Kabupaten Merauke

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Merauke)

Koordinat: 8°30′31″S 140°24′35″E / 8.508646°S 140.409749°E / -8.508646; 140.409749

Kabupaten Merauke
Dari atas ke bawah: Taman 0 Kilometer, Kantor bupati Merauke, dan Bandara Mopah Merauke
Lambang resmi Kabupaten Merauke
Julukan: 
Kota Rusa
Motto: 
Izakod Bekai Izakod Kai (Satu Hati Satu Tujuan)
Peta
Peta
Kabupaten Merauke di Indonesia
Kabupaten Merauke
Kabupaten Merauke
Peta
Kabupaten Merauke di Indonesia
Kabupaten Merauke
Kabupaten Merauke
Kabupaten Merauke (Indonesia)
Koordinat: 7°40′00″S 139°40′00″E / 7.66667°S 139.66667°E / -7.66667; 139.66667
Negara Indonesia
ProvinsiPapua Selatan
Tanggal berdiri10 September 1969
Dasar hukumUU Nomor 12 Tahun 1969[1]
Hari jadi12 Februari 1902
Ibu kotaMerauke
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Distrik: 20
  • Kelurahan: 11
  • Kampung: 179
Pemerintahan
 • BupatiDrs. Romanus Mbaraka, MT
 • Wakil BupatiH. Riduwan, S.Sos
Luas
 • Total46.791,63 km2 (18,066,35 sq mi)
Populasi
 • Total230.932
 • Kepadatan5,00/km2 (12,9/sq mi)
Demografi
 • AgamaKristen 52,84%
- Katolik 36,61%
- Protestan 16,23%
Islam 46,56%
Buddha 0,44%
Hindu 0,16%[2]
 • IPMKenaikan 70,49 (2021)
( tinggi )[3]
Zona waktu[[UTC]]
Kode area telepon0971
Pelat kendaraanPA xxxx G*
Kode Kemendagri91.01 Edit the value on Wikidata
DAURp 1.272.040.970.000,- (2020)[4]
Fauna resmiKanguru & Rusa
Situs webwww.merauke.go.id

Kabupaten Merauke adalah salah satu kabupaten yang juga merupakan ibu kota provinsi Papua Selatan, Indonesia. Ibu kota kabupaten ini terletak di distrik Merauke. Kabupaten ini adalah kabupaten terluas sekaligus paling Timur di Indonesia. Di kabupaten ini terdapat suku Marind-anim. Jumlah penduduk Kabupaten Merauke berkisar 230.932 jiwa (2021).[2] Kabupaten Merauke berbatasan langsung dengan negara Papua Nugini.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

D.H. Fikkert (kiri depan), dengan bawahan Merauke

Merauke ditemukan pada tanggal 12 Februari 1902. Orang yang pertama yang menetap di sana adalah para pegawai pemerintah Belanda. Mereka mencoba untuk hidup berdampingan dengan masyarakat Merauke. Mereka berjuang melawan berbagai tantangan di Merauke, termasuk adanya pemburu kepala. Setelah beberapa tahun kemudian, tempat tersebut mengalami pertumbuhan yang sangat cepat sehingga menjadi sebuah "kota". Para wanita Eropa gemar memakai hiasan bulu dari burung Cenderawasih di topi mereka.[5]

Dari Merauke orang Indonesia, Eropa dan Tiongkok, mulai memasuki hutan di bagian Selatan Nugini untuk memburu burung sebanyak mungkin. Ketika pemerintah Belanda melarang perburuan, mereka semua kembali ke Merauke untuk menghabiskan uang yang mereka dapatkan. Awalnya Merauke dikenal sebagai kota untuk para pendatang (orang asing), namun sekarang, banyak penduduk asli Papua yang sudah menetap khususnya di distrik Merauke, ibu kota kabupaten.[5]

Secara politis administratif, distrik Merauke sebelumnya merupakan pos pemerintah Belanda yang digunakan sebagai tempat transit bagi para republikan untuk menuju Boven Digoel. Setelah wilayah Irian Jaya berintegrasi dengan pemerintah Belanda tahun 1963, distrik Merauke ditetapkan sebagai ibu kota dari kabupaten Dati II Merauke. Setelah periode Penentuan Pendapat Rakyat (1963-1969), Beberapa kelompok permukiman mulai bertumbuh karena berbagai sarana kebutuhan umum lebih mudah ditemukan.[5]

