Publius Septimius Geta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search


Geta (Latin: Publius Septimius Geta Augustus; 7 Maret 189 -19 Desember 211), adalah seorang kaisar Romawi yang memerintah dengan ayahnya Septimius Severus dan kakaknya Caracalla dari 209 sampai kematiannya, ketika dia dibunuh atas perintah Caracalla.

Awal Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Geta adalah anak muda dari Septimius Severus oleh istri keduanya Julia Domna. Geta lahir di Roma, pada saat ayahnya hanya seorang gubernur provinsi untuk melayani Kaisar Commodus.

Konflik antara Geta dan Caracalla yang konstan dan sering diperlukan mediasi ibu mereka. Untuk menenangkan anaknya yang lebih muda, Septimius Severus memberi Geta gelar Augustus di 209.

Selama kampanye melawan Inggris pada awal abad ke-3 Masehi, propaganda kekaisaran dipromosikan citra keluarga bahagia yang berbagi tanggung jawab pemerintahan. Septimius Severus dipercayakan Julia Domna dengan peran konselor, Caracalla bertindak sebagai kedua kaisar dalam perintah, dan tugas administratif dan birokrasi yang bertanggung jawab Geta itu. Namun dalam kenyataannya, persaingan dan antipati antara saudara tidak mereda.

Bersama Kaisar[sunting | sunting sumber]

Ketika Septimius Severus meninggal di Eboracum pada awal 211, Caracalla dan Geta yang memproklamirkan kaisar bersama dan kembali ke Roma.

Aturan bersama mereka adalah sebuah kegagalan. Kemudian sumber berspekulasi bahwa saudara ingin membagi kekaisaran dalam dua bagian. Pada akhir 211, situasi telah menjadi tak tertahankan. Caracalla mencoba gagal untuk membunuh Geta selama festival Saturnalia. Akhirnya, pada tanggal 19 Desember, Caracalla memiliki ibunya mengatur pertemuan perdamaian dengan saudaranya di apartemen ibunya, dan kemudian telah dia dibunuh di lengannya oleh perwira.

Setelah pembunuhan Geta ini, Caracalla memerintahkan nama saudaranya untuk dihapus dari semua prasasti. Sekarang satu-satunya kaisar juga mengambil kesempatan untuk menyingkirkan musuh politiknya, atas dasar konspirasi. Cassius Dio menyatakan bahwa sekitar 20.000 pria dan wanita tewas atau dilarang selama waktu ini.

Portrait[sunting | sunting sumber]

Sangat sedikit potret marmer disebabkan Geta bertahan hidup sampai saat ini, mungkin karena memoriae damnatio sangat teliti yang mengakibatkan menghapus gambar nya. Koin Namun Romawi dengan gambar-Nya yang berlimpah, dan dapat mencerminkan bagaimana ayahnya Septimius Severus dan kemudian Geta sendiri ingin dia untuk dilihat oleh orang-orang Romawi (dan terutama militer Romawi).

Gambar Geta dan kakaknya Caracalla tidak bisa dibedakan dengan baik sampai kematian ayah. Kedua anak seharusnya disajikan sebagai ahli waris sama-sama cocok untuk takhta, menunjukkan demikian lebih "mendalam" untuk dinasti.

Pada koin nya Caracalla, yang menjadi Augustus di 197, ditunjukkan dengan karangan bunga dari kemenangan, sementara Geta tetap tanpa topi sampai ia sendiri menjadi Augustus di 209.Antara 209 dan kematian ayah mereka pada bulan Februari 211, kedua bersaudara itu ditampilkan sebagai sama-sama pemuda dewasa dengan jenggot penuh singkat, siap untuk mengambil alih kekaisaran. Antara kematian Septimus Severus dan pembunuhan Geta, potret Caracalla tidak berubah, sementara Geta digambarkan dengan jenggot panjang dengan menggantung rambut seperti ayahnya, indikasi kuat upaya Geta untuk dilihat sebagai "benar" penerus ayahnya.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]