Prancis Vichy

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Rezim Vichy)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Negara Prancis
État français
Negara pengekor Jerman (1940–42)
Negara boneka Jerman (1942–44)
Pemerintahan dalam pengasingan (1944–45)
1940–1944
Bendera Lambang
Pemimpin Negara
Semboyan
"Travail, Famille, Patrie"
"Kerja, Keluarga, Tanah Air"
Lagu kebangsaan
"La Marseillaise" (resmi)

"Maréchal, nous voilà![1]
Marsekal, kami disini!  (tak resmi)
Negara Prancis pada tahun 1942:
  •   Negara Prancis
  •   Negara Prancis, zona pendudukan militer Jerman
  •   Protektorat Prancis
Ibu kota Vichy (de facto)
Paris (de jure)
Ibu kota
dalam pengasingan
Sigmaringen 1944–45
Bahasa Prancis
Bentuk pemerintahan negara Totaliterisme
Pemimpin Negara
 -  1940–1944 Philippe Pétain
Perdana Menteri
 -  1940–1942 Philippe Pétain
 -  1942–1944 Pierre Laval
Badan legislatif Majelis Nasional
Era sejarah Perang Dunia II
 -  Gencatan senjata 22 Juni 1940 22 Juni 1940
 -  Pétain diberi kekuasaan penuh 10 Juli 1940
 -  Operasi Torch 8 November 1942
 -  Operasi Anton 11 November 1942
 -  Kemunduran Jerman musim panas 1944
 -  Dibubarkan 1944
 -  Penangkapan Kantong Sigmaringen 22 April 1945
Mata uang Franc Prancis
Pendahulu
Pengganti
Republik Prancis Ketiga
Pemerintahan Provisional Republik Prancis
a. Paris tetap menjadi ibukota resmi Negara Prancis, meskipun pemerintah Vichy tidak pernah beroperasi dari sana.
b. Meskipun lembaga-lembaga Republik Prancis secara resmi dipertahankan, kata "Republik" tidak pernah muncul dalam dokumen resmi pemerintah Vichy.

Rezim Vichy (Bahasa Prancis: Régime de Vichy) merupakan nama umum Negara Prancis (État français) yang dikepalai oleh Marsekal Philippe Pétain selama Perang Dunia II. Dievakuasi dari Paris ke Vichy di "Zona Bebas" (Zone libre) di bagian selatan Prancis Metropolitan yang termasuk Aljazair Prancis, tetap bertanggung jawab atas administrasi sipil Prancis serta Imperium kolonial Prancis.

Dari tahun 1940 hingga 1942, rezim sementara Vichy adalah pemerintahan nominal seluruh Prancis kecuali untuk Elsaß-Lothringen, karena Jerman secara militer menduduki Prancis utara. Sementara Paris tetap menjadi ibukota de jure Prancis, pemerintahannya memilih untuk pindah ke kota Vichy, 360 km (220 mi) ke bagian selatan di zona bebas, yang dengan demikian menjadi ibukota de facto dari Negara Prancis. Menyusul pendaratan Sekutu di Afrika Utara Prancis pada bulan November 1942, Prancis selatan juga secara militer diduduki oleh Jerman dan Italia untuk melindungi garis pantai Mediterania. Pemerintahan Petain tetap di Vichy sebagai pemerintahan nominal Prancis, meskipun diwajibkan oleh situasi untuk berkolaborasi dengan Jerman sejak bulan November 1942 dan seterusnya. Pemerintah di Vichy tetap di sana sampai akhir 1944, ketika kehilangan wewenang de factonya karena invasi Sekutu ke Prancis dan pemerintahan terpaksa pindah ke Kantong Sigmaringen di Jerman, di mana ia terus ada di atas kertas hingga akhir perang dunia II di Eropa.

Setelah diangkat menjadi Perdana Menteri oleh Presiden Albert Lebrun, kabinet Marsekal Pétain setuju untuk mengakhiri perang dan menandatangani gencatan senjata dengan Jerman pada tanggal 22 Juni 1940. Pada tanggal 10 Juli, Republik Ketiga Prancis dibubarkan, dan Pétain membentuk rezim otoriter ketika Majelis Nasional memberikan dia kekuasaan penuh. Pemerintah Vichy membalikkan banyak kebijakan liberal dan memulai pengawasan ketat di bidang ekonomi, menyerukan "Regenerasi Nasional", dengan perencanaan pusat fitur utama. Serikat buruh berada di bawah kendali ketat pemerintah. Katolik konservatif menjadi input terkemuka dan ulama di sekolah-sekolah dilanjutkan. Paris kehilangan status avant-garde dalam seni dan budaya Eropa. Media dikendalikan dengan ketat dan menekankan anti-Semitisme yang kejam, dan, setelah Juni 1941, Antikomunisme.[2]

Negara Prancis mempertahankan kedaulatan nominal atas seluruh wilayah Prancis, tetapi memiliki kedaulatan penuh yang efektif hanya di Zone libre ("zona bebas") selatan yang tidak dihuni. Itu terbatas dan hanya otoritas sipil di zona-zona utara di bawah pendudukan militer. Pendudukan itu akan menjadi keadaan sementara, sambil menunggu kesimpulan perang, yang pada saat itu (1940) tampaknya akan segera terjadi. Pendudukan itu juga memberikan keuntungan tertentu, seperti menjaga Angkatan Laut Prancis dan Imperium kolonial Prancis di bawah kendali Prancis, dan menghindari pendudukan penuh negara oleh Jerman, sehingga mempertahankan tingkat kemerdekaan dan netralitas Prancis. Pemerintah Prancis di Vichy tidak pernah bergabung dengan aliansi Axis.

Jerman menahan dua juta tentara Prancis sebagai tahanan, dan memaksa melakukan kerja paksa. Mereka dijadikan sandera untuk memastikan bahwa Vichy akan mengurangi pasukan militernya dan membayar upeti besar dalam emas, makanan, dan pasokan ke Jerman. Polisi Prancis diperintahkan untuk mengumpulkan orang-orang Yahudi dan "yang tidak diinginkan" lainnya seperti komunis dan pengungsi politik. Banyak masyarakat Prancis pada awalnya mendukung pemerintah, meskipun sifatnya tidak demokratis dan posisinya yang sulit berhadapan dengan Jerman, sering melihatnya perlu untuk mempertahankan tingkat otonomi Prancis dan integritas teritorial. Pada bulan November 1942, zone libre juga diduduki oleh pasukan Axis, yang mengarah pada pembubaran tentara yang tersisa dan penenggelaman armada Prancis yang tersisa dan mengakhiri kemiripan kemerdekaan, dengan Jerman sekarang mengawasi dengan ketat semua pejabat Prancis.

Sebagian besar koloni Prancis di luar negeri pada awalnya berada di bawah kendali Vichy, tetapi dengan invasi Sekutu ke Afrika Utara, ia kehilangan satu demi satu koloni karena Prancis Bebas yang berorientasi pada Pasukan Kemerdekaan Prancis Charles de Gaulle. Opini publik di beberapa tempat berbalik melawan pemerintah Prancis dan pasukan pendudukan Jerman dari waktu ke waktu, ketika menjadi jelas bahwa Jerman kalah perang, dan perlawanan terhadap mereka meningkat. Menyusul Operasi Overlord pada bulan Juni 1944 dan pembebasan Prancis pada akhir tahun itu, Pemerintahan Sementara Republik Prancis (GPRF) Prancis Bebas ditempatkan oleh Sekutu sebagai pemerintah Prancis, dipimpin oleh de Gaulle. Di bawah kabinet "kebulatan suara nasional" yang menyatukan banyak faksi Pemberontak Prancis, GPRF mendirikan kembali Republik Prancis sementara, sehingga memulihkan kontinuitas dengan Republik Ketiga. Sebagian besar pemimpin resmi pemerintah Prancis di Vichy melarikan diri atau menjadi sasaran pengadilan oleh GPRF, dan sejumlah dengan cepat dieksekusi karena "pengkhianatan" dalam serangkaian pembersihan (Épuration à la Libération en France). Ribuan kolaborator dieksekusi oleh komunis setempat dan Perlawanan dalam apa yang disebut "pembersihan biadab" (épuration sauvage).

Yang terakhir dari pengasingan negara Prancis ditangkap di Kantong Sigmaringen oleh 1re Division Blindée de Gaulle pada bulan April 1945. Pétain, yang secara sukarela kembali ke Prancis melalui Swiss, juga diadili karena pengkhianatan oleh pemerintah Sementara yang baru, dan menerima hukuman mati, tetapi ini diubah menjadi penjara seumur hidup oleh de Gaulle. Hanya empat pejabat Vichy senior yang diadili karena kejahatan terhadap kemanusiaan, meskipun banyak lagi yang telah berpartisipasi dalam deportasi orang-orang Yahudi untuk diinternir di Kamp konsentrasi Nazi, penyalahgunaan tahanan, dan tindakan keras terhadap anggota Perlawanan.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1940, Marsekal Pétain dikenal sebagai pahlawan Perang Dunia I, pemenang Pertempuran Verdun. Sebagai perdana menteri terakhir Republik Ketiga, yang reaksioner karena kecenderungan, ia menyalahkan demokrasi Republik Ketiga atas kekalahan Prancis yang tiba-tiba oleh Jerman. Dia membentuk rezim otoriter paternalistik yang aktif berkolaborasi dengan Jerman, meski netralitas resmi Vichy. Pemerintah Vichy bekerja sama dengan kebijakan rasial Nazi.

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Prancis di bawah pendudukan Jerman (Nazi menduduki zona selatan mulai bulan November 1942—Operasi Anton). Zona kuning berada di bawah pemerintahan Italia.
Bendera pribadi Philippe Pétain, Kepala negara Vichy Prancis (Chef de l'État Français)

Setelah Majelis Nasional di bawah Republik Ketiga memilih untuk memberikan kekuasaan penuh kepada Philippe Pétain pada tanggal 10 Juli 1940, nama République Française (Republik Prancis) menghilang dari seluruh dokumen resmi. Sejak saat itu, rezim tersebut disebut secara resmi sebagai État Français (Negara Prancis). Karena situasinya yang unik dalam sejarah Prancis, legitimasi yang diperebutkan,[3] dan sifat generik dari nama resminya, "Negara Prancis" paling sering diwakili dalam bahasa Inggris dengan sinonim "Vichy Prancis", "rezim Vichy", "pemerintah Vichy", atau dalam konteks, cukup "Vichy".

Wilayah di bawah kendali pemerintah Vichy adalah bagian selatan Prancis yang tidak dihuni, di selatan Garis Demarkasi, sebagaimana ditetapkan oleh Gencatan senjata 22 Juni 1940, dan wilayah Prancis di luar negeri, seperti Prancis Afrika Utara, yang merupakan "sebuah bagian integral Vichy", dan di mana semua hukum Vichy antisemitik juga diterapkan. Ini disebut Unbesetztes Gebiet (zona kosong) oleh Jerman, dan dikenal sebagai Zone libre (Zona Bebas) di Prancis, atau kurang resmi sebagai "zona selatan" (zone du sud) terutama setelah Operasi Anton, serangan Zone libre oleh pasukan Jerman pada bulan November 1942. Istilah bahasa kontemporer lainnya untuk Zone libre didasarkan pada singkatan dan permainan kata, seperti "zone nono", untuk Zona yang tidak diduduki.[4]

Yuridiksi[sunting | sunting sumber]

Secara teori, yurisdiksi sipil pemerintah Vichy mencakup sebagian besar Prancis Metropolitan, Aljazair Prancis, Maroko Prancis, Protektorat Tunisia Prancis, dan seluruh kekaisaran kolonial Prancis yang menerima otoritas Vichy; hanya wilayah perbatasan Elsaß-Lothringen yang disengketakan yang ditempatkan di bawah administrasi langsung Jerman.[5] Elsaß-Lothringen secara resmi masih bagian dari Prancis, karena Reich tidak pernah menganeksasi wilayah tersebut. Pemerintah Reich pada waktu itu tidak tertarik untuk mencoba menegakkan aneksasi sedikit demi sedikit di Barat (meskipun kemudian mencaplok Luksemburg) – ia beroperasi dengan anggapan bahwa perbatasan barat baru Jerman akan ditentukan dalam negosiasi damai yang akan dihadiri oleh semua Sekutu Barat, dengan demikian menghasilkan perbatasan yang akan diakui oleh semua kekuatan utama. Karena ambisi teritorial Adolf Hitler secara keseluruhan tidak terbatas pada pemulihan Elsaß-Lothringen, dan karena Inggris tidak pernah sepakat, negosiasi damai ini tidak pernah terjadi.

Nazi berniat menganeksasi sepetak besar Prancis timur laut dan mengganti penduduk daerah itu dengan pemukim Jerman, dan pada awalnya melarang pengungsi Prancis untuk kembali ke wilayah ini. Pembatasan ini, yang tidak pernah ditegakkan secara menyeluruh, pada dasarnya ditinggalkan setelah serangan Uni Soviet, yang berdampak mengubah ambisi teritorial Nazi hampir secara eksklusif ke Timur. Pasukan Jerman yang menjaga garis batas Zone interdite timur laut ditarik pada malam 17–18 Desember 1941 meskipun garis itu tetap berada di atas kertas untuk sisa pendudukan.[6]

Namun demikian, secara efektif Elsaß-Lothringen dianeksasi: hukum Jerman diterapkan pada wilayah tersebut, penduduknya dipindahkan ke Wehrmacht dan yang jelas pos bea cukai yang memisahkan Prancis dari Jerman ditempatkan kembali di mana mereka berada antara tahun 1871–1918. Demikian pula, sepotong wilayah Prancis di Pegunungan Alpen berada di bawah pemerintahan Italia langsung dari bulan Juni 1940 hingga September 1943. Di seluruh negara, pegawai negeri sipil berada di bawah wewenang resmi menteri Prancis di Vichy. René Bousquet, kepala polisi Prancis yang dicalonkan oleh Vichy, menjalankan kekuasaannya di Paris melalui komandan keduanya, Jean Leguay, yang mengoordinasi penggerebekan dengan Nazi. Namun, undang-undang Jerman lebih diutamakan daripada Prancis di wilayah pendudukan, dan Jerman sering mengendarai kasar tentang kepekaan administrator Vichy.

Pada tanggal 11 November 1942, setelah pendaratan Sekutu Afrika Utara (Operasi Torch), Axis meluncurkan Operasi Anton, menduduki Prancis selatan dan membubarkan "Pasukan Gencatan Senjata" yang sangat terbatas.

Legitimasi[sunting | sunting sumber]

Pernyataan Vichy sebagai pemerintah Prancis yang sah ditolak oleh Prancis Bebas dan oleh seluruh pemerintah Prancis berikutnya[3] setelah perang. Mereka berpendapat bahwa Vichy adalah pemerintah ilegal yang dijalankan oleh para pengkhianat, yang berkuasa melalui kudeta yang tidak konstitusional. Pétain secara konstitusional ditunjuk sebagai Perdana Menteri oleh Presiden Lebrun pada tanggal 16 Juni 1940, dan ia secara hukum memiliki hak untuk menandatangani gencatan senjata dengan Jerman; Namun, keputusannya untuk meminta Majelis Nasional untuk membubarkan dirinya sendiri sementara memberinya kekuasaan diktator telah menjadi lebih kontroversial. Para cendekiawan secara khusus memperdebatkan keadaan pemungutan suara oleh Majelis Nasional Republik Ketiga, memberikan kekuatan penuh kepada Pétain pada tanggal 10 Juli 1940. Argumen utama yang diajukan terhadap hak Vichy untuk menjelmakan kelangsungan negara Prancis didasarkan pada tekanan yang diberikan oleh Pierre Laval, mantan Perdana Menteri di Republik Ketiga, tentang para deputi di Vichy, dan tidak adanya 27 wakil dan senator yang melarikan diri dengan kapal Massilia, dan dengan demikian tidak dapat mengambil bagian dalam pemungutan suara. Keabsahan pemerintahan Vichy diakui oleh Britania Raya, Amerika Serikat, dan negara-negara lain, yang memperluas pengakuan diplomatik kepada pemerintah Pétain.

Ideologi[sunting | sunting sumber]

Rezim Vichy mencari kontra-revolusi anti-modern. Hak tradisionalis di Prancis, dengan kekuatan aristokrasi dan di antara umat Katolik, tidak pernah menerima tradisi republik Revolusi Prancis. Ini menuntut kembalinya ke garis budaya tradisional dan agama dan memeluk otoriterisme, sambil mengabaikan demokrasi.[7] Elemen Komunis, yang terkuat dalam serikat buruh, berbalik melawan Vichy pada bulan Juni 1941, ketika Jerman menyerang Uni Soviet. Vichy sangat anti-Komunis dan umumnya pro-Jerman; Sejarahwan Amerika Stanley G. Payne menemukan bahwa itu "sayap kanan dan Otoritarianisme tetapi tidak pernah fasis".[8] Cendekiawan politik Robert Paxton menganalisis seluruh jajaran pendukung Vichy, dari kaum reaksioner hingga modernis liberal moderat, dan menyimpulkan bahwa elemen fasis sejati memiliki peran kecil di sebagian besar sektor.[9]

Poster Propaganda Rezim Vichy Regime program Révolution nationale, 1942


Pemerintah Vichy berusaha untuk menegaskan legitimasinya dengan secara simbolis menghubungkan dirinya dengan periode Budaya Galia-Romawi dalam sejarah Prancis, dan merayakan kepala suku Galia Vercingetorix sebagai "pendiri" bangsa.[10] Dikatakan bahwa sama seperti kekalahan Galia dalam Pertempuran Alesia 52 SM telah menjadi momen dalam sejarah Prancis ketika rasa kebangsaan yang sama lahir, kekalahan pada tahun 1940 akan kembali menyatukan bangsa.[10] Lambang "Francisque" dari pemerintah Vichy menampilkan dua simbol dari periode Galia : baton dan kapak berkepala ganda (Lavrys) yang disusun sedemikian rupa sehingga menyerupai Fases, simbol dari Fasis Italia.[10]

Untuk menyampaikan pesannya, Marsekal Pétain sering berbicara di Radio Paris. Dalam pidatonya di radio, Pétain selalu menggunakan kata ganti pribadi je, menggambarkan dirinya sebagai sosok seperti Kristus yang mengorbankan dirinya untuk Prancis sementara juga mengambil nada seperti Allah dari seorang narator semi-mahatahu yang kebenaran tentang dunia bahwa sisa dari dunia Prancis tidak.[11] Untuk menjustifikasi ideologi Vichy dari Révolution nationale ("revolusi nasional"), Pétain membutuhkan istirahat radikal dengan Republik, dan selama pidatonya di radio, seluruh era Republik Ketiga Prancis selalu dilukis dengan warna paling gelap, masa la décadence ("decadence") ketika orang-orang Prancis dituduh menderita kemunduran moral dan kemerosotan.[12]

Merangkum pidato Pétain, sejarahwan Inggris Christopher Flood menulis bahwa Pétain menyalahkan la décadence pada "liberalisme politik dan ekonomi, dengan nilai-nilai yang memecah-belah, individualistis, dan Hedonisme terkunci dalam persaingan steril dengan hasil antitesisnya, Sosialisme dan Komunisme...".[13] Pétain berpendapat bahwa menyelamatkan orang-orang Prancis dari la décadence memerlukan periode pemerintahan otoriter yang akan memulihkan persatuan nasional dan moralitas tradisional yang dinyatakan Pétain telah dilupakan oleh orang Prancis.[13] Terlepas dari pandangannya yang sangat negatif tentang Republik Ketiga, Pétain berpendapat bahwa la France profonde ("Prancis dalam", yang menunjukkan aspek-aspek budaya Prancis) masih ada, dan bahwa orang-orang Prancis perlu kembali ke apa yang ditekankan oleh Pétain adalah identitas sejati mereka.[14] Bersamaan dengan pernyataan untuk revolusi moral ini adalah seruan Pétain bagi Prancis untuk berbalik ke dalam, untuk menarik diri dari dunia, yang selalu digambarkan oleh Pétain sebagai tempat yang bermusuhan dan ancaman yang penuh bahaya yang tak berkesudahan bagi Prancis.[13]

Jeanne d'Arc menggantikan Marianne sebagai simbol nasional Prancis di bawah Vichy karena statusnya sebagai salah satu pahlawan wanita paling dicintai di Prancis, memberikan daya tariknya yang besar sementara pada saat yang sama citra Jeanne sebagai Katolik yang taat dan patriotik cocok dengan pesan tradisionalis Vichy.[15] Melalui Jeanne selalu menjadi pahlawan wanita yang populer, cara menggantikan Marianne sebagai simbol Prancis; memiliki seluruh buku teks sekolah, Miracle de Jeanne oleh René Jeanneret yang ditujukan kepadanya, yang merupakan bacaan wajib; dan peringatan kematiannya berubah menjadi kesempatan untuk pidato di sekolah-sekolah yang menekankan dia sebagai martir bagi Prancis tidak memiliki preseden dalam sejarah Prancis pasca-1789.[16] Ideologi Vichy secara luas membagi perempuan menjadi dua kategori, "perawan dan pelacur" dengan Jeanne digambarkan sebagai perawan ideal dan Marianne sebagai pelacur pola dasar.[17] Berbeda dengan sistem pendidikan sekuler di bawah Republik Ketiga, ajaran-ajaran Katolik diperkenalkan kembali ke dalam sistem pendidikan, dan suara-suara yang didengar Jeanne di kepalanya bahwa dia percaya bahwa malaikat yang mengatakan untuk menyelamatkan Prancis disajikan dalam buku teks sekolah seperti juga suara-suara dari malaikat.[18] Miracle de Jeanne menyatakan "Suara memang berbicara!" (Teks sekolah republik sangat menyiratkan Jeanne sakit mental).[18] Untuk mengakomodasi pesan tradisionalis untuk gadis-gadis sekolah dengan fakta bahwa Jeanne adalah seorang tentara memimpin buku-buku sekolah Vichy menyajikannya sebagai gadis "yang lemah lembut" yang hanya mampu mencapai prestasinya di medan perang karena intervensi ilahi melalui suara-suara di kepalanya, mengubahnya menjadi alat balas dendam Allah terhadap Inggris.[19] Karena jalan Jeanne mungkin bukan jalan yang Tuhan pilih untuk sebagian besar wanita Prancis, itu adalah Jeanne sebelum dia mulai mendengar suara-suara di kepalanya yang harus ditiru wanita Prancis, yaitu seorang gadis yang digambarkan sangat patuh dan lemah terhadap pria dan wewenang.[19] Fakta bahwa Jeanne menderita dan mati untuk Prancis digunakan untuk memperkuat pesan kepada para siswa bahwa Prancis harus sangat menderita untuk membersihkan diri dari "la décadence", karena proses penderitaan baru saja dimulai pada tahun 1940.[20] Satu surat kabar Vichy menyatakan: "Jeanne d'Arc mengingatkan kita betapa kita harus berkorban dan menderita karena, hari ini seperti saat itu, negara kita telah menyelinap di sepanjang jalan perpecahan dan keegoisan. Antusiasme dan iman tetap merupakan sifat-sifat baik yang diperlukan yang akan memunculkan moral dan kelahiran kembali sosial. Pemuda Prancis akan mendengar suara-suara suci. Jika tidak, kesempatan terakhir bangsa itu untuk keselamatan akan hilang selamanya."[21]

