Ioannes IV Laskaris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ioannes IV Laskaris
Trachy of John IV Laskaris.jpg
Kaisar Nicea
Berkuasa16 Agustus 1258 – 25 Desember 1261
PendahuluTheodoros II Laskaris
PenerusMikhael VIII Palaiologos
Lahir25 Desember 1250
Wafatsek. 1305 (usia 54-55)
WangsaLaskaris atau Vatatzes
AyahTheodoros II Laskaris
IbuElena Asenina dari Bulgaria

Ioannes IV Doukas Laskaris atau Yohanes IV Doukas Laskaris (Yunani: Ἰωάννης Δούκας Λάσκαρις, Iōannēs Doukas Laskaris) (25 Desember 1250 – ± 1305) adalah kaisar Nicea dari 16 Agustus 1258 hingga 25 Desember 1261. Kekaisaran ini adalah satu dari negara-negara Yunani yang terbentuk dari sisa-sisa fragmen Kekaisaran Bizantium, setelah penaklukan Konstantinopel oleh Katolik Roma selama Perang Salib Keempat pada tahun 1204.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Ioannes adalah putra Theodoros II Laskaris, Kaisar Nicea, dan Elena Asenina dari Bulgaria. Kakek-nenek dari pihak ibu adalah Kaisar Ivan Asen II dari Bulgaria dan istri keduanya Anna Maria dari Hongaria. Anna awalnya bernama Mária dan merupakan putri tertua Andras II dari Hongaria dan Gertrud dari Merania.

Ioannes IV baru berusia tujuh tahun ketika dia mewarisi takhta atas kematian ayahnya. Ia adalah anggota terakhir dari dinasti Laskarid, yang telah berbuat banyak untuk memulihkan Kekaisaran Bizantium. Bupatinya awalnya adalah birokrat George Mouzalon, tetapi Mouzalon dibunuh oleh kaum bangsawan, dan pemimpin bangsawan Mikhael Palaiologos merebut jabatan tersebut. Segera, pada tanggal 1 Januari 1259, Palaiologos mengangkat dirinya sebagai rekan kaisar Mikhael VIII Palaiologos. Mikhael pada kenyataannya adalah sepupu kedua Ioannes yang pernah dibuang, karena mereka berdua adalah keturunan dari Efrosini Doukaina Kamaterina, permaisuri Kaisar Bizantium Alexius III Angelos. Setelah Mikhael menaklukkan Konstantinopel dari Kekaisaran Latin pada 25 Juli 1261, Ioannes ditinggalkan di Nicea, dan kemudian dibutakan atas perintah Mikhael pada ulang tahunnya yang kesebelas, 25 Desember 1261.[1] Ini membuatnya tidak memenuhi syarat untuk tahta, dan dia diasingkan dan dipenjarakan di sebuah benteng di Bitinia. Tindakan ini menyebabkan pengucilan Mikhael VIII Palaiologos oleh Patriark Arsenius Autoreianus, dan kemudian terjadi pemberontakan yang dipimpin oleh Pseudo-Ioannes IV di dekat Nicea.

Ioannes IV menghabiskan sisa hidupnya sebagai biarawan di Dacibyza (Gebze).[2] Ada reskrip Carlo I dari Napoli, tertanggal 9 Mei 1273, yang mengacu pada laporan bahwa Ioannes melarikan diri dari penjara dan mengundangnya untuk datang ke istananya. Dokumen lebih lanjut membuktikan kedatangannya dan menerima pensiun dari musuh bebuyutan Angevin Mikhael Palaiologos. Namun, ini bertentangan dengan bukti sejarawan George Pachymeres dan Nikephoros Grigoras, yang mencatat bahwa Ioannes tetap di Dacibyza sampai setelah kematian Mikhael. Dalam studinya tentang pemerintahan Mikhael VIII, sejarawan Deno John Geanakoplos membahas bukti yang kontradiktif dan sampai pada kesimpulan bahwa dokumen Carlo dimaksudkan untuk berfungsi sebagai propaganda, "untuk menarik dukungan dari orang-orang Yunani yang legitimis dan pro-Lascarid. Kekaisaran Bizantium, serta untuk mempengaruhi sentimen anti-Angevin dari penduduk Yunani yang masih hidup di wilayah Carlo sendiri di Italia selatan dan Sisilia."[3]

Pada 1290 John dikunjungi oleh putra Mikhael VIII dan penerus Andronikos II Palaiologos, yang meminta pengampunan atas kebutaan ayahnya tiga dekade sebelumnya. Seperti yang dicatat oleh Donald Nicol, "Peristiwa itu pasti memalukan bagi kedua belah pihak, tetapi terutama bagi Andronikos yang bagaimanapun adalah penerima manfaat dari kejahatan ayahnya terhadap Ioannes."[4] Kaisar yang digulingkan itu meninggal sekitar tahun 1305 dan akhirnya diakui sebagai orang suci, yang ingatannya dihormati di Konstantinopel pada abad ke-14.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hackel, Sergei (2001). The Byzantine Saint. St Vladimir's Seminary Press. hlm. 71. ISBN 0-88141-202-3. 
  2. ^ Mohammad, Gharipour (2014-11-10). Sacred Precincts: The Religious Architecture of Non-Muslim Communities Across the Islamic World (dalam bahasa Inggris). BRILL. hlm. 147. ISBN 978-90-04-28022-9. 
  3. ^ Geanakoplos, Deno John (1959). Emperor Michael Palaeologus and the West, 1258-1282: A Study in Byzantine-Latin Relations (dalam bahasa Inggris). Harvard University Press. hlm. 217f. 
  4. ^ Nicol, Donald M. (1993-10-14). The Last Centuries of Byzantium, 1261-1453 (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 99. ISBN 978-0-521-43991-6. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Media terkait Ioannes IV Laskaris di Wikimedia Commons

Ioannes IV Laskaris
Lahir: 25 Desember 1250 Wafat: ? 1305
Gelar
Didahului oleh:
Theodoros II Laskaris
Kaisar Nicea
1258–1261
bersama dengan Mikhael VIII Palaiologos (1259–1261)
Diteruskan oleh:
Mikhael VIII Palaiologos