Luftwaffe

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Luftwaffe
COA Luftwaffe eagle gold.svg
Lambang dari Luftwaffe (varian)
Aktif1933–46[2]
NegaraBendera Nazi Jerman Jerman Nazi
Aliansi Adolf Hitler
Tipe unitAngkatan udara
PeranPeperangan udara
Jumlah personelAircraft 119,871[3] (total production)
Personnel 3,400,000 (total in service at any time for 1939–45)[4]
Bagian dariWehrmacht
PertempuranPerang Saudara Spanyol
Perang Dunia II
Komandan tempur
Oberkommando der LuftwaffeLihat daftar
Inspektur Pesawat TempurLihat daftar
Inspektur Pesawat PembomLihat daftar
Insignia
Balkenkreuz (fuselage and wing undersurfaces)[5]Balkenkreuz underwing.svg
Balkenkreuz (upper wing surfaces)[6]Balkenkreuz upperwing.svg
Hakenkreuz (swastika) (fin flash 1939–1945, white border omitted during late war)[7]Luftwaffe swastika.svg
Pesawat tempur
Daftar pesawat Jerman dalam Perang Dunia II

Luftwaffe (pengucapan bahasa Jerman: [ˈlʊftvafə] ( simak)https://id.wikipedia.org/wiki/null) adalah cabang peperangan udara dari pasukan Wehrmacht Jerman selama Perang Dunia II. Cabang udara militer Jerman selama Perang Dunia I, Luftstreitkräfte dari Angkatan Darat dan Marine-Fliegerabteilung dari Angkatan Laut telah dibubarkan pada Mei 1920 sebagai akibat dari ketentuan Perjanjian Versailles yang menyatakan bahwa Jerman dilarang memiliki angkatan udara.

Selama periode antar perang, pilot Jerman dilatih secara diam-diam dan melanggar perjanjian, di Pangkalan Udara Lipetsk. Dengan bangkitnya Partai Nazi dan penolakan Perjanjian Versailles, Luftwaffe secara resmi didirikan pada 26 Februari 1935, lebih dari dua minggu sebelum pembangkangan terbuka Perjanjian Versailles melalui persenjataan kembali dan wajib militer Jerman yang akan diumumkan pada 16 Maret tahun itu.[8] Legiun Condor, sebuah detasemen Luftwaffe yang dikirim untuk membantu pasukan Nasionalis dalam Perang Saudara Spanyol, memberikan kekuatan pengujian yang berharga bagi taktik dan pesawat baru bagi pasukan tersebut. Sebagian sebagai hasil dari pengalaman tempur ini, Luftwaffe telah menjadi salah satu angkatan udara paling canggih, maju secara teknologi, dan berpengalaman dalam pertempuran ketika Perang Dunia II pecah pada tahun 1939.[9] Pada musim panas 1939, pasukan Luftwaffe memiliki dua puluh delapan Geschwader (wing). Luftwaffe juga mengoperasikan unit penerjun payung Fallschirmjäger.

Luftwaffe terbukti berperan dalam kemenangan Jerman di seluruh Polandia dan Eropa Barat pada tahun 1939 dan 1940. Namun, selama Pertempuran Inggris, meskipun menimbulkan kerusakan parah pada infrastruktur RAF dan selama Blitz berikutnya, menghancurkan banyak kota di Inggris, angkatan udara Jerman gagal untuk mengalahkan Inggris yang terpojok agar tunduk. Sejak tahun 1942, kampanye pemboman Sekutu secara bertahap menghancurkan kekuatan tempur Luftwaffe . Dari akhir 1942, Luftwaffe menggunakan surplus pasukan darat, cadangan, dan personel lainnya untuk meningkatkan Divisi Lapangan Luftwaffe. Selain layanannya di Barat, Luftwaffe beroperasi di Uni Soviet, Afrika Utara, dan Eropa Selatan. Meskipun dibantu penggunaan turbojet canggih dan pesawat berbahan bakar roket untuk penghancuran pembom Sekutu, Luftwaffe kewalahan oleh jumlah Sekutu yang superior dan taktik tempurnya yang ditingkatkan, serta kurangnya pilot terlatih dan bahan bakar penerbangan. Pada Januari 1945, selama tahap penutupan Pertempuran Bulge, Luftwaffe melakukan upaya terakhir untuk memenangkan superioritas udara, dan menemui kegagalan. Dengan persediaan minyak, dan pelumas yang berkurang dengan cepat setelah kampanye ini, dan sebagai bagian dari keseluruhan pasukan militer Wehrmacht secara keseluruhan, Luftwaffe tidak lagi dianggap sebagai pasukan tempur yang efektif.

