Junkers Ju 87

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ju 87
Junkers Ju 87Ds in flight Oct 1943.jpg
Ju 87Ds in October 1943
Jenis Pesawat pengebom menukik
Pembuat Junkers
Perancang Hermann Pohlmann
Penerbangan perdana 17 September 1935
Pengenalan 1936
Dipensiunkan 1945 (Luftwaffe)
Pengguna utama Luftwaffe
Regia Aeronautica
Angkatan Udara Rumani
Angkatan Udara Bulgaria
Jumlah Sekitar 6.500 buah[a]

Junkers Ju 87 atau Stuka (dari Sturzkampfflugzeug, "dive bomber") adalah pembom tukik dan pesawat serang darat Jerman. Dirancang oleh Hermann Pohlmann, pertama kali terbang pada tahun 1935. Ju 87 membuat debut pertarungan pada tahun 1937 bersama Legiun Kondor Luftwaffe selama Perang Saudara spanyol dan melayani pasukan blok Poros dalam Perang Dunia II.

Pesawat itu mudah dikenali dengan sayap camar terbalik dan spatted undercarriage tetap. Pada ujung tombak dari kaki gigi utama yang dipasangi sirine meratap Jericho-Trompete (Terompet Jericho), menjadi simbol propaganda dari kekuatan udara Jerman dan kemenangan blitzkrieg 1939-1942. Desain Stuka mencakup beberapa fitur inovatif, termasuk rem tukik tarik otomatis di bawah kedua sayap untuk memastikan bahwa pesawat pulih dari serangan tukik bahkan jika pilot pingsan dari tinggi g-forces.

Stuka dioperasikan dengan cukup sukses untuk dukungan udara dekat dan anti-pengiriman pada pecahnya Perang Dunia II. Ia mempelopori serangan udara saat invasi Polandia pada bulan September 1939. Stuka penting dalam penaklukan cepat Norwegia, Belanda, Belgia dan Prancis pada tahun 1940. Meskipun kokoh, akurat, dan sangat efektif terhadap target darat, Stuka rentan terhadap pesawat tempur kontemporer, seperti pengebom tukik lain dalam perang. Selama Pertempuran Britania kurangnya manuver, kecepatan angin dan persenjataan defensif berarti diperlukan pengawalan penempur berat untuk beroperasi secara efektif. Setelah Battle of Britain Stuka dioperasikan dengan lebih sukses dalam Kampanye Balkan, teater Afrika dan Mediterania dan tahap awal dari Front Timur di mana ia digunakan untuk dukungan darat umum, yang efektif berupa pesawat anti-tank dan peran anti-pengiriman. Setelah Luftwaffe kehilangan superioritas udara, Stuka menjadi sasaran empuk bagi pesawat tempur musuh di semua lini. Diproduksi sampai tahun 1944 karena kurangnya pengganti yang lebih baik. Pada akhir perang ground-attack versi Focke-Wulf Fw 190 telah menggantikan Stuka, tapi Stuka tetap dalam pelayanan sampai akhir perang.

Diperkirakan 6,500 Ju 87s dari semua versi dibuat antara tahun 1936 dan Agustus 1944.

Beberapa penerbang terkenal menerbangkan Ju 87. Oberst Hans-Ulrich Rudel adalah ace Stuka yang paling sukses dan prajurit yang menghiasi Jerman pada Perang Dunia Kedua.


Desain[sunting | sunting sumber]

Desainer utama Ju 87, Hermann Pohlmann, berpendapat bahwa setiap desain pembom menyelam harus sederhana dan kuat. Hal ini menyebabkan banyak inovasi teknis, seperti undercarriage yang ditarik kembali yang dibuang demi salah satu fitur khas Stuka, undercarriage tetap dan "spatted". Pohlmann terus melanjutkan mengembangkan dan menambah ide-idenya dan orang-orang dari Dipl Ing Karl Plauth (Plauth tewas dalam kecelakaan terbang pada bulan November 1927), dan menghasilkan Ju A 48 yang menjalani pengujian pada 29 September 1928. Versi militer dari Ju A 48 ditunjuk sebagai Ju K 47.

