Amerikabomber

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Amerikabomber (bahasa Inggris: America bomber) adalah inisiatif dari Reichsluftfahrtministerium Jerman untuk memperoleh pembom strategis jangka panjang untuk Luftwaffe yang akan mampu menyerang Amerika Serikat dari Jerman, dengan jarak perjalanan pulang pergi sekitar 11.600 km (7.200 mi). Konsep ini diangkat pada awal tahun 1938, tetapi rencana yang meyakinkan dan maju untuk desain pembom strategis jangka panjang tidak mulai muncul di kantor Reichsmarschall Hermann Göring hingga awal 1942. Berbagai proposal diajukan, termasuk menggunakan Amerikabomber untuk mengirim senjata nuklir Jerman yang diusulkan. Semua rencana ini pada akhirnya ditinggalkan karena terlalu mahal, terlalu bergantung pada bahan dan kapasitas produksi yang berkurang dengan cepat, dan/atau secara teknis tidak mungkin.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Menurut buku Albert Speer, Spandau: The Secret Diaries, Adolf Hitler terpesona dengan gagasan Kota New York yang terbakar.[butuh rujukan]Pada tahun 1937, Willy Messerschmitt berharap untuk memenangkan kontrak yang menguntungkan dengan menunjukkan Hitler prototipe dari Messerschmitt Me 264 yang dirancang untuk mencapai Amerika Utara dari Eropa.[1] Pada 8 Juli 1938, hanya dua tahun setelah kematian advokat pemboman strategis utama Jerman, Jenderalleutnant Walter Wever, dan delapan bulan setelah Kementerian Udara Reich memberikan kontrak untuk desain Heinkel He 177, satu-satunya pembom berat operasional Jerman selama perang. Komandan utama Luftwaffe Hermann Göring memberikan pidato yang mengatakan, "Saya benar-benar tidak memiliki pesawat pembom yang mampu melakukan penerbangan bolak-balik ke New York dengan muatan bom 4,5 ton. Saya akan sangat senang memiliki pembom semacam itu, yang pada akhirnya akan menyumbat mulut kesombongan melintasi lautan."[2] Sejarawan Kanada Holger H. Herwig mengklaim rencana itu dimulai sebagai hasil dari diskusi oleh Hitler pada November 1940 dan Mei 1941 ketika ia menyatakan perlunya "mengerahkan pembom jarak jauh ke kota-kota Amerika dari Azores." Karena lokasinya, ia mengira kepulauan Azores di Portugal adalah "satu-satunya kemungkinan Jerman melakukan serangan udara dari pangkalan darat terhadap Amerika Serikat."[2] Pada saat itu, Perdana Menteri Portugis Salazar telah mengizinkan kapal U-boat dan kapal angkatan laut Jerman untuk mengisi bahan bakar di sana, tetapi sejak tahun 1943 dan seterusnya, ia menyewakan pangkalan di Azores ke Inggris, memungkinkan Sekutu memberikan perlindungan udara di tengah Atlantik.

Permintaan untuk rancangan pada berbagai tahap selama perang dibuat untuk produsen pesawat utama Jerman (Messerschmitt, Junkers, Focke-Wulf dan Horten Brothers) di awal Perang Dunia II, bertepatan dengan berlalunya Perjanjian Perusak untuk Pangkalan antara Amerika Serikat dan Inggris Raya pada bulan September 1940. Tawaran Heinkel untuk proyek tersebut telah terjadi beberapa saat setelah Februari 1943, saat RLM mengeluarkan perusahaan Heinkel nomor jenis pesawat 8-277.[3]

Rencana[sunting | sunting sumber]

