Marianne

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Patung Marianne dipahat oleh Théodore Doriot, di Senat Prancis.

Marianne adalah simbol Republik Prancis. Ia adalah figur kebebasan dan Republik dan pertama muncul pada masa Revolusi Prancis. Penampilan awal Marianne berupa wanita yang mengenakan penutup kepala Phyrgia. Asal nama Marianne belum diketahui, tetapi Marie-Anne adalah nama pertama yang umum pada abad ke-18. Anti-revolusioner pada waktu itu menyebutnya La Gueuse (Sang Pengumum). Dipercayai bahwa revolusioner dari Prancis Selatan menggunakan penutup kepala Phyrgia sebagai simbol kebebasan, telah dikenakan oleh budak yang merdeka di Yunani dan Roma. Pelaut dan penjahat Mediterania yang bekerja di dapur juga mengenakan penutup kepala sejenis.

Dibawah Republik Ketiga, patung Marianne mulai dibuat, umumnya di balai kota. Ia ditampilkan dalam berbagai bentuk kelakuan, tergantung bila tujuannya adalah menekankan alam revolusionernya atau "kebijaksanaan"-nya. Sepanjang waktu, penutup kepala Phyrgia dianggap terlalu mencolok, dan digantikan oleh sebuah diadem atau mahkota. Dalam beberapa waktu belakangan, banyak wanita terkenal Prancis telah digunakan sebagai model untuk Marianne tersebut. Beberapa di antaranya adalah Sophie Marceau dan Laetitia Casta. Ia juga muncul pada barang harian seperti prangko dan koin.

Marianne (diucapkan [maʁjan]) telah menjadi personifikasi nasional Republik Prancis sejak Revolusi Prancis, sebagai personifikasi kebebasan, kesetaraan, persaudaraan dan akal, serta penggambaran Dewi Kebebasan.

Marianne ditampilkan di banyak tempat di Prancis dan memegang tempat terhormat di balai kota dan pengadilan hukum. Dia digambarkan dalam Kemenangan Republik, patung perunggu yang menghadap ke Place de la Nation di Paris, dan diwakili dengan patung Paris lainnya di Place de la République. Profilnya menonjol pada logo resmi pemerintah negara itu, terukir pada koin euro Prancis, dan muncul pada prangko Prancis.[1] Sebelumnya gambarnya juga ditampilkan pada mata uang franc. Marianne adalah salah satu simbol paling menonjol dari Republik Prancis, dan secara resmi digunakan pada sebagian besar dokumen pemerintah.

Marianne adalah simbol republik yang penting; padanan monarki Prancis lainnya sering kali adalah Jeanne d'Arc. Sebagai ikon nasional, Marianne mewakili perlawanan terhadap monarki dan kejuaraan kebebasan dan demokrasi melawan semua bentuk penindasan. Simbol nasional Prancis lainnya termasuk bendera tiga warna, semboyan nasional Liberté, Égalité, Fraternité, lagu kebangsaan "La Marseillaise", lambang, dan Lambang Agung resmi Prancis. Marianne juga mengenakan lipatan simpul pita lambang Prancis dan topi merah yang melambangkan Kebebasan.


Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejak zaman klasik, sudah umum untuk melambangkan gagasan dan entitas abstrak oleh dewa, dewi, dan personifikasi alegoris. Selama Revolusi Prancis 1789, banyak personifikasi alegoris dari 'Kebebasan' dan 'Akal' muncul. Kedua sosok ini akhirnya melebur menjadi satu: sosok perempuan, ditampilkan duduk atau berdiri, dan disertai berbagai atribut, termasuk simpul pita Prancis dan topi merah khas Frigia. Wanita ini biasanya melambangkan Kebebasan, Akal, Bangsa, Tanah Air, dan kebajikan Republik Sipil. (Bandingkan Patung Liberty New York, yang dibuat sebagai Kebebasan yang mencahyai Dunia oleh seniman Prancis Frédéric Auguste Bartholdi, dengan salinannya di Paris dan Saint-Étienne.) Pada bulan September 1792, Konvensi Nasional memutuskan dengan dekrit bahwa segel baru negara akan mewakili seorang wanita berdiri memegang tombak dengan topi Frigia diangkat tinggi-tinggi di atasnya.

Sejarawan Maurice Agulhon, yang dalam beberapa karya terkenal melakukan penyelidikan terperinci untuk menemukan asal-usul Marianne, menunjukkan bahwa tradisi dan mentalitas Prancis yang menyebabkan penggunaan seorang wanita untuk mewakili Republik. Alegori feminin juga merupakan cara untuk melambangkan pemutusan hubungan dengan monarki lama yang dipimpin oleh raja, dan mempromosikan ideologi republik modern. Bahkan sebelum Revolusi Prancis, Kerajaan Prancis diwujudkan dalam sosok maskulin, seperti yang tergambar di langit-langit tertentu Istana Versailles. Lebih lanjut, Prancis dan Republik sendiri, dalam bahasa Prancis, merupakan kata benda feminin (la France, la République),begitu pula kata benda Prancis untuk kebebasan (Liberté) dan akal (Raison).

