Kabupaten Pacitan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pacitan)
Kabupaten Pacitan
Transkripsi bahasa daerah
 • Hanacarakaꦥꦕꦶꦠꦤ꧀
 • Pegonڤاڅيتان
Searah jarum jam: Pantai Watukarung, Pantai Klayar, Gua Tabuhan, Gua Gambrit, tumbuhan Adiantum caudatum di Gua Gong, dan Pantai Teleng Ria.
Lambang resmi Kabupaten Pacitan
Etimologi: Pace + Wetan
Julukan: 
Kota Seribu Satu Gua
Motto: 
Tata pramana hargeng praja
(Jawa) Pemerintah dan masyarakat bertekad menciptakan pemerintahan yang bijaksana, mampu mengayomi, untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur
(1745 Masehi)
Peta
Kabupaten Pacitan di Jawa
Kabupaten Pacitan
Kabupaten Pacitan
Peta
Kabupaten Pacitan di Indonesia
Kabupaten Pacitan
Kabupaten Pacitan
Kabupaten Pacitan (Indonesia)
Koordinat: 8°12′S 111°07′E / 8.2°S 111.12°E / -8.2; 111.12
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Timur
Tanggal berdiri19 Februari 1745
Dasar hukum-
Ibu kotaPacitan
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kecamatan: 12
  • Kelurahan: 159/5
Pemerintahan
 • BupatiIndrata Nur Bayuaji
 • Wakil BupatiGagarin
Luas
 • Total1.389,87 km2 (536,63 sq mi)
Populasi
 (2017)
 • Total582.275
 • Kepadatan387/km2 (1,000/sq mi)
Demografi
 • AgamaIslam 97,02%
Kristen 2,50%
- Protestan 1,48%
- Katolik 1,02%
Buddha
0,34%
Hindu 0,01%
 • IPMKenaikan 0.686 (2021)
Sedang[1]
Zona waktuUTC+07:00 (WIB)
Kode pos
Kode area telepon0357
Pelat kendaraanAE – X*/Y*/Z*
Kode Kemendagri35.01 Edit the value on Wikidata
DAURp647.293.403.000,00(2013)[2]
Flora resmiMengkudu
Fauna resmiSapi perah grati
Situs webpacitankab.go.id
Teluk Pacitan tahun 1929

Pacitan (bahasa Jawa: Hanacaraka: ꦥꦕꦶꦠꦤ꧀ Pegon: ڤاڅيتان) adalah sebuah kabupaten di Jawa Timur, Indonesia. Ibu kotanya adalah Pacitan. Pada zaman Hindia-Belanda, daerah ini disebut Kawedanan Pacitan yang terkenal dengan tujuan wisatanya. Di sini terdapat rumah kelahiran/peninggalan Susilo Bambang Yudhoyono, mantan Presiden ke-6 Republik Indonesia. Jalur menuju Pacitan dapat ditempuh melalui Ponorogo, Wonogiri dan Trenggalek, yang juga merupakan Jalan Lintas Selatan yang menghubungkan Pacitan hingga Tulungagung dan Blitar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut Babad Pacitan dan sebuah babad yang diterbitkan di Poesaka Djawi, pada masa Demak paruh pertama abad ke-16, wilayah Pacitan merupakan bagian dari Ponorogo.[3]

Dikisahkan di dalam babad tersebut bahwa orang-orang Pacitan mungkin berasal dari rombongan Bathara Katong yang diberi izin menempati daerah Pacitan. Daerah tersebut pada masa itu merupakan wilayah tak berpenghuni dan ditutupi oleh hutan belantara. Lebih lanjut, dikisahkan bahwa orang-orang pertama yang disebut sebagai pembuka hutan atau pembabat alas bernama Kiai Siti Geseng, Kiai Ampak Boyo, Ménak Sopal, dan Syekh Maulana Maghribi.[4]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Pacitan terletak di paling ujung barat daya Provinsi Jawa Timur dan dikelilingi oleh perbatasan dengan Provinsi Jawa Tengah, tepatnya Kabupaten Wonogiri. Wilayahnya berbatasan dengan Kabupaten Ponorogo dan Kabupaten Wonogiri (Jawa Tengah) di sebelah utara, Kabupaten Trenggalek dan Kabupaten Ponorogo di sebelah timur, Samudera Hindia di sebelah selatan, serta Kabupaten Wonogiri (Jawa Tengah) di sebelah barat. Sebagian besar wilayahnya berupa karst, yakni bagian dari rangkaian Pegunungan Sewu. Tanah tersebut kurang cocok untuk pertanian.

