George S. Patton

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
George S. Patton
General George S. Patton wearing his 4-star service cap.jpg
Patton pada tahun 1945
Nama lahirGeorge Smith Patton Jr.
Julukan"Bandito"
"Old Blood and Guts"
Lahir(1885-11-11)11 November 1885
San Gabriel, California, U.S.
Meninggal21 Desember 1945(1945-12-21) (umur 60)
Heidelberg, Pendudukan Jerman oleh Sekutu
DikebumikanLuxembourg American Cemetery and Memorial
Pengabdian Amerika Serikat
Dinas/cabang Angkatan Darat Amerika Serikat
Lama dinas1908–1945
PangkatUS-O10 insignia.svg Jenderal
KesatuanCabang Kavaleri, Cabang Lapis Baja
KomandoAngkatan Darat Ketujuh Amerika Serikat
Angkatan Darat Ketiga Amerika Serikat
Angkatan Darat Kelima belas Amerika Serikat
Perang/pertempuranRevolusi Meksiko

Perang Dunia I


Perang Dunia II

PenghargaanDistinguished Service Cross (2)
Distinguished Service Medal (3)
Silver Star (2)
Legion of Merit
Bronze Star
Purple Heart
Lihat Daftar
Pasangan
Beatrice Banning Ayer
(m. 1910)
RelasiGeorge Smith Patton II (ayah)
George Smith Patton I (kakek)
Benjamin Davis Wilson (kakek)
John K. Waters (menantu)
AnakBeatrice Smith
Ruth Ellen
George Patton IV
Tanda tanganGeorge S Patton Signature.svg

George Smith Patton Jr. (11 November 188521 Desember 1945) adalah seorang jenderal Angkatan Darat Amerika Serikat pada Perang Dunia II. Dalam 36 tahun kariernya di angkatan darat, Ia menjadi Kadet Ajudan di West Point, menjadi juara lima Modern Pentathlon pada Olimpiade musim panas 1912 di Swedia, lulus Sekolah Kavaleri di Prancis pada 1912 dan 1913, dijadwalkan untuk ikut dalam Olimpiade musim panas 1916 yang seharusnya diadakan di Berlin, menjadi pendukung peperangan lapis baja, dan mengkomandani pasukan di Afrika Utara, Sisilia, dan Eropa. Patton terkenal sebagai pejuang murni yang tak kenal ampun dan ganas, dan diberi julukan "Old Blood and Guts" (Darah dan Jeroan Tua), nama yang muncul setelah seorang wartawan salah mengutip dia mengatakan "it takes blood and brains to win a war". Sejarah mencatatnya sebagai pemimpin militer yang brilian, yang juga sering tidak patuh dan kadang-kadang tidak stabil.

Awal kehidupan

Anne Wilson "Nita" Patton, adik Patton. Dia bertunangan dengan John J. Pershing pada tahun 1917–18.

George Smith Patton Jr. lahir pada tanggal 11 November 1885,[1][2] di Los Angeles pinggiran kota San Gabriel, California, kepada George Smith Patton Sr. dan istrinya Ruth Wilson, putri Benjamin Davis Wilson. Patton memiliki seorang adik perempuan, Anne, yang dijuluki "Nita."[3]

Sejak kecil, Patton mengalami kesulitan belajar membaca dan menulis, tetapi akhirnya mengatasi ini dan dikenal di masa dewasanya sebagai pembaca yang rajin.[Note 1] Dia dibimbing dari rumah sampai usia sebelas tahun, ketika dia terdaftar di Stephen Clark's School for Boys, sebuah sekolah swasta di Pasadena, selama enam tahun. Patton digambarkan sebagai anak yang cerdas dan banyak dibaca di sejarah militer klasik, khususnya eksploitasi Hannibal, Scipio Africanus, Julius Caesar, Joan of Arc, dan Napoleon Bonaparte, serta teman keluarga John Singleton Mosby, yang sering mampir ke rumah keluarga Patton ketika George masih kecil.[3] Dia juga seorang penunggang kuda yang setia.[4]

Patton menikahi Beatrice Banning Ayer, putri industrialis Boston Frederick Ayer, pada 26 Mei 1910, di Beverly Farms, Massachusetts. Mereka dikaruniai tiga anak, Beatrice Smith (lahir Maret 1911), Ruth Ellen (lahir Februari 1915), dan George Patton IV (lahir Desember 1923).[5] Istri Patton, Beatrice, meninggal pada 30 September 1953 karena aneurisma yang pecah[6] setelah jatuh saat menunggang kudanya dalam perburuan dengan saudara laki-lakinya dan yang lainnya di Myopia Hunt Club di South Hamilton, Massachusetts.[7]

Patton tidak pernah serius mempertimbangkan karier selain militer.[4] Pada usia tujuh belas tahun ia memasuki Akademi Militer Amerika Serikat di West Point, New York. Dia mendaftar ke beberapa universitas dengan program Reserve Officer's Training Corps, dan diterima di Princeton College, tetapi akhirnya memutuskan Institut Militer Virginia (VMI), yang dihadiri oleh ayah dan kakeknya.[8] Dia menghadiri sekolah 1903-1904 dan, meskipun dia berjuang dengan membaca dan menulis, tampil luar biasa dalam seragam dan inspeksi penampilan serta latihan militer. Ketika dia berada di VMI, seorang senator dari California menominasikannya untuk West Point.[9] Dia adalah seorang inisiat dari Komisi Beta Kappa Alpha Order.[10]

Pada tahun pertamanya di West Point, Patton mudah menyesuaikan diri dengan rutinitas. Namun, prestasi akademiknya sangat buruk sehingga ia terpaksa mengulang tahun pertamanya setelah gagal matematika.[11] Dia unggul dalam latihan militer meskipun kinerja akademisnya tetap rata-rata. Dia adalah kadet sersan mayor selama tahun pertamanya, dan ajudan kadet pada tahun seniornya. Dia juga bergabung dengan tim sepak bola, tetapi dia terluka lengannya dan berhenti bermain pada beberapa kesempatan. Sebaliknya ia mencoba untuk tim pedang dan trek dan lapangan dan berspesialisasi dalam pentathlon modern.[12] Dia berkompetisi dalam olahraga ini di Olimpiade Musim Panas 1912 di Stockholm, dan dia selesai di tempat kelima—tepat di belakang empat Swedia.[13]

Patton lulus dengan nomor 46 dari 103 taruna di West Point pada 11 Juni 1909,[14] dan menerima komisi sebagai letnan dua di cabang Kavaleri dari Angkatan Darat Amerika Serikat.[15][16]

Leluhur

Keluarga Patton adalah keturunan Irlandia, Skotlandia-Irlandia, Inggris, Skotlandia, Perancis dan Wales. Nenek buyutnya berasal dari keluarga bangsawan Wales, keturunan dari banyak bangsawan Wales Glamorgan,[4] yang memiliki latar belakang militer yang luas. Patton percaya bahwa dia memiliki kehidupan sebelumnya sebagai seorang prajurit dan bangga dengan ikatan mistis dengan leluhurnya.[17][18][19][20] Meskipun tidak secara langsung diturunkan dari George Washington, Patton menelusuri beberapa akar Inggris kolonial hingga kakek buyut George Washington.[21] Ia juga keturunan dari Raja Edward I Inggris melalui putra Edward Edmund of Woodstock, 1st Earl of Kent.[21] Keyakinan keluarga yang dipegang Patton adalah keturunan dari enam belas baron yang telah menandatangani Magna Carta.[21] Patton percaya pada reinkarnasi, menyatakan bahwa dia telah bertempur dalam pertempuran dan perang sebelumnya sebelum waktunya, selain itu, leluhurnya sangat penting baginya, membentuk bagian sentral dari identitas pribadinya.[22] Patton pertama di Amerika adalah Robert Patton, lahir di Ayr, Skotlandia. Dia berimigrasi ke Culpeper, Virginia, dari Glasgow, pada tahun 1769 atau 1770.[23] Kakek dari pihak ayah adalah George Smith Patton, yang memimpin Infanteri Virginia ke-22 di bawah Jubal Early di Perang Saudara dan terbunuh dalam Pertempuran Ketiga Winchester, sedangkan paman buyutnya Waller T. Patton terbunuh dalam Serangan Pickett selama Pertempuran Gettysburg. Patton juga keturunan dari Hugh Mercer, yang terbunuh dalam Pertempuran Princeton selama Revolusi Amerika Serikat. Ayah Patton, yang lulus dari Virginia Military Institute (VMI), menjadi pengacara dan kemudian pengacara distrik dari Los Angeles County. Kakek dari pihak ibu Patton adalah Benjamin Davis Wilson, seorang pedagang yang telah menjadi Walikota Los Angeles kedua. Ayahnya adalah seorang peternak kaya dan pengacara yang memiliki peternakan seluas 1000 hektar di dekat Pasadena, California.[24][25] Patton juga keturunan Huguenot Prancis Louis DuBois.[26][27]

Perwira Junior

Tugas pertama Patton adalah dengan Kavaleri ke-15 di Fort Sheridan, Illinois,[28] dimana ia memantapkan dirinya sebagai pemimpin hard-driving yang mengesankan atasan dengan dedikasinya.[29] Pada akhir 1911, Patton dipindahkan ke Fort Myer, Virginia, di mana banyak pemimpin senior Angkatan Darat ditempatkan. Berteman dengan Menteri Perang Henry L. Stimson, Patton menjabat sebagai ajudannya di fungsi sosial di atas tugas rutinnya sebagai quartermaster untuk pasukannya.[30]

Patton (kanan) anggar di pentathlon modern dari Olimpiade Musim Panas 1912

Olimpiade 1912

Untuk keahliannya dalam berlari dan anggar, Patton terpilih sebagai entri Angkatan Darat untuk pentathlon modern pertama di Olimpiade 1912 di Stockholm, Swedia.[31] Patton was the only American among the 42 pentathletes, who were all military officers.[32] Patton menempati posisi kedua puluh satu di bidang pistol, ketujuh di renang, keempat di Anggar, keenam di kompetisi Berkuda, dan ketiga di footrace, finishing kelima secara keseluruhan dan pertama di antara pesaing non-Swedia.[33] Ada beberapa kontroversi mengenai penampilannya dalam kompetisi menembak pistol, di mana ia menggunakan pistol edisi Angkatan Darat AS kaliber .38 sementara sebagian besar pesaing lainnya memilih senjata api .22. Dia mengklaim bahwa lubang di kertas dari tembakan awalnya begitu besar sehingga peluru kemudian melewatinya, tetapi hakim memutuskan bahwa salah satu pelurunya meleset sepenuhnya. Kompetisi modern pada level ini sekarang sering menggunakan latar belakang bergerak khusus untuk melacak beberapa bidikan melalui lubang yang sama.[34][35] Jika pernyataannya benar, Patton kemungkinan akan memenangkan medali Olimpiade di acara tersebut.[36] Putusan juri dikuatkan. Satu-satunya komentar Patton tentang masalah ini adalah:

