Operasi Overlord

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Operasi Overlord adalah nama sandi untuk Pertempuran Normandia, operasi yang sukses diluncurkan oleh Sekutu untuk menginvasi Jerman yang menguasai Eropa Barat selama Perang Dunia II. Operasi itu diluncurkan pada tanggal 6 Juni 1944 dengan pendaratan Normandia (Operasi Neptune, umumnya dikenal sebagai D-Day). Diawali dengan serangan 1.200 pesawat dari pasukan lintas udara yang mendahului serangan amfibi yang melibatkan lebih dari 5.000 kapal. Hampir 160.000 pasukan menyeberangi selat inggris pada tanggal 6 Juni, dan lebih dari dua juta pasukan Sekutu di Prancis pada akhir Agustus.

Keputusan untuk melakukan invasi lintas selat pada tahun 1944 diambil pada Konferensi Trisula di Washington pada bulan Mei 1943. Jenderal Dwight D. Eisenhower diangkat menjadi komandan Markas Besar Tertinggi Pasukan Ekspedisioner Sekutu (SHAEF), dan Jenderal Bernard Montgomery diangkat sebagai komandan Grup Tentara ke-21, yang terdiri dari semua Angkatan Darat yang terlibat dalam invasi. Pantai Normandy di barat laut Prancis terpilih sebagai area invasi, dengan Amerika yang ditugaskan untuk mendarat di sektor bernama Utah dan Omaha, Inggris pada Sword dan Gold, dan Kanada di Juno. Untuk memenuhi kondisi yang diharapkan di tepi pantai Normandia, teknologi khusus yang dikembangkan, termasuk dua pelabuhan buatan yang disebut Pelabuhan Murbei dan berbagai tangki khusus yang diberi nama Hobart's Funnies. Pada bulan-bulan menjelang invasi ini, Sekutu melakukan penipuan militer yang besar, Operasi Bodyguard, menggunakan elektronik dan visual informasi yang salah. Hal ini menyesatkan Jerman untuk tanggal dan lokasi utama pendaratan Sekutu. Führer Adolf Hitler menempatkan Field Marshal Jerman Erwin Rommel yang bertanggung jawab atas pengembangan benteng disepanjang Tembok Atlantic yang diproklamirkan Hitler untuk mengantisipasi invasi.

Sekutu gagal mencapai tujuan mereka pada hari pertama, tetapi memperoleh kedudukan yang lemah bahwa mereka secara bertahap memperluas wilayah penaklukan di pelabuhan Cherbourg pada tanggal 26 Juni dan kota Caen pada 21 Juli. Pasukan Jerman gagal melakukan serangan balik pada 8 Agustus meninggalkan 50.000 prajurit dari Angkatan Darat ke-7 yang terperangkap dalam kantong Falaise. Sekutu melancarkan invasi kedua dari Laut Mediterania Prancis selatan (sandi-bernama Operasi Dragoon) pada 15 Agustus, dan Pembebasan Paris menyusul pada 25 agustus. Pasukan Jerman mundur ke timur menyeberangi Seine pada 30 Agustus 1944, menandai penutupan Operasi Overlord.

Persiapan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juni 1940, pimpinan Jerman Adolf Hitler telah menang dalam apa yang disebut "kemenangan yang paling terkenal dalam sejarah"— jatuhnya Prancis.[24] Kapal pendarat Inggris dievakuasi ke Inggris lebih dari 338,000 pasukan Sekutu yang terjebak di sepanjang pantai utara Prancis (termasuk banyak dari British Expeditionary Force (BEF)) di evakuasi Dunkirk (27 Mei-4 Juni).[25] Para perencana Inggris melaporkan kepada Perdana Menteri Winston Churchill pada tanggal 4 Oktober yang bahkan dengan bantuan negara Persemakmuran lainnya dan Amerika Serikat, tidak akan mungkin bagi Sekutu untuk mendapatkan kembali pijakan di benua Eropa dalam waktu dekat.[26] Setelah blok Poros menginvasi Uni Soviet pada bulan Juni 1941, pemimpin Soviet Joseph Stalin mulai mendesak untuk membuka front kedua di Eropa Barat. Churchill menolak karena ia merasa bahwa bahkan dengan bantuan Amerika, Inggris tidak memiliki cukup pasukan untuk menyerang,[27] dan dia ingin menghindari serangan frontal seperti yang telah terjadi di Somme dan Passchendaele di Perang Dunia I.[28] Dua rencana tentatif bernama sandi Operasi Roundup dan Operasi Sledgehammer diajukan untuk 1942-43, tapi tidak dianggap oleh Inggris sebagai operasi yang praktis atau mungkin akan berhasil.[29] Sebaliknya, Sekutu memperluas aktivitas mereka di Mediterania, meluncurkan invasi dari Prancis di Afrika Utara pada bulan November 1942, invasi Sisilia pada bulan Juli 1943, dan menyerang Italia pada bulan September.[30] Pertempuran-pertempuran ini memberikan pasukan dengan pengalaman berharga pasukan dalam perang amfibi.[31]