Penggunaan lambang ini awalnya tidak resmi dan sangat beragam. Sebuah alegori perempuan tentang Liberty dan Republik muncul dalam lukisan Eugène Delacroix, Kebebasan menggiring rakyat, dilukis pada Juli 1830 untuk menghormati Tiga Hari Kejayaan (atau Revolusi Juli 1830).

Republik Pertama[sunting | sunting sumber]

Meskipun gambar Marianne tidak mendapatkan perhatian yang signifikan sampai tahun 1792, asal mula "dewi Kebebasan" ini berasal dari tahun 1775, ketika Jean-Michel Moreau melukisnya sebagai seorang wanita muda yang mengenakan pakaian bergaya Romawi dengan topi Frigia di atas tombak. dipegang di satu tangan yang bertahun-tahun kemudian akan menjadi simbol nasional di seluruh Prancis. Marianne membuat penampilan besar pertamanya dalam sorotan Prancis pada medali pada Juli 1789, merayakan penyerbuan Bastille dan peristiwa awal Revolusi lainnya. Sejak saat itu hingga September 1792, citra Marianne dibayangi oleh sosok lain seperti Merkurius dan Minerva. Baru pada September 1792 ketika Republik baru mencari citra baru untuk mewakili Negara, popularitasnya mulai meluas. Marianne, alegori perempuan tentang Kebebasan, dipilih untuk mewakili rezim baru Republik Prancis, sambil tetap melambangkan kebebasan pada saat yang sama.


Patung dada Marianne, dipajang di gang Istana Luksemburg, lokasi Senat Prancis. (artis anonim).

Citra Marianne yang dipilih sebagai cap Republik Prancis Pertama menggambarkan kedudukannya, muda dan teguh. Itu adalah simbol dari Republik Pertama itu sendiri, sebuah negara baru yang memiliki banyak bukti. Marianne mengenakan gaun klasik. Di tangan kanannya, ia memegang tombak revolusi dengan topi Frigia bertumpu di atasnya, yang melambangkan pembebasan Prancis. Marianne ditampilkan bersandar pada fases, simbol otoritas. Meskipun dia berdiri dan memegang tombak, penggambaran Marianne ini "tidak sepenuhnya agresif", mewakili ideologi Girondin liberal-moderat dalam Konvensi Nasional ketika mereka mencoba untuk menjauh dari "kekerasan panik kaum revolusioner. hari ".

Meskipun sosok awal Marianne dari tahun 1792 berdiri dalam posisi yang relatif konservatif, kaum revolusioner dengan cepat meninggalkan sosok itu ketika sosok itu tidak lagi cocok untuk mereka. Pada 1793, sosok konservatif Marianne telah digantikan oleh citra yang lebih keras, yaitu seorang wanita, bertelanjang dada dan berwajah galak, sering memimpin pria ke medan perang. Alasan di balik peralihan ini berasal dari pergeseran prioritas Republik. Meskipun simbol Marianne pada awalnya bernada netral, peralihan ke aksi radikal adalah sebagai tanggapan terhadap dimulainya Teror, yang menyerukan aksi revolusioner militan terhadap orang asing dan kontra-revolusioner. Sebagai bagian dari taktik yang digunakan pemerintah, Marianne yang lebih radikal dimaksudkan untuk membangkitkan orang Prancis untuk bertindak. Bahkan perubahan ini, bagaimanapun, dipandang tidak cukup radikal oleh kaum republikan. Setelah penangkapan para deputi Girondin pada Oktober 1793, Konvensi berusaha untuk "mengubah Republik dalam bentuk yang lebih radikal", yang akhirnya menggunakan simbol Herkules untuk mewakili Republik. Penggunaan gambar yang semakin radikal untuk melambangkan Republik berbarengan langsung dengan awal kekerasan yang kemudian dikenal sebagai Pemerintahan Teror.

Setelah Pemerintahan Teror, ada kebutuhan untuk perubahan lain dalam citra, untuk menunjukkan sifat Direktori yang lebih sipil dan tanpa kekerasan. Dalam Vinyet Resmi Direktori Eksekutif, 1798, Marianne muncul kembali, masih digambarkan mengenakan topi Frigia, tetapi sekarang dikelilingi oleh simbol yang berbeda. Berbeda dengan Marianne tahun 1792, Marianne ini "tidak memegang tombak atau tombak", dan bersandar "dengan lesu" di atas lempengan Konstitusi Tahun III. Alih-alih melihat langsung ke para pemirsa, dia mengalihkan pandangannya ke samping, sehingga tampak kurang konfrontatif. Citra serupa digunakan dalam poster kalender baru Republik.