Asal nama[sunting | sunting sumber]

Asal mula nama "Merauke" sebenarnya berasal dari sebuah salah paham yang dilakukan oleh para pendatang pertama. Ketika para pendatang menanyakan kepada penduduk asli apa nama sebuah perkampungan, mereka menjawab " Maro-ke" yang sebenarnya berarti "itu sungai Maro". Orang Marind berpikir bahwa sungai maro (yang lebarnya 500m) lebih penting dari nama area tempat sebuah hutan yaitu Gandin. Penduduk asli papua sendiri menyebut area tempat kampung tersebut terletak dengan mana "Ermasoek".[5]

Geografis[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Merauke merupakan salah satu kabupaten yang berada pada wilayah Provinsi Papua, di mana secara geografis terletak antara 137⁰–141⁰ BT dan 5⁰–9⁰ LS dengan luas mencapai hingga 46.791,63 km² atau 14,67% dari keseluruhan wilayah Provinsi Papua. Hal ini menjadikan Kabupaten Merauke sebagai kabupaten terluas tidak hanya di Provinsi Papua, namun juga di antara kabupaten lainnya di Indonesia.[6]

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayahnya adalah sebagai berikut:

Utara Kabupaten Boven Digoel, Kabupaten Mappi dan Papua Nugini
Timur Papua Nugini
Selatan Laut Arafuru
Barat Laut Arafuru

Hidrologi[sunting | sunting sumber]

Sungai-sungai besar di Kabupaten Merauke yakni Bian, Digul, Maro, Yuliana, Lorents, dan Kumbe merupakan potensi sumber air tawar untuk pengairan dan dapat digunakan sebagai prasarana angkutan antardistrik, kecamatan, dan desa–desa. Sumber air tawar dari rawa–rawa, air permukaan dan air tanah cukup tersedia untuk dimanfaatkan sebagai sumber air minum. Namun, beberapa tempat lain terdapat air tanah yang mengandung belerang panas. Kawasan pesisir pantai Kabupaten Merauke dibentuk oleh hutan sedimen dan tergolong dalam endapan alivium. Berdasarkan data tingkat kesuburan tanah Kabupaten Merauke tergolong rendah sampai sedang.[6][7]

Topografi dan Geologi[sunting | sunting sumber]

Tugu Lingkaran Brawijaya (Libra) 969 Merauke

Topografi di Kabupaten Merauke umumnya datar dan berawa disepanjang pantai dengan kemiringan 0-3% dan ke arah utara yakni mulai dari Distrik Tanah Miring, Jagebob, Elikobel, Muting dan Ulilin keadaan topografinya bergelombang dengan kemiringan 0 – 8%. Kondisi Geografis Kabupaten Merauke yang relatif masih alami, merupakan tantangan serta peluang pengembangan bagi Kabupaten Merauke yang masih menyimpan banyak potensi ekonomi untuk menunjang pembangunan.

Sebagian besar wilayah Kabupaten Merauke merupakan areal dataran yang berada pada ketinggian antara 0 – 60 m di atas permukaan laut. Wilayah yang benar-benar datar tersebut berada sebagian besar pada daerah selatan dan tengah. Daerah tersebut merupakan sentra penduduk yang memulai usaha pemanfaatan lahan untuk kegiatan budidaya dan konsentrasi pemukiman penduduk. Jenis tanah yang terdapat di wilayah Kabupaten Merauke terdiri atas tanah organosol, alluvial dan hidromorf kelabu yang terdapat di daerah-daerah rawa dan payau. Jenis tanah ini terbentuk dari bahan induk buatan sedimen yang menyebar di wilayah distrik Okaba, Merauke, dan Kimaam.[6][7]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan klasifikasi iklim Koppen, sebagian besar wilayah Merauke termasuk dalam kategori iklim tropis basah dan kering (Aw). Hal ini dapat diketahui dari perbedaan intensitas curah hujan yang sangat signifikan antara musim penghujan dan musim kemarau. Musim kemarau berlangsung pada periode Mei hingga Oktober dengan puncaknya pada bulan Agustus.