Peserta Konferensi Trisula di Washington pada bulan Mei 1943 mengambil keputusan untuk meluncurkan invasi lintas selat pada tahun depan.[32] Churchill lebih menyukai rencana serangan utama Sekutu ke Jerman melalui Mediterania, tetapi Amerika, yang menyediakan sebagian besar pasukan dan peralatan, tidak menyetujuinya.[33] Letnan Jenderal Inggris Frederick E. Morgan ditunjuk sebagai Kepala Staf, Komandan Tertinggi Sekutu (COSSAC), memulai perencanaan rinci.[32] Rencana awal dibatasi dengan jumlah kapal induk yang tersedia, yang sebagian besar sudah dikerahkan di Mediterania dan di Pasifik.[34] Karena pelajaran dari Serangan Dieppe pada 19 Agustus 1942, Sekutu memutuskan untuk tidak langsung menyerang pelabuhan di Prancis, seperti pendaratan pertama mereka.[35] Kegagalan di Dieppe juga menyoroti kebutuhan yang memadai atas artileri dan dukungan udara, terutama dukungan udara dalam jarak dekat, dan kapal khusus yang mampu melakukan perjalanan yang sangat dekat dengan pantai.[36] Jarak operasi yang pendek dari pesawat Inggris seperti Spitfire dan Typhoon sangat membatasi jumlah lokasi pendaratan yang potensial, karena dukungan udara yang komprehensif tergantung pada lamanya pesawat mengudara.[37] Morgan mempertimbangkan empat lokasi untuk pendaratan: Brittany, Semenanjung Cotentin, Normandia, dan Pas de Calais. Karena Brittany dan Cotentin adalah semenanjung, Jerman bisa memotong pergerakan Sekutu di tanah genting yang relatif sempit, sehingga daerah-daerah tersebut ditolak.[38]

Pas de Calais, titik terdekat di benua Eropa ke Inggris, adalah lokasi peluncuran untuk roket V-1 dan roket V-2 roket, yang masih dalam pengembangan. Jerman menganggapnya sebagai zona pendaratan yang paling memungkinkan, sehingga wilayah ini adalah yang paling ketat penjagaannya.[39] Ini menawarkan Sekutu beberapa peluang untuk ekspansi, namun daerah ini dibatasi oleh banyak sungai dan kanal,[40] sedangkan pendaratan di depan yang luas di Normandia akan memungkinkan ancaman yang simultan terhadap pelabuhan Cherbourg, pelabuhan pesisir lebih jauh ke barat di Brittany, dan serangan darat menuju Paris dan akhirnya ke Jerman. Oleh karena itu Normandia dipilih sebagai lokasi pendaratan.[41] Kelemahan yang paling serius dari pantai Normandia adalah kurangnya fasilitas pelabuhan yang akan diatasi melalui pengembangan pelabuhan buatan.[42]