Bahwa Jeanne yang buta huruf mengantarnya untuk disajikan sebagai panutan bagi gadis-gadis Prancis yang menurut ideolog Vichy hanya membutuhkan pendidikan minimum dengan "penulis istana" René Benjamin mengatakan dalam sebuah pidato bahwa wanita dengan pendidikan tinggi selalu berubah menjadi pelacur.[22] Buku teks lain untuk anak perempuan menyatakan bahwa Jeanne harus menjadi model mereka dan kemudian bertanya apa yang dimaksudkan sebagai pertanyaan "num" : "Bisakah wanita sejati menjadi intelektual murni?"[22] Untuk menggarisbawahi hal ini, satu buku teks sekolah Vichy bersikeras bahwa Jeanne harus menjadi panutan mereka sementara pada saat yang sama menyimpulkan bahwa mereka tidak mengikuti teladannya secara harfiah, dengan mengatakan: "Beberapa pahlawan yang paling terkenal dalam sejarah kita adalah wanita. Namun demikian, anak perempuan lebih disukai menggunakan sifat kesabaran, ketekunan, dan pengunduran diri. Mereka ditakdirkan untuk cenderung menjalankan rumah tangga... Adalah cinta bahwa calon ibu kita akan menemukan kekuatan untuk mempraktikkan kebajikan-kebajikan yang paling sesuai dengan jenis kelamin dan kondisi mereka.""[23] Dalam hal ini, Jeanne Vichy tidak pernah digambarkan berkelahi, dan sebagai gantinya memainkan peran sebagai ibu pengganti bagi para pria di bawah pasukannya dengan buku pelajaran yang bersikeras bahwa dia suka memasak, mencuci pakaian mereka dan merapikan tempat tidur mereka.[24] Salah satu pembicara di sekolah Vichy untuk pelatihan calon elit di Uriage, Anne-Marie Hussenot, menyatakan: "seorang wanita harus ingat bahwa, dalam kasus Jeanne d'Arc, atau wanita terkenal lainnya di seluruh misi luar biasa yang dipercayakan kepada mereka, mereka pertama-tama melakukan dengan rendah hati dan sederhana mereka peran wanita".[25] Fakta bahwa Tentara Merah membuat para wanita bertarung dalam jajarannya disajikan dalam propaganda Vichy dengan horor sebagai contoh wanita" memusnahkan "jenis kelamin mereka dengan melakukan peran maskulin.[17] Akhirnya, fakta bahwa Jeanne telah berperang melawan Inggris, digambarkan sebagai negara yang agresif dan serakah yang menghabiskan Prancis dari kekayaannya, ditampilkan sebagai bagian dari perjuangan terus menerus hingga saat ini.[26] Kekejaman Inggris dalam menyiksa dan mengeksekusi Jeanne dimainkan. dalam buku-buku sekolah sebagai menunjukkan kontras antara kejahatan Inggris vs kebaikan Prancis.[26]

Komponen kunci ideologi Vichy adalah Anglofobia.[27] Sebagian, Anglofobia yang ganas dari Vichy disebabkan oleh ketidaksukaan pribadi para pemimpinnya terhadap Inggris, karena Marsekal Pétain, Pierre Laval dan Laksamana Jean Louis Xavier Francois Darlan semuanya Anglofobia.[28] Pada awal Februari 1936, Pétain mengatakan kepada Duta Besar Italia untuk Prancis bahwa "Inggris selalu menjadi musuh Prancis yang paling keras kepala"; ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Prancis memiliki "dua musuh turun-temurun", yaitu Jerman dan Inggris, dengan yang terakhir menjadi yang lebih berbahaya dari keduanya; dan dia menginginkan aliansi Franco-Jerman-Italia yang akan memecah belah Imperium Britania, sebuah peristiwa yang dinyatakan Pétain akan menyelesaikan semua masalah ekonomi yang disebabkan Depresi Besar.[29] Selain itu, untuk membenarkan gencatan senjata dengan Jerman dan Révolution nationale, VVichy perlu menggambarkan deklarasi perang Prancis terhadap Jerman sebagai kesalahan yang mengerikan, dan masyarakat Prancis di bawah Republik Ketiga merosot dan membusuk.[30] Révolution nationale bersama-sama dengan kebijakan Pétain tentang la France seule ("Prancis sendiri") dimaksudkan untuk "meregenerasi" Prancis dari la décadence yang dikatakan telah menghancurkan masyarakat Prancis dan menyebabkan kekalahan pada tahun 1940. Kritik yang keras terhadap masyarakat Prancis hanya dapat menghasilkan begitu banyak dukungan, dan karena itu Vichy menyalahkan masalah Prancis pada berbagai "musuh" Prancis, yang kepala di antaranya adalah Inggris, "musuh abadi" yang diduga berkonspirasi melalui Pondok masonik pertama-tama untuk melemahkan Prancis dan kemudian menekan Prancis dalam menyatakan perang terhadap Jerman pada tahun 1939.[30]

Tidak ada bangsa lain yang diserang sesering dan sekeras Inggris dalam propaganda Vichy.[31] Dalam pidato radio Pétain, Inggris selalu digambarkan sebagai "Lainnya", sebuah negara yang merupakan antitesis lengkap dari segala hal baik di Prancis "Albion yang penuh darah" dan "musuh abadi" Prancis yang kejam yang tidak kenal batas.[32] Jeanne d'Arc yang bertempur melawan Inggris dijadikan simbol Prancis sebagian karena alasan itu.[32]Tema utama Vichy Anglofobia adalah "keegoisan" Inggris dalam menggunakan dan meninggalkan Prancis setelah memicu perang, "pengkhianatan" Inggris dan rencana Inggris untuk mengambil alih koloni Prancis.[33] Tiga contoh yang digunakan untuk menggambarkan tema-tema ini adalah Evakuasi Dunkerque pada bulan Mei 1940, serangan Angkatan Laut Kekaisaran di Mers-el-Kébir pada armada Mediterania Prancis yang menewaskan lebih dari 1.300 pelaut Prancis pada bulan Juli 1940, dan kegagalan Anglo-Prancis Bebas untuk merebut Dakar pada bulan September 1940.[34] Khas propaganda anti-Inggris Vichy adalah pamflet yang didistribusikan besar-besaran yang diterbitkan pada bulan Agustus 1940 dan ditulis oleh "Anglofobia profesional" Henri Béraud berjudul Faut-il réduire l'Angleterre en esclavage? ("Haruskah Inggris Dikurangi menjadi Perbudakan?"); pertanyaan dalam judul itu hanyalah retorika.[35] Selain itu, Vichy mencampurkan Anglofobia dengan rasisme dan antisemitism untuk menggambarkan Inggris sebagai "ras campuran" yang bekerja secara rasis untuk kaum kapitalis Yahudi, berbeda dengan orang-orang "ras murni" di benua Eropa yang membangun "Orde Baru".[36] Dalam sebuah wawancara yang dilakukan oleh Béraud dengan Laksamana Darlan yang diterbitkan di surat kabar Gringoire pada tahun 1941, Darlan dikutip mengatakan bahwa jika "Orde Baru" gagal di Eropa itu berarti "... di sini di Prancis, kembalinya kekuasaan orang Yahudi dan Freemason tunduk pada kebijakan Anglo-Saxon".[37]

Jatuhnya Prancis dan pendirian pemerintahan Vichy[sunting | sunting sumber]

Tahanan perang Prancis berbaris di bawah penjagaan Jerman, 1940

Prancis menyatakan perang terhadap Jerman pada 3 September 1939, setelah serangan Jerman ke Polandia pada tanggal 1 September. Setelah Perang Palsu selama delapan bulan, Jerman meluncurkan ofensif mereka di barat pada tanggal 10 Mei 1940. Dalam beberapa hari, menjadi jelas bahwa pasukan militer Prancis kewalahan dan bahwa keruntuhan militer sudah dekat.[38] Para pemimpin pemerintah dan militer, sangat terkejut oleh débâcle, memperdebatkan bagaimana melanjutkannya. Banyak pejabat, termasuk Perdana Menteri Paul Reynaud, ingin memindahkan pemerintah ke wilayah Prancis di Afrika Utara, dan melanjutkan perang dengan Angkatan Laut Prancis dan sumber daya kolonial. Yang lain, terutama Wakil Perdana Menteri Philippe Pétain dan Panglima Tertinggi, Jenderal Maxime Weygand, menegaskan bahwa tanggung jawab pemerintah adalah tetap di Prancis dan berbagi kemalangan rakyatnya. Pandangan yang terakhir menyerukan penghentian permusuhan segera.[39]:121–126

Sementara perdebatan ini berlanjut, pemerintah terpaksa pindah beberapa kali, untuk menghindari penangkapan dengan memajukan pasukan Jerman, akhirnya mencapai Bordeaux. Komunikasi buruk dan ribuan pengungsi sipil menyumbat jalan. Dalam kondisi kacau ini, pendukung gencatan senjata di atas angin. Kabinet menyetujui proposal untuk mencari persyaratan gencatan senjata dari Jerman, dengan pemahaman bahwa, jika Jerman menetapkan persyaratan yang tidak jujur atau terlalu keras, Prancis akan mempertahankan opsi untuk terus berjuang. Jenderal Charles Huntziger, yang memimpin delegasi gencatan senjata Prancis, diberitahu untuk menghentikan perundingan jika Jerman menuntut pendudukan semua metropolitan Prancis, armada Prancis, atau salah satu dari wilayah luar negeri Prancis. Akan tetapi Jerman tidak.[40]

Philippe Pétain menemui Hitler pada bulan Oktober 1940

Perdana Menteri Paul Reynaud lebih suka melanjutkan perang; Namun, ia segera dikalahkan oleh mereka yang menganjurkan gencatan senjata. Menghadapi situasi yang tidak dapat dipertahankan, Reynaud mengundurkan diri dan, atas rekomendasinya, Presiden Albert Lebrun menunjuk Pétain yang berusia 84 tahun sebagai penggantinya pada tanggal 16 Juni 1940. Perjanjian gencatan senjata ditandatangani pada tanggal 22 Juni 1940. Perjanjian terpisah Kesepakatan Prancis dicapai dengan Italia, yang telah memasuki perang melawan Prancis pada tanggal 10 Juni, jauh setelah hasil pertempuran telah diputuskan.

Adolf Hitler memiliki sejumlah alasan untuk menyetujui gencatan senjata. Dia ingin memastikan bahwa Prancis tidak terus berperang dari Afrika Utara, dan dia ingin memastikan bahwa Angkatan Laut Prancis dikeluarkan dari perang. Selain itu, meninggalkan pemerintah Prancis di tempat akan meringankan Jerman dari beban yang cukup besar dalam mengelola wilayah Prancis, terutama ketika Hitler mengalihkan perhatiannya ke Inggris – yang tidak menyerah dan berjuang melawan Jerman. Akhirnya, karena Jerman kekurangan angkatan laut yang cukup untuk menduduki wilayah luar negeri Prancis, satu-satunya jalan praktis Hitler untuk menyangkal Inggris penggunaan wilayah itu adalah untuk mempertahankan status Prancis sebagai negara yang mandiri dan netral secara de jure sementara juga mengirim pesan ke Inggris bahwa mereka sendirian, dengan Prancis muncul untuk beralih pihak dan Amerika Serikat tetap netral. Namun, spionase Nazi terhadap Prancis setelah kekalahannya meningkat pesat, terutama di Prancis selatan.[41]

Kondisi gencatan senjata dan 10 Juli 1940 suara dari kekuatan penuh[sunting | sunting sumber]

Gencatan senjata membagi Prancis menjadi zona-zona yang diduduki dan tidak dihuni: Prancis utara dan barat, termasuk seluruh pantai Atlantik, ditempati oleh Jerman, dan sisa dua perlima negara berada di bawah kendali pemerintah Prancis dengan ibukota di Vichy di bawah Pétain. Seolah-olah, pemerintah Prancis mengelola seluruh wilayah.

Tahanan[sunting | sunting sumber]

Jerman mengambil dua juta tentara Prancis sebagai tawanan perang dan mengirim mereka ke kamp-kamp di Jerman. Sekitar sepertiga telah dibebaskan dengan berbagai syarat pada tahun 1944. Dari sisanya, para perwira dan NCO (kopral dan sersan) disimpan di kamp-kamp tetapi dibebaskan dari kerja paksa. Para prajurit pertama-tama dikirim ke kamp-kamp "Stalag" untuk diproses dan kemudian mulai bekerja. Sekitar setengah dari mereka bekerja di pertanian Jerman, di mana jatah makanan memadai dan kendalinya ringan. Yang lain bekerja di pabrik atau tambang, di mana kondisinya jauh lebih keras.[42]

Pasukan gencatan senjata[sunting | sunting sumber]

Tahanan kolonial Prancis di penawanan Jerman, 1940.[43]

Jerman secara langsung menduduki Prancis utara. Prancis harus membayar biaya untuk pasukan pendudukan Jerman yang berkekuatan 300.000 orang, sebesar 20 juta Reichsmark per hari, dibayar dengan tarif buatan dua puluh Franc ke Reichsmark. Ini adalah 50 kali biaya sebenarnya dari garnisun pendudukan. Pemerintah Prancis juga memiliki tanggung jawab untuk mencegah warga Prancis melarikan diri ke pengasingan.

Artikel IV Gencatan Senjata memungkinkan pasukan kecil Prancis—Pasukan Gencatan Senjata (Armée de l'Armistice)—ditempatkan di zona yang tidak dihuni, dan untuk ketentuan militer Imperium kolonial Prancis di luar negeri. Fungsi pasukan ini adalah untuk menjaga ketertiban internal dan untuk mempertahankan wilayah Prancis dari serangan Sekutu. Pasukan Prancis harus tetap berada di bawah arahan keseluruhan angkatan bersenjata Jerman.

Kekuatan tepat dari Pasukan Metropolitan Prancis Vichy ditetapkan pada 3.768 perwira, 15.072 perwira yang tidak ditugaskan, dan 75.360 orang. Semua anggota harus menjadi sukarelawan. Selain tentara, ukuran Gendarmerie ditetapkan pada 60.000 pria ditambah pasukan anti-pesawat 10.000 orang. Meskipun masuknya tentara terlatih dari pasukan kolonial (dikurangi ukurannya sesuai dengan Gencatan Senjata) ada kekurangan relawan. Akibatnya, 30.000 orang dari kelas tahun 1939 dipertahankan untuk mengisi kuota. Pada awal tahun 1942 wajib militer ini dibebaskan, tetapi masih ada cukup banyak orang. Kekurangan ini tetap sampai pembubaran, meskipun Vichy meminta Jerman untuk bentuk wajib militer reguler.

Tentara Metropolitan Prancis Vichy kehilangan tank dan kendaraan lapis baja lainnya, dan sangat kekurangan transportasi bermotor, masalah khusus untuk unit kavaleri. Poster-poster rekrutmen yang bertahan menekankan peluang untuk kegiatan atletik, termasuk menunggang kuda, yang mencerminkan penekanan umum yang diberikan oleh pemerintah Vichy pada kebajikan pedesaan dan kegiatan di luar ruangan, dan realitas pelayanan dalam kekuatan militer kecil dan terbelakang secara teknologi. Fitur-fitur tradisional yang menjadi ciri khas Pasukan Prancis pra-1940, seperti Kepi dan kap berat (kancing-kancing besar) digantikan oleh Baret dan seragam sederhana.

Otoritas Vichy tidak mengerahkan Pasukan Gencatan Senjata terhadap kelompok-kelompok perlawanan yang aktif di selatan Prancis, menyimpan peran ini ke Milice (milisi) Vichy, pasukan paramiliter yang dibentuk pada tanggal 30 Januari 1943 oleh pemerintah Vichy untuk memerangi Perlawanan;[44] sehingga anggota tentara biasa dapat membelot ke Maquis setelah pendudukan Jerman di Prancis selatan dan pembubaran Pasukan Gencatan Senjata pada bulan November 1942. Sebaliknya, Milice terus berkolaborasi dan anggotanya menjadi sasaran pembalasan setelah Pembebasan.

Kekuatan kolonial Prancis Vichy dikurangi sesuai dengan ketentuan Gencatan Senjata; namun, di wilayah Mediterania saja, Vichy memiliki hampir 150.000 orang di bawah lengan. Ada sekitar 55.000 di Maroko Prancis, 50,000 di Aljazair, dan hampir 40,000 di Tentara Syam (Armée du Levant), di Lebanon dan Suriah. Pasukan kolonial diizinkan untuk menyimpan beberapa kendaraan lapis baja, meskipun ini sebagian besar tank "vintage" Perang Dunia I (Renault FT).

Tahanan Jerman[sunting | sunting sumber]

Gencatan senjata mengharuskan Prancis menyerahkan warga negara Jerman mana pun di negara itu atas permintaan Jerman. Prancis menganggap ini sebagai istilah "tidak terhormat" karena akan mengharuskan Prancis untuk menyerahkan orang-orang yang telah memasuki Prancis mencari perlindungan dari Jerman. Upaya untuk menegosiasikan masalah dengan Jerman terbukti tidak berhasil, dan Prancis memutuskan untuk tidak menekan masalah tersebut sampai menolak Gencatan Senjata.

Pemerintahan Vichy[sunting | sunting sumber]

Pierre Laval dengan kepala unit polisi Jerman di Prancis, SS-Gruppenführer Carl Oberg

Pada tanggal 10 Juli 1940, Parlemen dan pemerintah berkumpul di kota spa Vichy yang tenang, ibukota sementara mereka di Prancis tengah. (Lyon, kota terbesar kedua Prancis, akan menjadi pilihan yang lebih logis tetapi Walikota Édouard Herriot terlalu dikaitkan dengan Republik Ketiga. Marseilles bereputasi sebagai "Chicago" Prancis yang berbahaya. Toulouse terlalu jauh dan bereputasi sayap kiri. Vichy terletak di pusat kota dan memiliki banyak hotel untuk digunakan para menteri.)[39]:142 Pierre Laval dan Raphaël Alibert memulai kampanye mereka untuk meyakinkan para Senator dan Deputi yang berkumpul untuk memilih kekuatan penuh untuk Pétain. Mereka menggunakan segala cara yang tersedia, jabatan menteri yang menjanjikan bagi beberapa orang sambil mengancam dan mengintimidasi orang lain. Mereka dibantu oleh tidak adanya tokoh-tokoh populer dan karismatik yang mungkin menentang mereka, seperti Georges Mandel dan Édouard Daladier, kemudian naik kapal Massilia dalam perjalanan mereka ke Afrika Utara dan diasingkan. Pada tanggal 10 Juli, Majelis Nasional, yang terdiri dari Senat dan Kamar Deputi, memberikan suara dengan suara 569 menjadi 80, dengan 20 abstensi sukarela, untuk memberikan kekuasaan penuh dan luar biasa kepada Marsekal Pétain. Dengan suara yang sama, mereka juga memberinya wewenang untuk menulis konstitusi baru.[45] Dengan UU No. 2 pada hari berikutnya, Pétain mendefinisikan kekuatannya sendiri, dan membatalkan hukum Republik Ketiga yang bertentangan dengan mereka.[46] (Tindakan ini kemudian dibatalkan pada bulan Agustus 1944.[3])

1942 Paspor berperilaku aman Prancis Vichy digunakan untuk Aljazair.

Sebagian besar legislator percaya bahwa demokrasi akan terus berlanjut, meskipun dengan konstitusi baru. Meskipun Pierre Laval mengatakan pada tanggal 6 Juli bahwa "demokrasi parlementer telah kehilangan perang; demokrasi harus menghilang, menyerahkan tempatnya pada rezim otoriter, hierarkis, nasional dan sosial", mayoritas dipercaya di Pétain. Léon Blum, yang memberikan suara tidak, menulis tiga bulan kemudian bahwa "tujuan jelas Laval adalah untuk memotong semua akar yang mengikat Prancis ke masa republiken dan revolusionernya. 'Revolusi nasionalnya menjadi kontra-revolusi yang menghilangkan semua kemajuan dan hak manusia dimenangkan dalam seratus lima puluh tahun terakhir".[47] Minoritas dari kebanyakan Radikal dan Sosialis yang menentang Laval dikenal sebagai Vichy 80. Deputi dan senator yang memilih untuk memberikan kekuasaan penuh kepada Pétain dikutuk secara individual setelah pembebasan.

Mayoritas sejarawan Prancis dan semua pemerintah Prancis pascaperang berpendapat bahwa pemungutan suara oleh Majelis Nasional ini ilegal. Tiga argumen utama dikemukakan:

  • Pembatalan prosedur hukum
  • Ketidakmungkinan bagi parlemen untuk mendelegasikan kekuasaan konstitusionalnya tanpa mengendalikan penggunaannya sebuah posteriori
  • Amendemen konstitusi 1884 membuatnya tidak konstitusional untuk mempertanyakan "bentuk republik" pemerintah

Namun Julian T. Jackson menulis, "Karena itu, tampaknya tidak ada keraguan, bahwa pada awalnya Vichy legal dan sah." Dia menyatakan bahwa jika legitimasi datang dari dukungan rakyat, popularitas besar Pétain di Prancis hingga 1942 membuat pemerintahnya sah; jika legitimasi berasal dari pengakuan diplomatik, lebih dari 40 negara termasuk Amerika Serikat, Kanada, dan Tiongkok mengakui pemerintah Vichy. Menurut Jackson, Prancis Bebas de Gaulle mengakui kelemahan kasusnya terhadap legalitas Vichy dengan mengutip beberapa tanggal (16 Juni, 23 Juni dan 10 Juli) sebagai permulaan pemerintahan tidak sah Vichy, menyiratkan bahwa setidaknya untuk beberapa periode waktu, Vichy belum sah.[39]:134 Negara mengakui pemerintah Vichy meskipun upaya de Gaulle di London untuk mencegah mereka; hanya pendudukan Jerman di seluruh Prancis pada bulan November 1942 yang mengakhiri pengakuan diplomatik. Partisan Vichy menunjukkan bahwa pemberian kekuasaan pemerintahan dipilih oleh dua kamar Republik Ketiga (Senat dan Kamar Deputi), sesuai dengan hukum.

Argumen tentang pencabutan prosedur hukum didasarkan pada tidak adanya dan abstensi non-sukarela dari 176 perwakilan rakyat – 27 di dewan Massilia, dan tambahan 92 deputi dan 57 senator, beberapa di antaranya berada di Vichy, tetapi tidak hadir untuk pemungutan suara. Secara total, parlemen terdiri dari 846 anggota, 544 Deputi dan 302 Senator. Satu Senator dan 26 Deputi berada di Massilia. Satu Senator tidak memilih; 8 Senator dan 12 Deputi secara sukarela abstain; 57 Senator dan 92 Deputi tanpa sadar abstain. Jadi, dari total 544 Deputi, hanya 414 yang memilih; dan dari total 302 Senator, hanya 235 yang memilih. Dari jumlah tersebut, 357 Deputi memilih mendukung Pétain dan 57 menentang, sementara 212 Senator memilih Pétain, dan 23 menentang. Dengan demikian, Pétain disetujui oleh 65% dari semua Deputi dan 70% dari semua Senator. Meskipun Pétain dapat menyatakan legalitas untuk dirinya sendiri - terutama dibandingkan dengan kepemimpinan Charles de Gaulle yang pada dasarnya ditunjuk sendiri - keadaan yang meragukan dalam pemilihan itu menjelaskan mengapa mayoritas sejarawan Prancis tidak menganggap Vichy sebagai kelanjutan yang lengkap dari negara Prancis.[48]

Teks yang dipilih oleh Kongres menyatakan :

Majelis Nasional memberikan kekuasaan penuh kepada pemerintah Republik, di bawah wewenang dan tanda tangan Marsekal Pétain, untuk efek mengumumkan dengan satu atau beberapa tindakan konstitusi baru dari negara Prancis. Konstitusi ini harus menjamin hak-hak buruh, keluarga dan tanah air. Ini akan diratifikasi oleh negara dan diterapkan oleh majelis yang telah dibuatnya.[49]

Uang logam Franc 1, 1943. Depan: "Negara Prancis". Belakang: "Kerja Keluarga Tanah Air".

