Gaullisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Gaullisme adalah ideologi politik Perancis yang didasari pada pemikiran dan tindakan Charles de Gaulle.

Doktrin[sunting | sunting sumber]

Komponen utama Gaullisme adalah hasrat kemerdekaan Perancis dari kekuatan asing, tapi ada juga komponen sosial dan ekonomi dalam beberapa bentuk filosofinya.

Kebijakan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Tema utama dari kebijakan luar negeri de Gaulle adalah mengenai kemerdekaan nasional dengan beberapa konsekuensi praktisnya yaitu dalam beberapa hal oposisi terhadap organisasi internasional seperti NATO atau Komunitas Ekonomi Eropa. Akibat utamanya Perancis tidak boleh tergantung kepada negara asing manapun untuk dapat bertahan (kemudian harus menunda pembuatan tenaga nuklir Perancis) dan bahwa Perancis harus menolak bantuan dari setiap kekuatan asing, apakah itu Amerika Serikat ataupun Uni Soviet. Seseorang dapat juga mengutip para pengamat asing katakan sebagai kebijakan mercusuar, yaitu desakan Perancis sebagai kekuatan utama di dunia dan pembangunan kekuatan militer dan ekonomi untuk mendukung klaim ini. Untuk tujuan tersebut, Gaullisme secara jelas memengaruhi kebijakan luar negeri Perancis dalam beberapa dekade berikutnya walaupun Gaullis secara kuantitas tidak lagi memegang kekuasaan.

Kritik dari luar negeri khususnya di Britania Raya dan Amerika Serikat, dengan sedikit kasar dan getir mengkritik kebijakan kejayaan dan kemerdekaan de Gaulle. Poin friksi utama adalah keputusan de Gaulle untuk menarik diri Perancis dari komando militer terpusat NATO (namun bukan dari keanggotaan NATO) dan untuk mengeluarkan NATO dari markasnya di Fontainebleau. De Gaulle menolak pasukan asing di tanah Perancis jika pasukan tersebut tidak berada di bawah komando Perancis, suatu tindakan yang sangat membuat marah Amerika Serikat, yang memiliki pasukan di tanah Perancis pada saat itu dan berharap militer Perancis beserta kebijakan luar negerinya berada dalam barisan yang sama.

Kebijakan dalam negeri[sunting | sunting sumber]

Beberapa orang mengutip konservatisme sosial, dan dirigisme dan volontarisme ekonomi sebagai bagian dari ideologi Gaullis, meskipun hal ini tidak seluruhnya diakui oleh mereka yang menyebut dirinya sebagai Gaullis. Gaullisme secara umum dianggap sebagai ideologi sayap kanan, walaupun ada juga Gaullis sayap kiri. Perbedaan di antara keduanya adalah mengenai perbedaan kebijakan sosial dan ekonomi.

Gaullisme kadang dikarakteristikkan sebagai bentuk populisme, mengingat de Gaulle sangat bergantung pada kharisma pribadinya. De Gaulle memilih hubungan langsung dengan rakyat dibandingkan menggunakan politik parlementer; dalam beberapa hal, dia sangat blak-blakan terhadap politikus dan permainan politik. De Gaulle mengundurkan diri setelah gagal meraih mayoritas dalam sebuah referendum pada reformasi Senat Perancis.

Kelompok politik[sunting | sunting sumber]

Gaullis sebagai sebuah kelompok politik digunakan untuk merujuk pada Serikat Demokrat untuk Republik (UDR).

Sejak kematian de Gaulle dan bubarnya UDR, pengertian Gaullisme menjadi tidak jelas. Dalam penggunaannya di era 1980-1990-an, "Gaullisme", atau "Neo-Gaullisme" merujuk pada Dukungan untuk Republik (saat ini dilebur ke Serikat untuk Gerakan Populer), partai tengah-kanan-nya Jacques Chirac. Di masa lalu, Chirac mengadopsi baik pendekatan dirigiste maupun laissez-faire terhadap ekonomi; saat ini Chirac memiliki sikap pro-Eropa setelah dikenal secara luas menyatakan Eropanisme di en:Call of Cochin. Untuk alasan-alasan ini, beberapa yang berada di posisi politik kanan, seperti Charles Pasqua, menyatakan Chirac dan partainya sebagai bukan "Gaullis sejati".

Ada beberapa pihak di sayap kiri politik yang juga menyebut diri mereka Gaullis. Bahkan presiden sosialis François Mitterrand yang menyatakan cara memerintah de Gaulle sebagai kudeta permanen secara terus menerus mempertahankan penundaan program nuklir dan berusaha merealisasikan kemerdekaan Perancis.