Theodoros II Laskaris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Theodoros II Doukas Laskaris
Θεόδωρος Β΄ Δούκας Λάσκαρις
Kaisar dan Otokrat Romawi
(Penggugat)
Theodore II Laskaris miniature.jpg
Potret Theodoros II dari sebuah manuskrip abad ke-15
Kaisar Nicea
Penggugat Kaisar Bizantium
Berkuasa1254–1258[1]
PendahuluIoannis III Doukas Vatatzes
PenerusIoannes IV Laskaris
Lahirskt. 1222
Nicea, Iznik modern, Turki
Wafat18 Agustus 1258
Magnisía,[2] Turki modern
AyahIoannis III Doukas Vatatzes
IbuEirene Laskarina
PasanganElena Asenina
AnakIoannes IV Doukas Laskaris
Irina Laskarina Asenina
Maria Doukaina Laskarina
Eudoxia Laskarina İsanina

Theodoros II Doukas Laskaris atau Ducas Lascaris (bahasa Yunani: Θεόδωρος Β΄ Δούκας Λάσκαρις, Theodōros II Doukas Laskaris) (1221/1222 – 18 Agustus 1258) merupakan seorang Kaisar Nicea dari tahun 1254 hingga 1258.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Theodoros II Doukas Laskaris adalah putra tunggal Kaisar Ioannis III Doukas Vatatzes dan Eirene Laskarina, putri Kaisar Theodoros I Laskaris dan Anna Angelina, putri Kaisar Alexios III Angelos dan Eufrosini Doukaina Kamaterina. Theodoros lahir pada akhir tahun 1221 atau awal tahun 1222, dilaporkan pada hari ketika ayahnya naik takhta.

Theodoros II menerima pendidikan ilmiah dari Georgios Akropolites[1] dan Nikephoros Blemmydes, nama terakhir ini yang akan menjadi guru baginya,[3] dan tetap setia pada sains dan seni sepanjang hidupnya. Berbeda dengan praktek sebelumnya, Theodoros II tidak dinobatkan sebagai rekan-kaisar dengan ayahandanya, meskipun ia membantu pemerintahan sejak sekitar tahun 1241. Pada kematian Ioannis III tanggal 4 November 1254, Theodoros II adalah kaisar yang diakui oleh tentara dan istana, tetapi dimahkotai hanya setelah penunjukan patriark baru, Arsenios Aftoreianos, pada tahun 1255.

Suksesi Theodoros dieksploitasi oleh Bulgaria, yang menyerang Trakia di bawah kepemimpinan Mikhail II Asen dari Bulgaria yang masih muda dan tidak berpengalaman pada tahun 1255. Meskipun kecenderungannya ilmiah, Theodoros segera berbaris melawan Bulgaria dan menyebabkan kekalahan telak pada mereka. Selama ekspedisinya yang kedua pada tahun 1256, ia berhasil menyimpulkan suatu perdamaian yang menguntungkan dengan Bulgaria, yang mungkin telah menjerumuskan yang terakhir ke dalam krisis kepemimpinan. Theodoros mengikuti kemenangannya melawan Bulgaria dengan memperluas kekuasaannya di Barat, di mana ia mencaplok Durazzo dan Servia, secara efektif mengungguli pesaingnya di Epirus.

Secara internal, Theodoros lebih menyukai para birokrat dari kelas menengah daripada anggota keluarga aristokrasi yang besar. Michael Angold menjelaskan ini sebagai bagian dari temperamennya:

Dia [Theodoros] lebih bahagia di tengah-tengah lingkaran sahabat-sahabat yang dibina, beberapa di antaranya adalah sahabat masa kecilnya (paidopoula). Dia jelas tidak menyukai apa yang dia anggap filistinisme lazim di antara bagian pria muda di istana ayahandanya.[4]

Dukungan Theodoros terhadap rakyat jelata menghadapi pertentangan yang cukup besar oleh kaum bangsawan terhadap Kaisar dan menteri utamanya, megas domestikos Georgios Mouzalon, yang tumbuh bersama Theodoros II sebagai teman masa kecilnya.[1] Konflik menyebabkan pengasingan salah satu pemimpin fraksi aristokrat, masa depan Kaisar Mikhael VIII Palaiologus, yang dituduh bersekongkol dengan Seljuk Rum. Di tengah krisis ini, kondisi epilepsi Theodoros memburuk, dan Kaisar meninggal pada tanggal 16 Agustus 1258,[5] meninggalkan Georgios Mouzalon sebagai wali penguasa untuk putra kecilnya Ioannes IV Laskaris yang berusia tujuh tahun pada saat itu.[6]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Theodoros II Doukas Laskaris menikahi Elena Asenina dari Bulgaria, putri Ivan Asen II dari Bulgaria pada tahun 1235, yang dengannya dia memiliki beberapa anak termasuk:[7]

Setelah mengambil takhta kekaisaran dan membuat Ioannes IV yang berusia sebelas tahun tidak memenuhi syarat untuk kaisar dengan membutakannya, Mikhael VIII Palaiologos menjodohkan ketiga putri Theodoros dengan orang-orang asing dari Italia dan Bulgaria,[9] sehingga keturunan mereka tidak dapat mengancam gugatan anak-anaknya sendiri terhadap suksesi kekaisaran. Ini telah:

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Rosser 2011, hlm. 460.
  2. ^ Finlay, George, History of the Byzantine and Greek Empires, Vol 2, p. 411
  3. ^ Michael Angold "The Fourth Crusade: Event and Context" Longman (awalnya diterbitkan oleh Universitas Michigan), 2003 ISBN 0582356105 p 209
  4. ^ Angold, A Byzantine Government in Exile: Government and Society Under the Laskarids of Nicaea (1204-1261) (Oxford: University Press, 1975), p. 76
  5. ^ For this date, see Albert Failler, "Chronologie et composition dans l'Histoire de Georges Pachymère", Revue des études byzantines, 38 (1980), pp. 20-23
  6. ^ Rosser 2011.
  7. ^ Failler, Chronologie et composition, pp. 65-77
  8. ^ Failler, "Chronologie et composition", p. 68
  9. ^ Nicol, Donald M. (1993). "The price of survival". The Last Centuries of Byzantium (1261–1453). New York: Cambridge University Press. ISBN 0-521-43991-4. 
  10. ^ Failler, "Chronologie et composition", pp. 68-71
  11. ^ Failler, "Chronologie et composition", pp. 72f

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Theodoros II Laskaris
Wangsa Laskaris
Lahir: tdk diketahui 1221 Wafat: 18 Agustus 1258
Gelar
Didahului oleh:
Ioannis III Doukas Vatatzes
Kaisar Nicea
1254–1258
Diteruskan oleh:
Ioannes IV Doukas Laskaris