Pacitan juga dikenal memiliki gua-gua yang indah, diantaranya Gua Gong, Gua Tabuhan (batu dapat dipukul dan berbunyi seperti alat musik gamelan), Gua Kalak (gua pertapaan), dan Gua Luweng Jaran (diduga sebagai kompleks gua terluas di Asia Tenggara). Di daerah pegunungan ini sering kali ditemukan fosil manusia purba dan alat-alat purbakala.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar Bupati[sunting | sunting sumber]

No Nama Masa Jabatan Keterangan
1 R. T. Notopoero 1745 - 1750
R. T. Notopoero 1750 - 1757 Kali kedua menjabat
2 R.T. Soerjonegoro I 1757 - 1757
3 R.T. Setrowidjojo II 1757 - 1812
4 Mas Tumenggung Djogokaryo I (Pancogomo) 1812 - 1826
5 Mas Tumenggung Djogokaryo II 1826 - 1866
6 Mas Tumenggung Djogokaryo III 1866 - 1879
7 Raden Adipati Martohadinegoro 1879 - 1906
8 Raden Adipati Harjo Tjokronegoro I 1906 - 1933
9 R.Adipati Tjokronegoro II 1937 - 1942
10 R.T.Soerjo Hadijokro 1942 - 1943
11 Soekardiman 1943 - 1944
12 Mr.Soesanto Tirtoprodjo 1944 - 1945 *Perdana Menteri Indonesia
13 Raden Soewondo 1945 -1946
14 Hoetomo 1946 - 1948
15 Soebekti Poesponoto 1948 - 1950
16 R. Soekijoen Sastro Hadisewojo 1950 - 1956
17 R. Anggris Joedoediprodjo 1956 - 1961
18 Raden Broto Miseno
Ali Moertadlo
1961 KDH II dan Bupati
19 R. Katamsi Pringgodigdo 1961 - 1964
20 R.S. Tedjo Soemarto 1964 - 1969
21 R. Moch Koesnan 1969 - 1980
23 Imam Hanafie 1980 - 985
24 Mochtar Abdul Kadir 1985 - 1990
25 Soedjito 1990 - 1995
26 Sutjipto. Hs 1995 - 2000
27 Soetrisno 2000 - 2005
28 Sujono 2005 - 2010
HG. Soedibjo 2010 - 2011 Pejabat Bupati
29 Indartato 2011 - 2016
(29) Indartato 2016 - 2021 Kali kedua menjabat
30 Indrata Nur Bayuaji 2021 - Petahana

Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kabupaten Pacitan dalam dua periode terakhir.[5]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014-2019 2019-2024
  PKB 0 Kenaikan 5
  Gerindra 2 Steady 2
  PDI-P 6 Steady 6
  Golkar 7 Kenaikan 9
  NasDem 3 Penurunan 2
  PKS 1 Kenaikan 2
  PPP 2 Steady 2
  PAN 2 Penurunan 0
  Hanura 3 Steady 3
  Demokrat 14 Steady 14
Jumlah Anggota 40 Kenaikan 45
Jumlah Partai 9 Steady 9

Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Pacitan terdiri dari 12 kecamatan, 5 kelurahan, dan 166 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 582.275 jiwa dengan luas wilayah 1.389,92 km² dan sebaran penduduk 419 jiwa/km².[6][7]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kabupaten Pacitan, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
Kecamatan Jumlah
Kelurahan
Jumlah
Desa
Status Daftar
Desa/Kelurahan
35.01.06 Arjosari 17 Desa
35.01.08 Bandar 8 Desa
35.01.01 Donorojo 12 Desa
35.01.05 Kebonagung 19 Desa
35.01.07 Nawangan 9 Desa
35.01.11 Ngadirojo 18 Desa
35.01.04 Pacitan 5 20 Desa
Kelurahan
35.01.02 Pringkuku 13 Desa
35.01.03 Punung 13 Desa
35.01.12 Sudimoro 10 Desa
35.01.09 Tegalombo 11 Desa
35.01.10 Tulakan 16 Desa
TOTAL 5 166

