Tank ringan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
M8 Armored Gun System dengan meriam 105 mm

Tank ringan adalah varian tank yang awalnya dirancang untuk gerakan cepat untuk keluar masuk pertempuran dengan cepat, dan mengakali tank tempur utama yang berat. Mereka terutama digunakan dalam peran pencarian dan pengintaian atau dalam peran pendukung tembakan pasukan ekspedisi di mana tank tempur utama yang besar tidak dapat tersedia atau tidak dapat beroperasi dengan aman. Tank ringan awal umumnya dipersenjatai dan berlapis baja lebih baik daripada mobil lapis baja, tetapi menggunakan rantai untuk memberikan mobilitas lintas negara yang lebih baik.

Tank ringan cepat adalah fitur utama dari penumpukan pra-Perang Dunia II, di mana mereka diharapkan akan digunakan untuk mengeksploitasi terobosan di garis musuh yang dibuat oleh tank yang lebih lambat dan lebih berat. Banyak desain tank kecil dan "tankette" dikembangkan selama periode ini dan dikenal dengan berbagai nama, termasuk "mobil tempur".

Tank ringan telah menjadi salah satu dari sedikit varian tank yang bertahan dalam pengembangan tank tempur utama, dan telah digunakan dalam berbagai peran termasuk dukungan pasukan amfibi dan pengintaian ringan. IFV yang dimodifikasi mengambil peran ini di banyak militer karena ketersediaannya yang langsung, dan sebagai alternatif yang lebih murah untuk mengembangkan dan menerjunkan tank ringan murni.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Abad ke-20[sunting | sunting sumber]

Perang dunia I[sunting | sunting sumber]

Angkatan Darat AS mengoperasikan tank Renault FT

Dalam Perang Dunia I, inisiatif industri juga menyebabkan kemajuan pesat. Industri mobil, yang sudah terbiasa dengan produksi massal kendaraan dan memiliki lebih banyak pengalaman dalam tata letak kendaraan, merancang tank ringan praktis pertama pada tahun 1916, kelas yang sebagian besar diabaikan oleh Inggris. Ia akan menjadi desain tank kecil Renault, FT, yang dilengkapi dengan permukaan pendakian untuk rantai, itu adalah tank pertama yang menggabungkan menara yang dipasang di atas dengan rotasi penuh. Faktanya, FT dalam banyak hal merupakan tank modern pertama yang memiliki tata letak yang telah diikuti oleh hampir semua desain sejak: pengemudi di depan; persenjataan utama di menara yang berputar penuh di atas; mesin di belakang. Model sebelumnya adalah "tank kotak", dengan satu ruang penuh yang menggabungkan peran ruang mesin, kompartemen pertempuran, persediaan amunisi, dan kabin pengemudi. FT akan memiliki produksi terbesar dari semua tank perang - dengan lebih dari 3.700 dibangun (sebagian besar pada tahun 1918) itu lebih banyak daripada semua tank Inggris dan Jerman yang digabungkan.[catatan 1]

Periode antar perang[sunting | sunting sumber]

Tank ringan Inggris Mk V
Tank tipe 95 Ha-Go di New Britain setelah Jepang menyerah

Tankette Carden Loyd dan turunannya diadopsi oleh beberapa negara sebagai kendaraan kecil yang membawa senapan mesin untuk persenjataan. Pada saat anggaran militer terbatas, tanket relatif murah dan berfungsi sebagai kendaraan pengintai dan pos senapan mesin bergerak. Pada tahun 1928, perusahaan Inggris Vickers-Armstrong mulai mempromosikan desain lain oleh John Carden dan Vivien Loyd sebagai "tank enam ton". Meskipun ditolak oleh Angkatan Darat Inggris, itu dibeli oleh sejumlah besar negara dalam jumlah kecil. Itu membentuk dasar T-26 Soviet (sekitar 10.000 dibangun) dan tank 7TP Polandia dan mempengaruhi Fiat M11 / 39 Italia. Angkatan Darat Inggris sendiri tidak menggunakan desain tersebut sebagai tank ringan, tetapi versi pengembangan dari tankette Carden Loyd sebagai titik awal untuk serangkaian tank ringan Inggris yang dimaksudkan untuk digunakan dalam pengawasan kekaisaran dan perang ekspedisi. Sebagai satu-satunya tank yang cocok untuk pembuatan segera, itu adalah elemen kunci dalam ekspansi Angkatan Darat Inggris pada periode menjelang pecahnya perang.[1]

