Yustinus II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Yustinus II
Kaisar Bizantium
Solidus Yustinus II
Masa kekuasaan 15 November 565 – 578
Nama lengkap Flavius Yustinus Junior Augustus
Pendahulu Yustinianus I
Pengganti Tiberius II Konstantinus
Pasangan Sofia
Anak Arabia
Dinasti Dinasti Yustinianus
Ayah Dulcidio (atau Dulcissimus)
Ibu Vigilantia

Yustinus II (bahasa Latin: Flavius Yustinus Junior Augustus; bahasa Yunani: Φλάβιος Ἰουστίνος ὁ νεότερος; skt. 520 – 5 Oktober 578) merupakan seorang Kaisar Romawi Timur (Bizantium) dari tahun 565 hingga 578. Ia adalah suami Sofia, keponakan Yustinianus I. Pada masa kekuasaannya, meletus perang dengan Persia, sementara wilayah Italia lepas dari kekaisaran. Dia mempersembahkan Salib Yustinus II ke Basilika Santo Petrus, Roma

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ia adalah putra Vigilantia dan Dulcidio (atau Dulcissimus), masing-masing saudara perempuan dan saudara ipar laki-laki Yustinianus. Saudara-saudaranya termasuk Markellos dan Praiekta.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Aksesi[sunting | sunting sumber]

Yustinianus I meninggal pada malam 14 sampai 15 November 565. Callinicus (pl), Praepositus sacri cubiculi, tampaknya menjadi satu-satunya saksi menjelang ajalnya, dan kemudian menyatakan bahwa Yustinianus telah menunjuk "putra Yustinus, Vigilantia" sebagai pewarisnya di ranjang kematiannya. Klarifikasi itu diperlukan karena ada keponakan dan calon lain untuk takhta, Yustinus, putra Germanus. Para cendekiawan modern menduga Callinicus mungkin telah mengarang kata-kata terakhir Yustinianus untuk mengamankan suksesi bagi sekutu politiknya.[1] Sebagaimana Robert Browning (cendekiawan modern, bukan penyair) mengamati : "Apakah sesungguhnya Yustinianus sendiri yang membuat pilihan, atau apakah Callinicus membuatkannya untuknya? Hanya Callinicus yang tahu."[2]

Bagaimanapun, Callinicus mulai mengingatkan mereka yang paling tertarik pada suksesi, yang pada mulanya adalah berbagai anggota Senat Romawi Timur. Kemudian mereka bersama-sama memberi tahu Yustinus dan Vigilantia, menawarkan takhta. Yustinus menerima setelah acara token tradisional dengan enggan, dan bersama istrinya Sofia, dia dikawal ke Istana Agung Konstantinopel. Para Excubitores memblokir pintu masuk istana pada malam hari, dan pagi-pagi sekali, Ioannis Scholastikos, Patriark Konstantinopel, menobatkan Augustus yang baru. Hanya kemudian adalah kematian Yustinianus dan suksesi Yustinus diumumkan secara terbuka di Hipodrom Konstantinopel.[3]

Baik Patriark dan Tiberius, komandan Excubitores, baru-baru ini diangkat, dengan Yustinus telah memainkan bagian dalam penunjukan mereka masing-masing, dalam perannya sebagai kouropalates Yustinianus. Kesediaan mereka untuk meningkatkan patron dan sekutu mereka atas takhta hampir tidak mengherankan.[3]

Dalam beberapa hari pertama pemerintahannya, Yustinus membayar hutang pamandanya, mengatur keadilan secara pribadi, dan memproklamirkan toleransi agama universal. Bertentangan dengan pamandanya, Yustinus bergantung sepenuhnya pada dukungan partai aristokratis.

Kebijakan luar negeri[sunting | sunting sumber]

100 koin Nummus Yustinus yang dicetak di Qart Hadast. Memakai helm memakai pelindung berlapis baja, memegang perisai Monogram; salib di atas, 100 di bawah.

Bangga dengan karakter, dan berhadapan dengan perbendaharaan kosong, ia menghentikan praktik Yustinianus untuk membeli musuh-musuh potensial. Segera setelah aksesi, Yustinus menghentikan pembayaran subsidi ke Avar, mengakhiri gencatan senjata yang sudah ada sejak tahun 558. Setelah suku Avar dan suku tetangga dari Langobardi telah bergabung untuk menghancurkan Gepid, dari siapa Yustinus telah memperoleh benteng Donau dari Sirmium, Avar menyebabkan bangsa Langobardi bermigrasi ke Barat, dan pada tahun 568 mereka menyerang Italia di bawah raja mereka Alboin. Mereka dengan cepat menyerbu lembah Po, dan dalam beberapa tahun mereka membuat diri mereka menguasai hampir seluruh negeri. Bangsa Avar sendiri melintasi Donau pada tahun 573 atau 574, ketika perhatian Kekaisaran terganggu oleh masalah di perbatasan Persia. Mereka hanya ditenangkan oleh pembayaran subsidi 60.000 keping perak oleh penerus Yustinus, Tiberius.[4]