Patton di atas kuda pacuan kudanya, Wooltex, pada tahun 1914
Terjemahan

Desain pedang

Patton Sword.png

Setelah Olimpiade 1912, Patton melakukan perjalanan ke Saumur, Prancis, di mana ia belajar teknik anggar dari Ajudan Charles Cléry, "master of arms" Prancis dan instruktur anggar di sekolah kavaleri disana.[37] Membawa pelajaran ini kembali ke Fort Myer, Patton mendesain ulang doktrin pertarungan pedang untuk kavaleri AS, lebih menyukai serangan dorong daripada manuver pemotongan standar dan merancang pedang baru untuk serangan semacam itu. Dia untuk sementara ditugaskan ke Kantor Kepala Staf Angkatan Darat, dan pada tahun 1913, 20.000 pertama Saber Kavaleri Model 1913—yang dikenal sebagai "Pedang Patton"—dipesan. Patton kemudian kembali ke Saumur untuk mempelajari teknik-teknik lanjutan sebelum membawa keahliannya ke Mounted Service School di Fort Riley, Kansas, di mana ia akan menjadi murid dan instruktur anggar. Dia adalah perwira Angkatan Darat pertama yang ditunjuk sebagai "Tuan Pedang",[38][39] sebuah gelar yang menunjukkan instruktur top sekolah dalam ilmu pedang.[40] Tiba pada bulan September 1913, ia mengajar anggar kepada perwira kavaleri lainnya, banyak dari mereka yang berpangkat lebih tinggi darinya..[41] Patton lulus dari sekolah ini pada Juni 1915. Dia awalnya dimaksudkan untuk kembali ke Kavaleri ke-15,[42] yang menuju Filipina. Khawatir penugasan ini akan mengakhiri karirnya, Patton pergi ke Washington, DC selama 11 hari cuti dan meyakinkan teman-teman berpengaruh untuk mengatur penugasan kembali baginya ke Kavaleri Ke-8 di Fort Bliss, Texas, mengantisipasi bahwa ketidakstabilan di Meksiko dapat berubah menjadi perang saudara skala penuh.[43] Sementara itu, Patton dipilih untuk berpartisipasi dalam Olimpiade Musim Panas 1916, tetapi olimpiade itu dibatalkan karena Perang Dunia I.[44]

Ekspedisi Pancho Villa

Pada tahun 1915 Letnan Patton ditugaskan untuk tugas patroli perbatasan dengan Pasukan Kavaleri ke-8, yang berbasis di Sierra Blanca.[45][46] Selama berada di kota, Patton memakai M1911 Colt .45 di ikat pinggangnya, bukan sarungnya. Senjata apinya ditembaknya secara tidak sengaja pada suatu malam di Bar, jadi dia menukarnya dengan revolver Colt Single Action Army bergading, senjata yang akan nantinya menjadi ikon gambar Patton.[47]

Pada bulan Maret 1916 pasukan Meksiko yang setia kepada Pancho Villa menyeberang ke New Mexico dan menyerang kota perbatasan Columbus. Kekerasan di Columbus menewaskan beberapa orang Amerika. Sebagai tanggapan, AS meluncurkan Ekspedisi Pancho Villa ke Meksiko. Kesal karena mengetahui bahwa unitnya tidak akan berpartisipasi, Patton mengajukan banding ke komandan ekspedisi John J. Pershing, dan ditunjuk sebagai ajudan pribadinya untuk ekspedisi. Ini berarti Patton akan memiliki peran dalam mengatur upaya tersebut, dan keinginan serta dedikasinya terhadap tugas tersebut membuat Pershing terkesan.[48][49] Patton mencontoh banyak gaya kepemimpinannya setelah Pershing, yang menyukai tindakan tegas dan tegas dan memerintah dari depan.[50][51] Sebagai ajudan, Patton mengawasi logistik transportasi Pershing dan bertindak sebagai kurir pribadinya.[52]

Ketahanan mobil touring Dodge Brothers Model 30-35 tahun 1915 menjadi terkenal di kalangan pembuat mobil baru setelah digunakan pada tahun 1916 Ekspedisi Pancho Villa[53]

Pada pertengahan April, Patton meminta Pershing kesempatan untuk memimpin pasukan, dan ditugaskan ke Pasukan C Kavaleri ke-13 untuk membantu perburuan Villa dan bawahannya.[54] Pengalaman tempur pertamanya datang pada 14 Mei 1916 dalam apa yang akan menjadi serangan bermotor pertama dalam sejarah perang AS. Pasukan sepuluh tentara dan dua pemandu sipil, di bawah komando Patton, dengan Infanteri ke-6 dalam tiga mobil tur Dodge mengejutkan tiga orang Villa selama ekspedisi mencari makan, membunuh Julio Cárdenas dan dua pengawalnya.[49][55] Tidak jelas apakah Patton secara pribadi membunuh salah satu dari pria itu, tetapi dia diketahui telah melukai ketiganya.[56] Insiden itu mendapat perhatian baik Patton dari Pershing dan perhatian media yang luas sebagai "pembunuh bandit".[49][57] Tak lama setelah itu, ia dipromosikan menjadi Letnan Satu saat menjadi bagian dari Kavaleri ke-10 pada 23 Mei 1916.[45] Patton menetap di Meksiko sampai akhir tahun. Presiden Woodrow Wilson melarang ekspedisi melakukan patroli agresif lebih dalam ke Meksiko, sehingga tetap berkemah di negara bagian perbatasan Meksiko untuk sebagian besar waktu itu. Pada bulan Oktober Patton pensiun sebentar ke California setelah dibakar oleh lampu gas yang meledak.[58] Dia kembali dari ekspedisi secara permanen pada bulan Februari 1917.[59]

Perang Dunia I

Patton di Bourg di Prancis pada tahun 1918 dengan tank ringan Renault FT

Setelah Ekspedisi Villa, Patton dirinci ke Front Royal, Virginia, untuk mengawasi pengadaan kuda untuk Angkatan Darat, tetapi Pershing campur tangan atas namanya.[59] Setelah Amerika Serikat memasuki Perang Dunia I, dan Pershing diangkat menjadi komandan American Expeditionary Force (AEF) di Front Barat, Patton meminta untuk bergabung dengan stafnya.[49] Patton dipromosikan menjadi kapten pada tanggal 15 Mei 1917 dan berangkat ke Eropa, di antara 180 orang dari kelompok pendahulu Pershing yang berangkat 28 Mei dan tiba di Liverpool, Inggris, pada 8 Juni.[60] Diambil sebagai ajudan pribadi Pershing, Patton mengawasi pelatihan pasukan Amerika di Paris hingga September, kemudian pindah ke Chaumont dan ditugaskan sebagai ajudan pos, memimpin Kompi pusat mengawasi pangkalan. Patton tidak puas dengan jabatan tersebut dan mulai tertarik pada tank, karena Pershing berusaha memberinya komando batalyon infanteri.[61] Saat berada di rumah sakit untuk jaundice, Patton bertemu Kolonel Fox Conner, yang mendorongnya untuk bekerja dengan tank alih-alih infanteri.[62]

Pada 10 November 1917 Patton ditugaskan untuk mendirikan Sekolah Tank Ringan AEF.[49] Dia meninggalkan Paris dan melapor ke sekolah pelatihan tank Tentara Prancis di Champlieu dekat Orrouy, di mana dia mengendarai Renault FT tank ringan. Pada tanggal 20 November, Inggris meluncurkan serangan menuju pusat rel penting Cambrai, menggunakan jumlah tank yang belum pernah ada sebelumnya.[63] Di akhir turnya pada 1 Desember, Patton pergi ke Albert, 30 mil (48 km) dari Cambrai, akan diberitahu tentang hasil serangan ini oleh kepala staf Korps Tank Inggris, Kolonel J.F.C. Fuller.[64] Dalam perjalanan kembali ke Paris, dia mengunjungi pabrik Renault untuk mengamati tank yang sedang diproduksi. Patton dipromosikan menjadi mayor pada 26 Januari 1918.[62] Dia menerima sepuluh tank pertama pada tanggal 23 Maret 1918 di sekolah tank di Bourg, sebuah desa kecil dekat Langres, département Haute-Marne. Satu-satunya tentara AS dengan pengalaman mengemudi tank, Patton secara pribadi mendukung tujuh tank dari kereta.[65] Di pos tersebut, Patton melatih awak tank untuk beroperasi mendukung infanteri, dan mempromosikan penerimaannya di antara perwira infanteri yang enggan.[66] Dia dipromosikan menjadi letnan kolonel pada tanggal 3 April 1918, dan menghadiri Command and General Staff College di Langres.[67]

Pada bulan Agustus 1918, ia ditempatkan sebagai penanggung jawab Brigade Tank Sementara 1 AS (diganti menjadi Brigade Tank ke-304 pada 6 November 1918). Brigade Tank Ringan Patton adalah bagian dari Korps Tank Kolonel Samuel Rockenbach, bagian dari Tentara Pertama Amerika.[68] Secara pribadi mengawasi logistik tank dalam pertempuran pertama yang digunakan oleh pasukan AS, dan mengintai sendiri area target untuk serangan pertama mereka, Patton memerintahkan agar tidak ada tank AS yang diserahkan.[67][69] Patton memimpin tank Renault FT berawak Amerika di Pertempuran Saint-Mihiel,[70] memimpin tank dari depan untuk sebagian besar serangan mereka, yang dimulai pada 12 September. Dia berjalan di depan tank ke desa Essey yang dikuasai Jerman, dan naik di atas sebuah tank selama serangan ke Pannes, berusaha untuk menginspirasi anak buahnya.[71]

Brigade Patton kemudian dipindahkan untuk mendukung U.S. Korps I dalam Serangan Meuse-Argonne pada 26 September.[70] Dia secara pribadi memimpin pasukan tank melalui kabut tebal saat mereka maju 5 mil (8 km) ke garis Jerman. Sekitar pukul 09:00, Patton terluka saat memimpin enam pria dan sebuah tank dalam serangan terhadap senapan mesin Jerman di dekat kota Cheppy.[72][73] Perintahnya, Prajurit Kelas Satu Joe Angelo, menyelamatkan Patton, yang kemudian dianugerahi Distinguished Service Cross.[74] Patton memerintahkan pertempuran dari lubang peluru selama satu jam lagi sebelum dievakuasi. Meskipun Divisi ke-35 (di mana pasukan tank Patton adalah salah satu komponennya) akhirnya berhasil menangkap Varennes, ia melakukannya dengan kerugian besar.[75] Mencoba untuk memindahkan tank cadangannya ke depan dan kehilangan kendali atas emosinya, Patton dikutip berpotensi membunuh salah satu anak buahnya sendiri, dengan menyatakan: "Beberapa cadangan saya Tank terjebak oleh beberapa parit. Jadi saya kembali dan membuat beberapa orang Amerika yang bersembunyi di parit menggali lorong. Saya pikir saya membunuh satu orang di sini. Dia tidak akan bekerja jadi saya memukul kepalanya dengan sekop".[76]

Patton berhenti di pos komando belakang untuk menyerahkan laporannya sebelum menuju ke rumah sakit. Sereno E. Brett, komandan Batalyon Tank ke-326 AS, mengambil alih komando brigade saat Patton tidak ada. Patton menulis dalam sebuah surat kepada istrinya: "Peluru masuk ke depan kaki kiri saya dan keluar tepat di celah pantat saya sekitar dua inci di sebelah kiri rektum saya. Peluru itu ditembakkan sekitar 50 m sehingga membuat lubang seukuran satu dolar [perak] di mana ia keluar."[77]

Saat memulihkan diri dari lukanya, Patton brevetted menjadi kolonel di Korps Tank AS Tentara Nasional pada 17 Oktober. Dia kembali untuk bertugas pada 28 Oktober tetapi tidak melihat tindakan lebih lanjut sebelum permusuhan berakhir pada ulang tahunnya yang ke-33 dengan gencatan senjata 11 November 1918.[78] Atas tindakannya di Cheppy, Patton menerima Distinguished Service Cross. Untuk kepemimpinannya di brigade dan sekolah tank, dia dianugerahi Distinguished Service Medal. Dia juga dianugerahi Purple Heart untuk luka tempurnya setelah dekorasi dibuat pada tahun 1932.[79]

