayak, Jawa
-Agama Islam 91.94%
Kristen Protestan 5.79%
Katolik 1.83%
Hindu 0.37%
Kaharingan 0.04%
Buddha 0.03%[3]
-Bahasa Indonesia, Kutai
-Kode area telepon 0541 dan 0542
-Bandar udara Bandar Udara Kotabangun, Bandar Udara Senipah, Bandar Udara Tanjung Santan
Pembagian administratif
-Kecamatan 18
-Kelurahan 225
Simbol khas daerah
Situs web http://www.kutaikartanegarakab.go.id/

Kabupaten Kutai Kartanegara merupakan sebuah kabupaten di Kalimantan Timur, Indonesia. Ibu kota berada di Kecamatan Tenggarong.

Kabupaten Kutai Kartanegara memiliki luas wilayah 27.263,10 km² dan luas perairan sekitar 4.097 km² yang dibagi dalam 18 wilayah kecamatan dan 225 desa/kelurahan dengan jumlah penduduk mencapai 626.286 jiwa (sensus 2010).

Geografi[sunting | sunting sumber]

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Secara geografis Kabupaten Kutai Kartanegara terletak antara 115°26'28" BT - 117°36'43" BT dan 1°28'21" LU - 1°08'06" LS dengan batas administratif sebagai berikut:

Utara Kabupaten Malinau, Provinsi Kalimantan Utara
Selatan Kabupaten Penajam Paser Utara, Kota Balikpapan
Barat Kabupaten Kutai Barat, Kabupaten Mahakam Ulu
Timur Kabupaten Kutai Timur, Kota Bontang dan Selat Makassar

Topografi[sunting | sunting sumber]

Topografi wilayah sebagian besar bergelombang dan berbukit dengan kelerengan landai sampai curam. Daerah dengan kemiringan datar sampai landai terdapat di beberapa bagian, yaitu wilayah pantai dan daerah aliran sungai Mahakam. Pada wilayah pedalaman dan perbatasan pada umumnya merupakan kawasan pegunungan dengan ketinggian antara 500 hingga 2.000 m di atas permukaan laut. Danau-danau yang berada di Kabupaten Kutai Kartanegara antara lain:

  1. Danau Semayang (13.000 ha)
  2. Danau Melintang (11.000 ha)
  3. Danau Ngayau (1.900 ha)
  4. Danau Tempatung (1.300 ha)
  5. Danau Mulupan (750 ha)
  6. Danau Siran (750 ha)
  7. Danau Perian (750 ha)
  8. Danau Wis (750 ha)
  9. Danau Karang (750 ha)
  10. Danau Loa Kang (450 ha)
  11. Danau Batu Bumbu (450 ha)
  12. Danau Meranbi (350 ha)
  13. Danau Puan Rabuk (350 ha)
  14. Danau S'kajo (100 ha)
  15. Danau Tanah Liat (45 ha)
  16. Danau Man

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Kutai Kartanegara merupakan kelanjutan dari Kabupaten Kutai sebelum terjadi pemekaran wilayah pada tahun 1999. Wilayah Kabupaten Kutai sendiri, termasuk Balikpapan, Bontang dan Samarinda, sebelumnya merupakan wilayah kekuasaan Kesultanan Kutai Kartanegara ing Martadipura.

Pada tahun 1947, Kesultanan Kutai Kartanegara ing Martadipura dengan status Daerah Swapraja Kutai masuk dalam Federasi Kalimantan Timur bersama 4 Kesultanan lainnya seperti Bulungan, Sambaliung, Gunung Tabur dan Pasir.

Daerah Swapraja Kutai diubah menjadi Daerah Istimewa Kutai yang merupakan daerah otonom/daerah istimewa setingkat kabupaten berdasarkan UU Darurat No. 3 Tahun 1953.

Pada tahun 1959, status Daerah Istimewa Kutai yang dipimpin Sultan A.M. Parikesit dihapus. Dan berdasarkan UU No. 27 Tahun 1959, daerah ini dibagi menjadi 3 Daerah Tingkat II, yakni:

  1. Kotamadya Balikpapan dengan ibukota Balikpapan
  2. Kotamadya Samarinda dengan ibukota Samarinda
  3. Kabupaten Kutai dengan ibukota Tenggarong

Dengan berakhirnya Daerah Istimewa Kutai, maka berakhir pula kekuasaan Sultan Kutai Kartanegara ing Martadipura. Dalam Sidang Khusus DPRD Daerah Istimewa Kutai pada tanggal 21 Januari 1960, Sultan Kutai Kartanegara A.M. Parikesit secara resmi menyerahkan kekuasaan kepada Aji Raden Padmo selaku Bupati Kutai, Kapten Soedjono selaku Wali kota Samarinda dan A.R.S. Muhammad selaku wali kota Balikpapan.