Perbatasan Utara dan Timur adalah fokus utama perhatian Yustinus. Pada tahun 572 penolakannya untuk membayar upeti ke Persia dalam kombinasi dengan tawaran kepada Turki menyebabkan perang dengan Kekaisaran Sasaniyah. Setelah dua kampanye bencana, di mana Persia di bawah Khosrau I menyerbu Suriah dan merebut benteng Dara yang sangat strategis, Yustinus dilaporkan kehilangan akal sehatnya.

Tak lama setelah penyeludupan telur-telur ulat sutra ke Kekaisaran Bizantium dari Tiongkok oleh para rahib Nestorianisme, cendekiawan Bizantium abad ke-6 Pelindung Menander menulis tentang bagaimana orang-orang Sogdiana berusaha untuk membangun perdagangan langsung sutra Tiongkok dengan Kekaisaran Bizantium. Setelah membentuk aliansi dengan penguasa Khosrau I untuk mengalahkan Hun Putih, Istämi, penguasa Göktürk Kekhanan Turk Barat, didekati oleh para pedagang Sogdiana yang meminta izin untuk bertemu dengan raja Sasaniyah hak istimewa bepergian melalui wilayah-wilayah Persia untuk berdagang dengan Bizantium.[5] Istämi menolak permintaan pertama, tetapi ketika dia menyetujui yang kedua dan meminta kedutaan Sogdiana mengirim ke raja Sasaniyah, yang terakhir telah membuat anggota kedutaan teracuni hingga mati.[5] Maniah, seorang diplomat Sogdian, meyakinkan Istämi untuk mengirim kedutaan langsung ke Konstantinopel, yang tiba pada tahun 568 dan menawarkan tidak hanya sutra sebagai hadiah untuk Yustinus, tetapi juga mengusulkan aliansi melawan Sasaniyah Persia. Yustinus setuju dan mengirim kedutaan ke Kekhanan Turki, memastikan perdagangan sutra langsung yang diinginkan oleh Sogdiana.[5][6]

Sifat pribadi[sunting | sunting sumber]

Sejarawan Previte-Orton mendeskripsikan Yustinus sebagai "seorang yang kaku, terpesona oleh kejayaan pendahulunya, kepada siapa ia gagal dalam tugasnya membimbing Kekaisaran melalui krisis besar pertama dan gerakan baru masyarakat". Previte-Orton melanjutkan,

Dalam urusan luar negeri ia mengambil sikap Romawi yang tak terkalahkan dan tak terbantahkan, dan dalam bencana-bencana yang kurang realisme, alasannya akhirnya memberi jalan. Itu adalah kekuatan asing yang diremehkan dan diharapkan untuk digertak oleh ketidakfleksibelan yang luhur, karena dia sangat sadar akan keadaan keuangan dan tentara yang putus asa dan kebutuhan untuk mendamaikan Monofisitisme."[7]

Suksesi dan abdikasi[sunting | sunting sumber]

Yustinus II dan Sofia digambarkan pada koin 40 Nummi (572 M)

Kecocokan sementara kegilaan di mana Yustinus jatuh, yang dihipotesiskan oleh peneliti modern untuk menjadi hasil Hiperparatiroidisme,[8] memperingatkan dia untuk menyebutkan nama kolega. Melewati saudara-saudaranya sendiri, dia mengangkat, atas saran Sofia, Jenderal Tiberius menjadi Caesar pada bulan Desember 574, mengangkat dia sebagai putranya,[9] dan mengundurkan diri untuk pensiun. Pada tahun 574, Sofia membayar 45.000 solidi kepada Khosrau dengan imbalan gencatan senjata satu tahun.[4]

Menurut Ioannis dari Efesus, ketika Yustinus II kumat kegilaannya yang tak terkendali di hari-hari terakhirnya, ia ditarik melalui istana dengan takhta beroda, menggigit pembantu ketika ia lewat. Dia dilaporkan memerintahkan musik organ untuk dimainkan secara terus menerus di seluruh istana dalam upaya menenangkan pikirannya yang kacau, dan dikabarkan bahwa seleranya kepada pengiring diperpanjang sejauh "melahap" sejumlah dari mereka selama masa pemerintahannya.[10] Pengetahuan yang terlambat dari ketidakmampuannya sendiri menentukan dia untuk meletakkan berat diadem; ia menunjukkan beberapa gejala jiwa yang cerdas dan bahkan murah hati ketika ia berbicara kepada majelisnya,