Staf COSSAC merencanakan untuk memulai invasi pada 1 Mei 1944.[40] Rancangan awal dari rencana tersebut diterima di Konferensi Quebec pada bulan Agustus 1943. Jenderal Dwight D. Eisenhower diangkat menjadi komandan SHAEF.[43] Jenderal Bernard Montgomery ditunjuk sebagai komandan Grup Angkatan Darat ke-21, yang terdiri dari semua angkatan darat yang terlibat dalam invasi.[44] Pada tanggal 31 Desember 1943, Eisenhower dan Montgomery pertama kali melihat rencana COSSAC yang mengusulkan pendaratan amfibi oleh tiga divisi, dengan dua divisi tambahan yang mendukung. Dua Jenderal segera bersikeras untuk memperluas skala awal invasi ke lima divisi, dengan pasukan udara dengan tiga divisi tambahan, untuk memungkinkan operasi pada front yang lebih luas dan untuk mempercepat penaklukan pelabuhan Cherbourg. Kebutuhan untuk memperoleh atau menghasilkan tambahan kapal untuk memperluas operasi berarti menunda invasi sampai Juni 1944.[44] Akhirnya Sekutu mengirimkan 39 divisi untuk Pertempuran Normandia: 22 Amerika, 12 Inggris, 3 Kanada, 1 Polandia, dan 1 Prancis, Total semuanya adalah lebih dari satu juta pasukan[45] yang seluruhnya di bawah komando Inggris.[46]

Rencana Invasi Sekutu[sunting | sunting sumber]

"Overlord" adalah nama yang diberikan untuk pembentukan penempatan pasukan dalam skala besar di benua Eropa.[47] Tahap pertama, invasi amfibi dan pembentukan untuk mengamankan pendaratan, dinamakan Operasi Neptune.[48] Untuk mendapatkan penguasaan udara yang diperlukan untuk memastikan keberhasilan invasi ini, Sekutu melancarkan kampanye pengeboman (Operasi Pointblank) untuk menargetkan pesawat terbang Jerman, persediaan bahan bakar, dan lapangan udara. Di bawah Rencana Transportasi, infrastruktur komunikasi, jalan raya, dan jalur kereta api dibom untuk memotong wilayah utara Prancis dan membuat lebih sulit bagi Jerman untuk mengirim bantuan ke sana. Serangan-serangan ini tersebar luas sehingga untuk menghindari pengungkapan lokasi invasi yang tepat.[49] Penipuan yang rumit direncanakan untuk mencegah Jerman dapat menentukan waktu dan lokasi dari invasi.[50]

Garis pantai Normandia dibagi menjadi tujuh sektor, dengan nama sandi menggunakan ejaan alfabet—Able, barat dari Omaha, untuk Roger di sisi timur dari Sword. Delapan sektor selanjutnya ditambahkan ketika invasi itu diperluas hingga mencakup Utah di Semenanjung Cotentin. Sektor dibagi lagi menjadi pantai yang diidentifikasi oleh warna Hijau, Merah, dan Putih.[51]

Perencana Sekutu mempertimbangkan pendaratan pendahuluan dengan pasukan terjun payung: di dekat Caen di sisi timur untuk mengamankan jembatan Sungai Orne, dan bagian utara dari Carentan di sisi barat. Tujuan awal adalah untuk menguasai Carentan, Isigny, Bayeux, dan Caen. Amerika, ditugaskan untuk mendarat di Utah dan Omaha, untuk memotong Semenanjung Cotentin dan menguasai fasilitas pelabuhan di Cherbourg. Inggris di Sword dan Gold, dan Kanada di Juno, untuk menguasai Caen dan membentuk garis depan dari Caumont-l'Éventé ke tenggara dari Caen dalam rangka untuk melindungi sisi Amerika, sambil membangun lapangan udara di dekat Caen. Penaklukan Caen dan sekitarnya akan memberikan pasukan Kanada area yang cocok untuk mendesak ke arah selatan untuk menangkap kota Falaise. Pengamanan pemondokan akan ditetapkan dan upaya yang dilakukan untuk menahan semua wilayah utara yang ditaklukan dari jalur Avranches-Falaise selama tiga minggu pertama. Tentara Sekutu kemudian akan bergerak ke kiri untuk maju menuju Sungai Seine.[52][53][54]

Armada invasi dipimpin oleh Laksamana Sir Bertram Ramsay, dibagi menjadi Satuan Tugas Barat Laut (di bawah Laksamana Alan G Kirk) yang mendukung sektor Amerika dan Satuan Tugas Timur Laut (di bawah Admiral Sir Philip Vian) mendukung sektor Inggris dan Kanada.[55][56] Pasukan Amerika dari Angkatan Darat Pertama, yang dipimpin oleh Letnan Jenderal Omar Bradley, terdiri Korps VII (Utah) dan Korps V (Omaha). Di sisi Inggris, Letnan Jenderal Miles Dempsey memimpin Angkatan Darat ke-2 (Inggris), di mana Korps XXX ditugaskan untuk Gold dan Korps I untuk Juno dan Sword.[57] Angkatan darat secara keseluruhan berada di bawah perintah Montgomery, dan komando udara dibawah Marsekal Udara Sir Trafford Leigh Mallory.[32] Angkatan Darat ke-1 (Kanada) termasuk personil dan unit-unit dari Polandia, Belgia, dan Belanda.[58] Negara-negara Sekutu lainnya juga turut serta.[59]