Simbol Marianne terus berkembang sebagai tanggapan terhadap kebutuhan Negara lama setelah Direktori dibubarkan pada tahun 1799 menyusul kudeta yang dipelopori oleh Emmanuel-Joseph Sieyès dan Napoleon Bonaparte. Sementara Merkurius dan Minerva dan tokoh-tokoh simbolis lainnya berkurang keunggulannya selama sejarah Prancis, Marianne bertahan karena abstraksi dan impersonalitasnya. "Kelenturan" dari apa yang dilambangkannya memungkinkan tokoh politik Prancis untuk terus memanipulasi citranya untuk tujuan spesifik mereka pada waktu tertentu.

Republik Kedua[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 17 Maret 1848, Kementerian Dalam Negeri Republik Kedua yang baru didirikan meluncurkan kontes untuk melambangkan Republik pada lukisan, patung, medali, uang, dan stempel, karena tidak ada representasi resmi tentangnya. Setelah jatuhnya monarki, Pemerintah Sementara telah menyatakan: "Citra kebebasan harus menggantikan di mana-mana citra korupsi dan rasa malu, yang telah dirusak dalam tiga hari oleh rakyat Prancis yang murah hati." Untuk pertama kalinya, alegori Marianne diringkas menjadi Kebebasan, Republik, dan Revolusi.

Dua orang "Marianne" disahkan. Seseorang sedang berjuang dan menang, mengingat dewi Yunani Athena: dia memiliki payudara telanjang, topi Frigia dan simpul lipatan merah, dan memiliki lengan terangkat sebagai tanda pemberontakan. Yang lain lebih konservatif: dia agak pendiam, mengenakan pakaian bergaya kuna, dengan sinar matahari di sekeliling kepalanya — perpindahan simbol kerajaan ke Republik — dan disertai dengan banyak simbol (gandum, bajak, dan fases). dari para liktor (pegawai negeri) Romawi). Kedua Marianne, yang saling bertentangan mewakili dua gagasan Republik yang berbeda, representasi borjuis dan representasi demokratis dan sosial - Pemberontakan Hari Juni belum terjadi.

Balai-bali kota secara sukarela memilih untuk mewakili Marianne, sering kali membelakangi gereja. Marianne membuat penampilan pertamanya di prangko Prancis pada tahun 1849.

Kekaisaran Kedua[sunting | sunting sumber]

Selama Kekaisaran Kedua (1852–1870), penggambaran ini menjadi diam-diam dan menjadi simbol protes terhadap rezim. Penggunaan umum nama "Marianne" untuk penggambaran "Kebebasan" dimulai sekitar tahun 1848/1851, menjadi umum di seluruh Prancis sekitar tahun 1875.

Republik Ketiga[sunting | sunting sumber]

Penggunaannya mulai lebih resmi selama Republik Ketiga (1870–1940). Sebagian besar popularitas Marianne disebabkan oleh fakta bahwa dia melambangkan republikanisme Prancis sementara pada saat yang sama cukup netral untuk menjadikannya simbol yang menarik bagi kebanyakan orang. Warisan Revolusi Prancis cenderung memecah belah orang-orang di Prancis karena orang-orang yang berbeda di Prancis memiliki pahlawan dan penjahat revolusioner yang berbeda, dan tidak seperti Amerika Serikat, Prancis tidak memiliki pemujaan terhadap "Para Bapak Pendiri" yang ingatannya dihormati oleh semua orang. Karena alasan ini, negara Prancis cenderung mempromosikan simbol-simbol abstrak seperti Marianne sebagai simbol nasional pemersatu daripada menggunakan kepribadian dari sejarah sebagai simbol nasional dengan cara Amerika Serikat menggunakan George Washington dan Venezuela menggunakan Simon Bolivar sebagai simbol nasional pada abad ke-19. Sebagai simbol Revolusi dan republik, Marianne cukup netral untuk menarik kebanyakan orang tanpa menimbulkan kontroversi. Feminitas Marianne membuatnya tampak tidak terlalu mengancam sebagai simbol republik daripada sosok laki-laki.


Kartun tahun 1904 mengenai Entente Cordiale ("Persetujuan Hangat) dari majalah Punch oleh John Bernard Partridge; John Bull (personifikasi Inggris) diikuti oleh Marianne yang menantang dan membelakangi Kaisar Jerman, yang pura-pura tidak peduli.