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Pacitan dikenal dengan nama Kota Pariwisata atau Kota Seribu Gua karena kekayaan dan keindahan alam Pacitan. Pariwisata di Pacitan terdiri dari wisata gua, wisata pantai, wisata pegunungan (hiking), wisata sejarah, wisata pemandian alam dan saat ini sedang dalam tahap penyelesaian kawasan olahraga yang nantinya bisa menjadi salah satu alternatif tempat yang bisa dikunjungi di Pacitan.

Wisata gua yang terkenal di Pacitan di antaranya Gua Gong yang ternama sebagai gua terindah se-Asia Tenggara, Gua Kalak di mana konon mantan Presiden Soeharto pernah melakukan semadi di gua ini, Gua Tabuhan di mana Ali Basah Sentot Prawirodirjo pernah melakukan semadi di dalam gua ini dan batu di dalam gua ini jika dipukul akan membunyikan suara seperti alat musik gamelan Jawa, dan Gua Luweng Jaran.

Pemandian Air Hangat Tirtohusodo berada di Kecamatan Arjosari, sekitar 15 km dari pusat kota ke arah utara, di sini menyuguhkan pesona mandi di bawah kaki Gunung Kelir dengan air panas alami. Fasilitas di pemandian ini pun cukup lengkap seperti villa, toko cenderamata, kantin atau rumah makan, parkir luas

Monumen Jenderal Sudirman berada di Kecamatan Nawangan, sekitar 45 km dari pusat Kota Pacitan. Monumen ini berdiri megah di atas gunung dan telah diresmikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Di sini masih dapat kita lihat rumah yang digunakan Jenderal Sudirman ketika melakukan perang gerilya.

Rumah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, terletak di Lingkungan Blumbang, Kelurahan Ploso berjarak 200 meter dari Terminal Kelas A Kota Pacitan atau sekitar 1 km dari pusat Kota Pacitan.

Selain itu, Pacitan juga terkenal akan wisata pantai yang beragam. Pantai dengan pasir putih dan pemandangan batu karang meliputi Pantai Watu Karung, Srau, Pantai Klayar dan Pantai Kasap bisa menjadi pilihannya. Ada juga Pantai Teleng Ria yang mudah diakses karena hanya berjarak sekitar 3 km dari pusat kota. Pantai lain yang bisa dikunjungi seperti Pantai Soge yang terkenal dengan jembatan, Pantai Taman di mana di sana terdapat penangkaran penyu, Pantai Sidomulyo dengan flying fox terpanjang se-Indonesia, Pantai Banyutibo dengan pemandangan air terjun yang langsung menuju ke pantai, dan lain-lain. Berikut daftar wisata pantai di Pacitan.

Gambar Pantai Nama Pantai Lokasi Keterangan
Pantai watukarung.jpg Pantai Watukarung Desa Pringkuku, Kecamatan Watukarung, Kabupaten Pacitan Menyajikan garis pantai yang panjang dengan pasir pantai yang putih. Pantai yang dikelilingi bukit, memungkinkan wisatawan dapat menikmati keindahan pemandangan pantai dari atas bukit dan matahari terbit di pagi hari. Pantai ini juga menjadi spot untuk berselancar, karena ombak yang tinggi dengan angin yang kencang.

Di pinggir pantai juga banyak warung makan dan penginapan dengan pemandangan langsung pantai Watukarung.