Tahun antar perang

Patton berpangkat kolonel sementara di Camp Meade, Maryland, 1919

Patton meninggalkan Prancis ke New York City pada 2 Maret 1919. Setelah perang, ia ditugaskan ke Camp Meade, Maryland, dan kembali ke pangkat kapten permanennya pada 30 Juni 1920, meskipun ia dipromosikan menjadi mayor lagi keesokan harinya. Patton diberi tugas sementara di Washington D.C. tahun itu untuk bertugas di komite yang menulis manual tentang operasi tank. Selama waktu ini ia mengembangkan keyakinan bahwa tank harus digunakan bukan sebagai dukungan infanteri, melainkan sebagai kekuatan tempur independen. Patton mendukung desain tangki M1919 yang dibuat oleh J. Walter Christie, sebuah proyek yang ditunda karena pertimbangan keuangan.[80] Saat bertugas di Washington, D.C., pada tahun 1919, Patton bertemu Dwight D. Eisenhower,[81] yang akan memainkan peran besar dalam karier masa depan Patton. Selama dan setelah penugasan Patton di Hawaii, dia dan Eisenhower sering berkorespondensi. Patton mengirim catatan dan bantuan Eisenhower untuk membantunya lulus dari General Staff College.[82] Dengan Christie, Eisenhower, dan beberapa perwira lainnya, Patton mendorong lebih banyak pengembangan perang lapis baja di era antar perang. Pikiran ini selaras dengan Sekretaris Perang Dwight Davis, tetapi anggaran militer yang terbatas dan prevalensi cabang Infanteri dan Kavaleri yang sudah mapan berarti AS tidak akan banyak mengembangkan korps lapis bajanya sampai tahun 1940.[83]

Pada tanggal 30 September 1920, Mayor Patton saat itu melepaskan komando Brigade Tank ke-304 dan dipindahtugaskan ke Fort Myer sebagai komandan Skuadron ke-3, Kavaleri ke-3.[82] Membenci tugas sebagai Perwira staf masa damai, ia menghabiskan banyak waktu menulis makalah teknis dan memberikan pidato tentang pengalaman tempurnya di General Staff College.[80]

Pada Juli 1921 Patton menjadi anggota American Legion Tank Corps Post No. 19.[84] Dari tahun 1922 hingga pertengahan 1923 ia mengikuti Kursus Perwira Lapangan di Sekolah Kavaleri di Fort Riley, kemudian ia menghadiri Perguruan Tinggi Staf Umum dan Komando Angkatan Darat dari pertengahan 1923 hingga pertengahan 1924,[82] graduating 25th out of 248.[85] Pada bulan Agustus 1923, Patton menyelamatkan beberapa anak dari tenggelam ketika mereka jatuh dari kapal pesiar selama perjalanan berperahu dari Salem, Massachusetts. Dia dianugerahi Silver Lifesaving Medal untuk tindakan ini.[86] Dia untuk sementara diangkat ke Korps Staf Umum di Boston, Massachusetts, sebelum ditugaskan kembali sebagai G-1 dan G-2 dari Divisi Hawaii di Barak Schofield di Honolulu pada bulan Maret 1925.[82]

Patton diangkat G-3 dari Divisi Hawaii selama beberapa bulan, sebelum dipindahkan pada Mei 1927 ke Kantor Kepala Kavaleri di Washington, DC, di mana ia mulai mengembangkan konsep perang mekanis. Eksperimen singkat untuk menggabungkan infanteri, kavaleri, dan artileri menjadi kekuatan senjata gabungan dibatalkan setelah U.S. Kongres menghapus pendanaan. Patton meninggalkan kantor ini pada tahun 1931, kembali ke Massachusetts dan menghadiri Army War College, menjadi "Lulusan Terhormat" pada Juni 1932.[87]

Pada bulan Juli 1932, Patton (masih seorang Mayor) adalah perwira eksekutif dari Kavaleri ke-3, yang diperintahkan ke Washington oleh Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Douglas MacArthur. Patton mengambil alih komando 600 pasukan Kavaleri ke-3, dan pada 28 Juli, MacArthur memerintahkan pasukan Patton untuk maju dalam memprotes para veteran yang dikenal sebagai "Bonus Army" dengan gas air mata dan bayonet. Patton tidak puas dengan perilaku MacArthur, karena dia mengakui keabsahan keluhan para veteran dan sebelumnya dia sendiri menolak mengeluarkan perintah untuk menggunakan angkatan bersenjata untuk membubarkan para veteran. Patton kemudian menyatakan bahwa, meskipun dia menemukan tugas itu "paling tidak menyenangkan", dia juga merasa bahwa menjatuhkan para demonstran mencegah pemberontakan dan menyelamatkan nyawa dan harta benda. Dia secara pribadi memimpin Kavaleri ke-3 di Pennsylvania Avenue, membubarkan para pengunjuk rasa.[88][89] Patton juga menemui mantan anggotanya, Joe Angelo, sebagai salah satu pengunjuk rasa dan dengan paksa menyuruhnya pergi, takut pertemuan seperti itu akan menjadi berita utama.[90]

Patton dipromosikan menjadi letnan kolonel di Angkatan Darat reguler pada 1 Maret 1934, dan dipindahkan ke Divisi Hawaii pada awal 1935 untuk melayani sebagai G-2. Patton mengikuti tumbuhnya permusuhan dan aspirasi penaklukan dari kepemimpinan militan Jepang. Dia menulis rencana untuk mengasingkan orang Jepang yang tinggal di pulau-pulau jika terjadi serangan sebagai akibat dari kekejaman yang dilakukan oleh tentara Jepang terhadap orang Cina dalam perang Tiongkok-Jepang. Pada tahun 1937 ia menulis makalah dengan judul "Kejutan" yang meramalkan, dengan apa yang disebut D'Este "keakuratan yang mengerikan", serangan mendadak oleh Jepang di Hawaii.[91] Tertekan karena kurangnya prospek untuk konflik baru, Patton minum banyak dan diduga memulai hubungan singkat dengan keponakannya yang berusia 21 tahun melalui pernikahan, Jean Gordon.[92] Dugaan perselingkuhan ini membuat istrinya tertekan dan hampir mengakibatkan perpisahan mereka. Upaya Patton untuk memenangkannya kembali dikatakan di antara beberapa contoh di mana dia rela menunjukkan penyesalan atau penyerahan.[93]

Patton terus bermain polo dan berlayar saat ini. Setelah berlayar kembali ke Los Angeles untuk cuti panjang pada tahun 1937, ia ditendang oleh seekor kuda dan kakinya patah. Patton mengembangkan flebitis dari cedera, yang hampir membunuhnya. Insiden itu hampir memaksa Patton keluar dari dinas aktif, tetapi tugas administrasi enam bulan di Departemen Akademik di Sekolah Kavaleri di Fort Riley membantunya pulih.[92] Patton dipromosikan menjadi kolonel pada 24 Juli 1938 dan diberi komando Kavaleri Ke-5 di Fort Clark, Texas, selama enam bulan, sebuah pos yang dia sukai, tetapi dia dipindahkan ke Fort Myer lagi pada bulan Desember sebagai komandan Kavaleri ke-3. Di sana, ia bertemu Kepala Staf Angkatan Darat George C. Marshall, yang sangat terkesan dengannya sehingga Marshall menganggap Patton sebagai kandidat utama untuk promosi ke jenderal. Namun, di masa damai, dia akan tetap menjadi kolonel agar tetap memenuhi syarat untuk memimpin resimen.[94]

Patton memiliki kapal pesiar pribadi bernama When and If. Kapal yang dirancang oleh arsitek angkatan laut terkenal John G. Alden dan dibangun pada tahun 1939. Nama sekunar berasal dari Patton yang mengatakan bahwa dia akan berlayar "kapan dan jika" dia kembali dari perang.[95]

Perang Dunia II

Setelah Tentara Jerman menginvasi Polandia dan pecahnya Perang Dunia II di Eropa pada bulan September 1939, Angkatan Bersenjata A.S. memasuki periode mobilisasi, dan Kolonel Patton berusaha membangun kekuatan pasukan lapis baja AS. Selama manuver Angkatan Darat ketiga yang dilakukan pada tahun 1940, Patton menjabat sebagai wasit, di mana ia bertemu Adna R. Chaffee Jr. dan keduanya merumuskan rekomendasi untuk mengembangkan kekuatan lapis baja. Chaffee ditunjuk sebagai komandan pasukan ini,[96] dan menciptakan 1 dan Divisi Lapis Baja ke-2 serta doktrin senjata gabungan pertama. Dia menunjuk Patton sebagai komandan Brigade Lapis Baja ke-2, bagian dari Divisi Lapis Baja ke-2. Divisi itu adalah salah satu dari sedikit yang diorganisir sebagai formasi berat dengan banyak tank, dan Patton bertanggung jawab atas pelatihannya.[97] Patton dipromosikan menjadi Brigadir jenderal pada 2 Oktober, menjadi penjabat komandan divisi pada November, dan pada 4 April 1941 dipromosikan lagi menjadi mayor jenderal dan menjadikan Jenderal (CG) dari Divisi Lapis Baja ke-2.[96] Saat Chaffee mengundurkan diri dari komando I Korps Lapis Baja, Patton menjadi tokoh paling menonjol dalam doktrin lapis baja AS. Pada bulan Desember 1940, ia mengadakan latihan massal tingkat tinggi di mana 1.000 tank dan kendaraan didorong dari Columbus, Georgia, ke Kota Panama, Florida, dan kembali.[98] Dia mengulangi latihan dengan seluruh divisinya yang terdiri dari 1.300 kendaraan pada bulan berikutnya next.[99] Patton memperoleh lisensi pilot dan, selama manuver ini, mengamati pergerakan kendaraannya dari udara untuk menemukan cara menyebarkannya secara efektif dalam pertempuran.[98] Eksploitasinya membuatnya mendapatkan tempat di sampul majalah Life.[100]

Jenderal Patton memimpin divisi selama Manuver Tennessee pada bulan Juni 1941, dan dipuji atas kepemimpinannya, melaksanakan tujuan yang direncanakan selama 48 jam hanya dalam sembilan. Selama Louisiana Manuvers September, divisinya adalah bagian dari Tentara Merah yang kalah di Tahap I, tetapi di Tahap II ditugaskan ke Tentara Biru. Divisinya mengeksekusi 400-mil (640 km) end run di sekitar Tentara Merah dan "menangkap" Shreveport, Louisiana. Selama Oktober–November Carolina Manuvers, divisi Patton menangkap Hugh Drum, komandan pasukan lawan.[101] Pada tanggal 15 Januari 1942 ia diberi komando Korps Lapis Baja I, dan bulan berikutnya mendirikan Pusat Pelatihan Gurun[102] di wilayah Coachella Valley di Riverside County di California, untuk menjalankan latihan. Dia memulai latihan ini pada akhir 1941 dan melanjutkannya hingga musim panas 1942. Patton memilih 10000-ekar (40 km2) hamparan daerah gurun sekitar 50 mil (80 km) tenggara Palm Springs.[103] Sejak hari-hari pertamanya sebagai komandan, Patton sangat menekankan perlunya pasukan lapis baja untuk tetap berhubungan terus-menerus dengan pasukan lawan. Preferensi naluriahnya untuk gerakan ofensif ditandai dengan jawaban yang diberikan Patton kepada wartawan perang dalam konferensi pers tahun 1944. Menanggapi pertanyaan apakah serangan cepat melintasi Prancis Angkatan Darat Ketiga harus diperlambat untuk mengurangi jumlah korban AS, Patton menjawab, "Setiap kali Anda memperlambat sesuatu, Anda menyia-nyiakan manusia hidup."[104] Sekitar waktu inilah seorang reporter, setelah mendengar pidato di mana Patton mengatakan bahwa dibutuhkan "darah dan otak" untuk menang dalam pertempuran, mulai memanggilnya "darah dan jeroan". Julukan itu akan mengikutinya selama sisa hidupnya.[105] Tentara di bawah komandonya kadang-kadang dikenal menyindir, "darah kami, nyalinya". Meskipun demikian, ia dikenal dikagumi secara luas oleh orang-orang di bawah tanggung jawabnya.[106]

