Antikomunisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Anti-komunisme adalah posisi menentang komunisme. Anti-komunisme terorganisir yang dikembangkan sebagai reaksi terhadap munculnya komunisme, terutama setelah Revolusi Oktober 1917 di Rusia dan mencapai dimensi global selama Perang Dingin. Dalam pengertian ini anti-komunisme tidak selalu menunjukkan keengganan untuk ideologi komunisme, melainkan menentang Marxisme-Leninisme dengan konsep negara satu partai, seperti bekas Uni Soviet dan sekutunya, yang telah dikritik sebagai tidak menjadi masyarakat komunis, melainkan hanya nama: lihat negara komunis.

Kebanyakan anti-komunis menolak konsep materialisme historis[butuh rujukan], yang merupakan ide sentral dalam Marxisme. Anti-komunis menolak keyakinan Marxis bahwa kapitalisme akan diikuti oleh sosialisme dan komunisme, seperti feodalisme diikuti oleh kapitalisme. Anti-komunis mempertanyakan validitas klaim Marxis bahwa negara sosialis akan "layu" ketika tidak perlu menjadi masyarakat komunis sejati. Anti-komunis juga menuduh komunis telah menyebabkan beberapa kelaparan yang terjadi di negara-negara komunis abad ke-20, seperti Kelaparan Rusia 1921 dan kelaparan jauh lebih parah di China selama Lompatan Jauh ke Depan.

Anti-komunis[siapa?] berpendapat bahwa penindasan pada tahun-tahun awal pemerintahan Bolshevik, sementara tidak seekstrim itu selama pemerintahan Joseph Stalin, masih sukar dengan standar yang wajar, mengutip contoh seperti polisi rahasia Felix Dzerzhinsky, yang dieliminasi banyak lawan politik lewat eksekusi di luar hukum, dan menghancurkan dengan brutal pemberontakan Kronstadt dan pemberontakan Tambov.[butuh rujukan] Beberapa anti-komunis[siapa?] merujuk pada komunisme dan fasisme sebagai totalitarianisme, melihat kesamaan antara tindakan pemerintah komunis dan fasis.[butuh rujukan]

Lawan berpendapat bahwa partai-partai komunis yang berkuasa cenderung menjadi kaku toleransi terhadap oposisi politik. Pemerintah komunis juga telah dituduh menciptakan kelas penguasa baru (sebuah Nomenklatura), dengan kekuasaan dan hak istimewa yang lebih besar daripada yang sebelumnya dinikmati oleh kelas atas di rezim non-komunis.

Gerakan anti-komunisme[sunting | sunting sumber]

Anti-komunisme sayap kiri[sunting | sunting sumber]

Karena perpecahan Partai Komunis dari sosialis Internasional Kedua untuk membentuk Komunis Internasional Ketiga, sosialis demokratis dan sosial demokrat telah bertentangan dengan komunisme, mengkritik untuk sifat anti-demokratis. Contoh kritikus sayap kiri negara komunis dan pihak George Orwell, Boris Souveraine, Bayard Rustin, Irving Howe dan Max Shachtman.

Anarkis[sunting | sunting sumber]

Meskipun banyak,[siapa?] anarkis menggambarkan diri mereka sebagai komunis, semua anarkis mengkritik partai-partai Komunis yang otoriter dan termasuk negara. Mereka berpendapat bahwa konsep-konsep Marxis seperti kediktatoran proletariat dan kepemilikan negara atas alat-alat produksi adalah diharamkan untuk anarkisme. Beberapa anarkis mengkritik komunisme dari sudut pandang individualis.

