Transportasi di Kota Malang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Transportasi di Kota Malang terdiri dari transportasi darat dan udara. Kota Malang tidak memiliki transportasi air karena tidak memiliki laut dan sungai di Kota Malang terletak sangat dalam, jika dibanding dengan ketinggian tanah di sekitarnya.

Darat[sunting | sunting sumber]

Jalan raya[sunting | sunting sumber]

Kota Malang dilalui oleh Jalan Nasional Rute 23

Kota Malang merupakan salah satu pusat transportasi darat yang terpenting di Jawa Timur bagian selatan, yaitu pertemuan dari sejumlah jalan raya yang menghubungkan Malang dengan kota-kota lainnya di Pulau Jawa.[1] Kota Malang terhubung dengan jalan nasional, yaitu Rute 23 dengan rute Gempol-Kepanjen.[2] Kota Malang juga dihubungkan dengan beberapa jalan provinsi yang terhubung dengan Batu serta kota-kota lainnya di Jawa Timur, seperti Surabaya, Sidoarjo, Pasuruan, Blitar, Kediri, dan kota lainnya di Pulau Jawa.[3]

Jalan tol[sunting | sunting sumber]

Jalan tol yang dalam waktu dekat segera terhubung dengan Kota Malang adalah ruas Pandaan-Malang yang terhubung dengan ruas Surabaya-Porong, Porong-Gempol, serta Gempol Pandaan yang akan menghubungkan Malang dengan Surabaya, ibu kota Provinsi Jawa Timur, serta Jawa Timur bagian utara dan wilayah Mataraman (Jawa Timur bagian barat). Ruas Tol Pandaan-Malang juga akan terhubung dengan ruas Gempol-Pasuruan[4] yang menghubungkan Malang atau Jawa Timur bagian selatan dengan wilayah Tapal Kuda di Jawa Timur. Ruas tol Pandaan-Malang juga akan menghubungkan Kota Malang dengan Bandara Abdul Rachman Saleh.[5]

Tol Pandaan-Malang akan beroperasi secara fungsional untuk lebaran 2018 nanti.[6][7][8] Tol ini akan beroperasi fungsional sejauh 30 km dari Pandaan hingga Karanglo.[9]

Kereta api[sunting | sunting sumber]

Kota Malang dilalui jalur kereta api jurusan Malang-Jakarta oleh kereta api Gajayana (eksekutif), kereta api Bima (eksekutif) , kereta api Majapahit (Ekonomi AC non-PSO), kereta api Jayabaya (Ekonomi AC non-PSO), dan Matarmaja (Ekonomi AC PSO). Jurusan Malang-Bandung-Jakarta kereta api Malabar (eksekutif-bisnis-ekonomi) dan Mutiara Selatan (eksekutif dan bisnis ac). Jurusan Malang-Yogyakarta kereta api Malioboro Ekspres (eksekutif dan ekonomi ac non-pso). Malang-Banyuwangi kereta api Tawang Alun (ekonomi). Untuk jalur kereta api yang melalui Surabaya-Malang-Blitar-Kediri-Kertosono adalah Kereta api harian kelas ekonomi (Penataran) melayani jalur Surabaya-Malang via Bangil. Serta Kereta api Tumapel (ekonomi) jurusan Malang-Surabaya. Stasiun utama adalah Stasiun Malang (Kotabaru) (+444 M). 2 Stasiun lainnya adalah Stasiun Malang Kotalama (+429 M) dan Stasiun Blimbing (+460 M).

Bus[sunting | sunting sumber]

Untuk jalur bus, Terminal Arjosari yang merupakan terminal terbesar di Malang melayani rute ke seluruh jurusan kota-kota utama di pulau Jawa, Bali, NTB dan Sumatera baik kelas ekonomi, Bisnis maupun eksekutif. Untuk pemberangkatan tujuan luar kota Malang terminal Arjosari tidak siaga 24 jam. Pemberangkatan bus terakhir ke Surabaya habis pukul 22.30 WIB dan Baru ada pagi hari pukul 03.00 WIB. Sedangkan untuk kedatangan bus dari luar kota ke Arjosari siaga 24 jam. Terminal Arjosari relatif aman dari calo yang sering memaksa penumpang. Saat ini biaya peron/jasa ruang tunggu Terminal Arjosari telah dihapuskan (gratis).Terminal Gadang melayani rute Malang-Lumajang, Malang-Blitar-Tulungagung-Trenggalek. Namun, saat ini keberadaan Terminal Gadang telah digantikan oleh Terminal Hamid Rusdi yang terletak kurang lebih 2 KM di sebelah timur Terminal Gadang. Sedangkan Terminal Landungsari melayani rute Malang-Kediri, Malang-Jombang dan Malang-Tuban.