Sementara itu, musim penghujan berlangsung pada periode bulan-bulan basah DesemberApril dengan bulan terbasah adalah Februari yang curah hujannya lebih dari 240 mm per bulan. Rata-rata curah hujan wilayah Merauke berkisar antara 900–1600 milimeter per tahunnya dengan jumlah hari hujan berkisar 80–120 hari hujan per tahun. Rata-rata suhu tahunan untuk sebagian besar wilayah Merauke yaitu 26,3 °C. Tingkat kelembapan pun bervariasi dari 79–89%.[7]


Data iklim Merauke, Papua, Indonesia
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rekor tertinggi °C (°F) 35.3
(95.5)
36.8
(98.2)
34.3
(93.7)
34.3
(93.7)
33.7
(92.7)
32.3
(90.1)
32.4
(90.3)
33.6
(92.5)
35.7
(96.3)
37.8
(100)
37.9
(100.2)
35.6
(96.1)
37.9
(100.2)
Rata-rata tertinggi °C (°F) 31.3
(88.3)
30.5
(86.9)
31.6
(88.9)
31.5
(88.7)
30.7
(87.3)
29.5
(85.1)
28.9
(84)
29.8
(85.6)
30.7
(87.3)
32.3
(90.1)
32.6
(90.7)
32.7
(90.9)
31.01
(87.82)
Rata-rata harian °C (°F) 27.7
(81.9)
26.5
(79.7)
27.1
(80.8)
27.2
(81)
26.3
(79.3)
25.4
(77.7)
24.7
(76.5)
25.1
(77.2)
25.6
(78.1)
26.2
(79.2)
27.3
(81.1)
26.5
(79.7)
26.3
(79.35)
Rata-rata terendah °C (°F) 23.1
(73.6)
23.3
(73.9)
23.2
(73.8)
23.9
(75)
22.4
(72.3)
21.5
(70.7)
21.2
(70.2)
20.2
(68.4)
20.5
(68.9)
21.8
(71.2)
22.4
(72.3)
23.1
(73.6)
22.22
(71.99)
Rekor terendah °C (°F) 20.4
(68.7)
21.3
(70.3)
20.6
(69.1)
19.6
(67.3)
18.1
(64.6)
16.4
(61.5)
15.3
(59.5)
14.4
(57.9)
15.9
(60.6)
16.6
(61.9)
17.2
(63)
20.4
(68.7)
14.4
(57.9)
Presipitasi mm (inci) 299
(11.77)
319
(12.56)
308
(12.13)
241
(9.49)
138
(5.43)
58
(2.28)
29
(1.14)
25
(0.98)
20
(0.79)
62
(2.44)
109
(4.29)
187
(7.36)
1.795
(70,66)
Rata-rata hari hujan 18 20 19 17 11 5 3 2 2 6 9 15 127
% kelembapan 84 85 84 84 83 82 81 81 80 81 82 83 82.5
Rata-rata sinar matahari bulanan 160 156 174 192 229 257 263 282 298 271 246 185 2.713
Sumber #1: Deutscher Wetterdienst[8] & BMKG[9]
Sumber #2: Weatherbase[10]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar Bupati[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah Bupati Merauke dari masa ke masa.

No Bupati Mulai menjabat Akhir menjabat Prd. Ket. Wakil Bupati
1
Suyitno
1962
1963
1
2
Anwar Ilmar, Buku Kenangan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia Masa Keanggotaan 1992-1997, p402.jpg Drs.
Anwar Ilmar
1963
1966
2
3
G. Darmowidigdo
1966
1970
3
1970
1975
4
4
Drs.
Jacob Pattipi
1975
1980
5
1975
1984
6
5
T. M. Gebze
1984
1985
6
Muhadi
1985
1990
7
7
R. Soekardjo
1990
1995
8
1995
2000
9
8
Drs.
Johanes Gluba Gebze
2000
2005
10
dr.
Benyamin Simatupang
Tedjo Soeprapto
2005
2005
(8)
Drs.
Johanes Gluba Gebze
2005
2010
11
Drs.
Waryoto
M.Si
Alex Rumaseb
2010
2011
9
Drs.
Romanus Mbaraka
MT
2011
2016
12
Sunaryo
S.Sos
10
Frederikus Gebze
2016
2021
13
[11]
Sularso
SE
11
Drs. Romanus Mbaraka, MT.
3 Maret 2021
Petahana
14
[12]
H. Riduwan, S.Sos.

Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

DPRD Merauke beranggotakan 30 orang yang dipilih melalui pemilihan umum setiap lima tahun sekali. Anggota DPRD Merauke yang saat ini menjabat adalah hasil Pemilu 2019 yang dilantik pada 21 Oktober 2019 oleh Ketua Pengadilan Negeri Merauke, Orpa Marthina, di Gedung DPRD Merauke.[13] Komposisi anggota DPRD Merauke periode 2019-2024 terdiri dari 9 partai politik dimana Partai Nasional Demokrat dan Partai Kebangkitan Bangsa adalah pemilik kursi terbanyak setelah masing-masing berhasil meraih 5 kursi.[14]

Distrik/Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Merauke terdiri atas 20 distrik, 11 kelurahan, dan 179 kampung dengan luas wilayah 46.791,63 km² dan jumlah penduduk 223.389 jiwa (2017). Kode Wilayah Kabupaten Merauke adalah 91.01.[15][16][17]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Suku bangsa[sunting | sunting sumber]

Potret Suku Marind tahun 1920-an.

Kabupaten Merauke dihuni oleh sebagian besar pendatang yang bukan Orang Asli Papua. Suku bangsa asli yang berasal dari Merauke diantaranya ialah suku Marind atau disebut juga dengan Marind Anim, dan juga suku Sohoers.[5] Terdapat berbagai sub marga dari suku Marind Anim, yakni Kaize, Gebze, Balagaize, Mahuze, Ndiken, dan Basik-basik.

Sejak tahun 1902, orang luar yang datang hidup berdampingan dengan warga di Merauke adalah para pegawai pemerintahan Belanda. Kemudian, terjadi perkembangan daerah Merauke diikuti dengan bertambahnya penduduk yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Dalam data Sensus Penduduk Indonesia 2010, penghitungan berdasarkan jenis kelamin laki-laki, penduduk asli orang Papua sebanyak 37.731 jiwa (36,60%), sementara orang non asli Papua sebanyak 65.347 jiwa atau 63,40%.[18][19]

Agama[sunting | sunting sumber]

Gereja Katolik Santo Yoseph, Bambu Pemali, Distrik Merauke
Masjid Raya Al-Aqsha Merauke

Data Badan Pusat Statistik Kabupaten Merauke tahun 2021 mencatat bahwa mayoritas penduduk kabupaten Merauke memeluk agama Kekristenan yakni 52,84%. Pemeluk agama Katolik sebanyak 36,61% dan sebagian lagi Protestan sebanyak 16,23%. Sebagian besar lagi menganut agama Islam yakni sebanyak 46,56%, diikuti agama Buddha sebanyak 0,44% dan selebihnya menganut agama Hindu sebanyak 0,16%.[2]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan Merauke

Untuk menuju ke distrik Merauke, bisa ditempuh dengan menggunakan kapal laut (Kapal Pelni) dan juga melalui transportasi udara yang dilayani oleh Meskapai Garuda Indonesia, Sriwijaya Air dan Lion Air.