Rencana proyek Amerikabomber selesai pada 27 April 1942 dan diserahkan ke Reichsmarschall Hermann Göring pada 12 Mei 1942. Rencana setebal 33 halaman ditemukan di Potsdam oleh Olaf Groehler, seorang sejarawan Jerman. Sepuluh salinan rencana dibuat, dengan enam pergi ke kantor Luftwaffe yang berbeda dan empat disimpan sebagai cadangan. Rencana tersebut secara khusus menyebutkan penggunaan Azores sebagai lapangan terbang transit untuk mencapai Amerika Serikat. Jika digunakan, Heinkel He 277,[4] Junkers Ju 390, dan Messerschmitt Me 264 dapat mencapai target Amerika dengan muatan masing-masing 3 ton, 5 ton, dan 6,5 ton.[5] Meskipun jelas bahwa rencana itu sendiri hanya berurusan dengan serangan di tanah Amerika, mungkin saja Nazi melihat tujuan strategis lain yang saling terkait untuk proyek Amerikabomber. Menurut sejarawan militer James P. Duffy, Hitler "melihat kemungkinan di Azores ... untuk melakukan serangan udara dari pangkalan darat terhadap Amerika Serikat ... [yang pada gilirannya akan] memaksanya untuk membangun sebuah pertahanan antipesawat yang besar."[5] Hasil yang diantisipasi adalah memaksa Amerika Serikat untuk menggunakan lebih banyak kemampuan antipesawatnya - senjata dan pesawat tempur - untuk pertahanannya sendiri daripada untuk Inggris Raya, sehingga memungkinkan Luftwaffe untuk menyerang Inggris dengan lebih sedikit perlawanan.

Sebagian sebagai penghubung dengan Wehrmacht Heer, pada bulan Mei 1942 Generalfeldmarschall Erhard Milch meminta pendapat Generalmajor Eccard Freiherr von Gablenz tentang usulan baru,[6] berkenaan dengan pesawat yang tersedia untuk memenuhi kebutuhan seorang Amerikabomber, yang kemudian termasuk Me 264, Fw 300 dan Ju 290 von Gablenz memberikan pendapatnya tentang Me 264, seperti pada paruh kedua 1942, sebelum komitmen von Gablenz sendiri dalam Pertempuran Stalingrad terjadi: Me 264 tidak bisa diperlengkapi untuk misi pembom trans-Atlantik sejati dari Eropa, tetapi akan berguna untuk sejumlah tugas patroli maritim yang sangat panjang bekerja sama dengan U-boat Kriegsmarine di lepas Pantai Timur AS.[7]

Rancangan[sunting | sunting sumber]

Pembom konvensional[sunting | sunting sumber]

Usulan yang paling menjanjikan didasarkan pada prinsip-prinsip desain pesawat konvensional, dan akan menghasilkan pesawat yang sangat mirip dalam konfigurasi dan kemampuan dengan pembom berat Sekutu saat itu. Rancangan ini akan membutuhkan kemampuan jangkauan yang sangat jauh, yang mirip dengan desain pengintaian maritim Me Messerschmitt Me 261, desain dengan jangkauan terjauh benar-benar terbang selama keberadaan Reich Ketiga. Banyak desain yang dikembangkan, yang pertama kali diajukan pada tahun 1943 menyarankan roda pendaratan roda tiga, fitur yang relatif baru untuk desain pesawat militer besar Jerman pada masa itu. Yang termasuk dalam konsep tersebut:

Tiga prototipe Me 264 dibangun, tetapi Ju 390 yang dipilih untuk produksi. Sepasang desain Ju 390 yang terverifikasi dibangun sebelum program tersebut ditinggalkan. Setelah Perang Dunia II, beberapa penulis [9] mengklaim bahwa Ju 390 kedua benar-benar melakukan penerbangan transatlantik, datang dalam 20 km (12 mi) dari pantai AS timur laut pada awal 1944. Karena kedua Me 264 dan He 277 masing-masing dimaksudkan untuk menjadi pembom bermesin empat, situasi yang memprihatinkan karena tidak dapat mengembangkan mesin-mesin piston 1.500 kW (2.000 PS) yang andal menyebabkan kedua desain dipertimbangkan untuk ditingkatkan menjadi bermesin enam, dengan proyek kertas Messerschmitt untuk upgrade badan pesawat "Me 264B" dengan lebar sayap 47,5 meter untuk menggunakan enam radial BMW 801E,[10] dan permintaan Heinkel pada tanggal 23 Juli 1943 dari RLM untuk mengusulkan bentang sayap 45 meter. Varian enam mesin dari desain badan pesawat He 277 yang masih belum dirampungkan, yang dapat menampung empat dari mesin Junkers Jumo 222 1.500 kW 24-silinder yang merepotkan dan bermasalah, atau dua tambahan mesin radial BMW 801E selain keempat mesin Jumo tersebut.[11] 23 Juli 1943 adalah hari yang sama ketika USAAF mengirimkan "letter of intent" kepada Convair, yang memerintahkan 100 pembom Convair B-36 pertama untuk dibangun. Sebuah rancangan dengan lebar sayap 70 meter, bermesin enam yang jauh lebih unggul daripada desain Heinkel He 277 atau Focke-Wulf Ta 400.[12]

