Basileios I Makedonia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Basileios I
Kaisar dan Autokrat Romawi

Basileios, putranya Konstantinos, dan istri keduanya, Permaisuri Evdokia Engerina.
Basileios, putranya Konstantinos, dan istri keduanya, Permaisuri Evdokia Engerina.
Kaisar Kekaisaran Romawi Timur
Berkuasa 867–886
Pendahulu Mikhaēl III
Pengganti Leōn VI Sophon
Lahir 811
Makedonia
Wafat 29 Agustus 886 (0886-08-30) (usia 75)
Anak
Kaisar Leōn VI
Kaisar Alexandros III
Patriark Stephanos I

Basileios I, disebut Makedonia (bahasa Yunani: Βασίλειος ὁ Μακεδών, Basíleios ō Makedṓn; 811 – 29 Agustus 886) merupakan seorang Kaisar Bizantium yang bertakhta dari tahun 867 hingga 886. Lahir seorang petani sederhana di thema Makedonia, ia bangkit di istana Kekaisaran, dan merebut takhta Kekaisaran dari Kaisar Mikhael III (bertakhta 842-867). Terlepas dari asal usulnya yang sederhana, ia menunjukkan kemampuan yang hebat dalam menjalankan urusan negara, yang mengarah pada kebangkitan kembali kekuasaan Kekaisaran dan renaisans seni Bizantium. Ia dianggap oleh Bizantium sebagai salah satu kaisar terbesar mereka, dan dinasti Makedonia yang ia dirikan, memerintah atas apa yang dianggap sebagai era Kekaisaran Bizantium yang paling mulia dan makmur.

Dari petani ke kaisar[sunting | sunting sumber]

Basileios lahir dari petani tua pada akhir tahun 811 (atau sekitar tahun 830-an menurut perkiraan beberapa ulama) di Charioupolis di thema Bizantium Makedonia (sebuah divisi administratif yang berhubungan dengan wilayah Adrianopel di Trakia).[1][2]

Nama ayahandanya tidak diketahui, tetapi nama kakeknya adalah Maïktes; ibundanya bernama Pankalo (Pagkalo?), dan ayahandanya dipanggil Leon.[3] Asal usul etnisnya tidak diketahui, dan telah menjadi bahan perdebatan. Selama masa pemerintahan Basileios, sebuah silsilah rumit dhiasilkan yang menyatakan bahwa leluhurnya bukan hanya petani, seperti yang semua yang dipercaya orang, tetapi keturunan raja-raja Arsakid (Arshakuni) raja-raja Armenia, dan juga dari Konstantinus Agung.[4][5] Sejarahwan Armenia Samuel Ani dan Stefanus dari Taron mencatat bahwa ia berasal dari desa Thil di Taron.[3] Sebaliknya, para penulis Arab seperti Hamza al Isfahani,[6] atau al-Tabari menyebut Basileios dan ibundanya Saqlabi, istilah etnogeografi yang biasanya dilambangkan dengan Slavia, tetapi juga dapat diartikan sebagai istilah umum yang mencakup penghuni wilayah tersebut. antara Konstantinopel dan Bulgaria.[7] Pernyataan telah dibuat untuk orang Armenia,[8] Slavia,[6][9] atau asal "Armeno-Slavia" [2] untuk Basileios I. Nama ibundanya, Pankalo (Παγκαλώ), menunjuk ke Yunani asal di sisi maternal.[7] Konsensus ilmiah umum adalah bahwa ayahanda Basileios "mungkin" berasal dari Armenia, dan menetap di Bizantium Trakia.[3] Penulis biografi khusus Basileios I dalam bahasa Inggris telah menyimpulkan bahwa tidak mungkin untuk memastikan apa asal usul etnik kaisar itu, meskipun Basileios jelas-jelas bergantung pada dukungan orang-orang Armenia pada posisi-posisi penting dalam Kekaisaran Bizantium.[10]

Basileios sebagai pemenang dalam pertandingan gulat melawan juara bulgaria (paling kiri), dari naskah Madrid Skylitzes.