Kampanye Afrika Utara

Patton (kiri) dengan Laksamana Muda Henry Kent Hewitt di atas kapal USS Augusta, di lepas pantai Afrika Utara, November 1942

Di bawah Letnan Jenderal Dwight D. Eisenhower, Panglima Tertinggi Sekutu, Patton ditugaskan untuk membantu merencanakan Sekutu invasi Afrika Utara Prancis sebagai bagian dari Operasi Torch pada musim panas 1942.[107][108] Patton memimpin Gugus Tugas Barat, yang terdiri dari 33.000 orang di 100 kapal, di pendaratan yang berpusat di Casablanca, Maroko. Pendaratan, yang terjadi pada tanggal 8 November 1942, ditentang oleh pasukan Vichy French, tetapi anak buah Patton dengan cepat memperoleh beachhead dan melakukan perlawanan sengit. Casablanca jatuh pada 11 November dan Patton merundingkan gencatan senjata dengan Jenderal Prancis Charles Nogus.[109][110] Sultan Maroko sangat terkesan sehingga dia menghadiahkan Patton dengan Ordo Ouissam Alaouite, dengan kutipan "Les Lions dans leurs tanières gemetar en le voyant approcher" (Singa-singa di sarangnya gemetar saat dia mendekat).[111] Patton mengawasi pengubahan Casablanca menjadi pelabuhan militer dan menjadi tuan rumah Konferensi Casablanca pada Januari 1943.[112]

Pada tanggal 6 Maret 1943, setelah kekalahan U.S. II Corps oleh Korps Afrika Jerman, dikomandani oleh Generalfeldmarschall Erwin Rommel, para saat Pertempuran Kasserine Pass, Patton menggantikan Mayor Jenderal Lloyd Fredendall sebagai Komandan Jenderal Korps II dan dipromosikan menjadi letnan jenderal. Segera setelah itu, Mayor Jenderal Omar Bradley ditugaskan kembali ke korpsnya sebagai wakil komandannya.[113] Dengan perintah untuk mengambil tindakan formasi yang babak belur dan demoralisasi dalam waktu 10 hari, Patton segera memperkenalkan perubahan besar-besaran, memerintahkan semua tentara untuk mengenakan seragam yang bersih, rapi dan lengkap, menetapkan jadwal yang ketat, dan membutuhkan kepatuhan yang ketat terhadap protokol militer. Dia terus bergerak sepanjang komando berbicara dengan laki-laki, berusaha membentuk mereka menjadi tentara yang efektif. Dia mendorong mereka dengan keras, dan berusaha untuk menghargai mereka dengan baik atas prestasi mereka.[114] Gaya kepemimpinannya yang tanpa kompromi dibuktikan dengan perintahnya untuk menyerang posisi bukit di dekat Gafsa yang dilaporkan telah diakhiri olehnya dengan mengatakan, "Saya berharap untuk melihat korban seperti itu di antara petugas, terutama petugas staf, seperti yang akan meyakinkan saya. bahwa upaya serius telah dilakukan untuk mencapai tujuan ini."[115]

Pelatihan Patton efektif, dan pada tanggal 17 Maret, Divisi Infanteri ke-1 merebut Gafsa, memenangkan Pertempuran El Guettar, dan mendorong mundur pasukan lapis baja Jerman dan Italia dua kali. Sementara itu, pada tanggal 5 April, ia memecat Mayor Jenderal Orlando Ward, memimpin Divisi Lapis Baja ke-1, setelah kinerjanya yang lesu di Maknassy melawan pasukan Jerman yang jumlahnya lebih rendah. Maju pada Gabès, korps Patton menekan Mareth Line.[114] Selama waktu ini, dia melapor ke Jenderal Inggris Sir Harold Alexander, komandan 18th Army Group, dan masuk ke konflik dengan Wakil Marsekal Udara Sir Arthur Coningham tentang kurangnya dukungan udara jarak dekat yang disediakan untuk pasukannya. Ketika Coningham mengirim tiga perwira ke markas Patton untuk meyakinkannya bahwa Inggris memberikan dukungan udara yang cukup, mereka berada di bawah serangan udara Jerman di tengah pertemuan, dan sebagian dari langit-langit kantor Patton runtuh di sekitar mereka. Berbicara kemudian tentang pilot Jerman yang telah menyerang, Patton berkomentar, "jika saya dapat menemukan bajingan yang menerbangkan pesawat-pesawat itu, saya akan mengirimkan medali kepada mereka masing-masing."[116] Pada saat pasukannya mencapai Gabés, Jerman telah meninggalkannya. Dia kemudian melepaskan komando Korps II ke Bradley, dan kembali ke Korps Lapis Baja I di Casablanca untuk membantu merencanakan Operasi Husky, invasi Sekutu ke Sisilia. Khawatir pasukan AS akan dikesampingkan, dia meyakinkan komandan Inggris untuk mengizinkan mereka melanjutkan pertempuran sampai akhir Kampanye Tunisia sebelum berangkat dengan tugas baru ini.[116][117]

Kampanye Sisilia

Untuk Operasi Husky, invasi Sisilia, Patton harus memimpin Tentara Amerika Serikat Ketujuh, yang dijuluki Gugus Tugas Barat, dalam pendaratan di Gela, Scoglitti dan Licata untuk mendukung pendaratan oleh Bernard Montgomery Tentara Kedelapan Inggris. Korps Lapis Baja I Patton secara resmi berganti nama menjadi Angkatan Darat Ketujuh tepat sebelum pasukannya yang berjumlah 90.000 mendarat sebelum fajar pada D-Day, 10 Juli 1943, di pantai dekat kota Licata. Armada terhambat oleh angin dan cuaca, tetapi meskipun demikian tiga divisi infanteri AS terlibat, 3, 1, dan 45, mengamankan pantai masing-masing. Mereka kemudian menghalau serangan balik di Gela,[118] di mana Patton secara pribadi memimpin pasukannya melawan bala bantuan Jerman dari Divisi Hermann Göring.[119]

Patton dekat Brolo, Sisilia, pada tahun 1943

Awalnya diperintahkan untuk melindungi sayap kiri pasukan Inggris, Patton diberi izin oleh Alexander untuk mengambil Palermo setelah pasukan Montgomery macet di jalan menuju Messina. Sebagai bagian dari korps sementara di bawah Mayor Jenderal Geoffrey Keyes, Divisi Infanteri ke-3 di bawah Mayor Jenderal Lucian Truscott mencakup 100 mil (160 km) dalam 72 jam, tiba di Palermo pada 21 Juli. Patton kemudian mengarahkan pandangannya pada Messina.[120] Dia mencari serangan amfibi, tetapi itu tertunda karena kurangnya kapal pendarat, dan pasukannya tidak mendarat di Santo Stefano hingga 8 Agustus, ketika Jerman dan Italia telah mengevakuasi sebagian besar pasukan mereka ke daratan Italia. Dia memerintahkan lebih banyak pendaratan pada 10 Agustus oleh Divisi Infanteri ke-3, yang memakan banyak korban tetapi mendorong mundur pasukan Jerman, dan mempercepat kemajuan di Messina.[121] Pendaratan ketiga selesai pada 16 Agustus, dan pada pukul 22:00 hari itu Messina jatuh ke pasukannya. Pada akhir pertempuran, 200.000 orang Tentara Ketujuh telah menderita 7.500 korban, dan membunuh atau menangkap 113.000 tentara Poros dan menghancurkan 3.500 kendaraan. Namun, 40.000 tentara Jerman dan 70.000 Italia melarikan diri ke Italia dengan 10.000 kendaraan.[122][123]

Tingkah laku Patton dalam kampanye ini menuai beberapa kontroversi. Dia juga sering berselisih dengan Terry de la Mesa Allen Sr. dan Theodore Roosevelt Jr. meskipun kemudian sering kebobolan, yang membuat mereka lega, sejalan dengan pandangan Bradley.[124]

Ketika Alexander mengirim transmisi pada 19 Juli yang membatasi serangan Patton terhadap Messina, kepala stafnya, Brigadir Jenderal Hobart R. Gay, mengklaim bahwa pesan itu "hilang dalam transmisi" sampai Messina jatuh.

Dalam sebuah insiden pada 22 Juli, ketika sebuah kolom lapis baja AS diserang dari pesawat Jerman, dia menembak dan membunuh sepasang bagal yang berhenti saat menarik kereta melintasi jembatan. Gerobak itu menghalangi jalan kolom. Ketika pemilik Sisilia mereka memprotes, Patton menyerangnya dengan tongkat dan menyuruh pasukannya mendorong dua bangkai bagal dari jembatan.[120]

Ketika diberitahu tentang Pembantaian Biscari para tahanan, yang dilakukan oleh pasukan di bawah komandonya, Patton menulis dalam buku hariannya, "Saya memberi tahu Bradley bahwa itu mungkin berlebihan, tetapi bagaimanapun juga, untuk memberi tahu petugas untuk menyatakan bahwa orang mati adalah penembak jitu atau telah berusaha untuk melarikan diri atau sesuatu, karena akan membuat bau pers dan juga akan membuat warga sipil marah Bagaimanapun, mereka sudah mati, jadi tidak ada yang bisa dilakukan tentang hal itu."[125] Bradley menolak saran Patton. Patton kemudian berubah pikiran. Setelah dia mengetahui bahwa Inspektur Jenderal Divisi ke-45 menemukan "tidak ada provokasi dari para tahanan... Mereka telah dibantai" Patton dilaporkan mengatakan: "Cobalah para bajingan itu.."[125]

Insiden penamparan dan akibatnya

Patton berbicara dengan tentara yang terluka bersiap untuk evakuasi

Dua insiden profil tinggi Patton menyerang bawahan selama kampanye Sisilia menarik kontroversi nasional setelah berakhirnya kampanye. Pada tanggal 3 Agustus 1943, Patton menampar dan mencaci maki Prajurit Charles H. Kuhl di sebuah rumah sakit evakuasi di Nicosia setelah ia ditemukan menderita "kelelahan pertempuran".[126] Pada 10 Agustus, Patton menampar Prajurit Paul G. Bennett dalam keadaan yang sama.[126] Memerintahkan kedua prajurit kembali ke garis depan,[127] Patton mencerca kepengecutan dan mengeluarkan perintah kepada komandannya untuk mendisiplinkan setiap prajurit yang membuat keluhan serupa.[128]