Undang-undang Konstitusi pada tanggal 11 dan 12 Juli 1940[50] menjamin Pétain seluruh kekuatan (legislatif, yudikatif, administrasi, eksekutif - dan diplomatik) dan gelar "kepala negara Prancis" (chef de l'État français), seperti serta hak untuk mencalonkan penggantinya. Pada tanggal 12 Juli Pétain menunjuk Laval sebagai Wakil Presiden dan penggantinya, dan menunjuk Fernand de Brinon sebagai wakil Komando Tinggi Jerman di Paris. Pétain tetap menjadi kepala rezim Vichy hingga 20 Agustus 1944. Moto nasional Prancis, Liberté, égalité, fraternité (Kebebasan, Kesetaraan, Persaudaraan), digantikan oleh Travail, Famille, Patrie (Pekerjaan, Keluarga, Tanah Air); tercatat pada saat itu bahwa TFP juga mendukung hukuman pidana "travaux forcés à perpetuité" ("kerja paksa untuk selamanya").[51] Reynaud ditangkap pada bulan September 1940 oleh pemerintah Vichy dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada tahun 1941 sebelum pembukaan Pengadilan Riom.

Pétain pada dasarnya bersifat reaksioner, meskipun statusnya sebagai pahlawan Republik Ketiga selama Perang Dunia I. Hampir segera setelah dia diberikan kekuasaan penuh, Pétain mulai menyalahkan demokrasi Republik Ketiga dan korupsi endemik atas kekalahan memalukan Prancis oleh Jerman. Oleh karena itu, pemerintahannya segera mulai mengambil karakteristik otoriter. Kebebasan dan jaminan demokratik segera ditangguhkan.[47] Kejahatan "tindak pidana opini" (délit d'opinion) didirikan kembali, dengan efektif mencabut kebebasan berpikir dan berbicara; kritik sering ditangkap. Badan pilihan digantikan oleh yang dinominasi. "Munisipalitas" dan komisi departemen dengan demikian ditempatkan di bawah wewenang administrasi dan prefektur (dinominasikan oleh dan tergantung pada kekuatan eksekutif). Pada bulan Januari 1941 Konsili Nasional (Conseil National), terdiri dari tokoh-tokoh dari pedesaan dan provinsi, dilembagakan dalam kondisi yang sama. Terlepas dari peran pemerintahan Pétain yang jelas dan otoriter, ia tidak secara resmi melembagakan negara satu-partai, ia mempertahankan Triwarna dan simbol-simbol lain dari negara Republik Prancis, dan tidak seperti banyak kaum kanan jauh, ia bukan anti-Dreyfus. Pétain mengeluarkan kaum fasis dari jabatannya di pemerintahannya, dan pada umumnya kabinetnya terdiri dari "orang 6 Februari" (yaitu anggota "pemerintah Persatuan Nasional" yang dibentuk setelah Krisis 6 Februari 1934 diikuti oleh Skandal Stavisky) atau politisi yang prospek kariernya telah diblokir oleh kemenangan Front populaire pada tahun 1936.[52]

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Prancis Vichy diakui oleh sebagian besar Axis dan kekuatan netral, termasuk A.S. dan Uni Soviet. Selama perang, Vichy Prancis melakukan tindakan militer terhadap serbuan bersenjata dari Axis dan para pejuang Sekutu, sebuah contoh netralitas bersenjata. Tindakan paling penting seperti itu adalah penenggelaman armada Prancis di Toulon pada tanggal 27 November 1942, mencegah penangkapannya oleh Axis. Amerika Serikat memberikan pengakuan diplomatik penuh Vichy, mengirim Laksamana William D. Leahy ke Prancis sebagai duta besar Amerika. Presiden Franklin Delano Roosevelt dan Sekretaris Negara Cordell Hull berharap untuk menggunakan pengaruh Amerika untuk mendorong elemen-elemen dalam pemerintahan Vichy menentang kolaborasi militer dengan Jerman. Amerika juga berharap untuk mendorong Vichy untuk menolak tuntutan perang Jerman, seperti pangkalan udara di Suriah yang dimandatkan Prancis atau untuk memindahkan pasokan perang melalui wilayah Prancis di Afrika Utara. Posisi penting Amerika adalah bahwa Prancis seharusnya tidak mengambil tindakan yang tidak secara eksplisit diminta oleh persyaratan Gencatan Senjata yang dapat mempengaruhi upaya Sekutu dalam perang.

Posisi Amerika Serikat terhadap Prancis Vichy dan de Gaulle sangat ragu-ragu dan tidak konsisten. Presiden Roosevelt tidak menyukai Charles de Gaulle, yang dia anggap sebagai "diktator magang".[53] Robert Murphy, perwakilan Roosevelt di Afrika Utara, mulai mempersiapkan pendaratan di Afrika Utara pada bulan Desember 1940 (setahun sebelum AS memasuki perang). Amerika Serikat pertama kali mencoba mendukung Jenderal Maxime Weygand, delegasi umum Vichy untuk Afrika hingga Desember 1941. Pilihan pertama ini gagal, mereka berpaling ke Henri Giraud sesaat sebelum pendaratan di Afrika Utara pada 8 November 1942. Akhirnya, setelah giliran Jean Louis Xavier Francois Darlan menuju Pasukan Kemerdekaan - Darlan telah menjadi presiden Konsili Vichy dari bulan Februari 1941 hingga April 1942 - mereka memainkannya melawan de Gaulle.[53]

Jenderal Amerika Serikat, Mark W. Clark dari komando gabungan Sekutu membuat Laksamana Darlan menandatangani pada tanggal 22 November 1942 sebuah perjanjian yang menempatkan "Afrika Utara sebagai disposisi Amerika" dan menjadikan Prancis sebuah "negara vasal".[53] Washington kemudian membayangkan, antara 1941 dan 1942, status protektorat untuk Prancis, yang akan diserahkan setelah Pembebasan kepada Pemerintah Militer Sekutu untuk Wilayah Pendudukan (AMGOT) seperti Jerman. Setelah pembunuhan Darlan pada tanggal 24 Desember 1942, Washington berbalik lagi ke arah Henri Giraud, yang telah mendukung Maurice Couve de Murville, yang memiliki tanggung jawab keuangan di Vichy, dan Lemaigre-Dubreuil, seorang mantan anggota La Cagoule dan pengusaha, serta Alfred Pose, direktur jenderal Banque nationale pour le commerce et l'industrie (Bank Nasional Perdagangan dan Industri).[53]

Uni Soviet mempertahankan hubungan diplomatik penuh dengan pemerintah Vichy hingga tanggal 30 Juni 1941. Ini terputus setelah Vichy menyatakan dukungan untuk Operasi Barbarossa, serangan Jerman ke Uni Soviet. Karena permintaan Inggris dan kepekaan penduduk Kanada Prancis, Kanada mempertahankan hubungan diplomatik penuh dengan rezim Vichy sampai awal bulan November 1942 dan Operasi Anton – pendudukan penuh Prancis Vichy oleh Nazi.[54]

Peringatan untuk 1.297 pelaut Prancis yang tewas selama pemboman Inggris atas kapal mereka di Mers El Kebir.

Inggris khawatir bahwa armada laut Prancis dapat berakhir di tangan Jerman dan digunakan melawan pasukan angkatan lautnya sendiri, yang sangat vital untuk menjaga pengiriman dan komunikasi Atlantik Utara. Di bawah gencatan senjata, Prancis telah diizinkan untuk mempertahankan Angkatan Laut Prancis, Marine Nationale, di bawah kondisi yang ketat. Vichy berjanji bahwa armada tidak akan pernah jatuh ke tangan Jerman, tetapi menolak untuk mengirim armada di luar jangkauan Jerman dengan mengirimkannya ke Inggris atau ke wilayah yang jauh dari kekaisaran Prancis seperti Hindia Barat. Ini tidak memuaskan Winston Churchill, yang memerintahkan kapal-kapal Prancis di pelabuhan-pelabuhan Inggris untuk direbut oleh Angkatan Laut Kerajaan. Tak lama setelah Gencatan Senjata (22 Juni 1940), Inggris melakukan penghancuran armada Prancis di Mers-el-Kebir, menewaskan 1.297 personil militer Prancis, dan Vichy memutuskan hubungan diplomatik dengan Inggris. Skuadron Prancis di Iskandariyah, di bawah Laksamana René-Émile Godfroy, dengan efektif diinternir sampai tahun 1943 setelah kesepakatan dicapai dengan Laksamana Andrew Browne Cunningham, komandan Armada Mediterania Inggris.[55] Setelah insiden Mers el Kebir, Inggris mengakui Prancis Bebas sebagai pemerintah Prancis yang sah.

Swiss dan negara-negara netral lainnya mempertahankan hubungan diplomatik dengan rezim Vichy sampai pembebasan Prancis pada tahun 1944 ketika Philippe Pétain mengundurkan diri dan dideportasi ke Jerman untuk menciptakan pemerintahan paksa di pengasingan.[56]

Pertempuran Indochina Prancis, Jepang dan Prancis-Thailand[sunting | sunting sumber]

Pasukan Jepang memasuki Saigon pada tahun 1941

Pada bulan Juni 1940, kejatuhan Prancis membuat pertahanan Prancis di Indochina lemah. Pemerintahan kolonial yang terisolasi dipisahkan dari bantuan luar dan persediaan luar. Setelah negosiasi dengan Jepang, Prancis mengizinkan Jepang untuk mendirikan pangkalan militer di Indocina.[57] Tingkah laku yang tampaknya patuh ini meyakinkan Mayor Jenderal Plaek Pibulsonggram, Perdana Menteri Kerajaan Thailand, bahwa Vichy Prancis tidak akan dengan serius menentang kampanye militer Thailand untuk memulihkan bagian-bagian Kamboja dan Laos yang telah diambil dari Thailand oleh Prancis awal abad ke-20. Pada bulan Oktober 1940, pasukan militer Thailand menyerang melintasi perbatasan dengan Indochina dan meluncurkan Perang Prancis-Thailand. Meskipun Prancis mendapatkan kemenangan penting angkatan laut atas Thais, Jepang memaksa Prancis untuk menerima mediasi Jepang dari perjanjian damai yang mengembalikan wilayah yang disengketakan ke kendali Thailand. Prancis dibiarkan di tempat untuk mengelola koloni Indochina sampai tanggal 9 Maret 1945, ketika Jepang mengadakan coup d'état di Indochina Prancis dan mengambil kendali, membangun koloni mereka sendiri, Kekaisaran Vietnam, sebagai negara boneka ganda.

Perjuangan kolonial dengan Prancis Bebas[sunting | sunting sumber]

Untuk melawan pemerintah Vichy, Jenderal Charles de Gaulle menciptakan Pasukan Kemerdekaan Prancis (FFL) setelah pidato Banding 18 Juni 1940 nirkabel. Awalnya, Winston Churchill bersikap mendua tentang de Gaulle, dan Churchill memutuskan hubungan diplomatik dengan Vichy hanya ketika menjadi jelas bahwa pemerintah Vichy tidak akan bergabung dengan Sekutu.

Hindia dan Oseania[sunting | sunting sumber]

Hingga tahun 1962, Prancis memiliki empat koloni kecil, tidak bersebelahan tetapi secara politis bersatu di Hindia, yang terbesar adalah Puducherry di Hindia Tenggara. Segera setelah jatuhnya Prancis, Gubernur Jenderal Hindia Prancis, Louis Bonvin, menyatakan bahwa koloni Prancis di Hindia akan terus berperang dengan sekutu Inggris. Pasukan Prancis yang bebas dari daerah itu (dan yang lain) berpartisipasi dalam kampanye Gurun Barat, meskipun berita kematian pasukan Prancis-Hindia menyebabkan beberapa gangguan di Pondicherry. Milik Prancis di Oseania bergabung dengan pihak Prancis Bebas pada tahun 1940, atau dalam satu kasus pada tahun 1942. Mereka kemudian dijadikan pangkalan bagi upaya Sekutu di Pasifik dan menyumbangkan pasukan ke Prancis Bebas.[58]

Setelah Banding 18 Juni, perdebatan muncul di antara populasi Polinesia Prancis. Sebuah referendum diselenggarakan pada tanggal 2 September 1940 di Tahiti dan Moorea, dengan pulau-pulau terpencil melaporkan perjanjian pada hari-hari berikutnya. Pemungutan suara adalah 5564 hingga 18 yang mendukung bergabung dengan pihak Prancis Bebas.[59] Mneyusul serangan di Pearl Harbor, pasukan Amerika mengidentifikasi Polinesia Prancis sebagai tempat pengisian bahan bakar yang ideal antara Hawaii dan Australia dan dengan persetujuan de Gaulle, mengorganisir "Operasi Bobcat" mengirim sembilan kapal dengan 5000 tentara Amerika untuk membangun pangkalan pengisian bahan bakar laut dan landasan udara serta mengatur menaiki senjata pertahanan pesisir di Bora Bora.[60] Pengalaman pertama ini sangat berharga bagi Seabee kemudian (pelafalan fonetis dari akronim angkatan laut, CB, atau Batalyon Konstruksi) di Pasifik, dan pangkalan Bora Bora memasok kapal-kapal Sekutu dan pesawat-pesawat yang bertempur dalam Pertempuran Laut Karang. Pasukan dari Polinesia Prancis dan Kaledonia Baru membentuk Bataillon du Pacifique pada tahun 1940; menjadi bagian dari 1re Division Française Libre pada tahun 1942, membedakan diri mereka selama Pertempuran Bir Hakeim dan kemudian bergabung dengan unit lain untuk membentuk Bataillon d'infanterie de marine et du Pacifique; bertempur dalam Kampanye Italia, membedakan diri mereka di Garigliano selama Pertempuran Monte Cassino dan ke Toskana; dan berpartisipasi dalam pendaratan Povence dan seterusnya untuk pembebasan Prancis.[61][62]

Di Kaledonia Baru, Henri Sautot dengan segera menyatakan kesetiaan kepada Prancis Bebas, berlaku pada tanggal 19 September 1940.[58] Karena lokasinya di tepi Laut Koral dan di sisi Australia, Kaledonia Baru menjadi sangat strategis dalam upaya memerangi kemajuan Jepang di Pasifik pada tahun 1941–1942 dan untuk melindungi jalur laut antara Amerika Utara dan Australia. Nouméa menjabat sebagai markas besar Angkatan Laut Amerika Serikat dan Angkatan Darat Amerika Serikat di Pasifik Selatan,[63] dan sebagai pangkalan perbaikan untuk kapal-kapal Sekutu. Kaledonia Baru menyumbangkan personel ke Bataillon du Pacifique dan Pasukan Angkatan Laut Prancis Bebas yang menyaksikan aksi di Pasifik dan Samudra Hindia.

Di Hebrides Baru (sekarang Vanuatu), yang saat itu merupakan kondominium Prancis-Inggris, Komisaris Residen Henri Sautot dengan cepat memimpin komunitas Prancis untuk bergabung dengan pihak Prancis Bebas. Hasilnya diputuskan oleh kombinasi patriotisme dan oportunisme ekonomi dengan harapan bahwa kemerdekaan akan dihasilkan.[64][65]

Di Wallis dan Futuna administrator dan uskup setempat memihak Vichy, tetapi menghadapi tentangan dari beberapa populasi dan pendeta; upaya mereka menunjuk raja setempat pada tahun 1941 (untuk melindungi wilayah dari lawan mereka) menjadi bumerang karena raja yang baru terpilih menolak untuk menyatakan kesetiaan kepada Pétain. Situasi stagnan untuk waktu yang lama, karena keterpencilan pulau-pulau dan karena tidak ada kapal luar negeri mengunjungi pulau-pulau selama 17 bulan setelah Januari 1941. Sebuah aviso yang dikirim dari Nouméa mengambil alih Wallis atas nama Prancis Bebas pada tanggal 27 Mei 1942, dan Futuna pada tanggal 29 Mei 1942. Ini memungkinkan pasukan Amerika untuk membangun pangkalan udara dan pesawat amfibi di Wallis (Angkatan Laut 207) yang melayani operasi Sekutu Pasifik.[66]

Amerika[sunting | sunting sumber]

Prancis Bebas menguasai Saint Pierre dan Miquelon pada tanggal 25 Desember 1941. Guadeloupe dan Martinik di Antilles Prancis, juga Guyana Prancis di pantai utara Amerika Selatan, tidak bergabung dengan Prancis Bebas hingga tahun 1943–1944.

Khatulistiwa dan Afrika Barat[sunting | sunting sumber]

Di Afrika Tengah, tiga dari empat koloni di Persekutuan Afrika Prancis Khatulistiwa segera menuju ke Prancis Bebas : Chad Prancis pada tanggal 26 Agustus 1940, Kongo Prancis pada tanggal 29 Agustus 1940, dan Oubangui-Chari pada tanggal 30 Agustus 1940. Mereka bergabung dengan mandat Prancis Kamerun pada tanggal 27 Agustus 1940. Satu koloni di Persekutuan Afrika Prancis Khatulistiwa, Gabon, harus diduduki oleh pasukan militer antara tanggal 27 Oktober dan 12 November 1940.[67]

Pada tanggal 23 September 1940, Angkatan Laut Britania Raya dan pasukan Prancis Bebas di bawah Charles de Gaulle meluncurkan Pertempuran Dakar, upaya untuk merebut pelabuhan Dakar yang strategis dan dikuasai Vichy di Afrika Barat Prancis (Senegal modern). Setelah upaya untuk mendorong mereka untuk bergabung dengan Sekutu ditolak oleh para pembela, sebuah pertempuran yang tajam meletus antara pasukan Vichy dan Sekutu. HMS Resolution rusak berat oleh torpedo, dan pasukan Prancis Bebas yang mendarat di pantai selatan pelabuhan diusir oleh api besar. Lebih buruk lagi dari sudut pandang strategis, para pembom Angkatan Udara Prancis Vichy yang bermarkas di Afrika Utara mulai membom pangkalan Inggris di Gibraltar dalam menanggapi serangan terhadap Dakar. Terguncang oleh pertahanan Vichy yang tegas, dan tidak ingin semakin meningkatkan konflik, pasukan Inggris dan Prancis mengundurkan diri pada tanggal 25 September, mengakhiri pertempuran.

Pada tanggal 8 November 1940, pasukan Prancis Bebas di bawah de Gaulle dan Pierre Koenig, bersama dengan bantuan Angkatan Laut Kerajaan, menyerbu Gabon milik Vichy. Gabon, yang merupakan satu-satunya wilayah Afrika Prancis Khatulistiwa yang tidak mau bergabung dengan Pasukan Kemerdekaan Prancis, jatuh ke tangan sekutu pada 12 November 1940, setelah ibukota Libreville dibom dan ditangkap. Pasukan Vichy terakhir di Gabon menyerah tanpa konfrontasi militer dengan sekutu di Port-Gentil. Penangkapan Gabon oleh Sekutu sangat penting untuk memastikan bahwa seluruh Afrika Prancis Khatulistiwa berada di luar jangkauan Axis.

Somaliland Prancis[sunting | sunting sumber]

Map Somaliland Prancis, 1922

Gubernur Somaliland Prancis (sekarang Djibouti), Brigadir-Jenderal Paul Louis Victor Marie Legentilhomme, memiliki garnisun tujuh batalyon dari pasukan infantri Senegal dan Somalia, tiga baterai senjata lapangan, empat baterai senjata anti-pesawat terbang, sebuah perusahaan tank ringan, empat perusahaan milisi dan laskar, dua peleton korps unta dan bermacam-macam pesawat. Setelah berkunjung dari 8–13 Januari 1940, Wavell memutuskan bahwa Legentilhomme akan memerintahkan pasukan militer di kedua Somaliland jika perang dengan Italia datang.[68] Pada bulan Juni, pasukan Italia dibentuk untuk menangkap kota pelabuhan Djibouti, pangkalan militer utama.[69] Setelah Pertempuran Prancis pada bulan Juni, netralisasi koloni Prancis Vichy memungkinkan Italia untuk berkonsentrasi pada Somaliland Inggris yang lebih ringan dipertahankan.[70] Pada tanggal 23 Juli, Legentilhomme digulingkan oleh perwira angkatan laut pro-Vichy Pierre Nouailhetas dan pergi pada tanggal 5 Agustus ke Aden, untuk bergabung dengan Prancis Bebas. Pada bulan Maret 1941, penegakan Inggris atas rezim barang selundupan yang ketat untuk mencegah pasokan yang diteruskan ke Italia, kehilangan titiknya setelah penaklukan AOI. Inggris mengubah kebijakan, dengan dorongan dari Prancis Bebas, untuk "mengerahkan Somaliland Prancis ke pihak Sekutu tanpa pertumpahan darah". Prancis Bebas akan mengatur pemusnahan sukarela oleh propaganda (Operasi Marie) dan Inggris akan memblokade koloni.[71]

Wavell mempertimbangkan bahwa jika tekanan Inggris diterapkan, sebuah unjuk rasa akan tampak dipaksakan. Wavell lebih suka membiarkan propaganda terus berlanjut dan menyediakan sejumlah kecil persediaan di bawah pengawasan ketat. Ketika kebijakan itu tidak berpengaruh, Wavell menyarankan negosiasi dengan gubernur Vichy Louis Nouailhetas, untuk menggunakan pelabuhan dan kereta api. Saran itu diterima oleh pemerintah Inggris tetapi karena konsesi yang diberikan kepada rezim Vichy di Suriah, proposal dibuat untuk menyerang koloni sebagai gantinya. Pada bulan Juni, Nouailhetas diberi ultimatum, blokade diperketat dan garnisun Italia di Assab dikalahkan oleh operasi dari Aden. Selama enam bulan, Nouailhetas tetap bersedia memberikan konsesi atas pelabuhan dan kereta api tetapi tidak akan mentolerir campur tangan Prancis Merdeka. Pada bulan Oktober, blokade ditinjau, tetapi awal perang dengan Jepang pada bulan Desember menyebabkan semua kecuali dua kapal blokade ditarik. Pada tanggal 2 Januari 1942, pemerintah Vichy menawarkan penggunaan pelabuhan dan kereta api, yang akan dicabut blokade tetapi Inggris menolak dan mengakhiri blokade secara sepihak pada bulan Maret.[72]

Suriah dan Madagaskar[sunting | sunting sumber]

Titik api berikutnya antara Inggris dan Prancis Vichy muncul ketika sebuah pemberontakan di Irak dijatuhkan oleh pasukan Inggris pada bulan Juni 1941. Pesawat Angkatan Udara Jerman (Luftwaffe) dan Angkatan Udara Italia (Regia Aeronautica) yang bergerak melalui kepemilikan Prancis atas Suriah, campur tangan pertempuran dalam jumlah kecil. Itu menyoroti Suriah sebagai ancaman terhadap kepentingan Inggris di Timur Tengah. Akibatnya, pada tanggal 8 Juni, pasukan Britania dan Persemakmuran Bangsa-Bangsa menyerbu Suriah dan Lebanon. Ini dikenal sebagai Kampanye militer Suriah-Lebanon atau Operasi Pengekspor. Ibukota Suriah, Damaskus, ditangkap pada 17 Juni dan kampanye lima minggu berakhir dengan jatuhnya Beirut dan Konvensi Akko (Gencatan Senjata Saint Jean d'Acre) pada tanggal 14 Juli 1941.