Setelah dasawarsa pertama yang bergejolak pada tahun 1870-an, pada tahun 1880-an republik diterima oleh kebanyakan orang di Prancis dan karena itu, negara Prancis tidak membutuhkan sejarah untuk membenarkan dirinya sendiri, menggunakan Marianne sebagai simbol pemersatu republik. Satu-satunya peristiwa sejarah yang secara teratur dihormati di Prancis adalah Hari Bastille, karena penyerbuan Bastille pada tahun 1789 adalah peristiwa revolusioner yang menarik perhatian sebagian besar orang Prancis, dan peristiwa revolusi lainnya tidak dihormati secara resmi untuk jaga memori revolusi serasi mungkin. Itu adalah strategi para pemimpin republik untuk menggunakan simbol dan ingtan sejarah sedemikian rupa untuk menciptakan konsensus nasional seluas mungkin demi republik, itulah mengapa Marianne menjadi simbol republik yang menonjol. [ 10] Sebaliknya, Kekaisaran Jerman yang baru bersatu memiliki terlalu banyak tradisi sejarah untuk digunakan, yang mencerminkan sejarah berbagai negara bagian Jerman, tidak ada yang dapat menarik bagi semua orang, yang mengarah ke situasi di mana sejarawan Inggris Eric Hobsbawm mencatat: "Seperti banyak lainnya 'rakyat' yang dibebaskan, 'Jerman' lebih mudah didefinisikan oleh apa yang ditentangnya daripada dengan cara lain. "Hobsbawm berpendapat karena alasan ini, bahwa tidak seperti Marianne yang merupakan simbol republik dan kebebasan pada umumnya, sementara tandingan Jermannya, Deutscher Michel "... tampaknya pada dasarnya merupakan citra anti-asing".

Balai kota Paris menampilkan patung "Marianne" yang mengenakan topi Frigia pada tahun 1880, dan dengan cepat diikuti oleh kota-kota Prancis lainnya. Di Paris, di mana kaum Radikal memiliki kehadiran yang kuat, sebuah kontes diluncurkan untuk patung Place de la République (Lapangan Republik). Sayembara ini dimenangkan oleh Morice bersaudara (dengan Léopold Morice memproduksi patung dan arsitek François-Charles Morice merancang alasnya), pada tahun 1879, dengan seorang akademisi Marianne, dengan lengan terangkat ke arah langit dan topi Frigia, tetapi dengan payudaranya tertutupi. Aimé-Jules Dalou kalah dalam sayembara melawan Morice bersaudara, tetapi Kota Paris memutuskan untuk membangun monumennya di Place de la Nation, yang diresmikan untuk seratus tahun Revolusi Prancis, pada tahun 1889, dengan versi plester yang dilapisi perunggu. Marianne Dalou memiliki fases pegawai negeri Romawir, topi Frigia, dada telanjang, dan ditemani oleh pandai besi yang mewakili Pekerjaan, dan alegori Kebebasan, Keadilan, Pendidikan dan Kedamaian: semua yang seharusnya dihantar oleh Republik kepada warganya. Monumen perunggu terakhir diresmikan pada tahun 1899, dalam kekacauan Perkara Dreyfus, dengan Waldeck-Rousseau, seorang radikal, berkuasa. Upacara tersebut diiringi dengan demonstrasi besar-besaran para pekerja, dengan bendera merah. Pejabat pemerintah, mengenakan pakaian jubah hitam, berhenti dari upacara tersebut. Marianne telah diambil alih kembali oleh para pekerja, tetapi sebagai perwakilan dari Republik Sosial dan Demokratik (la République démocratique et sociale, atau hanya La Sociale).

Dari penandatanganan Entente Cordiale antara Prancis dan Inggris pada bulan April 1904, Marianne dan John Bull mempersonalisasi perjanjian tersebut dalam sejumlah lukisan dan kartun, yang paling terkenal adalah kartun Punch oleh John Bernard Partridge. Dalam perjuangan antara partai-partai ideologis sekitar pergantian abad ke-20, Marianne sering direndahkan oleh pers sayap kanan sebagai pelacur. Di Kekaisaran Jerman, Marianne biasanya digambarkan dengan cara yang sangat vulgar, biasanya menunjukkan bahwa dia adalah seorang pelacur atau "nakal" sementara pada saat yang sama menjadi wanita yang sangat cemburu dan histeris yang bagaimanapun selalu meringkuk ketakutan saat melihat seorang tentara Jerman. Negara Jerman di masa Kekaisaran mempromosikan militerisme yang sangat anti-asing, yang menggambarkan Kekaisarannya selamanya dalam bahaya dari orang asing dan membutuhkan pemerintahan otoriter. Inti dari militerisme Prusia-Jerman adalah kultus kejantanan yang menyamakan militerisme dengan maskulinitas, dan Marianne digunakan di Jerman untuk menggambarkan Prancis sebagai negara yang "lemah" dan "feminin" berbeda dengan Jerman yang "kuat" dan "maskulin". Tujuan Marianne dalam propaganda Jerman adalah selalu untuk mempromosikan penghinaan terhadap Prancis dan dengan itu, sebuah peringatan tentang apa yang seharusnya tidak dilakukan oleh orang Jerman.