Di distrik Merauke terdapat sebuah tugu yang merupakan kembaran dari tugu yang terdapat di Sabang, yaitu Tugu Sabang-Merauke. Tugu ini dibangun sebagai simbol Kesatuan Negara Republik Indonesia dari Sabang (Aceh) sampai Merauke (Papua). Tugu Sabang-Merauke ini bisa kita jumpai di Distrik Sota, yaitu sebuah daerah yang terletak di sebelah timur distrik Merauke.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Gapura perbatasan Indonesia-Papua New Guinea di Sota, Merauke

Salah satu destinasi wisata yang ada di Merauke ialah Taman Nasional Wasur. Taman Nasional Wasur adalah sebuah taman nasional berupa lahan basah, dan merupakan lahan basah yang paling luas yang berada di Papua. Lahan Basah memiliki fungsi penting untuk menyediakan kebutuhan pangan bagi ekosistem di sekitarnya seperti kepiting, udang, dan ikan. Taman Nasional Wasur di Merauke lebih dikenal dengan sebutan "Serengiti Papua".

Selain Taman Wasur, ada pula tempat pariwisata lainnya di Merauke yakni Monumen Kapsul Waktu Merauke, Sungai Kaliwanggo, Lotus Garden, kemudian Perbatasan dengan Papua Nugini, Musamus (rumah semut), Masjid Al Aqsha, dan berbagai tempat lainnya.[20]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pembentukan Daerah-Daerah Otonom di Indonesia s/d Tahun 2014" (PDF). www.otda.kemendagri.go.id. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-07-12. Diakses tanggal 23 Februari 2020. 
  2. ^ a b c d "Kabupaten Merauke Dalam Angka 2021" (pdf). BPS Kabupaten Merauke. hlm. 49, 147. Diakses tanggal 18 Agustus 2021. 
  3. ^ "Indeks Pembangunan Manusia 2020-2021". www.bps.go.id. Diakses tanggal 1 Desember 2021. 
  4. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 22 Januari 2021. 
  5. ^ a b c d e "Sejarah Merauke". portal.merauke.go.id. Diakses tanggal 1 Juli 2022. 
  6. ^ a b c "Gambaran Umum Kabupaten Merauke" (PDF). hlm. 4–6. 
  7. ^ a b c "Gambaran Umum Kab. Merauke". Bappeda Kab. Merauke. Diakses tanggal 10 Agustus 2020. 
  8. ^ "Klimatafel von Merauke, Indonesien" (PDF). Deutscher Wetterdienst. Diakses tanggal 11 Agustus 2020. 
  9. ^ "Kabupaten Merauke - ZOM 342" (PDF). BMKG. hlm. 62. Diakses tanggal 21 September 2021. 
  10. ^ "MERAUKE, INDONESIA". Weatherbase. Diakses tanggal 11 Agustus 2020. 
  11. ^ Frederikus Gebze, Juru Parkir Itu Kini Jadi Bupati Merauke
  12. ^ "Bupati Keerom, Merauke, Asmat dan Pegubin, Resmi Dilantik". www.papuatimes.co.id. Diakses tanggal 3 Mei 2021. 
  13. ^ "Pelantikan 30 Anggota DPRD Merauke, Masih Dihiasi Muka Lama". kabarpapua.co. 21-10-2019. Diakses tanggal 28-12-2019. 
  14. ^ "NasDem dan PKB Kuasai Lima Kursi DPRD Merauke". kumparan.com. 23-07-2019. Diakses tanggal 28-12-2019. 
  15. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-19. Diakses tanggal 5 Desember 2018. 
  16. ^ BPS Provinsi Papua, 26 Desember 2018, Statistik Potensi Desa Propinsi Papua 2018, dikunjungi pada 27 Februari 2019.
  17. ^ BPS Kabupaten Merauke, 30 Agustus 2018, Kabupaten Merauke Dalam Angka 2018, dikunjungi pada 27 Februari 2019.
  18. ^ Jumlah Penduduk menurut Klasifikasi Suku - Provinsi Papua Diarsipkan 13 November 2013 di Wayback Machine., Badan Pusat Statistik Provinsi Papua. Diakses 1 Juli 2022
  19. ^ "Kewarganegaraan Suku Bangsa, Agama dan Bahasa Sehari-hari Penduduk Indonesia" (pdf). www.bps.go.id. hlm. 36–41. Diakses tanggal 27 Desember 2021. 
  20. ^ Prakoso, Johanes Randy (18 September 2018). "Bukan Cuma Markas Avangers, Ini 6 Objek Wisata di Merauke". travel.detik.com. Diakses tanggal 1 Juli 2022. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]