Setelah Nazi berkuasa, desain diberikan prioritas. Meskipun kompetisi awal dari Henschel Hs 123, Reichsluftfahrtministerium (RLM, kementerian penerbangan Jerman) beralih ke desain Herman Pohlmann dari Junkers dan co-desainer K 47, Karl Plauth. Selama uji coba dengan K 47 pada tahun 1932, stabilisator vertikal ganda diperkenalkan untuk memberikan penembak belakang bidang yang lebih baik dari api. Yang utama, dan apa yang menjadi ciri paling khas dari Ju 87 adalah sayap camarnya yang berubah ganda. Setelah kematian Plauth, Pohlmann melanjutkan pengembangan pengebom tukik Junkers. The Ju A 48 pendaftaran D-ITOR, awalnya dilengkapi dengan mesin BMW 132, menghasilkan 450 kW (600 hp). Mesin itu juga dilengkapi dengan rem selam untuk pengujian menyelam. Pesawat ini diberi evaluasi yang baik dan "menunjukkan karakteristik terbang yang sangat baik".

Ernst Udet langsung menyukai konsep pengeboman selam setelah menerbangkan Curtiss F11C Goshawk. Ketika Walther Wever dan Robert Ritter von Greim diundang untuk menonton Udet melakukan penerbangan uji coba pada Mei 1934 di Jüterbog artileri, itu menimbulkan keraguan tentang kemampuan pengebom tukik. Udet mulai menyelam pada 1.000 m (3.300 kaki) dan melepaskan bom 1 kg (2,2 lb) pada 100 m (330 kaki), hampir pulih dan menarik diri dari penyelaman. Kepala Kantor Komando Luftwaffe Walther Wever, dan Menteri Luar Negeri untuk Penerbangan Erhard Milch, khawatir bahwa saraf dan keterampilan tingkat tinggi seperti itu tidak dapat diharapkan dari "rata-rata pilot" di Luftwaffe. pengembangan berlanjut di Junkers. [3] "Kisah cinta yang berkembang" Udet dengan pengebom tukik mendorongnya ke garis depan perkembangan penerbangan Jerman. Udet pergi sejauh ini untuk menganjurkan bahwa semua pengebom menengah harus memiliki kemampuan menyelam-pemboman, yang pada awalnya mengutuk satu-satunya, strategi pembom berat strategis yang didedikasikan untuk memasuki layanan garis depan Jerman selama tahun-tahun perang - lebar sayap 30 meter Dia 177A - untuk memiliki desain airframe (karena Udet memeriksa rincian desainnya pada bulan November 1937) yang dapat melakukan misi-misi penyelaman selam "sudut menengah", sampai Reichsmarschall Hermann Göring membebaskan He 177A, satu-satunya pembom berat operasional Jerman, pada bulan September 1942 dari diberi tugas seperti profil misi yang tidak cocok untuk airfra yang besar.

Evolusi[sunting | sunting sumber]

Desain Ju 87 telah dimulai pada tahun 1933 sebagai bagian dari Sturzbomber-Programm. Ju 87 akan didukung oleh mesin Rolls-Royce Kestrel dari Inggris. Sepuluh mesin dipesan oleh Junkers pada 19 April 1934 seharga £ 20,514, dua shilling dan enam pence. Prototipe Ju 87 yang pertama dibangun oleh AB Flygindustri [sv] di Swedia dan secara diam-diam dibawa ke Jerman pada akhir 1934. Itu telah selesai pada April 1935, tetapi, karena kekuatan badan pesawat yang tidak memadai, konstruksi berlangsung hingga Oktober 1935. Sebagian besar lengkap Ju 87 V1 W.Nr.c 4921 (bagian yang kurang penting) berangkat untuk penerbangan perdananya pada 17 September 1935. Pesawat itu kemudian diberi registrasi D-UBYR. Laporan penerbangan, oleh Hauptmann Willy Neuenhofen, menyatakan satu-satunya masalah adalah dengan radiator kecil, yang menyebabkan mesin terlalu panas.