Pada tahun 1999, wilayah Kabupaten Kutai dimekarkan menjadi 4 daerah otonom berdasarkan UU No. 47 Tahun 1999, yakni

  1. Kabupaten Kutai dengan ibu kota Tenggarong
  2. Kabupaten Kutai Barat dengan ibu kota Sendawar
  3. Kabupaten Kutai Timur dengan ibu kota Sangatta
  4. Kota Bontang dengan ibu kota Bontang

Untuk membedakan Kabupaten Kutai sebagai daerah hasil pemekaran, nama kabupaten ini akhirnya diganti menjadi Kabupaten Kutai Kartanegara melalui Peraturan Pemerintah RI No. 8 Tahun 2002 tentang "Perubahan Nama Kabupaten Kutai Menjadi Kabupaten Kutai Kartanegara". Sebutan Kabupaten Kutai Kartanegara ini merupakan usulan dari Presiden RI Abdurrahman Wahid ketika membuka Munas I Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI) di Tenggarong pada tahun 2000.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Jumlah penduduk Kabupaten Kutai Kartanegara berdasarkan P4B tahun 2005 tercatat mencapai 547.422 jiwa. Penduduk yang bermukim di wilayah Kutai Kartanegara terdiri dari penduduk asli, seperti:

Sementara penduduk pendatang adalah:

Pola penyebaran penduduk sebagian besar mengikuti pola transportasi yang ada. Sungai Mahakam merupakan jalur arteri bagi transportasi lokal. Keadaan ini menyebabkan sebagian besar pemukiman penduduk terkonsentrasi di tepi Sungai Mahakam dan anak-anak sungainya. Daerah-daerah yang agak jauh dari tepi sungai di mana belum terdapat prasarana jalan darat relatif kurang terisi dengan pemukiman penduduk.

Sebagian besar penduduk Kutai Kartanegara tinggal di pedesaan, yakni mencapai 75,7%, sedangkan sejumlah 24,3% berada di daerah perkotaan. Sementara mata pencaharian penduduk sebagian besar di sektor pertanian 38,25%, industri/kerajinan 18,37%, perdagangan 10,59 % dan lain-lain 32,79%.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar Bupati[sunting | sunting sumber]