Setelah kekalahan Jerman, Luftwaffe dibubarkan pada tahun 1946. Selama Perang Dunia II, pilot Jerman mengklaim sekitar 70.000 kemenangan udara, sementara lebih dari 75.000 pesawat Luftwaffe hancur atau rusak parah. Dari jumlah tersebut, hampir 40.000 dinyatakan rusak total. Luftwaffe hanya memiliki dua komandan tertinggi sepanjang sejarahnya: Hermann Göring dan kemudian Generalfeldmarschall Robert Ritter von Greim selama dua minggu terakhir perang.

Luftwaffe sangat terlibat dalam kejahatan perang Nazi. Pada akhir perang, persentase signifikan dari produksi pesawat berasal dari kamp konsentrasi, sebuah industri yang mempekerjakan puluhan ribu tahanan. Permintaan Luftwaffe untuk tenaga kerja adalah salah satu faktor yang menyebabkan deportasi dan pembunuhan ratusan ribu orang Yahudi Hungaria pada tahun 1944. Oberkommando der Luftwaffe menyelenggarakan eksperimentasi manusia Nazi, dan pasukan darat Luftwaffe melakukan pembantaian di Italia, Yunani, dan Polandia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Pasukan Angkatan Udara Kekaisaran Jerman didirikan pada tahun 1910 dengan nama Die Fliegertruppen des deutschen Kaiserreiches, paling sering disingkat menjadi Fliegertruppe. Berganti nama menjadi Luftstreitkräfte pada 8 Oktober 1916.[10] Perang udara di Front Barat mendapat perhatian paling besar dalam catatan sejarah paling awal tentang penerbangan militer, karena menghasilkan kartu As seperti Manfred von Richthofen dan Ernst Udet, Oswald Boelcke, dan Max Immelmann. Setelah kekalahan Jerman, layanan dibubarkan pada 8 Mei 1920 di bawah kondisi Perjanjian Versailles, yang juga mengamanatkan penghancuran semua pesawat militer Jerman.

Hermann Göring, Panglima Tertinggi Luftwaffe pertama
Robert Ritter von Greim, Komandan Tertinggi Luftwaffe kedua dan terakhir

Karena Perjanjian Versailles melarang Jerman untuk memiliki angkatan udara, para pilot Jerman dilatih secara rahasia. Awalnya, sekolah penerbangan sipil di Jerman digunakan, namun hanya pelatih ringan yang dapat digunakan untuk menjaga anggapan bahwa peserta pelatihan akan terbang dengan maskapai penerbangan sipil seperti Deutsche Luft Hansa. Untuk melatih pilotnya di pesawat tempur terbaru, Jerman meminta bantuan Uni Soviet, yang juga terisolasi di Eropa. Sebuah lapangan terbang pelatihan rahasia didirikan di Lipetsk pada tahun 1924 dan dioperasikan selama sekitar sembilan tahun dengan menggunakan sebagian besar pesawat Belanda dan Soviet, tetapi juga beberapa pesawat pelatihan Jerman sebelum ditutup pada tahun 1933. Pangkalan ini secara resmi dikenal sebagai skuadron ke-4 wing ke-40 Tentara Merah. Ratusan pilot Luftwaffe dan personel teknis mengunjungi, memelajari, dan dilatih di sekolah angkatan udara Soviet di beberapa lokasi di Rusia Tengah.[11] Roessing, Blume, Fosse, Teetsemann, Heini, Makratzki, Blumendaat, dan banyak kartu As Luftwaffe lainnya dilatih di Rusia di sekolah Rusia-Jerman bersama yang didirikan di bawah perlindungan Ernst August Köstring.