Ju 87 V1, didukung oleh mesin cair-cooled Rolls-Royce Kestrel V12 silinder, dan dengan ekor kembar, jatuh pada 24 Januari 1936 di Kleutsch dekat Dresden, membunuh pilot uji kepala Junkers, Willy Neuenhofen, dan insinyurnya, Heinrich Kreft. Sirip kembar kembar dan kemudi terbukti terlalu lemah; mereka ambruk dan pesawat jatuh setelah memasuki putaran terbalik selama pengujian tekanan dinamis terminal saat menyelam. Kecelakaan itu menyebabkan perubahan pada desain ekor penstabil vertikal tunggal. Untuk menahan kekuatan yang kuat selama menyelam, pelapisan berat dipasang, bersama dengan kurung terpaku pada bingkai dan lebih panjang, ke badan pesawat. Penambahan awal lainnya termasuk pemasangan rem selam hidrolik yang dipasang di bawah tepi depan dan bisa berputar 90 °.

RLM masih belum tertarik pada Ju 87 dan tidak terkesan bahwa itu bergantung pada mesin Inggris. Pada akhir 1935, Junkers menyarankan memasang mesin terbalik DB 600 V-12, dengan varian terakhir yang akan dilengkapi dengan Jumo 210. Ini diterima oleh RLM sebagai solusi sementara. Pengerjaan ulang desain dimulai pada 1 Januari 1936. Penerbangan uji tidak dapat dilakukan selama lebih dari dua bulan karena kurangnya pesawat yang memadai. Kecelakaan 24 Januari telah menghancurkan satu mesin.

Prototipe kedua juga dilanda masalah desain. Itu stabilisator kembarnya dihapus dan sirip ekor tunggal dipasang karena kekhawatiran atas stabilitas. Karena kekurangan mesin, bukannya DB 600, mesin BMW "Hornet" dipasang. Semua penundaan ini mengatur pengujian kembali hingga 25 Februari 1936. Pada Maret 1936, prototipe kedua, V2, akhirnya dipasangkan dengan mesin Jumo 210Aa, yang setahun kemudian diganti oleh Jumo 210 G (W.Nr. 19310). Meskipun pengujian berjalan dengan baik, dan pilot, Kapten Penerbangan Hesselbach, memuji kinerjanya, Wolfram von Richthofen mengatakan kepada perwakilan Junkers dan kepala insinyur Konstruksi Kantor Ernst Zindel bahwa Ju 87 memiliki sedikit peluang untuk menjadi pembom utama Luftwaffe, karena itu kurang kuat dalam pendapatnya. Pada 9 Juni 1936, RLM memerintahkan penghentian pengembangan demi Heinkel He 118, sebuah desain saingan. Udet membatalkan pesanan keesokan harinya, dan pengembangan berlanjut.

Pada 27 Juli 1936, Udet menabrak prototipe He 118, He 118 V1 D-UKYM. Pada hari yang sama, Charles Lindbergh mengunjungi Ernst Heinkel, sehingga Heinkel hanya dapat berkomunikasi dengan Udet melalui telepon. Menurut versi cerita ini, Heinkel memperingatkan Udet tentang kerapuhan baling-balingnya. Udet gagal mempertimbangkan hal ini, jadi dengan menyelam, mesinnya melesat dan baling-balingnya pecah. Segera setelah kejadian ini, Udet mengumumkan Stuka pemenang kontes pengembangan.

Merancang Desain[sunting | sunting sumber]

Meskipun terpilih, desainnya masih kurang dan sering mengundang kritik dari Wolfram von Richthofen. Pengujian prototipe V4 (A Ju 87 A-0) pada awal 1937 mengungkapkan beberapa masalah. Ju 87 bisa lepas landas dalam 250 m (820 kaki) dan naik ke 1,875 m (6.152 kaki) dalam delapan menit dengan beban bom 250 kg (550 lb), dan kecepatan jelajahnya adalah 250 km / jam (160 mph). Richthofen mendorong untuk mesin yang lebih kuat. Menurut pilot uji, Heinkel He 50 memiliki tingkat akselerasi yang lebih baik, dan bisa memanjat jauh dari daerah target jauh lebih cepat, menghindari pertahanan darat dan udara musuh. Richthofen menyatakan bahwa kecepatan maksimum di bawah 350 km / jam (220 mph) tidak dapat diterima karena alasan tersebut. Pilot juga mengeluhkan bahwa instrumen navigasi dan powerplant dicampur bersama, dan tidak mudah dibaca, terutama dalam pertempuran. Meskipun demikian, pilot memuji kualitas penanganan pesawat dan badan pesawat yang kuat.