Partisipasi tambahan pasukan Prancis Bebas dalam operasi Suriah kontroversial di kalangan Sekutu. Itu meningkatkan prospek Prancis menembaki orang Prancis, menimbulkan kekhawatiran perang saudara. Selain itu, diyakini bahwa Prancis Bebas dicerca besar-besaran di kalangan militer Vichy, dan bahwa pasukan Vichy di Suriah cenderung melawan Inggris jika mereka tidak disertai oleh unsur-unsur Prancis Bebas. Namun demikian, de Gaulle meyakinkan Churchill untuk mengizinkan pasukannya berpartisipasi, meskipun de Gaulle dipaksa untuk menyetujui proklamasi bersama Inggris dan Prancis Bebas yang menjanjikan bahwa Suriah dan Lebanon akan menjadi sepenuhnya mandiri pada akhir perang.

Dari tanggal 5 Mei hingga 6 November 1942, pasukan Inggris dan Persemakmuran melakukan Operasi Ironclad, yang dikenal sebagai Pertempuran Madagaskar: perebutan pulau Madagaskar Vichy yang dikendalikan Prancis yang besar, yang dikhawatirkan pasukan Jepang dapat digunakan sebagai pangkalan untuk mengganggu perdagangan dan komunikasi di Samudera Hindia. Pendaratan awal di Diégo-Suarez relatif cepat, meskipun butuh pasukan Inggris enam bulan lagi untuk mendapatkan kendali atas seluruh pulau.

Afrika Utara Prancis[sunting | sunting sumber]

Operasi Torch adalah serangan Amerika dan Inggris ke Afrika Utara Prancis, Maroko, Aljazair, dan Tunisia, dimulai pada tanggal 8 November 1942, dengan pendaratan di Maroko dan Aljazair. Tujuan jangka panjangnya adalah untuk membersihkan pasukan Jerman dan Italia dari Afrika Utara, meningkatkan kendali angkatan laut di Mediterania, dan mempersiapkan serangan Italia pada tahun 1943. Pasukan Vichy awalnya menentang, menewaskan 479 pasukan Sekutu dan melukai 720 orang. Laksamana Vichy Darlan memulai kerja sama dengan Sekutu. Sekutu mengakui pencalonan diri Darlan sebagai Komisaris Tinggi Prancis (kepala pemerintahan sipil) untuk Afrika Utara dan Barat. Dia memerintahkan pasukan Vichy di sana untuk berhenti melawan dan bekerja sama dengan Sekutu, dan mereka melakukannya. Pada saat Kampanye Tunisia berlangsung, pasukan Prancis di Afrika Utara telah pergi ke pihak Sekutu, bergabung dengan Prancis Bebas.[73][74]

Henri Giraud dan de Gaulle selama Konferensi Casablanca pada bulan Januari 1943

Di Afrika Utara, setelah kudeta pada tanggal 8 November 1942 oleh perlawanan Prancis, sebagian besar tokoh Vichy ditangkap, termasuk Jenderal Alphonse Juin, komandan utama di Afrika Utara, dan Laksamana Jean Louis Xavier Francois Darlan. Namun Darlan dibebaskan dan Jenderal A.S. Dwight D. Eisenhower akhirnya menerima pencalonannya sebagai Komisaris Tinggi Afrika Utara dan Afrika Barat Prancis (Afrique occidentale française, AOF), sebuah langkah yang membuat marah de Gaulle, yang menolak untuk mengakui status Darlan. Setelah Darlan menandatangani gencatan senjata dengan Sekutu dan mengambil alih kekuasaan di Afrika Utara, Jerman melanggar gencatan senjata 1940 dengan Prancis dan menyerang Vichy Prancis pada tanggal 10 November 1942 (kode operasi bernama Operasi Anton), yang memicu penenggelaman armada Prancis di Toulon.

Henri Giraud tiba di Aljir pada tanggal 10 November 1942, dan setuju untuk menempatkan dirinya di bawah Laksamana Darlan sebagai panglima militer Afrika Prancis. Meskipun Darlan sekarang berada di kamp Sekutu, ia mempertahankan sistem Vichy yang represif di Afrika Utara, termasuk kamp interniran di Aljazair selatan dan hukum rasis. Para tahanan juga dipaksa bekerja di jalur kereta api Transsaharien. Barang-barang Yahudi "aryanisasi" (mis. Dicuri), dan layanan khusus Urusan Yahudi dibuat, disutradarai oleh Pierre Gazagne. Banyak anak-anak Yahudi dilarang bersekolah, sesuatu yang bahkan Vichy bahkan belum laksanakan di metropolitan Prancis.[75] Laksamana Darlan dibunuh pada tanggal 24 Desember 1942 di Aljir oleh monarki muda Fernand Bonnier de La Chapelle. Meskipun de La Chapelle telah menjadi anggota kelompok perlawanan yang dipimpin oleh Henri d'Astier de La Vigerie, diyakini ia bertindak sebagai individu.

Setelah pembunuhan Laksamana Darlan, Henri Giraud menjadi penggantinya secara de facto di Afrika Prancis dengan dukungan Sekutu. Ini terjadi melalui serangkaian konsultasi antara Giraud dan de Gaulle. De Gaulle ingin mengejar posisi politik di Prancis dan setuju untuk menjadikan Giraud sebagai panglima tertinggi, sebagai orang militer yang lebih berkualitas dari keduanya. Belakangan, Amerika mengirim Jean Monnet untuk berkonsultasi dengan Giraud dan mendesaknya untuk mencabut undang-undang Vichy. Setelah negosiasi yang sulit, Giraud setuju untuk menekan hukum rasis, dan untuk membebaskan tahanan Vichy dari kamp konsentrasi Aljazair Selatan. Dekret Crémieux, yang memberikan kewarganegaraan Prancis kepada orang Yahudi di Aljazair dan yang telah dicabut oleh Vichy, segera dipulihkan oleh Jenderal de Gaulle.

Giraud ikut serta dalam Konferensi Casablanca, dengan Roosevelt, Churchill, dan de Gaulle, pada bulan Januari 1943. Sekutu membahas strategi umum mereka untuk perang, dan mengakui kepemimpinan bersama Afrika Utara oleh Giraud dan de Gaulle. Henri Giraud dan Charles de Gaulle kemudian menjadi rekan-presiden Comité français de la Libération Nationale, yang menyatukan Prancis Bebas yang dikendalikan oleh mereka dan didirikan pada akhir 1943. Pemerintahan demokratis dipulihkan di Aljazair Prancis, dan Komunis dan Yahudi dibebaskan dari kamp konsentrasi.[75]

Pada akhir April 1945 Pierre Gazagne, sekretaris pemerintah umum yang dipimpin oleh Yves Chataigneau, memanfaatkan ketidakhadirannya untuk mengasingkan pemimpin anti-imperialis Messali Hadj dan menangkap para pemimpin partainya, Partai Rakyat Aljazair (PPA).[75] Pada hari Pembebasan Prancis, GPRF akan dengan keras menekan pemberontakan di Aljazair selama Pembantaian Sétif dan Guelma pada tanggal 8 Mei 1945, yang telah diakui oleh beberapa sejarahwan sebagai "awal nyata Perang Kemerdekaan Aljazair".[75]

Kolaborasi dengan Jerman[sunting | sunting sumber]

23 Januari 1943: Jerman-Prancis Vichy bertemu di Marseilles. SS-Sturmbannführer Bernhard Griese, Marcel Lemoine (prefek regional), Rolf Mühler (de) (Komandan Marseilles Sicherheitspolizei); tertawa: René Bousquet (Sekretaris Jenderal Polisi Nasional Prancis dibuat pada tahun 1941), pencipta GMR; di belakang: Louis Darquier de Pellepoix (Komisaris Urusan Yahudi).

Sejarawan membedakan antara kolaborasi negara diikuti oleh rezim Vichy, dan "kolaborasi", yang merupakan warga negara swasta Prancis yang ingin bekerja sama dengan Jerman dan yang mendorong radikalisasi rezim. Pétainistes, di sisi lain, adalah pendukung langsung Marsekal Pétain daripada Jerman (meskipun mereka menerima kolaborasi negara Pétain). Kolaborasi negara disegel oleh wawancara Montoire-sur-le-Loir (Loir-et-Cher) di kereta Hitler pada tanggal 24 Oktober 1940, di mana Pétain dan Hitler berjabat tangan dan menyetujui kerja sama antara kedua negara. Diorganisir oleh Pierre Laval, seorang pendukung kuat kolaborasi, wawancara dan jabat tangan difoto dan dieksploitasi oleh Propaganda Nazi untuk mendapatkan dukungan dari penduduk sipil. Pada 30 Oktober 1940, Pétain membuat resmi kolaborasi negara, menyatakan di radio: "Saya masuk hari ini di jalur kolaborasi."[a] Pada tanggal 22 Juni 1942, Laval menyatakan bahwa ia "berharap untuk kemenangan Jerman". Keinginan tulus untuk berkolaborasi tidak menghentikan pemerintah Vichy dari mengatur penangkapan dan bahkan kadang-kadang eksekusi mata-mata Jerman memasuki zona Vichy.[76]

Komposisi dan kebijakan kabinet Vichy beragam. Banyak pejabat Vichy, seperti Pétain, adalah kaum Reaksioner yang merasa bahwa nasib malang Prancis adalah akibat dari karakter republikannya dan tindakan pemerintah sayap kiri tahun 1930-an, khususnya Front populaire (1936–1938) yang dipimpin oleh Léon Blum. Charles Maurras, seorang penulis monarkis dan pendiri gerakan Action Française, menilai bahwa akses Pétain terhadap kekuasaan, dalam hal itu, merupakan "kejutan ilahi", dan banyak orang dari bujukannya percaya bahwa lebih disukai memiliki pemerintahan otoriter yang serupa dengan yang dimiliki oleh Francisco Franco dari Spanyol, bahkan jika berada di bawah kuk Jerman, daripada memiliki pemerintahan republik. Yang lainnya, seperti Joseph Darnand, Antisemitisme yang kuat dan simpatisan Nazi. Beberapa dari mereka bergabung dengan unit Légion des volontaires français contre le bolchevisme (Legiun Relawan Prancis Melawan Bolshevism) yang bertempur di Front Timur, kemudian menjadi Divisi SS Charlemagne.[77]

Di sisi lain, teknokrat seperti Jean Bichelonne dan para insinyur dari X-Crise menggunakan posisi mereka untuk mendorong berbagai reformasi negara, administrasi, dan ekonomi. Reformasi-reformasi ini telah dikutip sebagai bukti kesinambungan pemerintahan Prancis sebelum dan sesudah perang. Banyak dari pegawai negeri ini dan reformasi yang mereka anjurkan dipertahankan setelah perang. Sama seperti kebutuhan Ekonomi perang selama Perang Dunia I telah mendorong langkah-langkah negara maju untuk mengatur kembali Ekonomi Prancis terhadap teori-teori Liberalisme klasik yang berlaku – struktur dipertahankan setelah Perjanjian Versailles 1919 – reformasi yang diadopsi selama Perang Dunia II dipertahankan dan diperluas . Bersamaan dengan Piagam 15 Desember 1944 dari Conseil National de la Résistance (CNR), yang mengumpulkan semua gerakan Perlawanan di bawah satu badan politik yang bersatu, reformasi ini adalah instrumen utama dalam pembentukan Dirigisme pasca-perang, semacam semi-direncanakan ekonomi yang menyebabkan Prancis menjadi demokrasi sosial modern. Contoh dari kontinuitas tersebut adalah penciptaan Yayasan Prancis untuk Studi Masalah Manusia oleh Alexis Carrel, seorang dokter terkenal yang juga mendukung Eugenika. Lembaga ini berganti nama menjadi Lembaga Studi Demografi Nasional (INED) setelah perang, dan masih ada sampai sekarang. Contoh lain adalah pembentukan lembaga statistik nasional, yang dinamai INSEE setelah Pembebasan.

Reorganisasi dan penyatuan polisi Prancis oleh René Bousquet, yang menciptakan groupes mobiles de réserve (GMR), adalah contoh lain dari reformasi kebijakan Vichy dan restrukturisasi yang dikelola oleh pemerintah berikutnya. Sebagai pasukan paramiliter polisi nasional, GMR kadang-kadang digunakan dalam tindakan terhadap Pemberontak Prancis, tetapi tujuan utamanya adalah untuk menegakkan otoritas Vichy melalui intimidasi dan represi terhadap penduduk sipil. Setelah Pembebasan, beberapa unitnya bergabung dengan pasukan Prancis Bebas untuk membentuk Compagnies républicaines de sécurité (CRS), pasukan anti huru hara utama Prancis.

Kebijakan rasial dan kolaborasi[sunting | sunting sumber]

Polisi Prancis mendaftarkan narapidana baru di kamp Pithiviers
Milice Prancis menjaga tahanan

Jerman tidak banyak ikut campur dalam urusan internal Prancis selama dua tahun pertama setelah gencatan senjata, selama ketertiban umum dipertahankan.[39]:139 Segera setelah didirikan, pemerintah Pétain secara sukarela mengambil tindakan terhadap "yang tidak diinginkan": Yahudi, métèques (para imigran dari negara-negara Mediterania), Freemasonry, Komunis, Gipsi (juga dikenal sebagai Romani), homoseksual,[78] dan aktivis sayap kiri. Terinspirasi oleh konsepsi Charles Maurras tentang "Anti-Prancis" (yang ia definisikan sebagai "empat negara konfederasi Protestan, Yahudi, Freemasonry, dan orang asing"), Vichy menganiaya musuh-musuh yang seharusnya.

Pada bulan Juli 1940, Vichy membentuk komisi khusus yang bertugas meninjau Naturalisasi yang diberikan sejak reformasi undang-undang kewarganegaraan 1927. Antara bulan Juni 1940 dan Agustus 1944, 15.000 orang, sebagian besar orang Yahudi, didenaturalisasi.[79] Keputusan birokrasi ini berperan penting dalam penahanan mereka selanjutnya.

Kamp interniran yang sudah dibuka oleh Republik Ketiga segera digunakan baru, akhirnya menjadi kamp transit untuk pelaksanaan Holokaus dan pemusnahan semua yang tidak diinginkan, termasuk Orang Rom (yang merujuk pada pemusnahan Romani sebagai Porajmos). Undang-undang Vichy pada 4 Oktober 1940 mengesahkan penugasan orang Yahudi asing atas dasar perintah prefektoral,[80] dan penggerebekan pertama terjadi pada Mei 1941. Vichy tidak memberlakukan pembatasan pada orang kulit hitam di zona kosong; rezim tersebut bahkan memiliki menteri kabinet Mulatto, pengacara kelahiran Martinik, Henry Lémery.[81]

Republik Ketiga pertama kali membuka kamp konsentrasi selama Perang Dunia I untuk penahanan musuh asing, dan kemudian menggunakannya untuk tujuan lain. Kamp interniran Gurs, misalnya, didirikan di Prancis barat daya setelah jatuhnya Catalunya, pada bulan-bulan pertama tahun 1939, selama Perang Saudara Spanyol (1936–1939), untuk menerima para pengungsi Republik, termasuk Brigadis dari semua negara, melarikan diri dari Francoisme. Setelah pemerintahan Edouard Daladier (April 1938 – Maret 1940) memutuskan untuk melarang Partai Komunis Prancis (PCF) setelah penandatanganan pakta non-agresi Jerman-Soviet (pakta Molotov–Ribbentrop) pada bulan Agustus 1939, kamp-kamp ini juga digunakan untuk magang komunis Prancis. Kamp interniran Drancy didirikan pada tahun 1939 untuk penggunaan ini; kemudian menjadi kamp transit pusat di mana semua orang yang dideportasi melewati perjalanan mereka ke kamp konsentrasi dan pemusnahan di Reich Ketiga dan Eropa Timur. Ketika Perang Palsu dimulai dengan deklarasi perang Prancis melawan Jerman pada 3 September 1939, kamp-kamp ini digunakan untuk menginternir musuh asing. Ini termasuk Yahudi Jerman dan Antifasisme, tetapi setiap warga negara Jerman (atau Axis nasional lain) juga dapat diinternir di Camp Gurs dan lainnya. Ketika Wehrmacht maju ke Prancis Utara, para tahanan biasa yang dievakuasi dari penjara juga ditahan di kamp-kamp ini. Kamp Gurs menerima kontingen tahanan politik pertama pada Juni 1940. Kamp itu termasuk aktivis sayap kiri (komunis, anarkis, serikat buruh, antimiliteris) dan Pasifisme, namun juga fasis Prancis yang mendukung Italia dan Jerman. Akhirnya, setelah proklamasi Pétain tentang "Negara Prancis" dan dimulainya pelaksanaan "Révolution nationale" (Revolusi Nasional), pemerintah Prancis membuka banyak kamp konsentrasi, sampai pada titik itu, seperti yang ditulis oleh sejarahwan Maurice Rajsfus: pembukaan cepat kamp-kamp baru menciptakan lapangan kerja, dan Gendarmerie tidak pernah berhenti untuk dipekerjakan selama periode ini."[82]

Selain para tahanan politik yang sudah ditahan di sana, Gurs kemudian digunakan untuk menginternir orang-orang Yahudi asing, orang-orang tanpa kewarganegaraan, Romani, homoseksual, dan pelacur. Vichy membuka kamp interniran pertamanya di zona utara pada tanggal 5 Oktober 1940, di Aincourt, departemen Seine-et-Oise, yang dengan cepat diisi dengan anggota PCF.[83] Saline royale d'Arc-et-Senans, di Doubs, digunakan untuk magang Romani.[84] Kamp des Milles, dekat Aix-en-Provence, adalah kamp interniran terbesar di Prancis Tenggara; dua puluh lima ratus orang Yahudi dideportasi dari sana setelah Serangan Agustus 1942.[85] Republik yang diasingkan, orang Spanyol anti-fasis yang mencari perlindungan di Prancis setelah kemenangan Nasionalis dalam Perang Saudara Spanyol kemudian dideportasi, dan 5,000 di antaranya meninggal di Kamp konsentrasi Mauthausen-Gusen.[86] Sebaliknya, tentara kolonial Prancis diinternir oleh Jerman di wilayah Prancis bukannya dideportasi.[86]

Selain kamp konsentrasi yang dibuka oleh Vichy, Jerman juga membuka beberapa Ilag (Internierungslager) untuk penahanan musuh asing di wilayah Prancis; Di Alsace, yang berada di bawah administrasi langsung Reich, mereka membuka kamp Natzweiler, satu-satunya kamp konsentrasi yang dibuat oleh Nazi di wilayah Prancis. Natzweiler termasuk Kamar gas, yang digunakan untuk memusnahkan setidaknya 86 tahanan (kebanyakan Yahudi) dengan tujuan mendapatkan koleksi kerangka yang tidak rusak untuk penggunaan profesor Nazi August Hirt.

Pemerintah Vichy memberlakukan sejumlah hukum rasial. Pada bulan Agustus 1940, undang-undang yang menentang antisemitisme di media (UU Marchandeau) dicabut, sedangkan dekrit no 1775 tanggal 5 September 1943 mencemarkan nama baik sejumlah warga Prancis, khususnya Yahudi dari Eropa Timur.[86] Orang asing dikumpulkan dalam "Kelompok Pekerja Asing" (groupements de travailleurs étrangers) dan, seperti halnya dengan pasukan kolonial, digunakan oleh Jerman sebagai tenaga kerja.[86] Legislasi anti-Yahudi Vichy mengecualikan mereka dari administrasi sipil.

Vichy juga memberlakukan hukum rasial di wilayahnya di Afrika Utara. "Sejarah Holokaus di tiga koloni Prancis di Afrika Utara (Aljazair, Maroko, dan Tunisia) secara intrinsik terkait dengan nasib Prancis selama periode ini."[87][88][89][90][91]

Berkenaan dengan kontribusi ekonomi terhadap ekonomi Jerman, diperkirakan Prancis menyediakan 42% dari total bantuan asing.[92]

Kebijakan Eugenika[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1941, pemenanga hadiah nobel Alexis Carrel, pendukung awal Eugenika dan Eutanasia, dan anggota Parti Populaire Français (PPF) Jacques Doriot, mangadvokasi pembuatan Fondation Française pour l'Étude des Problèmes Humains (Fondation Yayasan Prancis untuk Studi Masalah Manusia), menggunakan koneksi ke kabinet Pétain. Diakui dengan "studi, dalam semua aspeknya, langkah-langkah yang bertujuan untuk melindungi, meningkatkan dan mengembangkan populasi Prancis dalam semua kegiatannya", Yayasan diciptakan oleh keputusan rezim Vichy kolaborator pada tahun 1941, dan Carrel ditunjuk sebagai 'pemangku takhta'.[93] Yayasan ini juga pernah menjabat sebagai sekretaris jenderal François Perroux.

Yayasan berada di belakang Undang-Undang 16 Desember 1942 yang mengamanatkan "sertifikat pranikah", yang mengharuskan semua pasangan yang ingin menikah untuk tunduk pada pemeriksaan biologis, untuk memastikan "kesehatan yang baik" dari pasangan, khususnya yang berkaitan dengan Penyakit menular seksual (STD) dan "kebersihan hidup". Institut Carrel juga menyusun "buku sarjana" ("livret scolaire"), yang dapat digunakan untuk mencatat nilai siswa di sekolah menengah Prancis, dan dengan demikian mengklasifikasikan dan memilihnya sesuai dengan kinerja skolastik. Selain kegiatan eugenic yang bertujuan untuk mengklasifikasikan populasi dan meningkatkan kesehatannya, Foundation juga mendukung hukum 11 Oktober 1946 yang melembagakan pekerjaan ilmu kedokteran, ditetapkan oleh Pemerintahan Sementara Republik Prancis (GPRF) setelah Pembebasan.