Tokoh anarkis Mikhail Bakunin berdebat dengan Karl Marx dalam Internasionale Pertama, dengan alasan bahwa negara Marxis adalah bentuk lain dari penindasan.[1] Ia membenci gagasan partai pelopor yang massa berkuasa dari atas. Anarkis awalnya berpartisipasi di dalam, dan bersukacita di atas, revolusi 1917 sebagai contoh pekerja mengambil kekuasaan untuk diri mereka sendiri. Namun, setelah Revolusi Oktober, menjadi jelas bahwa kaum Bolshevik dan anarkis memiliki ide yang sangat berbeda. Anarkis Emma Goldman, dideportasi dari Amerika Serikat ke Rusia pada tahun 1919, awalnya antusias terhadap revolusi, tapi yang tersisi setelahnya membuat sangat kecewa, dan mulai menulis dalam buku "Kekecewaan saya di Rusia". Tokoh anarkis Peter Kropotkin, disodorkan pada kritik tajam dari kemunculan birokrasi Bolshevik dalam surat kepada Vladimir Lenin, tercatat pada tahun 1920:. "[Kediktatoran partai] adalah sebuah positif berbahaya bagi pembangunan sebuah sistem sosialis baru. Apa yang dibutuhkan adalah konstruksi lokal dengan kekuatan lokal ... Rusia telah menjadi Republik Soviet hanya dalam nama. "[Rujukan?] Banyak anarkis berperang melawan Rusia, Spanyol dan Komunis Yunani; banyak yang dibunuh oleh mereka, seperti Lev Chernyi, Camillo Berneri dan Constantinos Speras.

Kapitalis[sunting | sunting sumber]

Prinsip komunis adalah redistribusi kekayaan yang diperoleh dalam akumulasi kapitalis dipegang oleh anti-komunis yang akan bertentangan dengan prinsip perdagangan bebas sukarela.[butuh rujukan] Selain itu banyak teori kapitalis percaya bahwa komunisme mengganggu mekanisme harga yang hanya dioptimalkan secara persaingan pribadi. Lihat perhitungan debat ekonomi.

Dalam Manifesto Komunis, Marx memaparkan rencana 10-point dalam menasihati redistribusi tanah dan produksi, dan Ludwig von Mises berpendapat bahwa bentuk-bentuk awal dan berkelanjutan redistribusi merupakan pemaksaan langsung.[2][3] Baik rencana 10-point Marx maupun sisa manifesto mengatakan apa-apa tentang siapa yang berhak untuk melaksanakan rencana tersebut.[4] Milton Friedman berpendapat bahwa tidak adanya kegiatan ekonomi sukarela membuatnya terlalu mudah bagi para pemimpin politik yang represif untuk memberikan diri mereka kekuasaan koersif. Pandangan Friedman juga dimiliki oleh Friedrich Hayek dan John Maynard Keynes, keduanya percaya bahwa kapitalisme sangat penting bagi kebebasan untuk bertahan hidup dan berkembang.[5][6]

Banyak kritikus kapitalis[siapa?] Melihat kesalahan kunci dalam teori ekonomi komunis, yang memprediksi bahwa dalam masyarakat kapitalis, kaum borjuis akan menumpuk terus peningkatan modal dan kekayaan, sedangkan kelas bawah menjadi lebih tergantung pada kelas penguasa untuk bertahan hidup, menjual tenaga kerja mereka untuk gaji yang paling minimal, menyalahkan efek pada kapitalisme. Anti-komunis[siapa?] menunjuk kepada kenaikan secara keseluruhan dalam standar rata-rata hidup di negara barat non-komunis dan mengklaim bahwa baik kaya dan miskin telah terus menjadi lebih kaya.[butuh rujukan] Anti-komunis berpendapat bahwa mantan negara Dunia Ketiga yang berhasil keluar dari kemiskinan dalam beberapa dekade terakhir telah melakukannya dengan menggunakan kapitalisme, terutama India dan China. Anti-komunis[siapa?] mengutip rezim Mengistu di Ethiopia sebagai contoh bagaimana rezim Komunis di Dunia Ketiga gagal untuk mencapai pembangunan atau pertumbuhan ekonomi.[butuh rujukan]

Objektivisme[sunting | sunting sumber]