Masalah-masalah ini harus diselesaikan dengan menginstal Daimler-Benz DB 600 engine, tetapi keterlambatan dalam pembangunan memaksa pemasangan mesin V-12 terbalik Jumo 210 D. Pengujian penerbangan dimulai pada 14 Agustus 1936. Pengujian dan kemajuan selanjutnya gagal memenuhi harapan Richthofen, meskipun kecepatan mesin ditingkatkan menjadi 280 km / jam (170 mph) di permukaan tanah dan 290 km / jam (180 mph) di 1.250 m (4.100 ft), sambil mempertahankan kemampuan penanganannya yang baik.

Prosedur Menukik[sunting | sunting sumber]

Prosedur menyelam Ju 87

Terbang dengan ketinggian 4.600 m (15.100 kaki), pilot menemukan sasarannya melalui jendela pengeboman di lantai kokpit. Pilot memindahkan tuas tukik ke belakang, membatasi "lemparan" dari kolom kontrol. Rem selam diaktifkan secara otomatis, pilot mengatur tab trim, mengurangi throttle dan menutup flap pendingin. Pesawat itu kemudian berguling 180 °, secara otomatis menarik pesawat ke menukik. Tab merah menonjol dari permukaan atas sayap sebagai indikator visual untuk pilot yang, jika terjadi black-out yang dipicu oleh g, sistem pemulihan penyelaman otomatis akan diaktifkan. Stuka menukik di sudut 60-90 °, menahan kecepatan konstan 500-600 km / jam (350-370 mph) karena penyebaran menukik-rem, yang meningkatkan akurasi tujuan Ju 87.

Ketika pesawat cukup dekat dengan target, lampu pada altimeter kontak datang untuk menunjukkan titik pelepasan bom, biasanya pada ketinggian minimum 450 m (1.480 kaki). Pilot melepaskan bom dan memulai mekanisme penarikan otomatis dengan menekan tombol pada kolom kontrol. Sebuah kruk berbentuk U panjang yang terletak di bawah badan pesawat mengayunkan bom keluar dari jalan baling-baling, dan pesawat secara otomatis memulai penarikan 6g. Begitu hidung berada di atas cakrawala, rem tukik ditarik kembali, throttle dibuka, dan baling-baling dipasang untuk mendaki. Pilot mendapatkan kembali kendali dan melanjutkan penerbangan normal. Penutup pendingin harus dibuka kembali dengan cepat untuk mencegah pemanasan berlebih. Penarikan otomatis tidak disukai oleh semua pilot. Helmut Mahlke kemudian mengatakan bahwa dia dan unitnya memutus sistem karena memungkinkan musuh memprediksi pola dan tinggi pemulihan Ju 87, membuatnya lebih mudah bagi pertahanan darat untuk menabrak pesawat.

Stres fisik pada awak pesawat sangat parah. Manusia yang dikenai lebih dari 5g dalam posisi duduk akan mengalami gangguan penglihatan dalam bentuk kerudung abu-abu yang dikenal oleh pilot Stuka sebagai "melihat bintang". Mereka kehilangan penglihatan sambil tetap sadar; setelah lima detik, mereka pingsan. Para pilot Ju 87 mengalami gangguan penglihatan sebagian besar selama "pull-up" dari menukik.

Eric "Winkle" Brown RN, seorang pilot uji Inggris dan Pejabat Komandan RAF Penerbangan No. 1426 (pesawat musuh yang tertangkap Penerbangan), menguji Ju 87 di RAE Farnborough. Dia mengatakan tentang Stuka, "Saya telah menerbangkan banyak pengebom tukik dan itu satu-satunya yang dapat Anda selami benar-benar secara vertikal. Kadang-kadang dengan pengebom menukik ... penyelaman maksimum biasanya dalam urutan 60 derajat .. Ketika menerbangkan Stuka, karena semuanya otomatis, Anda benar-benar terbang vertikal ... Stuka berada di kelasnya sendiri."