Yayasan memprakarsai penelitian tentang demografi (Robert Gessain, Paul Vincent, Jean Bourgeois), nutrisi (Jean Sutter), dan perumahan (Jean Merlet), serta jajak pendapat pertama (Jean Stoetzel). Yayasan, yang setelah perang menjadi lembaga demografi INED, mempekerjakan 300 peneliti dari musim panas 1942 hingga akhir musim gugur tahun 1944.[94] "Yayasan ini disewa sebagai lembaga publik di bawah pengawasan bersama kementerian keuangan dan kesehatan masyarakat. Lembaga itu diberikan otonomi keuangan dan anggaran empat puluh juta franc, kira-kira satu franc per penduduk: kemewahan sejati mengingat beban yang dibebankan oleh Pendudukan Jerman pada sumber daya bangsa Dengan perbandingan, seluruh CNRS diberi anggaran lima puluh juta franc."[93]

Alexis Carrel sebelumnya menerbitkan buku terlaris L'Homme, cet inconnu ("Man, This Unknown") pada tahun 1935. Sejak awal tahun 1930-an, Carrel telah menganjurkan penggunaan kamar gas untuk menghilangkan kemanusiaan dari "persediaan yang lebih rendah", mendukung wacana rasisme ilmiah. Salah satu pendiri teori pseudosains ini adalah Arthur de Gobineau dalam esainya tahun 1853–1855 berjudul Essai sur l'inégalité des races humaines. Dalam pengantar bukunya edisi 1936 di Jerman, Alexis Carrel telah menambahkan pujian pada kebijakan eugenik Reich Ketiga, menulis bahwa :

Pemerintah Jerman telah mengambil langkah-langkah energik terhadap penyebaran yang cacat, yang sakit jiwa, dan penjahat. Solusi yang ideal adalah penindasan dari masing-masing individu ini begitu dia membuktikan dirinya berbahaya.[95]

Carrel juga menulis di bukunya bahwa :

Pengondisian penjahat kecil dengan cambuk, atau prosedur yang lebih ilmiah, diikuti dengan kunjungan singkat di rumah sakit, mungkin cukup untuk memastikan ketertiban. Mereka yang telah membunuh, dirampok sambil dipersenjatai dengan pistol otomatis atau senapan mesin, menculik anak-anak, merampas orang miskin dari simpanan mereka, menyesatkan masyarakat dalam hal-hal penting, harus dibuang secara manusiawi dan ekonomi di lembaga-lembaga eutanasia kecil yang dilengkapi dengan gas yang layak. Perlakuan serupa dapat secara menguntungkan diterapkan pada orang gila, bersalah atas tindakan kriminal.[96]

Alexis Carrel juga mengambil bagian aktif dalam simposium di Pontigny yang diselenggarakan oleh Jean Coutrot, "Entretiens de Pontigny". Para cendekiawan seperti Lucien Bonnafé, Patrick Tort dan Max Lafont menuduh Carrel bertanggung jawab atas eksekusi ribuan pasien yang sakit jiwa atau cacat di bawah Vichy.

Undang-undang atas orang-orang Yahudi[sunting | sunting sumber]

Poster di atas pintu masuk eksposisi anti-semit disebut "Le Juif et La France"

Sebuah peraturan Nazi tertanggal 21 September 1940, memaksa orang-orang Yahudi dari "zona pendudukan" untuk menyatakan diri mereka seperti itu di kantor polisi atau sub-prefektur (sous-préfectures). Di bawah tanggung jawab André Tulard, kepala Layanan untuk Orang Asing dan Pertanyaan Yahudi di Préfecture de police Paris, sistem pengarsipan yang mendaftarkan orang-orang Yahudi telah dibuat. Tulard sebelumnya menciptakan sistem pengarsipan semacam itu di bawah Republik Ketiga, mendaftarkan anggota Partai Komunis (PCF). Di departmen Seine, yang meliputi Paris dan daerah pinggiran langsungnya, hampir 150.000 orang, tidak menyadari bahaya yang akan datang dan dibantu oleh polisi, datang ke kantor polisi sesuai dengan perintah militer. Informasi yang terdaftar kemudian dipusatkan oleh polisi Prancis, yang membangun, di bawah arahan inspektur Tulard, sistem pengarsipan pusat. Menurut laporan Dannecker, "sistem pengarsipan ini dibagi menjadi file-file yang diklasifikasikan secara abjad, Yahudi berkebangsaan Prancis dan Yahudi asing memiliki file-file dengan warna berbeda, dan file-file itu juga digolongkan, menurut profesi, kebangsaan dan jalan [tempat tinggal]".[97] File-file ini kemudian diserahkan kepada Theodor Dannecker, kepala Gestapo di Prancis, di bawah perintah Adolf Eichmann, kepala RSHA IV-D. Mereka digunakan oleh Gestapo dalam berbagai penggerebekan, di antaranya serangan Agustus 1941 di Arondisemen ke-11 Paris, yang mengakibatkan 3.200 orang asing dan 1.000 orang Yahudi Prancis diinternir di berbagai kamp, ​​termasuk Drancy.

Pada tanggal 3 Oktober 1940, pemerintah Vichy secara sukarela mengumumkan Legislasi anti-Yahudi Vichy pertama, yang menciptakan kelas bawah khusus warga negara Yahudi di Prancis, dan menegakkan, untuk pertama kalinya di Prancis, pemisahan ras.[98] Undang-undang Oktober 1940 mengecualikan orang Yahudi dari pemerintahan, angkatan bersenjata, hiburan, seni, media, dan profesi tertentu, seperti mengajar, hukum, dan kedokteran. Seorang Komisaris Jenderal untuk Urusan Yahudi (CGQJ, Commissariat Général aux Questions Juives) dibentuk pada tanggal 29 Maret 1941. Diarahkan oleh Xavier Vallat sampai Mei 1942, dan kemudian oleh Louis Darquier de Pellepoix sampai bulan Februari 1944. Mencerminkan Asosiasi Yahudi Reich di Jerman, Union Générale des Israélites de France didirikan.

Polisi mengawasi penyitaan telepon dan radio dari rumah-rumah Yahudi dan memberlakukan jam malam pada orang-orang Yahudi mulai Februari 1942. Mereka juga memberlakukan persyaratan bahwa orang-orang Yahudi tidak muncul di tempat-tempat umum, dan naik hanya dengan mobil terakhir metro Paris.

Bersama dengan banyak pejabat polisi Prancis, André Tulard hadir pada hari peresmian kamp interniran Drancy pada tahun 1941, yang sebagian besar digunakan oleh polisi Prancis sebagai kamp transit pusat bagi para tahanan yang ditangkap di Prancis. Semua orang Yahudi dan yang lainnya "tidak diinginkan" melewati Drancy sebelum menuju ke Auschwitz dan kamp-kamp lainnya.

Serangan Vel' d'Hiv Juli 1942[sunting | sunting sumber]

Dua wanita Yahudi di Paris selama Pendudukan mengenakan Lencana kuning sebelum penangkapan massal

Pada bulan Juli 1942, di bawah perintah Jerman, polisi Prancis mengorganisir Serangan Vel' d'Hiv (Rafle du Vel' d'Hiv) di bawah perintah René Bousquet dan orang keduanya di Paris, Jean Leguay dengan kerjasama dari otoritas SNCF, perusahaan kereta api negara. Polisi menangkap 13.152 orang Yahudi, termasuk 4.051 anak-anak — yang tidak diminta oleh Gestapo dan 5.082 wanita pada 16 dan 17 Juli, dan memenjarakan mereka di Vélodrome d'Hiver dalam kondisi yang tidak higienis. Mereka dibawa ke kamp interniran Drancy (dijalankan oleh Nazi Alois Brunner dan polisi kepolisian Prancis), kemudian dijejalkan ke dalam gerbong barang dan dikirim dengan kereta api ke Auschwitz. Sebagian besar korban meninggal dalam perjalanan karena kekurangan makanan atau air. Para korban yang selamat dikirim ke kamar gas. Tindakan ini sendiri mewakili lebih dari seperempat dari 42.000 orang Yahudi Prancis yang dikirim ke kamp konsentrasi pada tahun 1942, di mana hanya 811 yang akan kembali setelah perang berakhir. Meskipun Nazi VT (SS-Verfugungstruppe) telah mengarahkan aksi tersebut, otoritas kepolisian Prancis berpartisipasi dengan penuh semangat. "Tidak ada perlawanan polisi yang efektif sampai akhir musim semi 1944", tulis sejarahwan-sejarahwan Jean-Luc Einaudi dan Maurice Rajsfus.[99]

Serangan Agustus 1942 dan Januari 1943[sunting | sunting sumber]

Polisi Prancis, dipimpin oleh Bousquet, menangkap 7.000 orang Yahudi di zona selatan pada bulan Agustus 1942. 2.500 dari mereka transit melalui Kamp des Milles dekat Aix-en-Provence sebelum bergabung dengan Drancy. Kemudian, pada tanggal 22, 23 dan 24 Januari 1943, dibantu oleh kepolisian Bousquet, Jerman menggerebek sebuah serangan di Marseilles. Selama Pertempuran Marseilles, polisi Prancis memeriksa dokumen identitas 40.000 orang, dan operasi itu berhasil mengirim 2.000 orang Marseillese ke kereta kematian, yang mengarah ke Kamp pemusnahan. Operasi ini juga mencakup pengusiran seluruh lingkungan (30.000 orang) di Pelabuhan Lama sebelum kehancurannya. Untuk kesempatan ini, Gruppenführer Karl Oberg, yang bertanggung jawab atas Kepolisian Jerman di Prancis, melakukan perjalanan dari Paris, dan mengirimkannya ke pesanan Bousquet yang langsung diterima dari Heinrich Himmler. Ini adalah kasus penting lain dari kerja sama polisi Prancis yang disengaja dengan Nazi.[100]

Korban tewas Yahudi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1940 sekitar 350.000 orang Yahudi tinggal di Prancis Metropolitan, kurang dari setengahnya dengan kewarganegaraan Prancis (yang lain adalah orang asing, sebagian besar diasingkan dari Jerman selama tahun 1930-an).[101] Sekitar 200.000 dari mereka, dan sebagian besar Yahudi asing, tinggal di Paris dan sekitarnya. Di antara 150.000 orang Yahudi Prancis, sekitar 30.000, umumnya asli dari Eropa Tengah, telah dinaturalisasi Prancis selama tahun 1930-an. Dari total itu, sekitar 25.000 orang Yahudi Prancis dan 50.000 orang Yahudi asing dideportasi.[102] Menurut sejarahwan Robert Paxton, 76.000 orang Yahudi dideportasi dan mati di kamp konsentrasi dan pemusnahan. Termasuk orang-orang Yahudi yang meninggal di kamp konsentrasi di Prancis, ini akan membuat total 90.000 kematian Yahudi (seperempat dari total populasi Yahudi sebelum perang, menurut perkiraannya).[103] Angka Paxton menyiratkan bahwa 14.000 orang Yahudi tewas di kamp konsentrasi Prancis. Namun, sensus sistematis orang-orang Yahudi yang dideportasi dari Prancis (warga negara atau tidak) yang ditarik di bawah pimpinan Serge Klarsfeld menyimpulkan bahwa 3.000 orang tewas di kamp-kamp konsentrasi Prancis dan 1.000 lainnya telah ditembak. Dari sekitar 76.000 yang dideportasi, 2.566 selamat. Total yang dilaporkan sedikit di bawah 77.500 mati (agak kurang dari seperempat populasi Yahudi di Prancis pada tahun 1940).[104]

Secara proporsional, jumlah keduanya membuat angka kematian yang lebih rendah daripada di beberapa negara lain (di Belanda, 75% populasi Yahudi terbunuh).[103] Fakta ini telah digunakan sebagai argumen oleh pendukung Vichy. Namun, menurut Paxton, angka itu akan jauh lebih rendah jika "negara Prancis" tidak sengaja bekerja sama dengan Jerman, yang kekurangan staf untuk kegiatan kepolisian. Selama Serangan Vel' d'Hiv pada bulan Juli 1942, Laval memerintahkan deportasi anak-anak, melawan perintah Jerman yang eksplisit. Paxton menunjukkan bahwa jika jumlah total korban tidak lebih tinggi, itu disebabkan oleh kekurangan kereta, resistensi penduduk sipil dan deportasi di negara-negara lain (terutama di Italia).[103]

Tanggung jawab pemerintah[sunting | sunting sumber]

Selama beberapa dekade, pemerintah Prancis berargumen bahwa Republik Prancis telah dibongkar ketika Philippe Pétain melembagakan Negara Prancis baru selama perang dan bahwa Republik telah didirikan kembali ketika perang berakhir. Karena itu, bukan untuk Republik, untuk meminta maaf atas peristiwa yang terjadi selama belum ada dan yang dilakukan oleh suatu Negara yang tidak dikenalinya. Misalnya, mantan Presiden François Maurice Adrien Marie Mitterrand menyatakan bahwa Pemerintah Vichy, bukan Republik Prancis, yang bertanggung jawab. Posisi ini baru-baru ini ditegaskan kembali oleh Marine Le Pen, pemimpin Partai Front Nasional, selama kampanye pemilu pada tahun 2017.[105][106]

Plakat peringatan untuk para korban yang ditahan di Vel 'd'Hiv setelah pertemuan 16-17 Juli 1942 di Paris.

Pengakuan resmi pertama bahwa Negara Prancis telah terlibat dalam pendeportasian 76.000 orang Yahudi selama Perang Dunia II dilakukan pada tahun 1995 oleh Presiden Jacques Chirac, saat itu di lokasi Vélodrome d'Hiver di mana 13.000 orang Yahudi telah ditangkap untuk dideportasi hingga kamp kematian pada bulan Juli 1942. "Prancis, pada hari itu [16 Juli 1942], melakukan hal yang tidak dapat diperbaiki. Melanggar kata-katanya, itu menyerahkan mereka yang berada di bawah perlindungannya kepada algojo mereka," katanya. Mereka yang bertanggung jawab atas penangkapan itu adalah "4.500 polisi dan gendarm, Prancis, di bawah wewenang para pemimpin mereka [yang] mematuhi tuntutan Nazi ..... kebodohan kriminal penjajah diperbantukan oleh Prancis, oleh negara Prancis".[107][108][109]

Pada tanggal 16 Juli 2017, juga pada upacara di situs Vel 'd'Hiv, Presiden Emmanuel Macron mengecam peran negara itu dalam Holokaus di Prancis dan revisionisme historis yang menyangkal tanggung jawab Prancis atas serangan tahun 1942 dan deportasi 13.000 orang Yahudi berikutnya. "Memang Prancis yang mengatur ini", Macron bersikeras, polisi Prancis bekerja sama dengan Nazi. "Bukan satu pun orang Jerman" yang terlibat langsung, "tambahnya. Macron bahkan lebih spesifik daripada Chirac dalam menyatakan bahwa Pemerintah selama Perang pastinya dari Prancis. "Lebih mudah untuk melihat rezim Vichy lahir dari ketiadaan, kembali ke kehampaan. Ya, memang nyaman, tetapi itu salah. Kita tidak bisa membangun kesombongan di atas kebohongan."[110][111]

Macron membuat referensi halus ke pernyataan Chirac ketika dia menambahkan, "Saya katakan lagi di sini. Memang Prancis yang mengatur pengumpulan, deportasi, dan dengan demikian, untuk hampir semua, kematian."[112][113]

Militer[sunting | sunting sumber]

Bagian dari militer Prancis jatuh ke dalam kendali Vichy :

Jenderal Charles Noguès menjabat sebagai panglima pasukan Vichy Prancis.

Angkatan Laut Prancis Vichy berada di bawah komando Laksamana Jean Louis Xavier Francois Darlan dengan garnisun angkatan laut di Toulon.

Angkatan Udara Prancis Vichy dipimpin oleh Jenderal Jean Romatet dengan keterlibatan dalam aksi Afrika Utara.

Kolaborasionis[sunting | sunting sumber]

Légion des volontaires français bertarung dengan Axis di front Rusia.

Stanley Hoffmann pada tahun 1974,[114] dan sesudahnya, sejarahwan lain seperti Robert Paxton dan Jean-Pierre Azéma menggunakan istilah kolaborasi untuk merujuk pada fasis dan simpatisan Nazi yang, karena alasan ideologis, menginginkan kolaborasi yang diperkuat dengan Hitler Jerman. Contohnya adalah pemimpin Parti populaire français (PPF), Jacques Doriot, penulis Robert Brasillach atau Marcel Déat. Motivasi utama dan landasan ideologis di antara kolaborasi adalah antikomunisme.[114] Kolaborasi (kolaborasisme) harus dibedakan dari kolaborasi. Kolaborasi mengacu pada orang-orang Prancis yang karena alasan apa pun berkolaborasi dengan Jerman sedangkan kolaborasisme mengacu pada mereka, terutama dari fasis kanan, yang menganut tujuan kemenangan Jerman sebagai milik mereka.

Organisasi seperti La Cagoule menentang Republik Ketiga, terutama ketika sayap kiri Front populaire berkuasa.

Kolaborasionis mungkin telah memengaruhi kebijakan pemerintah Vichy, tetapi ultra-kolaborator tidak pernah menjadi mayoritas pemerintah sebelum tahun 1944.[115]

Untuk menegakkan kehendak rezim, beberapa organisasi paramiliter dibentuk. Contoh penting adalah "Légion Française des Combattants" (LFC) (Legiun Pejuang Prancis), termasuk pada awalnya hanya mantan kombatan, tetapi dengan cepat menambahkan "Amis de la Légion" dan taruna-taruna Légion, yang belum pernah menyaksikan pertempuran, tetapi yang mendukung rezim Pétain. Nama itu kemudian dengan cepat diubah menjadi "Légion Française des Combattants et des volontaires de la Révolution Nationale" (Legiun Pejuang Legiun Prancis dan Relawan Revolusi Nasional). Joseph Darnand menciptakan "Service d'Ordre Légionnaire" (SOL), yang sebagian besar terdiri dari pendukung Nazi Prancis, yang disetujui Pétain sepenuhnya.

Sejarah sosial dan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Uang logam Prancis Vichy dari seng dan aluminium dibuat selama perang. Uang logam ini beredar di zona pendudukan Jerman dan zona yang tidak dihuni.

Otoritas Vichy sangat menentang tren sosial "modern" dan mencoba melalui "regenerasi nasional" untuk memulihkan perilaku yang lebih sejalan dengan Katolik tradisional. Philip Manow berpendapat bahwa, "Vichy mewakili solusi otoriter, antidemokratis yang hak politik Prancis, dalam koalisi dengan hierarki Gereja nasional, telah berulang kali mencari selama periode antar perang dan hampir diberlakukan pada tahun 1934."[116] Menyerukan "Regenerasi Nasional", Vichy membalikkan banyak kebijakan liberal dan mulai pengawasan ketat ekonomi dengan perencanaan pusat fitur utama.[2]

Serikat buruh berada di bawah kendali ketat pemerintah. Tidak ada pemilihan. Kemandirian wanita dibalik, dengan penekanan pada peran sebagai ibu. Instansi pemerintah harus memecat karyawan wanita yang sudah menikah. Umat Katolik konservatif menjadi menonjol. Paris kehilangan status avant-garde dalam seni dan budaya Eropa. Media dikendalikan dengan ketat dan menekankan anti-Semitisme yang kejam, dan, setelah bulan Juni 1941, anti-Bolshevisme. Hans Petter Graver mengatakan Vichy "terkenal karena diberlakukannya undang-undang dan dekrit anti-Semit, dan ini semua ditegakkan dengan setia oleh pengadilan".[117]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Retorika Vichy meninggikan pekerja terampil dan pengusaha kecil. Namun, dalam praktiknya, kebutuhan pengrajin untuk bahan baku diabaikan demi bisnis besar.[118] Komite Umum untuk Organisasi Perdagangan (CGOC) adalah program nasional untuk memodernisasi dan profesionalisasi bisnis kecil.[119]

Pada tahun 1940 pemerintah mengambil kendali langsung atas semua produksi, yang disinkronkan dengan tuntutan Jerman. Ia menggantikan serikat pekerja bebas dengan serikat pekerja wajib yang mendikte kebijakan buruh tanpa memperhatikan suara atau kebutuhan pekerja. Kontrol birokrasi yang terpusat dan terpusat terhadap ekonomi Prancis tidak berhasil, karena tuntutan Jerman semakin besar dan semakin tidak realistis, resistensi pasif dan inefisiensi berlipat ganda, dan pembom Sekutu menghantam pekarangan rel; Namun, Vichy membuat rencana jangka panjang komprehensif pertama untuk ekonomi Prancis. Pemerintah belum pernah mencoba ikhtisar yang komprehensif. Pemerintahan Sementara De Gaulle pada tahun 1944–1945 diam-diam menggunakan rencana Vichy sebagai basis untuk program rekonstruksi sendiri. Rencana Monnet 1946 didasarkan erat pada rencana Vichy.[120] Jadi, kedua tim perencana perang dan pasca-perang awal menolak praktik-praktik sebelum perang laissez-faire dan merangkul penyebab perombakan ekonomi drastis dan ekonomi terencana.[121]

Kerja paksa[sunting | sunting sumber]

Nazi Jerman mempertahankan tawanan perang Prancis sebagai pekerja paksa sepanjang perang. Mereka menambahkan pekerja wajib (dan sukarela) dari negara-negara pendudukan, terutama di pabrik-pabrik logam. Kekurangan sukarelawan membuat pemerintah Vichy meloloskan undang-undang pada bulan September 1942 yang secara efektif mendeportasi pekerja ke Jerman, di mana mereka membentuk lima belas persen dari angkatan kerja pada bulan Agustus 1944. Jumlah terbesar bekerja dalam pekerjaan baja raksasa Krupp di Essen. Gaji rendah, berjam-jam, sering pemboman, dan tempat penampungan serangan udara yang ramai menambah ketidaknyamanan perumahan yang buruk, pemanasan yang tidak memadai, makanan yang terbatas, dan perawatan medis yang buruk, semuanya diperparah oleh disiplin Nazi yang keras. Mereka akhirnya kembali ke rumah pada musim panas 1945.[122] Draf kerja paksa mendorong Perlawanan Prancis dan merusak pemerintah Vichy.[123]

Kekurangan pasokan makanan[sunting | sunting sumber]

Warga sipil menderita kekurangan semua jenis barang-barang konsumsi.[124] Sistem penjatahannya sangat ketat tetapi tidak dikelola dengan baik, menyebabkan kekurangan gizi, pasar gelap, dan permusuhan terhadap manajemen negara atas pasokan makanan. Jerman menangkap sekitar dua puluh persen dari produksi makanan Prancis, menyebabkan gangguan parah pada ekonomi rumah tangga Prancis.[125] Produksi pertanian Prancis turun hingga setengahnya karena kurangnya bahan bakar, pupuk, dan pekerja; meski begitu Jerman mengambil setengah dari daging, dua puluh persen dari hasil, dan dua persen dari sampanye.[126] Masalah pasokan dengan cepat memengaruhi toko-toko Prancis, yang kekurangan sebagian besar barang. Pemerintah menjawab dengan menjatah, tetapi para pejabat Jerman menetapkan kebijakan dan kelaparan menang, terutama mempengaruhi kaum muda di daerah perkotaan. Antrian memanjang di depan toko.