Secara umum, tank Prancis pada tahun 1930-an merupakan kendaraan lapis baja yang bagus, kendaraan inovatif yang tidak banyak memiliki desain asing. Namun, tank ringan tidak memiliki daya tembak dan hampir semua tank Prancis dilumpuhkan oleh turret satu orang mereka, bahkan tank yang lebih besar seperti Char B1, yang membuat komandan terlalu banyak yang, selain mengarahkan kendaraan, atau bahkan pasukan, harus memuat dan mengarahkan senjata turret. Kurangnya radio dengan tank ringan tidak dilihat sebagai kelemahan utama, karena doktrin Prancis menyerukan manuver yang lambat dan disengaja agar sesuai dengan rencana. Peran pemimpin unit kecil adalah melaksanakan rencana, bukan mengambil inisiatif dalam pertempuran. [butuh rujukan] Pada tahun 1939, upaya yang terlambat dilakukan untuk meningkatkan fleksibilitas dan meningkatkan jumlah radio.

Selama periode antar perang, AS hanya memproduksi beberapa ratus tank. Dari akhir Perang Dunia I hingga 1935, hanya 15 tank yang diproduksi. Sebagian besar merupakan turunan atau desain asing atau desain pribadi berkualitas sangat buruk. Desain Christie termasuk di antara beberapa contoh yang lebih baik, tetapi Angkatan Darat AS hanya memperoleh tiga Christies dan tidak melanjutkan gagasan itu lebih jauh. Keterbatasan anggaran dan rendahnya prioritas yang diberikan kepada tentara berarti hanya ada sedikit sumber daya untuk membangun tank. Angkatan Darat AS malah mengembangkan dan menguji komponen tank seperti suspensi, trek, dan transmisi. Ini terbayar ketika produksi harus dimulai pada saat pecahnya perang.

Perang dunia II[sunting | sunting sumber]

Panzer I Jerman bertempur selama invasi Jerman ke Norwegia
Soviet[sunting | sunting sumber]

Tank BT Soviet adalah yang paling canggih pada tahun 1930-an, sangat cepat dan memasang meriam 45 mm berkecepatan tinggi. Satu-satunya kelemahan mereka adalah mesin bensin mereka yang sering dan mudah terbakar selama pertempuran Nomonhan yang berlangsung dari sekitar Mei hingga September 1939.[2] Tank ringan Jepang Type 95 Ha-Go dilengkapi dengan mesin diesel, dan meskipun memasang meriam 37 mm, itu adalah meriam kecepatan rendah dengan jarak efektif maksimum sekitar 700 meter. Namun, konflik ini akan berperan penting dalam mengembangkan tank medium T-34 yang terkenal.

Jerman[sunting | sunting sumber]

Pasukan panzer lapis baja Jerman tidak terlalu mengesankan pada awal perang. Dalam invasi Polandia dan Prancis, pasukan Jerman sebagian besar terdiri dari tank ringan Panzer I dan Panzer II. Panzer I tidak lebih dari sebuah kendaraan pelatihan yang hanya dipersenjatai dengan senapan mesin, Panzer II dengan meriam 20 mm. Divisi Panzer juga termasuk beberapa tank ringan rancangan Ceko - Panzer 35 (t) dan Panzer 38 (t).

Amerika[sunting | sunting sumber]

Pengembangan tank ringan Amerika dimulai dengan seri tank ringan M2. tank ringan ini secara mekanis sangat andal, dengan mobilitas yang baik. Namun, mereka memiliki siluet yang tinggi, dan hanya sedikit yang melihat pertempuran. Seri M3 Stuart merupakan peningkatan dari M2 dengan armor yang lebih baik. tank menengah baru yang baru memasuki produksi pada tahun 1940 adalah M2A1. Ini adalah desain yang buruk dengan armor tipis dan siluet tinggi.