Adapun 2 sub terminal lainnya adalah Sub-Terminal Madyopuro di bagian timur Kota Malang, tepatnya di daerah Madyopuro (dekat Sawojajar) dan Sub-Terminal Mulyorejo yang terlatak di sebelah barat daya Kota Malang, tepatnya di daerah Mulyorejo Kecamatan Sukun. Terminal tersebut hanya disinggahi oleh angkutan kota.

Angkutan kota[sunting | sunting sumber]

Angkot jalur AL di depan Stasiun Malang Kota Baru

Kelima terminal yang ada di Kota Malang terhubung dengan berbagai angkutan kota (biasa disebut angkota atau mikrolet). Angkota atau mikrolet ini ada 2 macam, yakni mikrolet untuk jalur dalam kota dan mikrolet untuk jalur luar kota. Mikrolet jalur dalam kota berwarna biru tua dengan kode garis warna yang beragam untuk membedakan jalurnya. Misalnya Arjosari-Gadang (AG) dengan garis warna jingga (saat ini huruf G diganti dengan huruf H untuk Hamid Rusdi), Landungsari-Dinoyo-Hamid Rusdi (LDG/LDH) dengan garis warna putih, Arjosari-Landungsari (AL) dengan garis putih-merah, dan lain sebagainya. Termasuk juga dengan angkot yang menuju sub-terminal. Sedangkan mikrolet untuk jalur luar kota (dari Kota Malang ke Kabupaten Malang atau Kota Batu) berwarna selain biru tua, contoh: LA (Lawang-Arjosari) berwarna hijau, TA (Tumpang-Arjosari) berwarna putih atau putih-hijau, BL (Batu-Landungsari) berwarna ungu muda, dan lain sebagainya.

Terdapat sekitar 25 trayek angkota di Kota Malang. Tidak semua angkota di Malang beroperasi 24 jam hanya angkot yang melewati jalur tengah saja yang melayani penumpang 24 jam seperti angkot AG dan GA (Arjosari-Gadang) via alun-alun. Sejak penyesuaian subsidi BBM, mulai bulan Mei Tahun 2015, tarif angkota di Kota Malang ini (sesuai Peraturan Wali kota Malang No. 6 Tahun 2015 tentang Tarip Angkutan) sebesar Rp4.000,00 (untuk umum) dan Rp 2.000,00 (untuk pelajar).[10] Meskipun demikian, terkadang ada keluhan penarikan tarif angkot antara Rp10.000—15.000,00.[11]

Berikut ini trayek angkutan kota yang melewati jalur dalam Kota Malang.[12]

Angkutan Massal Cepat[sunting | sunting sumber]

Pemerintah kota Malang tengah merencanakan pembangunan sistem transportasi massal dalam kota berbasis rel dalam bentuk monorel dan kereta gantung gondola.[13] Beberapa pengamat transportasi dari perguruan tinggi di Malang menilai wacana pembangunan kereta gantung gondola tidak cocok menjadi alat transportasi massal di Malang karena tidak sesuai dengan mobilitas masyarakat setempat yang tinggi serta pertimbangan aspek keamanan dan keselamatan penumpang sehingga saat ini Pemerintah Kota Malang fokus mematangkan wacana pembangunan monorel yang telah mendapat sambutan dari masyarakat Kota Malang dalam mengatasi kemacetan yang terjadi di jalan-jalan protokol Kota Malang.[14][15][16] Rencananya, monorel tersebut akan diletakkan di depan Stasiun Malang. Dari sana, monorel itu nantinya akan menjangkau pusat pendidikan, mal, dan rumah sakit.[17]

Udara[sunting | sunting sumber]