Berita tentang insiden itu sampai ke Eisenhower, yang secara pribadi menegur Patton dan bersikeras dia meminta maaf.[129] Patton meminta maaf kepada kedua tentara secara individu, serta kepada dokter yang menyaksikan insiden tersebut,[130] dan kemudian kepada semua prajurit di bawah komandonya dalam beberapa pidato.[131] Eisenhower menekan insiden itu di media,[132] tetapi pada bulan November jurnalis Drew Pearson mengungkapkannya di program radionya.[133] Kritik terhadap Patton di Amerika Serikat sangat keras, dan termasuk anggota Kongres dan mantan jenderal, Pershing di antara mereka.[134][135] Pandangan masyarakat umum tetap beragam tentang masalah ini,[136] dan akhirnya Sekretaris Perang Henry L. Stimson menyatakan bahwa Patton harus dipertahankan sebagai komandan karena kebutuhan akan "kepemimpinannya yang agresif dan menang dalam pertempuran sengit yang akan datang sebelum kemenangan akhir."[137]

Pada bulan September, Bradley, yang merupakan junior Patton dalam pangkat dan pengalaman, dipilih untuk memimpin pembentukan Angkatan Darat Amerika Serikat Pertama di Inggris untuk mempersiapkan Operasi Overlord.[138] Keputusan ini telah dibuat sebelum insiden tamparan diumumkan, tetapi Patton menyalahkan mereka karena dia menolak perintah tersebut.[139] Eisenhower merasa invasi ke Eropa terlalu penting untuk mengambil risiko ketidakpastian apa pun, dan bahwa insiden tamparan telah menjadi contoh ketidakmampuan Patton untuk menjalankan disiplin dan pengendalian diri. Sementara Eisenhower dan Marshall sama-sama menganggap Patton sebagai komandan tempur yang terampil, mereka merasa Bradley kurang impulsif dan kurang rentan untuk membuat kesalahan.[140] Pada tanggal 26 Januari 1944, Patton secara resmi diberi komando Angkatan Darat Ketiga di Inggris, Angkatan Darat lapangan yang baru dibentuk, dan dia ditugaskan untuk mempersiapkan prajuritnya yang tidak berpengalaman untuk pertempuran di Eropa.[141][142] Tugas ini membuat Patton sibuk selama paruh pertama tahun 1944.[143]

Tentara Hantu

Komando Tinggi Jerman lebih menghormati Patton daripada komandan Sekutu lainnya dan menganggapnya sebagai pusat dari setiap rencana untuk menyerang Eropa dari Inggris.[144] Karena itu, Patton menjadi tokoh terkemuka dalam operasi penipuan, Fortitude, selama paruh pertama tahun 1944.[145] Melalui jaringan Agen Ganda Inggris, Sekutu memberi intelijen Jerman aliran laporan palsu tentang penampakan pasukan dan bahwa Patton telah ditunjuk sebagai komandan First United States Army Group (FUSAG), semua dirancang untuk meyakinkan Jerman bahwa Patton sedang mempersiapkan komando besar-besaran ini untuk invasi di Pas de Calais. FUSAG pada kenyataannya adalah pasukan fiktif yang dibangun dengan rumit dari umpan, alat peraga, dan lalu lintas sinyal radio palsu yang berbasis di sekitar Dover untuk menyesatkan pesawat pengintai Jerman dan untuk membuat para pemimpin Poros percaya bahwa kekuatan besar sedang berkumpul di sana. Ini membantu menutupi lokasi sebenarnya dari invasi di Normandia. Patton diperintahkan untuk tidak menonjolkan diri untuk menipu Jerman agar berpikir bahwa dia berada di Dover sepanjang awal tahun 1944, ketika dia sebenarnya sedang melatih Angkatan Darat Ketiga.[144] Sebagai hasil dari Operasi Fortitude, Tentara ke-15 Jerman tetap berada di Pas de Calais untuk bertahan melawan serangan Patton.[146] Begitu kuatnya keyakinan mereka bahwa ini adalah daerah pendaratan utama sehingga tentara Jerman mempertahankan posisinya di sana bahkan setelah invasi Normandia pada 6 Juni 1944. Patton terbang ke Prancis sebulan kemudian, dan kemudian kembali ke komando tempur.[147]

Serangan breakout Normandia

Berlayar ke Normandia sepanjang Juli, Tentara Ketiga Patton terbentuk di paling kanan (barat) pasukan darat Sekutu,[147][Note 2] dan mulai beroperasi pada siang hari pada tanggal 1 Agustus 1944, di bawah Kelompok Angkatan Darat Amerika Serikat Kedua Belas milik Bradley. Tentara Ketiga secara bersamaan menyerang barat ke Brittany, selatan, timur menuju Seine, dan utara, membantu menjebak beberapa ratus ribu tentara Jerman di Kantong Falaise antara Falaise dan Argenta.[149][150]

Strategi Patton dengan pasukannya menyukai kecepatan dan tindakan ofensif yang agresif, meskipun pasukannya melihat lebih sedikit oposisi daripada tiga pasukan lapangan Sekutu lainnya pada minggu-minggu awal kemajuannya.[151] The Angkatan Darat Ketiga biasanya mempekerjakan unit pramuka untuk menentukan kekuatan dan posisi musuh. Artileri lokomotif bergerak dengan unit spearhead dan ditempatkan jauh di depan, siap untuk menyerang posisi Jerman yang dilindungi dengan tembakan tidak langsung. Pesawat ringan seperti Piper L-4 Cub berfungsi sebagai pengintai artileri dan melakukan pengintaian di udara. Setelah ditemukan, infanteri lapis baja akan menyerang menggunakan tank sebagai pendukung infanteri. Unit lapis baja lainnya kemudian akan menerobos garis musuh dan mengeksploitasi setiap pelanggaran berikutnya, terus-menerus menekan penarikan pasukan Jerman untuk mencegah mereka berkumpul kembali dan membentuk kembali garis pertahanan yang kohesif.[152] Armor AS maju menggunakan pengintaian dengan api, dan senapan mesin berat kaliber .50 M2 Browning terbukti efektif dalam peran ini, sering menghalau dan membunuh tim panzerfaust Jerman yang menunggu dalam penyergapan juga sebagai memecah serangan infanteri Jerman terhadap infanteri lapis baja.[153]

Kecepatan kemajuan memaksa unit Patton sangat bergantung pada pengintaian udara dan dukungan udara taktis.[152] Angkatan Darat Ketiga memiliki jauh lebih banyak intelijen militer (G-2) perwira di markas besar yang secara khusus ditunjuk untuk mengoordinasikan serangan udara daripada tentara lainnya.[154] Kelompok dukungan udara dekat yang melekat padanya adalah XIX Tactical Air Command, dikomandani oleh Brigadir Jenderal Otto P. Weyland. Awalnya dikembangkan oleh Jenderal Elwood Quesada dari IX Komando Udara Taktis untuk Angkatan Darat Pertama di Operasi Cobra, teknik "penutup kolom lapis baja", di mana dukungan udara jarak dekat diarahkan oleh udara pengatur lalu lintas di salah satu tank penyerang, digunakan secara luas oleh Angkatan Darat Ketiga. Setiap kolom dilindungi oleh patroli berdiri yang terdiri dari tiga hingga empat pembom tempur P-47 dan P-51 sebagai patroli udara tempur (CAP).[155]

Dalam perjalanannya dari Avranches ke Argentan, Angkatan Darat Ketiga melintasi 60 mil (97 km) hanya dalam dua minggu. Pasukan Patton dilengkapi dengan intelijen Ultra yang setiap hari diberi pengarahan oleh G-2-nya, Kolonel Oscar Koch, yang memberi tahu dia tentang serangan balik Jerman, dan di mana harus memusatkan pasukannya.[156] Sama pentingnya dengan kemajuan kolom Angkatan Darat Ketiga di Prancis utara adalah kemajuan pesat dari eselon pasokan. Logistik Angkatan Darat Ketiga diawasi oleh Kolonel Walter J. Muller, G-4 Patton, yang menekankan fleksibilitas, improvisasi, dan adaptasi untuk eselon pasokan Angkatan Darat Ketiga sehingga unit-unit maju dapat dengan cepat memanfaatkan terobosan. Perjalanan cepat Patton ke Lorraine menunjukkan apresiasinya yang tajam atas keunggulan teknologi Angkatan Darat AS. Keuntungan utama AS dan Sekutu adalah dalam mobilitas dan superioritas udara. Angkatan Darat A.S. memiliki lebih banyak truk, tank yang lebih andal, dan komunikasi radio yang lebih baik, yang semuanya berkontribusi pada kemampuan superior untuk beroperasi pada kecepatan ofensif yang cepat.[157]

Kampanye Lorraine

Patton menyematkan Silver Star Medal pada Prajurit Ernest A. Jenkins, seorang prajurit di bawah komandonya, Oktober 1944

Serangan Patton terhenti pada 31 Agustus 1944, ketika Angkatan Darat Ketiga kehabisan bahan bakar di dekat Sungai Moselle, di luar Metz. Patton berharap bahwa komandan teater akan menjaga bahan bakar dan pasokan mengalir untuk mendukung kemajuan yang sukses, tetapi Eisenhower menyukai pendekatan "front yang luas" untuk upaya perang darat, percaya bahwa satu dorongan harus menurunkan perlindungan sayap, dan akan segera kalah. pukulannya. Masih dalam batasan upaya yang sangat besar secara keseluruhan, Eisenhower memberi Montgomery dan Twenty First Army Group prioritas yang lebih tinggi untuk persediaan untuk Operasi Market Garden.[158] Dikombinasikan dengan tuntutan lain pada kumpulan sumber daya yang terbatas, ini mengakibatkan Angkatan Darat Ketiga kehabisan pasokan bahan bakarnya.[159] Patton yakin pasukannya cukup dekat dengan Garis Siegfried sehingga dia mengatakan kepada Bradley bahwa dengan 400.000 galon bensin dia bisa berada di Jerman dalam dua hari.[160] Pada akhir September, serangan balik besar Panzer Jerman yang dikirim secara tegas untuk menghentikan kemajuan Tentara Ketiga Patton dikalahkan oleh Divisi Lapis Baja ke-4 di Pertempuran Arracourt. Meskipun menang, Tentara Ketiga tetap di tempatnya sebagai akibat dari perintah Eisenhower. Komandan Jerman percaya ini karena serangan balik mereka berhasil.[161]

Video luar
Booknotes interview with Carlo D'Este on Patton: A Genius for War, January 28, 1996, C-SPAN

Penghentian Angkatan Darat Ketiga selama bulan September sudah cukup untuk memungkinkan Jerman memperkuat benteng Metz. Pada bulan Oktober dan November, Angkatan Darat Ketiga hampir mengalami kebuntuan dengan Jerman selama Pertempuran Metz, kedua belah pihak menderita banyak korban. upaya oleh Patton untuk merebut Fort Driant di selatan Metz dikalahkan, tetapi pada pertengahan November Metz telah jatuh ke tangan Amerika.[162] Keputusan Patton dalam mengambil kota ini dikritik. Komandan Jerman yang diwawancarai setelah perang mencatat bahwa dia dapat melewati kota dan pindah ke utara ke Luksemburg di mana dia akan dapat memotong Tentara Ketujuh Jerman.[163] Komandan Jerman Metz, Jenderal Hermann Balck, juga mencatat bahwa serangan yang lebih langsung akan menghasilkan kemenangan Sekutu yang lebih menentukan di kota. Sejarawan Carlo D'Este kemudian menulis bahwa Kampanye Lorraine adalah salah satu yang paling tidak berhasil Patton, menyalahkan dia karena tidak mengerahkan divisinya lebih agresif dan tegas.[164]

Dengan persediaan yang kurang dan prioritas yang diberikan kepada Montgomery sampai pelabuhan Antwerp dapat dibuka, Patton tetap frustrasi karena kurangnya kemajuan pasukannya. Dari 8 November hingga 15 Desember, pasukannya maju tidak lebih dari 40 mil (64 km).[165]