Pengintaian[sunting | sunting sumber]

Angkatan Udara Ekspedisi Sekutu melakukan lebih dari 3.200 sorti foto pengintaian dari bulan April 1944 sampai awal invasi. Foto-foto dari garis pantai diambil pada ketinggian yang sangat rendah untuk mengungkapkan medan, hambatan di pantai, dan struktur pertahanan seperti bunker dan meriam. Untuk menghindari kewaspadaan Jerman untuk lokasi invasi, pekerjaan ini harus dilakukan secara merata di seluruh pesisir pantai Eropa. Medan, jembatan, kedudukan pasukan, dan bangunan di pedalaman juga difoto, dalam banyak kasus dari beberapa sudut, untuk memberikan informasi kepada Sekutu sebanyak mungkin.[60] Anggota dari Operasi Gabungan Kelompok Sabotase secara sembunyi-sembunyi menyiapkan peta pelabuhan terperinci, termasuk rekaman kedalaman.[61]

Sebuah seruan untuk foto-foto liburan dan kartu pos Eropa yang diumumkan oleh BBC menghasilkan lebih dari sepuluh juta barang, beberapa di antaranya terbukti berguna. Informasi yang dikumpulkan oleh pemberontak Prancis membantu memberikan rincian tentang pergerakan pasukan Poros dan teknik konstruksi yang digunakan oleh Jerman untuk bunker dan instalasi pertahanan.

Banyak pesan radio Jerman yang disandikan menggunakan mesin Enigma dan teknik persandian lainnya dan sandi-sandi itu sering berubah. Tim pemecah sandi yang ditempatkan di Bletchley Park bekerja untuk memecahkan sandi secepat mungkin untuk memberikan informasi terlebih dahulu tentang rencana dan pergerakan pasukan Jerman. Intelijen militer Inggris bernama sandi informasi ini intelijen Ultra, karena hanya diberikan kepada komandan tingkat atas. Kode Enigma yang digunakan oleh Field Marshal Gerd von Rundstedt, Oberbefehlshaber West (Panglima Tertinggi Barat; OB West), komandan Front Barat, berhasil dipecahkan pada akhir Maret. Intelijen Jerman mengubah sandi Enigma tepat setelah pendaratan Sekutu pada 6 Juni, tetapi pada 17 Juni Sekutu mampu membacanya kembali.[62]

Teknologi[sunting | sunting sumber]

Berdasakan pada kegagalan Serangan Dieppe, Sekutu mengembangkan teknologi baru untuk membantu memastikan keberhasilan Operasi Overlord. Untuk melengkapi pengeboman lepas pantai dan serangan udara, beberapa kapal pendarat yang dilengkapi dengan artileri dan senjata antitank untuk memberikan bantuan tembakan jarak dekat.[63] Sekutu telah memutuskan untuk tidak segera menyerang salah satu pelabuhan Prancis yang sangat dilindungi dan membuat dua pelabuhan, yang disebut Pelabuhan Mulberry, yang dirancang oleh perencana COSSAC. Setiap rakitan terdiri dari pemecah ombak terluar yang mengambang, beton caissons (yang disebut pemecah gelombang Phoenix) dan beberapa dermaga apung.[64] Pelabuhan Mulberry yang dilengkapi dengan tempat perlindungan blockship ("Gooseberry").[65] Dengan harapan bahwa bahan bakar akan sulit atau tidak mungkin untuk didapatkan di benua Eropa, Sekutu membangun sebuah "Pipa Saluran Bawah Laut" (PLUTO). Pipa yang dikembangkan khusus [66] dengan diameter 7,6 cm itu harus diletakkan di bawah selat dari Isle of Wight ke Cherbourg pada H+18. Masalah teknis dan keterlambatan dalam penaklukan Cherbourg berarti pipa itu baru beroperasi pada 22 September. Pipa kedua diletakkan dari Dungeness ke Boulogne pada akhir Oktober.[67]

