Nikēphoros I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Nikephoros I
Kaisar Romawi

Nikephoros I, penggambaran abad ke-12 Manasses Chronicle
Nikephoros I, penggambaran abad ke-12 Manasses Chronicle
Kaisar Kekaisaran Romawi Timur
Berkuasa 31 Oktober 802 – 26 Juli 811
Pendahulu Irene
Pengganti Stavrakos
Mangkat 26 Juli 811
Pliska
Anak
Stavrakos
Prokopia

Nikephoros I, atau Nicephorus I (bahasa Yunani: Νικηφόρος Α΄, Nikēphoros I; †26 Juli 811), merupakan seorang Kaisar Bizantium dari tahun 802 hingga 811, ketika dia terbunuh dalam Pertempuran Pliska. Sebelum aksesinya, ia menjabat sebagai genikos logothetēs, di mana ia kadang-kadang dinamai "Logothete" (ὁ Λογοθέτης) dan "Genikos" atau "Genicus" (ὁ Γενικός).

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kedua sumber Suryani seperti Mikhael orang Suriah dan Arab seperti ath-Tabari dan Mas'udi berpendapat bahwa kaisar berasal dari keturunan Ghassanid dari Arab.[1][2][3] Namun kronik Bizantium, meskipun pada umumnya memusuhinya, tidak menyebutkan secara eksplisit tentang latar belakang etnisnya. Di sisi lain, al-Tabari menyatakan bahwa ia belajar asal-usul Arab Nikephoros dari sumber-sumber Bizantium.[4] Beberapa ulama, seperti Paul Julius Alexander, menerima catatan al-Tabari, mengutip teks apokaliptik Byzantium di mana kaisar dikatakan "dari ras Gopsin".[5] Kata "Gospin" bisa berupa terjemahan bahasa Yunani dari nama "Ghassan", atau nama "Gafna", eponim dari Ghassanid.[6]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Bizantium pada awal pemerintahan Nikephoros I, pada tahun 802 M.

Seorang ningrat dari Seleukia Sidera, Nikephoros diangkat sebagai menteri keuangan (logothetēs tou genikou) oleh Ratu Irene. Dengan bantuan para bangsawan dan kasim dia berusaha untuk menjatuhkan dan mengasingkan Irene, dan dipilih sebagai Kaisar penggantinya pada tanggal 31 Oktober, 802. Dia memahkotai putranya, Stavrakos rekan-kaisar pada tahun 803.

Pemerintahannya terancam oleh Vardanis Tourkos, salah satu jenderalnya, yang memberontak dan menerima dukungan dari komandan lain, terutama kaisar-kaisar kemudian, Leo V armenia dan Mikhaēl II Amoria pada tahun 803.

Tetapi Nikephoros mendapatkan dua yang terakhir, dan dengan mendorong pasukan pemberontak untuk membubarkan diri mencapai penyerahan Bardanes, yang dibutakan dan dibuang ke sebuah biara. Konspirasi yang dipimpin oleh patrician Arshavir memiliki masalah serupa.

Nikephoros memulai pengorganisasian kembali Kekaisaran Romawi, menciptakan thema baru di Balkan (di mana ia memulai kembali Hellenisasi dengan memukimkan kembali bangsa Yunani dari Anatolia) dan memperkuat perbatasan. Membutuhkan jumlah besar untuk meningkatkan kekuatan militernya, dia mengatur dirinya dengan energi besar untuk meningkatkan pendapatan Kekaisaran. Dengan pajaknya yang ketat, ia mengasingkan dukungan rakyatnya, dan terutama para rohaniwan, yang sebaliknya ia usahakan untuk mengendalikannya dengan kuat. Meskipun ia menunjuk ikonodul, Nikephoros sebagai patriark, Kaisar Nikephoros digambarkan sebagai penjahat oleh sejarahwan gerejawi  seperti Theophanes.

Pesta Khan Krum saat seorang pelayan membawa tengkorak Nikephoros I menjadi cangkir minum.