Pertempuran Bulge

Dari kiri ke kanan, Bradley, Eisenhower dan Patton di Bastogne, Belgia, 1945

Pada bulan Desember 1944, tentara Jerman, di bawah komando Marsekal Lapangan Jerman Gerd von Rundstedt, melancarkan serangan terakhir di Belgia, Luksemburg, dan timur laut Prancis. Pada tanggal 16 Desember 1944, ia mengumpulkan 29 divisi dengan total 250.000 orang pada titik lemah di garis Sekutu, dan selama tahap awal berikutnya Pertempuran Bulge, membuat kemajuan yang signifikan menuju Sungai Meuse selama musim dingin yang parah. Eisenhower mengadakan pertemuan semua komandan senior Sekutu di Front Barat di markas besar dekat Verdun pada pagi hari tanggal 19 Desember untuk merencanakan strategi dan tanggapan terhadap serangan Jerman.[166]

Pada saat itu, Tentara Ketiga Patton terlibat dalam pertempuran sengit di dekat Saarbrücken. Menebak maksud dari pertemuan komando Sekutu, Patton memerintahkan stafnya untuk membuat tiga perintah darurat operasional terpisah untuk melepaskan elemen Angkatan Darat Ketiga dari posisinya sekarang dan memulai operasi ofensif menuju beberapa tujuan di daerah Bulge yang diduduki oleh pasukan Jerman.[167] Pada konferensi Komando Tertinggi, Eisenhower memimpin pertemuan, yang dihadiri oleh Patton, Bradley, Jenderal Jacob Devers, Mayor Jenderal Kenneth Strong, Wakil Panglima Tertinggi Air Chief Marshal Arthur Tedder, dan beberapa petugas staf.[168] Ketika Eisenhower bertanya kepada Patton berapa lama waktu yang dibutuhkannya untuk melepaskan enam divisi Angkatan Darat Ketiganya dan memulai serangan balik ke utara untuk membebaskan Divisi Airborne ke-101 yang telah terperangkap di Bastogne, Patton menjawab, "Segera setelah Anda selesai dengan saya."[169] Patton kemudian mengklarifikasi bahwa dia telah menyusun perintah operasional untuk serangan balik oleh tiga divisi penuh pada 21 Desember, kemudian hanya 48 jam lagi.[169] Eisenhower tidak percaya:"Jangan bodoh, George. Jika Anda mencoba pergi secepat itu, Anda tidak akan menyiapkan ketiga divisi dan Anda akan pergi sedikit demi sedikit." Patton menjawab bahwa stafnya sudah menyiapkan perintah operasi darurat. Masih tidak yakin, Eisenhower memerintahkan Patton untuk menyerang pagi hari tanggal 22 Desember, menggunakan setidaknya tiga divisi.[170]

Patton meninggalkan ruang konferensi, menelepon perintahnya, dan mengucapkan dua kata: "Mulai." Frase kode ini memulai perintah operasional yang telah diatur sebelumnya dengan staf Patton, memobilisasi tiga divisi—Divisi Lapis Baja ke-4, Divisi Infanteri ke-80, dan Divisi Infanteri ke-26 dari Angkatan Darat Ketiga dan memindahkan mereka ke utara menuju Bastogne.[167] Secara keseluruhan, Patton akan memposisikan ulang enam divisi penuh, Korps III A.S. dan Korps XII A.S., dari posisi mereka di Sungai Saar depan di sepanjang garis yang membentang dari Bastogne ke Diekirch dan ke Echternach, kota di Luksemburg yang pernah berada di ujung selatan dari garis depan "Bulge" awal pada 16 Desember.[171] Dalam beberapa hari, lebih dari 133.000 kendaraan Angkatan Darat Ketiga dialihkan menjadi serangan yang menempuh jarak rata-rata lebih dari 11 mil (18 km) per kendaraan, diikuti oleh eselon pendukung yang membawa 62,000 ton (61,021 ton panjang; 68,343 ton pendek) persediaan.[172]

Pada tanggal 21 Desember, Patton bertemu dengan Bradley untuk meninjau kemajuan yang akan datang, memulai pertemuan dengan berkomentar, "Brad, kali ini Kraut menancapkan kepalanya ke penggiling daging, dan saya memegang pegangannya."[167] Patton kemudian berargumen bahwa Angkatan Darat Ketiganya harus menyerang ke arah Koblenz, memotong tonjolan di pangkalan dan menjebak seluruh tentara Jerman yang terlibat dalam serangan itu. Setelah mempertimbangkan hal ini secara singkat, Bradley memvetonya, karena dia kurang peduli tentang pembunuhan sejumlah besar orang Jerman daripada mengatur pembebasan Bastogne sebelum diserbu.[170] Menginginkan cuaca yang baik untuk kemajuannya, yang akan memungkinkan dukungan darat dari Pasukan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat pesawat taktis, Patton memerintahkan Angkatan Darat Ketiga pendeta, Kolonel James Hugh O'Neill, untuk menyusun doa yang sesuai. Dia menjawab dengan:

Terjemahan

Ketika cuaca cerah segera setelah itu, Patton menghadiahkan O'Neill medali Bronze Star ditempat.[132] Pada tanggal 26 Desember 1944, unit ujung tombak pertama dari Divisi Lapis Baja ke-4 Angkatan Darat Ketiga mencapai Bastogne, membuka koridor untuk bantuan dan pasokan kembali pasukan yang terkepung. Kemampuan Patton untuk melepaskan enam divisi dari pertempuran garis depan selama pertengahan musim dingin, lalu berputar ke utara untuk membebaskan Bastogne adalah salah satu pencapaiannya yang paling luar biasa selama perang.[173] Dia kemudian menulis bahwa pembebasan Bastogne adalah "operasi paling cemerlang yang telah kami lakukan sejauh ini, dan menurut saya ini adalah pencapaian perang yang luar biasa. Ini adalah pertempuran terbesar saya."[172]

Maju ke Jerman

Pada bulan Februari, Jerman mundur sepenuhnya. Pada tanggal 23 Februari 1945, Divisi Infanteri ke-94 menyeberangi Sungai Saar dan membangun jembatan penting di Serrig, dimana Patton mendorong unit ke Saarland. Patton bersikeras untuk segera menyeberangi Sungai Saar melawan saran para perwiranya. Sejarawan seperti Charles Whiting telah mengkritik strategi ini sebagai strategi agresif yang tidak perlu.[174]

Sekali lagi, Patton menemukan perintah lain yang diprioritaskan pada bensin dan persediaan.[175] Untuk mendapatkan ini, unit persenjataan Angkatan Darat Ketiga menyamar sebagai personel Angkatan Darat Pertama dan dalam satu insiden mereka mengamankan ribuan galon bensin dari tempat pembuangan Angkatan Darat Pertama.[176] Antara 29 Januari dan 22 Maret, Angkatan Darat Ketiga mengambil Trier, Coblenz, Bingen, Worms, Mainz , Kaiserslautern, dan Ludwigshafen, membunuh atau melukai 99.000 dan menangkap 140.112 tentara Jerman, yang mewakili hampir semua sisa dari Tentara Pertama Jerman dan Tentara Ketujuh. Contoh kecerdasan sarkastik Patton disiarkan ketika dia menerima perintah untuk melewati Trier, karena telah diputuskan bahwa empat divisi akan diperlukan untuk menangkapnya. Ketika pesan itu tiba, Trier sudah jatuh. Patton dengan agak pedas menjawab:"Telah mengambil Trier dengan dua divisi. Apakah Anda ingin saya mengembalikannya?"[177]

Tentara Ketiga mulai menyeberangi Sungai Rhine setelah membangun jembatan ponton pada 22 Maret, dua minggu setelah Tentara Pertama menyeberanginya di Remagen, dan Patton menyebrangi divisi sungai sore itu.[178] Patton kemudian membual bahwa dia telah buang air kecil ke sungai saat dia menyeberang.[179]

Eisenhower, Bradley, dan Patton memeriksa tumpukan kayu kremasi di kamp konsentrasi Ohrdruf pada 12 April 1945, setelah pembebasan.

Pada tanggal 26 Maret 1945, Patton mengirim Satuan Tugas Baum, yang terdiri dari 314 orang, 16 tank, dan berbagai macam kendaraan lain, 50 mil (80 km) di belakang garis Jerman untuk membebaskan tahanan perang kamp OFLAG XIII-B, dekat Hammelburg. Patton tahu bahwa salah satu narapidana adalah menantunya, Letnan Kolonel John K. Waters. Serangan itu gagal, dan hanya 35 orang yang berhasil kembali; sisanya terbunuh atau ditangkap, dan 57 kendaraan hilang. Patton melaporkan upaya untuk membebaskan Oflag XIII-B ini sebagai satu-satunya kesalahan yang dia buat selama Perang Dunia II.[180] Ketika Eisenhower mengetahui misi rahasia itu, dia sangat marah.[181] Patton kemudian mengatakan dia merasa keputusan yang tepat adalah mengirim Komando Tempur, yang merupakan kekuatan sekitar tiga kali lebih besar.[180]

Pada bulan April, pasukan perlawanan terhadap Angkatan Darat Ketiga mulai berkurang, dan upaya utama pasukan beralih ke pengelolaan sekitar 400.000 tawanan perang Jerman.[181] Pada tanggal 14 April 1945, Patton dipromosikan menjadi Jenderal, pangkat yang telah lama dianjurkan oleh Stimson sebagai pengakuan atas pencapaian pertempuran Patton selama tahun 1944.[182] Belakangan bulan itu, Patton, Bradley, dan Eisenhower melakukan tur ke Merkers serta kamp konsentrasi Ohrdruf, dan melihat kondisi kamp secara langsung membuat Patton sangat jijik. Angkatan Darat Ketiga diperintahkan menuju Bavaria dan Cekoslowakia, mengantisipasi pertahanan terakhir oleh pasukan Nazi Jerman di sana. Dia dilaporkan terkejut mengetahui bahwa Tentara Merah akan mengambil Berlin, merasa bahwa Uni Soviet adalah ancaman bagi kemajuan Angkatan Darat AS ke Pilsen, tetapi dihentikan oleh Eisenhower untuk mencapai Praha, Cekoslowakia, sebelum Hari Kemenangan di Eropa pada 8 Mei dan berakhirnya perang di Eropa.[183]

Dalam perjalanannya dari Rhine ke Elbe, Tentara Ketiga Patton, yang berjumlah antara 250.000 dan 300.000 orang pada waktu tertentu, merebut 32763 mil persegi (84860 km2) wilayah Jerman. Kerugiannya adalah 2.102 tewas, 7.954 terluka, dan 1.591 hilang. Kerugian Jerman dalam pertempuran melawan Angkatan Darat Ketiga berjumlah 20.100 tewas, 47.700 terluka, dan 653.140 ditangkap.[184]

Antara mulai beroperasi di Normandia pada 1 Agustus 1944, dan berakhirnya permusuhan pada 9 Mei 1945, Angkatan Darat Ketiga terus bertempur selama 281 hari. Pada waktu itu, ia melintasi 24 sungai besar dan merebut 81500 mil persegi (211000 km2) wilayah, termasuk lebih dari 12.000 kota besar dan kecil. Angkatan Darat Ketiga mengklaim telah membunuh, melukai, atau menangkap 1.811.388 tentara Jerman, enam kali kekuatan personelnya.[184] Tinjauan Fuller tentang catatan Angkatan Darat Ketiga hanya berbeda dalam jumlah musuh yang terbunuh dan terluka, yang menyatakan bahwa antara 1 Agustus 1944, dan 9 Mei 1945, 47.500 musuh terbunuh, 115.700 terluka, dan 1.280.688 ditangkap, dengan total 1.443.888.[185]