Klayar Beach Pacitan.JPG Pantai Klayar Kalak, Sendang, Donorojo, Sendang, Donorojo, Kabupaten Pacitan Pantai dengan hamparan pasir putih, gulungan ombak yang sedang, dan air laut yang sangat jernih. Pantai indah ini juga dikelilingi oleh tebing yang tinggi, sehingga wisatawan dapat menikmati pemandangan pantai dan matahari terbenam dari atas tebing.
From pacitan.jpg Pantai Kasap Gumuharjo, Watukarung, Pringkuku, Pacitan Diapit oleh 2 bukit karang, sehingga wisatawan dapat naik ke atas bukit dan menikmati pemandangan pantai yang indah. Disebut sebagai miniatur Raja Ampat, wisatawan dapat menyaksikan panorama sejumlah pulau kecil yang tersebar sedikit banyak mirip dengan Raja Ampat. Dari atas bukit, wisatawan juga dapat menikmati matahari tenggelam di sore hari. Untuk ke pantai ini, wisatawan harus berjalan kurang lebih 500 meter dari lokasi parkir kendaraan, dalam perjalanan menuju pantai, terdapat warung makan, toko oleh-oleh, dan penginapan.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Kondisi geografis Pacitan yang sebagian besar berbukit tandus menyebabkan daerah ini kurang cocok untuk bercocok tanam padi sehingga ketela pohon atau singkong menjadi alternatif sejak dahulu.

Hasil pertanian utama Pacitan adalah padi, singkong, cengkih, kelapa, dan kakao yang baru dibudidayakan beberapa tahun terakhir. Potensi bahan tambang juga cukup besar di kawasan Pacitan. Kerajinan batu akik yang terpusat di kawasan Donorojo, sedikit banyak telah menyumbang nilai penting bagi Pacitan.

Industri[sunting | sunting sumber]

Di Pacitan telah terdapat beberapa sentra industri yaitu industri rokok milik perusahan rokok Sampoerna, dan perusahan rokok Sukses. Industri lainnya adalah berdirinya pabrik timah di daerah Arjosari, pabrik triplek di Widoro, pabrik woodboard di Arjosari. Selain itu, dibangun juga Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) dengan daya 2 X 315 MW yang berlokasi di Teluk Bawur, Sudimoro yang diresmikan oleh Presiden SBY pada tanggal 16 Oktober 2013.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Perguruan tinggi[sunting | sunting sumber]

  • Ma'had Aly Attarmasi, merupakan lembaga pendidikan yang berbasis pondok yang mengkaji karya-karya ulama klasik yang bersumber dari kitab kuning, bertempat di komplek Lembaga Vokasional Pondok Tremas, berdiri sejak tahun 2008
  • Akademi Komunitas Negeri Pacitan, perguruan tinggi negeri pertama di Pacitan yang diresmikan oleh Presiden RI ke-6, Susilo Bambang Yudhoyono, pada 16 Oktober 2013
  • STKIP PGRI Pacitan, perguruan tinggi swasta di Pacitan dengan program studi di bidang kependidikan, berdiri secara resmi pada tanggal 22 Juni 1992.
  • Institut Islam Studies Muhammadiyah Pacitan, dahulu bernama STIT Muhammadiyah Pacitan yang berdiri sejak 11 Maret 1989[8]
  • STAI Nahdlatul Ulama Pacitan, berdiri sejak 01 Maret 2009
  • STAI Al-Fattah Pacitan, berdiri sejak 27 Januari 2012

Kuliner khas[sunting | sunting sumber]

Berikut beberapa kuliner khas Pacitan:

Makanan khas Pacitan adalah nasi tiwul, bahkan penganan ini dahulu merupakan makanan pokok pengganti nasi bagi masyarakat Pegunungan Kidul seperti Wonogiri, Wonosari, Pacitan, dan Trenggalek. Nasi tiwul terbuat dari gaplek (umbi dari ketela pohon yang dikeringkan) yang kemudian ditumbuk dan ditanak. Selain itu, makanan Khas dari Pacitan adalah olahan khas dari ikan tuna yang dibuat tahu, nuget, otak-otak, kerupuk, bakso, pangsit, dan berbagai olahan lainnya.