Satu kisah menegaskan bahwa ia telah menghabiskan sebagian masa kecilnya di penangkaran di Bulgaria, di mana keluarganya, diduga, telah dibawa sebagai tawanan Khan Krum (bertakhta 803-814) pada tahun 813. Basileios tinggal di sana hingga tahun 836, ketika ia dan beberapa orang lainnya melarikan diri ke wilayah yang dikuasai Byzantium di Trakia.[1] Basileios akhirnya cukup beruntung untuk melayani Theophilitzes, seorang kerabat Caesar Bardas (pamanda Kaisar Mikhael III), sebagai mempelai pria. Ketika melayani Theophilitzes, ia mengunjungi kota Patras, di mana ia mendapat bantuan Danielis, seorang wanita kaya yang membawanya ke dalam rumah tangganya dan memberkahinya dengan kekayaan.[11] Dia juga mendapatkan perhatian Mikhael III oleh kemampuannya sebagai penjinak kuda dan memenangkan pertandingan gulat dengan seorang juara Bulgaria, ia segera menjadi pendamping kepercayaan dan pengawal Kaisar Bizantium (parakoimomenos).[12]

Penobatan Basileios I sebagai rekan-kaisar, dari naskah Madrid Skylitzes.

Atas perintah Kaisar Mikhael, Basileios menceraikan istrinya Mariya dan menikahi Evdokia Engerina, Simpanan favorit Mikhael, pada sekitar tahun 865.[11] Selama ekspedisi melawan Arab, Basileios meyakinkan Mikhael III bahwa pamandanya Bardas menginginkan takhta Bizantium, dan kemudian membunuh Bardas dengan persetujuan Mikhael pada tanggal 21 April 866. Basileios kemudian menjadi tokoh terkemuka di istana dan ditempatkan ke gelar yang kini kosong. kaisar (caesar), sebelum dinobatkan sebagai co-kaisar pada 26 Mei 866. Promosi ini mungkin termasuk adopsi Basileios oleh Mikhael III, dirinya seorang pria yang jauh lebih muda. Sudah umum diyakini bahwa Leon VI, pengganti Basileios dan putra terkenal, benar-benar putra Mikhael.[11] Meskipun Basileios tampaknya telah berbagi keyakinan ini (dan membenci Leon), promosi Basileios berikutnya ke caesar dan kemudian rekan-kaisar memberi anak itu orangtua yang sah dan kekaisaran dan menjamin suksesinya ke takhta Bizantium. Perlu dicatat bahwa ketika Leon lahir, Mikhael III merayakan acara tersebut dengan balapan kereta, sementara dia dengan tajam memerintahkan Basileios untuk tidak menganggap posisi barunya sebagai kaisar junior.[13]

Ketika Mikhael III mulai mendukung punggawa lain, Basiliskianos, Basileios memutuskan bahwa posisinya sedang diremehkan. Mikhael mengancam akan menyerahkan Basiliskianos dengan gelar Kekaisaran dan menyebabkan Basileios melakukan peristiwa-peristiwa awal dengan mengatur pembunuhan Mikhael pada malam 23/24 September 867. Mikhael dan Basiliskianos tidak peka mabuk setelah pesta di istana Anthimos ketika Basileios, dengan sekelompok kecil sahabat (termasuk ayahandanya Bardas, saudara Marinos, dan sepupu Ayleon), memperoleh izin masuk. Kunci pintu ruang telah dirusak dan bendahara tidak menempatkan penjaga; kedua korban tersebut kemudian dibunuh dengan pedang.[14] Pada kematian Mikhael III, Basileios, sebagai seorang rekan-kaisar yang telah diakui, secara otomatis menjadi Basileios yang berkuasa.[15]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Basileios I meresmikan zaman baru dalam sejarah Kekaisaran Bizantium, terkait dengan dinasti yang ia dirikan, yang disebut "dinasti Makedonia". Dinasti ini mengawasi periode ekspansi wilayah, di mana Bizantium adalah kekuatan terkuat di Eropa dan Mediterania timur.