Desain Dasar[sunting | sunting sumber]

Desain dasar (berdasarkan seri B)

Ju 87 adalah monoplane penopang logam tunggal bermesin tunggal. Itu memiliki undercarriage tetap dan bisa membawa awak dua orang. Bahan konstruksi utama adalah duralumin, dan penutup eksternal terbuat dari lembaran duralumin. Bagian yang dibutuhkan untuk konstruksi yang kuat, seperti sayap sayap, terbuat dari Pantal (paduan aluminium Jerman yang mengandung titanium sebagai elemen pengerasan) dan komponennya terbuat dari Elektron. Baut dan bagian yang diperlukan untuk mengambil beban berat terbuat dari baja.

Ju 87 dilengkapi dengan penetasan yang dapat dilepas dan penutup yang bisa dilepas untuk membantu dan memudahkan perawatan dan perbaikan. Para desainer menghindari pengelasan suku cadang sedapat mungkin, lebih memilih bagian cetakan dan cor sebagai gantinya. Segmen badan pesawat besar yang dipertukarkan sebagai unit lengkap, yang meningkatkan kecepatan perbaikan.

Mesin STuka dan Sayap

Badan pesawat juga dibagi menjadi beberapa bagian untuk memungkinkan transportasi melalui jalan darat atau kereta api. Sayap-sayap itu adalah konstruksi standar sayap ganda Junkers. Ini memberi Ju keuntungan yang cukup besar pada saat take-off; bahkan pada sudut dangkal, gaya angkat yang besar diciptakan melalui aerofoil, mengurangi take-off dan pendaratan.

Sesuai dengan Pusat Sertifikasi Pesawat untuk "Grup Stres 5", Ju 87 telah mencapai persyaratan kekuatan struktural yang dapat diterima untuk pengebom tukik. Ia mampu menahan kecepatan menyelam 600 km / jam (370 mph) dan kecepatan maksimum 340 km / jam (210 mph) dekat permukaan tanah, dan berat terbang 4.300 kg (9.500 lb). Kinerja dalam serangan menyelam ditingkatkan dengan pengenalan rem selam di bawah setiap sayap, yang memungkinkan Ju 87 untuk mempertahankan kecepatan konstan dan memungkinkan pilot untuk menstabilkan tujuannya. Ini juga mencegah kru dari penderitaan g kekuatan ekstrim dan akselerasi tinggi selama "tarik-keluar" dari menyelam.

Badan pesawat memiliki penampang lonjong dan bertempat, dalam sebagian besar contoh, mesin V-12 terbalik yang didinginkan air Junkers Jumo 211. Kokpit dilindungi dari mesin oleh firewall di depan bagian tengah sayap di mana tangki bahan bakar berada. Di bagian belakang kokpit, sekat ditutupi oleh penutup kanvas yang dapat dilanggar oleh kru dalam keadaan darurat, memungkinkan mereka untuk melarikan diri ke badan pesawat utama. Kanopi dibagi menjadi dua bagian dan disambung dengan rangka baja las yang kuat. Kanopi itu sendiri terbuat dari Plexiglas dan setiap kompartemen memiliki "kerudung geser" sendiri untuk dua anggota awak.

Mesin dipasang pada dua frame dukungan utama yang didukung oleh dua tubular struts. Struktur bingkai itu ditriangulasi dan dipancarkan dari badan pesawat. Frame-frame utama dibaut ke bagian atas mesin. Pada gilirannya, frame itu melekat pada firewall dengan sambungan universal. Firewall itu sendiri dibangun dari asbestos mesh dengan lembar dural di kedua sisi. Semua saluran yang lewat harus diatur sehingga tidak ada gas berbahaya yang bisa menembus kokpit.