Sejarawan Amerika Michael Nolan menulis dalam "dunia hiper-maskulin di Wilhelmine Jerman" dengan peninggian militerisme dan kekuatan maskulin, fakta bahwa Marianne adalah simbol republik digunakan untuk menyatakan bahwa laki-laki Prancis banci dan lemah. Dalam hal ini, penting dalam kartun dan poster Jerman, Marianne biasanya berhadapan dengan sosok laki-laki yang mewakili Jerman, yang merupakan tentara Jerman biasa atau Kaiser Wilhelm II sendiri dan Marianne sangat jarang mengambil alih Germania. Dalam kartun dan poster Prancis, Marianne-lah yang mengambil peran Wilhelm II, yang keangkuhan bombastisnya dipinjamkan dengan baik untuk diejek, dan dia hampir tidak pernah menggunakan Deutscher Michel, membuat Nolan berkomentar bahwa kartunis Prancis melewatkan kesempatan besar untuk satir bahkan sejak di Jerman sendiri, Deutscher Michel digambarkan agak "bodoh". Kadang-kadang, Marianne digambarkan sedikit lebih disukai di Jerman seperti dalam kartun dari Mei 1914 di majalah Kladderadatsch di mana Deutscher Michel bekerja di kebunnya dengan Marianne yang menggoda dan menggairahkan di satu sisi dan muzhik (petani Rusia) yang brutal di sisi lain. ; pesan kartunnya adalah bahwa Prancis tidak boleh bersekutu dengan Rusia, dan akan lebih baik jika bersekutu dengan Jerman, karena Deutscher Michel dengan tamannya yang terawat jelas merupakan calon suami yang lebih baik daripada vodka yang diminum muzhik yang kebunnya merupakan kesemrawutan yang tidak teratur.

Marianne berbeda dengan Paman Sam, John Bull, dan Deutscher Michel karena Marianne bukan hanya simbol Prancis, tetapi juga republik. [11] Bagi mereka di sayap kanan Prancis, yang masih mendambakan Wangsa Bourbon seperti Action Française, Marianne selalu ditolak karena asosiasi republiknya, dan simbol yang disukai Prancis adalah Jeanne d'Arc. Karena Jeanne d'Arc adalah penganut Katolik yang taat, berkomitmen untuk melayani Raja Charles VII, dan berjuang untuk Prancis melawan Inggris, dia dengan sempurna melambangkan nilai-nilai Katolik, royalisme, militerisme, dan nasionalisme yang sangat disayangi oleh para monarkis Prancis. Jeanne tampaknya aseksual, dan citranya yang murni dan perawan sangat kontras dengan Marianne, yang digambarkan Action Française sebagai seorang perempuan sundal atau sebagai "pelacur" untuk melambangkan "kemerosotan" republik. Kontras antara Jeanne yang aseksual vs Marianne yang tidak malu secara seksual yang sering digambarkan bertelanjang dada sangat besar. Akhirnya, karena status Jeanne sebagai salah satu pahlawan wanita Prancis yang paling dicintai, sulit bagi kaum republik untuk menyerang Jeannr tanpa terlihat tidak patriotik. Namun, upaya kaum royalis agar Jeanne d'Arc menggantikan Marianne sebagai simbol Prancis gagal, sebagian besar karena sebagian besar rakyat Prancis menerima republik, dan Marianne, tidak seperti Jeanne, adalah simbol republik. Pada pertengahan abad ke-19, Marianne biasanya digambarkan di Prancis sebagai wanita muda, tetapi pada akhir abad ke-19, Marianne lebih sering ditampilkan sebagai wanita paruh baya, wanita keibuan, yang mencerminkan fakta bahwa republik didominasi oleh pusat-pusat koalisi kanan, politisi laki-laki yang lebih tua, yang tidak menyukai citra seorang revolusioner perempuan muda militan. Setelah surat kabar Inggris dan Jerman mulai mengejek Marianne paruh baya sebagai simbol kemunduran Prancis, sekitar tahun 1900 Marianne muda kembali menjadi mode untuk melambangkan bahwa republik tidak mengalami kemerosotan.