Langkah-langkah pertama menuju pembentukan Luftwaffe dilakukan hanya beberapa bulan setelah Adolf Hitler berkuasa. Hermann Göring, jagoan udara Perang Dunia I, menjadi Kommissar Nasional untuk penerbangan dengan mantan direktur Luft Hansa, Erhard Milch, sebagai wakilnya. Pada bulan April 1933, Departemen Penerbangan Reich (Reichsluftfahrtministerium atau RLM) didirikan. RLM bertanggung jawab atas pengembangan dan produksi pesawat terbang. Kontrol Göring atas semua aspek penerbangan menjadi hal mutlak. Pada 25 Maret 1933, Asosiasi Olahraga Udara Jerman menyerap semua organisasi swasta dan nasional, sambil tetap mempertahankan gelar 'olahraga'. Pada 15 Mei 1933, semua organisasi penerbangan militer di RLM bergabung, membentuk Luftwaffe, menjadi tanggal 'ulang tahun' resminya.[12] Korps Penerbang Nasional Sosialis (Nationalsozialistisches Fliegerkorps atau NSFK) dibentuk pada tahun 1937 untuk memberikan pelatihan terbang pra-militer kepada pemuda laki-laki, dan untuk melibatkan para penerbang olahraga dewasa dalam gerakan Nazi. Anggota NSFK di usia militer direkrut menjadi Luftwaffe. Karena semua anggota NSFK sebelumnya juga anggota Partai Nazi, ini memberi Luftwaffe basis ideologi Nazi yang kuat berbeda dengan cabang-cabang lain dari Wehrmacht seperti Heer (AD) dan Kriegsmarine (AL). Göring memainkan peran utama dalam pengembangan Luftwaffe pada tahun 1933-1936, tetapi hanya memiliki sedikit keterlibatan lebih lanjut dalam pengembangan pasukan setelah 1936, dan Milch menjadi menteri "de facto" hingga tahun 1937.[12]

Tidak adanya Göring dalam masalah perencanaan dan produksi menjadi suatu keberuntungan. Göring hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang penerbangan terkini, terakhir terbang pada tahun 1922, serta tidak mengikuti peristiwa terbaru. Göring juga menunjukkan kurangnya pemahaman tentang doktrin dan masalah teknis dalam peperangan udara yang ia serahkan kepada orang lain yang lebih kompeten. Panglima Tertinggi meninggalkan organisasi dan bangunan Luftwaffe, setelah 1936 kepada Erhard Milch. Namun Göring bagaimanapun juga, sebagai bagian dari lingkaran dalam Hitler menyediakan akses ke sumber daya keuangan dan material untuk mempersenjatai kembali dan memperlengkapi Luftwaffe.[13]

Tokoh terkemuka lain dalam pembangunan kekuatan udara Jerman kali ini adalah Helmuth Wilberg. Wilberg kemudian memainkan peran besar dalam pengembangan doktrin udara Jerman. Setelah mengepalai staf udara Reichswehr selama delapan tahun pada 1920-an, Wilberg memiliki banyak pengalaman dan ideal untuk posisi staf senior.[13] Göring mempertimbangkan untuk menjadikan Wilberg sebagai Kepala Staf (CS). Namun, terungkap Wilberg punya ibu Yahudi. Karena alasan itu, Göring tidak dapat menjadikannya sebagai CS. Tidak ingin bakatnya sia-sia, Göring memastikan hukum rasial dari Reich Ketiga tidak berlaku baginya. Wilberg tetap menjadi staf udara, dan di bawah Walther Wever membantu menyusun teks doktrinal prinsip Luftwaffe ''Pelaksanaan Perang Udara'' dan ''Peraturan 16''.[13][14]

Persiapan perang: 1933-39[sunting | sunting sumber]

Tahun 1933-36[sunting | sunting sumber]

Korps Perwira Jerman tertarik untuk mengembangkan kemampuan pengeboman strategis terhadap musuh-musuhnya. Namun, pertimbangan ekonomi dan geopolitik harus diprioritaskan. Para ahli teori kekuatan udara Jerman terus mengembangkan teori-teori strategis, tetapi penekanan diberikan pada dukungan pasukan darat, karena Jerman adalah kekuatan kontinental dan diperkirakan akan menghadapi operasi darat setelah ada deklarasi permusuhan.[15]