Huckepack Projekt (Proyek Piggyback)[sunting | sunting sumber]

Satu ide yang mirip dengan Mistel-Gespann adalah memiliki bomber Heinkel He 177 yang membawa Dornier Do 217, ditenagai dengan Lorin-Staustrahltriebwerk (Lorin - ramjet) tambahan, sejauh mungkin di atas Atlantik sebelum dirilis. Untuk Do 217, itu akan menjadi perjalanan satu arah. Pesawat akan dibuang di pantai timur AS, dan awaknya akan dijemput oleh U-boat yang menunggu. Ketika rencana telah berkembang cukup jauh, kurangnya bahan bakar dan hilangnya pangkalan di Bordeaux mencegah pelaksanaan tes. Proyek itu ditinggalkan setelah pemindahan paksa ke Istres menambah jarak terlalu banyak.

Huckepack Projekt dibahas kembali di berbagai konferensi bersama antara Luftwaffe dan Kriegsmarine. Setelah beberapa minggu, rencana itu ditinggalkan pada 21 Agustus 1942. Staf Udara Jenderal Kreipe menulis dalam buku hariannya bahwa angkatan laut Jerman tidak dapat memasok U-boat ke Amerika Serikat untuk mengambil awak pesawat. Rencana itu tidak berkembang lebih lanjut, karena Kriegsmarine tidak akan bekerja sama dengan Luftwaffe.[13]

Sayap terbang[sunting | sunting sumber]

Usulan lain adalah jet yang jauh lebih eksotis - dan desain bertenaga roket, misalnya sayap terbang. Saudara-saudara Horten merancang Horten Ho XVIII,[14] sayap terbang yang ditenagai oleh enam turbojet berdasarkan pengalaman dengan desain Ho X yang ada. Perusahaan Arado juga menyarankan desain sayap terbang enam jet, Arado E.555.[15]

Roket bersayap[sunting | sunting sumber]

Desain lainnya adalah roket dengan sayap. Mungkin yang paling terkenal di antaranya saat ini adalah pembom sub-orbital Silbervogel ("Silverbird") sebelum perang karya Eugen Sänger. Sementara roket A4b, versi bersayap dari roket V-2 dan mungkin roket penggantinya A9 diuji beberapa kali pada akhir 1944/awal 1945 serta A9/A10 Amerika-Rakete, direncanakan sebagai ICBM 2-tahap penuh, tetap hanya menjadi rencana.[16]

Target potensial[sunting | sunting sumber]