Pascaperang

Patton saat parade selamat datang di Los Angeles, 9 Juni 1945

Patton meminta komando di Palagan Operasi Pasifik, memohon kepada Marshall untuk membawanya ke perang itu dengan cara apa pun yang memungkinkan. Marshall mengatakan dia akan dapat melakukannya hanya jika Cina mengamankan pelabuhan utama untuk masuknya, skenario yang tidak mungkin.[183] Pada pertengahan Mei, Patton terbang ke Paris, lalu London untuk beristirahat. Pada tanggal 7 Juni, dia tiba di Bedford, Massachusetts, untuk cuti panjang bersama keluarganya, dan disambut oleh ribuan penonton. Patton kemudian pergi ke Hatch Memorial Shell dan berbicara kepada sekitar 20.000 orang, termasuk kerumunan 400 veteran Angkatan Darat Ketiga yang terluka. Dalam pidato ini dia menimbulkan kontroversi di antara Gold Star Mothers ketika dia menyatakan bahwa seorang pria yang mati dalam pertempuran adalah "sering bodoh",[186] menambahkan bahwa yang terluka adalah pahlawan. Patton menghabiskan waktu di Boston sebelum mengunjungi dan berbicara di Denver dan mengunjungi Los Angeles, di mana dia berbicara kepada 100.000 orang di Memorial Coliseum. Patton membuat pemberhentian terakhir di Washington, D.C. sebelum kembali ke Eropa pada bulan Juli untuk bertugas di pendudukan Sekutu.[187]

Pada tanggal 14 Juni 1945, Sekretaris Perang Henry L. Stimson memutuskan bahwa Patton tidak akan dikirim ke Pasifik tetapi akan kembali ke Eropa dalam tugas tentara pendudukan.[188]

Patton diangkat sebagai gubernur militer Bavaria, di mana ia memimpin Angkatan Darat Ketiga dalam upaya denazifikasi.[187] Patton sangat marah ketika mengetahui akhir perang melawan Jepang, menulis dalam buku hariannya, "Namun perang lain telah berakhir, dan dengan itu kegunaan saya bagi dunia."[187] Tidak senang dengan posisinya dan tertekan oleh keyakinannya bahwa dia tidak akan pernah bertarung dalam perang lain, perilaku dan pernyataan Patton menjadi semakin tidak menentu. Berbagai penjelasan di luar kekecewaannya telah diajukan atas perilaku Patton saat ini. Carlo D'Este menulis bahwa "tampaknya hampir tak terelakkan ... bahwa Patton mengalami beberapa jenis kerusakan otak dari terlalu banyak cedera kepala" dari banyak kecelakaan yang berhubungan dengan mobil dan kuda seumur hidup, terutama yang diderita saat bermain polo pada tahun 1936.[132]

Keponakan Patton Jean Gordon muncul lagi; mereka menghabiskan beberapa waktu bersama di London pada tahun 1944, dan sekali lagi di Bavaria pada tahun 1945. Gordon sebenarnya mencintai seorang kapten muda yang sudah menikah yang meninggalkannya dengan sedih ketika dia pulang ke istrinya pada bulan September 1945.[189] Patton berulang kali menyombongkan kesuksesan seksualnya dengan Gordon, tetapi penulis biografinya skeptis. Hirshson mengatakan bahwa hubungan itu biasa saja.[190] Showalter percaya bahwa Patton, di bawah tekanan fisik dan psikologis yang parah, membuat klaim penaklukan seksual untuk membuktikan kejantanannya.[191] D'Este setuju, dengan mengatakan, "Perilakunya menunjukkan bahwa pada tahun 1936 di Hawaii dan 1944–1945, kehadiran Jean yang muda dan menarik adalah sarana untuk meredakan kecemasan seorang pria paruh baya yang bermasalah dengan kejantanannya dan ketakutannya penuaan."[192]

Patton menarik kontroversi sebagai gubernur militer ketika tercatat bahwa beberapa mantan anggota Partai Nazi terus memegang jabatan politik di wilayah tersebut.[187] Ketika menanggapi pers tentang masalah ini, Patton berulang kali membandingkan Nazi dengan Demokrat dan Republik dengan mencatat bahwa sebagian besar orang dengan pengalaman di bidang infrastruktur manajemen telah dipaksa untuk bergabung dengan partai dalam perang, menyebabkan pers negatif di Amerika Serikat dan membuat marah Eisenhower.[193][194] Pada tanggal 28 September 1945, setelah perdebatan sengit dengan Eisenhower atas pernyataannya, Patton dicopot dari jabatan gubernur militernya. Dia dibebaskan dari komando Angkatan Darat Ketiga pada tanggal 7 Oktober, dan dalam upacara pergantian komando yang muram, Patton mengakhiri pidato perpisahannya, "Semua hal baik harus berakhir. Hal terbaik yang pernah terjadi pada saya sejauh ini adalah kehormatan dan hak istimewa untuk memimpin Angkatan Darat Ketiga."[193]

Tugas terakhir Patton adalah untuk memimpin Angkatan Darat ke-15, berbasis di Bad Nauheim. Angkatan Darat ke-15 pada saat ini hanya terdiri dari staf markas kecil yang bekerja untuk menyusun sejarah perang di Eropa. Patton menerima jabatan itu karena kecintaannya pada sejarah, tetapi dengan cepat kehilangan minat. Dia mulai bepergian, mengunjungi Paris, Rennes, Chartres, Brussels, Metz, Reims, Luksemburg, dan Verdun. Kemudian dia pergi ke Stockholm, dimana dia bertemu kembali dengan atlet lain dari Olimpiade 1912.[193] Patton memutuskan bahwa dia akan meninggalkan jabatannya di Angkatan Darat ke-15 dan tidak kembali ke Eropa begitu dia pergi pada 10 Desember untuk cuti Natal. Dia bermaksud untuk berdiskusi dengan istrinya apakah dia akan melanjutkan jabatannya di Amerika Serikat atau pensiun dari Angkatan Darat.[195]

Kecelakaan dan kematian

Makam Patton di kota Luksemburg

Kepala staf Patton, Mayor Jenderal Hobart Gay, mengundangnya dalam perjalanan berburu 9 Desember pheasant di dekat Speyer untuk mengangkat semangatnya. Mengamati mobil-mobil terlantar di sepanjang sisi jalan, Patton berkata, "Betapa mengerikannya perang. Pikirkan sampahnya." Beberapa saat kemudian mobilnya bertabrakan dengan truk tentara Amerika dengan kecepatan rendah.[195][196]

Gay dan yang lainnya hanya luka ringan, tapi kepala Patton terbentur partisi kaca di jok belakang. Dia mulai berdarah dari luka di kepala, dan mengeluh bahwa dia lumpuh dan kesulitan bernapas. Dibawa ke rumah sakit di Heidelberg, Patton ditemukan mengalami fraktur kompresi dan dislokasi servikal ketiga dan keempat tulang punggung, mengakibatkan patah leher dan sumsum tulang belakang leher cedera yang membuatnya lumpuh dari leher ke bawah.[196]

Patton menghabiskan sebagian besar dari 12 hari berikutnya di traksi tulang belakang untuk mengurangi tekanan pada tulang belakangnya. Semua pengunjung non-medis kecuali istri Patton, Beatrice, yang terbang dari AS, dilarang. Patton, yang telah diberitahu bahwa dia tidak memiliki kesempatan untuk menunggang kuda lagi atau melanjutkan kehidupan normal, pada satu titik berkomentar, "Ini adalah cara yang sangat buruk untuk mati." Jenderal George S. Patton meninggal dunia dalam tidurnya karena edema paru dan gagal jantung kongestif sekitar pukul 6:00 sore pada tanggal 21 Desember 1945 dalam usia 60 tahun.[197]

Pada tanggal 24 Desember Patton dimakamkan di Luxembourg American Cemetery and Memorial di distrik Hamm dari kota Luksemburg, bersama dengan beberapa korban perang dari Angkatan Darat Ketiga, sesuai dengan permintaannya untuk, "dikuburkan bersama anak buahnya."[198] Setelah kebaktian, Ny. Patton segera diterbangkan ke Paris di mana ia menaiki transportasi C-54 untuk diterbangkan pulang.

Warisan

Gambar

Pandangan tentang ras

Sentimen Anti-Rusia

Pandangan antisemitisme

Seperti yang dilihat oleh para pemimpin Sekutu

Seperti yang dilihat oleh para pemimpin Poros

Lihat juga

Catatan

Catatan kaki

  1. ^ Historians Carlo D'Este and Alan Axelrod note in their biographies of Patton that these difficulties were likely the result of undiagnosed dyslexia.[3]
  2. ^ Teman Patton Gilbert R. Cook adalah wakil komandannya, yang kemudian harus dibebaskan Patton karena sakit, sebuah keputusan yang "mengguncangnya sampai ke inti."[148]