Sistem bahan bakar terdiri dari dua tangki bahan bakar antara spar depan utama (depan) dan belakang (bagian dalam) bagian sayap anhedral dari port dan sayap kanan, masing-masing dengan kapasitas 240 liter (63 US gal). Tank-tank itu juga memiliki batas yang telah ditentukan yang, jika dilewati, akan memperingatkan pilot melalui lampu peringatan merah di kokpit. Bahan bakar disuntikkan melalui pompa dari tangki ke mesin. Jika ini ditutup, itu bisa dipompa secara manual menggunakan pompa tangan di armatur ayam bahan bakar. Powerplant itu didinginkan oleh wadah air aluminium berbentuk cincin berukuran 10 liter (2,6 US gal) yang terletak di antara baling-baling dan mesin. Sebuah wadah lebih lanjut dari 20 liter (5,3 US gal) diposisikan di bawah mesin.

Permukaan kontrol dioperasikan dengan cara yang sama seperti pesawat lainnya, dengan pengecualian sistem tarik keluar otomatis yang inovatif. Melepaskan bom memulai penarikan, atau pemulihan otomatis dan pendakian, setelah defleksi rem selam. Pilot dapat menimpa sistem dengan mengerahkan kekuatan yang signifikan pada kolom kontrol dan mengambil kontrol manual.

Sayap adalah fitur yang paling tidak biasa. Ini terdiri dari satu bagian tengah dan dua bagian luar dipasang menggunakan empat sambungan universal. Bagian tengah memiliki dihedral negatif yang besar (anhedral) dan permukaan luar dihedral positif. Ini menciptakan camar terbalik, atau "menghidupkan", pola sayap sepanjang tepi terkemuka Ju 87. Bentuk sayap meningkatkan visibilitas ground pilot dan juga memungkinkan ketinggian undercarriage yang lebih pendek. Bagian tengah menonjol hanya 3 m (9 kaki 10 inci) di kedua sisi.

Senjata ofensif adalah dua 7,92 mm (0,312 in) MG 17 senapan mesin dipasang satu di setiap sayap tempel undercarriage, dioperasikan oleh sistem pneumatik mekanik dari kolom kontrol pilot. Ops penembak / radio belakang

Referensi[sunting | sunting sumber]


Kutipan[sunting | sunting sumber]