Anda melihat panji-panji kekuatan tertinggi. Anda akan menerima mereka, bukan dari tangan saya, tetapi dari tangan Tuhan. Hormatilah mereka, dan dari mereka Anda akan mendapatkan kehormatan. Hormati ibunda permaisuri Anda: Anda sekarang putranya; sebelumnya, Anda adalah pelayannya. Senang tidak dalam darah; menjauhkan diri dari balas dendam; hindari tindakan-tindakan yang telah membuat saya membenci publik; dan konsultasikan pengalaman, daripada contoh, dari pendahulu Anda. Sebagai manusia, saya telah berdosa; sebagai orang berdosa, bahkan dalam kehidupan ini, saya telah dihukum berat: tetapi para hamba ini (dan dia menunjuk kepada para menterinya), yang telah menyalahgunakan keyakinan saya, dan mengobarkan nafsu saya, akan muncul bersama saya di hadapan pengadilan Kristus. Saya telah terpesona oleh kemegahan diadem: jadilah engkau yang bijak dan rendah hati; ingat apa yang telah Anda alami, ingatlah siapa diri Anda. Anda melihat di sekitar kita budak Anda, dan anak-anak Anda: dengan wewenang, menganggap kelembutan, dari orang tua. Cintai orang-orang Anda seperti diri Anda sendiri; menumbuhkan kasih sayang, mempertahankan disiplin, tentara; melindungi kekayaan orang kaya, membebaskan kebutuhan orang miskin.

Dalam keheningan dan air mata, majelis memuji para nara sumber, dan bersimpati dengan pertobatan pangeran mereka. Tiberius menerima diadem di lututnya; dan Yustinus, yang dalam pengunduran dirinya tampak paling layak untuk memerintah, berbicara kepada raja baru dengan kata-kata berikut: "Jika kamu setuju, aku hidup; jika kamu memerintahkan, aku mati: semoga Tuhan surga dan bumi masuk ke dalam hatimu apapun yang aku telah diabaikan atau dilupakan. " Empat tahun terakhir kaisar Yustinus dilewatkan dalam ketidakjelasan yang tenang: hati nuraninya tidak lagi disiksa dengan mengingat tugas-tugas yang tidak mampu ia lakukan; dan pilihannya dibenarkan oleh penghormatan berbakti dan rasa syukur dari Tiberius.[11]

Sofia dan Tiberius memerintah bersama sebagai rekan-wali penguasa gabungan selama empat tahun, sementara Yustinus tenggelam dalam kegilaannya yang menjadi jadi. Ketika Yustinus meninggal pada tahun 578, Tiberius menggantikannya sebagai Tiberius II Konstantinus.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Daftar Kaisar Romawi Timur

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Evans (1999), pp. 263–264
  2. ^ Browning (2003), p. 165
  3. ^ a b Evans (1999), p. 264
  4. ^ a b Norwich, John J. Byzantium: the Early Centuries (London:Penguin 1988) p.571 gives this subsidy to Avars as 80,000 silver pieces.
  5. ^ a b c Howard, Michael C., Transnationalism in Ancient and Medieval Societies, the Role of Cross Border Trade and Travel, McFarland & Company, 2012, p. 133.
  6. ^ Liu, Xinru, "The Silk Road: Overland Trade and Cultural Interactions in Eurasia", in Agricultural and Pastoral Societies in Ancient and Classical History, ed. Michael Adas, American Historical Association, Philadelphia: Temple University Press, 2001, p. 168.
  7. ^ Previte-Orton, Charles William, The shorter Cambridge medieval history (Cambridge: University Press, 1952), p. 201.
  8. ^ Kroll, Jerome; Bachrach, Bernard (1993). "Justin's Madness: Weak–Mindedness or Organic Psychosis?". Journal of the History of Medicine and Allied Sciences. 48 (1): 40–67. doi:10.1093/jhmas/48.1.40. ISSN 0022-5045. 
  9. ^ Encyclopædia Britannica: Tiberius II Constantine
  10. ^ John of Ephesus, Ecclesiastical History, Part 3, Book 3
  11. ^ Gibbon, Edward, The History of the Decline and Fall of the Roman Empire, Chapter XLV, Part II

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikimedia Commons Media yang berkaitan dengan Justin II di Wikimedia Commons

Yustinus II
Lahir: skt. 520 Wafat: 578
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Yustinianus I
Kaisar Bizantium
565–578
bersama dengan Tiberius II Konstantinus (574–578)
Diteruskan oleh:
Tiberius II Konstantinus
Jabatan politik
Didahului oleh:
Anicius Faustus Albinus Basilius tahun 541, kemudian berubah
Konsul Kekaisaran Romawi
566
Diteruskan oleh:
Berubah, Imp. Caesar Flavius Tiberius Konstantinus Augustus tahun 579