Beberapa orang — termasuk tentara Jerman — mendapat manfaat dari pasar gelap, tempat makanan dijual tanpa tiket dengan harga sangat tinggi. Petani terutama mengalihkan daging ke pasar gelap, yang berarti jauh lebih sedikit untuk pasar terbuka. Tiket makanan palsu juga beredar. Pembelian langsung dari petani di pedesaan dan barter terhadap rokok menjadi hal biasa. Namun, kegiatan-kegiatan ini sangat dilarang, dan dengan demikian membawa risiko penyitaan dan denda. Kekurangan makanan paling akut di kota-kota besar. Di desa-desa yang lebih terpencil, pembantaian liar, kebun sayur-sayuran dan ketersediaan produk susu memungkinkan kelangsungan hidup yang lebih baik. Ransum resmi memberikan diet tingkat kelaparan seribu tiga belas atau lebih sedikit kalori sehari, ditambah dengan kebun rumah dan, terutama, pembelian pasar gelap.[127]

Wanita[sunting | sunting sumber]

Dua juta tentara Prancis yang ditahan sebagai tawanan perang dan pekerja paksa di Jerman selama perang tidak berisiko mati dalam pertempuran, tetapi kecemasan pemisahan bagi 800.000 istri mereka tinggi. Pemerintah memberikan tunjangan sederhana, tetapi satu dari sepuluh menjadi pelacur untuk menghidupi keluarga mereka.[128]

Sementara itu, rezim Vichy mempromosikan model peran perempuan yang sangat tradisional.[129] Ideologi resmi Révolution Nationale membina keluarga patriarkal, dipimpin oleh seorang pria dengan istri yang patuh yang mengabdi pada banyak anaknya. Ini memberi perempuan peran simbolis kunci untuk melakukan regenerasi nasional. Itu menggunakan propaganda, organisasi perempuan, dan undang-undang untuk mempromosikan kehamilan, tugas patriotik, dan kepatuhan perempuan untuk menikah, rumah, dan pendidikan anak-anak.[124] Angka kelahiran yang jatuh tampaknya menjadi masalah besar bagi Vichy. Ini memperkenalkan tunjangan keluarga dan menentang KB dan aborsi. Kondisinya sangat sulit bagi ibu rumah tangga, karena kekurangan makanan dan juga sebagian besar kebutuhan.[130] Hari Ibu menjadi tanggal utama dalam kalender Vichy, dengan perayaan di kota-kota dan sekolah-sekolah menampilkan penghargaan medali kepada ibu-ibu dari banyak anak. Undang-undang perceraian dibuat jauh lebih ketat, dan pembatasan ditempatkan pada mempekerjakan perempuan yang sudah menikah. Tunjangan keluarga yang telah dimulai pada 1930-an diteruskan, dan menjadi jalur vital bagi banyak keluarga; itu adalah bonus tunai bulanan untuk memiliki lebih banyak anak. Pada tahun 1942 angka kelahiran mulai meningkat, dan pada tahun 1945 itu lebih tinggi daripada seabad yang lalu.[39]:331–332

Di sisi lain wanita dari Perlawanan, banyak dari mereka yang terkait dengan kelompok-kelompok tempur yang berhubungan dengan Partai Komunis Prancis (PCF), memecahkan penghalang gender dengan bertempur berdampingan dengan laki-laki. Setelah perang, layanan mereka diabaikan, tetapi Prancis memberikan wanita suara pada tahun 1944.[131]

Invasi Jerman, November 1942[sunting | sunting sumber]

Akhir progresif rezim Vichy

Hitler memerintahkan Operasi Anton untuk menduduki Korsika dan kemudian seluruh zona selatan yang tidak dihuni sebagai reaksi langsung terhadap pendaratan Sekutu di Afrika Utara (Operasi Torch) pada tanggal 8 November 1942. Setelah penyelesaian operasi pada tanggal 12 November, sisa militer pasukan Vichy dibubarkan. Vichy terus menjalankan yurisdiksinya yang tersisa atas hampir semua metropolitan Prancis, dengan kekuatan residual dialihkan ke tangan Laval, sampai jatuhnya rezim secara bertahap setelah serangan Sekutu pada bulan Juni 1944. Pada tanggal 7 September 1944, menyusul serangan Sekutu ke Prancis. Prancis, sisa-sisa kabinet pemerintahan Vichy melarikan diri ke Jerman dan mendirikan pemerintahan boneka di pengasingan di wilayah yang disebut Kantong Sigmaringen. Pemerintahan tersebut akhirnya jatuh ketika kota itu diambil oleh tentara Prancis Sekutu pada bulan April 1945.

Bagian dari sisa legitimasi rezim Vichy dihasilkan dari berlanjutnya ambivalensi AS dan para pemimpin lainnya. Presiden Roosevelt terus mengembangkan Vichy, dan mempromosikan Jenderal Henri Giraud sebagai alternatif yang lebih disukai daripada de Gaulle, meskipun kinerja pasukan Vichy yang buruk di Afrika Utara — Laksamana Jean Louis Xavier Francois Darlan telah mendarat di Aljir sehari sebelum Operasi Torch. Aljir adalah markas besar Korps Angkatan Darat XIX Prancis Vichy, yang mengendalikan unit militer Vichy di Afrika Utara. Darlan dinetralkan dalam 15 jam oleh pasukan perlawanan Prancis yang berkekuatan 400 orang. Roosevelt dan Churchill menerima Darlan, bukan de Gaulle, sebagai pemimpin Prancis di Afrika Utara. De Gaulle bahkan belum diberitahu tentang pendaratan di Afrika Utara.[75] Amerika Serikat juga membenci Prancis Bebas yang mengambil kendali atas Saint Pierre dan Miquelon pada tanggal 24 Desember 1941, karena Sekretaris Negara Hull percaya, itu mengganggu perjanjian A.S.-Vichy untuk mempertahankan status quo sehubungan dengan kepemilikan wilayah Prancis di barat. belahan bumi.

Setelah serangan Prancis melalui Normandia dan Provence (Operasi Overlord dan Operasi Dragoon) dan kepergian para pemimpin Vichy, A.S., Inggris dan Uni Soviet akhirnya mengakui Pemerintahan Sementara Republik Prancis (GPRF) yang dikepalai oleh de Gaulle sebagai pemimpin pemerintah Prancis yang sah pada tanggal 23 Oktober 1944. Sebelum itu, kembalinya demokrasi pertama ke Prancis Metropolitan sejak tahun 1940 terjadi dengan deklarasi Republik Vercors pada tanggal 3 Juli 1944, atas perintah pemerintahan Prancis Bebas—namun tindakan perlawanan itu dibatalkan oleh serangan besar Jerman pada akhir bulan Juli.

Kemerosotan rezim[sunting | sunting sumber]

Kebebasan SOL[sunting | sunting sumber]

Poster perekrutan untuk Milice. Teks itu bertuliskan "Melawan Komunisme / Milisi Prancis / Sekretaris-Jenderal Joseph Darnand".

Pada tahun 1943 milisi kolaboratif Service d'ordre légionnaire (SOL), dipimpin oleh Joseph Darnand, menjadi mandiri dan diubah menjadi "Milice française" (Milisi Prancis). Dipimpin dengan resmi oleh Pierre Laval sendiri, SOL dipimpin oleh Darnand, yang memegang pangkat SS dan bersumpah setia kepada Adolf Hitler. Di bawah Darnand dan sub-komandannya, seperti Paul Touvier dan Jacques de Bernonville, Milisi bertanggung jawab untuk membantu pasukan Jerman dan polisi meredakan Pemberontak Prancis dan Maquis.

Operasi Sigmaringen[sunting | sunting sumber]

Operasi Sigmaringen berbasis di puri kuno kota.
Pembebasan Prancis, 1944

Setelah Pembebasan Paris pada tanggal 25 Agustus 1944, Pétain dan para menterinya dibawa ke Jerman oleh pasukan Jerman. Di sana, Fernand de Brinon mendirikan pemerintahan semu di pengasingan di Sigmaringen. Pétain menolak untuk berpartisipasi dan operasi Sigmaringen hanya memiliki sedikit atau tanpa otoritas. Kantor-kantor tersebut menggunakan gelar resmi Delegasi Prancis (bahasa Prancis: Délégation française) atau Komisi Pemerintah Prancis untuk Perlindungan Kepentingan Nasional (bahasa Prancis: Commission gouvernementale française pour la défense des intérêts nationaux). Sigmaringen memiliki stasiun radio sendiri (Radio-patrie, Ici la France) dan pers resmi (La France, Le Petit Parisien), dan menjadi tuan rumah kedutaan besar Blok Poros: Jerman, Italia dan Jepang. Populasi kantong sekitar 6.000, termasuk jurnalis kolaborasi terkenal, penulis-penulis Louis-Ferdinand Céline dan Lucien Rebatet, aktor Robert Le Vigan, dan keluarga mereka, serta 500 prajurit, 700 SS Prancis, tahanan perang dan pekerja paksa warga sipil Prancis.[39]:567–568

Pemerintahan sementara[sunting | sunting sumber]

Prancis Bebas khawatir bahwa Sekutu mungkin memutuskan untuk menempatkan Prancis di bawah administrasi Pemerintah Militer Sekutu untuk Wilayah Pendudukan, berusaha keras untuk segera membentuk Pemerintahan Sementara Republik Prancis. Tindakan pertama pemerintah itu adalah membangun kembali legalitas republik di seluruh metropolitan Prancis.

Pemerintahan sementara menganggap pemerintah Vichy tidak konstitusional dan karenanya semua tindakannya tanpa otoritas yang sah. Semua "tindakan konstitusional, legislatif atau peraturan" yang diambil oleh pemerintah Vichy, serta keputusan yang diambil untuk mengimplementasikannya, dinyatakan batal demi hukum oleh Orde 9 Agustus 1944. Sejauh ini, sebagai penyelamatan total semua tindakan yang diambil oleh Vichy (yaitu, termasuk tindakan yang mungkin telah diambil oleh pemerintah republik yang sah) dianggap tidak praktis, meskipun, Ordo dengan ketentuan bahwa tindakan yang tidak secara tegas dicatat sebagai dibatalkan dalam Ordo adalah untuk terus menerima "aplikasi sementara". Banyak tindakan dicabut secara eksplisit, termasuk semua tindakan yang disebut Vichy sebagai "tindakan konstitusional", semua tindakan yang mendiskriminasi orang Yahudi, semua tindakan yang terkait dengan apa yang disebut "perkumpulan rahasia" (mis., Freemasonry), dan semua tindakan yang membentuk pengadilan khusus.[132]

Organisasi paramiliter dan politik kolaborasionis, seperti Milice dan Service d'ordre légionnaire, juga dibubarkan.[132]

Pemerintah sementara juga mengambil langkah-langkah untuk menggantikan pemerintah daerah, termasuk pemerintah yang telah ditekan oleh rezim Vichy, melalui pemilihan baru atau dengan memperpanjang persyaratan mereka yang telah dipilih paling lambat tahun 1939.[133]

Pembersihan[sunting | sunting sumber]

Setelah pembebasan, Prancis disapu untuk waktu yang singkat dengan gelombang eksekusi para Kolaborator. Kolaborasionis dibawa ke Vélodrome d'Hiver, penjara Fresnes atau kamp interniran Drancy. Wanita yang diduga memiliki hubungan romantis dengan orang Jerman, atau lebih sering menjadi pelacur yang menghibur pelanggan Jerman, dipermalukan di depan umum dengan mencukur rambutnya. Mereka yang terlibat dalam Pasar gelap juga dicap sebagai "pencatut perang" (profiteurs de guerre), dan secara populer disebut "BOF" (Beurre Oeuf Fromage, atau Keju Telur Mentega, karena produk yang dijual dengan harga sangat tinggi selama masa Pendudukan). Namun Pemerintahan Sementara Republik Prancis (GPRF, 1944–46) dengan cepat membangun kembali ketertiban, dan membawa para Kolaborator ke pengadilan. Banyak kolaborator yang dihukum kemudian diberi amnesti di bawah Republik Keempat (1946–54).

Empat periode berbeda dibedakan oleh sejarahwan:

  • fase pertama dari hukuman populer (épuration sauvage – pembersihan liar): eksekusi tanpa penilaian dan pencukuran kepala wanita. Perkiraan oleh prefek polisi yang dibuat pada tahun 1948 dan 1952 menghitung sebanyak 6,000 eksekusi sebelum Pembebasan, dan 4,000 sesudahnya.
  • fase kedua (Épuration à la Libération en France atau pembersihan resmi), yang dimulai dengan Charles de Gaulle 26 dan 27 Juni 1944 pembersihan Ordonnance en droit constitutionnel français (Komisi pembersihan lembaga ordinansi pertama de Gaulle diberlakukan pada tanggal 18 Agustus 1943): penilaian para kolaborator oleh Commissions d'épuration, yang menghukum sekitar 120,000 orang (yaitu Charles Maurras, pemimpin Action Française, dengan hukuman seumur hidup pada tanggal 25 Januari 1945), termasuk 1,500 hukuman mati (Joseph Darnand, kepala Milice, dan Pierre Laval, kepala negara Prancis, dieksekusi setelah diadili pada tanggal 4 Oktober 1945, Robert Brasillach, dieksekusi pada tanggal 6 Februari 1945, dll.)—banyak dari mereka yang selamat dari fase ini kemudian diberi amnesti.
  • fase ketiga, lebih lunak terhadap para Kolaborasionis (persidangan Philippe Pétain atau penulis Louis-Ferdinand Céline).
  • akhirnya datang periode untuk amnesti dan Kharites (yaitu, Jean-Pierre Esteva, Xavier Vallat, pencipta Komisi Umum untuk Urusan Yahudi, René Bousquet, kepala polisi Prancis, dll.)

Sejarahwan lain telah membedakan pembersihan terhadap intelektual (Brasillach, Céline, dll.), Industrialis, pejuang (LVF, dll.) dan pegawai negeri sipil (Papon, dll.).

Paris 1944: Wanita yang dituduh bekerja sama dengan Nazi diarak di jalanan; mereka sering memotong rambut mereka sebagai bentuk penghinaan.

Philippe Pétain didakwa melakukan pengkhianatan pada bulan Juli 1945. Dia dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati oleh regu tembak, tetapi Charles de Gaulle mengubah hukuman menjadi penjara seumur hidup. Di kepolisian, beberapa kolaborator segera melanjutkan tanggung jawab resmi. Kelanjutan administrasi ini ditunjukkan, khususnya tentang peristiwa Pembantaian Paris 1961, dieksekusi di bawah perintah kepala polisi Paris Maurice Papon ketika Charles de Gaulle adalah kepala negara. Papon diadili dan dihukum karena kejahatan terhadap kemanusiaan pada tahun 1998.

Anggota Prancis dari Divisi Charlemagne Waffen-SS yang selamat dari perang dianggap sebagai pengkhianat. Beberapa perwira yang lebih terkemuka dieksekusi, sementara yang berpangkat dan prajurit biasa diberikan hukuman penjara; beberapa dari mereka diberi pilihan untuk ikut serta di Indochina (1946–54) dengan Légion étrangère daripada dipenjara.

Di antara beberapa seniman, penyanyi Tino Rossi ditahan di Penjara Fresnes, di mana, menurut harian Combat, penjaga penjara meminta tanda tangannya. Pierre Benoit dan Arletty juga ditahan.

Eksekusi tanpa pengadilan dan bentuk-bentuk lain dari "keadilan rakyat" dikritik dengan keras segera setelah perang, dengan lingkaran dekat dengan Pétainis meningkatkan angka 100,000, dan mencela "Teror Merah", "anarki", atau "pembalasan buta". Penulis dan interniran Yahudi Robert Aron memperkirakan eksekusi populer mencapai 40.000 pada tahun 1960. Ini mengejutkan de Gaulle, yang memperkirakan jumlahnya sekitar 10.000, yang juga merupakan angka yang diterima hari ini oleh para sejarahwan arus utama. Sekitar 9.000 dari 10.000 ini merujuk pada eksekusi ringkasan di seluruh negeri, yang terjadi selama pertempuran.

Beberapa menyiratkan bahwa Prancis melakukan terlalu sedikit untuk berurusan dengan kolaborator pada tahap ini, dengan secara selektif menunjukkan bahwa dalam nilai absolut (angka), ada lebih sedikit eksekusi hukum di Prancis daripada di negara tetangganya, Belgia, dan lebih sedikit interniran daripada di Norwegia atau Belanda. Namun, situasi di Belgia tidak dapat dibandingkan karena menggabungkan kolaborasi dengan unsur-unsur perang pemisahan diri: Serangan 1940 mendorong penduduk Flemish untuk secara umum berpihak pada Jerman dengan harapan mendapatkan pengakuan nasional, dan relatif terhadap populasi nasional yang jauh lebih tinggi proporsi orang Belgia daripada Prancis akhirnya berkolaborasi dengan Nazi atau menjadi sukarelawan untuk berjuang bersama mereka;[134][135] Populasi Walloon pada gilirannya menyebabkan pembalasan anti-Flemish besar-besaran setelah perang, beberapa di antaranya, seperti eksekusi Irma Swertvaeger Laplasse, tetap kontroversial.[136]

Proporsi kolaborator juga lebih tinggi di Norwegia, dan kolaborasi terjadi pada skala yang lebih besar di Belanda (seperti di Flandria) sebagian didasarkan pada kesamaan linguistik dan budaya dengan Jerman. Para interniran di Norwegia dan Belanda, sementara itu, sangat sementara dan agak sembarangan; ada puncak interniran singkat di negara-negara ini karena interniran digunakan sebagian untuk tujuan memisahkan para Kolaborator dari non-Kolaborator.[137] Norwegia akhirnya hanya mengeksekusi 37 Kolaborasionis.

Pengadilan 1980-an[sunting | sunting sumber]

Beberapa terdakwa penjahat perang diadili, beberapa untuk kedua kalinya, dari tahun 1980-an dan seterusnya: Paul Touvier, Klaus Barbie, Maurice Papon, René Bousquet (kepala polisi Prancis selama perang) dan wakilnya Jean Leguay. Bousquet dan Leguay keduanya dihukum karena tanggung jawab mereka dalam Pengumpulan Vel' d'Hiv pada bulan Juli 1942. Di antara lainnya, Pemburu Nazi Serge Klarsfeld menghabiskan sebagian dari upaya pasca-perang mereka untuk berusaha membawa mereka ke pengadilan. Sejumlah besar kolaborator kemudian bergabung dengan gerakan teroris OAS selama Perang Kemerdekaan Aljazair (1954–62). Jacques de Bernonville melarikan diri ke Quebec, kemudian Brazil. Jacques Ploncard d'Assac menajdi penasihat diktator António de Oliveira Salazar di Portugal.[138]

Pada tahun 1993, mantan pejabat Vichy René Bousquet dibunuh ketika ia menunggu penuntutan di Paris menyusul tuduhan tahun 1991 atas Kejahatan kemanusiaan; ia dituntut tetapi sebagian dibebaskan dan segera diampuni pada tahun 1949.[139] Pada tahun 1994 mantan pejabat Vichy Paul Touvier (1915–1996) dihukum karena kejahatan terhadap kemanusiaan. Maurice Papon juga dinyatakan bersalah pada tahun 1998, dibebaskan tiga tahun kemudian karena sakit, dan meninggal pada tahun 2007.[140]

Perdebatan historiografis dan "Sindrom Vichy"[sunting | sunting sumber]

Sampai kepresidenan Jacques Chirac, sudut pandang resmi pemerintah Prancis adalah bahwa rezim Vichy merupakan pemerintah ilegal yang berbeda dari Republik Prancis, didirikan oleh pengkhianat di bawah pengaruh asing.[141] Memang, Vichy Prancis menghindari nama resmi Prancis ("Republik Prancis") dan menamakan dirinya "Negara Prancis", menggantikan moto Republik Liberté, égalité, fraternité (kebebasan, kesetaraan, persaudaraan) yang diwarisi dari Revolusi Prancis 1789, dengan moto Travail, famille, patrie (pekerjaan, keluarga, tanah air).

Sementara perilaku kriminal Vichy Prancis secara konsisten diakui, sudut pandang ini menyangkal tanggung jawab negara Prancis, menuduh bahwa tindakan yang dilakukan antara tahun 1940 dan 1944 adalah tindakan inkonstitusional tanpa legitimasi.[142] Pendukung utama pandangan ini adalah Charles de Gaulle sendiri, yang bersikeras, seperti halnya sejarawan lain sesudahnya, pada kondisi yang tidak jelas dari pemungutan suara Juni 1940 yang memberikan kekuatan penuh kepada Pétain, yang ditolak oleh minoritas Vichy 80.[143] Secara khusus, tindakan pemaksaan yang digunakan oleh Pierre Laval telah dikecam oleh para sejarahwan yang berpendapat bahwa pemungutan suara tidak, oleh karena itu, memiliki legalitas konstitusional (See subsection: Kondisi Gencatan Senjata dan pemilihan suara kekuatan penuh 10 Juli 1940). Pada tahun-tahun berikutnya, posisi de Gaulle diulangi oleh presiden Mitterrand.[111] "Saya tidak akan meminta maaf atas nama Prancis. Republik tidak ada hubungannya dengan ini. Saya tidak percaya Prancis bertanggung jawab," katanya pada September 1994.[105]

Presiden pertama yang menerima tanggung jawab atas penangkapan dan deportasi orang Yahudi dari Prancis adalah Jacques Chirac, dalam pidato tanggal 16 Juli 1995. Dia mengakui tanggung jawab "Negara Prancis"[107][111] karena mendukung "kebodohan kriminal negara pendudukan", khususnya polisi Prancis, yang dipimpin oleh René Bousquet (dituntut pada tahun 1990 dengan kejahatan terhadap kemanusiaan),[144] yang membantu Nazi dalam pemberlakuan apa yang disebut "Solusi Akhir". Pengumpulan Vel' d'Hiv Juli 1942 adalah contoh tragis tentang bagaimana polisi Prancis melakukan pekerjaan Nazi, bahkan lebih jauh dari apa yang diminta perintah militer (dengan mengirim anak-anak ke kamp interniran Drancy, perhentian terakhir sebelum kamp pemusnahan).[145]

Pernyataan Presiden Macron pada tanggal 16 Juli 2017 bahkan lebih spesifik, menyatakan dengan jelas bahwa rezim Vichy tentu saja adalah Negara Prancis selama Perang Dunia II, dan berperan dalam Holokaus. (Awal tahun itu, pidato yang dibuat oleh Marine Le Pen telah menjadi berita utama dengan menyatakan bahwa Pemerintah Vichy adalah "bukan Prancis.")[146] Macron membuat pernyataan berikut ketika membahas pertemuan orang-orang Yahudi di Vel' d'Hiv: "Adalah nyaman untuk melihat rezim Vichy lahir dari ketiadaan, kembali ke ketiadaan. Ya, itu nyaman, tetapi itu salah."[110][111]

Seperti yang ditulis oleh sejarahwan Henry Rousso dalam The Vichy Syndrome (1987), Vichy dan kolaborasi negara Prancis tetap merupakan "masa lalu yang tidak berlalu".[147]

Perdebatan historiografis masih, hari ini, bersemangat, menentang pandangan konfliktual tentang sifat dan legitimasi kolaborasi Vichy dengan Jerman dalam pelaksanaan Holocaust. Tiga periode utama telah dibedakan dalam historiografi Vichy: pertama periode Gaullist, yang bertujuan untuk rekonsiliasi dan persatuan nasional di bawah figur Charles de Gaulle, yang menganggap dirinya di atas partai politik dan divisi; kemudian tahun 1960-an, dengan film Marcel Ophüls The Sorrow and the Pity (1971); akhirnya tahun 1990-an, dengan pengadilan Maurice Papon, pegawai negeri sipil di Bordeaux yang bertanggung jawab atas "Pertanyaan Yahudi" selama perang, yang dihukum setelah pengadilan yang sangat panjang (1981–1998) untuk kejahatan terhadap kemanusiaan. Persidangan Papon tidak hanya menyangkut rencana perjalanan individu, tetapi tanggung jawab kolektif pemerintah Prancis dalam pendeportasian orang-orang Yahudi. Lebih jauh lagi, kariernya setelah perang, yang membuatnya menjadi prefek polisi Paris selama Perang Kemerdekaan Aljazair (1954–1962) dan kemudian bendahara Partai Gaullist Serikat Demokrat Republik dari 1968 hingga 1971, dan akhirnya Menteri Anggaran di bawah presiden Valéry Marie René Giscard d'Estaing dan perdana menteri Raymond Barre dari tahun 1978 hingga 1981, merupakan gejala dari rehabilitasi cepat mantan kolaborator setelah perang. Para kritikus berpendapat bahwa rencana perjalanan ini, yang dibagikan oleh orang lain (walaupun hanya sedikit yang memiliki peran publik), menunjukkan amnesia kolektif Prancis, sementara yang lain menunjukkan bahwa persepsi perang dan kolaborasi negara telah berkembang selama tahun-tahun ini. Karier Papon dianggap lebih memalukan karena dia bertanggung jawab, selama fungsinya sebagai prefek polisi Paris, atas pembantaian Aljazair selama perang, dan terpaksa mengundurkan diri dari posisi ini setelah "menghilang", di Paris pada tahun 1965, pemimpin Maroko anti-kolonialis Mehdi Ben Barka.[148] Papon dinyatakan bersalah pada tahun 1998 karena terlibat dengan Nazi dalam kejahatan terhadap kemanusiaan.[149]

Meskipun dapat dipastikan bahwa pemerintah Vichy dan sejumlah besar pemerintahan tingginya berkolaborasi dalam penerapan Holokaus, tingkat tepatnya kerja sama tersebut masih diperdebatkan. Dibandingkan dengan komunitas Yahudi yang didirikan di negara-negara lain yang diserang oleh Jerman, orang-orang Yahudi Prancis menderita kerugian yang lebih ringan secara proporsional (lihat bagian korban tewas orang Yahudi di atas); meskipun, mulai tahun 1942, penindasan dan deportasi menimpa orang-orang Yahudi Prancis dan juga orang-orang Yahudi asing.[86] Mantan pejabat Vichy kemudian menyatakan bahwa mereka melakukan sebanyak mungkin untuk meminimalkan dampak kebijakan Nazi, meskipun sejarahwan Prancis arus utama berpendapat bahwa rezim Vichy melampaui harapan Nazi.