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Bergström, Christer (2008). Bagration to Berlin - The Final Air Battles in the East: 1944 - 1945. London: Ian Allen. ISBN 978-1-903223-91-8. .
  • Bergström, Christer (2007). Barbarossa - The Air Battle: July–December 1941. London: Chervron/Ian Allen. ISBN 978-1-85780-270-2. .
  • Bergström, Christer (2007). Kursk - The Air Battle: July 1943. London: Chervron/Ian Allen. ISBN 978-1-903223-88-8. .
  • Bergström, Christer (2007). Stalingrad - The Air Battle: November 1942–February 1943. London: Chervron/Ian Allen. ISBN 978-1-85780-276-4. .
  • Boyne, Walter J (1994). Clash of Wings.. New York: Simon & Schuster. ISBN 0-684-83915-6. .
  • Bungay, Stephen (2000). The Most Dangerous Enemy: A History of the Battle of Britain. London: Aurum Press. ISBN 1-85410-721-6. .
  • Ciglic, Boris; Savic, Dragan (2007). Dornier Do 17 - The Yugoslav Story: Operational Record 1937-1947. Belgrade: Jeroplan Books. ISBN 978-86-909727-0-8. .
  • Coram, Robert (2004). Boyd: The Fighter Pilot Who Changed the Art of War. New York: Back Bay Books. ISBN 0-316-79688-3. .
  • Dressel, Joachim; Griehl, Manfred (1994). Bombers of the Luftwaffe. London: DAG Publications. ISBN 1-85409-140-9. .
  • Erfurth, Helmut (2004). Junkers Ju 87 (Black Cross Volume 5). Bonn, Germany: Bernard & Graefe Verlag. ISBN 1-85780-186-5. .
  • Gesalí, David; Íñiguez, David (2012). La guerra aèria a Catalunya (1936-1939) (dalam bahasa Catalan). Barcelona: Rafael Dalmau, Editor. ISBN 978-84-232-0775-6. 
  • Green, William (1979) [First edition, 1970]. Warplanes of the Third Reich. London: Macdonald and Jane's Publishers Ltd. ISBN 0-356-02382-6. .
  • Griehl, Manfred (2001). Junker Ju 87 Stuka. London/Stuttgart: Airlife Publishing/Motorbuch. ISBN 1-84037-198-6. .
  • Griehl, Manfred; Dressel, Joachim (1998). Heinkel He 177 - 277 - 274. Shrewsbury, UK: Airlife Publishing. ISBN 1-85310-364-0. .
  • Gunston, Bill (1984). Aerei della Seconda Guerra Mondiale (in Italian). Milano: Alberto Peruzzo Editore. . No ISBN.
  • Hayward, Joel S (2001). Stopped at Stalingrad: The Luftwaffe and Hitler's Defeat in the East 1942-1943. Lawrence, KS: University Press of Kansas. ISBN 0-7006-1146-0. 
  • Hooton, E.R (2007). Luftwaffe at War; Blitzkrieg in the West: Vol. 2. London: Chervron/Ian Allen. ISBN 978-1-85780-272-6. .
  • Just, Gunther (1986). Stuka Pilot Hans Ulrich Rudel. Atglen, PA: Schiffer Military History. ISBN 0-88740-252-6. .
  • Mahlke, Helmut (2013). Memoirs of a Stuka pilot. Diterjemahkan oleh Weal, John. Frontline Books. ISBN 1-84832-664-5. 
  • Mondey, David (1996). Axis Aircraft of World War II. London: Chancellor Press. ISBN 1-85152-966-7. .
  • Murray, Willamson (1983). Strategy for Defeat: The Luftwaffe 1935–1945. Maxwell AfB, AL: Air Power Research Institute. ISBN 0-16-002160-X. 
  • Smith, Peter C (2007). Ju 87 Stuka, Volume One: Luftwaffe Ju 87 Dive-Bomber Units 1939-1941. London: Classic Publications. ISBN 978-1-903223-69-7. .
  • Smith, Peter C (2011). The Junkers Ju 87 Stuka: A Complete History. London: Crecy Publishing Limited. ISBN 978-0-85979-156-4. .
  • Thompson, Steve J.; Smith, Peter C. (2008). Air Combat Manoeuvres. Hersham, Surrey, UK: Ian Allan Publishing. ISBN 978-1-903223-98-7. .
  • Vanags-Baginskis, Alex (1982). Ju 87 Stuka. London: Jane's Publishing Company Limited. ISBN 0-7106-0191-3. .
  • Ward, John (2004). Hitler's Stuka Squadrons: The Ju 87 at war, 1936–1945. London: Eagles of War. ISBN 1-86227-246-8. .
  • Weal, John (1997). Junkers Ju 87 Stukageschwader 1937-41. Oxford, UK: Osprey. ISBN 1-85532-636-1. .
  • Weal, John (1998). Junkers Ju 87 Stukageschwader of North Africa and the Mediterranean. Oxford, UK: Osprey. ISBN 1-85532-722-8. 
  • Weal, John (2008). Junkers Ju 87 Stukageschwader of the Russian Front. Oxford, UK: Osprey. ISBN 978-1-84603-308-7. .
  • Wood, Derek; Dempster, Derek (2003). The Narrow Margin: The Battle of Britain and the Rise of Air Power. London: Pen and Sword Books Limited. ISBN 0-85052-915-8. .

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • de Zeng, H.L., D.G. Stanket and E.J. Creek. Bomber Units of the Luftwaffe 1933–1945: A Reference Source, Volume 1. London: Ian Allen Publishing, 2007. ISBN 978-1-85780-279-5.
  • de Zeng, H.L., D.G. Stanket and E.J. Creek. Bomber Units of the Luftwaffe 1933–1945: A Reference Source, Volume 2. London: Ian Allen Publishing, 2007. ISBN 978-1-903223-87-1.
  • Eisenbach, Hans Peter. Fronteinsätze eines Stuka-Fliegers: Mittelmeer und Ostfront 1943/1944 (in German). Berlin, Germany: Helios Verlag, 2009. ISBN 978-3-938208-96-0.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]