Selama Perang Dunia I, dalam propaganda Jerman, Marianne selalu digambarkan mendominasi Rusia, diwakili dengan beragam sebagai beruang, Kaum Kosak yang tampak preman atau oleh Kaisar Nikolas II, dengan Marianne digambarkan sebagai istri yang marah dan mengebiri. Saliknya, John Bull selalu digambarkan dalam kartun Jerman sebagai yang mendominasi Marianne dan Rusia, mencerminkan persepsi Jerman bahwa Inggris adalah yang paling berbahaya dari semua musuh Kekaisaran Jerman. Ketika John Bull digambarkan bersama Marianne dalam kartun Jerman, dia selalu yang lebih lemah.

Beberapa Marianne digambarkan dalam peringatan Perang Dunia Pertama, tetapi beberapa model hidup Marianne muncul pada tahun 1936, selama Front Populair seperti yang mereka lakukan selama Republik Kedua (kemudian distigmatisasi oleh pers sayap kanan sebagai "pelacur yang tidak malu"). Selama Perang Dunia II, Marianne mewakili Kebebasan melawan penjajah Nazi, dan Republik melawan rezim Vichy. Selama masa Rezim Vichy, 120 dari 427 monumen Marianne dilebur, sementara Milice atau aparat militer Vichy mengeluarkan patung-patungnya di balai kota pada tahun 1943. Di bawah Pemerintahan Vichy, Marianne dilarang dan Jeanne d' Arc menjadi simbol resmi Prancis. Di sekolah Prancis dan kantor pemerintah, patung Marianne diganti dengan patung Marsekal Pétain. Karena Marianne adalah simbol republik dan segala sesuatu yang diperjuangkannya, di bawah Vichy Marianne dijelekkan sebagai simbol republik yang paling "menghina". Ada kebencian terhadap wanita yang kuat pada serangan Vichy terhadap Marianne di bawah ideologi Vichy. Ada dua jenis wanita; "perawan dan pelacur" dengan Jeanne sebagai yang pertama dan Marianne sebagai yang terakhir.

Republik Kelima[sunting | sunting sumber]

Kehadiran Marianne menjadi kurang penting setelah Perang Dunia II, meskipun Jenderal Charles de Gaulle memanfaatkannya secara luas, khususnya pada prangko atau untuk referendum. Penampilan subversif dan revolusioner terbaru Marianne adalah selama Mei '68. Presiden liberal dan konservatif Valéry Giscard d'Estaing menggantikan Marianne dengan La Poste di atas prangko, mengubah nada Marseillaise, dan menghentikan peringatan 8 Mei 1945.

Pada saat peringatan dua abad Revolusi, pada tahun 1989, Marianne hampir tidak muncul di depan umum. Presiden Sosialis François Mitterrand bertujuan untuk membuat perayaan sebagai acara konsensual, mengumpulkan semua warga negara, lebih banyak mengenang Republik Prancis daripada Revolusi Prancis. Penyanyi opera Amerika Jessye Norman menggantikan Marianne, menyanyikan La Marseillaise sebagai bagian dari kontes rumit yang diatur oleh desainer avant-garde Jean-Paul Goude. Republik Prancis, setelah pertempuran internal (perang saudara) yang keras sepanjang abad ke-19 dan bahkan abad ke-20 (krisis 6 Februari 1934, Vichy, dan lain-lainnya), telah menjadi sebuah konsesus; sebagian besar warga Prancis sekarang adalah kaum republikan, yang menyebabkan kurang pentingnya kultus Marianne.

Asal-usul nama[sunting | sunting sumber]

Pada masa Revolusi Prancis, ketika sebagian besar orang memperjuangkan hak-hak mereka, tampaknya cocok untuk menamai Republik berdasarkan nama wanita Prancis yang paling umum: Marie dan Anne. Narasi yang dibuat tentang eksploitasi mereka oleh para Revolusioner sering kali berisikan rujukan ke Marianne (atau Marie-Anne) tertentu yang mengenakan topi khas Frigia. Gadis cantik legenda ini menginspirasi kaum revolusioner, dan merawat mereka yang terluka dalam banyak pertempuran di seluruh negeri.

Penemuan baru-baru ini menetapkan bahwa penyebutan tertulis pertama dari nama Marianne untuk menunjuk Republik muncul pada bulan Oktober 1792 di Puylaurens di département Tarn dekat Toulouse. Pada waktu itu orang biasa menyanyikan sebuah lagu dalam dialek Provençal Occitan oleh penyair Guillaume Lavabre: "La garisou de Marianno" (bahasa Prancis: "La guérison de Marianne"; "kesembuhan Marianne (dari penyakit)"). Pada saat itu, Marie-Anne adalah nama depan yang sangat populer; menurut Agulhon, itu "dipilih untuk menunjuk sebuah rezim yang juga melihat dirinya sebagai populer."