Surat kabar regional Nice-Matin mengungkapkan pada tanggal 28 Februari 2007, bahwa di lebih dari 1,000 properti Kondominium di Côte d'Azur, peraturan yang berlaku untuk Vichy masih "berlaku", atau setidaknya ada di atas kertas. Salah satu aturan ini, misalnya, menyatakan bahwa :

Kontraktor harus membuat pernyataan berikut: mereka berkebangsaan Prancis, bukan Yahudi, atau menikah dengan Yahudi dalam pengertian hukum dan tata cara yang berlaku [di bawah Vichy, catatan ed.]

Presiden Conseil Représentatif des Institutions juives de France-Côte d'Azur, sebuah kelompok asosiasi Yahudi, mengeluarkan kecaman keras yang menamakannya "kengerian maksimal" ketika salah satu penghuni kondominium semacam itu menyebut ini sebagai "anakronisme" "tidak ada konsekuensi".[150] Penduduk Yahudi dapat dan mau tinggal di dalam bangunan, dan untuk menjelaskan hal ini, reporter Nice-Matin menduga bahwa beberapa penyewa mungkin belum membaca kontrak kondominium secara detail, sementara yang lain menganggap peraturan itu sudah usang.[151] Alasan untuk yang terakhir adalah bahwa kondominium diskriminatif rasial atau aturan lokal lain yang mungkin ada "di atas kertas", era Vichy atau sebaliknya, dibatalkan oleh konstitusi Republik Keempat Prancis (1946) dan Republik Kelima Prancis (1958) dan tidak dapat diterapkan berdasarkan Hukum Anti-Diskriminasi Prancis. Dengan demikian, bahkan jika penyewa atau pemilik telah menandatangani atau menyetujui aturan-aturan ini setelah 1946, perjanjian semacam itu akan batal demi hukum (caduque) di bawah hukum Prancis, sebagaimana aturannya. Menulis ulang atau menghilangkan aturan usang harus dilakukan dengan biaya penghuni, termasuk biaya notaris 900 hingga 7000 EUR per bangunan.[151]

Argumen "Pedang dan perisai"[sunting | sunting sumber]

Hari ini, beberapa pendukung Vichy yang tersisa terus mempertahankan argumen resmi yang diajukan oleh Pétain dan Laval: kolaborasi negara seharusnya melindungi penduduk sipil Prancis dari kesulitan Pendudukan. Pada persidangannya Pétain menyatakan bahwa sementara Charles de Gaulle mewakili "pedang" Prancis, Pétain telah menjadi "perisai" yang melindungi Prancis.[152]

Pembersihan[sunting | sunting sumber]

Munholland melaporkan konsensus luas di antara sejarawan mengenai karakter otoriter rezim Vichy dan:

dengan luas menyatakan keinginan untuk menumbuhkan negara dan masyarakat "dekaden" yang telah menjadi rusak oleh kelesuan ambient, sekularisme, dan hedonisme di bawah Republik Ketiga dengan kembali ke nilai-nilai sebelumnya dan yang lebih murni serta memaksakan disiplin dan dinamika yang lebih besar pada tatanan industri.[153]

Yahudi asing[sunting | sunting sumber]

Meskipun pernyataan ini ditolak oleh seluruh populasi Prancis dan oleh negara itu sendiri, mitos lain tetap lebih luas daripada yang ini. Mitos lain ini merujuk pada dugaan "perlindungan" oleh Vichy terhadap Yahudi Prancis dengan "menerima" untuk bekerja sama dalam deportasi - dan, pada akhirnya, dalam pemusnahan - Yahudi asing.

Namun, argumen ini telah ditolak oleh beberapa sejarahwan yang merupakan spesialis subjek, di antaranya sejarahwan Amerika Serikat Robert Paxton, yang sangat terkenal, dan sejarahwan polisi Prancis Maurice Rajsfus. Keduanya disebut sebagai ahli selama sidang Papon pada tahun 1990-an.

Robert Paxton dengan demikian menyatakan, di depan pengadilan, pada tanggal 31 Oktober 1997, bahwa "Vichy berinisiatif ... Gencatan senjata memberinya ruang bernafas." [154] Selanjutnya, Vichy sendiri memutuskan, di tanah air, untuk mengimplementasikan "Revolusi Nasional" ("Révolution nationale"). Setelah menyebutkan penyebab kekalahan tersebut ("demokrasi, parlementerisme, kosmopolitanisme, sayap kiri, orang-orang asing, Yahudi, ..."), Vichy menempatkan, pada tanggal 3 Oktober 1940, legislasi anti-Yahudi pertama. Sejak saat itu, orang-orang Yahudi dianggap "warga negara zona kedua[154] ".

Secara internasional, Prancis "percaya perang akan selesai". Maka, pada bulan Juli 1940, Vichy bernegosiasi dengan pihak berwenang Jerman dalam upaya untuk mendapatkan tempat bagi Prancis dalam "Orde Baru" Reich Ketiga. Tetapi "Hitler tidak pernah melupakan kekalahan 1918. Dia selalu berkata tidak." Ambisi Vichy hancur sejak awal.[154]

"Antisemitisme adalah tema yang konstan", kenang Robert Paxton. Bahkan, pada awalnya, menentang rencana Jerman. "Pada saat ini Nazi belum memutuskan untuk memusnahkan orang-orang Yahudi, tetapi untuk mengusir mereka. Gagasan mereka bukan untuk membuat Prancis menjadi negara antisemit. Sebaliknya, mereka ingin mengirim ke sana orang-orang Yahudi yang mereka usir" dari Reich.[154]

Perubahan bersejarah terjadi pada tahun 1941–1942, dengan kekalahan Jerman yang tertunda di Front Timur. Perang kemudian menjadi "total", dan pada bulan Agustus 1941, Hitler memutuskan "pemusnahan global seluruh orang Yahudi Eropa". Kebijakan baru ini secara resmi dirumuskan selama Konferensi Wannsee Januari 1942, dan diterapkan di semua negara Eropa pada musim semi 1942. Prancis, memuji dirinya sendiri karena tetap menjadi negara merdeka (sebagai lawan dari negara-negara pendudukan lainnya) "memutuskan untuk bekerja sama. Ini adalah Vichy kedua."[154] Kereta pertama yang dideportasi meninggalkan Drancy pada tanggal 27 Maret 1942, menuju Polandia - yang pertama dalam rangkaian panjang.

"Nazi membutuhkan pemerintahan Prancis... Mereka selalu mengeluh tentang kurangnya staf." teringat Paxton,[154] sesuatu yang juga digarisbawahi oleh Maurice Rajsfus. Meskipun sejarawan Amerika mengakui selama persidangan bahwa "perilaku sipil individu tertentu" telah memungkinkan banyak orang Yahudi untuk keluar dari deportasi, ia menyatakan bahwa :

Negara Prancis, dengan sendirinya, berpartisipasi dalam kebijakan pemusnahan orang Yahudi ... Bagaimana orang dapat menyatakan sebaliknya ketika sumber daya teknis dan administratif seperti itu tersedia bagi mereka?[154]

Menunjuk kepolisian Prancis yang mendaftarkan orang-orang Yahudi, serta keputusan Laval, diambil sepenuhnya secara mandiri pada bulan Agustus 1942, untuk mendeportasi anak-anak bersama orang tua mereka, Paxton menambahkan :

Berlawanan dengan gagasan yang sudah terbentuk sebelumnya, Vichy tidak mengorbankan orang Yahudi asing dengan harapan melindungi orang Yahudi Prancis. Pada puncak hierarki, ia tahu, sejak awal, bahwa deportasi Yahudi Prancis tidak dapat dihindari.[154]

Terlepas dari pernyataan Paxton tentang pengetahuan Vichy "sejak awal", deportasi dari Prancis baru dimulai pada musim panas 1942, beberapa bulan setelah deportasi massal dari negara lain dimulai. Sebagian dari populasi yang tinggal di Kamp konsentrasi Dachau, dibuka pada tahun 1933, adalah orang Yahudi, dan kamp kematian utama di Polandia dan Jerman dibuka pada tahun 1941 dan awal 1942.

Paxton kemudian merujuk pada kasus Italia, di mana deportasi orang-orang Yahudi baru dimulai setelah pendudukan Jerman. Italia menyerah kepada Sekutu pada pertengahan 1943 tetapi kemudian diserang oleh Jerman. Pertempuran berlanjut di sana sampai tahun 1944. Khususnya di Nice, "Orang Italia telah melindungi orang-orang Yahudi. Dan pihak berwenang Prancis mengeluhkan hal itu kepada Jerman"[154] Dalam hal ini, deportasi dari Italia dimulai segera setelah invasi Jerman. Bahkan, kebangkitan Benito Mussolini dan Fasisme Italia telah secara drastis membatasi imigrasi Yahudi selama periode antar-perang, dan Italia telah mengesahkan undang-undang anti-Semit yang drastis pada tahun 1938 yang mencabut kewarganegaraan warga Yahudi mereka. Pada akhirnya, proporsi yang sama dari orang Yahudi dari Italia seperti dari Prancis dideportasi.

Karya yang lebih baru oleh sejarahwati Susan Zuccotti menemukan bahwa, secara umum, pemerintah Vichy memfasilitasi deportasi Yahudi asing daripada yang Prancis, hingga setidaknya pada tahun 1943:

Para pejabat [telah] berharap untuk mendeportasi orang-orang Yahudi asing di seluruh Prancis untuk mengurangi tekanan pada orang-orang Yahudi asli. Pierre Laval sendiri menyatakan posisi resmi Vichy... Pada bulan-bulan awal 1943, teror [Adam] Munz dan [Alfred] Feldman yang digambarkan di Prancis yang diduduki Jerman masih dialami oleh orang Yahudi asing seperti mereka. Sulit untuk mengetahui dengan tepat berapa banyak orang Yahudi Prancis yang ditangkap, biasanya karena pelanggaran khusus atau dugaan, tetapi pada 21 Januari 1943, Helmut Knochen memberi tahu Adolf Eichmann di Berlin bahwa ada 2.159 warga Prancis di antara 3.811 tahanan di Drancy. Banyak yang telah berada di Drancy selama beberapa bulan. Mereka belum dideportasi karena, sampai Januari 1943, biasanya ada cukup banyak orang asing dan anak-anak mereka untuk mengisi empat puluh tiga kereta yang membawa sekitar 41.591 orang ke timur... Namun, pada Januari 1943, orang Yahudi asing semakin sadar. dari bahaya dan sulit ditemukan. Tekanan Nazi untuk penangkapan orang-orang Yahudi Prancis dan deportasi mereka yang sudah ada di Drancy juga meningkat. Jadi, ketika Knochen melaporkan bahwa ada 2.159 warga Prancis di antara 3.811 tahanan di Drancy pada tanggal 21 Januari 1943, ia juga meminta Eichmann izin untuk mendeportasi mereka. Tidak ada konvoi dari Drancy pada bulan Desember dan Januari, dan [SS Letnan Heinz] Röthke menekan Knochen untuk melanjutkan mereka. Röthke juga ingin mengosongkan Drancy untuk mengisinya. Terlepas dari ketidaksetujuan para pejabat Vichy di masa lalu dan keputusasaan Eichmann sebelumnya atas langkah semacam itu, izin untuk mendeportasi orang-orang Yahudi Prancis di Drancy, kecuali bagi mereka yang merupakan pasangan pernikahan campuran, diberikan dari Berlin pada tanggal 25 Januari.[155]

Apapun niat pemerintah Vichy pada awalnya atau selanjutnya, hasil numeriknya adalah kurang dari 15% orang Yahudi Prancis, vs hampir dua kali lipat proporsi orang Yahudi non-warga negara yang tinggal di Prancis, meninggal. Lebih banyak orang Yahudi tinggal di Prancis pada akhir rezim Vichy daripada sekitar sepuluh tahun sebelumnya.[156]

Tokoh terkemuka[sunting | sunting sumber]

Pierre Pucheu tahun 1941, yang dieksekusi pada tahun 1944.

Kolaborator Non-Vichy[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ French: Pétain: "J'entre aujourd'hui dans la voie de la collaboration."

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dompnier, Nathalie (2001). "Entre La Marseillaise et Maréchal, nous voilà ! quel hymne pour le régime de Vichy ?". Dalam Chimènes, Myriam. La vie musicale sous Vichy. Histoire du temps présent (dalam bahasa Prancis). Bruxelles: Éditions Complexe – IRPMF-CNRS, coll. hlm. 71. ISBN 2870278640. 
  2. ^ a b Debbie Lackerstein, National Regeneration in Vichy France: Ideas and Policies, 1930–1944 (2013)
  3. ^ a b c "Ordonnance du 9 août 1944 relative au rétablissement de la légalité républicaine sur le territoire continental – Version consolidée au 10 août 1944" [Law of 9 August 1944 Concerning the reestablishment of the legally constituted Republic on the mainland – consolidated version of 10 August 1944]. gouv.fr. Legifrance. 9 August 1944. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2009. Diakses tanggal 21 October 2015. Article 1: The form of the government of France is and remains the Republic. By law, it has not ceased to exist.
    Article 2: The following are therefore null and void: all legislative or regulatory acts as well as all actions of any description whatsoever taken to execute them, promulgated in Metropolitan France after 16 June 1940 and until the restoration of the Provisional Government of the French Republic. This nullification is hereby expressly declared and must be noted.
    Article 3. The following acts are hereby expressly nullified and held invalid: The so-called "Constitutional Law of 10 July 1940; as well as any laws called 'Constitutional Law';...
     