Pada tahun 803 Nikephoros mengakhiri sebuah perjanjian, yang disebut "Pax Nicephori", dengan Charlemagne, tetapi menolak untuk mengakui martabat kekaisaran yang terakhir. Hubungan memburuk dan menyebabkan perang atas Venesia pada tahun 806-810. Dalam prosesnya Nikephoros telah memadamkan pemberontakan Venesia pada tahun 807, tetapi menderita kerugian besar terhadap kaum Franka. Konflik itu diselesaikan hanya setelah kematian Nikephoros, dan Venesia, Istria, pantai Dalmasia dan Italia Selatan ditugasi ke Timur, sementara Roma, Ravenna dan Pentapolis termasuk dalam wilayah Barat.

Dengan menahan upeti yang telah disetujui Irene untuk membayar khalifah Hārūn Ar-Rashīd, Nikephoros berkomitmen untuk berperang melawan bangsa Arab.[7] Diperkuat oleh ketidaksetiaan Bardanes untuk mengambil bidang itu sendiri, ia menderita kekalahan telak pada Pertempuran Krasos di Frigia (805).[7] Pada tahun 806, tentara Muslim dengan 135.000 orang menyerbu Kekaisaran. Tidak dapat melawan jumlah Muslim, Nikephoros setuju untuk berdamai dengan syarat membayar 50.000 nomismata segera dan penghormatan tahunan 30.000 nomismata. Dengan perjuangan suksesi yang meliputi kekhalifahan atas kematian Hārūn al-Rashīd pada tahun 809, Nikephoros bebas untuk berurusan dengan Krum, Khan Bulgaria, yang melecehkan perbatasan utaranya dan baru saja menaklukkan Serdica (Sofia).

Pada tahun 811 Nikephoros menyerbu Bulgaria, mengalahkan Krum dua kali, dan memecat ibu kota Bulgaria Pliska. Kronik patriark abad ke-12 dari Suriah Yakobit, Mikhael orang Suriah, menggambarkan kebrutalan dan kekejaman Nikephoros: "Nikephoros, kaisar kekaisaran Bizantium, berjalan ke tanah Bulgaria: dia menang dan membunuh banyak dari mereka. Dia mencapai ibu kota mereka, merebutnya dan menghancurkannya. Kekejamannya pergi ke titik yang dia perintahkan untuk membawa anak-anak kecil mereka, membuat mereka terikat di bumi dan mengirik batu-batu untuk menghancurkan mereka." Selama retret Nikephoros, tentara kekaisaran disergap dan dihancurkan di gunung Varbishki pada tanggal 26 Juli oleh Krum. Nikephoros ditangkap selama pertempuran dan dikirim ke Pliska, di mana Krum memerintahkan pemenggalan kepalanya. Krum dikatakan telah membuat cangkir minum tengkorak Nikephoros.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Oleh seorang istri yang tidak dikenal, Nikephoros I memiliki setidaknya dua orang anak:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bekkum, Wout Jac van; Drijvers, Jan Willem; Klugkist, Alexander Cornelis (2007). Syriac Polemics: Studies in Honour of Gerrit Jan Reinink. Peeters Publishers. hlm. 97. ISBN 9789042919730. 
  2. ^ Cooper, Eric; Decker, Michael J. (2012). Life and Society in Byzantine Cappadocia. Springer. hlm. 42. ISBN 9781137029645. 
  3. ^ Biliarsky, Ivan (2013). The Tale of the Prophet Isaiah: The Destiny and Meanings of an Apocryphal Text. BRILL. hlm. 208. ISBN 9789004254381. 
  4. ^ Alexander, Paul Julius (1985). The Byzantine Apocalyptic Tradition. University of California Press. hlm. 66. ISBN 9780520049987. 
  5. ^ Alexander, Paul Julius (1985). The Byzantine Apocalyptic Tradition. University of California Press. hlm. 66 (note 21). ISBN 9780520049987. 
  6. ^ Shahîd, Irfan (1995). Byzantium and the Arabs in the Sixth Century. Harvard University Press. hlm. 150. ISBN 9780884023470. 
  7. ^ a b Mikaberidze 2011.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Nikēphoros I
Lahir: abad ke-8 Wafat: 26 Juli 811
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Irene
Kaisar Bizantium
31 Oktober 802 – 26 Juli 811
Diteruskan oleh:
Stavrakos