Militer Inggris membuat serangkaian tank khusus, yang dijuluki Hobart Funnies, untuk menghadapi kondisi yang diperkirakan selama kampanye Normandia. Dikembangkan di bawah pengawasan Mayor Jenderal Percy Hobart, berupa M4 Sherman dan Churchill tank yang dimodifikasi khusus. Contohnya termasuk tank Sherman Crab (dilengkapi dengan rantai besi yang berfungsi menghancurkan ranjau darat), Churchill Crocodile (penyembur api), dan Lapis Baja Spesialis Parit, tank yang bisa digunakan oleh tank lainnya sebagai jembatan untuk melewati tanggul laut atau untuk mengatasi hambatan lainnya.[68] Di beberapa daerah, pantai terdiri dari tanah liat lunak yang tidak bisa mendukung berat badan tank. Tank "Kumparan" akan mengatasi masalah ini dengan menggunakan gulungan alas di atas permukaan tanah yang lembut dan meninggalkan alas tersebut di tempat sebagai rute untuk tank yang lebih konvensional.[69] Kendaraan Lapis baja Royal Engineers (AVREs) yang dimodifikasi untuk banyak tugas, termasuk peletakan jembatan dan menembakkan peledak berukuran besar ke dalam posisi perkubuan.[70] Tank Duplex-Drive (tank DD), desain lain yang dikembangkan oleh grup Hobart , adalah tank amfibi swagerak yang mengapung menggunakan kanvas tahan air yang dipompa dengan udara yang terkompresi.[71] Tank Ini mudah tenggelam, dan pada D-Day banyak tank yang tenggelam sebelum mencapai pantai, terutama di Omaha.[72]

Penipuan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan-bulan menjelang invasi, Sekutu melakukan Operasi Bodyguard, strategi menyeluruh yang dirancang untuk menyesatkan Jerman dalam menentukan tanggal dan lokasi utama pendaratan Sekutu.[73] Operasi Fortitude termasuk Fortitude Utara, kampanye misinformasi menggunakan lalu lintas radio palsu untuk menuntun Jerman untuk menduga serangan ke Norwegia,[74] dan Fortitude Selatan, penipuan utama yang dirancang agar Jerman percaya bahwa pendaratan akan berlangsung di Pas de Calais pada bulan Juli. Grup Angkatan Darat ke-1 (AS) palsu diciptakan, konon terletak di Kent dan Sussex di bawah komando Letnan Jenderal George S. Patton. Sekutu membuat tank, truk, dan kapal pendarat palsu, dan menempatkannya di dekat pantai. Beberapa unit militer, termasuk Korps II Kanada dan Divisi ke-2 Kanada, pindah ke daerah ini untuk meningkatkan ilusi bahwa kekuatan besar berkumpul di sana.[75][76] Serta siaran lalu lintas radio palsu, pesan radio asli dari Grup Angkatan Darat ke-21 yang pertama dialihkan ke Kent via darat dan kemudian disiarkan, untuk memberikan kesan kepada Jerman bahwa sebagian besar pasukan Sekutu ditempatkan di sana.[77] Patton tetap ditempatkan di Inggris sampai 6 Juli, sehingga tipuan ini menjadikan Jerman percaya serangan kedua akan berlangsung di Calais.[78] Personil militer dan sipil sama-sama menyadari untuk tetap merahasiakan hal ini, dan pasukan invasi sebanyak mungkin terus terisolasi, terutama pada periode sebelum invasi. Salah satu Jenderal Amerika dikirim kembali ke Amerika Serikat dengan tidak hormat setelah mengungkapkan tanggal invasi di sebuah pesta.[79]

Jerman mengira memiliki jaringan mata-mata yang luas yang beroperasi di Inggris, tetapi pada kenyataannya semua agen-agen mereka telah ditangkap, dan beberapa telah menjadi agen ganda yang bekerja untuk Sekutu sebagai bagian dari Sistem Double-Cross. Agen ganda Juan Pujol García, berkebangsaan Spanyol yang melawan Nazi dikenal dengan kode nama "Garbo", selama dua tahun menjelang Hari-H mengembangkan jaringan informan palsu yang dipercaya Jerman mengumpulkan intelijen untuk mereka. Dalam bulan-bulan sebelum Hari-H, Pujol mengirimkan ratusan pesan kepada atasannya di Madrid, pesan khusus disiapkan oleh intelijen Inggris untuk meyakinkan Jerman bahwa serangan yang akan datang pada bulan Juli di Calais.[80][81]