  4. ^ Levieux, Eleanor (1999). Insiders' French : beyond the dictionary. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 239. ISBN 978-0-226-47502-8. 
  5. ^ Simon Kitson. "Vichy Web – The Occupiers and Their Policies". French Studies, University of Birmingham. Diakses tanggal 18 June 2017. 
  6. ^ Kroener, Bernhard R.; Müller, Rolf-Dieter; Umbreit, Hans (2000). Germany and the Second World War:Organization and mobilization of the German sphere of power. Wartime administration, economy, and manpower resources 1939–1941. Oxford University Press. hlm. 160–162. ISBN 978-0-19-822887-5. 
  7. ^ Philip G. Nord (2010). France's New Deal: From the Thirties to the Postwar Era. Princeton U.P. hlm. 12. ISBN 9780691142975. 
  8. ^ Stanley G. Payne (1983). Fascism: A Comparative Approach Toward a Definition. U. of Wisconsin Press. hlm. 137. ISBN 9780299080648. 
  9. ^ Laqueur, Walter (1978). Fascism: A Reader's Guide. U. of California Press. hlm. 298. ISBN 9780520036420. 
  10. ^ a b c Karlsgodt, Elizabeth (2011). Defending National Treasures: French Art and Heritage Under Vichy. Stanford University Press. hlm. 126–128. ISBN 978-0804770187. 
  11. ^ Flood, Christopher "Pétain and de Gaulle" pages 88–110 from France At War In the Twentieth Century edited by Valerie Holman and Debra Kelly, Oxford: Berghahan Books, 2000 pages 92–93
  12. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 96–98.
  13. ^ a b c Holman & Kelly 2000, hlm. 99.
  14. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 101.
  15. ^ Jennings 1994, hlm. 712-714.
  16. ^ Jennings 1994, hlm. 716.
  17. ^ a b Jennings 1994, hlm. 720.
  18. ^ a b Jennings 1994, hlm. 717.
  19. ^ a b Jennings 1994, hlm. 723-724.
  20. ^ Jennings 1994, hlm. 716-718.
  21. ^ Jennings 1994, hlm. 718.
  22. ^ a b Jennings 1994, hlm. 723.
  23. ^ Jennings 1994, hlm. 725.
  24. ^ Jennings 1994, hlm. 720-725.
  25. ^ Jennings 1994, hlm. 724.
  26. ^ a b Jennings 1994, hlm. 719.
  27. ^ Cornick, Martyn "Fighting Myth with Reality: The Fall of France, Anglophobia, and the BBC" pages 65–87 from France At War In the Twentieth Century edited by Valerie Holman and Debra Kelly, Oxford: Berghahan Books, 2000 pages 69–74.
  28. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 69-70.
  29. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 69.
  30. ^ a b Holman & Kelly 2000, hlm. 70.
  31. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 71-76.
  32. ^ a b Holman & Kelly 2000, hlm. 97.
  33. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 72.
  34. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 72-73.
  35. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 75.
  36. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 75-76.
  37. ^ Holman & Kelly 2000, hlm. 76.
  38. ^ Robert A. Doughty, The Breaking Point: Sedan and the Fall of France, 1940 (1990)
  39. ^ a b c d e f Jackson, Julian (2001). France: The Dark Years, 1940–1944. Oxford University Press. ISBN 978-0-19-820706-1. 
  40. ^ Singer, Barnett (2008). Maxime Weygand: A Biography of the French General in Two World Wars. McFarland. hlm. 111. ISBN 9780786435715. 
  41. ^ http://Spying for Germany in Vichy France.
  42. ^ Richard Vinen, The Unfree French: Life under the Occupation (2006) pp 183–214
  43. ^ French Colonial Soldiers in German Prisoner-of-War Camps (1940–1945), Raffael Scheck, 2010, French History, p421
  44. ^ Richard Joseph Golsan (2000). The Papon Affair: Memory and Justice on Trial. Psychology Press. hlm. 14. ISBN 9780415923651. 
  45. ^ Jean-Pierre Maury. "Loi constitutionnelle du 10 Juillet 1940". Mjp.univ-perp.fr. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  46. ^ "Constitutional act no. 2, defining the authority of the chief of the French state". Journal Officiel de la République française. 11 July 1940. 
  47. ^ a b Christofferson, Thomas R.; Christofferson, Michael S. (2006). France during World War II: From Defeat to Liberation. Fordham University Press. hlm. 37–40. ISBN 978-0-8232-2562-0. 
  48. ^ Jean-Pierre Azéma, De Munich à la Libération, Le Seuil, 1979, p.82 ISBN 2-02-005215-6
  49. ^ French: L'Assemblée Nationale donne les plein pouvoirs au gouvernement de la République, sous l'autorité et la signature du maréchal Pétain, à l'effet de promulguer par un ou plusieurs actes une nouvelle Constitution de l'État français. Cette Constitution doit garantir les droits du travail, de la famille et de la patrie. Elle sera ratifiée par la nation et appliquée par les Assemblées qu'elle aura créées.
  50. ^ Jean-Pierre Maury. "Actes constitutionnels du Gouvernement de Vichy, 1940–1944, France, MJP, université de Perpignan". Mjp.univ-perp.fr. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  51. ^ John F. Sweets, Choices in Vichy France: The French Under Nazi Occupation (New York, 1986), p. 33
  52. ^ Ousby, Ian Occupation The Ordeal of France, 1940–1944, New York: CooperSquare Press, 2000 page 83.
  53. ^ a b c d When the US wanted to take over France, Annie Lacroix-Riz, in Le Monde diplomatique, May 2003 (English, French, etc.)
  54. ^ "Canada and the World: A History". International.gc.ca. 31 January 2011. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  55. ^ Burrin, Philippe (1997). La France à l'heure allemande 1940–1944. Paris: Seuil. ISBN 2-02-031477-0
  56. ^ Lawrence Journal-World – Aug 22, 1944. Retrieved 17 January 2016.
  57. ^ Toland, The Rising Sun
  58. ^ a b Jouin, Yves (1965). "La Nouvelle-Calédonie et la Polynésie Française dans la Guerre du Pacifique". Revue Historique des Armées. 21 (3): 155–164. 
  59. ^ "Les ÉFO dans la Seconde Guerre Mondiale : la question du ralliement et ses conséquences". Itereva Histoire-Géographie. 5 November 2006. Diakses tanggal 16 March 2011. 
  60. ^ Triest, Willard G. "Gearing up for Operation Bobcat" in Mason, John T., editor, The Pacific War Remembered. U.S. Naval Institute Press, 2003, p. 41–51 ISBN 1591144787, 9781591144786.
  61. ^ "Citation of the bataillon d'infanterie de marine et du Pacifique for valor during the fourth battle of Monte Cassino". 22 July 1944. Diakses tanggal 16 March 2011. 
  62. ^ "Le Bataillon d'infanterie de marine et du Pacifique (BIMP)". Diakses tanggal 16 March 2011. 
  63. ^ World War II Pacific Island Guide, p. 71, Gordon L. Rottman, Greenwood Publishing Group, 2002
  64. ^ "Document 3: le choix des Nouvelles-Hébrides". 17 July 2010. Diakses tanggal 16 March 2011. 
  65. ^ Regnault, Jean-Marc; Kurtovitch, Ismet (2002). "Les ralliements du Pacifique en 1940: Entre légende gaulliste, enjeux stratégiques mondiaux et rivalités Londres/Vichy". Revue d'Histoire Moderne et Contemporaine. 49 (4): 71–90. JSTOR 20530880. 
  66. ^ Lestrade, Claude (1997). "Le ralliement de Wallis à la " France libre " (1942)". Journal de la Société des Océanistes. 105 (105): 199–203. doi:10.3406/jso.1997.2029. Diakses tanggal 16 March 2011. 
  67. ^ http://www.cheminsdememoire.gouv.fr/page/affichecitoyennete.php?idLang=en&idCitoyen=25
  68. ^ Raugh 1993, hlm. 75–76.
  69. ^ Playfair 1954, hlm. 89.
  70. ^ Mockler 1984, hlm. 241.
  71. ^ Playfair 2004, hlm. 322–323.
  72. ^ Playfair 2004, hlm. 323–324.
  73. ^ Funk, Arthur L. (April 1973). "Negotiating the 'Deal with Darlan'". Journal of Contemporary History. 8 (2): 81–117. JSTOR 259995. 
  74. ^ Arthur L. Funk, The Politics of Torch (1974)
  75. ^ a b c d e Extraits de l'entretien d'Annie Rey-Goldzeiguer Diarsipkan 1 October 2013 di Wayback Machine. [1, avec Christian Makarian et Dominique Simonnet, publié dans l'Express du 14 mars 2002], on the LDH website (Prancis)
  76. ^ Simon Kitson, The Hunt for Nazi Spies, Fighting Espionage in Vichy France. University of Chicago Press, 2008; the French edition appeared in 2005.
  77. ^ J.Lee Ready (1995), World War Two. Nation by Nation, London, Cassell, page 86. ISBN 1-85409-290-1
  78. ^ Boninchi, Marc (2005). Vichy et l'ordre moral. Paris: PUF. hlm. 143–193. ISBN 9782130553397. OCLC 420826274 – via Cairn.info. (Perlu mendaftar (help)). 
  79. ^ François Masure, "État et identité nationale. Un rapport ambigu à propos des naturalisés", in Journal des anthropologues, hors-série 2007, pp. 39–49 (see p. 48) (Prancis)
  80. ^ Dominique Rémy, Les Lois de Vichy, Romillat, 2004, p.91, ISBN 2-87894-026-1
  81. ^ Vichy France and the Jews. Michael Robert Marrus, Robert O. Paxton (1995). Stanford University Press. pp. 367–368. ISBN 0-8047-2499-7
  82. ^ Maurice Rajsfus, Drancy, un camp de concentration très ordinaire, Cherche Midi éditeur (2005).
  83. ^ Aincourt, camp d'internement et centre de tri Diarsipkan 14 July 2006 di Wayback Machine.
  84. ^ "Saline royale d'Arc et Senans (25) – L'internement des Tsiganes". Cheminsdememoire.gouv.fr. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  85. ^ "Listes des internés du camp des Milles 1941". Jewishtraces.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 July 2011. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  86. ^ a b c d e Film documentary on the website of the Cité nationale de l'histoire de l'immigration (Prancis)
  87. ^ "Vichy discrimination against Jews in North Africa". United States Holocaust Memorial Museum (ushmm.org). Diakses tanggal 31 May 2011. 
  88. ^ "Jewish population of French North Africa". United States Holocaust Memorial Museum (ushmm.org). 6 January 2011. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  89. ^ "Jews in North Africa: Oppression and Resistance". United States Holocaust Memorial Museum (ushmm.org). Diakses tanggal 31 May 2011. 
  90. ^ "Jews in North Africa after the Allied Landings". United States Holocaust Memorial Museum (ushmm.org). Diakses tanggal 31 May 2011. 
  91. ^ "The Holocaust: Re-examining The Wannsee Conference, Himmler's Appointments Book, and Tunisian Jews". Nizkor.org. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  92. ^ Christoph Buchheim, 'Die besetzten Lander im Dienste der Deutschen Kriegswirtschaft', VfZ, 32, (1984), p. 119
  93. ^ a b See Reggiani, Alexis Carrel, the Unknown: Eugenics and Population Research under Vichy, French Historical Studies, 2002; 25: 331–356
  94. ^ Gwen Terrenoire, "Eugenics in France (1913–1941) : a review of research findings Diarsipkan 18 February 2006 di Wayback Machine.", Joint Programmatic Commission UNESCO-ONG Science and Ethics, 2003
  95. ^ Quoted in Andrés Horacio Reggiani. Alexis Carrel, the Unknown: Eugenics and Population Research under Vichy (French historical studies, 25:2 Spring 2002), p. 339. Also quoted in French by Didier Daeninckx in "Quand le négationnisme s'invite à l'université". amnistia.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2007. Diakses tanggal 28 January 2007. 
  96. ^ Quoted in Szasz, Thomas. The Theology of Medicine New York: Syracuse University Press, 1977.
  97. ^ French: « ce fichier se subdivise en fichier simplement alphabétique, les Juifs de nationalité française et étrangère ayant respectivement des fiches de couleur différentes, et des fichiers professionnels par nationalité et par rue. »
  98. ^ The Guardian: Disclosed: the zealous way Marshal Pétain enforced Nazi anti-Semitic laws, 3 October 2010, last accessed 3 October 2010
  99. ^ Einaudi (2001). Les silences de la police : 16 juillet 1942-17 octobre 1961 (dalam bahasa Prancis). Paris: L'Esprit frappeur. hlm. 17. ISBN 978-2-84405-173-8. 
  100. ^ Maurice Rajsfus, La Police de Vichy. Les Forces de l'ordre françaises au service de la Gestapo, 1940/1944, Le Cherche-midi éditeur, 1995. Chapter XIV, La Bataille de Marseille, pp. 209–217. (Prancis)
  101. ^ ""France" in U.S. Holocaust Memorial Museum online Holocaust Encyclopedia". Ushmm.org. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  102. ^ Azéma, Jean-Pierre and Bédarida, François (dir.), La France des années noires, 2 vol., Paris, Seuil, 1993 [rééd. Seuil, 2000 (Points Histoire)]
  103. ^ a b c Le rôle du gouvernement de Vichy dans la déportation des juifs, notes taken during a conference of Robert Paxton at Lyon on 4 November 2000 (Prancis)
  104. ^ Summary from data compiled by the Association des Fils et Filles des déportés juifs de France, 1985.
  105. ^ a b Simons, Marlise (17 July 1995). "Chirac Affirms France's Guilt In Fate of Jews". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  106. ^ McAuley, James (10 April 2017). "Marine Le Pen: France 'not responsible' for deporting Jews during Holocaust". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  107. ^ a b "France opens WW2 Vichy regime files". BBC News (dalam bahasa Inggris). 28 December 2015. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  108. ^ Allocution de M. Jacques CHIRAC Président de la République prononcée lors des cérémonies commémorant la grande rafle des 16 et 17 juillet 1942 (Paris) Diarsipkan 13 April 2009 di Wayback Machine., Président de la république
  109. ^ "Allocution de M. Jacques CHIRAC Président de la République prononcée lors des cérémonies commémorant la grande rafle des 16 et 17 juillet 1942 (Paris)" (PDF). www.jacqueschirac-asso (dalam bahasa Prancis). 16 July 1995. Diakses tanggal 17 July 2014. 
  110. ^ a b "'France organised this': Macron denounces state role in Holocaust atrocity". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 17 July 2017. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  111. ^ a b c d Goldman, Russell (17 July 2017). "Macron Denounces Anti-Zionism as 'Reinvented Form of Anti-Semitism'". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  112. ^ McAuley, James (16 July 2017). "Macron hosts Netanyahu, condemns anti-Zionism as anti-Semitism". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  113. ^ "Israel PM mourns France's deported Jews". BBC News (dalam bahasa Inggris). 16 July 2017. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  114. ^ a b Hoffmann, Stanley (1974). "La droite à Vichy". Essais sur la France: déclin ou renouveau?. Paris: Le Seuil. 
  115. ^ Azéma, Jean-Pierre; Wieviorka, Olivier (2004). Vichy 1940–44. Perrin. hlm. 234. ISBN 978-2-262-02229-7. 
  116. ^ Philip Manow, "Workers, farmers and Catholicism: A history of political class coalitions and the south-European welfare state regime". Journal of European Social Policy 25.1 (2015): 32–49.
  117. ^ Hans Petter Graver, "The Opposition". in Judges Against Justice (Springer Berlin Heidelberg, 2015) pp. 91–112.
  118. ^ Zdatny, Steven M. (1986). "The Corporatist Word and the Modernist Deed: Artisans and Political Economy in Vichy France". European History Quarterly. 16 (2): 155–179. doi:10.1177/026569148601600202. 
  119. ^ Jones, Joseph (1982). "Vichy France and Postwar Economic Modernization: The Case of the Shopkeepers". French Historical Studies. 12 (4): 541–563. doi:10.2307/286424. JSTOR 286424. 
  120. ^ Brinkley, Douglas; et al. (1992). Jean Monnet: The Path to European Unity. New York: St. Martin's Press. hlm. 87. ISBN 978-0312047733. 
  121. ^ Lynch, Frances M. B. (1997). France and the international economy: from Vichy to the Treaty of Rome. London: Routledge. hlm. 185. ISBN 978-0415142199. 
  122. ^ Berger, Françoise (2003). "L'exploitation de la Main-d'oeuvre Française dans l'industrie Siderurgique Allemande pendant la Seconde Guerre Mondiale" [The Exploitation of French Labor in the German Iron and Steel Industry During World War II]. Revue d'Histoire Moderne et Contemporaine. 50 (3): 148–181. JSTOR 20530987. 
  123. ^ Kitson, Simon (2009). "The Marseille Police and the German Forced Labour Draft (1943–1944)". French History. 23 (2): 241–260. doi:10.1093/fh/crp006. 
  124. ^ a b Diamond, Hanna (1999). Women and the Second World War in France, 1939–1948: Choices and Constraints. New York: Longman. ISBN 978-0582299092. 
  125. ^ Collingham, E. M. (2011). The Taste of War: World War Two and the Battle for Food. London: Allen Lane. ISBN 9780713999648. 
  126. ^ Mouré, Kenneth (2010). "Food Rationing and the Black Market in France (1940–1944)". French History. 24 (2): 262–282 [pp. 272–273]. doi:10.1093/fh/crq025. PMID 20672479. 
  127. ^ Mouré, Kenneth (2010). "Food Rationing and the Black Market in France (1940–1944)". French History. 24 (2): 262–282. doi:10.1093/fh/crq025. PMID 20672479. 
  128. ^ Fishman, Sarah (1991). We Will Wait: Wives of French Prisoners of War, 1940–1945. New Haven: Yale University Press. ISBN 978-0300047745. 
  129. ^ Pollard, Miranda (1998). Reign of Virtue: Mobilizing Gender in Vichy France. Chicago: University of Chicago Press. ISBN 978-0226673493. 
  130. ^ Muel-Dreyfus, Francine; Johnson, Kathleen A. (2001). Vichy and the Eternal Feminine: A Contribution to a Political-Sociology of Gender. Durham: Duke University Press. ISBN 978-0822327776. 
  131. ^ Schwartz, Paula (1989). "Partisianes and Gender Politics in Vichy France". French Historical Studies. 16 (1): 126–151. doi:10.2307/286436. JSTOR 286436. 
  132. ^ a b Jean-Pierre Maury. "Ordonnance du 9 août 1944 relative au rétablissement de la légalité républicaine sur le territoire continental". Mjp.univ-perp.fr. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  133. ^ Jean-Pierre Maury. "Ordonnance du 21 avril 1944 relative à l'organisation des pouvoirs publics en France après la Libération". Mjp.univ-perp.fr. Diakses tanggal 31 May 2011. 
  134. ^ "Flemish Legion Military and Feldpost History". Axis and Foreign Volunteer Legion Military Awards & Postal History. Diakses tanggal 23 May 2009. 
  135. ^ "Accession Plans". german-foreign-policy.com. 11 December 2007. Diakses tanggal 23 May 2009. 
  136. ^ Helm, Sarah (16 February 1996). "War memories widen Belgium's communal rift". The Independent on Sunday. Diakses tanggal 23 May 2009. 
  137. ^ Andenæs, Johs (1980) [1979]. Det vanskelige oppgjøret (dalam bahasa Norwegian) (edisi ke-2nd). Oslo: Tanum-Norli. hlm. 59. ISBN 978-82-518-0917-7. 
  138. ^ "Vichy France Facts". World War 2 Facts. Diakses tanggal 12 January 2014. 
  139. ^ René Bousquet devant la Haute Cour de Justice (Prancis)
  140. ^ Kitson, Simon. "Bousquet, Touvier and Papon: Three Vichy personalities" (PDF). Diakses tanggal 30 March 2011. 
  141. ^ Carrier, Peter (29 December 2017). Holocaust Monuments and National Memory Cultures in France and Germany Since 1989: The Origins and Political Function of the Vél' D'Hiv' in Paris and the Holocaust Monument in Berlin. Berghahn Books. ISBN 9781845452957 – via Google Books. 
  142. ^ One of the first legal acts of the provisional government was to pass an ordinance reestablishing the rule of law: Ordonnance du 9 août 1944 relative au rétablissement de la légalité républicaine sur le territoire continental, article 1: "The form of government of France is and stays the Republic. In law, the Republic never ceased to exist." article 2: "Thus, all constitutional acts, statutes and regulations, and decisions taken for the execution thereof, taken after 16 June 1940 up to the reestablishment of the provisional government of the French Republic, are null and devoid of effects."
  143. ^ Wolf, Joan Beth (29 December 2017). Harnessing the Holocaust: The Politics of Memory in France. Stanford University Press. ISBN 9780804748896 – via Google Books. 
  144. ^ "Obituary: Rene Bousquet". The Independent (dalam bahasa Inggris). 9 June 1993. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  145. ^ En 1995, la reconnaissance des « fautes commises par l'État » in Le Monde, 26 January 2005 (Prancis)
  146. ^ "Marine Le Pen denies French role in wartime roundup of Paris Jews". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 9 April 2017. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  147. ^ Traverso, Enzo (16 February 2016). Fire and Blood: The European Civil War, 1914–1945 (dalam bahasa Inggris). Verso Books. ISBN 9781784781347. 
  148. ^ Mulholland, Maureen; Melikan, R. A. (2003). The Trial in History: Domestic and international trials, 1700–2000 (dalam bahasa Inggris). Manchester University Press. ISBN 9780719064869. 
  149. ^ Whitney, Craig R. (18 February 2007). "Maurice Papon, Convicted Vichy Official, 96, Dies". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 16 December 2017. 
  150. ^ Nice Matin, 28 February 2007 (subscription only) – The news is taken up by L'Humanité on 1 March 2007, Des immeubles niçois à l'heure de Vichy (Prancis)
  151. ^ a b Le Figaro, 15 October 2007, A vendre appartement pour Français non juif (Prancis)
  152. ^ Curtis, Michale (2013). Verdict On Vichy: Power and Prejudice in the Vichy France Regime. Skyhorse. hlm. 108. ISBN 9781628720631. 
  153. ^ Kim Munholland, "Wartime France: Remembering Vichy". French Historical Studies (1994) 18#3 pp. 801–820 quoting p. 809
  154. ^ a b c d e f g h i L'Humanité, 1 November 1997, Robert Paxton donne une accablante leçon d'histoire (Robert Paxton gives a damning lesson of history) (Prancis) and Robert Paxton: History Lesson. Retrieved 29 August 2016.
  155. ^ Susan Zuccotti, The Holocaust, the French, and the Jews. University of Nebraska Press, 1999, pp. 168–169. ISBN 0-8032-9914-1
  156. ^ François Delpech, Historiens et Géographes, no 273, mai–juin 1979, ISSN 0046-757X
  157. ^ Whitney, Craig R. (3 April 1998). "Ex-Vichy Aide Is Convicted And Reaction Ranges Wide". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2 February 2018. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Inggris[sunting | sunting sumber]

  • Atkin, Nicholas, Pétain, (Longman, 1997)
  • Azema, Jean-Pierre. From Munich to Liberation 1938–1944 (The Cambridge History of Modern France) (1985)
  • Azema, Jean-Pierre, ed. Collaboration and Resistance: Images of Life in Vichy France 1940–1944 (2000) 220pp; photographs
  • Boyd, Douglas. Voices from the Dark Years: The Truth About Occupied France 1940-1945 (The History Press, 2015)
  • Burrin, Philippe. France Under the Germans: Collaboration and Compromise (1998)
  • Carmen Callil Bad Faith. A Forgotten History of Family, Fatherland and Vichy France. New York: Knopf. 2006. ISBN 0-375-41131-3; Biography of Louis Darquier de Pellepoix, the Commissioner for Jewish Affairs
  • Christofferson, Thomas R., and Michael S. Christofferson. France during World War II: From Defeat to Liberation (2nd ed. 2006) 206pp; brief introduction online edition
  • Davies, Peter. France and the Second World War: Resistance, Occupation and Liberation (Introduction to History) (2000) 128pp excerpt and text search
  • Diamond, Hanna. Women and the Second World War in France, 1939–1948: Choices and Constraints (1999)
  • Diamond, Hanna, and Simon Kitson, eds. Vichy, Resistance, Liberation: New Perspectives on Wartime France (2005) online edition; online review
  • Fogg, Shannon Lee. The Politics of Everyday Life in Vichy France: Foreigners, Undesirables, and Strangers (2009), 226pp excerpt and text search
  • Gildea, Robert. Marianne in Chains: Daily Life in the Heart of France During the German Occupation (2004) excerpt and text search
  • Glass, Charles, Americans in Paris: Life and Death Under Nazi Occupation (2009) excerpt and text search
  • Gordon, B. Historical Dictionary of World War Two France: The Occupation, Vichy and the Resistance, 1938–1946 (Westport, Conn., 1998)
  • Halls, W. D. Politics, Society and Christianity in Vichy France (1995) online edition
  • Jackson, Julian. France: The Dark Years, 1940–1944 (2003) excerpt and text search; online edition
  • Kedward, H. R. Occupied France: Collaboration and Resistance (Oxford, 1985), short survey
  • Kitson, Simon, The Hunt for Nazi Spies: Fighting Espionage in Vichy France, (University of Chicago Press, 2008). ISBN 978-0-226-43893-1.
  • Kooreman, Megan. The Expectation of Justice: France, 1944–1946. (Duke University Press. 1999)
  • Lackerstein, Debbie. National Regeneration in Vichy France: Ideas and Policies, 1930–1944 (2013) excerpt and text search
  • Langer, William, Our Vichy gamble, (1947); U.S. policy 1940–42
  • Larkin, Maurice. France since the Popular Front: Government and People 1936–1996 (Oxford U P 1997). ISBN 0-19-873151-5
  • Lemmes, Fabian. "Collaboration in wartime France, 1940–1944," European Review of History (2008), 15#2 pp 157–177
  • Manow, Philip. "Workers, farmers and Catholicism: A history of political class coalitions and the south-European welfare state regime." Journal of European Social Policy (2015) 25#1 pp: 32-49.
  • Marrus, Michael R. and Robert Paxton. Vichy France and the Jews. (Stanford University Press, 1995). online 1981 edition
  • Melton, George E. Darlan: Admiral and Statesman of France, 1881–1942. (Praeger, 1998). ISBN 0-275-95973-2.
  • Nord, Philip. France's New Deal: From the Thirties to the Postwar Era (Princeton U.P., 2010) 457 pages
  • Paxton, Robert O. Vichy France: Old Guard and New Order, 1940–1944 (2nd ed. 2001) excerpt and text search; influential survey
  • Pollard, Miranda. Reign of virtue: mobilizing gender in Vichy France (University of Chicago Press, 2012)
  • Smith, Colin. England's Last War Against France: Fighting Vichy, 1940–1942, London, Weidenfeld, 2009. ISBN 978-0-297-85218-6
  • Sutherland, Jonathan, and Diane Canwell. Vichy Air Force at War: The French Air Force that Fought the Allies in World War II (Pen & Sword Aviation, 2011)
  • Sweets, John F., Choices in Vichy France: The French Under Nazi Occupation (New York, 1986) excerpt and text search, focus on city of Clermont-Ferrand
  • Thomas, Martin, The French Empire at War, 1940–45, Manchester University Press, 1998, paperback 2007.
  • Vinen, Richard. The Unfree French: Life Under the Occupation (2007)
  • Weisberg, Richard H.. Vichy Law and the Holocaust in France. New York University Press. 1998. ISBN 0-8147-9336-3

Historiografi[sunting | sunting sumber]

  • Conan, Eric, and Henry Rousso. Vichy: An ever-present past (UP of New England, 1998)
  • Fishman, Sarah, et al. France at War: Vichy and the Historians (2000) online edition
  • Golsan, Richard J. Vichy's Afterlife: History & Counterhistory in Postwar France (2000)
  • Gordon, Bertram M. "The 'Vichy Syndrome' problem in history," French Historical Studies (1995) 19#2 pp 495–518, on the denial of the realities of Vichy in JSTOR
  • Munholland, Kim. "Wartime France: Remembering Vichy," French Historical Studies (1994) 18#3 pp. 801–820 in JSTOR
  • Poznanski, Renée. "Rescue of the Jews and the Resistance in France: From History to Historiography," French Politics, Culture and Society (2012) 30#2 pp 8–32.
  • Rousso, Henry. The Vichy Syndrome: History and Memory in France since 1944. (2nd ed. 2006). ISBN 0-674-93539-X
  • Singer, Barnett. "The Changing Image of Vichy in France," Contemporary Review Summer 2009 online edition

Prancis[sunting | sunting sumber]

  • Henri Amouroux, La grande histoire des Français sous l'Occupation, 8 volumes, Laffont, 1976
  • Jean-Pierre Azéma & François Bedarida, Vichy et les Français, Paris, Fayard, 1996.
    • Le régime de Vichy et les Français (dir. Jean-Pierre Azéma & François Bédarida, Institut d'histoire du temps présent), Fayard, 1992, ISBN 2-213-02683-1
  • Michèle Cointet. Dictionnaire historique de la France sous l'Occupation (2nd ed. 2000) 732pp
  • Michèle Cointet. L'Eglise sous Vichy. 1940–1945. La repentance en question., Perrin, Paris, 1998. ISBN 2-262-01231-8
  • Eric Conan et Henry Rousso. Vichy, un passé qui ne passe pas, Fayard, Paris, 1994, ISBN 2-213-59237-3
  • Yves Maxime Danan, La vie politique à Alger, de 1940 à 1944, L.G.D.J., Paris 1963.
  • Jean-Luc Einaudi (2001). Les silences de la police : 16 juillet 1942-17 octobre 1961 (dalam bahasa Prancis). Paris: L'Esprit frappeur. ISBN 978-2-84405-173-8. 
  • André Kaspi. Les Juifs pendant l'Occupation, Seuil, Paris, 1991, ISBN 2-02-013509-4
  • Serge Klarsfeld. Vichy-Auschwitz. Le rôle de Vichy dans la solution finale de la question juive en France. 1943–1944., Fayard, Paris, 1985, ISBN 2-213-01573-2
  • Launay, Jacques de. Le Dossier de Vichy, in series, Collection Archives, [Éditions] Julliard, [Paris], 1967. N.B.: A documentary history.
  • Herbert R. Lottman. Pétain. Seuil, 1984, ISBN 2-02-006763-3
  • Jacques Sabille. "Les Juifs de Tunisie sous Vichy et l'Occupation". Paris: Edition du Centre de Documentation Juive Contemporaine, 1954
  • Sémelin, Jacques (2013). Persécutions et entraides dans la France occupée : comment 75 % des juifs de France ont échappé à la mort (dalam bahasa Prancis). Paris: Seuil Arènes. ISBN 978-2-35204-235-8. 

Jerman[sunting | sunting sumber]

  • Eberhard Jäckel: Frankreich in Hitlers Europa: die deutsche Frankreichpolitik im 2. Weltkrieg, Stuttgart 1966.
  • Martin Jungius: Der verwaltete Raub. Die "Arisierung" der Wirtschaft in Frankreich 1940–1944. Thorbecke, Ostfildern 2008, Beiheft der Francia Nr. 67, hrsg. von Deutschen Historischen Institut Paris.
  • Henry Rousso, Vichy. Frankreich unter deutscher Besatzung 1940–1944 (München, C.H.Beck, 2009) (beck'sche reihe; 1910).
  • Michael Mayer Staaten als Täter. Ministerialbürokratie und 'Judenpolitik' in NS-Deutschland und Vichy-Frankreich. Ein Vergleich. Preface by Horst Möller and Georges-Henri Soutou München, Oldenbourg, 2010 (Studien zur Zeitgeschichte; 80). ISBN 978-3-486-58945-0. (Comparative study of anti-Jewish policy implemented by the government in Nazi-Germany, by German occupational forces in France and by the semi-autonomic French government in Vichy)

Film[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 46°10′N 3°24′E / 46.167°N 3.400°E / 46.167; 3.400