No. Bupati Mulai menjabat Akhir menjabat Prd. Wakil Bupati Ket.
1
A.M. Parikesit
1950
1960
1
[ket. 1]
2
A.R. Padmo
1960
1964
2
[ket. 2]
3
Roesdibiyono
1964
1965
3
4
Drs. H.
Achmad Dahlan
1965
1970
4
[ket. 3]
1970
1975
5
1975
1979
6
5
Drs. H.
Awang Faisjal
1979
1984
7
6
Drs. H.
Chaidir Hafiedz
1984
1989
8
7
Drs. H.
Said Sjafran
1989
1994
9
8
Drs. H.
Ahmad Maulana Sulaiman
MSc
1994
1999
10
9
Drs. H.
Syaukani Hasan Rais
MM
14 Oktober 1999
14 Oktober 2004
11
[ket. 4]
H.
Awang Dharma Bakti
ST, MT
14 Oktober 2004
2 Mei 2005
[ket. 5]
Drs.
Hadi Sutanto
2 Maret 2005
13 Juli 2005
[ket. 6]
(9)
Prof. Dr. Drs. H.
Syaukani Hasan Rais
MM
2005
2006
12
Samsuri Aspar
[ket. 7]
Drs. H.
Samsuri Aspar
MM
2006
2008
[ket. 8]
Drs. H.
Sjachruddin MS
2008
2009
[ket. 9]
Sulaiman Gafur
30 November 2009
30 Juni 2010
[ket. 10]
10
Rita Widyasari Official.png Rita Widyasari
S.Sos, MM
30 Juni 2010
30 Juni 2015
13
M. Ghufron Yusuf
[ket. 11]
Chairil Anwar
9 Juli 2015
16 Februari 2016
[ket. 12]
(10)
Bupati Kutai Kartanegara Rita Widyasari Periode II.png Rita Widyasari
S.Sos, MM, Ph.D
17 Februari 2016
10 Oktober 2017
14
Edi Damansyah
[ket. 13]
Wakil Bupati Kutai Kartanegara Edi Damansyah.png Drs.
Edi Damansyah
M.Si
10 Oktober 2017
Petahana
[ket. 14]
Keterangan
  1. ^ Kepala Daerah Istimewa Kutai[4][5]
  2. ^ Bupati KDH Tingkat II Kutai pertama setelah berakhirnya pemerintahan Daerah Istimewa Kutai
  3. ^ Terpilih sebagai Bupati Kutai selama 3 periode berturut-turut hingga meninggal karena kecelakaan
  4. ^ Bupati Kutai Kartanegara pertama setelah pemekaran Kabupaten Kutai
  5. ^ Penjabat sementara (pjs.) Bupati Kutai Kartanegara menggantikan Syaukani, namun ditolak legislatif dan sebagian masyarakat
  6. ^ Menjadi penjabat sementara (pjs.) Bupati Kutai Kartanegara setelah Mendagri merevisi SK Pengangkatan Awang Dharma Bakti[6][5]
  7. ^ Terpilih melalui Pilkada Kutai Kartanegara 1 Juni 2005[7]
  8. ^ Menjadi pelaksana tugas (plt.) Bupati Kutai Kartanegara menggantikan Syaukani yang terkena kasus hukum
  9. ^ Menjadi penjabat (pj.) Bupati Kutai Kartanegara selama lebih kurang 15 bulan[8][5]
  10. ^ Menjadi penjabat (pj.) Bupati Kutai Kartanegara menggantikan Sjahruddin dan dilantik pada tanggal 30 November 2009
  11. ^ Terpilih menjadi bupati wanita pertama di Kalimantan Timur dan dilantik pada tanggal 30 Juni 2010 bersama wakil bupati Gufron Yusuf[9]
  12. ^ Penjabat bupati[10][5]
  13. ^ Berpasangan dengan wakil bupati Edi Damansyah[11]
  14. ^ Edi mengambil tampuk kepemimpinan kabupaten itu setelah Rita Widyasari ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi

Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

No Nama Fraksi Kursi
1 Fraksi Golkar -PPP 21
2 Fraksi PDIP 6
3 FraksiPAN 6
4 Fraksi Gerindra 4
5 Fraksi Hanura 4
6 Fraksi Bintang Keadilan Sejahtera 4
Jumlah 45

Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Kutai Kartanegara terdiri dari 18 kecamatan, yakni:

1. Anggana
2. Kembang Janggut
3. Kenohan
4. Kota Bangun
5. Loa Janan
6. Loa Kulu
7. Marang Kayu
8. Muara Badak
9. Muara Jawa

10. Muara Kaman
11. Muara Muntai
12. Muara Wis
13. Samboja
14. Sanga-Sanga
15. Sebulu
16. Tabang
17. Tenggarong
18. Tenggarong Seberang

Letak kecamatan kutai kartanegara.jpg

Pemilihan umum kepala daerah[sunting | sunting sumber]

Kantor Bupati Kutai Kartanegara di Tenggarong yang juga sekaligus menjadi kantor Sekretariat Daerah Kabupaten Kutai Kartanegara.
Gedung DPRD Kabupaten Kutai Kartanegara.

Pilkada Kukar 2005[sunting | sunting sumber]

Pilkada Kutai Kartanegara dilaksanakan pada tanggal 1 Juni 2005.

Nama Pasangan Perolehan Suara
Syaukani Hasan Rais
Samsuri Aspar
159.303 suara (60,85%)
Adji Sofyan Alex
Irkham
(33,85%)
Tajuddin Noor
Abdul Djebar Bukran
(5,30%)

Dengan hasil perolehan suara tersebut, maka pasangan Syaukani HR-Samsuri Aspar terpilih menjadi pasangan bupati dan wakil bupati Kutai Kartanegara. Syaukani HR dan Samsuri Aspar dilantik sebagai Bupati Kutai Kartanegara dan Wakil Bupati Kutai Kartanegara masa bakti 2005-2010 oleh Gubernur Kalimantan Timur, Suwarna Abdul Fatah pada tanggal 13 Juli 2005.