Objektif berpendapat bahwa kekayaan (atau nilai manusia lainnya) adalah penciptaan pikiran individu, bahwa sifat manusia membutuhkan motivasi dengan insentif pribadi, dan karena itu, bahwa hanya kebebasan politik dan ekonomi yang konsisten dengan kesejahteraan manusia. Hal ini ditunjukkan dan mereka percaya dengan kemakmuran komparatif pasar bebas dan ekonomi sosialis. Objektivis Ayn Rand menulis bahwa para pemimpin komunis biasanya mengaku bekerja untuk kebaikan bersama, tetapi banyak atau semua dari mereka telah juga korup dan totaliter.[7]

Eks-komunis[sunting | sunting sumber]

Banyak mantan komunis telah berubah menjadi anti-komunis. Mikhail Gorbachev berpaling dari Komunis menjadi demokrat sosial. Milovan Djilas, adalah mantan pejabat komunis Yugoslavia, yang menjadi pembangkang terkemuka dan kritikus komunisme. Leszek Kolakowski adalah seorang komunis Polandia yang menjadi terkenal sebagai anti-komunis. Dia terkenal karena analisis kritis terhadap pemikiran Marxis, yang diakui sejarah adalah buku tiga volumenya, Arus Utama Marxisme, yang "dianggap oleh beberapa[8] menjadi salah satu buku yang paling penting pada teori politik abad ke-20".[9] Tuhan Yang Gagal adalah sebuah buku tahun 1949 yang dikumpulkan bersama enam esai dengan kesaksian dari sejumlah mantan Komunis terkenal, yang penulis juga jurnalis. Tema umum dari esai adalah kekecewaan penulis dengan komunisme dan meninggalkannya. Promosi untuk buku ini berjudul "Enam orang terkenal menceritakan bagaimana mereka mengubah pikiran mereka tentang komunisme". Anti-komunis lain yang terkenal adalah Whittaker Chambers, mantan mata-mata Uni Soviet yang bersaksi terhadap sesama mata-mata sebelum House Un-American Activities Committee.[10]

Anti-komunis lainnya yang dulunya Marxis termasuk penulis Max Eastman, John Dos Passos, James Burnham, Morrie Ryskind, Frank Meyer, Will Herberg, Sidney Hook,[11] Louis Fischer, André Gide, Arthur Koestler, Ignazio Silone, Stephen Spender , Peter Hitchens, Zita Seabra dan Richard Wright.[12] Anti-komunis yang sosialis sekali, liberal modern atau sosial demokrat meliputi: John Chamberlain,[13] Friedrich Hayek,[14] Raymond Moley,[15] Norman Podhoretz dan Irving. Kristol.[16]

Fasisme dan politik sayap kanan[sunting | sunting sumber]

Fasisme sering dianggap sebagai reaksi terhadap pemberontakan komunis dan sosialis di Eropa.[17] Fasisme Italia, yang didirikan dan dipimpin oleh Benito Mussolini, mengambil alih kekuasaan dengan restu raja Italia setelah bertahun-tahun kerusuhan kiri menyebabkan banyak konservatif takut bahwa revolusi komunis tak terelakkan. Sejarawan Ian Kershaw dan Joachim Fest menyatakan bahwa pasca-Perang Dunia I Jerman, Nazi adalah salah satu dari banyak parpol nasionalis fasis dan bersaing untuk pimpinan gerakan anti-komunis Jerman, dan dari negara Jerman. Di Eropa, banyak bangsawan, intelektual konservatif, kapitalis dan industrialis memberikan dukungan mereka terhadap gerakan fasis. Selama akhir 1930-an dan 1940-an, beberapa rezim anti-komunis dan kelompok yang didukung Nazisme: Falange di Spanyol; rezim Vichy dan Legiun Relawan Perancis melawan Bolshevisme (Wehrmacht Resimen Infanteri 638) di Perancis; set Cliveden, Lord Halifax, dan rekan Neville Chamberlain di Inggris.;[18] dan, di Amerika Selatan, gerakan seperti Brasil integralisme.