Beberapa kalangan percaya bahwa nama itu berasal dari nama seorang Yesuit Spanyol Juan de Mariana, Monarchomach pada abad ke-16, seorang ahli teori tiranisida (pembunuhan tiran). Yang lain mengira itu adalah gambar istri politikus Jean Reubell: menurut cerita lama tahun 1797, Barras, salah satu anggota Directoire, pada suatu malam yang dihabiskan di rumah Reubell, menanyakan nama rumah nyonya rumah— "Marie-Anne , "jawabnya—" Sempurna, "seru Barras," Itu adalah nama yang pendek dan sederhana, yang cocok untuk Republik Prancis seperti halnya untuk Anda sendiri, Nyonya. "

Penggambaraan oleh seniman Honoré Daumier pada tahun 1848, sebagai seorang ibu yang merawat dua anak, Romulus dan Remus, atau oleh pematung François Rude, selama Monarki Juli, sebagai seorang pejuang yang menyuarakan Marseillaise di Arc de Triomphe, tidak pasti.

Nama Marianne juga tampaknya terkait dengan beberapa perkumpulan rahasia republik. Selama Kekaisaran Kedua, salah satu dari mereka, yang anggotanya telah bersumpah untuk menggulingkan monarki, telah menggunakan namanya.

Bagaimanapun, Marinanne telah menjadi simbol di Prancis: dianggap sebagai personifikasi Republik, dia sering digunakan pada ikonografi republik - dan kadang-kadang dicerca dan dicaci oleh orang-orang yang menentang republik, terutama kaum royalis dan monarki.

Para model[sunting | sunting sumber]

Patung resmi Marianne awalnya berdasarkan figur anonim, tampil sebagai wanita rakyat. Namun sejak tahun 1969 mereka mulai digambarkan sesuai para wanita terkenal, dimulai dengan aktris Brigitte Bardot. Kemudian diikuti oleh Mireille Mathieu (1978), Catherine Deneuve (1985), Inès de La Fressange (1989), Laetitia Casta (2000) dan Évelyne Thomas (2003).

Laetitia Casta dinobatkan sebagai wakil simbolis Republik Prancis pada Oktober 1999 dalam pemungutan suara yang dibuka untuk pertama kalinya kepada lebih dari 36.000 walikota negara itu. Dia menang dari daftar lima kandidat, mencetak 36% di antara 15.000 yang memberikan suara. Kandidat lainnya adalah Estelle Hallyday, Patricia Kaas, Daniela Lumbroso, Lætitia Milot dan Nathalie Simon. [29]

Pada Juli 2013, perangko baru yang menampilkan Marianne diluncurkan oleh Presiden François Hollande, yang diduga dirancang oleh tim Olivier Ciappa dan David Kawena. Ciappa mengklaim bahwa Inna Shevchenko, seorang anggota terkenal dari kelompok protes Ukraina FEMEN yang baru-baru ini diberikan suaka politik di Prancis, adalah inspirasi utama bagi Marianne yang baru. Namun, Kawena dan pengacaranya kemudian mengklaim bahwa Ciappa secara keliru menyatakan dirinya memiliki masukan kreatif pada karya seni tersebut. Kawena lebih lanjut menyatakan bahwa Shevchenko, atau tokoh lain yang diklaim Ciappa sebagai inspirasi, sama sekali bukan model untuk karya tersebut, dan telah menggugat Ciappa atas pelanggaran hak cipta atas karya seni Marianne. Ciappa kemudian membantah klaim bahwa Kawena diabaikan, dan juga mengungkapkan nama resminya ("David Kawena" adalah nama samaran yang diambil dari film Lilo & Stitch) dalam siaran pers pembalasan; Xavier Héraud, seorang penulis untuk Yagg (situs berita LGBT Prancis), mencatat bahwa dalam artikel Huffington Post 2013 oleh Ciappa dia tidak pernah merujuk ke Kawena dan mengklaim bahwa dia adalah pembuat gambar di dalam kiriman tersebut. Yagg kemudian melaporkan tanggapan atas posting mereka dari Ciappa di mana dia mengatakan bahwa dia tidak dalam kendali editorial dari bagian Huffington Post dan tidak bermaksud untuk membuat frase menjadi "My Marianne" seperti yang dituduhkan oleh Kawena dalam gugatannya; Yagg kemudian menghubungi Huffington Post yang memberi tahu mereka bahwa mereka mengirim draf untuk dilihat Ciappa sebelum diterbitkan, yang merupakan versi artikel saat ini.

Logo pemerintah[sunting | sunting sumber]

Sang Bendera Biru-putih-merah, Marianne, Liberté-Égalité-Fraternité, Republik: simbol-simbol nasional ini mewakili Prancis, sebagai sebuah negara dan nilai-nilainya.