Kutipan

  1. ^ D'Este 1995, hlm. 29.
  2. ^ Brighton 2009, hlm. 17.
  3. ^ a b c Axelrod 2006, hlm. 11–12.
  4. ^ a b c Axelrod 2006, hlm. 13.
  5. ^ Axelrod 2006, hlm. 28, 35, 65–66.
  6. ^ The Button Box
  7. ^ Key West Times
  8. ^ Axelrod 2006, hlm. 14–15.
  9. ^ Blumenson 1972, hlm. 92.
  10. ^ "distinguished-achievement-award/george-s-patton-jr". kappaalphaorder.org. Diakses tanggal September 26, 2018. 
  11. ^ Zaloga 2010, hlm. 7.
  12. ^ Axelrod 2006, hlm. 20–23.
  13. ^ Brighton 2009, hlm. 19.
  14. ^ "v1909 15". digital-library.usma.edu (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-24. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  15. ^ Axelrod 2006, hlm. 24.
  16. ^ D'Este 1995, hlm. 58, 131.
  17. ^ Army Times (1967). Warrior; the story of General George S. Patton. Putnam. hlm. 15. 
  18. ^ Michael Keane (2014). George S. Patton: Blood, Guts, and Prayer. Regnery. hlm. 84. ISBN 978-1-62157-298-5. 
  19. ^ Willard Sterne Randall; Nancy Nahra (2014). Great Leaders: George Patton. New Word City. hlm. 3–4. ISBN 978-1-61230-622-3. 
  20. ^ Jonathan W. Jordan (2011). Brothers, Rivals, Victors: Eisenhower, Patton, Bradley and the Partnership that Drove the Allied Conquest in Europe. Penguin. hlm. 252. ISBN 978-1-101-47524-9. 
  21. ^ a b c Rice 2004, hlm. 32.
  22. ^ 21st Century Patton: Strategic Insights for the Modern Era edited by J. Furman Daniel III, p. 61.
  23. ^ D'Este 1995, hlm. 9.
  24. ^ Essame (November 10, 2008). Patton. Da Capo. hlm. 2. ISBN 978-0-7867-4305-6. 
  25. ^ Zaloga 2010, hlm. 6.
  26. ^ Bennett, Abram Elting. Huguenots migration: descendants' contributions to America. University of Wisconsin-Madison, 1984. Page 109.
  27. ^ Patton, Robert H. The Pattons: A Personal History of an American Family. 1994, pages 3–5.
  28. ^ Brighton 2009, hlm. 20.
  29. ^ Axelrod 2006, hlm. 26–27.
  30. ^ Axelrod 2006, hlm. 28–29.
  31. ^ Zaloga 2010, hlm. 8.
  32. ^ Thierry Terret; J. A. Mangan, ed. (2013). Sport, Militarism and the Great War: Martial Manliness and Armageddon. Routledge. hlm. 104. ISBN 9781135760885. 
  33. ^ Axelrod 2006, hlm. 30.
  34. ^ a b Blumenson 1972, hlm. 231–234.
  35. ^ D'Este 1995, hlm. 132–133.
  36. ^ D'Este 1995, hlm. 134.
  37. ^ D'Este 1995, hlm. 140–142.
  38. ^ Axelrod 2006, hlm. 31–32.
  39. ^ D'Este 1995, hlm. 145.
  40. ^ Brighton 2009, hlm. 21.
  41. ^ Axelrod 2006, hlm. 33–34.
  42. ^ D'Este 1995, hlm. 153.
  43. ^ Axelrod 2006, hlm. 35.
  44. ^ D'Este 1995, hlm. 148.
  45. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 36.
  46. ^ D'Este 1995, hlm. 158–159.
  47. ^ Zaloga 2010, hlm. 9.
  48. ^ D'Este 1995, hlm. 162–163.
  49. ^ a b c d e Zaloga 2010, hlm. 10.
  50. ^ D'Este 1995, hlm. 165.
  51. ^ Brighton 2009, hlm. 31.
  52. ^ Axelrod 2006, hlm. 38–39.
  53. ^ Jowett & de Quesada 2006, hlm. 25.
  54. ^ Axelrod 2006, hlm. 40.
  55. ^ Axelrod 2006, hlm. 41–42.
  56. ^ D'Este 1995, hlm. 172–175.
  57. ^ Brighton 2009, hlm. 32.
  58. ^ Axelrod 2006, hlm. 43.
  59. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 46.
  60. ^ Axelrod 2006, hlm. 47.
  61. ^ Axelrod 2006, hlm. 47–48.
  62. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 49.
  63. ^ D'Este 1995, hlm. 204–208.
  64. ^ Blumenson 1972, hlm. 480–483.
  65. ^ Blumenson 1972, hlm. 552–553.
  66. ^ Axelrod 2006, hlm. 50–52.
  67. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 53.
  68. ^ Blumenson 1972, hlm. 661–670.
  69. ^ Brighton 2009, hlm. 38.
  70. ^ a b Blumenson 1972, hlm. 706–708.
  71. ^ Axelrod 2006, hlm. 54–55.
  72. ^ Axelrod 2006, hlm. 56–57.
  73. ^ Brighton 2009, hlm. 40.
  74. ^ Blumenson 1972, hlm. 764–766.
  75. ^ Hart, Peter (2018). The Last Battle: Endgame on the Western Front, 1918Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. London: Profile Books. hlm. 67. ISBN 978-1781254820. 
  76. ^ Hallas, James H. (2009). Doughboy War: The American Expeditionary Force in WWI. Mechanicsburg: Stackpole Books. hlm. 245–246. 
  77. ^ Blumenson 1974, hlm. 616.
  78. ^ Axelrod 2006, hlm. 58–59.
  79. ^ Axelrod 2006, hlm. 62.
  80. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 63–64.
  81. ^ Brighton 2009, hlm. 46.
  82. ^ a b c d Axelrod 2006, hlm. 65–66.
  83. ^ Steele 2005, hlm. 18.
  84. ^ "Veterans of Great War". The Evening Star. July 17, 1921. hlm. 20. Diakses tanggal October 28, 2016 – via Chronicling America. 
  85. ^ Brighton 2009, hlm. 57.
  86. ^ D'Este 1995, hlm. 335.
  87. ^ Axelrod 2006, hlm. 67–68.
  88. ^ Axelrod 2006, hlm. 69–70.
  89. ^ Brighton 2009, hlm. 58–59.
  90. ^ Allen & Dickson 2006, hlm. 194.
  91. ^ D'Este 1995, hlm. 361.
  92. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 71–72.
  93. ^ Brighton 2009, hlm. 379–380.
  94. ^ Axelrod 2006, hlm. 73–74.
  95. ^ "Storied Schooner Once Owned by General Patton to be Sold". The Vineyard Gazette – Martha's Vineyard News. Diakses tanggal January 10, 2017. 
  96. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 75–76.
  97. ^ Brighton 2009, hlm. 82–83.
  98. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 77–79.
  99. ^ Brighton 2009, hlm. 85.
  100. ^ Brighton 2009, hlm. 106.
  101. ^ Axelrod 2006, hlm. 80–82.
  102. ^ Axelrod 2006, hlm. 83.
  103. ^ Axelrod 2006, hlm. 84–85.
  104. ^ Blumenson 1974, hlm. 542.
  105. ^ Lovelace 2014, hlm. 110.
  106. ^ Axelrod 2006, hlm. 2.
  107. ^ Brighton 2009, hlm. 117–119.
  108. ^ Axelrod 2006, hlm. 88–90.
  109. ^ Axelrod 2006, hlm. 91–93.
  110. ^ Brighton 2009, hlm. 165–166.
  111. ^ Edey 1968, hlm. 60.
  112. ^ Axelrod 2006, hlm. 94.
  113. ^ Blumenson 1985, hlm. 182.
  114. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 96–97.
  115. ^ Hunt 1990, hlm. 169.
  116. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 98–99.
  117. ^ Brighton 2009, hlm. 188.
  118. ^ Axelrod 2006, hlm. 101–104.
  119. ^ Brighton 2009, hlm. 201–202.
  120. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 105–107.
  121. ^ Axelrod 2006, hlm. 108–109.
  122. ^ Axelrod 2006, hlm. 110–111.
  123. ^ Brighton 2009, hlm. 215.
  124. ^ D'Este 1995, hlm. 466.
  125. ^ a b Atkinson 2007, hlm. 119.
  126. ^ a b Blumenson 1974, hlm. 331.
  127. ^ Axelrod 2006, hlm. 118.
  128. ^ Axelrod 2006, hlm. 117.
  129. ^ Blumenson 1974, hlm. 329.
  130. ^ Blumenson 1974, hlm. 336.
  131. ^ Blumenson 1974, hlm. 338.
  132. ^ a b c d e D'Este 1995, hlm. 535–536.
  133. ^ Axelrod 2006, hlm. 120.
  134. ^ Edey 1968, hlm. 160–166.
  135. ^ Blumenson 1974, hlm. 379.
  136. ^ Blumenson 1974, hlm. 377.
  137. ^ D'Este 1995, hlm. 543.
  138. ^ Blumenson 1974, hlm. 345.
  139. ^ Axelrod 2006, hlm. 121.
  140. ^ Blumenson 1974, hlm. 348.
  141. ^ Blumenson 1974, hlm. 407.
  142. ^ Axelrod 2006, hlm. 124.
  143. ^ Blumenson 1974, hlm. 423.
  144. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 127.
  145. ^ Blumenson 1974, hlm. 409.
  146. ^ Axelrod 2006, hlm. 128.
  147. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 132.
  148. ^ Essame 1974, hlm. 178.
  149. ^ Axelrod 2006, hlm. 135–136.
  150. ^ Axelrod 2006, hlm. 139–140.
  151. ^ Axelrod 2006, hlm. 137.
  152. ^ a b Jarymowycz 2001, hlm. 215–216.
  153. ^ Jarymowycz 2001, hlm. 212.
  154. ^ Gooderson 1998, hlm. 44.
  155. ^ Gooderson 1998, hlm. 85.
  156. ^ Axelrod 2006, hlm. 138.
  157. ^ Jarymowycz 2001, hlm. 217.
  158. ^ Ambrose 2007, hlm. 162–164.
  159. ^ Zaloga 2008, hlm. 184–193.
  160. ^ Axelrod 2006, hlm. 141.
  161. ^ von Mellenthin 2006, hlm. 381–382.
  162. ^ Axelrod 2006, hlm. 142.
  163. ^ Hirshson 2003, hlm. 546.
  164. ^ D'Este 1995, hlm. 669.
  165. ^ Axelrod 2006, hlm. 143–144.
  166. ^ D'Este 1995, hlm. 675–678.
  167. ^ a b c McNeese 2003, hlm. 77.
  168. ^ Blumenson 1974, hlm. 599.
  169. ^ a b McNeese 2003, hlm. 75.
  170. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 148–149.
  171. ^ McNeese 2003, hlm. 78.
  172. ^ a b McNeese 2003, hlm. 79.
  173. ^ Axelrod 2006, hlm. 152–153.
  174. ^ Le Tissier 2007, hlm. 147–155.
  175. ^ Axelrod 2006, hlm. 156.
  176. ^ Rickard 2004, hlm. 85.
  177. ^ Regan 1992, hlm. 53.
  178. ^ Axelrod 2006, hlm. 157.
  179. ^ Brighton 2009, hlm. 322.
  180. ^ a b Farago 1964, hlm. 790.
  181. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 158–159.
  182. ^ Blumenson 1974, hlm. 655.
  183. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 160–162.
  184. ^ a b Wallace 1946, hlm. 194–195.
  185. ^ Fuller 2004, hlm. 254.
  186. ^ Blumenson 1974, hlm. 721.
  187. ^ a b c d Axelrod 2006, hlm. 163–164.
  188. ^ Associated Press, "Patton Fails To Get Task in Orient", The San Bernardino Daily Sun, San Bernardino, California, Friday June 15, 1945, Volume 51, page 2.
  189. ^ D'Este 1995, hlm. 744.
  190. ^ Hirshson 2003, hlm. 535.
  191. ^ Showalter 2006, hlm. 412–13.
  192. ^ D'Este 1995, hlm. 743.
  193. ^ a b c Axelrod 2006, hlm. 165–166.
  194. ^ Brighton 2009, hlm. 16.
  195. ^ a b Axelrod 2006, hlm. 167.
  196. ^ a b Farago 1964, hlm. 826–827.
  197. ^ Axelrod 2006, hlm. 168–169.
  198. ^ Luxembourg American Cemetery and Memorial, American Battle Monuments Commission, diakses tanggal January 6, 2013 


Referensi

Pranala luar

Penghargaan dan prestasi
Didahului oleh:
Sir Thomas Beecham
Walter F. George
Matthew Ridgway
Sampul majalah Time
April 12, 1943
July 26, 1943
April 9, 1945
Diteruskan oleh:
Manuel Ávila Camacho
Ingrid Bergman
Simon Bolivar Buckner Jr.
Jabatan militer
Didahului oleh:
Charles L. Scott
Komandan Jenderal Divisi Lapis Baja ke-2
1941–1942
Diteruskan oleh:
Willis D. Crittenberger
Didahului oleh:
Charles L. Scott
Komandan Korps Lapis Baja Jenderal I
1942–1943
Diteruskan oleh:
Geoffrey Keyes
Didahului oleh:
Lloyd Fredendall
Komandan Korps Jenderal II
March – April 1943
Diteruskan oleh:
Omar Bradley
Jabatan baru Komandan Jenderal Angkatan Darat Ketujuh
1943–1944
Diteruskan oleh:
Mark W. Clark
Didahului oleh:
Courtney Hodges
Komandan Jenderal Angkatan Darat Ketiga
1944–1945
Diteruskan oleh:
Lucian Truscott
Didahului oleh:
Leonard T. Gerow
Komandan Jenderal Angkatan Darat Kelimabelas
October – December 1945
Diteruskan oleh:
Hobart R. Gay