Anti-komunisme tetap menjadi tema dalam politik paling kanan setelah perang. Sebagai contoh, di Amerika Serikat, Frank L. Britton, editor The American Nasionalis menerbitkan sebuah buku, Dibalik Komunisme, pada tahun 1952 yang menyebarluaskan mitos bahwa komunisme adalah konspirasi Yahudi yang berasal di Palestina.[19]

Agama[sunting | sunting sumber]

Buddha[sunting | sunting sumber]

Thích Huyền Quang adalah biksu terkemuka Vietnam dan pembangkang anti-komunis. Pada tahun 1977, Huyền Quang menulis surat kepada Perdana Menteri Pham Van Đồng yang merinci jumlah penindasan oleh rezim komunis.[20] Terkait ini, ia dan lima biksu senior lainnya ditangkap dan ditahan.[20] Pada tahun 1982, Huyền Quang ditangkap dan kemudian dimasukkan ke dalam tahanan rumah permanen untuk menentang kebijakan pemerintah setelah secara terbuka mencela pembentukan Kuil Budha Vietnam yang dikendalikan negara.[21] Thích Quảng DJO adalah seorang biarawan Buddha Vietnam dan pembangkang anti-komunis. Pada bulan Januari 2008, majalah berbasis di Eropa A Different View memilih Ven. Thích Quảng DJO sebagai salah satu dari 15 Juara Demokrasi Dunia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Texts by Bakunin at Anarchy Archives; Texts by Marx on Bakunin at Marxist Internet Archive
  2. ^ Von Mises, Human Action
  3. ^ coercion
  4. ^ "Politics and Participation under Communist Rule" by Peter J. Potichnyj and Jane Shapiro Zacek (Hardcover - Jan 1, 1983)
  5. ^ Friedrich Hayek (1944). The Road to Serfdom. University Of Chicago Press. ISBN 0-226-32061-8. 
  6. ^ Bellamy, Richard (2003). The Cambridge History of Twentieth-Century Political Thought. Cambridge University Press. hlm. 60. ISBN 0-521-56354-2. 
  7. ^ Ayn Rand, Capitalism: the Unknown Ideal, 1966, New American Library.
  8. ^ TimesOnline.co.uk
  9. ^ "Polish anti-Marxist thinker dies", Adam Easton, BBC News, 17 July 2009
  10. ^ Chambers, Whittaker (1952). Witness. Random House. ISBN 0-89526-571-0. 
  11. ^ John Diggins, Up From Communism, Harper & Row, 1975.
  12. ^ Richard Crossman, The God That Failed (1949).
  13. ^ John Chamberlain, A Life With the Printed Word, Regnery, 1982, p.136.
  14. ^ Friedrich Hayek, The Fatal Conceit: The Errors of Socialism, 1988.
  15. ^ Raymond Moley, After Seven Years, 1939.
  16. ^ Irving Kristol, Neoconservatism: The Autobiography of an Idea, 1995.
  17. ^ Walter Laqueur. Fascism - a reader's guide: analyses, interpretations, bibliography. Berkeley and Los Angeles, California, USA: University of California Press, 1976. pp. 16-17
  18. ^ Carroll Quigley, Tragedy and Hope, 1966, p. 619.
  19. ^ Hall-Hoag Collection Radicalism and Reactionary Politics in America Brown University
  20. ^ a b Vietnamese Federation For Fatherland's Integrity
  21. ^ International Herald Tribune - Dissident patriarch of Vietnam Buddhist group dies

Bacaan terkait[sunting | sunting sumber]

  • Kennan, George F. (1964). On Dealing with the Communist World, in series, The Elihu Root Lectures. New York: Harper & Row. xi, 57 p. N.B.: Also on t.p.: "Published for the Council on Foreign Relations".

Pranala luar[sunting | sunting sumber]