Sungguh luar biasa bahwa Basileios I menjadi raja yang efektif dan dihormati, berkuasa selama 19 tahun, meskipun seorang pria tanpa pendidikan resmi dan sedikit pengalaman militer atau administratif. Terlebih lagi, ia telah menjadi rekan pendamping raja yang tidak bermoral dan telah meraih kekuasaan melalui serangkaian pembunuhan yang diperhitungkan. Bahwa hanya ada sedikit reaksi politik terhadap pembunuhan Mikhael III mungkin karena tidak populernya dia dengan birokrat Konstantinopel karena ketidaktertarikannya dalam tugas-tugas administratif kantor Kekaisaran. Selain itu, pameran publik Mikhael tentang ketidaksopanan telah mengasingkan penduduk Bizantium pada umumnya. Begitu berkuasa, Basileios segera menunjukkan bahwa ia bermaksud untuk memerintah secara efektif dan semenjak penobatannya ia menunjukkan suatu religiusitas yang jelas dengan secara resmi mempersembahkan mahkotanya kepada Kristus. Dia mempertahankan reputasi untuk kesalehan dan ortodoksi konvensional selama masa pemerintahannya.[16]

Basileios I di atas kuda

Kebijakan dalam negeri[sunting | sunting sumber]

Untuk mengamankan keluarganya di atas takhta, Basileios I mengangkat putra sulungnya Konstantinos (869) dan putra keduanya Leon (870) ke posisi rekan-kaisar.

Karena pekerjaan legislatif besar yang dilakukan Basileios, dia sering disebut "Yustinianus kedua." Hukum Basileios dikumpulkan di Basilika, yang terdiri dari enam puluh buku, dan panduan hukum yang lebih kecil yang dikenal sebagai Eisagoge. Leon VI bertanggung jawab untuk menyelesaikan pekerjaan hukum ini. Basilika tetap menjadi hukum Kekaisaran Bizantium sampai ke penaklukannya oleh Ottoman. Ironisnya, kodifikasi hukum ini tampaknya telah dimulai di bawah arahan caesar Bardas yang dibunuh oleh Basileios.[17] Administrasi keuangan Basileios adalah bijaksana. Sadar ingin meniru Kaisar Yustinianus I (bertakhta 527-565), Basileios juga memulai program pembangunan yang luas di Konstantinopel, dimahkotai oleh pembangunan katedral Nea Ekklesia.

Kebijakan gerejanya ditandai oleh hubungan baik dengan  Roma. Salah satu tindakan pertamanya adalah mengasingkan Patriark Konstantinopel, Photios, dan mengembalikan saingannya Ignatios, yang gugatannya didukung oleh Paus Adrianus II.[1] Namun, Basileios tidak berniat menyerah ke Roma di luar titik tertentu. Keputusan Boris I dari Bulgaria untuk menyelaraskan Gereja Bulgaria yang baru dengan Konstantinopel merupakan pukulan besar bagi Roma,yang berharap untuk mengamankannya untuk dirinya sendiri. Tetapi pada kematian Ignatios pada tahun 877, Photius menjadi patriark lagi, dan ada pelanggaran virtual, meskipun tidak resmi, dengan Roma. Ini adalah peristiwa penting dalam konflik yang menyebabkan Skisma Agung yang pada akhirnya menghasilkan Gereja Katolik Roma dan Gereja Ortodoks Timur sebagai entitas gerejawi yang terpisah.

Luar negeri[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan Kaisar Basileios ditandai dengan perang yang menyusahkan yang sedang berlangsung dengan para Paulisianisme yang sesat, berpusat pada Tephrike di atas Efrat, yang memberontak, bersekutu dengan orang-orang Arab, dan menyerbu sampai Nicea, menjarah Ephesos. Jenderal Basileios, Christopher, mengalahkan Paulisianisme pada tahun 872, dan kematian pemimpin mereka, Chrysócheir, menyebabkan penaklukan negara mereka.[18] Ada peperangan perbatasan biasa dengan orang-orang Arab di Anatolia, yang menyebabkan sedikit keuntungan nyata, tetapi perbatasan timur Kekaisaran diperkuat. Pulau Siprus telah pulih, tetapi hanya bertahan selama tujuh tahun.