Banyak stasiun radar Jerman di pantai Prancis dihancurkan oleh RAF dalam persiapan untuk pendaratan.[82] Pada malam sebelum invasi, dalam Operasi Taxable, Squadron RAF No. 617 menjatuhkan potongan "window", yaitu kertas alumunium yang menyebabkan kesalahan pembacaan radar oleh operator radar Jerman sebagai konvoi Angkatan Laut. Ilusi itu didukung oleh sekelompok kecil kapal penarik balon bedilan. Skuadron RAF No. 2018 juga menjatuhkan "window" di dekat Boulogne-sur-Mer dalam Operasi Glimmer. Pada malam yang sama, sekelompok kecil operator Special Air Service (SAS) mengerahkan pasukan palsu yang berupa boneka ke Le Havre dan Isigny. Boneka-boneka ini membuat Jerman percaya bahwa serangan udara tambahan telah terjadi.[83]

Latihan dan keamanan[sunting | sunting sumber]

Latihan untuk pendaratan Overlord berlangsung paling awal Juli 1943.[84] Pantai terdekat menyerupai tempat pendaratan Normandia yang direncanakan, kota Slapton di Devon, dievakuasi pada bulan Desember 1943, dan diambil alih oleh Angkatan Bersenjata Inggris sebagai tempat untuk latihan, termasuk penggunaan kapal pendarat dan pengelolaan hambatan pantai.[85] Insiden friendly fire terjadi pada 27 April 1944 mengakibatkan kematian 450 orang.[86] Pada hari berikutnya, korban bertambah yang diperkirakan sekitar 749 tentara Amerika dan pelaut tewas ketika kapal torpedo Jerman mengejutkan anggota Pasukan "U" saat melakukan Latihan Tiger.[87][88] Latihan dengan kapal pendarat dan amunisi juga berlangsung di Pusat Pelatihan Gabungan di Inveraray, Skotlandia.[89] Latihan Angkatan Laut berlangsung di Irlandia Utara, dan tim medis di London dan tempat lain berlatih bagaimana mereka akan menangani gelombang korban yang diharapkan.[90] Pasukan terjun payung melakukan latihan, termasuk demonstrasi terjun payung dalan skala besar pada tanggal 23 Maret 1944 yang ditonton oleh Churchill, Eisenhower, dan pejabat tinggi lainnya.[91]

Perencana Sekutu menganggap kejutan taktis menjadi elemen penting dari rencana untuk pendaratan.[92] Informasi mengenai tanggal pasti dan lokasi pendaratan yang diberikan hanya kepada orang tingkat paling atas dalam angkatan bersenjata. Orang-orang yang diisolasi ke area pimpinan mereka pada akhir Mei, dengan tidak ada berkomunikasi lebih lanjut dengan dunia luar.[93] Pasukan diberi penjelasan dengan menggunakan peta yang benar dalam setiap detail kecuali nama tempat, dan tidak diberitahu tujuan mereka yang sebenarnya sampai mereka berada di laut.[94] Pemadaman berita di Inggris meningkatkan efektivitas operasi penipuan.[95] Perjalanan ke dan dari Republik Irlandia dilarang, dan pergerakan beberapa kilometer dari pantai Inggris dibatasi.[96]

Prakiraan cuaca[sunting | sunting sumber]

Perencana invasi merincikan suatu set kondisi mengenai waktu invasi, hanya beberapa hari dalam setiap bulan yang cocok untuk pelaksanaan invasi. Bulan purnama diinginkan, karena akan memberikan pencahayaan untuk pilot pesawat dan memiliki pasang tertinggi. Sekutu ingin jadwal pendaratan sesaat sebelum fajar, di antara pasang rendah dan tinggi, ketika pasang sedang meninggi. Ini akan meningkatkan jarak pandang terhadap rintangan yang telah ditempatkan musuh di pantai sambil meminimalkan jumlah waktu yang harus dihabiskan pasukan di tempat terbuka. Kriteria tertentu yang juga ditetapkan untuk kecepatan angin, jarak pandang, dan awan.[97] Eisenhower telah memilih 5 Juni sebagai tanggal untuk serangan. Namun, pada 4 Juni, kondisinya jelas-jelas tidak cocok untuk pendaratan, angin kencang dan ombak yang tinggi membuat peluncuran kapal pendara mustahil dilakukan dan awan rendah akan mencegah pesawat untuk menemukan sasaran mereka.[97]