Sejak bulan September 1999, mereka telah digabungkan dalam sebuah "pengenal" baru yang dibuat oleh pemerintahan Kiri pluralis Lionel Jospin di bawah naungan Dinas Informasi Pemerintah Perancis (SIG) dan para pejabat hubungan masyarakat di kementerian-kementerian utama. Sebagai pengenal gabungan dari kementerian-kementerian pemerintah, simbol Marianne ini muncul pada berbagai macam materi cetak dan daring — brosur, publikasi internal dan eksternal, kampanye publisitas, tajuk surat, kartu nama, dll — yang berasal dari pemerintah, dimulai dari berbagai kementerian (yang merupakan dapat terus menggunakan logo mereka sendiri dalam kombinasi dengan ini) dan préfectures dan départements.

Perdebatan tentang busana Islami[sunting | sunting sumber]

Marianne telah tampil menonjol dalam kontroversi hijab Islami di Prancis sebagai simbol gagasan tertentu tentang Prancis dan kewanitaan. Sejarahwati gender berwarganegara Amerika Serikat Joan Wallach Scott menulis pada tahun 2016 bahwa bukan kebetulan bahwa Marianne sering digambarkan bertelanjang dada di mana pun dia berada atau apa yang dia lakukan, karena ini mencerminkan cita-cita wanita Prancis, yang telah digunakan sebagai sebuah argumen mengapa busana Islami bukan untuk wanita Perancis. Scott menulis Marianne yang bertelanjang dada telah menjadi "... perwujudan wanita Prancis yang dibebaskan berbeda dengan wanita berkerudung yang dikatakan dikekang oleh Islam".

Logo Olimpiade dan Paralimpiade Paris 2024[sunting | sunting sumber]

Marianne adalah salah satu unsur lambang resmi Olimpiade Musim Panas 2024 dan Paralimpiade Musim Panas 2024 di Paris, dipadukan dengan medali emas serta nyala api Olimpiade dan Paralimpiade, yang merupakan pertama kalinya dalam sejarah dengan lambang yang sama.

Kemudian pada tahun 2016, Perdana Menteri Prancis Manuel Valls menyatakan dalam pidatonya bahwa pakaian renang burkini adalah "perbudakan" wanita dan bahwa Marianne biasanya bertelanjang dada, seperti yang dicatat oleh majalah The Economist: "Implikasinya tampaknya bahwa wanita dalam burkini bukan orang Prancis, sementara wanita Prancis sejati bertelanjang dada. "

Dalam pidatonya pada tanggal 29 Agustus 2016, Valls berkata:" Marianne memiliki payudara yang tidak ditutup karena dia memberi makan orang-orang! Dia tidak berkerudung, karena dia bebas! Itulah republik! ".

Angelique Chisafis dari surat kabar The Guardian melaporkan: "Kesimpulan bahwa payudara telanjang adalah simbol Prancis sedangkan jilbab Muslim bermasalah memicu cemoohan dari para politisi dan cemoohan dari sejarawan dan kaum feminis".

Presiden Prancis François Hollande memicu banyak perdebatan di Prancis dengan pernyataan kontroversialnya, "Wanita berkerudung akan menjadi Marianne pada esok hari".

Galeri[sunting | sunting sumber]

Patung Republik oleh Léopold Morice (1880), di Place de la République, Paris . 
Le triomphe de la République (Kemenangan Republik) oleh Aimé-Jules Dalou (1899), di Place de la Nation, Paris. 
Great Seal of France in 1848. Note the similitude with the headdress of the Statue of Liberty. Both are prominent republican symbols
Patung Marianne di Kantor Pos Assemblé Nationale (Parlemen Prancis). 
Patung Dada Marianne (2007). 
Patung Freemasonry Marianne. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  • Agulhon, Maurice (1981). Marianne into Battle: Republican Imagery and Symbolism in France, 1789-1880. Translated by Janet Lloyd. Cambridge UK: Cambridge University Press. ISBN 0-521-28224-1. OCLC 461753884. 
  • Hunt, Lynn (1984). Politics, Culture, and Class in the French Revolution. Berkeley and Los Angeles: University of California Press. ISBN 0-520-05204-8. 
  • Sohn, Anne-Marie (1998). "Marianne ou l'histoire de l'idée républicaine aux XIXè et XXè siècles à la lumière de ses représentations". Dalam Agulhon, Maurice; Charle, Christophe; Laloutte, Jacqueline; Sohn, Anne-Marie; Pigenet, Michel. La F̈rance démocratique : (combats, mentalités, symboles) : mélanges offerts à Maurice Agulhon. Histoire de la France aux XIXè et XXè siécles (dalam bahasa French). 45. Paris, France: Publications de la Sorbonne. ISBN 9782859443320. OCLC 61083007. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Topik Prancis Templat:Simbol Republik Prancis Templat:Nasional Personifikasi