Untuk alasan ini, antara tahun 1933 dan 1934, kepemimpinan Luftwaffe adalah terutama berkaitan dengan metode taktis dan operasional. Dalam istilah udara, konsep pasukan Truppenführung adalah konsep operasional, serta doktrin taktis. Dalam Perang Dunia I, unit udara pengamatan/pengintaian pengintai awal Fliegertruppe era 1914-1915 Abteilung, masing-masing dengan enam pesawat dua tempat duduk telah dikaitkan dengan formasi tentara tertentu dan bertindak sebagai dukungan. Unit pembom tukik dianggap penting bagi Truppenführung, menyerang markas musuh dan jalur komunikasi.[13] "Peraturan 10: Pembom" dari Luftwaffe (Dienstvorschrift 10: Das Kampfflugzeug) yang diterbitkan pada tahun 1934 menganjurkan keunggulan udara dan pendekatan untuk taktik serangan darat tanpa menangani masalah operasional. Sampai 1935, manual 1926 "Arahan untuk Melakukan Perang Udara Operasional" terus berlaku sebagai panduan utama untuk operasi udara Jerman. Manual ini mengarahkan OKL untuk fokus pada operasi terbatas (bukan operasi strategis): perlindungan wilayah tertentu dan dukungan tentara dalam pertempuran.

Dengan konsep operasional taktis yang efektif,[13] ahli teori kekuatan udara Jerman membutuhkan doktrin dan organisasi yang strategis. Robert Knauss, seorang prajurit (bukan pilot) di Luftstreitkräfte selama Perang Dunia I, dan kemudian seorang pilot berpengalaman dengan Lufthansa,[13] adalah seorang ahli teori terkemuka kekuatan udara. Knauss mempromosikan teori Giulio Douhet bahwa kekuatan udara dapat memenangkan perang sendirian dengan menghancurkan industri musuh dan menghancurkan moral musuh dengan "meneror penduduk" kota-kota besar. Ini menganjurkan serangan terhadap warga sipil.[13] Staf Umum memblokir masuknya teori Douhet ke dalam doktrin, karena takut akan balas dendam terhadap warga sipil dan kota-kota Jerman.[13]

Pada bulan Desember 1934, Kepala Staf Umum Luftwaffe Walther Wever berusaha untuk membentuk pertempuran doktrin Luftwaffe ke dalam rencana strategis. Pada saat ini, Wever melakukan permainan perang (disimulasikan melawan Prancis) dalam upaya untuk membangun teorinya tentang kekuatan pengeboman strategis yang, menurutnya, akan terbukti menentukan dengan memenangkan perang melalui penghancuran industri musuh, meskipun latihan ini juga termasuk serangan taktis terhadap pasukan darat dan komunikasi musuh. Pada tahun 1935, "Peraturan Luftwaffe 16: Pelaksanaan Perang Udara" disusun. Dalam usulan itu, disimpulkan, "Misi Luftwaffe adalah untuk mecapai tujuan-tujuan ini."[12][14]

Corum menyatakan bahwa di bawah doktrin ini, kepemimpinan Luftwaffe menolak praktik "pemboman teror" (lihat doktrin pemboman strategis Luftwaffe).[13] Menurut Corum, bom teror dianggap "kontra-produktif", meningkatkan ketimbang menghancurkan keinginan musuh untuk melawan.[13] Kampanye pemboman tersebut dianggap sebagai pengalihan dari operasi utama Luftwaffe penghancuran pasukan bersenjata musuh.[13]

Namun demikian, Wever mengakui pentingnya pemboman strategis. Dalam doktrin yang baru diperkenalkan, The Conduct of the Aerial Air War pada tahun 1935, Wever menolak teori Douhet[13] dan menguraikan lima poin utama strategi udara:[13]

  1. Untuk menghancurkan angkatan udara musuh dengan mengebom pangkalan dan pabrik pesawatnya, dan mengalahkan pasukan udara musuh yang menyerang target Jerman.
  2. Untuk mencegah pergerakan pasukan darat musuh besar ke daerah-daerah yang menentukan dengan menghancurkan jalan kereta api dan jalan, khususnya jembatan dan terowongan, yang sangat diperlukan untuk pergerakan dan pasokan pasukan
  3. Untuk mendukung operasi formasi tentara, tidak tergantung pada perkeretaapian, yaitu pasukan lapis baja dan pasukan bermotor, dengan menghalangi maju musuh dan berpartisipasi langsung dalam operasi darat.
  4. Untuk mendukung operasi angkatan laut dengan menyerang pangkalan angkatan laut, melindungi pangkalan angkatan laut Jerman dan berpartisipasi langsung dalam pertempuran laut
  5. Untuk melumpuhkan pasukan bersenjata musuh dengan menghentikan produksi di pabrik-pabrik persenjataan.