Media[sunting | sunting sumber]

Televisi terestrial[sunting | sunting sumber]

Kanal Signal Frekuensi Nama Nama Perusahaan Pemilik Status
Analog (PAL)
25 UHF JTV PT Jitu Pacitan Televisi Jawa Pos Group Lokal
50 RTV PT Rajawali Televisi Pacitan Situbondo Rajawali Corpora Nasional
52 TVRI Nasional LPP TVRI Stasiun Jawa Timur LPP TVRI Nasional
TVRI Jawa Timur Lokal
Digital (DVB-T2)
39 618 MHz UHF Metro TV Media Group Nasional
Magna Channel
BNTV
45 666 MHz SCTV PT Elang Citra Perkasa Surya Citra Media
Indosiar PT Indosiar Surabaya Televisi
O Channel
Mentari TV

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Ibu kota Kabupaten Pacitan terletak 101 km sebelah selatan Kota Madiun. Terminal utama adalah Terminal Kelas A Pacitan. Akses jalan timur (dari Ponorogo & Madiun) pada awal tahun 2014 sudah cukup baik dan lebar, sementara akses jalan barat ke arah Jawa Tengah ada 2 pilihan, yaitu melewati jalur selatan dengan rute lebih panjang namun jalan relatif lebar atau melewati rute Sedeng dengan jarak tempuh lebih pendek, tetapi harus melewati tanjakan Sedeng barat (desa Sedeng) yang cukup tajam, sehingga bus besar tidak bisa melewati jalur ini.

Namun, saat ini telah dibangun jalur alternatif Lintas Selatan yang melewati wilayah bagian selatan Kabupaten Pacitan ke arah timur, yang menghubungkan Pacitan dengan Kabupaten Trenggalek, melalui jalur Pacitan Kota-Kebonagung-Tulakan–Lorok–Sudimoro–Panggul (wilayah. Kabupaten Trenggalek) serta menghubungkan jalur YogyakartaPracimantoro–Pacitan

Rute terjauh dari akses jalur timur adalah ke Surabaya yang dilayani bus besar patas AC, tetapi dalam satu hari ada tiga kali pemberangkatan dari dan ke Pacitan, serta ada beberapa agen travel yang melayani perjalanan dua kali dalam sehari. Rute selanjutnya adalah Ponorogo–Pacitan dilayani bus 3/4, armada tipe ini cukup banyak sehingga dalam sehari lebih dari 5 pemberangkatan bus dari Terminal Kelas A Pacitan.

Rute barat (ke Surakarta) dilayani bus AKAP dengan jumlah yang cukup banyak, tetapi hanya beroperasi dari jam 03.00 hingga 18.00. Untuk rute barat yang lewat Sedeng hanya dilayani kendaraan umum tipe kecil seperti colt dan carry dengan pemberhentian terakhir di Kecamatan Punung.

Tokoh terkenal[sunting | sunting sumber]

  1. Muhammad Mahfudz at-Tarmasi adalah seorang ulama dibidang fikih, ushul fiqh, hadis dan qira'at dan juga pengajar di Masjidil Haram.
  2. Susilo Bambang Yudhoyono Mantan Presiden Indonesia (2004-2014)
  3. Haryono Suyono Mantan menteri BKKBN.
  4. Bambang Dwi Hartono (Mantan Wali kota dan Mantan Wakil Kota Surabaya / Calon Gubernur Jawa Timur Tahun 2013)
  5. Sudijono Sastroatmodjo (Mantan Rektor Universitas Negeri Semarang / Calon Gubernur Jawa Tengah Tahun 2013)
  6. Budi Hardjono (Politikus / Mantan Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia)
  7. Nursuhud (Anggota DPR RI 2009-2014)
  8. J.F.X. Hoery (Penulis)
  9. Sutarto Alimoeso (Kepala Bulog)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2019-2021". www.bps.go.id. Diakses tanggal 16 Juni 2021. 
  2. ^ "Perpres No. 10 Tahun 2013". 2013-02-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-14. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  3. ^ Reinhart 2021, hlm. 130.
  4. ^ Reinhart 2021, hlm. 130–131.
  5. ^ "Anggota DPRD Pacitan Resmi Dilantik, Berikut Rincian Perolehan Kursinya". tribunnews.com. 2019-08-23. Diakses tanggal 2020-05-14. 
  6. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  7. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  8. ^ "PDDikti - Pangkalan Data Pendidikan Tinggi". pddikti.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 2021-05-20. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]