MRT Jakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Proyek MassTransit Jakarta)
Lompat ke: navigasi, cari
Disambig gray.svg
PT MRT Jakarta
MRT Jakarta logo.png
Info
Pemilik Pemda DKI Jakarta
Wilayah Jakarta, Indonesia
Jenis Angkutan cepat, Transportasi umum
Jumlah jalur 2
Jumlah stasiun 13
Penumpang harian -
Kantor pusat Kompleks Wisma Nusantara, 21st Floor, Jalan M.H. Thamrin No. 59, Jakarta, 10350, Indonesia
Situs web JakartaMRT.com
Operasi
Dimulai 2017/2018
Operator PT Mass Rapid Transit Jakarta
Waktu antara 5-10 menit
Teknis
Panjang sistem 110,8 km (rencana)
Sepur rel 1,067 mm (3 ft 6 in)
Listrik 1.500 V DC
Peta MRT Jakarta

Foto5-bigg.jpg

MRT Jakarta, singkatan dari Mass Rapid Transit Jakarta atau Angkutan Cepat Terpadu Jakarta (bahasa Inggris: Jakarta Mass Rapid Transit) adalah sebuah sistem transportasi transit cepat yang sedang dibangun di Jakarta. Proses pembangunan telah dimulai pada tanggal 10 Oktober 2013 dan diperkirakan selesai pada tahun 2018.[1]

Latar Belakang Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Pembangunan MRT di daerah Bundaran HI

Jakarta adalah ibu kota Indonesia, menyimpan lebih dari 9 juta jiwa. Diperkirakan bahwa lebih dari empat juta penduduk daerah sekitar Jabodetabek perjalanan ke dan dari kota setiap hari kerja. Masalah transportasi semakin mulai menarik perhatian politik dan telah meramalkan bahwa tanpa terobosan transportasi utama, kemacetan akan membanjiri kota itu menjadi kemacetan lalu lintas lengkap pada tahun 2020.[2]

Sejak tahun 1980 lebih dari dua puluh lima studi subjek umum dan khusus telah dilakukan terkait dengan kemungkinan Mass Rapid Transit (MRT) sistem di Jakarta. Salah satu alasan utama untuk penundaan dalam menanggulangi masalah adalah krisis ekonomi dan politik 1997-1999. Sebelum krisis, sebuah Build-Operate-Transfer (BOT) dianggap sebagai bagian dari MRT baru melakukan keterlibatan sektor swasta. Setelah krisis, rencana mengandalkan BOT untuk menyediakan pembiayaan terbukti tidak layak dan proyek MRT itu lagi diusulkan sebagai skema yang didanai pemerintah.

Transportasi umum saat ini di Jakarta hanya melayani 56% perjalanan yang dilakukan oleh komuter sehari-hari.[3] Angka ini sangat perlu untuk dibesarkan sebagai tingkat kota 9,5% rata-rata tahunan pertumbuhan kendaraan bermotor jauh melebihi kenaikan 0,01% panjang jalan antara 2005 dan 2010.[4]

Transportasi umum sekarang terutama terdiri dari berbagai jenis bus, mulai dari bemo sangat kecil dan mikrolet berukuran pickup, minibus untuk sedikit lebih besar seperti banyak digunakan MetroMini dan Kopaja minibus, dan penuh berukuran kota bus, sistem angkutan cepat bus Transjakarta. Terdapat juga taksi dengan roda dua dan empat serta sistem Kereta Commuter Jabodetabek.

Jalur dan Rute[sunting | sunting sumber]

Jalur MRT Jakarta rencananya akan membentang kurang lebih ±110.8 km, yang terdiri dari Koridor Selatan – Utara (Koridor Lebak Bulus - Kampung Bandan) sepanjang ±23.8 km dan Koridor Timur – Barat  sepanjang ±87 km.[5]

Jalur Utara - Selatan[sunting | sunting sumber]

Konstruksi terowongan MRT Jakarta rute Utara - Selatan

Jalur Selatan-Utara merupakan jalur yang pertama dibangun. Jalur ini akan menghubungkan Lebak Bulus, Jakarta Selatan dengan Kampung Bandan, Jakarta Utara. Pengerjaan jalur ini dibagi menjadi 2 tahap pembangunan.

Tahap I (Lebak Bulus - Bundaran HI)[sunting | sunting sumber]

Tahap I yang dibangun terlebih dahulu menghubungkan Lebak Bulus sampai dengan Bundaran HI sepanjang 15.7 km dengan 13 stasiun (7 stasiun layang dan 6 stasiun bawah tanah). Proses pembangunannya sudah dimulai sejak 10 Oktober 2013[1] dan rencananya akan dioperasikan mulai tahun 2018.[5]

Tahap II (Bundaran HI - Kampung Bandan)[sunting | sunting sumber]

Tahap II akan melanjutkan jalur Selatan - Utara dari Bundaran HI sampai dengan Kampung Bandan sepanjang 8.1 km. Tahap II akan mulai dibangun tahap I beroperasi dan ditargetkan beroperasi 2020. Studi kelayakan untuk tahap ini sudah selesai.[5]

Jalur Barat - Timur[sunting | sunting sumber]

Jalur Barat - Timur saat ini sedang dalam tahap studi kelayakan. Jalur ini ditargetkan paling lambat beroperasi pada 2024 - 2027.[5]

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Kemajuan tahap pertama didanai melalui pinjaman oleh Bank Jepang untuk Kerjasama Internasional (JBIC), sekarang bergabung ke Japan International Cooperation Agency (JICA). Jumlah pinjaman IP adalah 536 (ditandatangani November 2006) untuk jasa rekayasa. Pinjaman jasa rekayasa adalah pinjaman pra-konstruksi untuk mempersiapkan tahap konstruksi. Terdiri dari:

  • Paket Desain dasar, dikelola oleh DGR (Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Departemen Perhubungan)
  • Manajemen dan paket Operasi, dikelola oleh Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Jakarta)
  • Bantuan pembangunan dalam tender, dikelola oleh PT MRT Jakarta

Pada tanggal 31 Maret 2009, Perjanjian Kredit 2 (LA2) untuk jumlah 48.150 miliar Yen untuk membangun Sistem MRT Jakarta telah ditandatangani oleh Pemerintah Indonesia (diwakili oleh Duta Besar Indonesia untuk Jepang) dan JICA di Tokyo, Jepang.[6] Pinjaman ini akan diteruskan dari Pemerintah Nasional untuk Administrasi Jakarta City sebagai hibah (on-perjanjian penerusan hibah).[7] Setelah penandatanganan perjanjian pemberian untuk LA2, Pemprov DKI akan mengusulkan dua perjanjian pinjaman lain untuk LA3 dan LA4 ke pemerintah pusat. Proposal ini akan menjadi kesepakatan pinjaman untuk pemerintah daerah. Jumlah total LA3 dan LA4 ditujukan sebagai pinjaman oleh pemerintah daerah adalah sekitar ¥ 71 Miliar. Jumlah ini didasarkan pada kemajuan, hasil dan serapan LA2. Paket pinjaman total dari JICA untuk pengembangan sistem MRT Jakarta bernilai total ¥ 120 miliar.

Mulut terowongan MRT Jakarta di bawah Patung Pemuda Senayan

Bekerja pada desain dasar untuk tahap pertama dari versi saat proyek dimulai pada akhir 2010. Proses tender berlangsung pada akhir 2012 ketika gubernur baru Jakarta, Joko Widodo, tiba-tiba mengatakan bahwa ia ingin review proyek. Setelah beberapa bulan ketidakpastian, gubernur Joko Widodo mengumumkan bahwa proyek akan pergi ke depan. Dia terdaftar sebagai salah satu proyek prioritas dalam anggaran kota Jakarta untuk 2013.[8]

Pada bulan September 2012, DMRC Delhi Metro mengumumkan bahwa mereka telah diberikan pekerjaan 'Manajemen Jasa Konsultasi' dari sistem MRT Jakarta oleh pemerintah Indonesia. Ini akan menjadi proyek pertama DMRC'S luar India.[9] DMRC akan bekerja sebagai bagian dari usaha patungan dengan 8 perusahaan internasional lainnya termasuk Padeco dan Konsultan Oriental, PT Ernst and Young Advisory Services, PT Indotek Teknik Jaya, PT Pamintori Cipia, Manajemen Lambaga dan PT Public Private Partnership dari Indonesia dan Seneca Group DMRC telah menyatakan bahwa tanggung jawab utama dalam JV akan menjadi "finalisasi struktur organisasi Metro Jakarta, perekrutan personil, pembangunan sarana pelatihan dan pelatihan. karyawan untuk berbagai kategori diperlukan untuk memulai operasi ". Konstruksi fisik diharapkan dimulai pada tahun 2013[10] dan garis diharapkan akan beroperasi pada 2017.

Pada tanggal 1 Juni 2013, pertama 3 kontrak sipil untuk bagian bawah tanah 9,2 km ditandatangani. 3 kontrak yang dimenangkan oleh 2 konsorsium yang terpisah dari perusahaan Jepang dan Indonesia.[11] 3 kontrak pekerjaan sipil untuk bagian ditinggikan dari garis diharapkan akan ditandatangani pada kuartal ke-3 tahun 2013. Kerja diharapkan akan dimulai pada Oktober 2013.[12]

Armada[sunting | sunting sumber]

MRT Jakarta akan menggunakan kereta rel listrik produksi Sumitomo Corporation, Jepang. Kontrak antara PT MRT Jakarta dan Sumitomo Corporation telah ditandatangani pada tanggal 3 Maret 2015.[13] KRL yang akan dioperasikan MRT Jakarta rencananya akan menggunakan sistem automatic train operation.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b VOA Indonesia: Proyek Pembangunan MRT Jakarta Resmi Dimulai[1]
  2. ^ [2]
  3. ^ https://sustainabledevelopment.un.org/content/dsd/susdevtopics/sdt_pdfs/meetings2010/egm0310/presentation_Rini.pdf
  4. ^ "United Nations Forum On Climate Change Mitigation, Fuel Economy And Sustainable Development Of Urban Transport" (PDF). Urban Public Transport System in Jakarta. Diakses tanggal 2015-09-20. 
  5. ^ a b c d Tentang MRT [3]
  6. ^ "JICA Signed Japanese ODA Loan Agreements with Indonesia-Support of Efforts to Improve the Investment Climate and Enact Climate Change Adaptation Measures-". Japan International Cooperation Agency. Diakses tanggal 2009-08-17. 
  7. ^ "US$450m from govt for MRT". The Jakarta Post. 20 February 2009. Diakses tanggal 28 February 2009. 
  8. ^ Andreas D. Arditya, 'Jakarta finally goes ahead with MRT plan', The Jakarta Post, 21 December 2012.
  9. ^ Delhi Metro bags contract in Indonesia | Business Standard
  10. ^ Sita W. Dewi, 'MRT board given month to begin', The Jakarta Post, 25 March 2013.
  11. ^ 'Jakarta metro civil works contracts signed', Rail Journal, 13 June 2013.
  12. ^ "Jakarta metro contracts signed". Railway Gazette. 13 June 2013. 
  13. ^ Kontrak Rolling Stock Proyek MRT Jakarta Ditandatangani [4]
  14. ^ Kompas.com: Kereta MRT Jakarta Bisa Beroperasi secara Otomatis

Pranala luar[sunting | sunting sumber]