Angkatan Darat Jerman (Wehrmacht)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Angkatan Darat Jerman
Heer
Insignias casco.svg
Stiker helm yang digunakan oleh Angkatan Darat
Aktif1935 (1935)1946 (1946)
Negara Nazi Jerman
Aliansi Adolf Hitler
Tipe unitPasukan Darat
Jumlah personelTotal yang mengabdi: 13.600.000[1]
Bagian dari Wehrmacht
PertempuranPerang Saudara Spanyol
Perang Dunia II
Komandan tempur
Panglima Angkatan DaratLihat daftar
Kepala Staf JenderalLihat daftar
Kantor PersonilLihat daftar
Insignia
Pangkat dan lencanaPangkat dan lencana Angkatan Darat
Unit flagHeeresfahne Infanterie.svg

Heer (bahasa Jerman: "pertahanan darat", pengucapan bahasa Jerman: [ˈheːɐ̯]) adalah nama resmi untuk Tentara Darat Jerman dari tahun 1935 hingga 1945, ia membentuk sebagian dari Wehrmacht. Sewaktu Perang Dunia II, sebanyak 15 juta pasukan ikut dalam Tentara Darat Jerman, yang mana kira-kira 7 juta pasukan telah menjadi korban perang. Lain dengan Heer, Waffen-SS (SS-Bersenjata) merupakan pasukan tentara Reich Ketiga yang dibentuk dari berbagai etnik dan berbagai negara. Berkembang dari 3 resimen kepada 38 divisi sewaktu Perang Dunia II, ia ikut bersama tentara darat tetapi tidak pernah secara resmi menjadi bagian darinya.[2]

Hanya 17 bulan setelah Adolf Hitler mengumumkan program persenjataan dimulai, Tentara Darat telah mencapai sasaran proyek sebanyak 36 divisi. Semasa musim gugur tahun 1937, 2 korporasi lagi telah didirikan. Menjelang 1938, 4 korporasi tambahan dibentuk dari 5 divisi Tentara Darat Austria setelah peristiwa Anschluss pada bulan Maret. Dalam masa pengembangannya oleh Hitler, Tentara Darat Jerman terus membangunkan konsep keprioniran dalam Perang Dunia I, menyatukan aset-aset darat (Heer) dan udara (Luftwafee) kedalam gabungan pasukan-pasukan bersenjata. Ditambah pula dengan aturan sistematik operasi dan taktik seperti pengepungan dan "meluluh lantakan", tentara Jerman mendapat kemenangan-kemenangan telak pada dua tahun awal Perang Dunia II, mendorong penggunaan ayat Blitzkrieg (perang kilat) untuk teknik-teknik mereka.

Tentara Darat Jerman memasuki perang dengan majoriti formasi-formasinya bergantung kepada kuda untuk pengangkutan manakala pasukan-pasukan infantri tahan berjalan kaki di sepanjang peperangan, artileri juga terutamanya tahan ditarik kuda. Formasi-formasi motorise mendapat lebih perhatian media-media dunia pada awal peperangan, dan telah dinamakan puncak kejayaan invasi Jerman di Polandia (September 1939), Norwegia dan Denmark (April 1940), Belgia, Prancis, serta Belanda (Mei 1940), Yugoslavia (April 1941) dan permulaan kampanye di Uni Soviet (Juni 1941). Bagaimanapun formasi-formasi motorise dan mobil pertahanan mereka hanya menyumbang 20% dari kapasitas puncak kekuatan Heer.

Perlengkapan[sunting | sunting sumber]

Persenjataan[sunting | sunting sumber]

Anggapan bahwa tentara Jerman dalam Perang Dunia II adalah sebuah tentara mekanis secara keseluruhan adalah mitos. Pada tahun 1941, antara 74 dan 80 persen dari pasukan mereka tidak bermotor, bergantung pada jalur kereta api untuk pergerakan cepat dan transportasi lintas alam pada kereta kuda. Persentase motorisasi menurun setelahnya.[3] Pada tahun 1944 sekitar 85 persen tidak bermotor.[4]

Seragam[sunting | sunting sumber]

Seragam standar yang digunakan oleh Angkatan Darat Jerman terdiri dari tunik dan celana Feldgrau (abu-abu lapangan), dikenakan dengan Stahlhelm.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Balkenkreuz salib lurus, versi bergaya palang besi, emblem Wehrmacht.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rüdiger Overmans. Deutsche militärische Verluste im Zweiten Weltkrieg. Oldenbourg 2000. ISBN 3-486-56531-1 Page 257
  2. ^ McNab, Chris. The SS: 1923–1945, m/s. 56-57, 66.
  3. ^ Thomas W. Zeiler; Daniel M. DuBois (2012). A Companion to World War II. John Wiley & Sons. hlm. 171–172. ISBN 978-1-118-32504-9. 
  4. ^ Spencer C. Tucker (2009). A Global Chronology of Conflict: From the Ancient World to the Modern Middle East: From the Ancient World to the Modern Middle East. ABC-CLIO. hlm. 1885. ISBN 978-1-85109-672-5. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]