Termasuk dalam rencana itu adalah daftar 21 target penting militer di Amerika Utara. Banyak dari ini tidak akan menjadi target yang layak untuk pembom konvensional Perang Dunia II, yang beroperasi dari pangkalan-pangkalan di Eropa. Dari target-target ini, terutama tetapi tidak secara eksklusif berlokasi di Amerika Serikat bagian timur, 19 berlokasi di Amerika Serikat; satu di Vancouver, British Columbia, Kanada (target yang mungkin dapat dicapai untuk proyek Jepang serupa) dan satu di Greenland. Hampir semua target adalah perusahaan yang memproduksi suku cadang untuk pesawat terbang, sehingga tujuannya kemungkinan akan melumpuhkan produksi pesawat AS.[17]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Elke Frenzel Hitler's Unfulfilled Dream of a New York in Flames Der Spiegel 16 September 2010
  2. ^ a b Duffy 2006[halaman dibutuhkan]
  3. ^ Griehl, Manfred; Dressel, Joachim (1998). Heinkel He 177 – 277 – 274. Shrewsbury, UK: Airlife Publishing. hlm. 179. ISBN 1-85310-364-0. 
  4. ^ Griehl and Dressel 1998, p. 184.
  5. ^ a b Duffy 2006[halaman dibutuhkan]
  6. ^ Griehl and Dressel 1998, p. 185.
  7. ^ Griehl and Dressel 1998, p. 186.
  8. ^ Griehl, Manfred; Dressel, Joachim (1998). Heinkel He 177 – 277 – 274. Shrewsbury, UK: Airlife Publishing. hlm. 179. ISBN 1-85310-364-0. 
  9. ^ Wagner and Nowarra 1971, p. 314.
  10. ^ Griehl, Manfred; Dressel, Joachim (1998). Heinkel He 177 – 277 – 274. Shrewsbury, UK: Airlife Publishing. hlm. 187. ISBN 1-85310-364-0. 
  11. ^ Griehl, Manfred; Dressel, Joachim (1998). Heinkel He 177 – 277 – 274. Shrewsbury, UK: Airlife Publishing. hlm. 197. ISBN 1-85310-364-0. 
  12. ^ "Weapons of Mass Destruction - Systems - Bombers - B-36". globalsecurity.org. GlobalSecurity.org. Diakses tanggal December 12, 2016. Ensuing talks between Secretary of War Henry L. Stimson, Assistant Secretary of War Robert P. Patterson, and high ranking officers of the AAF, led Secretary Stimson to waive customary procurement procedures and to authorize the AAF to order B-36 production without awaiting completion and testing of the 2 experimental planes then under contract. Therefore, on 19 June General Arnold directed procurement of 100 B-36s. General Arnold became Commanding General of the AAF in March 1942 and was promoted to 4 star general 1 year later. His order, however, would be cut back or canceled in the event of excessive production difficulties. The AAF letter of intent for 100 B-36s was signed by Convair on 23 July...The letter of intent of 23 July 1943, supplemented by Letter Contract W33-038 ac-7 on 23 August 1943, gave way 1 year later to a definitive contract. Interestingly, the US. Government was not liable should a letter of intent be canceled. This was not so for the more often used letter contract which obligated funds. 
  13. ^ Duffy 2006[halaman dibutuhkan]
  14. ^ "Horten XVIII." luft46. Retrieved: 19 March 2015.
  15. ^ "Arado 555." luft46. Retrieved: 19 March 2015.
  16. ^ "Sänger." luft46. Retrieved: 19 March 2015.
  17. ^ Duffy 2006[halaman dibutuhkan]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Duffy, James P. Target America: Hitler's Plan to Attack the United States. Guilford, Connecticut: The Lyons Press, 2006. ISBN 978-1-59228-934-9.
  • Forsyth, Robert. Messerschmitt Me 264 America Bomber: The Luftwaffe's Lost Transatlantic Bomber. London: Ian Allan Publishing, 2006. ISBN 1-903223-65-2.
  • Georg, Freidrich and Thomas Mehner. Atomziel New York - Geheime Großraketen- und Raumfahrtprojekte des Dritten Reichs. Rottenburg, Germany: Kopp, 2004. ISBN 978-3-9302-1991-9.
  • Griehl, Manfred and Joachim Dressel. Heinkel He 177-277-274. Shrewsbury, UK: Airlife Publishing, 1998. ISBN 1-85310-364-0.
  • Green, William. Warplanes of the Third Reich. London: Macdonald and Jane's Publishers Ltd., 1970. ISBN 0-356-02382-6.
  • Herwig, Dieter and Heinz Rode. Luftwaffe Secret Projects - Strategic Bombers 1935-45. Hinckley, UK: Midland Publishing Ltd., 2000. ISBN 1-85780-092-3.
  • "Messerschmitt Me 264 & Junkers Ju 390". Luftfahrt History Heft 4, 24 February 2015.
  • Smith, J.R. and Anthony Kay. German Aircraft of the Second World War. London: Putnam and Company, Ltd., 1972. ISBN 0-370-00024-2.
  • Wagner, Ray and Heinz Nowarra. German Combat Planes: A Comprehensive Survey and History of the Development of German Military Aircraft from 1914 to 1945. New York: Doubleday, 1971.