M3 Stuart terlihat digunakan dalam Kampanye Afrika Utara tetapi diturunkan ke pengintaian segera setelah tank menengah buatan AS tersedia. Pengembangan tank ringan lebih lanjut dalam perang menyebabkan M5 Stuart yang ditingkatkan dan kemudian termasuk M24 Chaffee.

Inggris[sunting | sunting sumber]

Inggris menarik desain tank ringan mereka dari divisi lapis baja mereka di awal perang, tetapi menggunakan beberapa desain kemudian untuk operasi amfibi kecil dan operasi udara.[3] Pada umumnya mereka menggunakan mobil lapis baja untuk pengintaian dan yang terakhir dari desain tank ringan, tank ringan Mk VIII "Harry Hopkins", hanya diproduksi dalam jumlah kecil.

Jepang[sunting | sunting sumber]

Jepang banyak menggunakan tank ringan yang jauh lebih cocok untuk peperangan di hutan daripada desain yang lebih besar,[4] seperti tank lampu Tipe 95 Ha-Go.

Perang dingin[sunting | sunting sumber]

Tank Bulldog Walker M41 Vietnam Selatan selama operasi pelatihan

Tank ringan terus dibangun, tetapi untuk peran yang sangat terbatas seperti pengintaian amfibi, dukungan unit udara, dan pasukan intervensi cepat yang tidak diharapkan untuk menghadapi tank musuh. PT-76 Soviet adalah tank ringan khusus - amfibi dengan daya tembak yang cukup untuk melawan kendaraan pengintai lain, tetapi lapis baja sangat ringan. AS menerjunkan sejumlah kecil M41 Walker Bulldog dengan meriam 76mm berkecepatan tinggi, dan baju besi yang lebih baik, tetapi menderita batas jangkauan, dan bobotnya terlalu berat untuk sebagian besar transportasi udara saat itu. Sheridan M551 AS memiliki kekuatan dan kelemahan yang serupa, tetapi juga bisa dijatuhkan dari udara, baik dengan parasut atau LAPES. Prancis memiliki tank ringan AMX-13 mereka, yang dirancang karena kemampuannya untuk dijatuhkan dengan cepat untuk digunakan dengan pasukan terjun payung dan juga mampu mendukung infanteri bersenjata ringan dan melakukan pengintaian secara efektif.

FV101 Scorpion Inggris, varian pendukung tembakan dari seri kendaraan Combat Vehicle Reconnaissance (Tracked) yang menggantikan mobil lapis baja dalam layanan Inggris, telah digambarkan sebagai tank ringan dan dijual ke banyak negara kecil. Tank ringan lain di era Perang Dingin adalah kendaraan lapis baja IKV 91 Swedia. Ia memiliki meriam 90mm bertekanan rendah, armor yang kuat melawan granat 20mm, dan itu sepenuhnya amfibi.

Setelah perang dingin[sunting | sunting sumber]

Tank ringan, seperti PT-76, terus memainkan peran kecil dalam perang tank, meskipun banyak yang kehilangan dukungan untuk mobil lapis baja yang lebih murah, lebih cepat, dan lebih ringan. Tank ringan masih mengisi ceruk penting di banyak pasukan, terutama untuk negara-negara dengan divisi lintas udara, Infanteri Marinir, atau mereka yang tidak memiliki sumber daya dan dana untuk tank tempur utama. Mereka memiliki keunggulan penting dibandingkan tank yang lebih berat di Asia Tenggara dan negara lain di kawasan Ekuator. Dimensi kompaknya dan laras yang pendek hingga tidak ada memungkinkan mereka bermanuver melalui hutan hujan lebat, dan bobotnya mengurangi risiko terjebak dalam lumpur, dan menyederhanakan pemulihan tank yang macet atau rusak. Ini membuat tank ringan menjadi pilihan yang disukai untuk dukungan infanteri di negara-negara Khatulistiwa. Tank ringan Pasca-Perang Dingin termasuk tank ringan Stingray, Ajax, dan M8 AGS. Tank ringan berdasarkan sasis kendaraan tempur infanteri termasuk CV90105T, 2S25 Sprut-SD, Tanque Argentino Mediano, ASCOD LT 105, dan Harimau.