Basileios adalah kaisar Bizantium pertama sejak Konstans II (bertakhta 641-668) untuk mengejar kebijakan aktif untuk memulihkan kekuatan Kekaisaran di Barat. Basileios bersekutu dengan Kaisar Romawi Suci Ludwig II (bertakhta 850-875) melawan orang-orang Arab dan mengirim armada 139 kapal untuk membersihkan Laut Adriatik dari serangan mereka. Dengan bantuan Bizantium, Ludwig II menangkap Bari dari Arab pada tahun 871. Kota ini akhirnya menjadi wilayah Bizantium pada tahun 876. Namun, posisi Bizantium di Sisilia memburuk, dan Sirakusa jatuh ke Emirat Sisilia pada tahun 878. Ini pada akhirnya adalah kesalahan Basil saat dia telah mengalihkan armada bantuan dari Sisilia untuk mengangkut marmer untuk gereja sebagai gantinya. Meskipun sebagian besar Sisilia hilang, jenderal Nikephoros Phokas (Penatua) berhasil merebut Taranto dan banyak Calabria pada tahun 880. Keberhasilan di semenanjung Italia membuka periode baru dominasi Bizantium di sana. Di atas segalanya, Bizantium mulai membangun kehadiran yang kuat di Laut Mediterania, dan terutama Laut Adriatik.[19]

Tahun-tahun terakhir dan suksesi[sunting | sunting sumber]

Basileios I dan putranya Leōn. Leōn dipergoki membawa pisau di kehadiran kaisar

Kesehatan Basileios menurun pada tahun 879, ketika putra sulungnya Konstantinos yang paling disayangi meninggal. Basileios sekarang mengangkat putra bungsunya, Alexandros, ke jabatan rekan-kaisar. Basil tidak suka Leōn yang kutu buku, kadang-kadang secara fisik memukulinya; dia mungkin mencurigai Leōn sebagai putra Mikhael III. Dalam tahun-tahun terakhirnya, hubungan Basileios dengan Leon diselimuti oleh kecurigaan bahwa yang terakhir mungkin ingin membalas pembunuhan Mikhael III. Leōn akhirnya dipenjarakan oleh Basileios setelah mendeteksi plot yang dicurigai, tetapi pemenjaraan mengakibatkan kerusuhan publik; Basileios mengancam akan membutakan Leōn tetapi dibujuk oleh Patriark Photios. Leōn akhirnya dibebaskan setelah perjalanan tiga tahun.[20] Basileios meninggal pada tanggal 29 Agustus 886 akibat demam yang menyerang setelah kecelakaan berburu yang serius ketika ikat pinggangnya tertangkap di tanduk rusa, dan ia diduga diseret 16 mil melalui hutan. Dia diselamatkan oleh petugas yang memotongnya dengan pisau, tetapi dia mencurigai petugas mencoba membunuhnya dan menyuruh orang itu dieksekusi tak lama sebelum dia sendiri mati.[21]

Salah satu tindakan pertama Leōn VI sebagai kaisar yang berkuasa adalah untuk memakamkannya, dengan upacara besar, jenazah Mikhael III di Mausoleum dalam Gereja Rasul Suci di Konstantinopel. Hal ini banyak menegaskan opini publik pandangan bahwa Leon menganggap dirinya sebagai putra Mikhael.[22]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Aspek hubungan keluarga Basileios I tidak pasti dan terbuka untuk berbagai interpretasi, informasi yang diberikan di bawah ini tidak boleh diperlakukan sebagai komprehensif atau pasti.[23]

Oleh istri pertamanya Mariya, Basileios I memiliki beberapa anak, termasuk:

  • Bardas.
  • Anastasia, yang menikah dengan jenderal Kristofer.
  • Konstantinos (sekitar 865 – 3 September 879), rekan-kaisar Basileios dari tanggal 6 Januari 868 hingga kematiannya. Menurut George Alexandrovič Ostrogorsky, Konstantinos bertunangan dengan Ermengard dari Italia, putri Kaisar Romawi Suci Ludwig II dan Engelberga pada tahun 869. Kontrak pernikahan rusak pada tahun 871 ketika hubungan antara Basileios dan Ludwig memburuk.