Wever mulai merencanakan pasukan pembom strategis dan berusaha memasukkan pemboman strategis ke dalam strategi perang. Dia percaya bahwa pesawat taktis seharusnya hanya digunakan sebagai langkah untuk mengembangkan angkatan udara strategis. Pada Mei 1934, Wever memprakarsai proyek tujuh tahun untuk mengembangkan apa yang disebut "pembom Ural", yang bisa menyerang sejauh ke jantung Uni Soviet. Pada tahun 1935, kompetisi desain ini menyebabkan purwarupa Dornier Do 19 dan Junkers Ju 89, meskipun keduanya kurang bertenaga. Pada bulan April 1936, Wever mengeluarkan persyaratan untuk kompetisi desain 'Pembom A': dengan jangkauan 6.700 km (4.163 mil) dengan beban bom 900 kg (1.984 lb). Namun visi Wever tentang pembom "Ural" tidak pernah terwujud,[12] dan penekanannya pada operasi udara strategis hilang.[13] Satu-satunya desain pengajuan untuk 'Pembom A' Wever yang mencapai produksi adalah Heinkel Projekt 1041, yang berujung pada produksi dan layanan garis depan sebagai satu-satunya pembom berat operasional Jerman, Heinkel He 177, pada 5 November 1937, tanggal saat He 177 menerima nomor badan pesawat RLM.[16]

Pada tahun 1935, fungsi militer RLM dikumpulkan ke dalam Oberkommando der Luftwaffe (OKL; "Komando Tinggi Angkatan Udara").

Menyusul kematian Walther Wever pada awal Juni 1936 dalam kecelakaan yang terkait penerbangan, pada akhir 1930-an Luftwaffe tidak memiliki tujuan yang jelas. Angkatan udara tidak tunduk pada peran dukungan tentara, dan tidak diberikan misi strategis tertentu. Doktrin Jerman jatuh di antara dua konsep. Luftwaffe adalah menjadi sebuah organisasi yang mampu melakukan tugas-tugas dukungan umum dan luas daripada misi spesifik apa pun. Terutama, jalan ini dipilih untuk mendorong penggunaan kekuatan udara yang lebih fleksibel dan menawarkan pasukan darat kondisi yang tepat untuk kemenangan yang menentukan. Bahkan, pada pecahnya perang, hanya 15% dari pesawat Luftwaffe yang dikhususkan untuk operasi dukungan darat, bertentangan dengan mitos lama bahwa Luftwaffe dirancang untuk hanya misi taktis dan operasional.[17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Control Council Law No. 34, Resolution of the Wehrmacht of 20 August 1946" (in German). Official Gazette of the Control Council for Germany, 1 May 2004 – 7 June 2004, p. 172.
  2. ^ Official dissolution of the Wehrmacht, including the Luftwaffe, began with Proclamation No. 2 of the Allied Control Council on 20 September 1945 and was not complete until Order No. 34 of 20 August 1946.[1]
  3. ^ Tom Philo. "WWII production figures". Taphilo.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2017. Diakses tanggal 26 April 2014. 
  4. ^ Jason Pipes (2008). "Statistics and Numbers". Feldgrau.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2017. Diakses tanggal 26 April 2014. 
  5. ^ Hartmann, Bert. "Luftarchiv.de – Kennzeichen – Allgemein, Abb.4 – Balkenkreuz auf Flügelunterseite und Rumpf". Luftarchiv.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2015. Diakses tanggal 15 April 2018. 
  6. ^ Hartmann, Bert. "Luftarchiv.de – Kennzeichen – Allgemein, Abb.4 – Balkenkreuz auf Flügeloberseite". Luftarchiv.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2015. Diakses tanggal 15 April 2018. 
  7. ^ Hartmann, Bert. "Luftarchiv.de – Kennzeichen – Varianten des Hakenkreuzes, Abb.2". Luftarchiv.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2015. Diakses tanggal 14 April 2018. 
  8. ^ Fischer 1995
  9. ^ Killen 2003
  10. ^ Blumberg 2014
  11. ^ Stein 1962
  12. ^ a b c d Hooton 2007a
  13. ^ a b c d e f g h i j k l m n Corum 1997
  14. ^ a b Hooton 2010
  15. ^ Murray 1983
  16. ^ Griehl Dressel1998, hlm. 9.
  17. ^ Buckley 1998