Pada malam tanggal 4 Juni, tim meteorologi yang dipimpin oleh Kapten Grup James Stagg dari Royal Air Force, memperkirakan bahwa cuaca akan membaik sehingga invasi dapat dapat berlangsung pada tanggal 6 Juni. Ia bertemu Eisenhower dan komandan senior lainnya di markas mereka di Southwick House, Hampshire untuk membahas situasi terkini.[98] Jenderal Montgomery dan Mayor Jenderal Walter Bedell Smith, kepala staf Eisenhower, bersemangat untuk meluncurkan invasi. Laksamana Bertram Ramsay disiapkan untuk menjalankan armadanya, sementara Marsekal Kepala Udara Trafford Leigh Mallory menyatakan keprihatinannya bahwa kondisi akan menjadi tidak menguntungkan bagi pesawat-pesawat Sekutu. Setelah banyak diskusi, Eisenhower memutuskan bahwa invasi harus dilaksanakan.[68] Kontrol Sekutu atas Atlantik yang berarti meteorologi Jerman tidak memiliki akses informasi pola cuaca sebanyak Sekutu.[97] Ketika pusat meterologi Luftwaffe di Paris yang memperkirakan cuaca buruk akan terjadi dua minggu, banyak komandan Wehrmacht meninggalkan pos mereka untuk menghadiri pertandingan perang di Rennes, dan para tentara dari banyak unit yang diberikan cuti.[99] Marsekal Erwin Rommel kembali ke Jerman untuk merayakan ulang tahun istrinya dan menemui Hitler untuk mendapatkan lebih banyak panzer.[98]