Kota Malang dan seluruh kawasan Malang Raya dilayani oleh sebuah bandar udara yang bernama Bandar Udara Abdul Rachman Saleh[18] yang lokasinya berada di Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang. Bandara Abdul Rachman Saleh menghubungkan Malang dengan kota-kota lainnya di Indonesia seperti Jakarta, Denpasar, Makassar, dan sebagainya. Bandara Abdul Rachman Saleh juga menjadi bandara terbesar kedua di Jawa Timur setelah Bandara Juanda di Surabaya. Bandara ini mulai berkembang sejak peristiwa Lumpur Lapindo yang menghambat perjalanan dari Malang ke Bandara Juanda. Sebelumnya bandara ini adalah bandara militer yang sesekali digunakan untuk kegiatan tertentu, seperti balap mobil drag race yang memerlukan lintasan yang panjang. Rencananya, Bandara Abdul Rachman Saleh akan ditingkatkan statusnya menjadi bandara internasional serta memperpanjang landasan pacu bandara.[19][20] Selain itu, bandara ini akan terhubung dengan ruas tol Malang-Pandaan yang tengah dalam tahap pembangunanan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Industri Manufaktur". Scribd (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-11-05. 
  2. ^ "Hermanda Octavia Safitri » Blog Archive  » Tentang malang". mandaovi.student.umm.ac.id. Diakses tanggal 2017-11-05. 
  3. ^ "Tentang Malang". mandaockta.blogspot.co.id. Diakses tanggal 2017-11-05. 
  4. ^ "Presiden Joko Widodo Akan Resmikan Jalan Tol Gempol-Pandaan". PU-net. Diakses tanggal 2017-11-05. 
  5. ^ "Titik kontrol geodesi & Peta jalan tol Surabaya – Pandaan – Malang". Seputar Desa Purwoasri (dalam bahasa Inggris). 2014-11-24. Diakses tanggal 2017-11-05. 
  6. ^ Media, Kompas Cyber. "Tol Fungsional Pandaan-Malang Beroperasi Lebaran 2018 - Kompas.com". KOMPAS.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-11-05. 
  7. ^ "Pemerintah Targetkan Tol Pandaan - Malang Fungsional Mudik 2018 | Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jawa Timur". kominfo.jatimprov.go.id. Diakses tanggal 2017-11-05. 
  8. ^ Kunnas, Jawarul (2017-10-13). "Tol Pandaan-Malang Ditargetkan Bisa Digunakan Fungsional Lebaran 2018 - iVoox Indonesia". iVoox Indonesia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-11-05. 
  9. ^ "Tol Pandaan-Malang ditargetkan dapat digunakan pada Lebaran 2018 - ANTARA News". Antara News. Diakses tanggal 2017-11-05. 
  10. ^ "Diserbu Ojek Online, Berapa Tarif Angkot di Malang Sekarang?". KursRupiah.net. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  11. ^ "Parah, Sopir Angkot di Kota Malang Pungut Tarif Sampai Rp 15.000 - Surya Malang". Surya Malang. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  12. ^ "Jalur Angkutan Kota - Kabar Malang". Kabar Malang. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  13. ^ Pemkot Malang Matangkan Rencana Monorel dan Kereta Gantung
  14. ^ "Gondola Dinilai tak Cocok Jadi Alat Transportasi di Malang | Republika Online". Republika Online. Diakses tanggal 2016-11-05. 
  15. ^ JTN, REDAKSI. "Peristiwa: Proyek Monorel Tinggal Selangkah Lagi, Investor Nyatakan Siap | Malang TIMES". Malang TIMES. Diakses tanggal 2016-11-05. 
  16. ^ "Wali Kota Malang, M Anton, Beber Rencana Pembangunan Monorail via Instagram". Surya Malang. Diakses tanggal 2016-11-05. 
  17. ^ Media, Kompas Cyber. "Atasi Kemacetan, Malang Pikirkan Pembangunan Monorel - Kompas.com". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2016-11-05. 
  18. ^ KeMalangAja.Com. "Bandara Satu-Satunya Di Malang Bandara Abdul Rahman Saleh". KeMalangAja.Com - Sajian Informasi Khas Malang Raya (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-09-02. 
  19. ^ "Bandara Abdulrachman Saleh Akan Jadi Bandara Internasional". mediamalang.com. Diakses tanggal 2016-11-05. 
  20. ^ "Ini persoalan jika Abdulrachman Saleh jadi bandara internasional | merdeka.com". merdeka.com. Diakses tanggal 2016-11-05.