Desain tank ringan modern[sunting | sunting sumber]

Penanggulangan[sunting | sunting sumber]

Biasanya, pelindung dalam tank ringan kontemporer bersifat modular, terkadang hingga tiga konfigurasi.[5]

Lambung datar yang diperlukan untuk tank ringan amfibi untuk terbang melintasi permukaan air hampir tidak tahan ledakan seperti lambung berbentuk V.[6] Telah disarankan bahwa aplikasi lapis baja bagian bawah dapat diterapkan setelah tank ringan mendarat dan sebelum mereka menemukan alat peledak.[7]

Senjata[sunting | sunting sumber]

M551 Sheridan menembakan misil berpemandu Shillelagh

Meriam yang mampu mengalahkan tank modern pada jarak yang wajar membutuhkan kendaraan besar untuk membawanya. Bobot senjata biasanya merupakan hasil kaliber dan kecepatan moncong. Senjata kaliber besar pada tank ringan sering kali mengorbankan kecepatan moncong untuk menghemat berat. Senjata ini efektif melawan target jarak dekat tetapi tidak memiliki kekuatan dan / atau akurasi untuk secara efektif menyerang kendaraan yang lebih berat dari kejauhan.

Mobilitas[sunting | sunting sumber]

Desain PT-76 memungkinkan transisi yang mudah dari darat ke air dengan sedikit persiapan
Sebuah C-130 mengantarkan M551 Sheridan dengan low-altitude parachute-extraction system (LAPES).
SK-105 Kürassier tank ringan 19 ton dari tentara Bolivia dengan meriam 105 mm di menara berosilasi, 2007

Mobilitas taktis[sunting | sunting sumber]

Beberapa tank ringan seperti PT-76 bersifat amfibi, biasanya didorong di dalam air dengan hidrojet atau jalurnya. Kebanyakan tank ringan amfibi berbobot kecil dan sering menggunakan pelindung aluminium. Beberapa tank ringan tidak memerlukan modifikasi untuk penyeberangan sungai. Kru cukup menaikkan sisi kain yang mudah dijangkau di sekitar lambung, menutupi palka, menyalakan pompa lambung kapal, dan mengalihkan transmisi ke operasi air. Seringkali, trim vane lipat didirikan untuk menghentikan air membanjiri palka.

Mobilitas strategis[sunting | sunting sumber]

Beberapa tank ringan, seperti kendaraan pengintai lapis baja M551 Sheridan, dapat dipasang untuk airdrop berkecepatan rendah dari pesawat kargo. Dengan metode ini tank ditarik keluar dari pesawat dengan saluran rem dan meluncur berhenti. Awak tidak naik tank selama ekstraksi, tetapi parasut dari pesawat lain. Setelah mendarat, mereka pergi ke tank mereka, melepaskan tali, dan mengusirnya.

Peran[sunting | sunting sumber]

Tank ringan modern melengkapi tank tempur utama dalam peran ekspedisi dan situasi di mana semua ancaman besar telah dinetralkan dan bobot yang berlebihan pada baju besi dan persenjataan hanya akan menghambat mobilitas dan menghabiskan lebih banyak uang untuk beroperasi. Mereka juga telah digunakan untuk pengintaian dan dalam beberapa kasus, dukungan infanteri.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sebagai perbandingan, Prancis membangun total sekitar 800 tank menengah dan berat. Inggris membangun sekitar 2.500 tank berat dan 100 tank menengah selama perang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Harris, J. P. (1995). Men, Ideas, and Tanks: British Military Thought and Armoured Forces, 1903–1939. Manchester University Press. ISBN 978-0-7190-4814-2. p275
  2. ^ Coox p. 437, 998
  3. ^ Flint, Keith (2006). Airborne Armour: Tetrarch, Locust, Hamilcar and the 6th Airborne Armoured Reconnaissance Regiment 1938–1950. Helion & Company Ltd. ISBN 1-874622-37-X p13
  4. ^ JAPANESE TANKS and TANK TACTICS (PDF). United States Government Printing Office. 1944. 
  5. ^ John Pike (2005-04-27). "M8 Armored Gun System". Globalsecurity.org. Diakses tanggal 2010-04-11. 
  6. ^ "JSF Not Too Hot For Carriers". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-05. Diakses tanggal 2010-04-03. 
  7. ^ RS22947 The Marines Expeditionary Fighting Vehicle (EFV): Background and Issues for Congress

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]