Seandainya Eisenhower menunda invasi, periode berikutnya yang tersedia dengan kombinasi pasang surut yang tepat (tapi tanpa bulan purnama yang diinginkan) adalah dua minggu kemudian, dari 18 hingga 20 Juni. Seperti yang telah terjadi, selama periode ini pasukan Sekutu akan menghadapi badai besar yang berlangsung empat hari, antara 19 dan 22 Juni, yang akan membuat pendaratan awal menjadi tidak mungkin.[97]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Beevor 2009, hlm. 82.
  2. ^ Beevor 2009, hlm. 76.
  3. ^ a b Williams 1988, hlm. x.
  4. ^ Beevor 2009, hlm. 492.
  5. ^ US Navy website.
  6. ^ Luxembourg Army website.
  7. ^ Cision 2014.
  8. ^ Copenhagen Post 2014.
  9. ^ China Daily 2005.
  10. ^ Badsey 1990, hlm. 85.
  11. ^ Zetterling 2000, hlm. 32.
  12. ^ Zetterling 2000, hlm. 34.
  13. ^ Shulman 2007, hlm. 192.
  14. ^ a b Wilmot 1997, hlm. 434.
  15. ^ Buckley 2006, hlm. 117–120.
  16. ^ a b Tamelander & Zetterling 2003, hlm. 341.
  17. ^ Tamelander & Zetterling 2003, hlm. 342.
  18. ^ Zetterling 2000, hlm. 77.
  19. ^ Giangreco, Moore & Polmar 2004, hlm. 252.
  20. ^ Tamelander & Zetterling 2003, hlm. 342–343.
  21. ^ Zetterling 2000, hlm. 83.
  22. ^ Beevor 2009, hlm. 519.
  23. ^ Flint 2009, hlm. 336–337.
  24. ^ Dear & Foot 2005, hlm. 322.
  25. ^ Churchill 1949, hlm. 115.
  26. ^ Zuehlke 2004, hlm. 20.
  27. ^ Ford & Zaloga 2009, hlm. 8–10.
  28. ^ Churchill 1951, hlm. 582.
  29. ^ Zuehlke 2004, hlm. 21–22.
  30. ^ Ford & Zaloga 2009, hlm. 10–11.
  31. ^ Beevor 2012, hlm. 319.
  32. ^ a b c Ford & Zaloga 2009, hlm. 11.
  33. ^ Ford & Zaloga 2009, hlm. 10.
  34. ^ Wilmot 1997, hlm. 177–178, chart p. 180.
  35. ^ Whitmarsh 2009, hlm. 9.
  36. ^ Zuehlke 2004, hlm. 23.
  37. ^ Gilbert 1989, hlm. 397, 478.
  38. ^ Ford & Zaloga 2009, hlm. 13–14.
  39. ^ Beevor 2009, hlm. 33–34.
  40. ^ a b Wilmot 1997, hlm. 170.
  41. ^ Ambrose 1994, hlm. 73–74.
  42. ^ Ford & Zaloga 2009, hlm. 14.
  43. ^ Gilbert 1989, hlm. 491.
  44. ^ a b Whitmarsh 2009, hlm. 12–13.
  45. ^ Weinberg 1995, hlm. 684.
  46. ^ Ellis, Allen & Warhurst 2004, hlm. 521–533.
  47. ^ Churchill 1951, hlm. 88.
  48. ^ Ford & Zaloga 2009, hlm. 592–593.
  49. ^ Ford & Zaloga 2009, Map, inside front cover.
  50. ^ Beevor, 2009 & Warhurst 2004, hlm. 78, 81.
  51. ^ Buckingham 2004, hlm. 594.
  52. ^ Churchill 1951, Map, p. 12.
  53. ^ Beevor & 2009 2009, hlm. 25.
  54. ^ Ellis, Allen & Warhurst 2004, hlm. x.
  55. ^ Churchill 1951, hlm. 623.
  56. ^ Goldstein, Dillon & Wenger 1994, hlm. 81.
  57. ^ Whitmarsh 2009, hlm. 21.
  58. ^ Williams 1988, hlm. 27–28.
  59. ^ Evans 2008, hlm. 181.
  60. ^ Zuehlke 2004, hlm. 183.
  61. ^ Whitmarsh 2009, hlm. 321.
  62. ^ Whitmarsh 2009, hlm. 89–90.
  63. ^ Wilmot 1997, hlm. 182.
  64. ^ Wilmot 1997, hlm. 195.
  65. ^ Wilmot & 1997 2009, hlm. 208.
  66. ^ 3 & in cm, hlm. 42–43.
  67. ^ Whitmarsh & 2009 2009, hlm. 73.
  68. ^ a b Wilmot 1997.
  69. ^ Wilmot 1997, hlm. 680.
  70. ^ Ford & Zaloga 2009, hlm. 465.
  71. ^ Zuehlke 2004, hlm. 3.
  72. ^ Ford & Zaloga 2009, hlm. 71–72.
  73. ^ Weinberg 1995, hlm. 33.
  74. ^ Brown 2007, hlm. 21.
  75. ^ Beevor 2009, hlm. 224–226.
  76. ^ Zuehlke 2004, hlm. 34.
  77. ^ Whitmarsh & 2009 2009, hlm. 131.
  78. ^ Beevor 2009, hlm. 42–43.
  79. ^ Beevor 2009, hlm. 33.
  80. ^ Whitmarsh & 2009 2009, hlm. 30.
  81. ^ Beevor & 2009 2009, hlm. 30.
  82. ^ Whitmarsh & 2009 2009, hlm. 95–104.
  83. ^ Bickers 1994, hlm. 5.
  84. ^ Zuehlke 2004, hlm. 36, 97.
  85. ^ Goldstein, Dillon & Wenger 1994, hlm. 342.
  86. ^ Lewis 1990, hlm. 232–237.
  87. ^ Fenton 2004, hlm. 347.
  88. ^ Lewis 1990, hlm. 73.
  89. ^ Zuehlke 2004, hlm. 273.
  90. ^ Goldstein, Dillon & Wenger 1994, hlm. 340–341.
  91. ^ Goldstein, Dillon & Wenger 1994, hlm. 332–333.
  92. ^ Ford & Zaloga 2009, Map, p. 344.
  93. ^ Whitmarsh 2009, hlm. 366–367.
  94. ^ Whitmarsh 2009, hlm. 398–400.
  95. ^ Beevor 2009, hlm. 399–400.
  96. ^ Dear & Foot 2005.
  97. ^ a b c d Whitmarsh 2009.
  98. ^ a b Beevor 2009.
  99. ^ Ford & Zaloga 2009.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]