Oleh istri keduanya, Evdokia Engerina, Basileios I secara resmi memiliki:

  • Leōn VI, yang menggantikannya sebagai kaisar Bizantium dan diduga adalah putra kandung Mikhael III.
  • Stephanos I, Patriark Konstantinopel, juga diduga adalah putra Mikhael III.
  • Alexandros, yang menggantikannya sebagai kaisar Bizantium pada tahun 912.
  • Anna Porphyrogenita, seorang biarawati di biara St Euphemia di Petrion.
  • Helena Porphyrogenita, seorang biarawati di biara St Euphemia di Petrion.
  • Maria Porphyrogenita, ibunda dari beberapa biarawati di biara St Euphemia di Petrion.

Menurut John Boswell "Same Sex Unions in Pre-Modern Europe," Basileios menikah kedua kalinya dengan kakak Kaisar Mikhael, Thekla, kemudian ke gundik Mikhael, Evdokia Engerina. Namun, para kronikus Bizantium, termasuk Leo Grammaticus dan Symeon Logothetes, menyatakan bahwa hubungan antara Basileios dan Thekla adalah 'kriminal', dan karena itu di luar nikah.[24]

Dalam budaya[sunting | sunting sumber]

  • Harry Turtledove, seorang sejarahwan mencatat untuk fiksi spekulatifnya berdasarkan sejarah alternatif, telah menulis beberapa seri di tempat yang disebut Videssos, yang merupakan Kekaisaran Bizantium yang tersembunyi. The Tale of Krispos trilogy – Krispos Rising (1991), Krispos of Videssos (1991), and Krispos the Emperor (1994) – adalah kisah-kisah fiksi tentang munculnya Basileios dan putra-putranya.
  • Buku Stephen Lawhead, Byzantium (1996), menggunakan suksesi Basileios I sebagai benih untuk konspirasi yang menempati sebagian besar novel.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Treadgold 1997, hlm. 455.
  2. ^ a b Vasiliev 1928–1935, hlm. 301.
  3. ^ a b c PmbZ, Basileios I. (#832/add. corr.).
  4. ^ Treadgold 1997, hlm. 457.
  5. ^ Vogt & Hausherr 1932, hlm. 44.
  6. ^ a b Tobias 2007, hlm. 20.
  7. ^ a b PmbZ, Pankalo (#5679).
  8. ^ Treadgold 1997, hlm. 455.
  9. ^ Finlay 1853, hlm. 213.
  10. ^ Tobias 2007, hlm. 264.
  11. ^ a b c Bury 1911.
  12. ^ Gregory 2010, hlm. 242.
  13. ^ Treadgold 1997, hlm. 453.
  14. ^ Finlay 1853, hlm. 180–181. A man named John of Chaldia killed Michael III, cutting off both the Emperor's hands before returning to stab him in the heart.
  15. ^ Treadgold 1997, hlm. 453–455.
  16. ^ Finlay 1853, hlm. 214–215.
  17. ^ Finlay 1853, hlm. 221–226.
  18. ^ Jenkins 1987, hlm. 191.
  19. ^ Jenkins 1987, hlm. 185–187.
  20. ^ Jenkins 1987, hlm. 196–197.
  21. ^ Treadgold 1997, hlm. 461.
  22. ^ Finlay 1853, hlm. 241.
  23. ^ Tougher, pp. 7-8, 30-31, 42-50
  24. ^ Finlay, p. 177, footnote 2

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Basil I - Ancient History Encyclopedia

Basileios I Makedonia
Lahir: skt. 811 Wafat: 29 Agustus 886
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Mikhaēl III
Kaisar Bizantium
867–886
Diteruskan oleh:
Leōn VI
Jabatan peradilan
Didahului oleh:
Damianós
Parakoimomenos
865–866
Diteruskan oleh:
Rentakios