Pilkada Kukar 2010[sunting | sunting sumber]

Setelah Pilkada pertama tahun 2005, Kutai Kartanegara kembali menggelar Pilkada yang dilaksanakan pada tanggal 1 Mei 2010.[12]

No. Nama Pasangan Perolehan Suara
1 Drs. H.M. Idrus SY, M.Si
Agus Shali, SH
5.665 suara (2.04%)
2 H. Awang Dharma Bakti, ST, MT
H. Saiful Aduar, S.Pd, M.Pd
31.706 suara (11.45%)
3 Awang Ferdian Hidayat, SE
Drs. Suko Buono M.Si
47.683 suara (17.21%)
4 Drs. H.M. Edward, SE, M.Si
H. Syahrani, SE
18.668 suara (6.74%)
5 Ir. H. Sugiyanto, MM
Drs. H. Fathan Djoenaidi, MM
19.695 suara (7.11%)
6 Rita Widyasari, S.Sos, MM
Drs. H. M. Ghufron Yusuf, SH, MM
153.602 suara (55.45%)

Dengan hasil perolehan suara itu berdasarkan rekapitulasi KPU setempat, maka pasangan Rita Widyasari-Gufron Yusuf terpilih menjadi bupati dan wakil bupati Kutai Kartanegara periode 2010-2015. Rita Widyasari dan Gufron Yusuf dilantik pada tanggal 30 Juni 2010 di gedung Putri Karang Melenu, Tenggarong.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Kutai Kartanegara merupakan daerah yang kaya akan sumber daya alam terutama minyak bumi dan gas alam (migas) serta batubara sehingga perekonomian Kutai Kartanegara masih didominasi oleh sektor pertambangan dan penggalian yang mencapai lebih dari 77%. Sektor pertanian dan kehutanan hanya memberikan konstribusi sekitar 11%, sedangkan sisanya disumbangkan dari sektor perdagangan dan hotel, yakni kurang lebih 3%, industri pengolahan sekitar 2,5%, bangunan 3%, keuangan 1% dan sektor lainnya sekitar 2%.

PDRB dan pendapatan per kapita[sunting | sunting sumber]

Nilai nominal PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) Kabupaten Kutai Kartanegara dari tahun 1999 hingga 2003 mengalami peningkatan signifikan, yakni dari Rp. 15,59 triliun (1999) menjadi Rp. 27,05 triliun (2003).

Bila dilihat perkembangan PDRB non-migas atas dasar harga berlaku, angka PDRB non-migas tahun 1999 juga mengalami peningkatan, dari sebesar Rp. 4,51 triliun meningkat menjadi Rp. 6,12 triliun pada tahun 2003, sementara PDRB atas dasar harga konstan dengan migas maupun non-migas juga mengalami peningkatan dari Rp. 6,45 triliun (1999) menjadi Rp. 7,72 triliun (2003). PDRB atas dasar harga konstan non-migas mengalami peningkatan dari Rp. 1,80 triliun (1999) menjadi Rp. 2,46 triliun tahun 2003.

Total PDRB per kapita Kabupaten Kutai Kartanegara pada tahun 2003 mengalami peningkatan yang cukup positif hingga mencapai Rp. 56,79 juta dengan total pendapatan per kapita juga meningkat sebesar Rp. 43,57 juta.

Pertumbuhan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Kutai Kartanegara pasca pemekaran wilayah berdasarkan perkembangan nilai PDRB pada tahun 2000 tumbuh sebesar 3,56% dengan migas dan 5,21% tanpa migas. Pada tahun 2001, laju pertumbuhan ekonomi meningkat sebesar 5,33%. Tahun 2002, laju pertumbuhan ekonomi Kutai Kartanegara sebesar 4,80% dengan migas dan 7,34% tanpa migas. Setelah itu mengalami penurunan pada tahun 2003, yakni sebesar 4,68% dengan migas dan 7,46% tanpa migas.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Pendidikan Dasar dan Menengah[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara melalui program pembangunan yang disebut Gerbang Dayaku melaksanakan program wajib belajar 12 tahun dengan membebaskan biaya pendidikan bagi seluruh siswa jenjang pendidikan dasar hingga menengah, baik negeri maupun swasta. Berdasarkan data Dinas Pendidikan Kutai Kartanegara (2006), jumlah keseluruhan sekolah di Kabupaten Kutai Kartanegara mencapai 665 buah yang terdiri dari 466 SD, 122 SMP/MTs dan 77 SMA/SMK/MA/MAK.

Pendidikan Tinggi[sunting | sunting sumber]

Di Kutai Kartanegara terdapat perguruan tinggi swasta bernama Universitas Kutai Kartanegara (Unikarta) yang berada di kota Tenggarong, kemudian Sekolah Tinggi Teologi Tenggarong dan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Tenggarong. Selain itu juga sedang dibangun Politeknik Sumber Daya Kalimantan yang berada di kecamatan Muara Jawa.

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Di bidang olahraga, khususnya sepak bola, Kabupaten Kutai Kartanegara memiliki sebuah klub sepak bola profesional bernama Mitra Kutai Kartanegara (Mitra Kukar) yang saat ini masih bertahan di kompetisi sepak bola Profesional Indonesia (Liga Super Indonesia)

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Wisata Alam[sunting | sunting sumber]

  1. Pantai Pangempang di Muara Badak
  2. Bukit Bangkirai di Samboja
  3. Pantai Tanah Merah di Samboja
  4. Danau Semayang di Kota Bangun
  5. Danau Murung di Kota Bangun
  6. Waduk Panji Sukarame di Tenggarong
  7. Pulau Kumala di Tenggarong
  8. Taman Rekreasi Tepian Mahakam Jembatan Kartanegara di Tenggarong

Wisata Budaya[sunting | sunting sumber]

  1. Desa Sungai Bawang di Muara Badak (Kehidupan Suku Dayak)
  2. Museum Mulawarman di Tenggarong (peninggalan Kesultanan Kutai Kartanegara)
  3. Kedaton Kutai Kartanegara di Tenggarong (istana baru Sultan Kutai Kartanegara)
  4. Desa Pondok Labu di Tenggarong (kehidupan suku Dayak)
  5. Desa Lekaq Kidau di Sebulu
  6. Lamin suku Dayak di Tabang (kehidupan suku Dayak)
  7. Dusun Berubus di Muara Kaman (situs kerajaan tertua di Indonesia)

Wisata Pendidikan[sunting | sunting sumber]

  1. Planetarium Jagad Raya di Tenggarong
  2. Museum Kayu Tuah Himba di Tenggarong
  3. Museum Perjuangan Merah Putih di Sanga-Sanga

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.korankaltim.com/apbd-kukar-2017-disahkan-rp39-triliun/
  2. ^ "Perpres No. 10 Tahun 2013". 2013-02-04. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  3. ^ "Kabupaten Kutai Kartanegara Dalam Angka 2016"
  4. ^ "Sejarah Bupati yang Pernah dan Sedang Memimpin di Kutai Kartanegara". Arsip Kukar. Info. Badan Arsip Kabupaten Kutai Kartanegara. Diakses tanggal 20 Juni 2016. 
  5. ^ a b c d Zailani, Akhmad. Ensiklopedia Kepala daerah di Indonesia Jakarta: Sultan Pustaka, 2016. ISBN 573-62-2635-6
  6. ^ "Hadi Sutanto Dilantik Gubernur Kaltim". Arsip Kukar. Info. Pemkab Kutai Kartanegara. Diakses tanggal 20 Juni 2016. 
  7. ^ "Syaukani-Samsuri Dilantik Gubernur Kaltim Sebagai Bupati-Wakil Bupati Kukar". kutaikartanegara.com. 13 Juli 2005. Diakses tanggal 11 Desember 2016. 
  8. ^ "Sjachruddin resmi Sebagai Penjabat Bupati Kutai Kartanegara". Arsip Kukar. Info. Pemkab Kutai Kartanegara. Diakses tanggal 20 Juni 2016. 
  9. ^ Samarinda Pos - Rita-Gufron Resmi Pimpin Kukar. Diakses 30 Juni 2010
  10. ^ "Chairil Anwar ditetapkan Sebagai Penjabat Bupati Kutai Kartanegara". Arsip Kukar. Info. Pemkab Kutai Kartanegara. Diakses tanggal 20 Juni 2016. 
  11. ^ "Gubernur Tunjuk Edi Damansyah Plt Bupati Kukar Gantikan Rita". Tribun Kaltim Online. 9 Oktober 2017. Diakses tanggal 20 Januari 2017. 
  12. ^ Hasil Perolehan Suara Sah dan Tidak Sah Pilkada Kutai Kartanegara 2010

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]